Selasa, 30 April 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 4 - Perintah Khusus

Chapter 4 - Perintah Khusus


Badai lepas pantai akhirnya tenang. Para pahlawan dan prajurit kerajaan semua bersiap untuk meninggalkan pulau.

Event aktivasi akan berlanjut selama beberapa hari lagi, tetapi kami telah leveling sebanyak yang kami bisa, dan kami mengumpulkan begitu banyak item drop - Begitu banyaknya hingga kami tidak tahu lagi akan dipergunakan buat apa. Jadi tidak ada alasan untuk tetap tinggal.

Tapi aku tidak ingin berakhir terjebak di kapal bersama Itsuki dan partynya, jadi aku mengubah jadwal untuk memastikan kami tidak akan bepergian bersama.

Selain itu, aku hanya akan menggunakan skill teleportasi untuk kembali ke kastil begitu kita sampai di jangkauan teleport.

Aku sudah memberi tahu ratu tentang rencanaku, dan dia memutuskan untuk ikut bersama kami.

Para pahlawan lain juga akan kembali ke kastil.

Dan kami semua akan memulai pelatihan untuk mempersiapkan gelombang berikutnya.
Sebelum semua itu dimulai, aku memutuskan untuk memeriksa perisai yang kubuka dari monster boss gelombang terakhir.


[Whale Shield syarat terpenuhi! 
Whale Skin Shield syarat terpenuhi!
Whale Meat Shield syarat terpenuhi!
Whalebone Shield syarat terpenuhi!
Whale Eye Shield syarat terpenuhi!
Whale Magic Core Shield syarat terpenuhi!
. . . dan seterusnya]


Ketika kau mengalahkan seekor hewan atau monster dan mendapat perisai dari setiap bagiannya, kau akan melihat daftar panjang seperti ini.

Ketika aku menemukan cara menggunakan sistem power-up, aku menyadari bahwa sebagian besar informasi mengenai perisai individu tidak penting. Akhir-akhir ini, aku baru memeriksa mereka untuk efek peralatan dan peningkatan statusnya, kemudian mengabaikan sisanya.

Dari semua perisai baru, satu-satunya hal yang menarik adalah:


[Whale Shield 0/50 C: abilities locked: equip bonus: skill “dritte shield,”: mastery level 0

Whale Magic Core Shield 0/45 C: abilities locked: equip bonus: skill “bubble shield,” naval combat 2: mastery level 0

Whale Horn Shield 0/60 C: abilities locked: equip bonus: undersea battle ability 3: mastery level 0]


Dritte? Aku mencari tahu apa itu, dan ternyata itu adalah keterampilan yang dapat dihubungkan dengan air strike shield untuk membentuk skill ketiga dalam rangkaian skill.

Aku mencoba menggunakan bubble shield, tetapi yang dilakukannya hanyalah membuat suara seperti udara bocor— tidak lebih dari itu.

Aku penasaran apakah yang dimaksudkan untuk digunakan di bawah air. Mungkin kau bisa membuat aliran gelembung udara dengannya?

Jadi aku pergi ke depan dan mencobanya di bawah air. Sebenarnya itu adalah skill yang membentuk gelembung udara yang memungkinkanmu bernapas di bawah permukaan air.

Tetapi kau tidak bisa menggunakannya selamanya. Jika kau menggunakannya sekali, kau harus pergi ke permukaan sebelum skill itu tersedia lagi.

Akan bermanfaat jika kita harus bertarung di bawah air lagi. Tapi aku berharap itu tidak terjadi. Kami baru saja menyelesaikan pertempuran bawah laut beberapa hari yang lalu.

Pahlawan lain juga telah menguji senjata baru yang mereka buka selama waktu mereka di pulau. Aku berharap mereka mengerti bahwa pelatihan yang sebenarnya belum dimulai.

Aku dan ratu pergi dengan kapal yang paling awal dan berteleportasi ke kastil segera setelah kami berada dalam jangkauan. Jadi kami yang pertama tiba.

"Oh tidak!"

Begitu kami keluar dari portal, Filo berteriak.

"Ada apa?"

"Kereta ..."

"Para prajurit lain akan membawanya kembali bersama mereka di kapal. Jangan khawatir,” kata ratu.

"Ya ampun!"

"Tapi akhirnya kami tidak pernah menggunakannya di pulau."

Filo telah merawat kereta itu dengan sangat baik. Dia melakukannya setiap hari. Tapi kereta itu terbuat dari logam, jadi aku khawatir kalau itu berkarat karena angin laut.

Mengapa dia bersikeras membawa kereta itu ke mana-mana, bahkan ke tempat-tempat di mana kita tidak bisa menggunakannya?

Selain itu, jika kita akan berkeliling dengan teleportasi mulai sekarang, kereta itu hanya akan menjadi beban.

Kalau dipikir-pikir, itu mungkin sebabnya aku tidak pernah melihat pahlawan lain menggunakan kereta sama sekali.

"Baiklah kalau begitu, aku akan memastikan bahwa prajurit terampil yang akan dikirim."

"Terima kasih."

Ratu telah setuju untuk mengirim tentara untuk membantu Fitoria melawan gelombang. Sebelumnya, Fitoria telah setuju untuk menangani gelombang menggantikan kami.
Berkat Fitoria, kami akhirnya memiliki waktu luang untuk menenangkan pikiran kami dan membuat rencana.

Gelombang berikutnya akan berada di Melromarc dalam waktu sekitar dua setengah minggu lagi. Kami perlu menemukan cara untuk membuat pahlawan lain lebih kuat sebelum itu terjadi.

Para pahlawan lainnya akan segera berteleportasi ke dalam kastil. Aku ingin mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan Rishia sebelum aku harus berurusan dengan mereka.

"Mengapa kita tidak mulai dengan memeriksa material yang telah kusiapkan untukmu sebelum keberangkatanmu ke Cal Mira?"

Dia berbicara tentang material yang kuminta sebelumnya.

"Ide bagus. Itu akan menjadi titik yang bagus untuk memulai."

Kami berjalan ke gudang istana yang pengap dan berdebu. Seandainya ini RPG lama, itu adalah tempat di mana kau akan menemukan peralatan yang sangat bagus.

Aku memeriksa setiap artikel di ruangan itu.

Aku pernah mengunjungi ruangan itu sekali, sebelum gelombang di Cal Mira, tetapi waktu itu aku tidak punya waktu untuk memeriksa semuanya dengan detail.

Yup, tentu saja, ada banyak peralatan yang disiapkan untuk kami. Semua ksatria kastil menyimpan perlengkapan mereka di sini juga.

Sepertinya ada banyak peralatan umum, tetapi menemukan sesuatu yang benar-benar bagus mungkin akan sulit.

“Ketika aku mengumpulkan barang-barang ini, aku masih belum memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang kau inginkan, Tuan Iwatani. Jadi aku minta maaf, jadi selain dari hal-hal yang kau minta secara khusus, sisanya agak umum."

"Tidak masalah."

Aku menemukan pedang perak magic dalam tumpukan, tetapi Karma Rabbit Sword memiliki status serangan yang lebih tinggi.

Tapi aku harus melakukan sesuatu tentang pedang itu. Aku memutuskan untuk mengunjungi toko senjata dan melihat apakah lelaki tua di sana bisa melakukan apa saja untuk kita.

"Terima kasih atas pengertianmu. Namun, aku telah mengumpulkan semua material yang kau minta.”

Kami pindah ke gudang lain yang dipenuhi dengan berbagai material.

Ratu muncul di sampingku dan memberiku selembar perkamen yang tampaknya ada daftar barang tertulis di atasnya.

“Ini adalah tempat penyimpanan khusus material. Jika ada hal lain yang kau ingin kami siapkan untukmu, aku akan memanggilkan pandai besi."

"Terima kasih atas semua bantuanmu."

Material ...

"Bisakah aku mengambil beberapa barang ini?"

"Tentu saja."

Aku berjalan mengitari ruangan menyerap berbagai hal ke tamengku dan membuka tameng baru. Banyak perisai baru menunjukkan bahwa pertumbuhan Skill Tree masih perlu dibuka, tetapi aku akhirnya memiliki cukup banyak hal baru untuk dikerjakan.

Aku tidak bisa membuka semua opsi baru sebelum gelombang berikutnya datang.

"Oh, dan kau tidak perlu memanggil pandai besi. Aku memiliki seseorang yang ingin kuajak bekerja sama, jadi aku akan mengunjunginya sendiri."

"Baiklah, jika itu yang kau inginkan."

Sebenarnya, selain dari orang tua di toko senjata, aku tidak bisa memikirkan orang lain yang bekerja dengan equipment. Dia telah melakukan banyak hal untuk membantu kami sehingga aku merasa berhutang budi padanya.

Dan selain itu, aku mempercayai barang buatannya.

Mungkin sudah saatnya aku mengunjungi dia. Kami perlu membuat peralatan baru untuk Raphtalia dan Filo.

"Rishia, kami akan pergi ke toko senjata favorit kami. kau harus ikut dengan kami."

"Oh baiklah."

"Tapi. . . um . . Apa kau benar-benar akan memakai kostum itu sepanjang waktu?”

"Hm?"

Dia memiringkan kepalanya seolah-olah aku membuatnya bingung. Dia mungkin mengira aku punya semacam Fetish.

Jika aku tidak berhati-hati dengan kata-kataku, dia mungkin akan takut padaku. Aku memutuskan untuk tidak repot-repot dengan itu sekarang.

"Sudah sekitar seminggu sejak terakhir kita melihat orang tua itu, bukan begitu, Tuan Naofumi?"

“Ya, kurasa begitu. Dan seperti yang kita janjikan terakhir kali, kita akan mendapatkan peralatan kita darinya. Aku tidak sabar untuk melihat hal-hal hebat apa yang akan dia siapkan untuk kita."

Sebagian besar material yang kami kumpulkan selama kami berada di pulau-pulau akan tiba dengan kapal. Tetapi kami juga berhasil membawa banyak barang, jadi aku ingin melihat apa yang menurut orang tua itu dapat dilakukan dengan material yang kita dapatkan.

Mempertimbangkan berapa banyak ore dan material berbeda yang disiapkan sang ratu untuk kami, sepertinya kami tidak punya risiko kehabisan apa pun. Aku berharap dia akan datang dengan sesuatu yang baik. Jika dia melakukannya, itu akan sangat membantu dalam pertempuran yang akan datang.

Dan di samping itu, aku berharap dia bisa membuat armor yang memiliki status dan efek yang lebih baik daripada kostum itu.

"Hei, nak!"

"Tidak bisakah kau mengatakan hal lain ketika aku datang ke sini?"

"Oh, hentikan itu. Kau tahu aku mengatakannya dengan penuh kasih sayang."

Aku merasa seperti dia mengatakan yang sebenarnya. Aku merasa dia bersungguh-sungguh.

"Bagaimana event aktivasi di Cal Mira? Aku mendengar ada gelombang atau semacamnya."

“Kami naik level sedikit. Kami mungkin naik lebih dari 30 level dalam satu atau dua hari. ”

"Wow!"

Orang tua itu tampak sangat terkejut. Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?

Raphtalia tampaknya juga tidak mengerti mengapa dia begitu terkejut.

"Kalian, anak-anak, pasti sangat memaksakan dirimu sendiri."

"Tidak juga. Perburuan monster di pulau-pulau itu mudah, terutama dengan event aktivasi yang terjadi. Apa yang aneh tentang itu?"

"Yah begini, aku dengar itu akan membantumu leveling, tapi kurasa aku belum pernah mendengar ada orang yang leveling begitu cepat setelah upacara kenaikan kelas. Aku hanya pernah mendengar tentang seseorang yang naik level mendekati itu. Dia berburu monster sepanjang hari selama event berlangsung, dan dia hanya mendapatkan 25 level.”

Dan kami malah naik level 30 atau lebih dalam beberapa hari? Aku tidak yakin apa yang harus kulakukan dengan itu, tetapi tampak cukup mengesankan.

"Yah, kami melakukan leveling dengan cukup efisien, tetapi aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Mungkin itu ada hubungannya dengan senjata legendaris?"

"Mungkin. Gadis-gadis di sini mungkin juga tidak tahu, karena mereka hanya pernah bertarung sebagai anggota partymu."

"Benar."

Jadi mungkin itu ada hubungannya dengan senjata legendaris.

Tidak ada cara bagi kami untuk memeriksanya sekarang, karena kami tidak tahu siapa pun yang telah leveling seperti kita.

Kurasa satu-satunya hal yang bisa kita lakukan adalah bertanya pada ratu apakah dia punya ide. Aku harus ingat untuk bertanya padanya nanti.

"Begitu ya? Jadi Apa yang membawamu ke sini hari ini? Apakah ini tentang apa yang kita diskusikan terakhir kali?”

“Tentu saja. Kami mendapatkan banyak material baru di pulau-pulau, dan sang ratu menyiapkan banyak material untuk kami di sini di Melromarc. Kuharap kau dapat membuatkan kami sesuatu yang mengesankan menggunakan material-material itu."

Aku memberikan padanya perkamen persediaan yang diberikan ratu kepadaku.

Aku tidak tahu apa yang akan dia butuhkan, tetapi aku yakin kita akan memiliki cukup apa pun itu.

"Aku ingin kau membuatkan sesuatu dari hal-hal yang menurutmu paling cocok untuk kami dalam pertempuran."

"Oke. Tetapi aku harus mengatakan bahwa daftar ini memiliki beberapa material yang sangat langka. Kupikir aku bisa membuat beberapa hal yang sangat bagus untukmu. Berapa banyak uang yang kita bicarakan?"

"Kerajaan akan membayar tagihannya."

"Kedengarannya seperti banyak hal sudah menjadi lebih baik ya."

Dia benar, setidaknya yang menyangkut peralatan, material, uang, dan status sosial kita. Semuanya berkembang cukup baik.

Tapi kami masih harus melawan gelombang. Yang berarti kami tidak punya waktu di dunia untuk duduk santai dan mengobrol.

Aku masih memiliki beberapa topik yang ingin kutanyakan.

"Ngomong-ngomong..."

Aku melihat ke Raphtalia.

Lalu aku meletakkan dua peralatan baru, Karma Rabbit Sword dan Karma Dog Claws, di atas meja. Aku juga menunjukkan kepada orang tua itu kostum dan material yang kami dapatkan di pulau-pulau.

"Bisakah kau melakukan sesuatu dengan hal ini?"

“Kau benar-benar memiliki banyak hal untuk dikerjakan, Nak. Ngomong-ngomong, apakah gadis itu bersamamu? Yang ada di kantong tidur?”

"Feh?"

"Ya, itu Rishia. Dia terlihat aneh, tetapi ada manusia didalam benda itu. "

"Tuan Naofumi, aku tidak berpikir kau harus mengatakan hal-hal seperti itu."

"Kenapa tidak? Dia tidak ingin melepasnya, jadi aku harus menjelaskannya."

Dia bilang dia suka itu karena menyembunyikan wajahnya, tapi aku mulai curiga dia hanya punya semacam Fetish.

"Yah, mungkin itu, tetapi kau benar-benar telah membawakanku beberapa senjata aneh kali ini, bukan? Ngomong-ngomong, sepertinya itu yang dia butuhkan.”

Orang tua itu memperhatikan Karma Rabbit Sword dengan hati-hati sebelum dia menjawab.

Pedang itu memiliki beberapa masalah yang ingin kuatasi, tetapi aku tidak bisa berdebat dengan status serangannya.

Raphtalia menjadi sangat kuat belakangan ini. Jika dia mengayunkan pedang perak sihir dengan sekuat tenaga, dia mungkin akan mematahkannya.

Aku ingin mendengar apa yang dipikirkan lelaki tua itu sehingga aku dapat memutuskan apakah itu layak untuk dikerjakan atau apakah kita harus membuangnya begitu saja. Kita bisa mencairkannya untuk menjadi material juga [melting].

“Masalahnya adalah tidak ada lapisan blood clean di atasnya. Apakah kau bisa menerapkannya?”

“Biasanya, itu adalah proses yang harus kau lakukan saat memproduksi itemnya. Aku bisa melakukannya, tetapi itu mungkin mempengaruhi kualitas keseluruhan karya itu. Apakah kau ingin aku mencobanya? "

"Iya."

"Yah, tentu saja, aku bisa melakukan itu, tetapi mungkin lebih menarik untuk mencoba dan membuat sesuatu yang baru darinya."

Apakah dia mengatakan dia ingin menempelkannya ke barbarian armorku atau semacamnya?

Kalau dipikir-pikir, itu mungkin cukup menarik juga.

"Terima kasih untuk semua proyeknya, Nak."

"Tidak masalah. Meskipun kau melakukannya, senjata apa yang menurutmu terbaik untuk Rishia di sini?"

"Hm? Apakah kau bisa melepas kostum itu dan menunjukkan tanganmu padaku?”

"Rishia."

"Aku. . . Aku suka menggunakan pedang."

"Aku lebih suka menempatkanmu di belakang kami sebagai pendukung."

"Aku juga bisa!"

"Aku menghargai semangatmu, tetapi mengapa kau tidak membiarkannya melihat tanganmu?"

"Baik."

Rishia perlahan keluar dari kostum, lalu membungkuk canggung pada orang tua itu sebelum mengulurkan tangannya.

"Yah, bukankah dia cantik? Beruntungnya kau, nak?”

"Beruntung? Aku tidak seperti Motoyasu, jadi aku tidak memikirkannya."

"Yah, dia (Naofumi) memang bodoh dari dulu, bukan? Kau harus bekerja keras untuk hal itu."

"Aku tahu."

Pak tua dan Raphtalia mengangguk satu sama lain seolah-olah mereka memiliki suatu rahasia.

“Dia sepertinya bisa menggunakan rapier. Jika kau ingin menempatkannya di belakangmu sebagai pendukung, dia mungkin harus memiliki sesuatu dengan perlindungan sihir.”

"Bisakah kau memilihkan satu untuk kami?"

"Tunggu sebentar. Tidak ada alasan dia tidak bisa menggunakan busur atau tombak. Dia sepertinya tidak memiliki banyak kekuatan tubuh bagian atas, jadi aku tidak yakin itu adalah pilihan terbaik."

"Feh ... aku tidak ingin menggunakan busur!"

"Kau tidak ingin seperti Itsuki?"

"Bukan itu. Aku khawatir aku mungkin saja tidak sengaja menembak salah satu dari kalian."

"Oh, benar juga."

Aku tidak pernah berpikir tentang sengaja ditembak oleh salah satu rekan partyku sendiri.

Tapi sejauh yang aku tahu, Itsuki tidak pernah menembak siapa pun secara tidak sengaja. Kukira itu berarti dia cukup terampil. Mungkin.

“Ngomong-ngomong, seperti apa jadwalku? Berapa banyak waktu yang kupunya untuk mengerjakan semua ini?"

“Gelombang berikutnya akan tiba di sini dalam waktu dua minggu. Apa pun yang dapat kau lakukan sebelum itu akan menjadi luar biasa.”

"Aku mengerti, tapi ..."

Dia mengangkat Pekkul Kostum.

“Apa yang ingin kau lakukan tentang ini? Haruskah aku memisahkannya? Lagipula, siapa yang membuat ini? "

"Aku tahu, aku tahu. Benda itu memiliki efek yang hebat, tapi itu memang terlihat bodoh, bukan? Kami mendapatkannya sebagai item drop dari monster. Agak sulit dijelaskan. Senjata legendaris dapat membuat benda-benda seperti ini dari material yang ditinggalkan monster.”

Itu pertanyaan yang wajar. Kita dapat mengatakan bahwa monster menjatuhkannya sebagai item drop, tetapi kemudian dia pasti bingung apa yang dilakukan monster dengan sesuatu seperti itu.

Hal Ini mengingatkanku pada betapa anehnya dunia yang memanggilku ini. Tentu saja itu aneh, jadi bagaimana aku bisa diharapkan untuk mengetahui sesuatu seperti itu?

Sebenarnya, yang aneh adalah bahwa para pahlawan lain sudah tahu tentang itu.

Pikirkan tentang itu. Bagaimana mungkin monster seperti kelinci dan landak bisa memberikan item drop yang lebih besar dari tubuh mereka sendiri?

“Kau memang membuat beberapa hal aneh. Tapi aku dapat melihat bahwa itu benar-benar memiliki efek peralatan yang hebat.”

"Bisakah kamu memindahkan efeknya ke peralatan lain?"

"Itu sulit. Aku dapat mencoba beberapa hal, tetapi aku tidak akan segan-segan. Aku mungkin perlu melakukan beberapa penyesuaian, jadi ketika aku memulai pekerjaan itu, aku akan bertanya tentang hal-hal yang spesifik."

"Bagus. Jika kau dapat menggunakan Barbarian Armor untuk meningkatkan hal-hal lain ini, aku akan meninggalkannya di sini."

"Oke. Aku akan mencoba dan membuat sesuatu untuk gadis itu di sini, tetapi itu akan menjadi salah satu hal terakhir yang kulakukan."

Dia menunjuk ke Raphtalia. Aku penasaran apa yang akan dia buat.

"Apa itu?"

"Jangan khawatir tentang itu."

Aku punya perasaan aneh tentang ini. Sebut saja firasat.

Aku tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa peralatan baru ini pada akhirnya akan tampak sangat aneh.

"Itu akan sangat menyenangkan! Kuharap kita mendapatkan sesuatu yang bagus!"

Penggemar kostum di belakangku semakin bersemangat.

Aku mendapatkan perasaan aneh itu lagi. Jika seseorang yang muram dan setenang Rishia mulai bersemangat, itu bagiku sebagai major red flag . Jika kita berakhir dengan sesuatu yang konyol, aku akan meminta Rishia memakainya.
<TLN major red flag= isyarat/tanda-tanda bahaya,bencana atau malapetaka>

"Baiklah kalau begitu, kami akan pergi mengurus beberapa hal lain. Terima kasih atas bantuanmu. Untuk sementara jika kau membutuhkan sesuatu itu, tunjukkan saja kertas ini kepada penjaga kastil dan beri tahu mereka bahwa aku yang mengirimmu — mereka akan membiarkanmu masuk."

"Oke Nak. Tunggu saja sampai kau melihat apa yang akan kubuatkan untukmu.”

"Terima kasih. Sampai jumpa."

Kami meninggalkan toko senjata.

Kami baru saja kembali ke kastil ketika aku melihat seseorang yang kukenal turun dari kereta.

"Ah, Pahlawan Perisai. Aku mohon maaf untuk semua masalah terakhir kali kami bertemu."

Itu Pria baik, bangsawan yang membahayakan dirinya sendiri untuk membantu kami ketika kami melarikan diri dari hukum dengan hadiah terpampang di kepala kami.

Seingatku ratu telah mengatakan bahwa dia sakit dan sedang berobat di pedesaan.

Berdiri di sampingnya adalah seorang anak yang berpakaian bagus. Anak itu memiliki telinga seperti anjing.

"Raphtalia!"

"Keel!"

Betul. Namanya Keel, dan dia berasal dari desa Raphtalia.
Kami menemukannya di ruang bawah tanah rumah bangsawan jahat itu. Bangsawan yang telah menyiksa Raphtalia juga.

“Apakah kau baik-baik saja setelah semua itu, Raphtalia? Apakah sesuatu yang buruk terjadi padamu?"

"Aku baik-baik saja. Tidak ada yang buruk! Dan tidak ada yang mengejar kita lagi."

"Syukurlah!"

Keel menatapku.

"Kau tidak memaksanya bekerja terlalu keras, kan?"

"..."

"Kenapa kau tidak menjawabnya?!" (keel)

“Aku baru saja memikirkannya. Mungkin aku terlalu memaksamu.”

"Tuan Naofumi, kaulah yang berlebihan! Keel, jangan khawatir tentangku. Aku tidak pernah terluka serius atau apa pun!"

"Kau akhirnya kena kutukan sekali."

"Tuan Naofumi! Diam lah!"

"Bukankah dia teman masa kecilmu? Tidak sopan berbohong kepada teman-temanmu."

"Ahahaha! Pahlawan Perisai selalu dikelilingi orang-orang menarik!”

Pria baik tertawa.

Apakah aku mengatakan sesuatu yang lucu?

"Jadi, apa yang kau lakukan di sini?"

"Yah, akhirnya aku sudah pulih, jadi aku memutuskan untuk datang mengunjungimu."

"Aku senang kau merasa lebih baik."

Apakah kita seharusnya melepas Keel dari tangannya, karena dia adalah teman Raphtalia?

Raphtalia memperhatikan bahwa aku sedang melihat Keel, dan menebak apa yang kupikirkan, dia kemudian jatuh ke dalam pikirannya sendiri.

"Apa yang harus kita lakukan Raphtalia?"

" Apa maksudmu?"

"Tentang anak ini, apakah kita seharusnya meninggalkan dia dengan bangsawan ini selamanya?"

Aku memandangi Pria baik. Dia tersenyum dan mengusap kepala Keel.

"Aku tidak punya masalah dengan itu. Terserah dia."

Yah, itu baik untuknya. Tapi aku yakin Raphtalia ingin mengatakan sesuatu tentang itu. Keel juga mungkin memiliki gagasan tentang apa yang diinginkannya.

“Raphtalia! Kau bertarung melawan gelombang, kan?!"

"Iya. Aku bertarung dengan Pahlawan Perisai: Tuan Naofumi. Beberapa hari yang lalu kami berperang di tempat bernama Cal Mira.”

"Wow! Itu sangat keren! Aku juga ingin cukup kuat untuk melawan gelombang! ”

Aku menyukai semangat anak itu.

"Tapi ..."

Raphtalia tampak terganggu.

"Raphtalia?"

"Aku ..."

"Kau tidak suka ide itu?"

Raphtalia menanggapinya dengan menatapku. Dia terlihat bermasalah

"Kakak, ada apa?"

Filo dan Keel sama-sama memiringkan kepala dengan bingung.

Aku mengerti apa yang dia rasakan.

Dia mungkin berpikir bahwa dia tidak ingin Keel dimasukkan dalam bahaya lagi. Tepat ketika dia sudah aman, dia akan melompat kembali di garis depan yang bahaya.

Raphtalia menatapku seolah dia meminta sesuatu kepadaku. Aku mengerti.

"Jika kau bergabung dalam pelatihan kami, aku yakin kau akan menjadi lebih kuat. Kau hanya perlu berusaha. ”

"Tuan Naofumi ..."

"Tidak ada salahnya menjadi lebih kuat."

Desa Raphtalia telah hancur ketika gelombang pertama datang.

Gerombolan monster membanjiri kota, dan pedagang budak memburu semua yang selamat.

Seandainya yang selamat itu lebih kuat, mereka mungkin bisa berhasil keluar dari bahaya dengan lebih sedikit korban dan tragedi.

"Raphtalia, kau tidak ingin aku bertarung, kan?"

"..."

Raphtalia menatapnya tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia sedang berpikir.

“Bukannya aku tidak ingin kamu bertarung. Tetapi itu lebih sulit dari yang kau pikirkan.
Apakah kau yakin sudah siap untuk itu?"

"Tentu saja! Aku-- Aku ingin menjadi cukup kuat untuk membantu melindungi orang lain! ”

"Sepertinya kita punya jawabannya, bukan? Jika kau mencoba dan mengendalikan seseorang yang telah mengambil keputusan, kau hanya akan membuatnya sedih. Kita bisa membantunya menjadi cukup kuat untuk melindungi dirinya sendiri.”

Raphtalia tidak mengatakan apa-apa, tetapi dia mengangguk.

Itu menyelesaikannya. Aku memutuskan untuk mengundang dia ke partyku.
Kami tidak memiliki cukup orang. Masuk akal untuk mengajak mereka bergabung dengan kami -Jika ada orang yang bisa kita percayai- dan membantu mereka menjadi lebih kuat.

Dia adalah teman masa kecil Raphtalia. Tidak mungkin dia mengkhianati kepercayaan kami.

“Baiklah, Tuan Naofumi. Bisakah kita mengurus Keel untuk saat ini? ”

"Ya. Tentu saja."

"Dia berasal dari desa yang sama dengan tempat asal Raphtalia. Benarkah begitu?"
Rishia melangkah maju dan memperkenalkan dirinya kepada Keel.

"Wah! Ada apa dengan pakaian orang ini? Itu aneh!"

"Feh?"

sepertinya dia (Keel) baru menyadari Rishia yang berdiri di sana.

"Baiklah, Pahlawan Perisai, aku akan meninggalkan anak ini dalam perawatan mu."

Pria baik tersenyum pada Keel dan kemudian pergi menemui ratu.

"Mari kita memperkenalan diri."

“Aku Fiiiilo! Kita pernah bertemu sebelumnya!”

Bahkan sebelum aku selesai berbicara, Filo sudah melompat maju dan memperkenalkan dirinya.

Kenapa dia tidak bisa menunggu?

“Namaku Rishia Ivyred. Senang bertemu denganmu. "

"Hanya kau yang tersisa, Tuan Naofumi. Tolong perkenalkan dirimu dengan Keel.”

"Tentu. Namaku Naofumi Iwatani. Aku Pahlawan Perisai. Pertempuran mungkin sulit, tetapi tetaplah melangkah maju dan jangan takut. Aku akan melindungimu."

Ketika aku selesai berbicara, Keel dengan tegas mengangguk dan melangkah maju.

“Namaku Keel. aku sangat senang bertemu dengan kalian semua! "
Keel hampir setinggi Raphtalia.

Mereka berasal dari desa yang sama. Itu berarti bahwa dia mungkin terlihat lebih muda daripada dia sebenarnya.

Tiba-tiba aku menyadari bahwa dia adalah anggota party laki-laki pertama yang pernah kumiliki. Aku berharap bahwa kita akan akur.

Raphtalia, Filo, dan Rishia terkadang berbincang-bincang sehingga aku benar-benar merasa tidak dapat berpartisipasi.

"Baiklah kalau begitu, mari kita mulai. Rishia, Keel, bagaimana menurutmu?”

"Tentang apa?"

" Apa maksudmu?"

"Seberapa kuat yang kalian inginkan?"

Raphtalia memandangiku seolah dia menemukan nada gelap untuk pertanyaanku.

Nalurinya tajam. Keduanya mungkin akan terkejut oleh apa yang aku katakan.

“Aku ingin menjadi yang terkuat! Pastinya!"

"Feh ?! Ya sama!"

Mereka berdua tampaknya sangat bersungguh-sungguh juga. Bagus.

Kemudian hanya ada satu hal yang harus dilakukan. Aku mengatakannya dengan jelas, 

"Kalau begitu kalian berdua harus menjadi budakku."




TL: Kuaci
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar