Selasa, 28 September 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 20 : Chapter 10 – Peneliti Jahat

Volume 20
Chapter 10 – Peneliti Jahat


Setelah menyelesaikan diskusi kami dengan Mamoru, kami mampir ke jam pasir naga untuk mendaftar dan kemudian memutuskan untuk kembali ke desa. Aku memerintahkan Shadow untuk tetap berada di kastil Mamoru dan melakukan penyelidikannya sendiri. Sedikit memata-matai tidak ada salahnya.

"Bubba, selamat datang kembali," Kata Keel.

"Naofumi, kau akhirnya kembali!" Kata Ren, keluar untuk menyambut kami dengan Ruft dan Wyndia. Eclair juga ada di sini. Sepertinya ada sesuatu.

“Dafu!” Raph-chan II melihat sekeliling desa, bulunya berdiri.

“Kami perlu memberitahumu sesuatu,” Kata Eclair. “Seseorang memasuki desa dari luar, dan itu menyebabkan sedikit masalah bagi Wyndia. Dia mengaku sebagai sekutu dari pahlawan masa lalu dan sepertinya tidak ingin berkelahi.”

"Sesuatu yang lain terjadi saat kami pergi?" Tanyaku.

"Ya. Tapi dia bilang dia bukan musuh kita...” Jawab Ren.

“Kupikir itu bisa berbahaya, jadi aku mengevakuasi yang lain dari desa,” Kata Ruft. Dia pandai membuat keputusan disaat darurat seperti ini. Respons yang sangat baik terhadap potensi ancaman.

“Gerakannya sangat cepat. Kami menempatkan Fohl, untuk mengawasinya, tetapi dia juga tertarik padanya dan akhirnya mengawasinya juga,” Lanjut Ren. Mengapa masalah selalu muncul, satu demi satu?! Aku menjadi sangat kesal dengan semuanya.

"Dia bilang dia tidak akan melakukan apa-apa, tapi dia akan mengacaukan seluruh lab!" Kata Wyndia.

"Apa katamu?!" Seru Rat setelah mendengar komentar itu.

"Oke. Siapa orang ini?" Tanyaku. Seluruh situasi ini mulai terasa cukup akrab.

“Dia seorang peneliti yang bekerja di negara ini. Sekutu dari Pahlawan Perisai saat ini,” Lapor Ren.

"Apa? Raphtalia, bisakah kau mencari Mamoru?” Tanyaku padanya.

"Baiklah. Aku akan segera kembali,” jawabnya. Dia segera mengikuti perintahku dan menggunakan Scroll of Return untuk kembali mencari Mamoru. Apakah aku tidak bisa sedikit bersantai? Masalah datang satu persatu.

“Wah! Apa, apa, apa yang kau lakukan?” Terdengar suara filolial, hampir seperti teriakan. “Mo-chan, Melty, Tuan! Selamatkan aku!" Kedengarannya sangat mirip seperti Filo. Aku sekali lagi diingatkan betapa miripnya semua filolial dalam hal kepribadian.

"Hey! Apa yang sedang kau lakukan?!” Melty berlari untuk membantu filolial yang sedang dalam kesulitan, meneriaki orang yang menyiksanya.

“Mereka mengerti ucapan manusia. Monster yang cukup unik! Haruskah aku menganggap mereka jenis baru, atau mungkin...” Kata penyiksa mereka. Dia memiliki rambut pirang platinum panjang dan kulit cokelat. Dia tampak seperti manusia. Perawakannya agak pendek. Usianya... itu adalah yang paling sulit ditebak. Mungkin sedikit lebih tua dari Rishia, atau seumuran dengan Ren. Dia mengenakan jas lab putih. Penampilannya—aura di sekelilingnya—sangat mirip dengan wanita yang berdiri tercengang di sisiku. Ini pasti penyebab semua masalah yang Ren sebutkan tadi. “Mereka sangat lembut!”


"Hentikan itu! Dia tidak menyukainya!” Kata Melty.

"Semuanya, tenang saja," Perintahku. Memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya, aku menggunakan Float Shield untuk menjepit penyusup di antara dua perisai dan mengalihkan perhatiannya dari para filoial.

"Apa ini?" Kata wanita berjas lab. Kupikir dia telah menyadari kehadiranku... tapi kemudian dia segera membuang muka dan mulai melihat spesies Raph.

“Raph?” Kata salah satu dari mereka.

“Ya ampun, yang ini terlihat jauh lebih jinak. Yang dengan tombak itu jauh lebih waspada, sementara makhluk kecil yang lucu ini... Wow, dia terlihat sangat lembut, ” Kata wanita itu.
<EDN: Yang dengan tombak maksudnya mungkin si dafu.>

"Jadi dia masalahnya?" Tanyaku.

"Itu benar," Kata Ren.

"Kakak! Kau kembali!" Fohl berlari mendekat. “Dia bergerak sangat cepat. Jika aku terlalu dekat, dia akan mulai memeriksa tubuhku...”

"Tentu, itu terdengar sulit," Kataku. "Tetapi...” Perasaan yang datang darinya benar-benar mengingatkanku pada orang lain.

"Apa ini? Sepertinya kau tertarik padaku?” Kata wanita itu. Setelah menyelesaikan pemeriksaannya terhadap spesies Raph, wanita yang sangat familiar ini akhirnya menoleh ke arahku. “Aku sudah mendengar sedikit tentangmu dari teman-temanku di desa ini. Kau adalah Pahlawan Perisai selain Mamoru,” Katanya.

"Benar sekali. Dan kau?" Tanyaku—tetapi aku cukup yakin aku tahu jawabannya. Dia adalah Pahlawan Cambuk dan peneliti yang Mamoru ingin perkenalkan kepada kami. Aku hanya perlu memastikan.

“Aku? Aku Holn Anthreya. Teman-temanku memanggilku Holn,” Jawabnya.

“Namaku Naofumi Iwatani,” Kataku. Lalu aku melihat ke arah wanita dengan nama keluarga yang sama dengan pendatang baru itu.

"Dari apa yang kudengar di sini, tampaknya kau memiliki salah satu anggota keluargaku bersamamu," kata Holn.

"Memang," Kata Rat. "Namaku Ratotille Anthreya."

"Apakah itu berarti aku bisa menyelidiki semua orang di desa ini?" Tanya Holn.

"Tentu saja tidak!" Teriakku.

"Baiklah. Mungkin lain kali,” Jawabnya dengan percaya diri. Aku bisa melihat mengapa mereka kewalahan olehnya.

"Bisakah kau sedikit—" Melty memulai, memperingatkan Holn, tapi aku memberi isyarat agar dia berhenti.

“Kau hanya akan memperburuknya jika kau terus membuatnya kesal. Kalian semua, mundurlah. Aku akan menangani ini, " Kataku padanya.

"Aku tidak yakin itu ide yang bagus," Kata Melty.

"Jangan khawatir. Aku bisa menangani ini. Aku akan berbicara dengannya,” Kataku.

"Jika kau berkata begitu," Kata Melty setuju. Dengan dia memimpin, hampir semua orang di desa pergi berpatroli. Bagaimanapun juga, apa pun bisa terjadi.

“Ren, Eclair, kau juga. Wyndia, kau bantu menenangkan monster di desa,” Kataku.

"Oke," Jawabnya. Semua orang bergerak.

"Raph," Kata Raph-chan. Demi keamanan, aku memutuskan agar dia tetap di pundakku.

“Kalau begitu, mari kita ke intinya. Siapa kau? Mamoru ingin memperkenalkan kami kepadamu, tapi kau tidak ada,” Kataku.

“Aku yakin dia ingin melakukannya. Aku kandidat yang sempurna untuk situasi seperti ini. Jika dia tidak membawaku ke dalam masalah ini, maka aku mungkin akan berhenti bekerjasama dengannya. Tentu saja, aku melihat ada sesuatu yang terjadi dan tiba di sini sendiri,” Katanya. Dia memiliki nada suaranya yang unik, jenis arogansi yang berbeda dari Rat. Itu seperti diberatkan dengan kepercayaan diri yang tinggi. Ketika aku memikirkannya sekarang, aku menyadari bahwa aku tidak pernah benar-benar bertanya kepada Rat tentang keluarganya. Tapi aku tahu dia berasal dari Faubrey, jadi mereka mungkin cukup kaya.

“Hei, Rat. Ceritakan sedikit tentang keluargamu,” Kataku padanya.

“Kami memiliki garis keturunan peneliti. Kami memang memiliki koneksi jauh dengan para pahlawan, ” Katanya. Jadi mungkin itu adalah nama keluarga yang umum di kalangan peneliti di masa depan. “Aku diperlakukan sebagai x orang buangan di antara keluargaku, karena isi penelitianku. Bukankah aku sudah memberitahumu? Yang memakai jas lab yang bersama Takt adalah kerabat jauhku.” Jadi mungkin keduanya juga memiliki hubungan keluarga yang jauh—tapi berbahaya untuk berasumsi begitu saja.

“Aku telah melihat-lihat fasilitas yang kau miliki di sini, dan aku harus mengatakan bahwa budaya kita tampaknya tidak berkembang banyak di masa depan,” Komentar Holn. "Aku berharap itu menjadi level yang lebih tinggi dari ini sekarang."

“Berkat tindakan orang di balik gelombang,” Kataku.

"Aku mengerti. Yah, itu pasti menyakitkan. Menciptakan hal-hal yang lebih baik namun itu semua sirna begitu saja...” Holn meratap, menggelengkan kepalanya.

“Sepertinya ada saat-saat di mana peradaban lebih maju,” Kataku padanya.

“Waktu berubah. Sama seperti orang itu sendiri. Level tertinggi yang boleh kami capai pada akhirnya dibatasi,” Kata Holn. Aku tidak bisa membantah itu. Fakta bahwa Kekaisaran Romawi lebih maju pada Abad Pertengahan adalah fakta terkenal dari sejarah Bumi.

“Cukup untuk perkenalanny. Apa yang kau inginkan?" Tanyaku. Aku tidak begitu yakin apakah kami harus menunjukkan penelitian masa depan—dan produk penelitian itu—kepada seseorang seperti ini. Ada kemungkinan bahwa tindakan kami di sini akan berdampak serius di masa depan.

“Aku seorang peneliti yang merasakan kegembiraan saat memenuhi rasa ingin tahuku. Aku hanya mengendus-endus tempat yang menarik perhatianku—mencari sesuatu yang bisa diperbaiki. Jika ada yang ingin kau ketahui, Pahlawan Perisai masa depan, mungkin kita bisa memikirkannya bersama?” Katanya.

"Oke. Aku akan meminta Mamoru untuk mengaturnya. Tampaknya musuh kita telah menyerang kami dan mengirim kami jauh ke masa lalu. Kami harus kembali ke tempat kami berasal. Ada ide untuk mewujudkannya?” Tanyaku.

“Aku tahu itu yang akan kau tanyakan. Tentu saja. Aku juga tertarik dengan itu, jadi kau bisa bertaruh aku akan membantu,” Jawab Holn, dia sudah memeriksa garis batas desa. “Jika kau ingin menunjukkan lebih banyak kepadaku, kita harus melakukannya di lab penelitian,” Sarannya.

"Oke, ayo pergi," Kataku. Aku meninggalkan Melty, Ren, dan Fohl, lalu membawa Holn dan Rat bersamaku menuju lab Rat. Begitu kami masuk, kami menuju ke terminal besar—pada dasarnya komputer fantasi, tablet batu besar. Aku pernah datang ke sini sebelumnya untuk hal-hal seperti pemeriksaan kesehatan spesies Raph, tapi itu benar-benar mengejutkanku lagi betapa anehnya tempat ini.

“Tanaman yang ada di gedung ini sangat menarik. Apakah ini juga teknologi dari masa depan?” Tanya Holn.

“Ini awalnya adalah tanaman bermasalah yang dibuat oleh seorang alkemis. Aku menggunakan perisai untuk mengubahnya, dengan bantuan dari Rat, ” Kataku.

"Aku mengerti. Jika aku menciptakan sesuatu yang mampu menimbulkan masalah seperti itu, tentu saja, aku akan segera membuangnya,” Jawabnya—dengan halus memberi tahuku bahwa bukan dia yang membuatnya. Pada saat itu, aku kebetulan bertatap mata dengan makhluk misterius yang berenang di dalam tangki lab. Itu mengawasi kami dengan rasa ingin tahu yang sangat kuat. Bukan untuk pertama kalinya aku penasaran apa sebenarnya benda ini. Aku ingat Rat memanggilnya dengan nama, kadang-kadang—Mikey, mungkin, atau semacamnya.

Holn lalu memasukkan sesuatu ke dalam mesin, dan peta desa kami ditampilkan. Batasnya juga terlihat jelas—aku belum pernah melihatnya dari dekat sebelumnya, tapi itu terlihat seperti daun dan cabang.

“Kau dapat melihat bahwa daerah ini telah tiba dari masa depan,” Kata Holn.

"Tentu," Kataku setuju.

“Sayangnya, aku tidak membawa peralatan yang cukup untuk menganalisa semua ini, jadi aku menggunakan beberapa fasilitas milikmu di sini. Sepertinya jaringan yang dibuat oleh tanaman unik di desamu digunakan untuk melintasi waktu, ” Jelasnya.

“Maksudmu musuh kami menggunakan sakura lumina untuk menjebak kami?” Tanyaku.

“Aku belum bisa menyimpulkannya secepat itu. Mungkin saja mereka menjadikan area didalam jaringan tanaman unik ini sebagai target. Biarkan aku memberimu sebuah contoh. Bagaimana jika musuhmu melumuri penghalang pahlawan perisai dengan zat yang sangat kental?” Tanya Holn.

"Itu akan menempel di seluruh penghalang," Kataku.

“Bagian yang terlumuri akan menciptakan suatu jangkauan area tertentu. Kemudian mereka membalikkan energi perlindungan yang dipancarkan oleh tanaman tersebut, dan itulah penyebab dari peristiwa yang kalian alami,” Jelasnya. Aku merenungkan itu sejenak. Tampaknya nenek moyang Rat memiliki kemampuan analisa yang lebih baik daripada Rat. Atau mungkin dia tidak menggunakan otaknya.

“Arcduke? Bisakah kau berhenti menatapku seperti itu?” Tanya Rat.

“Dia memang tampak sangat terampil, dengan cara kunonya. Penelitiannya sedikit condong ke monster. Apa yang bisa kuduga setelah mendengar penelitiannya adalah bahwa itu telah dianggap jahat oleh masyarakat, tetapi isi penelitian itu sendiri jauh dari kata itu,” Kata Holn. Dia benar-benar mengkritik Rat. Rat adalah seorang jenius, tetapi selalu ada seseorang yang jauh lebih jenius.

“Ini seperti versi yang telah ditingkatkan,” Komentarku.

“Maksudmu peningkatan dari diriku ke dirinya?” Tanya Rat.

"Aku yakin kau mengetahuinya," Jawabku. Rat tampak sangat kesal tentang itu. Dia memang cukup bangga dengan kecerdasannya.

"Apakah kau ingin aku melewati batas dan menyebabkan semacam kiamat magis?" Tanyanya.

“Itulah kesalahan yang akan dilakukan oleh seorang pemula,” Jawabku. Mau tak mau aku memikirkan permainan bertahan hidup bioteror di mana kejahatan selalu ada. Zombie dan hal-hal semacam itu—sepertinya berada di bawah payung Rat. Dia telah menyebutkan kiamat magis, jadi mungkin "Bahaya Magis" akan lebih cocok. Namun, Rat benar tentang betapa berhati-hatinya dia, jadi sepertinya tidak ada yang perlu dikhawatirkan—walaupun dia jarang menghasilkan sesuatu. Mottonya saat menangani bioplant adalah bekerja sehati-hati mungkin. Keterlibatanku di sana pasti membantu mempercepat segalanya. Jika aku menyerahkan segalanya kepada Rat, siapa yang tahu berapa lama waktu yang dia dibutuhkan?
<EDN: Oke, disini naofumi bikin joke, biasanya kalau ada bahaya suka terdapat tulisan ‘Nuclear Hazard’ dsb. Dan naofumi disini bilang ‘Magical Hazard’, tetapi gak bisa ditranslate ke indo. Jokenya menghilang saat ditranslate, awkk. Just for your information.>

"Mari kita lihat di sini." Kata Holn.

"Tunggu!" Seru Rat. Holn terus berkutat di suatu halaman menu, dan sesuatu yang tampak seperti file rahasia Rat terlihat ke layar. Dia sedang diretas! Aku bertanya-tanya apakah aku harus menertawakan ini atau tidak. Holn meletakkan jari di tablet batu, dan sesuatu seperti layar kristal cair muncul darinya, menampilkan beberapa cetak biru. Itu tampak seperti cetak 3D. Aku benar-benar pernah melihatnya sebelumnya, itu terjadi ketika aku datang ke sini dengan Trash. Itu adalah monster kereta.

“Untuk apa kau membuat sesuatu seperti ini? Ada begitu banyak batasan dengan kereta. Tampaknya tidak sepadan, ” Kata Holn, dengan cepat menghapus proyek itu.

“Itu masih berupa monster yang tidak bisa bergerak sendiri, jadi ini hanya prototipe. Aku akan membuangnya setelah aku menyelesaikannya,” Jawab Rat. Dia mungkin harus membuat prototipe untuk semua jenis monster yang sulit dibuat. Itu membuatnya terdengar seperti orang gila, tapi aku tahu itu ketika aku membawanya ke timku, jadi agak terlambat untuk protes sekarang.

"Apa maksudmu dengan 'membuangnya', bolehkah aku bertanya?" Kata Holn, menekan masalah ini.

“Aku sedang melakukan eksperimen pengendalian jarak jauh untuk tubuh monster yang tidak memiliki kesadarannya sendiri. Namun, aku memerlukan orang lain untuk melakukan koneksi neuron,” Kata Rat.

“Dan apakah kau mendapatkan hasil? Kukira penelitian membutuhkan pengorbanan, ” Keluh Holn.

“Penelitian tidak memerlukan pengorbanan yang tidak perlu. Kau sendiri tidak bisa menjadi seorang yang berlevel tinggi, wahai leluhur yang perkasa, jika menurutmu pekerjaan pada tingkat ini membutuhkan pengorbanan,” Balas Rat.

“Ya ampun, sangat agresif denganku yang sedikit tua! Betapa lucunya. Sebagai 'peneliti jahat', aku harus berjuang!” Kata Holn antusias. Aku tidak tahu apakah mereka akur atau tidak, tetapi aku bisa membayangkan penelitian dari masa lalu dan masa depan digabungkan untuk menciptakan semacam monster yang mengerikan.

"Baiklah. Aku menerima bahwa kau cerdas,” Kata Rat akhirnya. “Tetapi ada beberapa area yang tidak akan kukompromi, dan aku juga akan menunjukkan kepadamu bahwa aku lebih unggul dalam hal lain.”

“Jawaban yang luar biasa. Aku menyukai orang-orang yang merasa seperti itu tentang apapun. Itulah diriku," Kata Holn. Dia sepertinya sudah menyukai Rat.

"Kembali ke topik kalau begitu," Potongku. "Bisakah kami kembali ke waktu kami?"

“Jika kita dapat menemukan apa yang menyebabkannya, kita dapat menemukan cara untuk menyelesaikannya. Aku sudah bisa melihat beberapa petunjuk di sini. Kuharap kau mengizinkanku untuk bekerjasama,” Kata Holn.

"Bagus. Sepertinya kita sudah mencapai kesepakatan,” Jawabku.

"Memang. Bisakah aku menanyakan sesuatu? Kupikir penelitian ini mengarah ke monster tipe senjata, kan? ” Tanya Holn.

“Sebenarnya tidak,” Jawab Rat. "Archduke, kau menyebutkan monster senjata di dunia lain, kan?"

"Aku mengerti. Aku tidak terlalu tertarik dengan sesuatu yang sudah diselesaikan oleh orang lain, tapi aku rasa kau bisa memberitahuku garis besarnya,” Kata Holn.

“Oke, baiklah, itu berasal di dunia yang berbeda dari dunia ini, dan itu adalah senjata yang dibuat oleh seorang pria bernama Kyo’,” kataku. Aku menjelaskan kepada Holn tentang senjata yang telah memutarbalikkan kekuatan Roh Kura-kura.

“Itu langkah yang berani, menggunakan kekuatan binatang penjaga sebagai medianya. Dan setelah menggunakan semua kekuatan itu, hanya itu yang bisa dia capai? Menyedihkan. Sungguh sia-sia, ” Kata Holn, menggelengkan kepalanya.

“Sepertinya kau berpikir kau bisa melakukannya lebih baik,” Kataku.

"Tentu saja. Aku tahu aku bisa. Bahan yang baik harus secara alami mengarah pada produk akhir yang baik. Yang terbaik di pekerjaan mereka mengambil bahan yang bagus dan membuat sesuatu yang luar biasa, ” Kata Holn sambil mengedipkan mata. Aku bisa memahami apa yang dia maksud. “Ada hal lain yang harus kukatakan padamu, Pahlawan Perisai masa depan. Di antara Holy Weapon dan Vassal Weapon, ada seri yang memungkinkan manipulasi genetik. Jika kau menggunakan itu, kau akan dapat meningkatkan dirimu jauh lebih mudah,” Kata Holn.

“Hei, Tunggu sebentar...” Kataku tetapi kemudian menyadari bahwa aku telah membantu memodifikasi bioplants sendiri. Jadi kupikir itu adalah sesuatu yang mirip. Namun itu terdengar seperti senjata yang memiliki spesifikasi lebih tinggi.

“Kudengar kau menyayangi monster di pundakmu itu. Mengapa kau tidak membuatnya lebih menyesuaikan dengan seleramu? Lebih kuat lagi misalnya?” Saran Holn.

"Membuat Raph-chan lebih kuat?" Renungku.

“Raph?” Tanya Raph-chan.

"Dia sudah tumbuh begitu banyak sendiri," Kataku. Raph-chan bahkan memiliki kecenderungan untuk berkembang sesuai keinginanku. Berdasarkan penelitian Rat terhadap monster tipe kereta, aku mulai membayangkan dia berubah menjadi bus seperti kucing. Aku sudah memeluk perut Raph-chan yang besar, jadi selanjutnya adalah kendaraan Raph-chan! Aku membayangkan Raphtalia tidak terlalu senang tentang itu, kemungkinan dengan pedang dileherku. Sungguh, dia benar-benar tidak akan menyukainya.
<EDN: Awkk>

“Raph!” Kata Raph-chan. Mungkin merasakan apa yang aku pikirkan, Raph-chan turun dari bahuku dan mulai berjalan dengan empat kaki. Itu terlihat sangat lucu!

“Dia sudah melakukan evolusinya sendiri dengan cukup baik. Kupikir hasilnya akan lebih baik tanpa terlibat langsung,” Kataku.

“Begitu. Melanjutkan evolusi, bahkan setelah kepergian penciptanya... Aku akan mempertimbangkannya,” Kata Holn.

“Aku akui, ketika monster lain di desa mulai diambil alih oleh spesies Raph, aku sedikit khawatir,” Kataku. Saat kami sedang mendiskusikan topik ini, Raphtalia muncul.

"Tuan. Naofumi! Aku membawa Mamoru di sini bersamaku!” Kata Raphtalia. Itu nyaris saja. Dia hampir mendengar rencanaku untuk memodifikasi Raph-chan. Aku senang aku tidak terlalu membahasnya terlalu jauh.

“Sepertinya kau nyaman disini,” Kata Mamoru.

“Kau benar. Berbagai hal menarik bertebaran di sekitar sini. Bagiku ini tidak cukup,” Katanya. Holn dan Mamoru terdengar sangat akrab.

“Naofumi, aku tahu kau sudah berbicara dengannya, tapi ini peneliti kami di Siltran,” Kata Mamoru.

"Ya. Sepertinya dia sudah menemukan kami terlebih dahulu,” Jawabku.

“Sudah pasti. Kami baru saja mencapai kesepakatan bahwa aku akan membantu mengembalikan mereka ke zamannya. Dapat dikatakan, selain memahami situasi saat ini, kita juga perlu menyelidiki berbagai macam hal,” Jelas Holn.

"Aku senang semuanya berjalan lancar," Kata Mamoru.

“Semua ini sangat menyenangkan. Aku akan marah jika aku tidak diajak,” Kata Holn. Otak besar akan selalu diterima—dan kemudian kilatan petir menyambar otakku.

“Jika kita dikirim ke masa lalu, mungkin kita bisa kembali melalui dunia Kizuna menggunakan Vassal Weapon katana milik Raphtalia,” Saranku. Jika kami mengumpulkan semua orang dan bergerak saat gelombang terjadi, itu akan sedikit merepotkan, tapi kami pasti bisa meninggalkan periode waktu ini. Aku melihat ke arah Raphtalia, yang memeriksa statusnya dan kemudian menggelengkan kepalanya.

"Kabar buruk. Tidak ada tanggapan,” Lapornya.

"Kalau begitu, kurasa kita tidak bisa mengambil risiko," Kataku. Kemudian Holn berbicara.

“Ada berbagai macam alasan mengapa Vassal Weapon tidak merespons. Aku dapat memikirkan garis besarnya, tetapi bahkan jika kau berhasil menyeberang, kau bisa saja berada di masa lalu dari dunia itu, ” Katanya. Aku mendesah. Itu terdengar terlalu masuk akal.

"Baiklah kalau begitu. Jadi kita perlu menyelidiki semua yang kita bisa untuk membawa kita kembali ke rumah, ” Kataku.

“Itu terdengar seperti titik awal kita. Aku berharap kita dapat bekerja sama,” Jawab Holn.

"Bagus. Mamoru, maaf telah menyeretmu ke sini,” Kataku meminta maaf.

“Aku ingin bekerja sama juga, jadi tidak apa-apa. Jangan khawatir tentang itu, ” Katanya.

“Keturunanku. Sepertinya kita akan mengerjakan ini bersama-sama, ” Kata Holn kepada Rat.

“Kurasa aku tidak punya pilihan. Archduke, aku akan mulai bekerja dengan leluhurku ini, dan kita akan lihat bagaimana kelanjutannya,” Kata Rat padaku.

"Aku mengandalkanmu. Mari kita lihat apa yang sebenarnya bisa kau lakukan,” Kataku padanya. Begitulah cara Pahlawan Cambuk dan nenek moyang Rat, Holn, memaksa masuk ke desa. Namun, upayaku untuk memberikan komentar sinis diabaikan begitu saja.


Malam itu, saat aku mengambil beberapa makanan, semua orang di desa ingin pergi ke tempat yang kuduga akan merepotkanku.

“Bubba, Bubba! Bukankah kita bisa pergi ke kastil tempat Pahlawan Perisai lainnya membawamu?” Tanya Keel.

“Aku juga ingin tahu itu. Aku tertarik untuk melihatnya,” Tambah Imiya, kedua gadis itu terdengar sangat bersemangat. Keduanya sama sekali tidak terlihat khawatir dengan situasi kami. Mereka adalah anak-anak yang suka membangun markas rahasia... dan ketika aku mempertimbangkan usia mereka, "anak-anak" mungkin tepat.

“Ini adalah kesempatan untuk berhubungan dengan sejarah! Kita bisa melebihi sejarawan manapun, Ratu Melty,” Kata Eclair.

"Semua benar. Ibuku pasti sudah berteriak kegirangan seperti anak kecil jika berada di sini,” Jawab Melty.

“Aku ingin tahu apa yang terjadi di Q'ten Lo... Pahlawan Perisai memberitahuku bahwa Melromarc bahkan belum ada di dunia ini?” Kata Ruft.

“Memang, sepertinya begitu,” Jawab Melty, mereka bertiga memandang ke pegunungan yang tidak dikenal saat mereka mengobrol. Aku sering melihat ketiganya bersama. Aku mungkin tidak mengharapkannya, tetapi mereka tampaknya berteman baik.

"Menurutmu seberapa panjang jalan itu?" Tanya seorang filolial kepada spesies Raph.

"Raph," jawabnya, keduanya mengungkapkan minat pada dunia di luar desa. Mereka juga tampaknya tidak terlalu terganggu dengan apa yang sedang kita alami. Kurasa itu mengesankan, dari satu perspektif.

Tetap saja, aku hampir ingin berteriak pada mereka. Satu desa telah berpindah melintasi waktu! Aku tidak percaya mereka semua dapat bertindak secara normal dengan menekan semua ketakutan yang mereka rasakan.

“Hei, Bubba! Bisakah kita meninggalkan desa besok? Aku ingin pergi keluar dan menjelajah!” Kata Keel antusias.

“Keel, jangan membuat masalah untuk Pahlawan Perisai. Yang perlu kau katakan adalah kau ingin membantunya, ” Usul Imiya.

“Pilihan kata yang bagus! Terima kasih Imiya! Bubba! Aku ingin membantumu semampuku! Aku bisa menjual barang dan mengumpulkan informasi, oke?” KAtanya.

“Kalian cukup tangguh, bukan?” Kataku, agak kagum. Aku salah jika mengharapkan sesuatu yang mendekati reaksi rasional dari kelompok ini. Tetapi membuat mereka panik juga tidak akan banyak membantu.

“Semuanya, aku minta maaf, tetapi aku harus menyela. Kupikir kalian semua melakukan ini dengan cara yang salah. Bukankah lebih bijaksana untuk setidaknya menunjukkan sedikit rasa khawatir atas apa yang mungkin terjadi pada kita?” Tanya Raphtalia, tampaknya bingung dengan rentetan respon mereka yang optimis ini. Aku tidak suka mendengar dia mengatakannya dengan lantang.

"Hah? Apa yang kau bicarakan, Raphtalia?! Bubba dan yang lainnya telah menekankan ini ke dalam diri kami—kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi dengan gelombang, jadi kita tidak akan pernah bisa mengatasinya jika kita mengkhawatirkan semua hal yang terjadi,” Kata Keel dengan ceria.

"Kau tahu... Kurasa kau ada benarnya,” Kataku. Sudah menjadi niatku untuk membesarkan penduduk desa agar siap menghadapi apa pun, karena apa pun bisa benar-benar terjadi. Mereka dikejutkan oleh bioplant, tetapi setelah semua yang terjadi sejak saat itu, mereka secara bertahap beradaptasi dengan berbagai hal. Semua cobaan yang telah kami lalui sejauh ini telah melatih mereka untuk siap menghadapi apa yang terjadi sekarang.

“Jika hanya dengan pria pedang dan pria tombak, aku mungkin khawatir, tetapi kami memiliki Bubba, Raphtalia, Fohl dan Melty juga di sini! Pasti kita akan bisa kembali!” Kata Keel dengan riang. Semua orang yang berada dalam jarak pendengaran tampaknya merasakan hal yang sama, karena mereka semua menoleh dan mengangguk. Apakah dia mencoba untuk mendapatkan beberapa poin dariku? Pikiran sinisku bertanya-tanya sejenak. Tidak, Keel bukanlah orang yang licik. “Kurasa Raphtalia akan mengerti bagian selanjutnya, karena dia telah mengunjungi dunia yang berbeda berkali-kali. Kami tampaknya datang ke masa lalu, tetapi bagi kami, pada dasarnya kami seperti berada di dunia lain. Itu saja. Dan pemikiran itu membuat kami lebih mudah menerimanya. Sekarang giliran kami, tidak lebih,” Kata Keel. Dia ada benarnya juga. Terlebih lagi, level kami juga tidak terpengaruh kali ini.

"Itu benar. Tidak banyak yang berubah dari biasanya,” Kataku. Seperti yang sudah kukatakan saat berbicara dengan Mamoru, dipanggil ke dunia lain sudah menjadi hal yang biasa, jadi perjalanan waktu terlihat seperti hal yang wajar. Daripada merasa bingung dan khawatir, ini membuatku mengerti betapa tangguhnya mereka semua—dan bagaimana mereka akan bertahan hidup.

“Daripada menyerahkan segalanya padamu, Bubba, kami semua ingin melakukan apapun yang kami bisa untuk membantumu kali ini,” Kata Keel menekankan lagi. Ada pepatah: "Anak-anak akan tumbuh dengan sendirinya." Melihat Keel sekarang, aku benar-benar merasakan kebenarannya. Dia bahkan mengajariku beberapa hal dengan keberanian yang dia tunjukkan.

"Baiklah kalau begitu. Lebih mudah untuk menganggap ini hanya sebagai perjalanan ke dunia lain,” Kataku setuju. Aku ingat bagaimana rasanya ketika aku pertama kali mengunjungi dunia Kizuna. Hanya aku dan Rishia, keduanya level 1 dan dia satu-satunya yang bisa menyerang, dan kami telah kembali hidup-hidup. Mundur lebih jauh lagi, aku telah dipanggil dan kemudian dijebak dalam waktu singkat, namun aku selamat dari itu juga. Kami tidak dirugikan kali ini. Kami bisa melewati ini.

Aku mempertimbangkan sejenak bahwa mungkin Keel dan yang lainnya lebih tangguh dariku, secara mental.

“Keel benar. Kakak Naofumi, Kakak Raphtalia, kita semua harus melakukan yang terbaik untuk Kembali ke zaman kita sendiri,” Tambah Fohl. Sepertinya bukan hanya aku yang terpengaruh oleh kata-kata Keel. 

"Kau benar," Jawabku. Dengan begitu, beberapa waktu damai yang tak terduga berlalu di desa.


"Dikirim ke masa lalu, ya," Gumam Ren, terlihat seperti sedang mengingat sesuatu.

“Apakah ada event seperti ini di game yang biasa kau mainkan?” Tanyaku padanya. Ketika mereka pertama kali dipanggil, Ren dan dua pahlawan suci lainnya semuanya bergerak berdasarkan pengetahuan dari videogame yang mereka mainkan. Pada saat seperti ini, aku agak berharap pengetahuan game seperti itu akan berguna — tetapi sulit untuk mempercayainya. Ada kemungkinan besar bahwa pengetahuan itu adalah jebakan, yang dikirim ke sini sebelumnya oleh orang yang berada dibalik gelombang.

"Kadang-kadang kau bisa memainkan event yang terjadi di masa lalu, mungkin, tapi aku tidak ingat event dikirim ke periode gelombang sebelumnya," Kata Ren.

“Masuk akal,” Jawabku. Jika ada peristiwa seperti itu dalam gamenya, dia mungkin sudah mengatakannya.

“Aku mungkin seharusnya lebih mengikuti cerita latar belakang game ini,” Gumam Ren. Dia bisa mengatakan itu sekarang, tetapi ada banyak orang yang bermain game online yang hanya peduli untuk naik level dan bertarung dengan orang lain. Dalam game yang kumainkan, ada orang-orang yang bermain tanpa memahami latar belakang cerita gamenya sama sekali. Mereka hanya ingin menemukan tempat atau event terbaik untuk mengasah pengalaman dan sama sekali tidak peduli dengan keseluruhan cerita. Ren sepertinya tahu banyak tentang cerita latar belakang game yang dia mainkan, tapi mungkin dia juga terkadang mengabaikan detail yang tidak penting.

"Jangan terlalu khawatir tentang itu," Kataku padanya. "Aku yakin orang di balik gelombang telah mengacak-acak semuanya." Aku benar-benar ingin dia sedikit lebih santai dan menikmati hidupnya, tetapi membuatnya bertindak sepenuhnya berdasarkan informasi game juga akan menjadi kesalahan. Aku memiliki masalah yang sama dengan Itsuki, keduanya berpikir secara ekstrem. Itu melelahkan. Aku menduga rasa tanggung jawab kuat yang dia miliki sekarang adalah pemulihan dari kurangnya emosi sebelumnya—semacam kontradiksi, di mana memiliki rasa kewajiban yang kuat mendorongnya menjauh dari tanggung jawab apapun. “Dan juga, jangan tidur terlalu malam. Beristirahatlah,” Kataku padanya.

“Kau harus melakukan saranmu sendiri, Tuan Naofumi. Tapi, Pahlawan Pedang, khususnya, kau perlu istirahat dan bersiap jika terjadi sesuatu, ” Kata Raphtalia. Ren mengangguk.

"Oke. Aku masih belum dalam performa terbaik. Aku akan pergi tidur," Katanya. Dia benar-benar tidak tampak dalam kondisi yang baik. Aku akui, dia berhasil bertahan di hari yang melelahkan ini.

“Eclair, bisakah kau mengantar Ren kembali ke rumahnya? Aku akan menempatkan Melty di kamar Filo, jadi kau bisa berkonsentrasi pada Ren,” Kataku padanya. Kemudian aku memperingatkannya secara khusus untuk tidak membiarkan dia mulai melakukan latihan mengayunkan pedang di kamarnya.

"Aku mengerti. Ayo, Ren. Istirahat juga merupakan bagian penting dari pekerjaan seorang pejuang. Tidak semua orang bisa seperti Pahlawan Iwatani,” Ujarnya.

"Apa maksudmu?!" Seruku. Semua orang disekitarku tampaknya memiliki ide aneh tentang apa yang bisa aku lakukan.

Lalu aku teringat sesuatu. Aku perlu menerapkan metode peningkatan kekuatan cermin ke semua orang di desa. Katana Raphtalia masih bekerja di sini, jadi aku seharusnya bisa melakukannya, dan itu akan memberikan peningkatan yang cukup signifikan.

“Aku senang kau ada disini, Naofumi,” Kata Ren, dan kemudian Eclair membawanya pergi menuju rumahnya. Saat aku melihat Ren pergi, aku hampir merasa kasihan padanya. Aku penasaran, kenapa yang termuda dari empat pahlawan suci tampak paling tua bagiku pada saat ini? Harus berurusan dengan amukan Motoyasu begitu lama mungkin akan membuat siapapun menua lebih cepat.

Aku harus berhati-hati. Jika keadaan menjadi terlalu buruk, aku akan menyerahkan semuanya ke Melty dan kabur.

"Naofumi, apakah kau membutuhkan sesuatu?" Tanya Melty padaku.

"Tidak. Aku tidak memikirkan sesuatu yang khusus,” Jawabku.

“Lalu kenapa kau menatapku seperti itu? Aku punya firasat buruk untuk sesaat,” Komentarnya. Orang-orang di sekitarku menjadi terlalu peka. Aku harus berpikir sejenak tentang bagaimana menghindari senjata makan tuan ini.

“Hei, Melty, kau datang mengunjungiku untuk istirahat sejenak dari tugas kerajaanmu, tapi sepertinya kau akan mengambil liburan yang cukup panjang,” Kataku.

“Itu benar—walaupun aku tidak akan menyebut ini liburan. Menghabiskan waktu bersamamu benar-benar gila, Naofumi, ” Katanya.

“Semua ini salahku, ya?” Tanyaku. Aku akan marah jika dia menyalahkanku atas semua ini. Tapi aku akui aku punya banyak musuh yang dapat menjadi penyebabnya.

“Aku tidak akan menyalahkanmu sejauh itu. Aku mampu mengembara ke dalam banyak masalah bahkan tanpamu. Aku agak terlalu terbiasa dengan masa damai baru-baru ini,” Katanya. Dia telah jauh dari garis depan. Tidak ada hal besar yang terjadi di sekitar Melty atau Trash sejak kekalahan Takt. Kemudian aku muncul lagi dan kami semua dikirim ke masa lalu; Aku bisa mengerti mengapa dia ingin mengeluh. “Aku yakin kakakku terlibat dalam semua ini. Aku juga sudah muak dengannya,” Kata Melty.

"Aku setuju," Jawabku. “Aku berhasil mendaratkan beberapa pukulan bagus terakhir kami bertemu, tapi dia tidak menyerah,” Kataku. Aku telah mengubahnya menjadi gumpalan bola api, dan kemudian dia dihempaskan ke tanah dan dicambuk ratusan kali sebelum benar-benar terbunuh. Jika aku adalah orang yang hidup kembali setelah semua itu, aku mungkin ingin membalas semua perlakuan itu. Tapi itu mungkin tidak cukup untuk membuat bitch itu merenung atau menyesali tindakannya.

“Kau sepertinya menyarankanku untuk beristirahat sebagai ratu, tapi itu bukan niatku sama sekali. Aku akan bertemu dengan orang-orang dari Siltran besok, sebagai perwakilan desa, untuk mengatur segala macam hal, ” Kata Melty. "Kau lanjutkan pekerjaanmu sebagai pahlawan untuk membawa kita semua kembali ke zaman kita sendiri," Perintahnya. Mulai terlihat wibawa dari wajahnya, rasa tanggung jawabnya yang besar, jauh melampaui usianya yang masih muda. Aku berharap dia bisa sedikit lebih santai... tapi dia juga sangat membantu. Pahlawan yang dipanggil bisa terlibat dalam kehidupan politik, tetapi ada detail yang tidak pernah bisa mereka sentuh atau pengaruhi. Kau bisa membuat proposal yang bagus, namun hanya akan mendapatkan penolakan mentah-mentah. Di dunia ini, itu seperti sebuah kewajiban setiap bangsa untuk membuat pemerintahan dimana pahlawan mereka dapat bergerak bebas

“Seperti yang aku katakan pada Ren—jangan memaksakan dirimu, oke?” Kataku.

“Jika tekanan sebanyak ini akan menjatuhkanku, aku tidak akan pernah menjadi ratu. Aku mengetahui Batasan diriku sendiri. Sejujurnya, aku paling khawatir dengan Filo, ” Jawab Melty.

"Ya ... Aku bisa membayangkannya,” aku setuju. Aku hampir bisa mendengar suaranya memanggil Mel-chan dan Master... kemudian Motoyasu meneriakkan namanya sambil mengejarnya. Dia akan berteriak sangat keras, teriakannya mungkin akan kembali ke masa lalu.

“Aku harus melakukan apa pun yang kubisa demi dia. Bioplant yang tumbuh di desa dan daging monster yang bisa kita peroleh dari berburu akan membuat kita tetap hidup untuk saat ini. Tapi kalau kita akan lama di sini, maka kita juga harus mulai berpikir untuk mendapatkan uang,” Kata Melty.

"Poin yang bagus," Kataku padanya.

"Kau pandai dalam hal semacam itu," Lanjut Melty, hampir seolah-olah dia sedang membacakan semacam list. “Jadi aku punya permintaan. Mempertimbangkan pengumpulan informasi juga, kupikir kita perlu memulai perdagangan.” Aku membuat suara untuk menunjukkan bahwa aku sedang berpikir. Perdagangan adalah salah satu cara untuk mengumpulkan banyak informasi secara alami. Beruntung bagi kami, aku telah mengarahkan orang-orang di desa untuk berdagang sebanyak yang mereka bisa, jadi kami memiliki banyak orang yang ahli di bidang yang kami miliki. “Bahkan jika kita memiliki informasi dari masa depan, kita tidak dapat memastikan apakah informasi itu valid pada saat ini,” Kata Melty. Itu juga benar. Ada perbedaan pendapat tentang apa yang sebenarnya terjadi bahkan untuk hal-hal seperti sejarah Jepang yang diajarkan di sekolah. Catatan dari masa lalu bisa sangat kabur, jadi Melty mengatakan kejadian dari cerita pahlawan yang dia dengar masih bisa berbeda dengan fakta yang ada disini. Orang di belakang gelombang juga terlibat dalam semua ini, tentu saja.

“Kita masih perlu menjadi lebih kuat, tetapi kita juga membutuhkan informasi dan uang. Naofumi, kuharap kau bisa mengatasinya, ” Katanya padaku.

“Kau tidak perlu memberitahuku,” Jawabku. Aku tidak suka jika Melty menyuruh-nyuruhku. Selama aku pergi, dia benar-benar melekat dengan jabatannya sebagai ratu ini. Saat aku mempertimbangkan seberapa banyak dia telah berubah, aku mengingat seperti apa keadaan kami sampai pertempuran Phoenix. Itu pada dasarnya kembali ke tempat kami sekarang — tidak banyak yang berubah dibandingkan dengan saat itu.

“Sepertinya besok akan menjadi hari yang sibuk. Banyak hari-hari sibuk yang akan datang,” Kataku. Kami menghadapi masalah demi masalah, tetapi cara kami mengatasinya tidak berubah: menjadi lebih kuat dan mengumpulkan informasi dengan tujuan akhir membawa perdamaian ke dunia ini.

Sama seperti Melty dan aku mencapai kesepakatan tentang kegiatan kami yang akan datang...


“Bubba! Kau bahkan lebih pandai memasak. Aku tahu itu!" Kata Keel antusias setelah membersihkan piringnya.

“Aku harus memasak lebih banyak lagi saat aku pergi,” Kataku... Banyak sekali.

"Aku sangat iri! Lain kali saat kau pergi ke dunia lain, aku ingin ikut! Tapi sebenarnya, kita berada di dunia lain sekarang! Aku akan menghabiskannya!” Teriak Keel. Desa mulai ceria kembali kemungkinan besar datang, setidaknya sebagian, dari Keel. Berkat dia, hari pertama kami di masa lalu berakhir dengan semua orang di desa tampaknya merasa cukup optimis tentang peluang kami.




TL: Hantu
EDITOR: Isekai-Chan
PROOFREADER: Bajatsu

0 komentar:

Posting Komentar