Sabtu, 11 September 2021

Hyakuren no Haou to Seiyaku no Valkyria Light Novel Bahasa Indonesia Volume 8 Chapter 5

Volume 8
Chapter 5


Gashina adalah wilayah di mana, sekitar satu bulan sebelumnya, Klan Serigala melakukan petempuran sengit melawan pasukan sekutu Klan Panther dan Petir.

Klan Serigala yang menerjunkan 12.000 pasukan melawan 18.000 pasukan gabungan dari Klan Panther dan Petir. Itu adalah pertempuran besar dalam skala yang lebih dari sebelumnya dalam sejarah Yggdrasil, dan itu berakhir dengan pasukan Klan Serigala dikalahkan dan melarikan diri, setelah kalah dalam pertempuran dan Yuuto, panglima tertinggi mereka sedang kencan sama Mitsubishi di Taman Kota.

Meski demikian, untuk paruh pertama pertempuran, Klan Serigala berhasil menang. Serangkaian pertempuran sama beratnya bagi Klan Panther dan Petir , dan kerugian mereka juga signifikan.

Karena itu, mereka memilih mempertahankan pasukan mereka di Benteng Gashina sebagai pangkalan, dan mengistirahatkan pasukan sekaligus memulihkan kesehatan dan moral mereka.

Dan sekarang tujuan itu sepenuhnya tercapai. Semuanya sudah selesai, pemakaman dan upacara terkait untuk yang gugur, perawatan untuk yang terluka, memulangkan mereka yang terluka berat, mengatur kembali formasi dan mengisi ulang persediaan makanan.

Setelah satu bulan, semua persiapan sudah beres, dan yang tersisa hanyalah menunggu perintah untuk melanjutkan invasi mereka.

“Jadi, sesuai dengan rencana awal, kami dari Klan Petir akan menyerang ke arah timur, dan pasukan Klan Panther akan mengambil alih utara. Apakah sudah sesuai?” Pjálfi, asisten Patriark Klan Petir, menunjuk lokasi tertentu dari peta yang digelar di meja di depannya.

Berbeda dengan tubuhnya yang besar dan berotot, pria ini memiliki mata yang tajam untuk detail-detail kecil dan terampil dalam memperhatikan kekhawatiran orang-orang di sekitarnya. Itulah sebabnya dia bertindak menggantikan Patriark Steinþórr dalam menangani komando pasukan dan mengawasi pengelolaan persediaan mereka. Dia adalah tipe pria yang melakukan hal-hal besar dari balik layar.

Kedua Klan telah memutuskan pada hari yang tepat untuk serangan mereka berdasarkan ramalan Sigyn, Penyihir Miðgarðr, yang telah membaca retakan pada kulit kura-kura yang dipanaskan. Ini adalah pertemuan perencanaan terakhir mereka di halaman benteng, mengkonfirmasi untuk terakhir kalinya.

Seperti biasa, Steinþórr berkata, "Aku tidak peduli dengan detailnya," dan membiarkan bawahannya sekali lagi duduk menggantikannya dalam negosiasi.

"Aku tidak keberatan," Patriark Klan Panther, Hveðrungr, berkata singkat, nampak sedikit kesal.

Jelas pria itu sangat ingin menyerang Iárnviðr, tentu saja.

Sebenarnya, pada awalnya dia telah membuat rencana di mana dia adalah yang akan pergi bersama dengan Klan Petir untuk menyerang ke arah timur — dengan kata lain, ke wilayah Klan Serigala menuju Ibukotanya, Iárnviðr.

Namun, dari perspektif Klan Panther keseluruhan, terlalu sedikit manfaat dalam hal itu.

Wilayah Klan Panther terbentang di sebagian besar wilayah Miðgarðr di Utara sampai ke pesisir di bagian barat Afheimr. Bahkan jika Klan Panther menaklukkan tanah air Klan Serigala di bagian barat wilayah Bifröst. Itu akan menjadi wilayah Ekslaf yang terpisah dari wilayah yang mereka kuasai, dan sangat sulit untuk dikelola atau dipertahankan.

Dalam situasi ini, pilihan paling realistis adalah Klan Petir menaklukkan tetangga timur mereka dan memperluas wilayah mereka, lalu Klan Panther menerima sejumlah besar makanan, persediaan, barang berharga dan sejenisnya, sebagai kompensasi atas bantuan dan kerja sama mereka dalam perang. Itu adalah skenario yang paling mungkin terjadi.

Tentu saja, itu akan menjadi hadiah yang sangat besar dalam hal kekayaan. Tetapi di dalam Iárnviðr ada gunungan barang pecah belah yang sangat berharga, serta segunung penemuan dan pengetahuan yang baru diperkenalkan oleh Yuuto, dan masih belum diketahui bahkan oleh Hveðrungr. 

Dibandingkan dengan potensi kekayaan pengetahuan itu, pembayaran upeti tampak seperti sedikit sekali.

Selain mendapatkan semua itu untuk diri mereka sendiri, Klan Petir dengan demikian akan sangat memperluas wilayah, kekuatan, dan populasi mereka, jadi ini sama sekali tidak menyenangkan bagi Hveðrungr.

Sekarang musuh bebuyutannya, Yuuto dibuang ke tempat yang tidak bisa dia jangkau, api di hati Hveðrungr telah mendingin, dan dia tidak lagi merasakan obsesi yang sama terhadap Klan Serigala seperti sebelumnya.

Maka Hveðrungr telah memutuskan untuk memprioritaskan apa yang menguntungkan, dan memilih untuk mengikuti rencana di mana dia menyerang dari utara — ke wilayah Klan Tanduk, yang saat ini berbatasan dengan Klan Panther.

"Namun." Hveðrungr memelototi Pjálfi.

Cahaya tajam di matanya akan menembus seorang prajurit biasa dan membuatnya gemetar, tetapi Pjálfi adalah seorang veteran berpengalaman, seorang prajurit yang dikenal dengan julukan Járnglófi, Sarung Tangan Besi.

Pjálfi bertemu langsung dengan tatapan Hveðrungr dan mengakuinya dengan anggukan. "Saya mengerti. Baik Felicia the Wise Wolf dan master pengrajin Ingrid, mereka harus ditangkap dan dibiarkan hidup, bukan?”

"Tepat. Kau harus menyerahkannya kepadaku tanpa gagal. Itu adalah harga bagi semua bantuan yang kami berikan kepadamu.”

Felicia pernah menjadi adik perempuan tercinta Hveðrungr di kehidupan sebelumnya sebagai Loptr, dan bahkan sekarang, Felicia adalah satu-satunya kerabat darahnya yang masih hidup.

Dia sangat ingin mengambilnya dan mengembalikannya ke sisinya.

Dan kemudian ada pengrajin ahli, Ingrid.

Ketika berhubungan pada pengembangan berbagai senjata dan terobosan baru Klan Serigala. Patriark mereka, Yuuto adalah yang paling dikenal publik untuk semua itu, tetapi Hveðrungr curiga bahwa sebenarnya Ingrid yang membuat segalanya. Posisinya yang tinggi di Klan Serigala mendukung kesimpulan itu juga.

Dengan kata lain, jika Hveðrungr bisa mendapatkannya, dia bisa memiliki teknologi Klan Serigala untuk dirinya sendiri.

Dia adalah harta karun hidup.

Hveðrungr hanya mampu membuat analisis ini karena keakrabannya dengan urusan dalam negeri Klan Serigala. Jika secara kebetulan Klan Petir mengetahui pentingnya Ingrid, mereka pasti tidak akan begitu saja setuju untuk menangkap dan memberika Ingrid padanya.

Ini merupakan era kuno, dimana hanya sedikit informasi tentang cara kerja bagian dalam negara lain yang tersebar. Jadi, sejauh yang dipahami Klan Petir, Ingrid adalah `pandai besi yang berbakat` dan tidak lebih.

“Kami, tentu saja, tidak memiliki keinginan untuk menghadapi Klan Tanduk saat ini,” kata Pjálfi. “Pertempuran terakhir meninggalkan kesan abadi pada kami, Anda tahu. Jadi harga Anda cukup murah bagi kami. ”

Ungkapan Pjálfi 'kesan abadi' mungkin mengacu pada saat Sigrun memimpin pasukan kecil yang mengambil Benteng Gashina kembali dari Klan Petir.

Membiarkan benteng yang mereka rebut, direbut kembali telah mematahkan semangat Klan Petir, dan mereka hampir hancur karena kehilangan moral.

Untungnya, Steinþórr telah mengambil posisi untuk memimpin barisan belakang saat mereka mundur, menjaga korban tetap rendah, tetapi bagi Pjálfi, itu adalah pengalaman yang mengerikan.

Jika Klan Petir mengerahkan semua kekuatan militer mereka untuk menghancurkan Klan Serigala, itu berarti mereka akan melemahkan pertahanan di perbatasan Klan Tanduk.

Jadi, jika Klan Tanduk melintasi perbatasan dan menginjak-injak wilayah Klan Petir, itu akan membuat tragedi benteng terulang kembali. Mendapati tanah mereka diserang akan membuat pasukannya tidak peduli tentang merebut Iárnviðr.

Invasi Hveðrungr ke Klan Tanduk berfungsi untuk menghilangkan rasa khawatir Klan Petir, dan itu adalah proposal yang sempurna bagi mereka.

“Baiklah, kalau begitu,” kata Hveðrungr singkat. "Apakah ada hal lain yang ingin ditanyakan oleh Klan Petir?"

"Tidak, Tuan, tidak ada."

"Baiklah. Lalu aku akan beristirahat sebagai persiapan untuk besok.”

"Ya tuan. Semoga Anda berhasil dalam pertempuran! ”

"Kau juga." Dengan satu anggukan, Hveðrungr berbalik, mantelnya sesaat tertiup angin, dan dia berjalan cepat keluar dari ruangan.

Dengan setiap langkah yang dia ambil, sudut mulut Hveðrungr berubah menjadi seringai yang semakin mengancam. Api balas dendam di dalam dirinya semakin melemah. Tapi belum sepenuhnya hilang.

“Heh... Kudengar bahwa Patriark Klan Tanduk, Linnea telah mendapat banyak perhatian khusus dari Yuuto sebagai adik perempuan tersayangnya. Aku pastinya dapat sedikit memuaskan dendamku dengan menyiksanya sedikit demi sedikit.”

********

Seorang utusan membawa berita tentang dimulainya perang baru kepada Linnea tepat ketika dia mengakhiri istirahat tengah hari dan kembali ke kantornya untuk pekerjaan sorenya.

“Saya... Saya memiliki sesuatu untuk dilaporkan! Pasukan Klan Panther yang ditempatkan di Benteng Gashina telah mulai berbaris ke utara, dan memulai Invasi! Jumlah mereka diperkirakan sekitar sepuluh ribu!”

Linnea adalah Patriark Klan Tanduk, dan bangsanya menguasai tanah subur antara Sungai Körmt dan Örmt.

Dia adalah seorang gadis muda dengan fisik yang lembut, tetapi bahkan Yuuto memberikan pujian dan kepercayaan penuh pada keterampilannya di bidang administrasi dan pemerintahan.

"Jadi mereka akhirnya bergerak," kata Linnea muram. “Apakah itu hanya Klan Panther? Katakan padaku apa yang dilakukan Klan Petir!”

"Ya Bu! Delapan ribu pasukan Klan Petir bergerak ke timur!”

"Delapan ribu..." Linnea meringis pahit, seolah-olah menelan serangga. Dia menghela nafas dan bersandar di kursinya.

Klan Serigala, setelah kekalahan besar mereka di Pertempuran Gashina, bahkan tidak memiliki sepuluh ribu pasukan untuk diturunkan pada saat ini. Mereka tidak dalam kondisi apapun untuk meminjamkan Klan Tanduk prajurit cadangan untuk pertahanan. Dengan kata lain, dia tidak bisa mengharapkan bantuan sekutu di sini.

"Kirim pesan ke semua pasukan yang ditempatkan di dekat perbatasan," perintahnya. “Jangan biarkan mereka menyeberangi Sungai Körmt! Lawan mereka sampai mati di tepi sungai, apapun yang terjadi!”

"Ya Bu!" Utusan itu berbalik lalu keluar dari kantor Linnea dengan berlari.

Linnea telah mewaspadai kemungkinan bahwa tentara musuh yang terkonsentrasi di Gashina mungkin menyerangnya, jadi dia sudah memiliki tiga ribu tentara yang ditempatkan di sepanjang tepi utara Sungai Körmt.

Itu adalah salah satu strategi pertempuran umum. Membentuk barisan di tepi yang menghadap ke sungai, dan memukul mundur musuh dengan panah saat mereka mencoba menyeberang dari sisi lain.

Sementara musuh berusaha untuk menyeberang, mereka akan terhalang oleh arus dan kehilangan pijakan, dan gerakan serta reaksi mereka akan melambat. Itu membuat mereka menjadi target sempurna bagi pemanah.

Dan bagi musuh yang berhasil melewati hujan panah dan sampai ke tepian, mereka akan kalah jumlah dengan pasukan musuh yang menunggu di sana.

Selain itu, Sungai Körmt khususnya, sangat lebar dengan dasar yang cukup dalam, hampir disetiap area yang dilaluinya. Itu adalah pertahanan alami yang lebih efektif daripada benteng tua biasa dalam menghentikan pergerakan musuh.

Dengan pasukan musuh normal, Klan Tanduk seharusnya bisa mengusir mereka di sungai dengan mudah.

Namun...

Setelah Linnea yakin langkah kaki utusan itu tidak terdengar lagi, dia membiarkan dirinya menghela napas panjang dan pahit. “Aku memberi perintah dengan cukup mudah, tetapi ini tidak terlihat bagus...”

Pasukan musuh setidaknya tiga kali lebih banyak dari miliknya sendiri. Dan untuk memperburuk keadaan, kekuatan besar itu semuanya adalah kavaleri bersenjata, setiap prajurit yang terampil dalam pertempuran dan memanah dari atas kuda. Mereka adalah pasukan tentara elit.

Perbatasan barat juga perlu dipertahankan dengan pasukan pertahanan minimum yang diperlukan. Mengumpulkan setiap orang yang mampu untuk bertarung masih membatasi Klan Tanduk hingga tiga ribu paling banyak.

Itu hampir tidak cukup untuk menahan musuh.

"Untuk saat ini, aku hanya perlu mengirimkan permintaan bantuan kepada Klan Anjing Gunung dan Klan Gandum... bahkan jika tidak dapat mengharapkan balasan yang baik."

Sekitar waktu Festival Tahun Baru, Yuuto telah mengatur agar Klan-klan itu bertukar Sumpah dengannya juga, membuat mereka menjadi klan saudaranya juga.

Dia sudah mengirimi mereka pesan berkali-kali hingga sekarang, meminta mereka mengirim bantuannya jika Klan Panther atau Petir menyerang, tetapi dia belum menerima jawaban pasti dari salah satu dari mereka.

Mereka adalah Klan yang lebih lemah daripada miliknya dalam hal ukuran dan kekuatan, jadi Sumpah yang dibuat di antara mereka menempatkan Linnea dan klannya sebagai 'Kakak yang lebih tua.'

Menurut kebiasaan suci Sumpah Ikatan, adik memiliki kewajiban untuk mendengarkan permintaan atau tuntutan yang lebih tua, tetapi ketika sampai pada Sumpah antara Patriark seluruh klan, pragmatisme masuk ke dalamnya.

Bagaimanapun juga, seseorang harus mempertimbangkan kewajibannya untuk melindungi "anak-anak" dari klan mereka sendiri. Mereka hampir tidak akan mempertimbangkan untuk melibatkan orang-orang mereka ke dalam perang yang mereka yakini akan kalah.

Rasmus, mantan wakil Patriark dan penasihat senior saat ini, pernah menyarankan kepadanya bahwa sekaranglah saatnya untuk mengambil alih aliansi Klan Serigala, karena mereka kehilangan pengaruh mereka. Namun, ini adalah situasi Klan Tanduk saat ini.

“Sekarang, apa yang harus aku lakukan?” Linnea merenung.

Kembalinya Yuuto secara tiba-tiba ke tanah airnya dilangit adalah karena sihir Sigyn, dia sudah tahu cukup banyak dari laporan Klan Serigala.

Untuk waktu yang singkat, informasi menjadi tidak jelas dan membingungkan, sehingga ada laporan tentang Yuuto yang tewas dalam pertempuran di Gashina. Linnea melompat kegirangan ketika dia mengetahui kebenaran tentang kelangsungan hidupnya.

Di sisi lain, sebagai Patriark klan, Linnea tidak yakin tentang cara terbaik untuk menafsirkan informasi baru ini dan menanganinya. Sejujurnya itu cukup membuat frustrasi.

Kematian seorang penguasa hebat selalu menciptakan ketidakpastian dan ketidakstabilan, sebuah celah di mana mudah bagi negara-negara tetangga untuk memasukkan diri mereka sendiri. Dan itu adalah cerita yang terlalu umum dalam sejarah bahwa kematian seorang penguasa mungkin dirahasiakan untuk sementara waktu, sampai penguasa berikutnya mendapat dukungan dan otoritas yang kuat.

Memikirkan situasi ini secara normal, sepertinya ini adalah satu lagi contoh penipuan semacam itu.

Penjelasan bahwa dia datang dari negeri di Langit, dan bahwa dia hidup di sana tetapi gagal untuk kembali, mungkin tidak lebih dari upaya untuk menunjukkan kekuatannya kepada negara lain.

Laporan bahwa upacara pemanggilan di Iárnviðr malam sebelumnya berakhir dengan kegagalan hanya menambah bahan bakar untuk kecurigaan tersebut.

"Tapi aku masih percaya padamu," bisiknya. "Aku percaya padamu, Kakak."

Orang seperti dia, yang secara praktis adalah dewa perang yang terlahir kembali, tidak mungkin mati begitu saja!

Linnea masih ingat saat di Gimlé ketika Yuuto menceritakan kisahnya tentang datang ke Yggdrasil dari dunia lain.

Dan dia masih percaya bahwa Yuuto adalah tipe pria yang tidak akan pernah meninggalkan keluarganya ketika mereka jatuh ke dalam bahaya.

Bulan purnama berikutnya dalam dua puluh hari.

Dia bisa bertahan selama itu, entah bagaimana.

Dia akan bertahan.

Dengan tekad baru di hatinya, Linnea kembali ke mejanya.

Dia akan melakukan apa yang dia bisa, dan dia akan melakukan segala upaya.

********

Pada waktu yang sama ketika Linnea menerima laporannya, informasi yang sama sampai ke Jörgen.

“Pak, saya punya berita tidak menyenangkan untuk dilaporkan,” kata Kristina, melambaikan selembar kertas di tangannya. “Pasukan Klan Petir dan Panther yang berada di Benteng Gashina sudah mulai bergerak.”

Dia mengulurkan kertas itu kepada Jörgen. Isinya catatan rinci tentang gerakan kedua tentara dan jumlah tentara mereka.

“Aku ingin mereka tetap diam sebentar lagi,  jujur,” gerutu Jörgen.

Upaya terakhir mereka untuk memanggil Yuuto telah gagal, bagaimanapun juga, dan tidak ada rencana pasti untuk menjamin keberhasilan yang berikutnya. Seperti kata pepatah, `Kemalangan tidak pernah datang sendiri.`

Tentu saja, dia tahu musuh tidak akan menunggu karena situasi mereka.

Ia kembali menatap Kristina. “Apakah informasi yang sama telah sampai ke Skáviðr di Gimlé?”

"Ya, tentu saja," jawabnya.

Gubernur Gimlé, Olof, telah memilih untuk memimpin barisan belakang saat Pertempuran Gashina. Dia telah melakukan tugas itu dengan sangat baik, dan telah gugur sebagai prajurit yang terhormat.

Setelah berkonsultasi dengan Yuuto, orang yang dipilih untuk menggantikannya di posisi itu adalah Skáviðr, asisten Wakil Patriark Klan Serigala.

Skáviðr sebelumnya ditempatkan di Myrkviðr, kota bertembok di tepi barat wilayah Klan Tanduk. Namun, jika musuh dapat menguasai Gimlé, Ibukota Klan Serigala Iárnviðr akan berada dalam jangkauan musuh.

Skáviðr dipilih karena reputasinya sebagai ahli dalam pertempuran defensif.

Kristina mengerutkan alisnya. “Tetap saja, bahkan dengan Kakak Ska yang bertanggung jawab, aku bertanya-tanya apakah mereka benar-benar mampu menahan pergerakan musuh?”

Ketika Klan Serigala dipimpin oleh Patriark sebelumnya, Fárbauti, Skáviðr telah menangkis banyak upaya invasi oleh Klan Cakar.

Sebagai putri dari Patriark Klan Cakar, Kristina tahu betul kemampuan Skáviðr.

Meski begitu, siapa pun harus mengakui bahwa kali ini, mereka sangat dirugikan.

Hanya ada sekitar empat ribu tentara yang ditempatkan di Gimlé, dan paling banyak tidak lebih dari dua ribu yang dapat dikirim sebagai bala bantuan.

Enam ribu prajurit.

Saat ini, itu adalah batas dari apa yang bisa dimobilisasi oleh Klan Serigala.

Tapi musuh mereka adalah pasukan Klan Petir, yang dipimpin oleh Steinþórr yang kuatnya tidak manusiawi. Ini menjadi konflik yang tidak mudah bahkan jika jumlah pasukannya sama.

Bahkan tidak bisa mengumpulkan jumlah pasukan yang sama akan membuat ini sangat sulit.

“Itulah tepatnya mengapa aku telah mengirim permintaan kepada ayahmu untuk mengirimi kami beberapa prajurit, sialan tiga kali sekarang,” kata Jörgen. "Dan dia entah bagaimana berhasil lolos dari permintaanku."

Dia melotot tajam pada Kristina, tapi itu tidak cukup untuk menakuti orang seperti Kris. Dia menatap matanya dan dengan tenang mengangkat bahunya.

“Yah, aku seharusnya tidak berpikir dia akan berkomitmen pada apa pun dalam situasi ini. Dia bukan tipe orang yang bergabung dalam pertempuran di pihak yang akan kalah.”

"Itu cara yang cukup blak-blakan untuk mengatakannya."

“Tanggung jawabku adalah mengumpulkan dan mengatur informasi. Jika kau lebih suka mendengar dongeng yang menghibur, silakan hubungi orang lain.”

“Gadis yang tidak menyenangkan. Kau benar-benar mirip ayah kandungmu.” Jörgen mengucapkan kata-kata itu dengan ekspresi kesal di wajahnya, tetapi dalam arti tertentu juga dimaksudkan sebagai pujian.

Dalam krisis seperti ini, ada beberapa hasil yang lebih mengerikan daripada mempercayai dan mengandalkan bala bantuan, hanya saja itu tidak muncul.

Penilaian yang blak-blakan ini jauh lebih membantu daripada tanggapan yang mempermainkan hubungan dengan Klan Cakar dan mencoba membujuknya dengan jaminan palsu.

“Kalau begitu biar aku mengajukan pertanyaan yang berbeda,” kata Jörgen. "Jika Ayah kembali, akankah Klan Cakar bergabung dengan kita?"

“Ya, tanpa diragukan lagi.” Kristina mengangguk mantap.

Jörgen memutuskan bahwa dia harus puas dengan itu.

Mempertimbangkan keadaan ini, itu adalah peningkatan hanya dengan mengetahui bahwa mereka akan memberikan bantuan mereka jika Yuuto kembali. Dan ini mungkin berkat fakta bahwa Patriark Klan Cakar Botvid menerima informasi yang akurat dari Kristina.

Setelah kekalahan besar di Gashina, kemampuan Klan Serigala untuk menyatukan dan memperkuat wilayah yang lebih besar, sayangnya, menurun tajam.

Klan Ash, Anjing Gunung, dan Gandum, yang semuanya baru-baru ini menjadi sekutu tambahan bagi Klan Serigala, semuanya masih bersantai di halaman belakang mereka dalam konflik ini.

Dan tidak seperti Klan Cakar, tidak pasti apakah mereka akan mengubah keputusan mereka bahkan jika Yuuto kembali.

Secara teknis, Yuuto tidak pernah kalah dalam pertempuran, tetapi dalam keadaan seperti ini, tidak aneh bagi klan lain untuk melihat kekalahan sebelumnya sebagai yang terjadi di bawah komando Yuuto, terlepas dari kebenaran akan ketidakhadirannya.

Tentu saja, satu kali kekalahan ini tidak akan cukup untuk menghancurkan reputasi Yuuto sepenuhnya, tapi cukup untuk berasumsi bahwa dia tidak akan lagi memproyeksikan karisma dewa seperti sebelumnya.

Jadi kemungkinan besar klan-klan itu tidak akan bergerak untuk membantu Klan Serigala kecuali momentumnya berubah, dengan kemenangan Klan Serigala dipastikan.

Saat ini satu-satunya yang akan menjadi sekutu yang setia adalah Linnea yang sungguh-sungguh dan tulus beserta Klan Tanduknya. Tapi mereka berurusan dengan pasukan Klan Panther, dan sepertinya sama putus asanya menunggu bala bantuan dari Klan Serigala.

Ini adalah situasi yang benar-benar mengerikan, bahkan tanpa harapan. Dan lagi...

“Ha ha ha, kalau begitu ayah kandungmu benar-benar orang yang pintar,” jawab Jörgen sambil tertawa lebar. "Itu benar, jika Ayah kembali, Klan Serigala tidak bisa kalah!"

Anehnya, Jörgen merasakan kepastian jauh di lubuk hati. Bahwa entah bagaimana, Yuuto akan menemukan cara untuk memperbaikinya.

Dia adalah orang yang telah menemukan cara untuk mengolah logam ilahi ‘Besi’. Dia yang telah mengubah matahari menjadi hitam sebagai pertanda, yang telah membuat batu jatuh dari langit ke musuh-musuhnya. Dia yang telah melepaskan amukan banjir yang menghancurkan.

Dia adalah pembuat keajaiban, dan dia pasti akan menghasilkan lebih banyak keajaiban.

"Jika kita bertahan sampai bulan purnama berikutnya, kita akan menang." Bibir Jörgen melengkung membentuk seringai penuh percaya diri. “Aku memiliki seluruh harapan pada pengantin pilihan Ayah. Dia akan menemukan cara untuk membantu kita, aku yakin itu.”

********

Tiga hari setelah memulai pergerakan mereka, pasukan Klan Petir dilanda hujan badai yang ganas.

Yggdrasil telah mengenal jas hujan yang dibuat dari jerami, tetapi iklim disini sedemikian rupa sehingga rata-rata curah hujan tidak terlalu besar, dan karenanya tidak lazim bagi pasukan tentara untuk membawa jas hujan.

Oleh karena itu, ketika hujan lebat melanda pasukan yang sedang bergerak, mereka untuk sementara berhenti dan berlindung di bawah pohon atau batu, atau mengambil alih tempat tinggal penduduk lokal jika ada di dekatnya, dan menunggu badai reda. Mereka juga akan menggunakan terpal besar yang terbuat dari kain yang dilapisi minyak.

Layaknya keberuntungan, terdapat desa pertanian di dekat mereka, jadi Klan Petir telah mengusir penduduk dan menduduki rumah-rumah mereka.

Ini adalah tindakan yang kejam dan jahat, tetapi juga tindakan yang benar-benar normal dan umum untuk era ini.

Di dalam rumah kepala desa, Pjálfi mencoba menjelaskan situasi saat ini kepada Patriark Steinþórr.

“Menurut laporan dari pengintai kami, Klan Serigala memiliki sekitar enam ribu pasukan, semuanya telah dipastikan,” Pjálfi melaporkan. 

“Saat ini mereka berbaris di tepi timur Sungai livágar, menunggu kita. Dari bendera mereka menunjukkan bahwa komandannya adalah Ajudan Wakil Patriark, Skáviðr. Tidak ada sosok yang menyerupai Patriark Suoh Yuuto.”

Patriark otak otot Pjálfi selalu lebih memilih tidak menanggapi laporan, “Siapa yang peduli dengan detailnya.” Itulah mengapa memadatkan dan melaporkan informasi penting kepadanya adalah peran Pjálfi.

Setelah Pjálfi selesai, Steinþórr mengejek, tampak benar-benar bosan. “Hmph, jadi dia tidak ada di sana. Jadi dia benar-benar telah dikalahkan di Gashina, kalau begitu?”

“Kami masih belum mendengar ada pemakaman untuknya yang diadakan di Iárnviðr, tapi kemungkinannya seperti itu,” jawab Pjálfi.

Itu adalah strategi umum sepanjang sejarah untuk mencoba menyembunyikan kematian seorang penguasa yang kuat dan berpengaruh. Di sisi lain, sangat jarang upaya seperti itu meraih kesuksesan.

Orang-orang akan bergosip, dan kata-kata akan menyebar.

Ada pedagang yang mengunjungi istana di Iárnviðr untuk urusan bisnis, dan pelayan yang bekerja disana. Sedikit suap di sana-sini sudah cukup untuk mengetahui fakta bahwa tidak seorang pun di Iárnviðr telah melihat Yuuto dalam sebulan terakhir.

Beberapa orang juga mengatakan bahwa Suoh Yuuto datang dari surga, dan bahwa mereka mengadakan upacara untuk berdoa bagi kedatangannya lagi. Itu benar-benar menggelikan mendengar seseorang dipuja sejauh ini.

Itu mungkin bagian dari propaganda yang ditujukan bagi orang-orang di dalam maupun di luar Klan Serigala, dimaksudkan untuk meyakinkan bahwa Suoh Yuuto masih hidup dan sehat di suatu tempat, dan untuk memberi Klan waktu ekstra secara politis.

Sejujurnya, itu adalah alasan yang buruk untuk sebuah cerita.

Tapi apa pun kebenarannya, Klan Serigala tidak memiliki Suoh Yuuto, dan dengan hanya enam ribu pasukan, mereka tidak lagi menjadi ancaman.

“Cih. Kedengarannya pertempuran ini akan sangat membosankan,” Steinþórr mengeluh.

“Aku akan menganggap ini sebagai masalah yang patut dirayakan, secara pribadi.”

“Yah, mereka memang memiliki si Serigala kurus yang memerintah mereka. Aku berharap setidaknya dia bisa mengasah gigiku, bahkan hanya sedikit... tapi dengan hujan ini, menurutmu kita masih akan terjebak di sini sampai besok?”

“Mungkin, ya. Sayangnya, mereka berada di bawah belas kasih surga. ”

“Aaaughh, aku merasa seperti akan mati kebosanan!” Steinþórr mengerang.

Setelah menghabiskan lebih dari setengah hari terkurung di rumah sempit ini, Steinþórr tampaknya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dirinya sendiri.

Kebetulan, ini adalah bangunan terbesar, dan desa pertanian kecil ini hanya memiliki populasi beberapa lusin orang. Tidak akan pernah bisa menampung delapan ribu pasukan.

Jadi satu-satunya yang diizinkan untuk tinggal di gedung adalah yang berstatus tinggi, dan sebagian besar tentara berkemah di daerah sekitar desa. Bahkan bangunan yang sempit ini merupakan kemewahan yang luar biasa.

“Hei, Pjálfi,” Steinþórr menambahkan. “Jika kau sudah selesai dengan laporannya, bantu aku melawan kebosanan ini. Mari kita sedikit adu panco.”

“Jangan konyol. Sama sekali tidak mungkin aku bisa menang melawanmu. ”

"Jangan khawatir; tentu saja aku tidak akan serius melawanmu. Bagaimana kalau aku hanya menggunakan jari kelingking, dan kau dapat menggunakan kedua tanganmu?” Steinþórr turun ke lantai dan berdiri dengan satu tangan di sikunya, menggoyangkan kelingkingnya.

Jika ada orang lain yang melakukan ini, itu pasti akan dianggap sebagai penghinaan yang disengaja.

Pjálfi menghela nafas, tidak bisa menyembunyikan bahasa tubuhnya yang lelah. “Cobalah dengan orang lain, jika kau mau. Aku tidak ingin terluka tepat sebelum pertempuran besar. ”

"Aaah, kau tidak menyenangkan."

“Aku tidak peduli...”

Bwooo! Bwooo! Bwooo! Tiba-tiba terdengar suara terompet yang menggelegar.

"Heh, sepertinya semuanya menjadi baik!" Steinþórr menyeringai.

"Ini sama sekali tidak 'baik'!" jálfi segera memarahi patriarknya.

Memang, ini tidak baik sama sekali.

Bukankah pasukan Klan Serigala seharusnya berada di tepi timur sungai?! jálfi berpikir dengan panik.

Desa ini berjarak dua hari perjalanan dari Sungai livágar, dan sedang terjadi badai besar. Sama sekali tidak mungkin untuk mempertimbangkan bahwa musuh mungkin menyerang mereka. Mereka benar-benar terkejut.

"Ha! Jangan khawatir tentang detailnya! ” Steinþórr mengambil palu besinya yang terpercaya, menendang (dan memecahkan) pintu depan rumah dengan bunyi Bam! dan melompat keluar.

Langit benar-benar kelabu, dan hujan turun dengan cepat dalam jumlah besar, tetes-tetes yang membuat sulit untuk melihat apa pun.

Deru angin dan hujan memadamkan suara lainnya.

Meski begitu, indra penciuman Steinþórr yang seperti binatang mampu menangkap jejak aroma pertempuran di dekatnya.

“...Diarah sana!” dia berteriak.

Dia berlari tanpa henti sampai dia mencapai pinggiran desa, di mana dia bisa mendengar cipratan air orang berlarian dan jeritan tentara yang kebingungan dan melarikan diri.

Tampaknya para pejuang telah jatuh ke dalam keadaan panik total.

Itu bukan reaksi yang sama sekali tidak terpikirkan. Mereka telah berkemah di sini dalam cuaca dingin, meringkuk berdekatan untuk mendapatkan kehangatan, lalu mereka tiba-tiba diserang dalam keadaan rentan.

"Pasukan penunggang kuda ?!" Steinþórr melihat sekelompok tentara menunggang kuda mengejar pejuang Klan Petirnya, dan mendecakkan lidahnya karena kesal. "Cih, itu benar, Klan Serigala juga memiliki beberapa dari itu."

Jadi begitulah permainan mereka: Dengan jelas menempatkan formasi mereka di tepi timur livágar, itu telah menarik perhatian musuh. Karena jarak, itu telah membuat Klan Petir menurunkan kewaspadaan mereka. Itu membuat Klan Serigala mengirimkan pasukan kecil kavaleri yang sangat lincah untuk melakukan serangan mendadak.

Steinþórr melihat satu petarung secara khusus: Seorang gadis dengan tubuh ramping yang terlihat tidak pada tempatnya di medan pertempuran. “Orang-orang ini cukup bagus. Yang berambut perak memimpin mereka... Kurasa namanya Sigrn atau semacamnya.”

Cengkeramannya pada palu perangnya semakin erat.

Sangat jarang bagi pria ini untuk mengingat nama musuhnya. Steinþórr hanya tertarik pada orang yang sangat kuat. Mereka yang gagal menarik minatnya tidak akan pernah membuatnya mengingat bahkan nama mereka.

Paling tidak, gadis yang dia lihat sekarang, memutar tombaknya ke sana kemari, adalah salah satu orang terpilih yang tetap ada dalam ingatannya.

Begitu Sigrún melakukan kontak mata dengan Steinþórr, dia berbalik untuk memanggil anak buahnya dengan suara yang terdengar sejelas lonceng bahkan di antara semua keributan. "Ah! Steinþórr! Cih, sudah waktunya untuk pergi, kalau begitu. Mundur!"

“Kau pikir aku akan membiarkanmu pergi begitu saja?!” Steinþórr berlari, dan dengan kekuatan kakinya yang tidak manusiawi, dia menutup jarak di antara mereka, mengarahkan ayunan palunya tepat ke atas wajah Sigrún.

Serangan itu mengandung kekuatan suci murni dari rune Steinþórr, Mjǫlnir, sang Penghancur, membuatnya mustahil untuk ditangkis.

Namun-

“Apa?!” Steinþórr mengeluarkan suara terkejut saat serangan tombak musuh juga tiba-tiba muncul dari bawah, seolah-olah mengincar palunya; serangannya akhirnya melenceng dari sasaran.

Palunya mengayun sia-sia melewati udara hampa.

Sigrún menyerang di celah kecil itu, menurunkan bilah tombaknya.

“Gaah!” Steinþórr buru-buru melompat mundur.

Begitu jarak terbuka di antara mereka berdua, Sigrún membalikkan kudanya, dan dalam waktu singkat, dia menghilang ke dalam hujan.

"Aku tidak percaya aku membiarkan dia pergi," gerutu Steinþórr. “Aku pasti kehilangan ketajamanku. Tetap saja, teknik yang dia gunakan... itu adalah teknik milik serigala kurus. Heh heh, sepertinya dia juga sudah jauh lebih baik.”

Penunggang lain juga benar-benar menghilang pada titik ini.

Mereka telah menyebabkan korban ke pihaknya tanpa menderita satupun luka dari pihak mereka sendiri.

Musuh atau bukan, Steinþórr bisa menghargai seberapa baik mereka mengatur serangan mendadak dan mundur.

“Aku cukup kecewa karena Suoh-Yuuto tidak ada lagi, tapi mungkin aku masih bisa bersenang-senang.” Steinþórr menjilat bibirnya dan mencibir, tampak seperti harimau lapar yang baru saja melihat mangsanya.

Sungai Körmt panjang dan lebar, dan menyuburkan tanah dari wilayah Bifröst sampai ke barat hingga Álfheimr dan Vanaheimr.

Air diperlukan untuk kelangsungan hidup manusia, dan untuk kelangsungan hidup tanaman. Jadi bagi penduduk Yggdrasil barat, sungai besar ini berperan begitu besar sehingga seperti sumber kehidupan itu sendiri. Banyak yang menyebut Sungai Körmt sebagai ”Ibu Körmt” atau ”Ibu Hebat”.

Hveðrungr saat ini adalah patriark Klan Panther, pengembara dari tanah Miðgarðr di utara Pegunungan Himinbjörg, tetapi awalnya dia adalah seorang pria Bifröst, lahir dan besar di Iárnviðr.

Dia telah memutuskan untuk melepaskan ikatannya dengan tanah airnya, namun dihadapkan dengan pemandangan sungai yang mengalir di depannya, dia tidak dapat menyangkal perasaan nostalgia yang muncul dalam dirinya.

“Hmph, bertingkah sentimental seperti seorang gadis. Aku muak dengan diriku sendiri.” Hveðrungr dengan getir meludahkan ejekan dirinya, dan mengarahkan pikirannya ke tempat lain.

Dia bukan penyair; sekarang dia adalah seorang jenderal yang bangga di sini untuk memimpin legiun tentara. Dia harus bersikap dingin dan tidak memihak untuk ini.

“Tetap saja, aku yakin mereka tidak akan membiarkan kita menyeberang tanpa alasan.” Menatap bendera Klan Tanduk yang terpasang di seberang tepi sungai yang jauh, Hveðrungr merenungkan pilihannya.

Setelah pertama kali memutuskan bahwa dia akan menyerang Klan Tanduk, dia telah menghabiskan setengah bulan untuk meneliti geografi daerah ini. Menurut informasi yang diperoleh dari penduduk setempat, daerah ini adalah tempat sungai yang relatif lebih dangkal dan lebih mudah untuk diseberangi.

Secara alami, Klan Tanduk juga tahu itu, itulah mengapa mereka menempatkan formasi besar di tepi seberang sini.

Jika dia bergerak ke arah mereka dengan ceroboh, dia pasti akan bertemu dengan badai panah.

“Hujan sudah reda,” renung Hveðrungr. "Namun untuk saat ini, mari kita lihat dan tunggu beberapa hari lagi."

Hujan sudah reda sekarang, tetapi hujan terus turun sampai pagi itu, jadi permukaan sungai seharusnya lebih tinggi. Tidak ada gunanya mencoba menyeberang sekarang, ketika itu akan jauh lebih sulit.

Strategi pertempuran dasar Klan Panther yang nomaden adalah tabrak lari, mundur setelah setiap serangan, sehingga mereka tidak akan menerima serangan balik dari musuh mereka. Ketika hal-hal tampak berbahaya, mereka segera melarikan diri.

Bagi budaya-budaya yang tinggal dan mempertahankan pemukiman permanen, ini mungkin dianggap pengecut. Tetapi jika seseorang mempertimbangkan bagaimana perang pada dasarnya adalah perjuangan hidup dan mati, taktik apa pun yang hanya mengorbankan nyawa musuh adalah sangat logis. Seseorang seharusnya tidak bertarung dalam pertempuran yang sembrono.

“Mm?” Hveðrungr melihat seorang pria lajang berdiri di tepi sungai yang berlawanan, menarik busur.

Untuk menghindari serangan panah, Klan Panther telah menempatkan diri mereka sekitar seratus meter dari tepi sungai dekat.

Mempertimbangkan lebar sungai itu sendiri, itu berarti setidaknya dua ratus meter ke tepi sungai yang berlawanan ...

Sebuah panah melesat dengan sempurna ke tanah di kakinya.

"Ah! Oho...” Hveðrungr terengah-engah, sesuatu yang langka baginya.

Pria itu memiliki kemampuan busur yang luar biasa untuk menembak sejauh ini. Akurasinya juga sangat tinggi.

Jika Hveðrungr tidak melompat mundur pada menit terakhir, panah itu akan menembusnya.

"Dengarkan aku!" pria itu berteriak. “Aku Haugspori, putra kebanggaan patriark Nona Linnea, dan asisten komandan kedua Klan Tanduk! Kata-kata ini sepertinya terbuang sia-sia di telinga kalian para iblis biadab dari Klan Panther, tapi aku akan memberitahumu bahwa tanah ini telah dipercayakan kepada kami dari Klan Tanduk oleh Divine Empress, dan kami telah lama menjaganya. Kami tidak akan membiarkan kalian menginjakkan kaki disini! Jika kalian bersikeras, maka bersiaplah untuk berpesta dengan hujan panah yang telah kami siapkan! ”

Suara menggelegar pria itu terbawa ke telinga Hveðrungr bahkan di kejauhan. Rupanya suaranya sekuat lengan busurnya.

Begitu dia selesai berbicara, prajurit Klan Tanduk lainnya pecah menjadi paduan suara teriakan perang.

Pidatonya berfungsi untuk memotivasi sekutunya sebelum pertempuran, mengatakannya dengan keras dan jelas membuat pembenaran mereka untuk berperang. Pidato pra-pertempuran seperti itu tidak biasa.

“Yah, itu dimainkan dengan cukup cerdas.” Bibir Hveðrungr melengkung membentuk seringai.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, pidato seperti itu tidak biasa, tetapi menembakkan panah dari jarak yang sangat jauh untuk secara nyata mencetak poin melawannya seperti ini sangat mengesankan.

Pria itu mungkin adalah ahli busur terhebat klan mereka, jadi tidak perlu berpikir bahwa petarung lain bisa meniru prestasinya.

Namun, itu masih menanam benih ketakutan di jajaran pasukan Klan Panther, ketakutan bahwa mungkin Klan Tanduk bisa menembaki mereka bahkan dari jarak yang sangat jauh.

"Aku tidak punya pilihan selain memberinya jawaban yang bagus." Hveðrungr menyiapkan busurnya sendiri, dan melangkah maju.

Sampai saat ini, dia akan memberikan peran ini kepada pemanah terhebat Klan Panther, Váli, tetapi sayangnya Váli telah dibunuh oleh Klan Serigala selama Pertempuran Gashina. Itu sedikit mengganggu, tapi Hveðrungr harus melakukannya sendiri.

“ᚹᛁᛜᛞ.” Saat dia selesai menarik busur kepercayaannya, dia mengucapkan kata kekuatan yang menyatukan energi sihir di dalam dirinya.

Rune Hveðrungr adalah Alþiófr, Jester of a Thousand Illusions, dan itu memungkinkan dia untuk mencuri semua teknik. Mencuri keterampilan busur adalah permainan anak-anak baginya.

Namun, itu tidak berarti dia memiliki kekuatan fisik mentah yang diperlukan untuk menembakkan panah yang sejauh itu.

Tentu saja, jika dia gagal menembak sejauh itu, itu akan menunjukkan bahwa dia lebih lemah dari lawannya, dan pasukannya akan kehilangan moral.

Jadi dia menggunakan kekuatan sihir galdr.

Tiba-tiba, embusan angin kencang bertiup dari belakang Hverungr. Dia melepaskan panahnya dengan waktu yang sangat tepat, dan panah tersebut mengendarai angin yang ia ciptakan.

Anak panah itu dengan lembut namun cepat melintasi sungai, dan jatuh tepat ke tengah dada Haugspori, seolah-olah ditarik lurus ke sasarannya.

Tentu saja, pria itu dengan mudah menghempaskan panah ke samping, tetapi yang penting adalah bahwa ini cukup bagi Klan Panther untuk menyelamatkan muka.

Hveðrungr mengatur agar suaranya dapat terbawa oleh angin yang dipanggilnya, kepada musuh-musuhnya.

“Aku adalah patriark Klan Panther, penguasa padang rumput yang luas, Hveðrungr! Kalian berhasil menggonggong cukup keras untuk orang lemah yang kami mainkan dengan mudah tahun lalu! Teman-teman berharga kalian, Klan Serigala, tidak akan membantu kalian kali ini! Silakan melarikan diri sekarang, jika masih menghargai hidup kalian!

Suaranya bergema jauh lebih keras dan lebih kuat di telinga mereka daripada anak buahnya sendiri di dekatnya.

Inilah awal mula pembukaan tirai pada Pertempuran Sungai Körmt.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Afrodit
EDITOR: Isekai-Chan 

0 komentar:

Posting Komentar