Sabtu, 22 Februari 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 7. Pria Muda Menghadiri Pernikahan Kakaknya dengan Gadis Muda

Volume 2
Chapter 7. Pria Muda Menghadiri Pernikahan Kakaknya dengan Gadis Muda


Saat pernikahan saudara laki-laki Dale, Yorck, semakin dekat, seluruh Tislow menjadi gelisah. Di desa ini, hiburan terbatas. Acara yang sedemikian besar tentu saja menjadi acara khusus bagi penduduk desa, dan kali ini, kepala desa adalah penyelenggara acaranya. Itu jelas akan menjadi acara besar. Harapan mereka membumbung tinggi.

Setiap rumah di desa itu mempersiapkan diri untuk hari Minggu terbaik mereka dan menyiapkan hadiah, seluruh desa dipenuhi dengan suasana yang ramai.

Pakaian Latina berasal dari keluarga Dale, disesuaikan agar pas dengannya. Daripada harus membuatnya kembali, itu dibuat agar tetap dapat dikenakan pemakainya saat mereka tumbuh. Blus itu membutuhkan penyesuaian yang cermat, tetapi yang lainnya bisa diperpendek agar sesuai dengan gadis muda itu.

Latina asyik dengan pekerjaan menjahitnya saat dia duduk di kamar Nenek Wen lagi hari ini. Di malam hari, dia berada di kamar bersama Dale atau ruang tamu, sementara dia biasanya menghabiskan hari di dapur dan kamar ini. Ngomong-ngomong, Latina sekarang bisa tidur dengan baik di ruangan yang berbeda dari Dale. Pola umumnya adalah tetap di kamar Dale sampai dia mengantuk, mengucapkan selamat malam, dan kemudian pindah ke kamar sebelah, naik ke tempat tidur, dan tertidur dalam waktu tiga detik.

"Selesai!"
"Biarku lihat..."

Setelah selesai menjahit rok, Latina mengulurkannya kepada Nenek Wen dengan ekspresi cerah di wajahnya. Setelah memeriksa jahitannya, Nenek Wen memberikan persetujuannya.

"Tidak buruk."
"Benarkah?"
"Ya. Siapa yang mengajarimu? Itu bukan cucu idiotku, kan? "
"Seorang ibu temanku melakukannya."

Latina tersenyum bangga ketika rambutnya berantakan. Nenek Wen sangat menyayangi Latina dan suka memanjakannya. Di satu sisi, dia bahkan lebih murah hati daripada Dale. Namun meski begitu, dia tahu kapan harus ketat. Dalam kasus Dale, dia selalu dengan penuh semangat memuji Latina, apa pun yang terjadi. Itu memang membuatnya bahagia, tetapi bagi seorang gadis seperti Latina yang dipenuhi dengan keinginan untuk memperbaiki dirinya sendiri, dia merasa lebih bahagia menerima pujian dari seseorang yang ketat seperti Kenneth atau Nenek Wen. Dan bukannya menjadi sombong, dia bisa menerima penilaian yang dingin dan keras dengan benar.

"Kapan pengantin wanita akan datang?"

"Setelah dia tiba dari desa di bawah bukit, dia akan tinggal di sebuah rumah di dekat pintu masuk untuk mengurus persiapan. Kami memiliki cara kami sendiri dalam melakukan sesuatu. Dan karena dia akan bergabung dengan klan kita, dia harus melakukan hal-hal dengan cara kita. "

"Latina paham. Dia melihat pernikahan di Kreuz di kuil Quirmizi sebelumnya. ”

Ahmar adalah dewa utama Laband, tetapi selain memimpin panen, Quirmizi juga dewa yang kau doakan demi kemakmuran keturunanmu. Mengikuti logika itu, Quirmizi juga mengawasi pernikahan. Bahkan jika mereka tidak memiliki seorang pendeta yang layak dengan perlindungan ilahi, hampir setiap kota dan desa memiliki tempat yang didedikasikan untuk pemujaan Quirmizi karena alasan itu, karena itu juga berfungsi sebagai fasilitas untuk mengadakan pernikahan.

"Cara kita melakukan sesuatu mungkin sedikit berbeda dari cara mereka melakukan hal-hal di kota."

"Latina menantikannya!" kata Latina dengan gembira, memegang roknya yang telah selesai dijahit di dadanya.

Tislow memiliki budaya sendiri. Itu berlaku tidak hanya pada kebiasaan, tetapi juga pada pakaian. Rok tebal memiliki pita yang melekat pada ujungnya yang dibordir. Di luar acara-acara resmi, orang-orang akan sering mengenakan celemek. Baik pria maupun wanita mengenakan rompi di atas kemeja dan blus mereka, dan selempang bersulam halus melengkapi pakaian itu. Karena mereka adalah orang yang melayani dewa bumi, sulaman pada pakaian formal mereka selalu dirancang agar terlihat seperti bunga. Membutuhkan waktu yang cukup lama untuk membuatnya dan merupakan hasil pekerjaan tangan yang mendetail. Mereka diwariskan melalui keluarga, dan para ibu membutuhkan waktu cukup lama untuk mengajari anak-anak mereka.

Latina sangat ingin mengenakan pakaian yang tidak dikenalnya. Dia seorang gadis, jadi tentu saja dia tertarik pada fashion.

"Apakah Latina terlihat cocok? Itu tidak terlihat aneh? "
"Kau gadis yang menawan, Latina. Ini sangat cocok untukmu. ”
"Kau benar-benar imut, Latina," tambah Dale, komentarnya tidak jauh berbeda dari neneknya.
"Ya."
"Pakaian klan kami terlihat benar-benar segar untukmu, Latina."
"Ya."
"Kau terlihat lebih menawan dari pengantin wanita!"
"Ya."
"Hei, saudara idiot! Dan kau juga, Nenek! Hentikan itu! "

Ini adalah hari pernikahan itu sendiri ketika Yorck memarahi pasangan cucu dan nenek ini.

Latina mengenakan pakaiannya yang berasal dari Tislow dan berputar di depan Dale, tidak bisa tenang. Mengikuti tradisi, ia juga menggunakan bros besar berhias permata di dadanya. Sebagai klan pengrajin, masyarakat Tislow cukup akrab dengan perhiasan. Jelas Latina hanya meminjamnya, tetapi itu terlihat sangat bagus, cocok untuk keluarga utama.

Pria dan wanita yang belum menikah juga memiliki bunga segar sebagai bagian dari pakaian mereka. Wanita mengenakan di rambut mereka, sementara pria menempatkannya ke topi mereka. Perbedaan antara mereka yang menikah dan mereka yang tidak juga ditunjukkan pada desain di ikat pinggang, mereka yang belum menikah memiliki bunga, dan mereka yang menikah memiliki buah. Meskipun dia adalah pria terkemuka saat itu, pakaian Yorck tidak berbeda dari pakaian pria lainnya. Dia memiliki ornamen berhiaskan permata di stola dan pisau di pinggangnya, tapi itu adalah norma bagi Tislow. Satu-satunya hal yang membuatnya berbeda adalah desain pada ikat pinggangnya: hanya pengantin pria yang memiliki sulaman bunga dan buah.
<TLN : Stola itu semacam selendang yang biasanya digunakan pendeta, bisa di google untuk lebih jelasnya>

"Jadi, kau masih menggunakan bunga, ya? Sepertinya adik laki-laki mu akan melampauimu,” mereka yang memberikan ucapan selamat mengatakan hal tersebut kepada Dale, kakak dari pasangan yang menikah itu.

Latina tampak lebih imut daripada biasanya hari ini, sehingga Dale tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak. Bunga hidup di rambut platinumnya terlihat sangat indah. Itu adalah pakaian lama yang dipakai oleh wanita Tislow, tapi itu terlihat sangat segar baginya.

"Kau terlihat keren, Dale."
"Sayangnya aku masih punya bunga,"

Lelucon ringan semacam ini berlanjut sampai dimulainya upacara, ketika bel berbunyi dari kejauhan entah kenapa suasana menjadi tegang. Kerabat mempelai wanita membunyikan bel untuk memberi tahu kedatangan mereka sambil berjalan. Mereka tidak terbiasa dengan cara Tislow melakukan sesuatu, jadi mereka sangat gugup dan membunyikan bel dengan canggung, tetapi sebagai tanggapan, orang-orang Tislow menyambut mereka dengan menyebarkan kelopak bunga di jalan mereka.

Kecuali ketika salju tebal menghalangi mereka di musim dingin, upacara pernikahan diadakan sepanjang tahun, tetapi musim semi jelas menjadi waktu yang paling indah. Kali ini khususnya, ketika mereka memasuki musim semi, ada banyak jenis bunga yang sedang bermekaran, dan banyak kelopak bunga yang berserakan penuh berkah dari penduduk desa.

Ketika rombongan mempelai wanita itu sampai di rumah mempelai pria, bunyi bel terdengar semakin keras. Saat itulah keluarga mempelai pria keluar. Latina keluar bersama mereka, dan matanya terbuka lebar pada warna-warna cemerlang yang melukis jalan setapak di desa. Kuning, merah, merah muda, putih ... Menambahkan nuansa indah, ada begitu banyak warna sehingga sulit untuk mengekspresikan semuanya. Kelopak bunga menari di udara, membawa aroma wangi bersama mereka.

"Sangat indah ..." kata Latina dengan kagum, tatapannya tertuju pada satu titik. Para lelaki Tislow mengangkat tiang-tiang yang menopang sebuah kursi, dan yang duduk di sana adalah mempelai wanita, mengenakan pakaian yang cemerlang. Gaunnya yang indah memiliki sulaman yang teliti dan rumit, dan dia juga mengenakan perhiasan yang elegan, menutup pakaian dengan topi oranye, warna Quirmizi. Itu juga banyak dihiasi dengan bunga segar.

Tandu yang dinaiki mempelai wanita terus berjalan perlahan di jalur bunga. Beberapa orang yang mengenakan pakaian yang berbeda dari Tislow, kerabat mempelai wanita, mengikuti di belakang.

"Pengantin wanita itu cantik ..."

Pipi Latina benar-benar kemerahan ketika dia menatapnya dengan kagum. Dan untuk Dale, ia dengan santai menempatkan dirinya pada posisi ayah pengantin wanita, yang mungkin senang untuk pernikahan yang menguntungkan ini dengan klan Tislow sebagai kepala desa, tetapi tidak bisa menyembunyikan perasaan kompleksnya tentang masalah tersebut.

Apa yang akan dia lakukan jika Latina ingin menjadi pengantin wanita? Jika dia membawa kembali beberapa lelaki tak bertulang dan berkata dia akan menikah dengannya, maka dia mungkin akhirnya membuatnya benar benar menjadi lelaki tak bertulang ... Dale mungkin tidak bisa menggunakan sihir Api, tapi dia pasti ingin membakarnya menjadi abu. Ya, jika tidak ada yang lain, dia tidak akan menerima siapa pun yang setidaknya tidak sederajat dengannya. Seseorang yang lebih lemah darinya sudah keluar dari pertanyaan sejak awal. Tapi Latina mungkin akhirnya membencinya jika dia menentangnya, kan? Apa yang harus dia lakukan? Dia merasa seperti akan menangis.

"Kenapa kau membuat wajah seperti itu?" Gurauan Randolph mungkin tepat, tetapi karena ramai, perkataan tersebut tidak mencapai putranya.

Randolph membunyikan lonceng dari rombongan sebelumnya, dia dan lelaki itu saling membungkuk. Dengan pintu gerbang dibiarkan terbuka lebar, tandu yang dinaiki oleh pengantin wanita diantar ke dalam oleh keluarga mempelai pria. Ketika dia turun ke mansion dengan sepatu kainnya, dia tidak meninggalkan setitik kotoran atau debu. Bagi Tislow, bumi itu sendiri adalah dewa yang patut dikagumi. Upacara ini memiliki arti mengantarkan mempelai wanita ke rumah mempelai pria tanpa membiarkan dewa itu mencurinya.

Setelah itu, jamuan perayaan dimulai. Penduduk desa terus-menerus mendatangi calon pengantin baru, yang berdiri di atas podium, untuk memberikan berkah mereka. Orang-orang dewasa juga membawa hadiah, tetapi semua orang memberi mereka bunga. Latina juga datang dan dengan malu-malu menyapa mereka, memegang bunga merah muda di dadanya.

"Selamat."

Pengantin wanita menerima bunga dari Latina dengan senyum gugup dan meletakkannya di atas meja di belakangnya. Tumpukan yang meluap di atasnya menunjukkan betapa banyak orang sudah datang untuk memberi selamat pada mereka

Akhirnya, mereka mempersembahkan bunga-bunga ini, bukti berkah dari orang-orang di sekitar mereka, hingga ke Quirmizi, mengakhiri upacara. Budaya Tislow sangat mementingkan bunga.

Setelah upacara selesai, perjamuan berubah menjadi pesta. Pria dan wanita dari segala usia mengarahkan mulut mereka ke gunung makanan, dan hanya untuk kesempatan ini, kepala klan mengeluarkan minuman keras kesayangannya. Magda dan beberapa wanita lain sudah memakai celemek dan buru-buru bergerak.

Di antara kerumunan, Latina duduk dengan lemah lembut di samping Nenek Wendelgard, mengunyah sepotong kue ikan sungai, dan menyadari bahwa Dale tidak ada. Melihat ke kanan, dia melihat Nenek Wen menggigit sepotong daging panggang dan kemudian meneguk secangkir minuman keras. Lebih jauh lagi, dia melihat Yorck merawat pengantin perempuannya yang baru, Frida, yang kelihatan mabuk.

Melihat ke kiri, Latina melihat Randolph berdebat penuh semangat dengan penduduk desa, yang dipengaruhi oleh alkohol. Itu adalah perdebatan bodoh tentang apakah lebih baik cucu pertama Randolph laki-laki atau perempuan.

Melihat lurus ke depan, dia melihat banyak orang menikmati perjamuan itu. Latina telah membantu membuat sepiring besar makanan yang telah disajikan Magda. Dia sangat senang melihat orang-orang menikmati apa yang telah dia buat.

"Dale...?"

Namun, dia tidak melihatnya di mana pun, dia merasa sangat kesepian. Nenek Wen segera menyadari mengapa tatapan Latina seperti itu.

"Latina."
"Hmm?"
“Cucu idiotku pergi ke luar. Jika kau akan mengejarnya, pastikan untuk mengenakan sesuatu yang hangat, "kata Nenek Wen, menyerahkan stola di dekatnya. Setelah berpikir sebentar, Latina membungkuk dalam-dalam, mengenakan stola, berjalan di antara kerumunan, dan pergi keluar.

Ketika dia melangkah keluar dari mansion dan menjauh dari kehangatan yang datang dari orang-orang di dalam, angin malam yang menyenangkan menerpa wajahnya. Keheningan di sini hampir membuat keributan di dalam terasa tidak nyata.

Di sana dia berdiri. Latina merasa lega dan mendekatinya, tetapi kemudian merasa bingung, karena dia tampak agak berbeda dari biasanya.

"Dale...?"

Mendengar bisikannya, Dale mendongak dengan senyum yang sama di wajahnya seperti biasa.

"Ada apa, Latina? Di sini dingin, jadi kau harus kembali ke dalam."
"Kau mengajariku bahwa ketika kau tidak ingin tersenyum, tidak apa-apa untuk tidak tersenyum, bukan?"

Setelah keterkejutannya berlalu, senyum Dale menjadi agak pahit. "Aku baik-baik saja, Latina ... Maaf sudah membuatmu khawatir."

"Dale ... apakah kau kesepian?"
"Hari ini adalah hari perayaan, jadi tentu saja tidak," kata Dale membantah, hanya agar Latina memeluknya erat-erat.

Jika Latina lebih dewasa, maka bisakah dia membantu Dale lebih banyak? Merasa sedikit sedih, Latina mengedipkan matanya yang basah. Dia ingin membantunya, seperti yang selalu dilakukan Dale untuknya. Dia pikir jika dia lebih dewasa, dia pasti tidak harus melihat senyum sedih di wajahnya.

Ingin "menyelamatkannya" seperti yang telah dia lakukan padanya, dia memeluknya erat. "Latina ... harus cepat tumbuh ..."

Saat dia menggumamkan itu, Dale mengeluarkan senyuman tegang yang biasanya. "Kau bisa meluangkan waktu untuk tumbuh, Latina, ya kan?" kau tidak perlu memaksakan diri. "

Ketika dia mengulurkan tangan untuk mengelus-elus kepalanya seperti yang selalu dilakukannya, dia menyadari bahwa dia akan menangis. Dia dengan lembut menggeser tangannya dari rambutnya ke pipinya. "Kau benar-benar gadis yang baik, Latina ..."

Dia tidak berharap Latina melihat dirinya yang seperti ini. Ketika dia bertanya apakah dia kesepian, dia menjadi sadar bahwa perasaannya memang seperti itu.

Pernikahan saudara laki-lakinya. Kerumunan penduduk desa menawarkan ucapan selamat satu per satu. Seruan untuk kemakmuran lebih jauh bagi klan. Dan dia bukan orang yang berada di pusat semua itu. Semua orang telah menghabiskan banyak waktu berbicara bersama tanpa dia. Waktu terus mengalir walaupun dia tidak ada. Dan itu akan terus mengalir tanpa dia di masa depan. Itu sudah jelas. Meskipun dia harus menerimanya, perasaan kesepian memenuhi hatinya.

Sepanjang yang bisa diingatnya, dia pikir dia akan menjadi kepala klan. Semua orang di sekitarnya juga berpikir demikian, dan mereka memperlakukannya seperti itu. Dia tidak pernah menyesali gagasan hidup demi klan. Itu sudah menjadi pondasi hidupnya, bahwa dia akan terus melindungi klan sebagai kepala desa sebelum adiknya mengambil posisinya, termasuk ayah dan neneknya. Dia menyerahkan kursi kepala klan itu kepada adiknya demi klan juga.

Untuk melindungi Tislow, klannya, dia akhirnya pergi. Dia memilih jalur mengambil nama Reki dan meninggalkan desanya untuk melindunginya.

Meski begitu, dia sesekali memikirkannya. Bahwa jika dia tidak dilahirkan dengan perlindungan ilahi, maka mungkin dia bisa tinggal di sini selamanya. Dan dia yang seharusnya menjadi kepala desa.

"Ku pikir aku sedikit mabuk ... kukira aku akan berjalan-jalan sampai aku sedikit sadar. Mau ikut denganku? "
"Ya."

Berjalan sambil berpegangan tangan seperti ini telah menjadi sesuatu yang sangat normal bagi pasangan. Dan itu lebih berarti baginya daripada apa pun di dunia ini, dan ini juga merupakan berkah bagi gadis muda ini untuk berada di sisinya.



Tislow sudah sejak lama tidak disukai oleh penguasa setempat. Klan memiliki budaya dan aturan unik mereka sendiri. Pada dasarnya, mereka bukan bagian dari bangsa Laband. Meski begitu, karena tingkat keahlian mereka yang tinggi dalam bidang-bidang unik, mereka tidak diperlakukan sebagai pemberontak, ditaklukkan, dan dihilangkan.

Ada permukiman yang disebut "Tislow" di luar Laband juga. Di masa lalu, mereka yang berkuasa mencari tempat-tempat lain. Tislow di sana memilih untuk melawan, hanya untuk mundur dari desa dalam satu malam pada akhirnya, meninggalkan pemukiman kosong. Bagi klan, klan itu sendiri berada di atas segalanya. Untuk melindungi itu, mereka tidak punya keraguan untuk meninggalkan tanah mereka.

Ketika klan Tislow meninggalkan desa mereka, ia juga kehilangan perlindungan ilahi yang berlimpah. Dan bahkan lahan produktif yang tiada taranya akan segera kembali normal, sekali lagi menjadi daerah yang sederhana, tidak nyaman, dan terpencil. Setelah peperangan untuk menerobos pertahanan sengit memanfaatkan medan yang dikendalikan oleh prajurit pengguna sihir yang sangat baik dari klan Tislow, mereka hanya memperoleh satu desa yang ditinggalkan. Itu merupakan imbalan yang tidak seimbang.

Orang-orang di Tislow tidak keberatan meninggalkan tanah mereka karena tidak sulit bagi mereka untuk pindah ke lokasi baru, mengolah tanah baru, dan membangun kembali desa. Itu sebagian besar berkat kekuatan bumi, yang identik dengan klan mereka. Dan ke mana pun mereka pergi, barang yang mereka hasilkan dengan keterampilan mereka memiliki harga tinggi. Keahlian unik mereka untuk memproduksi perangkat sihir benar-benar angsa yang bertelur emas.

Di sini, di Laband juga, penguasa lokal yang memerintah daerah tersebut tidak menyukai Tislow. Mereka dengan bijak menggunakan tanah mereka yang melimpah untuk membangun persediaan cadangan makanan sedemikian rupa sehingga mereka dapat mengelola untuk mendukung desa-desa sekitarnya bahkan ketika menangkis pengepungan. Mereka memiliki banyak sekali pengguna sihir, dan keahlian mereka, sihir Tanah, memiliki kemampuan untuk menyembuhkan. Klan bumi ini juga akrab dengan tanaman obat. Akibatnya, mereka memiliki kemampuan medis yang jauh melebihi apa yang kau harapkan di negara ini.

Meskipun mereka berbatasan dengan tanah yang diperintah tuan setempat, mereka adalah zona kuat dan terpisah yang tidak menjawab otoritasnya. Jelas bahwa seseorang yang berada dalam posisi kekuasaan seperti itu akan membenci mereka. Jelas juga bahwa di bagian-bagian terpencil dari wilayah kekuasaannya, di mana ia kurang berpengaruh, orang-orang yang tinggal di sana lebih mempercayai Tislow daripada penguasa mereka sendiri.

Namun bagi negara Laband sendiri, Tislow layak diberikan pengecualian dan diberi otonomi. Mereka ingin menghindari mereka meninggalkan negara di atas segalanya. Jika mereka kehilangan pengrajin yang begitu berharga, itu akan menyebabkan kekurangan perangkat sihir di seluruh negeri dan berdampak pada kebijakan nasional. Keuntungan yang dibawa perangkat sihir Tislow ke Laband juga tidak bisa diabaikan. Kehilangan mereka akan sangat mempengaruhi distribusi dan aliran uang. Lebih jauh lagi, jika Tislow pergi dan pindah ke negara lain, negara itu secara alami akan mendapatkan manfaat dari itu.

Maka, dengan mempertimbangkan semua itu, orang-orang berpengaruh di pusat negara menemukan cara terbaik untuk mempertahankan situasi saat ini.

Hubungan antara Tislow, Laband, dan penguasa lokal telah dipertahankan selama beberapa waktu, tetapi ketika penguasa lokal berganti dan berusaha untuk memerintah wilayah tersebut, bahkan tidak berusaha menyembunyikan penentangannya terhadap Tislow, keseimbangan itu mulai runtuh.

Itu adalah kepala klan Tislow, Wendelgard, yang telah membuat langkah pertama. Dia menggunakan Reki yang tersebar di seluruh negeri untuk mengundang Cornelio Cacace, seorang pendeta Asfarian tingkat tinggi, ke desa. Dia memiliki otoritas di bidang antropologi budaya, jadi Wendelgard mengirimkannya undangan setelah mendengar bahwa dia tertarik pada budaya unik Tislow.

Biasanya, Tislow tidak akan mengizinkan orang luar masuk. Ketika mereka menyambut seseorang sebagai anggota baru klan, tidak ada masalah, tetapi mereka tidak akan membiarkan seseorang pindah ke desa. Jadi, keputusan ini adalah keputusan yang tidak biasa.

Cornelio adalah orang yang berpengaruh bahkan di kuil pusat di ibu kota, jadi Wendelgard menggunakannya dan kuil Asfar sebagai sarana untuk mengadakan kontak dengan Duke Eldstedt, pria paling berpengaruh di Laband. Pada saat itu, Tislow menghadirkan putra tertua dari kepala rumah tangga, Dale. Dia digunakan sebagai alat untuk negosiasi politik. Dikatakan disukai oleh para dewa, ia memiliki perlindungan ilahi bukan hanya satu dewa, tetapi beberapa, yang sangat langka.

Dia adalah kehadiran mengesankan yang dapat membahayakan demon lord. Dengan kata lain, dia memiliki kemampuan yang memungkinkan dia disebut sebagai "pahlawan." Meskipun orang-orang seperti itu luar biasa langka, tidak seperti dia satu-satunya "pahlawan" di luar sana. Namun, hanya karena seseorang memiliki kemampuan yang diperlukan untuk disebut "pahlawan," tidak ada jaminan bahwa mereka akan menjadi seorang prajurit yang terbiasa dengan medan pertempuran.

Dengan ancaman meningkatnya pengaruh Demon lord kedua dan ketujuh yang suka berperang dan berbahaya, seorang pahlawan dengan kemampuan bertarung yang bisa melawan mereka, seperti Dale, sangat berharga.

Dale jelas memiliki kemampuan untuk bertarung. Perlindungan ilahi-Nya sangat cocok untuk digunakan dalam pertempuran. Perlindungan ilahi-Nya dari Quirmizi kuat bahkan bagi mereka yang berasal dari klan itu sendiri, membantunya dalam sihir yang berhubungan dengan bumi. Ketika Dale menggunakan sihir Tanah, dia hampir tidak mengeluarkan mana. Dan sebagai pemburu yang terampil, ia juga unggul dalam menangani senjata. Belajar di bawah bimbingan Cornelio, pendidikannya tidak kalah dari apa yang dia dapatkan di sebuah kota, dan dia belajar bagaimana menjadi seorang petualang di bawah seorang pria muda yang terampil dalam bisnis.

Sebagai seorang petarung, Dale tidak memiliki kekurangan apapun dalam hal bakat dan keahlian.



Dale mengajak Latina berjalan-jalan ke air terjun.

Latina membacakan mantra, dan bola cahaya muncul, melayang di depannya. Seolah mencerminkan kepribadiannya, cahayanya terlihat lembut dan rapuh. Pasangan itu berjalan berdampingan di jalan yang diterangi cahaya tersebut.

Ketika mereka mencapai air terjun, ada beberapa lentera di sekitarnya, dan cahayanya memantul di permukaan air, menghasilkan sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya dan bergetar. Awalnya memang tempat itu sudah misterius, dan sekarang terlihat seperti pemandangan dari dunia lain.

"Wow..."
"Yorck dan Frida baru saja dari sini untuk upacara."

Bagian terakhir dari upacara bagi suami dan istri baru. Latina telah menunggu di mansion, jadi dia tidak datang ke sini. Dia senang bisa melihatnya.

Sekarang ada tumpukan bunga yang dipersembahkan di depan kuil ke Quirmizi. Jumlah bunga itu merupakan indikasi berapa banyak berkat yang telah mereka terima.

"Aku yakin Yorck akan menjadi kepala klan yang baik ..."

Saat Latina menatap Dale, cahaya gemetar dari lentera membuat bayangan kompleks di wajahnya, dan sulit untuk mengatakan apa yang dipikirkannya. Merasa seperti dia akan tiba-tiba berubah menjadi dewasa, Dale mengacak-acak rambutnya, tetapi tidak ingin membuatnya berantakan setelah disiapkan dengan sangat hati-hati, dia hanya menyentuhnya dengan lembut.

Dale tentu saja bisa bertarung. Tapi sampai dia pergi, dia hanya akan membawa senjata untuk berburu atau melindungi desa dari musuh dari luar. Dia belum pernah mengambil nyawa orang lain.

Jika semua demon tampak seperti binatang buas, maka ia kemungkinan besar tidak akan terlalu menderita. Mereka mungkin telah memperoleh kekuatan jauh melebihi ras asli mereka dalam melayani demon lord, tetapi penampilan mereka tidak berubah. Iblis yang membentuk sebagian besar Demon, pada kenyataannya, tidak terlihat berbeda dari manusia selain memiliki tanduk.

Dia tidak menyesal ketika datang untuk memerangi pasukan penyerang Demon lord Ketujuh, yang membawa konflik dan perselisihan kepada umat manusia. Para pelayan dari Demon lord Kedua dimutilasi sedemikian rupa sehingga sulit untuk bahkan menganggap mereka sebagai makhluk hidup. Ketika menerima permohonan mereka yang dipenuhi dendam (bahkan jika tidak mungkin untuk memahami apa yang mereka katakan, sulit untuk menganggap apa yang mereka maksud merupakan hal lain) dan mengambil nyawa mereka, itu mungkin merupakan tindakan belas kasihan.

Namun, membunuh orang, tindakan yang hanya mengambil sesuatu, menggerogoti hatinya. Sifat sejati Dale adalah bahwa kepala klan Tislow akan menggunakan kekuatannya untuk melindungi rakyatnya. Sudah menjadi sifatnya untuk menunjukkan kekuatan sejatinya demi orang-orang yang membutuhkan perlindungannya.

Dia sudah jauh dari desa yang seharusnya dia lindungi, dan kalaupun dia diberi tahu itu demi rakyat, dia terus membunuh demi negara. Dia terlalu jauh dari desa, jadi dia tidak merasa seperti melindungi mereka; tetapi meskipun demikian, dia tidak bisa lari dari tugasnya.

Gengsi, uang, dan imbalan tidak bisa menyelamatkannya. Dia tidak bisa menggunakan hal-hal seperti itu untuk memperbaiki hatinya yang hancur. Solusi yang ia temukan untuk membiasakan membunuh adalah dengan menghancurkan emosinya sehingga ia dapat melakukan pekerjaannya. Tetapi pilihan itu berarti mengunci dirinya yang sebenarnya juga.

Tetapi saat itulah dia bertemu seorang gadis muda tertentu yang menyelamatkan hidupnya. Hari demi hari, ia mengawasi pertumbuhan anak lemah yang tak berdaya ini, yang bahkan sekarang sepertinya bisa dihancurkannya kapan saja. Digenggam dalam pelukannya, dia terlihat tenang, dengan senyum bahagia di wajahnya. Gadis ini adalah seseorang yang perlu dia lindungi. Alih-alih bertarung demi "seseorang" yang tidak dikenal, dia malah berjuang demi dia.

Sebuah kota yang penuh dengan orang asing telah menjadi tempat di mana gadis itu hidup dengan damai.

Memiliki orang yang jelas untuk dilindungi sekarang, dia mendapatkan motivasi yang dia butuhkan untuk bertarung, yang kurang dia miliki. Selama dia bahagia, maka dia bisa terus berjalan.

Namun, ketika dia merasa hatinya akan hancur, gadis muda ini juga memberinya kata-kata yang membantu menyelamatkannya. Kehangatan itu menyembuhkannya.

Kata-katanya memberinya cukup kekuatan untuk berjalan ke depan dan bertindak berani seperti ayahnya.

"Itu semua berkat Dale, Latina sekarang bahagia."

Kata-kata miliknya dan senyum yang menyertainya adalah sumber motivasinya.

"Aku baik-baik saja, Latina."

Dia sangat kecil, tapi dia lebih baik daripada orang lain. Dia ingin membesarkannya untuk menjaga hati yang murni itu dan tidak pernah dirugikan oleh siapa pun.

"Kau menyelamatkanku, Latina ..."

Gadis muda itu mengedipkan matanya yang besar dan kelabu sebagai jawaban, tampak bingung.

Mungkin tidak apa-apa untuk mengucapkan kata-kata pemalu seperti itu sekarang. Dia selalu bisa menyalahkan minuman keras yang dia minum untuk pertama kali dalam beberapa saat.

"Dale?"
"Latina, kau mengatakan bahwa kau senang bertemu denganku, tetapi hal yang sama juga berlaku untukku."

Jika dia belum bertemu dengannya, seperti apa dia sekarang? Apakah dia bisa tersenyum dengan benar? Apakah dia bisa memberi tahu saudaranya "Selamat"? Mungkinkah dia terus berjalan tanpa melupakan ingatannya tentang desa ini, yang seharusnya dia lindungi?

"Aku senang bertemu denganmu, Latina."
"Latina senang dia bertemu denganmu juga, Dale."

Saat dia tersenyum lembut, dia memeluk gadis muda itu erat-erat. Mereka cukup dekat untuk merasakan panas tubuh satu sama lain, sebagaimana sering terjadi, tetapi entah bagaimana rasanya sedikit berbeda dari biasanya.

"Jika Latina bisa membantu Dale, maka itu membuatnya bahagia."

Mendengar suaranya yang lembut, Dale bertanya-tanya seperti apa dia saat dewasa nanti. Apakah suatu hari nanti dia akan berdiri di sisi orang lain, tersenyum bahagia seperti sekarang? Tentunya, itu adalah tugasnya sebagai ayahnya untuk melindunginya sampai saat itu tiba.

"Tetap saja, aku tidak akan membiarkan seorang lelaki tak bertulang menjadikan Latina pengantinnya!"
"Baik."
“Jika Latina mau, maka dia bisa mencoba mengalahkanku! Tapi aku tidak akan kalah! Tidak ada yang bisa menjatuhkanku! "
"Baik."

Setelah kembali ke perjamuan, Dale kembali menjadi dirinya yang biasa. Dia mengimbangi kebiasaan minum Nenek Wen, yang lebih cepat dari yang pernah dilihat Latina sebelumnya.

"Um ... kau baik-baik saja?"
"Kau mengkhawatirkan aku ?! Kau benar-benar baik, Latina! ”

Dia memeluknya, jelas mabuk.

"Hah?!"
"Ah, kau gadis yang baik, dan sangat imut! Aku tidak akan membiarkan mu menjadi pengantin siapa pun! tidak akan! "

Pemabuk akan mengucapkan hal-hal bodoh seperti itu.
Dale cukup bisa mengatasi alkohol, tetapi ketika dipasangkan dengan Nenek Wen, mereka akan minum cukup untuk mengosongkan satu tong penuh, meninggalkannya dalam keadaan mabuk. Latina hanya terbiasa melihatnya minum anggur ringan, yang tidak akan mempengaruhinya. Dia tidak tahu bagaimana menangani krisis ini. Dia belum pernah dipeluk erat-erat dan pipi dale yang menempel di pipinya berulang kali.

"Waaaaaaagh ?!"

Latina mengeluarkan tangisan aneh, tapi itu hanya membuat kedua pemabuk di depannya lebih bahagia.

"Latina, ketika kau ingin menikah, katakan saja padaku. Aku akan menemukanmu seseorang yang bisa mengalahkan cucu idiotku ini."
“Hentikan itu! Dengan koneksimu, aku merasa kau mungkin benar-benar menemukan seseorang!”

Meski begitu, dia tertawa sama seperti biasanya.

Dale dan Latina saling tersenyum.



Mantel Dale selesai beberapa hari setelah pernikahan Yorck dan Frida. Itu tidak terlalu berbeda dari yang sebelumnya dan bahkan memiliki desain yang hampir sama. Ada sejumlah peningkatan yang dibuat berdasarkan permintaannya, tetapi itu tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Itu telah menjadi semacam merek dagang baginya, jadi entah bagaimana rasanya memalukan untuk mengubahnya sekarang.

Dia telah menghadiri pernikahan saudara laki-lakinya, dan dia berhasil mendapatkan tujuannya datang ke sini. Dengan kata lain, saatnya kembali ke Kreuz.

Segalanya menjadi sangat sibuk begitu dia memutuskan itu. Persiapan untuk kembali berjalan dengan lancar. Itu adalah awal musim semi ketika mereka pergi dari Kreuz, tetapi musim sudah berubah lagi. Mereka memiliki kehidupan di Kreuz yang menunggu mereka juga. Sekarang mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan, mereka tidak bisa tinggal di sini selamanya.

"Terima kasih atas segalanya," kata Latina sambil membungkuk pada hari terakhir belajar di bawah Cornelio.

“Jangan pikirkan itu. Itu agak menyenangkan. Memiliki seorang murid yang benar-benar ingin belajar membantu membuatku tetap serius.”

Dengan ekspresi tenang di wajahnya, Cornelio menatap murid mungilnya. Seperti yang Dale katakan, dia adalah gadis muda yang sangat pintar dan cerdas. Cornelio merasa bahwa dia masih menyimpan banyak hal untuk dirinya sendiri, tetapi jika ajarannya dapat membantunya, maka itu yang dia inginkan. Dan dia akan senang jika dia membantu mengurangi beberapa beban berat yang ditanggung oleh mantan muridnya juga.

Sementara itu, apa yang diinginkan Latina dari Cornelio adalah bantuannya dalam memahami Dale. Dia sama sekali tidak berbicara tentang kemampuan Dale, menyuruhnya untuk bertanya langsung kepada Dale suatu hari nanti, tetapi sebagai gantinya, dia mengajar banyak hal tentang Tislow, di mana akar Dale terletak.

Setelah Cornelio mulai mengajarinya, dia tahu dalam waktu singkat bahwa ada permusuhan antara Tislow dan penguasa lokal. Bahkan Cornelio harus berhenti dan menatap dengan takjub padanya.

"Jika Latina adalah penguasa lokal, maka dia akan menyadari Tislow benar-benar menakutkan."

Setelah mendengar itu, dia mengajukan banyak pertanyaan padanya untuk mengujinya, dan wajah bermasalah muncul saat dia mencari jawaban. Dia tidak selalu sampai pada jawaban yang benar, tetapi banyak dari tanggapannya tidak seperti yang kau harapkan dari seorang gadis muda. Dia merasakan pendidikan yang telah diterimanya berada di atas yang lain. Mungkin itu juga terkait dengan rahasia yang dia simpan.

"Tapi Latina berpikir akan lebih baik jika tidak ada yang bertarung."

“Meskipun kau tidak ingin bertarung, ada invasi dan hal-hal yang perlu dipertimbangkan. Apakah kau akan pasrah pada saat seperti itu?”

"Latina tidak ingin menyakiti siapa pun, bahkan jika mereka adalah musuh ... Tapi dia juga ingin melindungi orang-orang yang berharga baginya. Mungkin mustahil untuk membantu semua orang, tetapi dia setidaknya ingin melindungi orang-orang yang dekat dengannya. "

Sambil memegangi dadanya, dia menambahkan, hampir terdengar seperti doa, "Latina pasti tidak ingin sesuatu yang buruk terjadi pada semua orang karena dirinya."

Ada sedikit ketidaknyamanan dalam jawaban gadis muda yang pintar itu. Cornelio tidak berani menanyainya lebih lanjut. Lebih dari sebelumnya, dia merasakan bahwa dia menyentuh pada bagian dari sesuatu yang lebih besar. Dia menebak kata-kata itu terikat pada rantai yang menahan gadis muda yang baik hati ini.

"Latina ingin menjadi orang dewasa yang baik, seperti Dale."
"Begitukah?"

Dia merasa seperti dia mulai mengerti mengapa muridnya begitu sayang padanya. Bukan hanya penampilan luarnya, tapi kepribadiannya juga cantik. Dia tidak sempurna, juga bukan orang suci. Tetapi justru karena ketidaksempurnaan itu, dia sangat terpesona dan memikat orang-orang di sekitarnya.



Sementara mereka duduk di kamar Nenek Wen seperti biasa, wanita tua itu berbalik, menghadap Latina, dan tiba-tiba berkata, "Aku harus memberimu suvenir sebelum kau pergi, Latina."

"Hah?" Latina memiringkan kepalanya dan memandang Nenek Wen.

Hanya ada sedikit waktu yang tersisa baginya untuk melihat pemandangan yang sudah biasa ia lakukan sebelum apa yang menjadi norma baginya untuk berubah.

"Ini tidak terlalu sulit, jadi seharusnya ini adalah suvenir yang sempurna. Pergi panggil cucu idiot ku itu.”
"Hmm?"

Dengan kepalanya masih miring dalam kebingungan, dia berderit pergi untuk memanggil Dale. Dia seharusnya sedang melakukan persiapan terakhir mereka untuk perjalanan kembali.

Dalam waktu singkat, Dale telah dibawa ke kamar Nenek Wenny oleh Latina. Dia mengerutkan alisnya dan mulai dengan berkata, “Apa yang kau inginkan? Jangan terlalu banyak merusak Latina, Nenek. "

"Apakah kau benar-benar orang yang pantas mengatakannya?" balas Nenek Wen sambil tertawa, menyesuaikan postur tubuhnya. Melihat neneknya bertindak berbeda dari biasanya, ekspresi wajah Dale berubah.

"Sebagai kepala klan Tislow, aku akan memberimu nama."

Mendengar pernyataan bermartabat Nenek Wen, Dale dan Latina terdiam.

Mereka mengerti bahwa dia memberikan nama peran Tislow tidak hanya untuk Dale, tetapi juga untuk Latina.

“Tislow selalu menerima anggota klan. Dengan ini, kau dapat kembali ke sini kapan pun kau mau, Latina. "
"Nenek?"
“Itu berlaku bahkan setelah aku mati, dan cucu idiotku pergi, dan semua orang di sini sekarang memberi jalan bagi generasi berikutnya. Bahkan jika desa ini hilang dan berpindah ke tempat lain, Tislow menghargai klan di atas segalanya. Kau dapat kembali kapan saja. "

Seperti yang dikatakan Wendelgard, Dale mengelus kepala Latina seperti yang sering dilakukannya. Itu adalah sesuatu yang dulu dilakukan neneknya kepadanya.

“Biasanya, kau tidak menerima nama sampai kau menjadi dewasa. Tetapi tidak ada jaminan bahwa aku akan tetap ada ketika waktu itu tiba. Jadi bersabarlah sampai saatnya tiba, dan kau bisa bertanya pada Dale apa maksudnya, "kata Nenek Wen, menunjuk ke dada Latina.

Adalah tugas kepala klan Tislow untuk memberikan nama-nama peran. Dan bagi klan, menerima namamu adalah bukti bahwa kau telah menjadi orang dewasa.

Wendelgard adalah satu-satunya di Tislow sekarang dengan hak untuk memberikan nama.

Bagi klan Tislow, bukan hanya darah yang mengikat mereka bersama. Ikatan semacam itu memang ada, tetapi juga tidak dilarang untuk menerima orang luar ke dalam klan.

Sebagai pendeta klan untuk dewa kemakmuran, mereka memiliki banyak pengetahuan, sehingga mereka mengerti betapa tidak menguntungkannya membangun generasi demi generasi dari garis keturunan yang sama. Menerima garis keturunan baru ke dalam klan sehingga darah mereka tidak tumbuh tebal dan stagnan sangat penting untuk kesejahteraan mereka. Sebagian besar memasuki klan karena perkawinan, seperti Frida, tapi itu bukan satu-satunya cara. Satu-satunya aturan adalah bahwa anggota baru harus hidup dengan cara yang menjaga martabat klan. Selama seseorang bisa menerima aturan itu, mereka bisa bergabung. Dan itu jatuh ke kemampuan kepala klan untuk menentukan apakah mereka benar-benar mampu melakukan itu.

Nenek Wen tidak memberi tahu Latina untuk tidak menanyakan arti nama itu karena ada semacam kebiasaan untuk menyembunyikannya. Dari karakter Latina dan jalan yang dia ikuti, Nenek Wen tidak khawatir untuk memberikan nama itu padanya, tetapi dia khawatir jika dia memberi tahu Latina apa artinya sekarang, itu akan berakhir membatasi kemungkinan besar yang dimiliki gadis muda itu. Dia mengatakan pada Dale untuk tidak bertanya juga karena alasan yang sama. Tidak ada jaminan bahwa cucunya tidak akan terpengaruh oleh namanya dan membatasi potensinya sendiri, dan dari perspektif Wendelgard, ia masih muda dan belum berpengalaman.

Jika Latina memutuskan untuk hidup dengan cara yang berbeda dari namanya ketika dia menjadi dewasa, maka itu tidak masalah. Sebagai anggota klan, peran diberikan, tetapi mereka juga harus diterima.

Cucu lelakinya sendiri telah mengambil anak ini dan melihatnya sebagai seseorang yang harus dilindungi, jadi Tislow setidaknya akan menjadi tempat dia dapat kembali. Bahkan jika dia tidak bisa kembali ke tempat dia dilahirkan, dia bisa membuat tempat baru di mana dia seharusnya berada di sini.

Bahkan jika dia ingin, Dale tidak bisa memberikan nama padanya, karena dia bukan kepala klan. Jadi neneknya memberikannya di tempatnya. Itu adalah hadiah untuk cucunya, yang hidup dengan cara yang menjaga martabat klan meskipun berjuang keras dengan perannya yang berat.

“Jika kau muak dengan cucuku yang bodoh, maka segera katakan padaku, oke? aku akan menemukanmu seseorang yang lebih baik. "
"Dale adalah yang terbaik," kata Latina dengan penuh air mata, dan kemudian tersenyum. "Berkat Dale, Latina bertemu denganmu, Nenek. Dan Dale selalu memberikan Latina apapun yang dia inginkan. ”

Sambil menghibur Latina, yang terharu sampai meneteskan air mata, dengan membelai rambutnya, Nenek Wen mengeluarkan senyum cerahnya yang biasa.

"Ketika kau dewasa, aku yakin kau akan menjadi wanita baik, Latina. Itu pasti."
"Latina ingin menjadi nenek seperti dirimu, Nenek."

"Hah? Tidak, kau harus mempertimbangkan kembali hal itu, Latina, "kata Dale, tampak bingung dengan pernyataan Latina. Melihat Dale menggelengkan kepalanya dengan penuh semangat, Nenek Wen mendecakkan lidahnya dengan jelas, dan Latina tampak bingung.

“Nah, hari ini kita mengadakan pesta. Hari ini adalah hari ketika kami mengucapkan selamat tinggal sebentar, sampai kau datang lagi. "
"Baik."

Saat makan malam, dia dikelilingi oleh senyuman daripada air mata saat mereka menyelesaikan hari terakhir mereka di Tislow.

Pasangan itu kembali ke Kreuz dengan sejumlah besar cenderamata, dan tidak semuanya adalah materi.




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar