Sabtu, 13 April 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 1 - Pahlawan Tujuh Bintang

Chapter 1 - Pahlawan Tujuh Bintang


Aku dituntun menaiki tangga spiral persis seperti di menara Melromarc dan masuk ke ruangan tinggi dengan pemandangan yang indah.

Para pahlawan lain sudah ada di sana, duduk melingkari meja dan menunggu kedatanganku.

"Jadi, kau akhirnya muncul?" Pahlawan Pedang, Ren Amaki, berkata.
Dia adalah pendekar pedang berusia 16 tahun yang suka berpakaian hitam.

Rambutnya dipotong pendek, dan wajahnya — atau sebenarnya seluruh auranya — memberikan semacam hawa yang cerdas, dingin, dan dewasa.

Jika kau meminta pendapatku, aku akan bilang dia memalsukan semuanya. Dia hanya ingin orang berpikir dia keren.

Sebagai contoh, aku baru-baru ini mengetahui bahwa dia tidak tahu cara berenang dan takut dengan air. Jadi tebakan ku adalah bahwa dia hanya mencoba untuk menyembunyikan sisi menyedihkannya.

Dia telah dipanggil dari versi alternatif Jepang, sama sepertiku.

Di Jepang versi Ren, mereka memiliki jenis permainan yang disebut "VRMMO," yang tampaknya merupakan kombinasi dari virtual reality dan game online. Dia menjelaskan bahwa para pemain dapat sepenuhnya masuk dalam dunia online. Aku sempat berpikir bahwa mungkin dia datang dari Jepang asalku, tetapi dari masa depan.

Dari interaksi yang kami lakukan, aku menyimpulkan bahwa ia dapat menggunakan beberapa akal sehat. Tetap saja, aku hanya mengatakan itu dibandingkan dengan para pahlawan lainnya.

"Dari mana saja kau?" Menuntut Itsuki Kawasumi, Pahlawan Busur.

Dia memiliki rambut keriting alami dan tampak seperti tipe pria yang sensitif dan artistik.
Pada kenyataannya ia memiliki rasa keadilan yang terlalu kuat dan cukup diperdaya.
Hal favoritnya adalah melakukan perjalanan keliling negara dengan menyamar, memburu orang jahat dan memastikan mereka dihukum dengan benar.

Dia suka menggunakan otoritasnya sebagai pahlawan untuk memperbaiki kesalahan dunia.

Dia seperti karakter Jendral terkenal dari serial drama.

Dari sudut pandangku, dia hanya terlihat seperti orang yang sombong — tetapi aku tidak dapat menyangkal bahwa beberapa orang yang malang telah mendapat manfaat dari keadilan egoisnya.

Masalahnya adalah bahwa anggota-anggota partynya menyembahnya seperti dewa, yang secara alami hanya menambah kesombongannya.

Mengetahui bahwa mereka pada dasarnya menyembah jalan yang dia lalui, Itsuki tampak tidak berusaha mengubah perilaku mereka. Itulah yang membuatku berpikir bahwa dia berada dijalan yang salah.

"Aku bertaruh kau keluar menjemput para gadis, kan? Mereka mungkin menyerahkan dirinya sendiri ke kepadamu setelah pertempuran terakhir itu, ”ucap Motoyasu Kitamura, Pahlawan Tombak.

"Hanya itu yang kau pikirkan?"

"Motoyasu, hiraukan saja tentang itu."

"Ya, Kami semua bosan dengan hobi mu."

Motoyasu adalah yang paling tampan dari empat pahlawan. Rambutnya diikat menjadi kuncir kuda. Kau menyebutnya kuncir kuda kan?

Aku seorang pria, tetapi aku dapat mengakui bahwa dia cukup tampan. Dia terlihat cukup santai, tidak tegang sama sekali.

Jika kau hanya akan jalan-jalan secara normal, kupikir dia baik-baik saja.

Maksudku kau mungkin tidak akan membencinya atau apa pun.

Dia benar-benar keras kepala. Setelah dia memutuskan apa yang dia yakini, tidak ada yang akan berubah pikiran.

Dia memang seharusnya yang paling setia di antara para pahlawan. Itu memang benar, tetapi dia juga idiot yang tidak pernah meragukan "teman-teman" nya.

Dia juga seorang playboy fulltime. Kapan pun dia punya waktu luang, kau bisa bertaruh bahwa dia akan menggunakannya untuk menggoda gadis-gadis.

Dia melakukannya pada Raphtalia dan Filo pertama kali dia bertemu mereka.

Aku juga mendengar rumor bahwa saat dia berjalan-jalan di sekitar Cal Mira, dia juga menggoda gadis-gadis. Aku tidak pernah meragukan rumor itu sedetikpun.

Si Bitch yang menjebakku adalah salah satu anggota partynya, jadi tentu saja dia percaya sepenuhnya padanya. Sampai hari ini, dia masih berpikir bahwa aku mencoba memperkosanya. Namun belakangan ini sang ratu telah memaksa Bitch untuk menunjukkan warna aslinya berkali-kali, dan sepertinya bahkan Motoyasu mulai menyadarinya.

Ketiga pahlawan lainnya telah dipanggil dari versi alternatif Jepang, dan ketiganya telah memainkan permainan yang sangat mirip dengan dunia tempat kita berada sekarang.
Ren telah memainkan game bernama Brave Star Online, melalui sistem VRMMO yang digunakan di dunianya.

Itsuki telah memainkan game bernama Dimension Wave, yang menurutnya adalah game konsol.

Game Motoyasu telah disebut Emerald Online, dan itu adalah MMO.

Tapi aku belum pernah memainkan game yang menyerupai dunia ini, aku hanya telah membacanya di sebuah buku berjudul The Records of Four Weapons Holy. Kita semua belajar tentang dunia ini dengan cara yang berbeda, tetapi apa artinya itu masih merupakan misteri yang belum terungkap.

"Aku hanya melihat lautan dari pantai."

Aku mengambil tempat duduk.

"Yah, badai masih mengamuk di sana, jadi kita belum bisa pergi. "

“Kurasa kita bisa menggunakan waktu untuk naik level dan mengumpulkan item-item drop? Ada ide lain? "

"Tidak juga."

Setidaknya mereka tampaknya mengerti bahwa kami terjebak di pulau untuk sementara waktu.

"Jadi? Untuk apa pertemuan ini?"

"Kau tidak tahu?"

Alasan mengapa kita semua dipanggil ke pertemuan ini sangat jelas.

Aku akan terus terang tentang hal itu: para pahlawan lainnya terlalu lemah untuk bertempur.

Ketika pertempuran dengan L'Arc dan yang lainnya dimulai, L'Arc telah menggunakan satu skill penahan terhadap mereka untuk memastikan mereka tidak ikut campur. Dia hanya perlu menggunakannya sekali saja. Dan mereka bertiga langsung jatuh dan bahkan tidak bangkit selama sisa pertarungan.

Itu semacam skill combo elemen petir, kurasa.

Mereka terkena serangan satu kali dan langsung lumpuh begitu saja.
Untungnya, L'Arc tidak pernah bermaksud untuk membunuh mereka. Itu adalah jenis serangan yang sering terlihat di anime atau manga — jenis yang dimaksudkan untuk menjatuhkan seseorang tanpa menyebabkan kerusakan permanen atau mengancam nyawa mereka.

Jika mereka begitu lemah sehingga mereka tersingkir dari pertempuran dengan satu serangan, maka mereka tidak akan pernah punya kesempatan untuk menang.
L'Arc dan Therese keduanya sangat kuat. Aku telah menghabiskan waktu yang lama menaikkan level dan memperkuat diri, dan aku benar-benar berpikir bahwa serangan yang mereka gunakan cukup kuat untuk membunuhku.

Aku telah menggunakan perisai dengan peringkat pertahanan yang sangat tinggi dalam pertempuran. Perisai itu memiliki efek skill yang memungkinkanku untuk tetap menjaga L'Arc tidak kemana-mana. Aku memblokir serangannya dan mencegahnya menghindari serangan kami, sementara Raphtalia dan Filo terus menyerang.

Tetapi L'Arc dan Therese memiliki banyak kemampuan yang tidak kuperkirakan sebelumnya.

Misalnya, tepat ketika aku berpikir bahwa aku telah memojokkannya, sabit L'Arc mulai bersinar. Dia menggores bahuku dengan ujungnya.

Aku memiliki tingkat pertahanan yang sangat tinggi, dan aku mampu menahan semua serangan L'Arc yang lain, tetapi tidak pada serangan itu. Serangan itu benar-benar sakit.

Untungnya, itu tidak cukup untuk membuatku tidak bisa melanjutkan pertempuran, tetapi dia menemukan serangan yang sangat efektif melawanku. Kau bisa menggap dia menemukan titik kelemahanku dan langsung memanfaatkannya.

Jenis serangan itu mengubah pertahananku menjadi sebuah kerugian besar — defense rating attack.

Serangan ini bekerja dengan memberikan kerusakan berdasarkan tingkat pertahananmu. Semakin tinggi pertahananmu, semakin banyak damage yang akan kau terima. Itu jenis serangan yang sangat langka, tapi aku pernah melihatnya sebelumnya dalam sebuah game.

Seluruh dunia ini tampaknya beroperasi seperti game, jadi aku menyadari bahwa ada kemungkinan serangan seperti itu mungkin ada. Tapi tetap saja, aku tentu tidak berharap untuk terkena serangan itu dengan telak di tengah-tengah pertempuran hidup dan mati.

Untuk pengguna perisai sepertiku, yang kekuatan terbesarnya adalah tingkat pertahanan targetnya, serangan seperti itu bisa berakibat fatal.

Ada masalah lain. Aku bisa saja beralih ke perisai dengan tingkat pertahanan yang lebih rendah sebagai cara untuk mengatasi defense rating attack, tetapi kemudian Aku tidak akan memiliki pertahanan yang cukup kuat untuk bertahan dari serangan normal mereka.

Dia benar-benar telah menemukan cara paling efektif untuk bertarung melawanku.
Untuk sesaat, kupikir kami sudah tamat.

Kemudian aku menyadari bahwa aku dapat menggunakan skill yang kumiliki, seperti air strike shield dan shooting star shield, untuk mencegah serangan mereka mencapaiku. Itu akan membuat serangan mereka benar-benar tidak efektif. Namun dengan adanya defense rating attacks aliran pertempuran benar- telah benar berubah, dan kami dipaksa berada dalam posisi bertahan.

Sebagian besar, aku bisa menggunakan skillku untuk bertahan. Tapi kemudian aku tidak punya cara untuk memberi damage pada mereka.

Bahkan jika aku bekerja sama dengan Raphtalia dan Filo untuk melakukan beberapa serangan, L'Arc masih memiliki Therese di sisinya. Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan, tetapi kemudian segalanya menjadi lebih buruk.

Glass muncul tepat di tengah pertempuran.

Glass juga memiliki serangan yang sangat efektif terhadapku, meskipun untuk alasan yang berlawanan. Dia memiliki defense rating ignoring attack [semacam serangan yang mengabaikan defense lawan].

Baik defense rating attack milik L'Arc maupun defense rating ignoring attack milik Glass benar-benar sangat efektif terhadapku. Dengan mereka berdua di sana, rasanya seperti tidak perlu Pahlawan Perisai untuk berpartisipasi dalam pertempuran sama sekali.

Tepat ketika segala sesuatunya terlihat terburuk, kami melakukan pertarungan yang mengesankan dan mampu mengalahkan mereka bertiga kembali.

Glass kehabisan tenaga dan kehabisan energi, dan sepertinya kita mungkin menang. Tapi kemudian L'Arc mengeluarkan sebotol soul-healing water dan memberikannya kepada Glass, yang segera saja memulihkan semua SP-nya.

Aku bahkan tidak ingin mengingat apa yang terjadi setelah itu.

Aku bisa menahan semua serangan selain dari defense rating attack dan defense ignoring attack, tetapi Glass yang baru dipulihkan langsung menerbangkanku dengan serangan baru yang jauh lebih kuat daripada yang mampu kutahan.

Serangannya sangat cepat dan kuat.

Mereka begitu cepat sehingga Raphtalia dan Filo, terlepas dari semua peningkatan level yang kami lakukan, tidak dapat mengikuti mereka sama sekali.

Dan kemudian, untuk alasan apa pun, Glass dan yang lainnya mundur begitu saja.
Pertempuran ditunda.

Aku ingin menyebutnya seri, tetapi sebenarnya tidak seperti itu. Kami tidak akan bisa mengalahkan mereka, dan mereka melarikan diri karena alasan lain.

Jika kita bertemu mereka lagi, kita mungkin akan kalah.

Itulah masalah utamanya. Jika para pahlawan lainnya begitu lemah sehingga L'Arc bahkan mampu mengalahkan mereka dalam satu gerakan, apa yang akan terjadi jika mereka ditantang oleh Glass?

Jawabannya jelas. Mereka semua akan mati dalam sekejap.

Aku mendengar bahwa jika para pahlawan mati, gelombang kehancuran akan tumbuh lebih kuat. Jika aku bisa melakukan apa saja untuk menghindari hasil itu, aku harus melakukannya.

Selain itu, jika para pahlawan lain bisa mulai mengatur diri mereka sendiri, maka beban untuk bertarung melawan Glass dan yang lainnya tidak akan jatuh sepenuhnya di pundakku.

Aku melihat ke arah ratu dan dia mengangguk sebagai jawaban.

“Baiklah, mari kita mulai pertemuan kedua para pahlawan. Aku, Milleria Q. Melromarc, akan memoderasi diskusi ini. "

Mereka bertiga bersandar secara dramatis.

"Diskusi, eh?"

"Apa yang tersisa untuk didiskusikan?"

"Naofumi satu-satunya di sini yang belum pernah datang."

Aku sudah mulai jengkel dengan mereka.

"Aku sudah mengatakan ini padamu, bukan? Kalian semua benar tentang metode Power-Up itu. Yang kulakukan adalah apa yang kalian ajarkan kepadaku. Itulah mengapa aku menjadi cukup kuat untuk bertarung melewati gelombang terakhir.”

Kami sudah pernah mengadakan pertemuan seperti ini, sebelum kami semua datang ke pulau-pulau. Kami berbicara tentang berbagai cara untuk meningkatkan statistik dan senjata kami.

Senjata kami memiliki kemampuan khusus dan metode power-up yang tidak bisa dilakukakan oleh petualang yang lain. Itulah sebabnya para pahlawan bisa menjadi lebih kuat dari orang lain.

Tetapi ketika mereka semua mulai berbicara tentang sistem power-up yang mereka gunakan, ternyata ada sedikit yang tumpang tindih. Masing-masing dari mereka memiliki ide yang sangat berbeda. "Pertemuan" hanyalah pengalihan untuk pertunjukan keegoisan mereka dalam menjelaskan metode mereka masing-masing dan akhirnya dibatalkan sebelum kami mencapai keputusan apapun.

Tetapi setelah itu aku mencoba masing-masing metode yang mereka perincikan menggunakan perisaiku, dan ternyata semuanya benar.

Melromarc menggunakan Shadow untuk mengirim pesan, jadi aku mengirim apa yang telah aku temukan kepada mereka semua. Tapi mereka malah tidak percaya padaku. Pada akhirnya tidak satu pun dari mereka yang cukup kuat untuk bertahan selama gelombang kehancuran.

Tapi ada tambahan. Metode power-up yang kutemukan hanya akan berfungsi jika kau benar-benar percaya bahwa itu akan berhasil.

Jika kau masih menyimpan keraguan saat kau mencobanya, senjatanya tidak akan merespons.

Senjata kami, tampaknya, mampu mengubah emosi kami menjadi kekuatan. Jika kau tidak percaya pada metode power-up yang dijelaskan oleh pahlawan lain, ikon yang mengaktifkannya bahkan tidak akan muncul di menu.

“Itu dia — berbohong lagi! Bukankah sudah jelas bahwa Naofumi baru saja menemukan cara untuk menipu sistem? Katakanlah!”

"Ya! Kau curang! Kau sebaiknya berhenti berbohong kepada kami!"

“Kau bahkan belum memberi tahu kami tentang metode peningkatan yang kau gunakan! Dasar pengecut! Apakah kau melakukan semua ini hanya untuk menghancurkan kehidupan Bitch?"

Mereka sangat konyol sehingga sulit untuk tetap marah pada mereka. Mereka terlalu bodoh untuk marah.

"Jadi kau memutuskan untuk tidak mempercayai semua hal yang telah aku katakan kepadamu, dan kau terus bersikeras bahwa aku curang? Itu saja?"
Mereka bertiga mengangguk serempak.

"Dan selain itu! Anggota partymu juga telah power-up kan?! Luar biasa! Kau mengharapkan kami untuk percaya bahwa semua itu karena perisaimu?!”

“Aku sudah memberitahumu cara kerjanya. Raphtalia dan Filo keduanya naik level lebih cepat dari biasanya karena skill maturation adjustment [pengaturan kedewasaan] yang telah kubuka. Aku juga memberi tahumu bahwa ketika kami akhirnya bisa ikut dalam upacara penaikan kelas, Jambul Filo merespons dan semacam kelas khusus muncul."

"Itu benar. Aku ada di sana menyaksikannya,” sang ratu menjelaskan. “Dari apa yang kulihat, itulah yang terjadi. Sesuatu yang unik terjadi ketika Filo dan Raphtalia menjalani upacara, dan tampaknya telah mempengaruhi sejauh mana kemampuan mereka meningkat."

Sang ratu mengkonfirmasi cerita, tetapi ketiga pahlawan itu terus menatapku dengan curiga. Mengapa aku harus diinterogasi?

"Dengar, teman-teman. Apakah kau pernah memikirkan ini dari sudut pandangku?"

"Apa?"

"Kenapa aku ingin melakukan itu?"

"Aku sudah. Aku ingin mengetahui bagaimana kau menemukan metode curang ini. Kita perlu tahu itu."

Mereka tidak mungkin diajak bicara, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa aku membutuhkan mereka untuk menjadi lebih kuat daripada mereka.

Bukan berarti aku berpikir aku adalah yang terbaik, tetapi selama pertempuran terakhir aku menyadari — dengan susah payah — betapa seriusnya keadaan kita saat ini.

“Pikirkan saja ini. Aku tidak bisa menyerang. Yang bisa kulakukan adalah bertahan, bukan? Jadi, bagaimana aku mendapat manfaat dari kecurangan untuk menjadi lebih kuat daripada kalian semua?”

"Baiklah."

Mereka bertiga memandang sekeliling ruangan dan saling memandang. Mereka tampaknya kehilangan kata-kata. Mereka pasti berusaha mati-matian memikirkan sesuatu yang terdengar masuk akal.

"Tapi kau punya cara untuk menyerang!"

Itsuki melompat berdiri dan mengarahkan jarinya kepadaku.

Apakah itu karena rasa keadilannya yang membara datang? Tidak ada yang lebih menyebalkan daripada idiot yang merasa benar sendiri.

"Apakah kau berbicara tentang iron maiden dan blood sacrifice?"

"Iya! Kau memiliki dua serangan kuat itu, jadi itu seharusnya memberimu alasan untuk ingin unggul dari kita semua!”

Aku benar-benar tidak punya banyak cara untuk menyerang.

Salah satunya adalah efek Counter yang perisaiku miliki. Itu bisa menanggapi serangan dari musuh dengan serangan balasannya sendiri.

Jadi aku bisa menggunakan perisai dengan paku di atasnya dan itu akan melukai musuh jika mereka mengenainya. Tetapi apakah itu benar-benar dianggap sebagai serangan ofensif?

Itu benar-benar cara pasif untuk membuat damage.

Lalu ada dua skill yang disebutkan oleh Itsuki: iron maiden dan blood sacrifice. Skill itu hanya dapat diakses ketika aku menggunakan perisai terkutuk, Shield of Wrath.
Tetapi kedua skill itu punya masalahnya masing-masing.

Aku menghela nafas berat dan berbalik untuk menjawab tuduhan Itsuki.

“Iron maiden bekerja dengan terlebih dahulu menggunakan Shield Prison untuk mengekang musuh, kemudian menggunakan change shield (attack) untuk mengaktifkan iron maiden. Menggunakannya menguras semua SP-ku. Kau telah menembus serangan itu sekali, jadi kau pasti menyadari ada kesalahan serius dalam serangan itu."

"Eh benarkah?"

Aku sangat kesal dengan mereka sampai tidak bisa berpikir jernih.

Ren memegang dagunya, tampaknya tenggelam dalam pikirannya.
Motoyasu hanya terus menatapku.

Akhirnya, mencapai kesimpulan, Ren membuka mulutnya.

"Persiapan untuk serangan itu terlalu lama."

"Tepat. Jika musuh menerobos Shield Prison, maka aku tidak bisa melanjutkan urutannya. Tentu saja aku bisa mencoba menggunakan skillnya secepat mungkin, tetapi itu tidak menghilangkan kelemahan mendasar ini."

Jadi menggunakan iron maiden membutuhkan pengaturan yang panjang dan rumit, yang membuatnya cukup mudah bagi musuh yang teliti untuk memecahkan urutannya.

“Kau telah memecahkan urutan skill itu sendiri. Kau pasti menyadarinya."

Bahkan jika aku bisa menjalankan seluruh urutan skill, itu tidak akan berhasil jika musuh bisa menghancurkan penjara perisai dan melarikan diri — atau lebih buruk lagi, jika musuh bisa menghancurkan Iron Maiden itu sendiri.

Iron Maiden itu tidak bergerak dengan sangat cepat, jadi jika musuh yang lain langsung menyerangnya, sangat mungkin untuk mematahkan serangan itu.

"Lalu bagaimana dengan blood sacrifice?!"

"Apakah kau sudah lupa? Saat aku menggunakannya aku harus menanggung beban dari serangan yang pada dasarnya fatal. Jikapun aku selamat, maka aku akan berakhir dengan kutukan yang menurunkan semua statusku hingga 30 persen.”

Pada saat gelombang kehancuran menghantam Cal Mira, aku sudah berhasil memulihkan sebagian besar statusku, tetapi sepertinya aku tidak bisa mendorong diri ku ke jurang kematian setiap kali aku bertarung. Pemulihan itu melelahkan dan butuh waktu lama.

“Itu adalah satu-satunya metode serangan yang kumiliki, keduanya membebani dan meminta terlalu banyak dariku sebagai bayarannya. Bahkan Shield of Wrath datang dengan masalah-masalahnya sendiri. Aku tidak bisa menggunakannya kapan saja aku mau"

Perisai itu dikutuk. Menggunakannya mengikis jiwaku.

"Tapi ada yang lain juga! Bagaimana dengan serangan yang melemparkan api hitam ke mana-mana ?! ”

"Itu hanya serangan balik. Dan skill itu terikat pada Shield of Wrath, jadi aku tidak bisa menggunakannya kapan saja aku mau. "

Setiap kali aku menggunakan perisai itu memiliki efek padaku. Rasanya seperti aku akan ditelan kemarahan dan kesengsaraan.

Jadi setiap serangan yang aku bisa gunakan sendiri, aku terikat pada seri perisai terkutuk. Tidak ada metode serangan tepat yang terbuka untukku.

Jika mereka ingin menyebut itu curang, baiklah. Mereka bisa menyebutnya apa pun yang mereka suka.

Tetapi mereka kehilangan intinya. Masalah sebenarnya belum diatasi.

Sepertinya mereka membeli game tetapi melewatkan tutorial dan tidak membaca buku petunjuk. Kemudian ketika mereka menyadari bahwa metode yang mereka tahu dari permainan lain berhasil, mereka tetap menggunakannya dan tidak perlu repot untuk memeriksa apakah ada cara yang lebih baik. Mereka adalah tipe gamer terburuk.
Mereka tidak menggunakan metode power-up yang tepat, jadi masuk akal bahwa perkembangan mereka hanya setengah-setengah.

"Selain itu, Shield of Wrath tampaknya memiliki metode peningkatan kekuatan sendiri yang tidak aku mengerti. Tidak ada metodemu yang berfungsi, dan aku tidak bisa mendapatkan cara untuk membuka kunci skill lain. "

Sedangkan untuk Shield of Wrath, apakah itu Iron Maiden atau Blood Sacrifice, sepertinya tidak ada yang bisa kulakukan untuk membuka skill tambahan apa pun.

"Apakah kalian sudah mengerti? Aku benar-benar tidak memiliki kemampuan serangan sendiri yang tepat."

"Pembohong!"

Motoyasu berteriak padaku. Aku tidak melihat cara lain untuk membuat mereka mengerti, jadi aku berdiri, berjalan menghampirinya, dan meninju wajahnya.
Perlahan aku menarik tinjuku ke belakang dan kemudian kembali ke tempat dudukku.
Motoyasu tampak seperti dia tidak percaya apa yang baru saja terjadi. Dia memegang pipinya.

Kau sama sekali tidak terluka, aku tahu. Itulah tepatnya yang kucoba sampaikan kepada mereka.

"Apakah kau paham sekarang? Sepertinya kalian semua berpikir aku - entah bagaimana caranya - telah berubah menjadi kekuatan yang sangat besar, tetapi tidakkah kau mengerti? Tidak peduli seberapa tinggi status pertahananku tumbuh, seranganku tetap sama. Aku tidak akan pernah bisa menyerang."

Motoyasu tidak menerima damage.

“Sekarang, jika kau ingin mencoba menyerangku sendiri, aku mungkin bisa membuatmu menyesal. Ingin mencoba nya?"

Akhirnya, Aku mendapatkan apa yang ku rindukan selama ini: mereka bertiga diam.
Tetap saja, mereka menatapku seolah-olah mereka tidak bisa memproses apa yang baru saja terjadi.

"Tidak peduli seberapa jauh aku di depan kalian bertiga. Itu sama sekali tidak membantuku. Bahkan Jika hanya salah satu dari kalian yang berhasil power-up dengan caraku, tidakkah kau pikir bahwa pertempuran di laut akan berubah secara drastis?"

Aku sudah menjelaskan ini, tetapi mereka bertiga tersingkir tepat bersama dengan petualang dan ksatria lainnya oleh skill kombo L'Arc dan Therese pada awal pertempuran kami. Mereka bahkan tidak sadar selama pertarungan.

"Kalian semua suka menyebut hal semacam ini sebagai loosing event, seolah-olah kita tidak seharusnya memenangkannya. Menurut mu, berapa banyak loosing event yang terjadi berturut-turut?”
<TLN: loosing event = event dimana player harus kalah oleh system, sebagai bagian dari cerita game nya>

"Sial ..."

Ren bergumam pada dirinya sendiri, kesal.

Tangan Itsuki dan Motoyasu meringkuk.

“Kalian semua harus mendengar ini dan masukkan kedalam kepalamu. L'Arc. . . L'Arc Berg, Therese, dan Glass datang ke sini secara khusus untuk membunuh para pahlawan. Beruntung bagi kalian, mereka mengira aku adalah satu-satunya pahlawan sejati, jadi mereka hanya berfokus untuk membunuhku. Jika mereka mengetahui siapa kalian sebenarnya, mereka akan mengejar kalian berikutnya."

Lalu apa yang akan terjadi? Aku sebenarnya sudah tahu jawabannya.
Fitoria, ratu filolial, telah memberitahuku.

"Aku dengar gelombang akan jadi semakin kuat jika seorang pahlawan mati."

Jika salah satu dari mereka mati dalam pertempuran, itu hanya akan membuat hidupku lebih sulit.

Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi.

"Jika itu situasi yang kita hadapi, bagaimana aku bisa mendapat manfaat dengan mengalahkan kalian bertiga?"

“Jelas, kau ingin menjadi lebih kuat dari kami sehingga kau bisa mengklaim sebagai pahlawan sejati! Kau menginginkan semua kemuliaan untuk dirimu sendiri!”

"Tolong hentikan."

Itsuki benar-benar idiot dungu yang bodoh.

“Aku tidak bisa mempercayai kata-kata seorang pria yang berusaha hanya untuk kepuasan dirinya sendiri!"

"Berhentilah mengarang dan percaya saja!"

Aku bisa mengatakan hal yang sama pada diriku sendiri, tetapi itu masih benar.

Memutuskan hal-hal dengan tergesa-gesa hanya akan membuat hidupmu lebih sulit dalam jangka panjang.

Itu sebabnya aku memutuskan untuk percaya pada teman-temanku sebanyak mungkin.

Jika aku tidak melakukannya, maka aku tidak akan pernah bisa keluar dari ini hidup-hidup.

Tentu saja, aku masih memiliki rasa ketidakpercayaan yang sehat, tetapi aku menyadari bahwa jika kau meragukan segalanya, kau tidak akan pernah kemana-mana.

“‘ Kau bukan protagonis dari cerita ini. ’Itulah yang kau katakan ketika Bitch menjebakku. Bukankah begitu, Motoyasu? "

Motoyasu telah setuju dengan Itsuki, jadi aku memanggilnya.

"Pikirkan di mana kita menemukan diri kita dan katakan padaku, siapa protagonis di sini? Ren, kau juga pikirkanlah. Salah satu dari kita berusaha menyatukan semua orang untuk melawan gelombang kehancuran sementara para pahlawan lainnya hanya duduk dan memanggilnya penipu. Menurut mu siapa protagonis dari cerita ini?"
Sepertinya aku akhirnya tersinggung. Mereka bertiga mengarahkan pandangan ke bawah ke meja.

Aku tidak pernah mengatakan bahwa aku ingin bersaing untuk mendapatkan status protagonis. Yang ingin kukatakan adalah bahwa kami harus realistis tentang bagaimana menghadapi masalah yang kami hadapi.

"Jika menurutmu aku curang, baiklah. Aku akan memberi tahumu bagaimana aku melakukannya. Aku sebenarnya menggunakan metode power-up yang kalian ajarkan kepadaku.Itu saja!"

"..."

Mereka semua terus duduk diam di sana.

“Kau tahu apa yang sebenarnya kuinginkan? Aku ingin sedikit bisa berjuang untuk diriku sendiri. Tentu, Raphtalia dan Filo sama-sama sangat kuat, tetapi pada akhirnya mereka hanya dua orang. Jika aku ingin memiliki kekuatan yang lebih ofensif, bukankah ideal untuk bekerja sama dengan kalian bertiga? Bagaimanapun, kalian adalah pahlawan.”

Rasanya salah meski hanya mengatakannya. Aku hampir tidak bisa membayangkan harus bekerja sama dengan mereka.

"Kau tahu, sepertinya kau merendahkan kami, meskipun kami melakukan semua yang kami bisa untuk menjadi sekuat yang kami bisa."

Aku menghela nafas.

Aku benar-benar tidak tahan mendengarkan mereka berbicara.

"Ren, kau baru saja mengatakan bahwa aku tidak akan dimaafkan. Menurutmu aku butuh pengampunan dari siapa?"

"..."

Yah, dia jelas sangat memikirkan dirinya sendiri.

Dia bertingkah seperti administrator server atau semacamnya.

"Kau bodoh. Menurutmu siapa yang perlu melakukan pengampunan di sini?"

Dia mengarahkan pandangannya ke meja.

Apakah dia baru menyadari betapa konyolnya dia sekarang? Apakah dia membiarkan dirinya menjadi emosional sesaat?

"Seberapa kuat dirimu menurutmu? Berikan aku alasan untuk mendengarkan ucapmu. Haruskah aku berasumsi bahwa kau masih memiliki beberapa rahasia yang belum kau beritahukan?"

Dia menghela nafas dan membuang muka.

kupikir dia tidak serius. Dia hanya membiarkan emosinya keluar sebentar.
Aku pernah bertemu orang-orang seperti dia sebelumnya.

Seperti kau sedang bermain game online dan menemukan seseorang dengan senjata langka dan kuat. Karena mereka memiliki senjata, mereka mampu melawan monster dan bos yang biasanya tidak dapat diakses oleh seseorang di level mereka. Orang-orang akan melihat itu dan mengira mereka curang, sehingga mereka akan lari untuk melapor pada administrator.

Aku tahu tentang itu karena aku dulu adalah manajer dari guild yang cukup besar.
Kami memiliki tumpukan item langka yang disediakan untuk siapa pun yang selaras dengan kami.

“Saatnya untuk membuka mata kalian. Aku telah mengatakan yang sebenarnya kepada kalian selama ini. Aku tahu itu terdengar sentimental, tetapi itu benar — kau harus percaya pada sistem untuk membuatnya bekerja. Kepercayaan adalah kekuatan kita."

"Kau suka ini? Apakah kau suka duduk di sana dan mengajari kami?"

Mereka tidak pernah menyerah, kan?

Aku memelototi mereka.

"Kau cukup lemah untuk menuntut satu atau dua ajaran. Berhentilah bertingkah seperti orang lemah. Waktu bermain sudah berakhir."

Kupikir mereka akan menanggapi ejekan itu, jadi aku mencoba mendorong mereka untuk mempertimbangkan pembicaraan lebih serius.

"Apa?!"

"Aku menolak untuk berbicara denganmu lebih jauh!"

"Kau pengecut!"

Mereka semua melompat berdiri dan mulai berteriak serempak.
Kemudian sang ratu menggunakan sihirnya untuk membentuk bola es raksasa dan jatuh di tengah meja. Itu sangat keras dan berat.

"Kendalikan dirimu! Kalian pikir ini saat yang tepat untuk bertikai?"

"Terserah. Mengapa kita harus mendengarkan seseorang yang akan bekerja sama dengan penipu? "

Ren melotot dengan marah dan lantai, dan sang ratu tampaknya sudah cukup.

“Negeriku akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk membantu para pahlawan menjadi sekuat yang diperlukan untuk melawan gelombang. Tolong gunakan akal sehatmu."

Benar-benar sulit dipercaya. Berapa lama mereka akan terus seperti mengamuk ini?

Aku jadi bersimpati pada ratu.

"Mari kita sisihkan berbagai metode power-up untuk sementara. Aku ingin mendiskusikan musuh yang kami temui selama gelombang terakhir."

"Ide bagus. Mungkin salah satu dari kalian menemukan karakter seperti mereka di game yang kau mainkan kembali di duniamu sebelumnya."

Buku yang kubaca di perpustakaan, Catatan Empat Senjata Suci, tidak berisi informasi mengenai sifat sebenarnya dari gelombang - yang membuatnya sangat tidak berguna dalam situasi ini.

Tetapi para pahlawan lain mungkin tahu sesuatu yang tidak kuketahui.

"Jadi, beri tahu kami. Apakah kalian pernah melihat sesuatu seperti ketiganya di salah satu game?”

"Tidak."

"Aku juga tidak. Pria itu bertarung dengan sabit raksasa. Aku belum pernah bertemu karakter yang bertarung dengan senjata seperti itu."

"Ya. Aku pernah mendengar tentang mereka sebelumnya tetapi tidak pernah melihatnya."

L'Arc telah menggunakan sabit. Aku tidak bisa berdebat dengan betapa anehnya itu pada awalnya.

"Mengapa kau tidak memberi tahu kami tentang mereka? Sepertinya kau mengenal mereka dengan cukup baik sebelum gelombang datang. ”

"Setelah kalian bertiga mengambil alih semua kamar di kapal menuju Cal Mira, kami terjebak dengan tagihan dan harus berbagi kamar dengan mereka berdua. Kami berbicara dan sepakat untuk menghabiskan satu hari di pulau-pulau leveling bersama."

"Jadi kau tidak mengenal mereka dengan baik?"

"Tidak."

“Ketika kau leveling dengan mereka, apakah ada yang tampak. . . aneh?"

"Sebenarnya iya. Sabit raksasa L'Arc bertindak seperti senjata legendaris kita. Dia bisa menyerap monster dan item ke dalamnya.”

"Tidakkah menurutmu itu aneh pada saat itu?"

Bagaimana aku bisa tahu apa yang normal di dunia ini?

Ketiganya seharusnya mengerti bagaimana semuanya bekerja, namun hal-hal kecil mengejutkan mereka sepanjang waktu.

Seandainya mereka berada di posisiku, aku yakin mereka akan melakukan hal yang sama dengan yang kulakukan, yaitu mengabaikan misteri sampai menjadi masalah.

“Aku tidak tahu banyak tentang cara kerja di dunia ini. Kupikir itu aneh, jadi aku bertanya kepadanya tentang hal itu. Dia bertindak seperti itu adalah hal yang relatif normal, jadi aku tidak mempermasalahkannya."

"Apakah itu benar?" Itsuki bertanya pada ratu.

"Tidak. Hanya para pahlawan yang memegang senjata dengan properti itu. ”

"Apakah ada jenis senjata lain yang mungkin meniru tindakan senjata legendaris?"

"Tidak. Aku belum pernah mendengar tentang senjata yang dapat menyerap monster dan menghasilkan item drop."

Hmm. Jadi sepertinya L'Arc dan yang lainnya mengira itu normal, tetapi mereka menggunakan senjata semacam itu yang tidak ada di dunia ini.

"Senjata mereka terdengar sangat aneh."

"Setuju. Seharusnya hanya ada empat senjata suci, jadi di mana mereka mendapatkan sabit seperti itu?”

"Maksudmu, kau belum pernah mendengar tentang tujuh senjata legendaris lainnya?"

"Apa?" Ketiga pahlawan itu semua berteriak kaget.

“Ada senjata lain? Apakah itu berarti ada pahlawan lain juga? ”

Mengapa terus-menerus ada informasi yang baru dan potensial, yang dijatuhkan pada kita seperti ini? Melelahkan untuk mengikuti semua itu.

Aku tidak pernah mendengar hal seperti itu!

"Izinkan aku untuk menjelaskan."

Mata sang ratu berbinar. Berdasarkan cara matanya menyala ketika aku bercerita tentang ratu filolial, kupikir dia mungkin menyukai legenda. Melty pernah mengatakan kepadaku bahwa ratu biasa melakukan perjalanan keliling negara untuk mencari peninggalan kuno.

"Legenda paling terkenal di negeri ini melibatkan empat pahlawan suci, tetapi ada legenda terkenal lainnya tentang tujuh pahlawan bintang."

"Tujuh pahlawan bintang?"

"Iya. Sama seperti empat pahlawan suci, ada tujuh pahlawan lain yang masing-masing membawa senjata legendaris khusus.”

Ada tujuh dari mereka?

Jika semua senjata ini adalah jenis senjata yang berbeda, maka dunia ini bahkan lebih menyerupai game daripada yang kuharapkan.

Dalam RPG, kau sering bertemu karakter di paruh kedua permainan yang akan menggunakan senjata yang berbeda, senjata yang pada akhirnya kau perlukan.

Tetapi menilai dari pahlawan lain yang kutemui sejak awal tiba di sini, aku tidak yakin ingin bertemu lagi.

Aku belum pernah bertemu satu pun yang layak.

“Sampah dan gereja membuat kekacauan di negaraku. Tetapi Melromarc mengabaikan segala upaya untuk mengklaim kepemilikan parsial atas tujuh pahlawan bintang itu sejak lama. Kita mungkin telah menutup mata dan telinga kita pada beberapa hal khusus sejak saat itu. ”

"Whoa ..."

"Tujuh pahlawan bintang dan empat pahlawan suci terhubung erat, karena keduanya dikenal sebagai pahlawan legendaris ..."

Mereka terus menjelaskan legenda untuk sementara waktu.

"Jadi ada tujuh pahlawan lain yang dipanggil ke sini sama seperti kita?"

"Ada banyak orang dari dunia lain di sini?"

"Kedengarannya seperti kesepakatan yang lebih baik daripada hanya memiliki empat orang yang bertugas menyelamatkan seluruh dunia."

Para pahlawan lain memalingkan muka ketika aku mengatakan itu.

"Tidak seperti itu."

"Tidak?"

“Tujuh pahlawan bintang sering dipandang dengan penuh kekaguman oleh para petualang normal. Ada tujuh pahlawan bintang yang dipanggil ke dunia ini, tetapi juga mungkin bagi seorang petualang normal untuk menjadi salah satunya.”

Jadi kau tidak perlu dipanggil untuk menjadi tujuh pahlawan bintang.

Orang-orang dari dunia ini telah menjadi pahlawan di masa lalu?
Kupikir ada beberapa orang yang masuk akal untuk dipilih. Mungkin.

Jika mereka memilih pahlawan baru, aku yakin mereka akan mencoba untuk memilih orang yang benar-benar heroik, bukan?

“Senjata-senjata itu digunakan dalam upacara pemanggilan. Tetapi jika pemanggilan gagal, senjata itu sendiri akan tersedia untuk digunakan oleh siapa saja sampai pahlawan yang dipilih muncul."

"Sesuatu seperti pedang yang tertanam di batu?"

“Tidak juga, karena pedang adalah salah satu dari empat senjata para pahlawan suci. Tapi dalam konsep, ya — senjata itu ada untuk siapa pun yang mampu mengklaimnya. ”
Aku mulai mengerti apa yang dia maksudkan. Siapa pun yang memiliki kemampuan menggunakan senjata memiliki kesempatan untuk mencoba dan menggunakannya.
Kemudian, jika mereka terpilih sebagai pahlawan, mereka akan menjadi lebih kuat secara fisik, dan para politisi juga akan mendukung mereka. Petualang mana pun yang waras akan menyukai gagasan itu.

“Selain itu, ada lebih banyak pahlawan ini daripada pahlawan suci. Setiap kali konflik pecah, ada kemungkinan mereka akan muncul. "

"Oh ..."

"Ketika gelombang datang, mayoritas dari tujuh pahlawan bintang diangkat."

"Itu hanya membuktikan betapa berbahayanya gelombang itu, bukan?"

"Iya"

Dia mengatakan bahwa kelas atas sedang mempertimbangkan masalah global yang dihadapi semua orang.

"Begitu ya? Apakah salah satu dari tujuh pahlawan bintang menggunakan sabit? "

"Sayangnya tidak."

"Oh ..."

"Seperti yang kau duga, ketiga individu itu hanya memperkenalkan lebih banyak misteri ke dalam campuran."

Jadi kedengarannya seperti, sejauh menyangkut dunia ini, hanya para pahlawan yang bisa menggunakan senjata dengan cara yang bisa dilakukan L'Arc dengan sabitnya.
Tapi dia bertindak seolah-olah itu hanya hal biasa.

"Itu mengingatkanku. L'Arc berkata bahwa, "Aku harus mati demi dunia mereka." Sepertinya bagiku mereka juga berasal dari dunia lain. "

"Apa artinya itu?"

“Aku punya satu ide. Bagaimana jika dunia mereka berada di sisi lain dari celah-celah yang muncul selama gelombang? Mungkinkah mereka mencoba menyerang dunia ini karena alasan tertentu? ”

"Aku kira itu masuk akal."

“Dan kau tahu? Senjata Glass memiliki batu permata di dalamnya, seperti halnya senjata kita. Bukankah itu aneh? "

“Maksudmu kipasnya? Senjata seperti itu tidak ada di dunia kita.”

"Senjata macam apa yang digunakan para pahlawan lainnya?"

"Izinkan aku untuk menjelaskan."

Sang ratu berdiri dan mulai menjelaskan rincian dari senjata tujuh pahlawan bintang.

"Yang pertama adalah tongkat."

Sebuah tongkat? Jika itu adalah senjata legendaris, maka kurasa itu ditujukan untuk pengguna sihir.

Atau mungkin itu adalah tongkat sihir dengan hiasan — jenis yang digunakan oleh magician girl tertentu di serial TV.

"Tuan Iwatani?"

"Oh maaf. Silakan dilanjutkan."

"Yang lain adalah palu, senjata proyektil, sarung tangan, cakar, kapak, dan cambuk."

"Um ..."

"'Senjata proyektil' terdengar agak samar-samar," kata Itsuki, mengangkat tangannya.

"Apakah itu?"

"Apakah kau tahu senjata macam apa itu sebenarnya?"

"Iya. Dalam legenda itu adalah pisau lempar, pedang kecil, kunai, kapak kecil, dll. Senjata itu bisa berubah menjadi senjata kecil yang bisa dilemparkan.”

Itu mungkin berguna, tetapi sepertinya hanya bisa berubah menjadi hal-hal kecil.

Senjata proyektil akan tumpang tindih dengan spesialisasi Itsuki: panah.

Jika mereka adalah senjata jarak jauh, maka ada kemungkinan mereka tidak bisa digunakan untuk pertarungan jarak dekat. Mempertimbangkan bahwa aku adalah pahlawan perisai dan aku tidak bisa menyerang sama sekali, batasannya kemungkinan sama.

“Apa perbedaan antara sarung tangan dan cakar? Bukankah itu hal yang sama? "

"Ya, aku juga memikirkan itu."

Ren dan Motoyasu mengajukan pertanyaan.
Kedengarannya seperti bocah yang rewel, tetapi aku bisa mengerti kebingungan mereka.

"Sejujurnya aku sendiri tidak memahaminya dengan baik."

Itu masuk akal. Kami tidak bisa mengharapkan ratu mengetahui jawaban untuk setiap pertanyaan yang bisa kami pikirkan.

Bagaimanapun juga, itu adalah pilihan senjata yang aneh, tidak peduli bagaimana kau melihatnya.

kukira empat pahlawan suci sudah mendapatkan senjata jenis fantasi utama. Tapi ada begitu banyak senjata yang bisa mereka pilih.

Yang terakhir, khususnya, cukup menarik perhatianku.

"Cambuk ..."

Itu pilihan aneh untuk senjata.

Di mana mereka menaruh permatanya? Di pegangannya?

Aku menyadari bahwa, sebagai Pahlawan Perisai, serangan bukanlah keahlianku, tetapi cambuk terdengar seperti senjata yang lemah.

Yah sebenarnya, seingatku aku pernah bermain game di mana salah satu peralatan terkuatnya adalah cambuk.

“Menurut legenda, cambuk bisa berubah menjadi rantai kapan saja. Aku juga pernah mendengar bahwa senjata itu bisa berubah menjadi cambukan."

"Itu tidak terlalu menambahkan kekuatan dari cambuk."

Aku hanya bermaksud bahwa itu adalah senjata tumpul.

Kategori senjata tujuh pahlawan bintang tampak sangat luas. Aku hanya terjebak dengan perisai, jadi aku sedikit iri dengan jenis itu.

"Yah, tombak [spear] dan tombak [pike] pada dasarnya adalah senjata yang sama. Pasti ada beberapa yang tumpang tindih."

"Ya, aku punya pisau lempar sebelumnya," kata Ren.

Pedang kecil pasti cocok di bawah kategori pedang. Jadi dalam situasi tertentu, sepertinya tujuh pahlawan bintang dapat menggunakan senjata yang sama dengan empat pahlawan suci.

Namun belum ada yang menyebutkan perisai.

“Menurut legenda, cambuk memiliki kemampuan khusus yang tidak dimiliki oleh senjata lain. Aku pernah mendengar bahwa itu mampu mengendalikan kekuatan monster."

"Maksudmu seperti perisai pertumbuhan monster spesial yang Naofumi bicarakan?"

"Mungkin itu kemampuan yang lebih terspesialisasi. Aku yakin itu lebih kuat dari kemampuan yang kumiliki. "

Tiba-tiba aku tidak bisa berhenti membayangkan ratu mencambuk pada sekelompok monster.

Aku bertanya-tanya apakah itu cara kerjanya? Ratu sedang duduk tepat di depan ku. . . tapi mungkin itu caranya mengendalikan sampah?

Aku tidak peduli. Untuk apa aku memikirkan hal itu?

"Palu dan kapak juga tampak seperti senjata yang mirip."

Mereka mungkin serupa, tetapi mereka tentu bukan hal yang sama.

"Kau pikir begitu?"

Jadi ratu tidak setuju. Kupikir jika kau selalu tahu tentang senjata tujuh pahlawan bintang, itu tidak akan membuatmu aneh.

Aku ingin memikirkan soal sarung tangan dan cakar pertama-tama. Bagaimana jika salah satu rekan dipartyku bisa menggunakan salah satu senjata itu? Lalu apa yang akan terjadi?

Itu membuatku berpikir tentang Filo, yang membuatku menyadari sesuatu.
Itu benar — sarung tangan mengharuskan pengguna untuk memiliki tangan, tetapi kau secara teknis bisa menggunakan cakar jika perlu.

Jika Filo menjadi pahlawan, aku tidak bisa membayangkan betapa menjengkelkannya dia.

Tetapi ketika aku lebih memikirkannya, itu masuk akal.

Adapun palu dan kapak, mereka serupa dalam arti bahwa mereka besar dan berat dan diayunkan ke atas. Tetapi mereka tidak sama — mereka memiliki efek yang berbeda.

"Aku belum pernah bertemu salah satu dari tujuh pahlawan bintang ini."

“Mereka telah bertarung di tempat yang jauh dari tempat kalian berempat menjadi pahlawan. Selain itu, sejumlah senjata belum diberikan kepada pahlawan. "

"Sungguh?"

"Ya, sungguh."

"Kenapa kita tidak membiarkan mereka berurusan dengan gelombang?"

Jika kita menyerahkan semuanya kepada tujuh pahlawan bintang, maka ratu filolial akan datang dan membunuh kita! Idiot!

"Dunia ini terlalu besar bagi para tujuh pahlawan bintang untuk melindungi semuanya."

Tentu saja itu. Apakah mereka benar-benar hanya ingin duduk dan berdoa agar orang lain mengurus semua masalah untuk kita?

“Ngomong-ngomong, aku pikir kita sedikit menyimpang. Bagaimana dengan senjata yang L'Arc dan Glass bawa? Pernahkah kau mendengar sesuatu yang mungkin sesuai dengan deskripsi mereka? "

"Tidak. Tidak pernah."

Jika begitu, maka hanya ada satu penjelasan sederhana yang muncul di pikiran. Pasti ada juga senjata legendaris juga di dunia asal mereka.

Tapi ada masalah besar dengan teori itu.

“Inilah yang tidak kumengerti. Ketika aku bertanya kepada L'Arc tentang senjatanya, dia bertindak seolah itu adalah hal yang paling normal di dunia."

"Terus?"

"Yah, senjata mereka sepertinya mirip dengan senjata legendaris kita, kan? Tetapi jika dia mengira itu normal, apakah itu berarti senjata legendaris kita itu tingkatannya sama dengan senjata normal di dunia mereka? ”

Sang ratu dan ketiga pahlawan lainnya semuanya terdiam saat memikirkan itu.
Bagaimana jika semua orang di sisi lain celah memiliki senjata seperti senjata legendaris kita? Jika itu benar, kita tidak akan pernah punya kesempatan melawan mereka jika mereka datang untuk menyerang dunia kita dengan sungguh-sungguh.

Setelah semua leveling dan power-up yang kulakukan, aku baru saja berhasil melindungi diriku sendiri melawan mereka dalam pertempuran. Jika semua orang dari dunia mereka sekuat Glass, maka kami tidak memiliki harapan untuk menang.

"Aku mengerti apa yang kau maksud. Jika musuh yang kita hadapi benar-benar sekuat itu, maka kita harus mengakhiri ini sesegera mungkin.”

"Aku setuju."

"Maka mungkin akan lebih baik jika kalian, para pahlawan, menjalani pelatihan pertempuran formal."

Tiga pahlawan lainnya tidak terlihat terlalu bersemangat dengan prospek pelatihan formal.

Tentu saja mereka akan membencinya. Mereka hanya ingin jalan-jalan dan bersenang-senang dan meminta warga memuji mereka atas perbuatan mereka. Mereka tidak ingin melakukan sesuatu yang membosankan seperti pelatihan.

"Gelombang berikutnya akan datang tidak lama lagi. Kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk bersiap menghadapinya. Tuan Iwatani, aku percaya kau akan membantu para pahlawan lainnya dalam persiapan mereka"

"..."

Aku tidak yakin bahwa aku bisa membuat banyak kemajuan dengan mereka, tetapi setidaknya kita bisa mendapatkan beberapa sesi latihan.

Jika aku terus mengatakan hal-hal yang sama berulang kali, mungkin mereka pada akhirnya akan mampu menghilangkan pikiran kecil mereka, Mungkin.
Bagaimanapun juga, hidupku akan lebih sulit jika mereka mati, jadi demi kepentingan diriku sendiri untuk menjadikan mereka sekuat mungkin ketika gelombang berikutnya terjadi.

“Sementara itu, aku akan mengumpulkan sebanyak mungkin ksatria dan petualang yang kuat. Semoga mereka dapat membantu dalam upayamu memperkuat diri."

"Terima kasih. Kau sangat membantu dalam pertempuran terakhir melawan Glass dan yang lainnya. Jika kau tidak melakukannya, siapa yang tahu apa yang mungkin terjadi."

Di tengah pertempuran, ketika Glass dan yang lainnya mulai membuat kami terdesak dan merencanakan langkah selanjutnya, sang ratu melemparkan tong rucolu yang meledak ke arah mereka. Rucolu seperti gumpalan alkohol yang sangat terkonsentrasi, dan itu benar-benar mematikan pergerakan mereka, memberi kita keuntungan yang kita butuhkan untuk bertahan hidup.

"Itu ide yang bagus, tapi itu bukan milikku. Itu adalah salah satu ide anggota party Tuan Kawasumi. Namanya Rishia. Jika itu bukan karena Rishia, siapa yang tahu di mana kita semua berada sekarang? Kami berhutang budi padanya.”

"Benarkah?"

Itsuki mengangguk pada dirinya sendiri. Dia tampak khawatir.

"Rishia? Hm. "

"Tuan Kawasumi, tolong beri dia terima kasih. Kami bisa selamat dari gelombang karena upayanya.”

"Tentu saja. Aku akan memberitahunya."

Anggota party Itsuki dipaksa untuk mematuhi hierarki, dan Rishia dianggap cocok di bagian paling bawah.Tapi dia membuktikan dirinya dalam pertempuran terakhir. Bagian terbawah party berarti bahwa dia kebanyakan diperlakukan seperti pesuruh atau budak. Aku berharap ini akan membantunya keluar dari situasi itu.

“Baiklah, sampai kita dapat kembali ke Melromarc, kalian semua bebas untuk melakukan apa yang kalian inginkan. Terima kasih telah bertemu denganku hari ini."
Kami memiliki banyak masalah, tetapi setidaknya kami dapat mengatur pikiran kami sedikit.

Adapun para pahlawan lainnya, mereka tidak akan menjadi lebih kuat kecuali mereka belajar untuk meningkatkan kedewasaan mereka terlebih dahulu.

Kami akan berurusan dengan exp dan leveling mereka nanti. Kami semua mungkin cukup naik level selama waktu kami di pulau-pulau.

"Tuan Iwatani? Ada sesuatu yang ingin kudiskusikan. Apa kau tidak keberatan tinggal sebentar? ”

"Hah? Tentu saja, ada apa? ”

Sang ratu memanggilku ketika aku berjalan keluar dari ruangan, tepat setelah para pahlawan lainnya keluar.

Apakah itu sesuatu yang dia tidak ingin diskusikan di depan mereka?

"Ada apa?"

"Aku tidak ingin membicarakan hal ini dengan para pahlawan lain. Sebenarnya, aku berencana mengirim tiga pahlawan lainnya ke negara lain untuk menghadapi gelombang di sana. "

"Bukankah mereka terlalu lemah untuk misi penting seperti itu?"

"Memang. Itulah sebabnya aku berharap untuk mendapatkan bantuan dari tujuh pahlawan bintang yang tadi kita bicarakan."

"Yah, kurasa itu akan tergantung pada seberapa kuat para pahlawan lain ini."

Jika mereka tidak lebih kuat dari ketiga pahlawan lainnya, maka mereka tidak akan banyak membantu.

"Tapi jika aku yang mengirimmu, bukan kau hanya punya sedikit waktu untuk memulihkan diri."

"Benar juga."

Dia benar. Aku bisa saja pergi sendiri, tapi itu mungkin akan mendorongku ke ujung. Statusku masih rendah sejak terakhir kali menggunakan blood sacrifice, dan itu mengutukku. Aku tidak suka ide mempercayakan pahlawan lain dengan sesuatu yang sangat penting, tetapi mungkin tidak ada pilihan yang lebih baik.

“Jika para pahlawan suci benar-benar lebih lemah dari para tujuh pahlawan bintang, mereka akan kehilangan rasa hormat dari orang-orang. Bagaimanapun, aku tidak bisa membiarkan Melromarc terlihat seperti mengirim pahlawan palsu untuk membantu negara lain.”

"Tentu saja."

“Dan untuk tujuh pahlawan bintang, aku pernah melihat mereka sebelumnya. Dan setelah apa yang kusaksikan selama pertempuran gelombang terakhir, aku cukup yakin untuk mengatakan bahwa mereka lebih kuat daripada tiga pahlawan suci lainnya.”

"Benarkah?"

"Iya."

Aku tidak terlalu peduli dengan masalah politik Melromarc, tetapi aku akan berakhir dalam masalah sendiri jika ketiga pahlawan lainnya mati dalam pertempuran. Itu membuatku gugup mengirim mereka sendirian.

Atau aku bisa pergi sendiri. Tapi itu tidak mudah.

Tetapi aku sangat ingin tahu tentang apa yang ada di sisi lain dari keretakan dimensional itu.

"Kapan yang berikutnya datang?"

“Itu akan tiba dalam seminggu. Itu akan terjadi di sini."

Dia membuka gulungan peta dunia yang memiliki lokasi jam pasir naga tertera di atasnya.

Menilai dari sejarah duniaku sendiri, itu tampak seperti semacam peta dunia yang dibuat orang yang berpikir bumi itu datar.

Tepi jauh peta dikaburkan dengan gambar hiasan — cara untuk menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki informasi apa pun yang melewati area yang digambarkan.

"Itu akan tergantung pada kondisi badai, tetapi jika kita melakukan perjalanan dengan kapal, aku tidak berpikir itu akan memakan waktu sangat lama untuk sampai ke sana."

"Jika kita bisa berteleportasi di sana maka tidak akan ada masalah."

“Ya, tapi ketika aku memikirkan tentang pelatihan yang akan dilakukan di Melromarc... Selain itu, berbagai hal perlu dilakukan di tempat yang berbeda sekaligus; itu akan memecah semua orang yang kita butuhkan. "

Apa masalahnya?

Awalnya gelombang mungkin bisa diatasi dengan mengirimkan salah satu pahlawan ke setiap tempat di mana gelombang terjadi. Itu seharusnya sudah cukup untuk menanganinya, tapi sekali lagi, kami menghadapi musuh yang berbeda sekarang.

“Aku punya berita optimis lainnya tentang gelombang. Ternyata jika kau tidak mengambil tindakan apa pun selama gelombang sama sekali, keretakan dimensi akhirnya akan menutup sendiri. "

"Benarkah?"

"Iya. Sejumlah besar monster masih akan keluar dari celah, dan monster-monster itu harus ditangani. Tapi akhirnya celah itu akan menutup sendiri, sehingga gelombangnya bisa diabaikan untuk sementara waktu.”

Apa artinya itu?

"Itu akan menjadi beban berat buat kupikul sendiri. Satu-satunya rencana yang dapat ku pikirkan adalah untuk berteleportasi sementara semua orang tertidur dan meminta Filo membawa kami ke negara tempat gelombang terjadi. Lalu ketika pagi tiba, kami kembali ke Melromarc untuk berlatih.”

Itu terdengar seperti jadwal yang cukup ketat.

Semua ini terjadi karena tiga pahlawan lainnya tidak akan mendengarkan ketika aku memberi tahu mereka cara melakukan power-up. Hanya dengan memikirkannya saja sudah membuatku merasa jengkel.

"Kurasa kita tidak punya pilihan lain."

Ratu setuju denganku.

Sepertinya dia benar. Itu akan sangat sulit, tetapi jika kita ingin selamat — jika kita ingin dunia bertahan — maka kita tidak punya pilihan selain melawan gelombang.

Kata-kata peringatan Fitoria berubah menjadi sakit kepala yang nyata bagiku.

“Terima kasih, Tuan Iwatani. Mengapa kau tidak beristirahat sampai badai berlalu? "

"Baiklah. Hubungi saja aku jika kau membutuhkanku.”

Aku mengakhiri pembicaraanku dengan ratu dan meninggalkan ruangan.




TL: Kuaci
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar