Selasa, 14 September 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 20 : Chapter 6 – Bertemu dengan Monster Langka

Volume 20
Chapter 6 – Bertemu dengan Monster Langka


"Kakak... apakah kau mengenali gunung itu?” Tanya Fohl padaku, memiringkan kepalanya dengan bingung sambil menunjuk ke gunung "baru" di luar desa. Sayangnya bagi kami semua, aku tidak bisa mengatakan bahwa aku pernah melihatnya sebelumnya.

“Entahlah. Apakah kita pernah melihat gunung itu?” Tanyaku.

"Aku tidak yakin," Jawab Fohl. "Aku merasa seperti pernah melihatnya di suatu tempat, tapi aku tidak tahu dimana itu." Itu tidak membantu. Apapun situasinya, kami perlu mengumpulkan informasi.

“Aku butuh beberapa dari kalian yang cocok untuk mengintai... Filo, Gaelion...” Aku mulai memberi perintah, daftar segel monster masih ada, tetapi kemudian aku menyadari bahwa komunikasi terputus. Status Gaelion dan yang lainnya sama seperti saat aku berada di dunia Kizuna. “Bagaimana dengan Sadeena dan Shildina...” Aku bergumam tapi kemudian menyadari bahwa sekarang mereka adalah pahlawan, aku tidak bisa melacak segel budak mereka lagi. Dengan sesuatu yang besar seperti ini terjadi, aku berharap mereka segera kembali. Tetapi fakta bahwa mereka tidak ada di sini berarti kami tidak dapat mengandalkan mereka. “Sebelum kita menjelajah ke luar desa...” Aku berpikir sejenak. “Semuanya, berkumpul! Keluarlah siapapun yang ada disini! ”

Jadi kami kehilangan kontak dengan Filo dan Gaelion. Raph-chan ada di sini, tapi aku berpikir untuk mengirimnya untuk mengintai sebentar lagi. Jika kami tidak mengetahui siapa saja yang ada di sini, ada risiko yang tinggi menghantui kami.

"Jangan khawatir, ikuti saja!" Kata Ruft, membantu membuat semua orang tetap tenang.

"Benar!" Kata Keel, membantu. Raphtalia dan Fohl membantu mengumpulkan semua orang dan mencatat nama mereka.

"Apa yang sedang terjadi?" Kata seorang filolial.

"Aku takut," Kata yang lain.

“Raph...” Tambah salah satu spesies Raph, mereka semua melihat sekeliling dengan raut wajah khawatir. Sepertinya kami tidak membawa banyak filolial. Dan mungkin hanya setengah dari spesies Raph juga.

"Naofumi," Kata Melty, mendekat ke arahku, tampak khawatir. Dia benar-benar terlihat seperti gadis muda di saat-saat seperti ini. “Filo baik-baik saja, bukan?”

“Sepertinya hanya kita yang terjebak dalam kejadian ini. Aku yakin Filo mengkhawatirkan kita sama seperti kondisi kita disini,” Kataku.

"Ya, kau benar," Jawabnya. Setelah sadar apa yang terjadi, Melty menampar pipinya sendiri beberapa kali dan ekspresinya kembali normal. “Jika aku terlihat terlalu khawatir di sini, aku tidak akan bisa menyebut diriku seorang ratu, kan?” Seperti yang diharapkan dari putri Trash. Dia telah dilatih dengan baik tentang bagaimana menjadi bangsawan. Dia berlari menuju Ruft untuk membantu mengidentifikasi semua orang yang bersama kami.

"Apa... yang sedang terjadi di sini?” Ren muncul, masih terlihat buruk.

“Pahlawan Iwatani, ada apa ini? Aku baru saja memeriksa Ren, dan kemudian...” Kata Eclair. Dia bersama Ren. Dia pasti datang sebagai pengawal Melty dan kemudian pergi untuk memeriksa Ren yang sedang memulihkan diri.

"Entahlah. Kami sedang menghitung penduduk desa sebelum mulai menyelidiki lebih lanjut, ” Kataku. Aku menggunakan segel budak yang telah kudaftarkan untuk memeriksa budak mana yang ada di sini dan mana yang hilang. Ren ada di sini. Itu bisa berubah menjadi nasib baik atau buruk.

“Ren, apakah kau melihat Motoyasu atau Itsuki?” Tanyaku.

"Maaf aku tidak melihatnya,” Jawabnya.

"Baiklah kalau begitu," Kataku. Mustahil bagi Motoyasu yang egois untuk tidak berteriak di tengah krisis seperti ini. Itsuki dan Rishia masih berada di tempat suci filolial, mencoba memahami informasi yang kami temukan di sana.

Aku benar-benar perlu mencari tahu mengapa aku tidak bisa membuka portal ke lokasi yang telah kudaftarkan. Aku masih bisa pergi ke desa, jadi portalku tidak diblokir. Namun setiap lokasi selain desa ini tidak bisa diakses entah bagaimana.

“Archduke!” Rat berlari bersama Wyndia. Rat itu aneh, memilih untuk tidak memanggilku "Pahlawan Perisai" atau dengan namaku, tetapi dengan pangkatku. "Apa yang sedang terjadi?"

"Entahlah," Jawabku. Aku telah memberikan dia tanggung jawab untuk menganalisis teknologi yang kami peroleh dari dunia Kizuna. Dia telah mengeluhm bahwa itu benar-benar bukan bidang spesialisasinya. Mengeluh atau tidak, dia tetap melakukannya dengan baik. Sebagian besar penelitiannya baru-baru ini tampaknya difokuskan pada spesies Raph dan filoial, tetapi aku tidak benar-benar tahu detail tentang apa yang dia bicarakan. Dia juga bertanggung jawab untuk merawat monster desa, jadi dia jauh dari tidak berguna, tetapi beberapa hal yang dia lakukan dengan spesies Raph membuatku cukup khawatir.

"Wyndia, di mana Gaelion?" Tanyaku. Wyndia telah dipercayakan dengan Gaelion sebagai semacam orang tua pengganti. Dia menggelengkan kepalanya, menunjukkan bahwa dia tidak tahu.

“Setelah kau marah padanya, Gaelion kabur sementara dari rumah. Apakah kau tidak tahu di mana dia, Pahlawan Perisai?” Tanya Wyndia. Kabur sementara, ya? Aku tidak yakin bagaimana menanggapinya.

“Kurasa itu artinya dia tidak ada di desa,” Kataku. Itu tidak hanya terbatas pada Gaelion; itu termasuk Filo juga. Banyak budak dan monster yang terdaftar padaku berada di tempat yang sama.

"Oh tidak! Apa yang terjadi pada Gaelion?!” Wyndia mulai panik.

"Tenanglah. Baik Filo maupun Gaelion bukanlah tipe yang bisa dikalahkan dengan mudah, kau tahu itu. Tampaknya jauh lebih alami bahwa kitalah yang terjebak dalam sesuatu, bukan mereka, ” Kataku.

“Itu lebih masuk akal. Coba tenangkan dirimu,” Kata Rat, menenangkan Wyndia. Rat tahu lebih banyak tentang biologi monster, membuat Wyndia seperti muridnya.

"Kapan Gaelion akan kembali?" Tanyaku.

"Saat waktu makan tiba. Biasanya, ”Jawab Wyndia.

"Dan dia kabur sementara?" Tanya Raphtalia.

“Gaelion sangat lembut. Aku yakin dia akan kembali. Tidak peduli seberapa sulit situasinya dengan Pahlawan Perisai, walaupun dia mengeluh, tetapi dia akan kembali, ” Katanya. Jadi itu semua adalah tindakan kecil untuk mendapatkan perhatian, yang tidak ada gunanya jika aku bahkan tidak mendengarnya. Dia hanya berjalan-jalan. Bisa disebut seperti itu.

Aku jarang mengerti apapun yang dilakukan naga-naga ini, jujur saja. Mereka sangat aneh sehingga hampir tidak mungkin untuk memahami apa yang mereka pikirkan: Gaelion tua, terlihat seperti orang tua idiot yang menyebut dirinya naga terlemah. Naga Iblis, ratu sihir jahat yang mendekatiku seperti Atla, dan anak Gaelion, yang dalam beberapa hal bahkan lebih sulit untuk dipahami daripada Naga Iblis dan Gaelion tua.

“Kita hanya harus percaya Gaelion dan yang lainnya bisa menangani diri mereka sendiri dan mencari tahu apa yang terjadi dengan kita,” Kataku. "Raph-chan!" Panggilku.

“Raph?” Jawab Raph-chan, memiringkan kepalanya saat dipanggil.

“Ada yang bisa kau bagikan dengan kami?” Tanyaku. Raph-chan telah menyelamatkan kami berkali-kali sebelumnya dengan berbagai cara. Dia mungkin akan memahami situasi kami paling cepat, jadi itu sebabnya aku bertanya padanya.

“Raph...” Jawab Raph-chan.

"Dafu," Tambah Raph-chan II, keduanya menggelengkan kepala, menunjukkan bahwa mereka tidak tahu. Mereka telah melakukan sesuatu di depan sakura lumina yang tumbuh di desa, tetapi mereka tampaknya juga tidak tahu di mana kami berada. Ketika aku berpikir bahwa Raph-chan tidak akan bisa membantu, Raph-chan menunjuk ke belakang Melty.

"Memang. Ini adalah waktuku untuk bersinar, degozaru,” Kata Shadow, muncul entah dari mana. Dia bahkan memiliki spesies Raph yang berpakaian seperti ninja di bahunya! Cosplay, aku menyukainya!

"Kau!" Kataku. Rasanya sudah lama sekali sejak terakhir kali aku melihatnya, tapi aku langsung mengenali suaranya. Itu adalah Shadow yang telah melakukan begitu banyak aksi selama insiden Gereja Tiga Pahlawan yang menyamar sebagai ratu. Aku sudah lama tidak melihatnya sejak saat itu dan bertanya-tanya apa yang telah dia lakukan.

“Aku akan melindungi Ratu Melty, menyembunyikan diriku untuk berjaga-jaga,” Jelasnya.

“Hei, Raph-chan. Tidakkah kau pikir dia bisa menjadi calon pembunuh? Kenapa tidak melaporkannya padaku?” Tanyaku.

“Ah, jangan salahkan monstermu, Pahlawan Perisai. Tentu saja, mereka menyadari kehadiranku. Aku menjelaskan situasinya kepada mereka dan mereka membiarkanku masuk, ” Jelasnya.

“Raph!” Kata spesies Raph yang bercosplay ninja. Aku mulai merasa bahwa keamanan desa mungkin tidak seketat perkiraanku. Aku akan menyukai Raph-chan dan spesies Raph untuk bereaksi terhadap Shadows juga, jika memungkinkan. Setidaknya beri tahu kami bahwa mereka ada di sana.

"Pahlawan Perisai, apakah kau baik-baik saja?" Tanya Ruft, menyadari aku agak kesal.

“Apakah kau tahu tentang ini juga, Raphtalia? Ruft?” Tanyaku.

"Yah ... Eclair memberitahuku bahwa dia telah ditempatkan sebagai perlindungan untuk Melty, ” Jawabnya ragu-ragu.

“Maksudmu mata-mata itu? Tentu. Aku pikir semuanya juga tahu. Dia ada di sana,” Kata Ruft. Bagaimanapun juga, keduanya memiliki kemampuan untuk bersembunyi. Pasti menyenangkan bisa melihatnya dimanapun dia berada. Aku tentu saja tidak bisa. “Jika Pahlawan Tombak menggunakan ini untuk mengikuti Filo, aku akan membongkar penyamarannya. Tapi itu adalah seseorang yang kita kenal, jadi kupikir aku tidak perlu melakukannya, ” Jelas Ruft. Jelas, Motoyasu harus dihentikan. Dia bahkan bisa mengacaukan naluri alami Filo dalam upayanya untuk mengambil gambar yang tidak diinginkan darinya, jadi menangkapnya akan menjadi hal yang wajar... tapi mau tak mau aku bertanya-tanya apakah mereka benar-benar harus membiarkan Shadow berkeliaran begitu mudah.

“Aku telah berhubungan dengan seseorang dari Q'ten Lo, dan setelah melakukan pertukaran informasi, sebagai hasilnya aku mengasah keahlianku. Aku adalah Shadow... dan juga seorang shinobi, memanfaatkan seni Q'ten Lo. Desamu, Pahlawan Perisai, adalah satu-satunya tempat berkumpulnya orang-orang yang masih bisa melihat penyamaranku yang telah ditingkatkan, ” Jelas Shadow.

“Namun pahlawan itu sendiri tidak bisa melihatmu sama sekali. Kau bercanda! Aku juga tidak yakin kau layak menyandang gelar 'shinobi',” Kataku. Aku mungkin harus menempatkan Raph-chan di kepalanya setiap saat, untuk melacaknya untukku.

Bagaimanapun juga, kami harus menangani keadaan darurat ini.

"Oke! Apakah semua orang sudah berkumpul? Pastikan tidak ada yang bersembunyi!” Teriakku.

“Bubba, kurasa tidak ada orang yang cukup bodoh untuk menyembunyikan diri di saat seperti ini,” Kata Keel. Tentu, itu poin yang bagus. Semua orang berkumpul di alun-alun desa. Aku lalu melihat sekeliling

Ada Raphtalia, Melty, Raph-chan, dan S'yne. Mereka telah bersamaku sejak semua ini dimulai. Fohl, Keel, dan Imiya ada di sana, tokoh utama desa. Ada banyak penduduk desa lainnya juga. Banyak dari mereka tampak seperti lumo. Lalu ada Ren dan Eclair. Dia sedang memulihkan diri di rumahnya sendiri—yang mungkin berubah menjadi keberuntungan—dan Eclair sedang mengunjunginya. Setelah itu, kami memiliki pecinta monster—Rat, Wyndia, dan Ruft. Setelah mereka menghitung spesies Raph dan filolial, aku menemukan bahwa jumlah monster tampaknya telah berkurang cukup banyak. Ada juga Kaisar Surgawi masa lalu, Raph-chan II. Dia memiliki segala macam nama konyol lainnya, seperti Dafu-chan. Dan terakhir, Shadow yang telah menjaga Melty.

Di sisi lain, orang-orang yang tidak bisa kami hubungi adalah Filo, Gaelion, L'Arc dan partynya, Itsuki, Rishia, Motoyasu dan pengiringnya, dan tentu saja Trash. Sadeena dan Shildina juga tidak ada di sini. Dari tanggapan segel budak dan apa yang Keel katakan padaku, mereka yang telah pergi dari desa untuk berdagang juga tidak menanggapi.

“Hubungan antara kita semua di sini adalah bahwa kita kebetulan berada di desa ketika ini—apa pun itu—terjadi,” Renungku. Namun jawaban dari apa yang sedang terjadi, masih kutebak-tebak.

"Apakah ada semacam teknologi yang dapat memindahkan seluruh desa?" Tanya Raphtalia. Pemandangan disekitar kami cukup berbeda—tapi masih ada fakta-fakta yang belum terhubung.

“Bukannya tidak mungkin... tapi aku tidak mengerti mengapa hanya desa ini saja yang bisa dipilih ketika aku mencoba menggunakan portal, ” Jawabku. Ini adalah fenomena yang berbeda ketika kami berada di pulau Cal Mira.

"Mungkin semacam penghalang telah dipasang?" Raphtalia mempertaruhkan tebakan lain.

"Oke. Kedengarannya masuk akal, ” Kataku setuju. Mungkin penghalang telah dipasang untuk menghentikan kami berteleportasi, dan kemudian kami telah diteleportasi ke suatu tempat. Itu sepertinya tidak mustahil, mengingat kami tidak mengenali tempat ini. Aku pertama kali bertanya-tanya apakah kami telah dikirim ke dunia baru yang tidak dikenal sepenuhnya, tetapi ketika aku melihat level kami dan data lainnya, sepertinya bukan itu masalahnya.

"Berapa lama sampai gelombang berikutnya?" Tanyaku dan melihat waktunya. Untuk beberapa alasan itu tidak stabil. “Raphtalia, bisakah kau menggunakan Scroll of Return?”

"Tidak, aku tidak bisa," Jawabnya. Raphtalia telah mencoba menggunakan skill teleportasi miliknya sendiri, beberapa kali, tetapi tidak berhasil juga. “Tepatnya tentang masalah ini, kita berada di luar jangkauan teleportasi jam pasir naga yang telah ditentukan,” Lapornya. Di luar jangkauan—aku bertanya-tanya bagaimana hal seperti itu bisa terjadi.

"S'yne, bagaimana denganmu?" Tanyaku, tapi dia sudah menggelengkan kepalanya. Dia menderita masalah yang sama. “Sepertinya kita harus meninggalkan desa dan melihat apa yang ada di luar sana,” Simpulku.

"Oke! Mari kita lakukan!" Fohl tampak tertarik untuk melakukannya. Shadow mungkin akan terbukti lebih baik dalam mengumpulkan informasi, tetapi Fohl suka berjalan-jalan. Itu cukup memudahkan. Kami perlu mengumpulkan informasi sebanyak mungkin—dan dengan cepat.

“Tunggu, Naofumi. Kita tidak tahu apa yang terjadi di sini. Haruskah kita pergi?” Kata Melty. Dia benar.

“Lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa. Anggota kita yang tercepat dan paling fleksibel harus memimpin dan memeriksa sekeliling, ” Kataku. Sangat menyakitkan bahwa kami tidak memiliki penerbang yang kuat di antara tim kami—Filo dan Gaelion. “Kami tidak tahu apa yang mungkin muncul, jadi para pahlawan juga harus ikut. Bagilah menjadi beberapa tim dan mulailah menyusuri area sekitar,” Kataku kepada mereka.

"Serahkan padaku," Kata Shadow.

"Ya, aku akan mengandalkanmu secara khusus," Kataku. Dengan begitu, kami mulai berpencar. Raphtalia, Melty, Raph-chan, dan S'yne menuju utara bersamaku. Fohl mengumpulkan tim petarung yang lebih kompeten dari desa, dipimpin oleh Keel, dan menuju ke timur, sementara Ren membawa Eclair dan Wyndia dan menuju ke barat. Shadow berencana untuk membawa spesies Raph dan bergerak ke selatan. Ruft, Rat, dan penduduk desa yang tersisa akan tetap tinggal untuk melindungi desa. Jangkauan pencarian akan tercakup dalam waktu tiga puluh menit. Jika tidak ada yang ditemukan, kami akan kembali ke desa setelah waktu itu, mengumpulkan informasi, kemudian memperluas jangkauan dan bergerak lagi. Mengingat kami bahkan tidak memiliki peta, tidak ada salahnya untuk memulai dengan hati-hati. Jika terjadi sesuatu, pihak tersebut akan menembakkan sihir ke udara untuk memberi tahu yang lain. Kami memutuskan untuk menggunakan filoial yang tersisa di desa untuk berkeliling. Diantara mereka, aku harus menunggangi yang dikenal sebagai Chick, bawahan langsung Filo dan yang memimpin para filolial desa.

Segera sebelum keberangkatan kami, aku melihat ke tanah bersama Rat.

"Sepertinya ini adalah batasnya," Kata Rat, menunjuk ke tanah di luar desa. Sebuah garis tunggal yang bersih membentang mengelilingi desa. Kami telah menyelidikinya. “Jika semacam kekuatan atau teknologi telah memindahkan kita, sepertinya itu memindahkan semua yang ada di dalam lingkaran ini.”

"Itu masuk akal," Kataku. Namun, itu adalah area yang cukup besar untuk dipindahkan. Seluruh desa, hampir keseluruhannya, selain kandang filolial. Salah satu kandang monster tetap ada, jadi sulit untuk menebak alasan di balik area yang dipilih—dan tidak mungkin menebak bagaimana ini bisa terjadi. Mau tak mau aku berpikir bahwa kakak perempuan S'yne telah menipu kami.

“Kalau begitu, Archduke. Lanjutkan surveimu,” Kata Rat.

"Oke. Kau jaga desa ini,” Kataku. Kemudian kami melewati batas dan memulai penyelidikan kami tentang apa pun yang ada di baliknya.

“Semuanya, berpencarlah!” Kataku. Mengikuti instruksiku, setiap kelompok bergerak ke arah yang ditentukan. Langit cerah dan biru, tanpa awan yang terlihat. Kami awalnya adalah desa di pinggir pantai, jadi biasanya ada bau asin, tapi aku tidak bisa mencium bau itu sekarang.

"Hah?" Kami belum berjalan jauh dari desa ketika kami bertemu monster. Aku mempertimbangkan agar Chick menghancurkannya, tetapi aku ingin melakukan pencarian ini dengan hati-hati, jadi aku turun dan pergi bertarung.


Red Snake Balloon


Sebuah balon panjang dan tipis berbentuk pensil menggeliat di udara dan mendekati kami. Itu tampak seperti sesuatu yang mungkin kau gunakan untuk seni balon.

“Balon ular? Monster-monster itu tidak tinggal di Melromarc,” Kata Melty sambil mengerutkan kening, menunjuk balon yang jelas-jelas berniat menyerang kami. Aku sudah meraihnya dengan tangan kosong, tentu saja, menahannya di udara. Bagian yang tampak seperti kepala menggigiti tanganku dengan penuh semangat, tapi tidak sakit sama sekali—bahkan tidak geli.

"Jadi di mana mereka tinggal?" Tanyaku. Ini bisa menjadi informasi yang berguna.

“Negara siltvelt dan demi-human. Namun ...” Dia terdiam, masih mengerutkan kening.

"Ya?" Kataku.

“Karena bentuknya yang cocok untuk digunakan sebagai pelampung dalam kolam renang, dan setelah seni balon mem-booming, aku mendengar mereka hampir punah. Mereka memiliki berbagai kegunaan yang tidak dapat kau lakukan dengan balon lain...” Jelasnya.

"Oke," Jawabku. Saat kami membuang-buang waktu untuk hal-hal sepele tentang balon, banyak balon ular muncul dan terbang ke arah kami. Mereka terlalu banyak untuk disebut punah. Aku menggunakan keterampilan yang disebut Hate Reaction, yang belum kukeluarkan baru-baru ini, dan menarik perhatian semua monster kepadaku. Itu juga berfungsi untuk menarik lebih banyak dari mereka keluar dari persembunyian. Aku sudah melindungi Melty dan yang lainnya dengan Shooting Star Wall, dan dengan cepat diriku dikelilingi oleh sekelompok balon ular. Mereka bahkan mencoba masuk melalui celah di armorku.

“Maaf, Tuan Naofumi. Aku yakin kau baik-baik saja, tapi apakah kita akan mengalahkan mereka sekarang?” Tanya Raphtalia.

"Oke. Aku akan melepaskan Shooting Star Shield, jadi cocokkan waktumu denganku dan habisi mereka,” Perintahku.

"Oke!" Jawabnya dengan cerdas.

"Shooting Star Shield!" Teriakku. Balon ular yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba dikirim terbang oleh penghalang yang kubuat. Pada saat yang sama, Raphtalia mengayunkan katananya, Melty mengeluarkan sihir, dan S'yne mengayunkan guntingnya. Raph-chan mengendarai Chick dan filolial menendang ular itu. Balon ular dikalahkan dalam sekejap. Monster ini sangat lemah. Kurasa menjadi langka tidak membuat mereka kuat.

“Aku yakin masih ada yang hidup, jadi ayo kita tangkap,” Kataku.

“Naofumi? Bolehkah aku bertanya untuk apa? ” Kata Raphtalia.

"Untuk dijual. Jika mereka ini benar-benar langka, aku yakin kolektor akan membayar mahal, ” Kataku.

“Kau masih berpikir untuk menghasilkan uang di saat seperti ini? Kau seorang archduke sekarang! ” Seru Raphtalia.

“Apakah itu penting?” Tanyaku.

“Kurasa aku bisa mengerti mengapa dealer aksesori menginginkanmu sebagai penggantinya,” Kata Raphtalia, sedikit sedih.

"Raph," Kata Raph-chan, tapi aku tidak menyerah. Ini adalah monster langka. Tidak ada alasan untuk tidak memanfaatkannya. Ada banyak dari mereka di sini juga, jadi pasti tidak apa-apa untuk membawanya kembali bersama kami.

"Kita bisa melakukannya nanti," Kataku. Untuk saat ini, aku memasukkan satu ke dalam perisaiku dan membuka kunci perisai. Walaupun monster ini langka, tetapi ini hanya memiliki status yang mirip dengan varian balon lainnya. Itu bahkan tidak layak dibahas secara rinci.

Setidaknya membawa beberapa mayat balon ini kembali akan memberi anak-anak di desa sesuatu untuk dimainkan. Kami terus maju, menyusuri jalan kami melalui pesta balon.

"Melty, balon ular ini adalah monster yang ditemukan di sekitar Siltvelt, kan?" Tanyaku. Dia mengangguk. Itu cukup nyaman, bisa mengetahui di mana kami berada melalui kehadiran monster di sekitar kami. Fohl mengatakan dia mengenali tempat itu jadi itu pasti di suatu tempat yang dia ketahui.

“Mari kita asumsikan ini adalah Siltvelt untuk saat ini dan perluas area pencarian kita. Raph-chan, Chick. Apakah kalian mau menambahkan sesuatu? ” Tanyaku pada mereka.

“Raph?” Tanya Raph-chan, hidungnya berkedut. Chick juga membuat suara bingung. Tak satu pun dari mereka tampaknya tahu apa-apa. Melty melihat sekeliling, membuat suara yang sama.

"Ada apa?" Tanyaku.

“Tempat ini sangat aneh. Aku merasa mengenalinya, tetapi juga tidak, ” Jawabnya.

"Fohl mengatakan hal yang sama," Kataku. Jika ini dekat dengan Siltvelt, maka masuk akal jika dia mengenalinya. “Bagaimana denganmu, Raphtalia?” Tanyaku. Dia selalu hebat dalam mengingat nama orang dan detail lainnya, jadi kuharap aku bisa mengandalkan ingatannya di sini.

"Oh ... Maafkan aku," Kata Raphtalia. Dia tidak mengetahuinya. Fohl dan Melty telah melakukan perjalanan yang cukup jauh sebelum bertemu dengan kami. Itu mungkin mengapa mereka mengenalinya dan kami tidak.

Kami terus maju, melewati tanah yang berangsur-angsur semakin kering. Kami hanya berjalan dalam garis lurus.

"Hai. Kurasa aku melihat jalan di sana,” Kataku. Aku melangkah ke jalan yang sudah usang dan melihat ke kiri dan ke kanan. Mungkin ada kota atau desa di kedua arah, tetapi jika memungkinkan, aku ingin pergi ke yang terdekat. Aku mendaftarkan portal di sini, untuk berjaga-jaga. “Jika kita menyusuri jalan ini, kita mungkin menemukan sesuatu. Ayo! Kita akan mulai dengan berbelok ke kanan.” Itulah yang kami lakukan, selama sisa tiga puluh menit pencarian, tetapi kami tidak mencapai kota atau desa sebelum waktu habis. Atmosfernya mulai terasa seperti di Siltvelt. Pegunungan ini mungkin terlihat seperti tempat tinggal para pertapa kuno. Gaya berpakaian mereka seperti orang Cina, walaupun pasti ada pengecualian. Aku melihat Siltvelt secara topografi, silvelt adalah tempat yang cukup campur aduk. Ada hutan dan kemudian tiba-tiba dataran tandus, pegunungan tipis dan sempit, dan kemudian tiba-tiba rimbun ditutupi pepohonan. Bahkan Melromarc terasa lebih menyatu. Kota-kota sumber air panas bergaya Jepang di sana pasti dipengaruhi oleh para pahlawan yang menyebarkan budaya rumah mereka.

"Kita harus kembali dan melihat bagaimana keadaan semua orang," Kataku. Sepertinya tiga puluh menit tidak cukup lama. Aku hanya perlu mendaftarkan portal di sini dan kami bisa kembali dalam sekejap mata. Jadi tidak ada usaha kita yang akan sia-sia. Bahkan bagian terkecil dari informasi baru bisa terbukti vital.

Dengan begitu, kami kembali ke desa.


“Archduke! Ini luar biasa!" Saat kami tiba, Rat ada di sana, menunggu kami, mengangkat mayat monster.

"Apakah kau berbicara tentang balon ular yang hampir punah?" Tanyaku.

"Tidak! Yang lain telah menemukan monster yang sebenarnya sudah punah!” Jawabnya. Seseorang selalu harus mengungguliku. “Ini adalah penemuan abad ini! Itu bisa menulis ulang semua yang kita ketahui tentang monster!”

“Bagus, tentu saja... tetapi apakah penemuan seperti itu berguna ketika dunia dilanda gelombang yang dapat menghancurkan dunia? ” Kataku.

“Kau setidaknya bisa mencoba terdengar bersemangat, Archduke,” Kata Rat dengan cemberut.

“Aku mengerti bagaimana perasaanmu, tetapi tidak ada makhluk di sini yang dapat ditemukan di tempat asalku—di Jepang. Jadi cukup sulit bagiku untuk menjadi lebih bersemangat karena gumpalan aneh lain atau apapun itu, ” Jawabku. Aku menyukai semua makhluk saat pertama kali tiba di sini, tapi setiap kali monster baru menyerang kami sekarang, aku hanya berpikir untuk mengalahkannya—dan mengubahnya menjadi uang, jika memungkinkan. Apa yang dirasakan Rat sekarang mungkin sama dengan orang Jepang yang menemukan dinosaurus hidup. Oke, dinosaurus mungkin sedikit berlebihan—bagaimana dengan dodo? Mereka juga punah, jika ingatanku benar. Tentu saja, di dunia asal Ren, Itsuki, dan Motoyasu, mungkin ada dodo di mana-mana. Seperti itulah rasanya bagiku... tapi aku tersesat dalam pikiran yang tidak berguna lagi. 
<TLN: Dodo adalah seekor burung yang baca selengkapnya... https://id.wikipedia.org/wiki/Dodo>

“Tentu saja aku tertarik untuk mempelajari ras monster baru, tetapi bukankah lebih menakjubkan lagi jika menemukan kembali monster yang semua orang kira telah musnah?” Tanya Rat, masih bersemangat.

"Ya, kau mungkin ada benarnya," Kataku. Menangkap monster yang dianggap telah musnah mungkin lebih mengesankan daripada menemukan benua baru atau makhluk tak dikenal.

"Kakak, kau telah kembali," Kata Fohl, memperhatikan kami dan datang.

"Bubba, apakah kau menemukan sesuatu?" Tanya Keel, mengikuti di belakangnya.

“Kami menemukan jalan dan menyusuri sepanjang jalan itu. Bagaimana dengan kalian?" Tanyaku.

"Kami kembali setelah menemukan sungai," Jawab Fohl.

"Oke. Mungkin ada desa atau kota di sepanjang sungai itu juga,” Kataku. Fohl setuju. "Dan kemudian kau menunjukkan monster yang kau kalahkan kepada Rat?" Fohl mengangguk. Jadi ada monster yang punah di luar sana juga. Keel sudah mulai memainkan mayat salah satu balon ular yang kami bawa pulang. Aku harus memperingatkannya untuk tidak terlalu banyak bermain dengan mayat balon. Tidak adil mengubah mayat monster menjadi mainan—mereka perlu diproses sedikit terlebih dahulu. Kemudian itu baik-baik saja.

“Bagaimana dengan Ren?” Tanyaku. Bukankah dia terlambat? Jika dia tidak kembali ke sini pada waktu yang ditentukan, itu menunjukkan sesuatu telah terjadi. Bahkan saat aku memikirkan hal itu, suar menyala ke arah yang dituju oleh party Ren. Itu tentu saja menunjukkan bahwa mereka sedang mendapat masalah. Aku mendecakkan lidahku kesal dan naik kembali ke Chick.

“Naofumi!” Teriak Melty.

"Sebaiknya kita tidak perlu mempertaruhkan nyawamu, Yang Mulia," Kataku, sedikit sinis. "Tetaplah disini. Jika terjadi sesuatu, Fohl, kau lindungi Melty. ”

"Oke. Hati-hati, kakak, ” Jawab Fohl dengan anggukan, meletakkan tinjunya di depannya.

"Hei, apakah aku diabaikan?" Melty merengek.

“Kita perlu mencari tahu apa yang terjadi, tetapi yang lebih penting, kita perlu memastikan desa tetap aman. Ruft, kau bantu melindunginya dengan spesies Raph, ” Kataku.

“Tentu saja!” Jawab Ruft.

“Raphtalia, S'yne, Raph-chan! Ayo pergi!" Kataku. Dengan Raphtalia dan S'yne di belakangku dan Raph-chan menaiki kepala Chick, kami mulai bergerak. Seharusnya tidak memakan waktu terlalu lama untuk mencapai titik suar tersebut. Aku mulai dengan hati-hati menyiapkan Liberation Aura X.

"Kau memanggil?" Suara Naga Iblis muncul seketika di kepalaku, berasal dari perisai. Dia sangat menyukai perlindungannya—atau bantuan sihir, apapun sebutannya.

“Liberation Aura — huh ?!” Suaraku tertahan saat aku mencoba melantunkan mantra. Aku memiringkan kepalaku.

"Tuan. Naofumi?” Tanya Raphtalia.

"Ini aneh ... Aku tidak bisa meningkatkan sihirnya?” Kataku. Yang berhasil kugunakan hanyalah Liberation Aura biasa. Aku bertanya-tanya apa yang sedang terjadi. Aku merasakan sesuatu yang serupa terjadi ketika aku melepaskan Shooting Star Shield selama pertempuran balon kami. Aku tidak dapat menggunakan sihir, dan tidak dapat menggunakan perisaiku baru-baru ini, dan sementara aku telah melakukan yang terbaik untuk beradaptasi dengan setiap situasi, itu membingungkanku, untuk mengetahui apa yang bisa dan tidak bisa lakukan. Aku akan memikirkan masalah ini nanti.

"Kita harus sampai ke Ren secepat mungkin!" Kataku. Liberation Aura normal seharusnya cukup, dan aku menerapkannya pada Chick untuk meningkatkan kecepatannya. Dia menundukkan kepalanya sambil mengeluarkan teriakan dan bergegas melaju ke depan, membawa kami dengan cepat ke arah masalah apa pun yang dialami Ren dan rombongannya.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Hantu
EDITOR: Isekai-Chan
PROOFREADER: Bajatsu

0 komentar:

Posting Komentar