Kamis, 30 April 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 3 Chapter 3. Gadis Muda dan Wanita yang Menjadi Musuh Alaminya

Volume 3
Chapter 3. Gadis Muda dan Wanita yang Menjadi Musuh Alaminya


Untuk sementara, Kenneth telah menjadi mitra percakapan utama Latina. Bukan Dale, yang selalu sangat dicintainya, atau Rita, yang berjenis kelamin sama dengannya, tetapi Kenneth.

Dia tentu saja tidak menganggap Dale tidak bisa diandalkan. Dia sangat sadar bahwa dia adalah walinya dan dia bertanggung jawab atas tindakannya.

Dale adalah seseorang yang istimewa dan sangat berharga bagi Latina, dan itulah sebabnya dia sangat takut jika Dale membencinya. Dia khawatir dia membuatnya kesal jika menyebabkan masalah. Dan sebagai hasilnya, dia menjadi egois atau membebaninya dengan masalah-masalahnya, yang tidak ingin dia lakukan.

Akhir-akhir ini, Dale memberinya lebih banyak perhatian dan kasih sayang untuk seorang anak seusianya, jadi dia tidak bisa menanggapinya seperti dulu. Dia tidak lagi berhati-hati untuk memastikan dia tidak terlihat sebagai seorang anak-anak. Sebagai bukti, sekarang dia sedikit melonggarkan kewaspadaannya di sekitar orang lain, dia menganggap setiap kesalahan sebagai hal yang berharga dan membuat orang dewasa di sekitarnya tersenyum. Kebiasaan lama memang sulit dihilangkan.

Rita selalu berurusan dengan pelanggan dan dokumen di konter Dancing Ocelot. Latina pada dasarnya adalah gadis yang sangat serius, jadi dia pikir itu tidak akan mengganggu Rita saat dia bekerja.

Sejak Latina pertama kali datang ke Ocelot, dia menghabiskan banyak waktu dengan Kenneth di dapur. Alasan terbesar untuk itu adalah karena dia memiliki minat dalam memasak dan dia bisa belajar sambil membantunya. Karena Kenneth adalah "guru" andal yang toleran dan pandai mengajari orang lain secara alami, wajar juga kalau Latina bergantung pada dia.

Namun, saat ini, Kenneth sangat bingung. Latina ada di depannya, tampak sedih dan menatap ke bawah.

Dia tahu bahwa gadis kecil ini memiliki sejumlah besar rahasia yang tersembunyi di lubuk hatinya. Namun meski begitu, dia tidak pernah membayangkan bahwa salah satu rahasia itu akan membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

Itu dimulai saat dia berbicara tentang ibunya.

Ketika Kenneth mendengarkan Latina berbicara tentang wanita itu, yang dia tidak pernah sebutkan sebelumnya, dia menghela nafas, bermain-main dengan kentang yang sudah dikupas setengah di tangannya.

Seluruh masalah dimulai saat Helmine tinggal di sini, di Dancing Ocelot.

Dale mengirim kabar tentang kembalinya ke Duke Eldstedt segera setelah kembali ke Kreuz, dan seperti yang dikatakan Helmine, ia menerima pemberitahuan tentang operasi yang akan datang untuk menaklukkan demon. Balasan itu juga mencatat bahwa kunjungannya ke ibukota untuk memberikan laporan resmi tentang kepulangannya dapat menunggu sampai tiba saatnya untuk pekerjaan itu.

Aroma ‘api’ tampaknya melayang-layang disekitar negara-negara tetangga kecil, sehingga sebagai perdana menteri Laband, duke itu sangat sibuk.

Masalah-masalah seperti itu berada di luar yurisdiksi seseorang seperti Dale, yang berspesialisasi dalam berurusan dengan demon dan demon lord.

Sebuah pesan pribadi dari temannya Gregor, yang menyatakan bahwa dia sibuk dalam misi menjaga ayah dan saudara-saudaranya, dimasukkan bersama dengan surat dari sang duke.

Rupanya, memang benar bahwa Helmine memiliki urusan di Kreuz, ketika dia berkeliling ke seluruh kota bertemu dengan teman-teman lamanya. Karena dia adalah wanita yang mencolok, jarang berada di Ocelot, dia adalah target yang jelas untuk gosip.

Dia tidak punya niat untuk menyelidiki gerakan Helmine, tetapi Latina akhirnya mendengar tentang mereka. Dan seperti biasa, itu membuatnya dalam suasana hati yang buruk.

Kali ini, semua orang menyadari apa yang sedang terjadi, tetapi Latina tidak pandai menyembunyikan perasaannya. Dia selalu bersikap ramah terhadap orang lain sampai saat ini dan akan menyambut mereka dengan senyum, sehingga mereka tidak pernah berpikir dia akan bertindak seperti ini. Tapi mungkin perubahan suasana hati yang sering ini juga merupakan ciri khasnya.

Latina memperlihatkan senyumnya yang biasa, tetapi ketidaksenangan yang tertulis di wajahnya adalah, sederhananya, karena dia tidak pandai berurusan dengan Helmine. Reaksinya yang terlalu jelas membuat fakta ini diketahui tidak hanya Helmine sendiri, tetapi juga bagi pelanggan di toko.

Jika kita bisa simpulkan, hari ketika Dale dan Latina kembali, jumlah pelanggan Dancing Ocelot agak sedikit, tetapi sehari setelah itu, toko itu jauh lebih ramai daripada biasanya. Berita tentang kembalinya pelayan kecil yang imut di toko ini menyebar dari salah satu pengunjung tetap, penjaga gerbang dari distrik selatan, ke yang lain melalui semacam jaringan informasi. Para pelanggan tetap itu membuat rencana. Mereka memutuskan untuk membiarkan si Putri Peri Platinum, idola semua orang, beristirahat pada hari dia kembali dari perjalanannya. Karena alasan itu, mereka menekan keinginan mereka untuk melihatnya dan menahan diri untuk tidak berkunjung pada hari itu. Lagipula, jika gadis muda yang serius melihat bahwa toko itu sibuk, dia akan mulai membantu daripada mengurus dirinya sendiri. Dan dalam hal ini, lebih baik untuk menghindari situasi seperti itu sejak awal.

Tetapi akibatnya, toko itu benar-benar penuh pada hari berikutnya. Bahkan tidak ada kursi yang cukup untuk para pelanggan, jadi tong-tong anggur dibawa ke etalase untuk dijadikan meja sementara, tempat pelanggan berdiri dan minum. Melihat wajah orang tua yang mengintimidasi semuanya berubah menjadi senyum ketika mereka dengan penuh kasih menyaksikan gadis muda itu berlari dengan gembira saat bekerja, Dale dan Kenneth menghela nafas, menyadari bahwa mungkin bukan sekadar rumor bahwa para pelanggan tetap dari Dancing Ocelot memulai mendirikan organisasi para petualang Kreuz, sebuah klub penggemar Latina.

Helmine juga ada di sana, dan Latina tampak tidak senang, tetapi wanita itu menganggapnya lucu. Tidak ada orang lain yang bisa ikut campur di antara mereka berdua, dan Dale hanya dapat melihatnya saja.

Diperlakukan seperti anak kecil oleh Helmine membuat Latina sangat kesal. Dia tidak pernah menyukai tubuh kecilnya, jadi dia sangat sensitif terhadap kata-kata seperti "kecil." Ketika Dale atau Kenneth mengatakan dia kecil, dia tidak terlihat terlalu senang karena dia merasa itu keluar dari kasih sayang terhadapnya. Tapi sepertinya bukan sembarang orang yang memiliki izin untuk mengatakan hal-hal seperti itu.

Helmine adalah lawan yang buruk baginya.

Sambil melihat Latina membersihkan meja, Helmine meletakkan dagu di tangannya dan, hanya tersenyum dengan matanya, berkata, "Kau benar-benar seorang wanita kecil yang manis."

"Latina sibuk bekerja sekarang," dia dengan tegas menjawab, sadar akan bagaimana dia melihatnya dan merasakan bahwa Helmine memanggilnya "kecil."

Karena Latina pendek, ia perlu meregangkan lengannya dan berjinjit untuk membersihkan sudut-sudut meja. Melihat pekerjaannya begitu keras sudah cukup untuk membuat seseorang yang bukan orang bodoh seperti Dale tersenyum konyol.

"Ada banyak hal yang hanya bisa kau lakukan ketika masih anak-anak, jadi kau tidak perlu terburu-buru untuk tumbuh dewasa," jawab Helmine dengan tenang, yang sudah menjadi orang dewasa. Dia tahu bahwa Latina melihatnya sebagai musuh, tetapi dia hanya menertawakannya sebagai tindakan seorang anak.

Latina menggembungkan pipinya untuk menanggapi tawa Helmine. Kebiasaan itu sendiri adalah kebiasaan kekanak-kanakan, tetapi hal-hal seperti itu biasanya bukan tindakan yang ia sadari sejak awal.

Latina memiliki perasaan rendah diri tentang menjadi seorang anak. Dia tidak bisa berhenti memikirkan kata-kata Helmine yang tidak menyenangkan ketika wanita itu berdiri di posisi yang lebih tinggi sebagai orang dewasa.

"Latina akan segera tumbuh," jawab Latina, lalu berbalik dan bergegas ke dapur. Helmine adalah pelanggan, jadi dia tidak bisa mengikuti gadis muda kesana, menjadikannya zona aman.

Ketika Latina memasuki dapur, bahunya terangkat dan dia marah, tetapi begitu dia mencapai tempat biasanya dan duduk, dia mengempis seperti balon.

Latina tampaknya memikirkan sesuatu dengan keras ketika dia menatap ke bawah.

Kenneth meletakkan seember penuh sayuran dengan bunyi gedebuk dan duduk di sebelahnya. Dia mulai bekerja diam-diam tanpa bertanya apa-apa padanya; dia hanya menunggu di sisinya sampai dia siap untuk berbicara.

"Kenneth ..." bisiknya pelan setelah beberapa saat.

"Apa itu?" jawabnya, masih belum menghentikan tangannya. Kenneth telah memahaminya dengan sangat baik selama beberapa tahun terakhir, jadi dia tahu bahwa lebih mudah baginya untuk berbicara jika dia bersikap acuh tak acuh.

"Akankah Latina menjadi lebih besar ketika dia dewasa ...?"

"Kau mungkin lebih kecil dari temanmu, tetapi kau sudah lebih besar dari saat kau pertama kali ke sini, kan? kau benar-benar tumbuh. "

"Benar..."

Meski begitu, ekspresi Latina tidak cerah. Dia mendekatkan tangannya ke dadanya dan mendesah dalam-dalam.

"Latina mungkin masih akan kecil, bahkan ketika dia menjadi dewasa ... Rag mengatakan Latina sangat mirip dengan Mov."

"Mov?"
"Ya ... Mov itu kecil, jadi Latina juga kemungkinan tetap kecil ..."

Karena belum pernah mendengar kata itu sebelumnya, Kenneth mengulangi pertanyaannya, menebak artinya.

"Siapa itu Mov, Latina?"
"Orang tua perempuan Latina ... ibunya."

Seperti yang dia pikirkan, itu benar-benar nama seseorang: nama ibunya.

Kenneth menyadari betapa tidak biasa bagi Latina untuk membicarakan ibunya. Namun terlepas dari topik yang mengejutkan dan tiba-tiba, dia terus terampil menangani pisaunya, tidak membiarkan keterkejutannya terlihat.

"Orang macam apa ibumu?" Tanya Kenneth, mengambil kesempatan ini.

“Mov itu kecil. Rambut dan warna tanduk Latina berasal dari Rag, tetapi bentuk wajah dan tanduknya menyerupai Mov,” jawab Latina, lalu menghela napas lagi. “Mov adalah orang dewasa, tapi dia kecil. Pelanggan juga mengatakan bahwa lebih besar lebih baik. Apakah Dale juga menyukai yang besar ...?” gumamnya.

"Hmm ...?"

Kenneth memperhatikan ada yang tidak beres. Dia merasakan perbedaan antara apa yang Latina katakan dan apa yang dia pikirkan. Dia berhenti mengupas kentang dan memandang Latina. Dia melihat ke bawah dan tampak tertekan ... dan kedua tangannya di dadanya.

"Latina ...?"
"Apa?"
"Apa maksudmu ketika kau mengatakan ibumu kecil ...?"
"Dadanya ..."
<EDN : Latina :v tenang aja kita semua gak peduli sama ukuran kok, yg penting kelembutan dan kekenyalannya. hehe>

Hal pertama yang dia pelajari tentang ibu Latina ... adalah dia punya payudara kecil.

Itu terlalu konyol, dan bahkan Kenneth tidak bisa bersikap acuh tak acuh lagi. Tidak bisakah dia setidaknya berbicara dengan Rita jika menyangkut hal-hal seperti ini?

"Bagaimana kalau berbicara dengan Rita ....?"

Kenneth mengatakannya secara refleks, tetapi karena suatu alasan Latina menjadi pucat.

"Rita tidak besar."

Ya, benar bahwa istrinya lebih langsing. Tapi bukan berarti dia tidak memilikinya sama sekali. Tentu saja bukan itu masalahnya.

"Kau tidak bisa bertanya pada seseorang yang tidak besar tentang itu. Latina bertanya kepada Mov mengapa miliknya kecil dulu, dan pipi Latina hampir terlepas karena dicubit.”

Rupanya Latina menanyakan langsung kepada ibunya dan dimarahi sebagai hasilnya. Pasti sangat menakutkan, karena dia sekarang memegang kedua tangannya di pipinya yang bergetar.

"Begitu..."

Sekarang setelah dia menyebutkannya, Helmine memiliki sosok yang agak feminin dalam hal itu. Ini mungkin merupakan masalah di luar bidang pemahamannya.

"Bagaimana kalau ... minum susu?"
"Apakah Latina akan menjadi lebih besar?"
"Yah, itu hanya mitos ...," katanya menghibur.

Benar saja, Kenneth tidak memiliki pengetahuan luas tentang payudara besar. Dia tidak bisa menawarkan bantuan apa pun di luar mitos seperti itu. Dan haruskah dia berbagi informasi ini dengan Dale? Wajah seperti apa yang akan dibuat lelaki itu ketika Kenneth memulai topik pembicaraan ini? Dan siapa idiot yang mengajari Latina bahwa "lebih besar lebih baik"?

Sambil terus mengupas kentang, Kenneth mencari jawaban untuk pertanyaan yang tidak bisa dijawab.





Sekolah yang dihadiri Latina dan anak-anak Kreuz lainnya di kuil Asfar adalah fasilitas yang dimaksudkan untuk mengajari mereka hal-hal yang diperlukan saja. Akibatnya, studi mereka tidak sulit, dan pendidikan mereka hanya berlangsung untuk waktu yang singkat. Standarnya adalah mengajarkan membaca, menulis, dan berhitung. Tambahkan gambaran umum tentang sejarah dan geografi Laband dan negara-negara tetangga, dan kurikulumnya lengkap.

Bergantung pada keluarga masing-masing, anak-anak kadang-kadang juga merupakan sumber tenaga kerja yang penting. Ada beberapa keluarga yang tidak senang mereka pergi ke sekolah begitu lama. Karena itu, setelah lulus dari sekolah dasar, tidak diharuskan untuk melanjutkan ke sekolah lanjutan, yang merupakan opsi untuk keluarga yang mampu atau bagi mereka yang ingin terus belajar.

Para siswa sekolah dasar meninggalkan rumah pada pagi hari dan kembali tepat setelah tengah hari, sehingga tidak menyita terlalu banyak waktu setiap hari. Banyak anak akan menunggu sampai mereka tiba di rumah untuk makan siang, tetapi Latina akan selalu makan dan mengobrol bersama teman-temannya di sekolah.

Karena Latina belajar memasak, dia membuat makan siangnya sendiri. Dia memoles keterampilannya hari demi hari di bawah bimbingan Kenneth di Dancing Ocelot, tetapi sulit untuk menemukan waktu untuk membiarkannya memasak dari awal hingga selesai di dapur yang sibuk. Maka, begitu dia selesai membantu menyiapkan makanan untuk pagi hari, Latina meminjam sudut dapur untuk membuat makan siangnya sendiri sebagai latihan mandiri.

Karena dia membuatnya sendiri, dia tertarik pada apa yang dipikirkan orang lain, oleh karena itu, Latina akhirnya memamerkan makan siangnya kepada teman-temannya, Chloe dan Sylvia. Ketika Rudy menyadari hal ini, ia menyeret teman-teman masa kecilnya, Anthony dan Marcel, dan sangat bersikeras bahwa mereka harus makan siang bersama dengan para gadis. Karena semua orang kecuali Latina merasa sulit untuk mengatakan apa-apa, hanya bertukar tatapan dengan campuran menggoda dan kasihan, Rudy memperoleh kesempatan untuk sesekali mencicipi masakan rumahan Latina.

Ini terjadi pada hari yang biasa.

"Ngomong-ngomong, mengapa Rudy memiliki tanduk Latina?"

Pertanyaan Latina yang tiba-tiba membuat Rudolph Schmidt mengeluarkan makanan dari mulutnya.

"Rudy, itu menjijikkan ..."

Bahkan tidak meluangkan waktu untuk mengkhawatirkan keheranan Latina, dia memandang ke teman-temannya yang lain. Orang yang paling dia curigai adalah Chloe, yang saat ini tampak terkejut. Kedua adalah Sylvia, yang tampaknya menganggap ini lucu. Anthony juga tampak terkejut, tetapi dia tidak pernah mengkhianati Rudy pada saat-saat seperti ini, dan selain itu, dia memercayai teman lamanya. Di wajahnya ada senyum lebar, tapi, yah, itu normal baginya.

"Ap, ap, ap ..." Rudy mengucapkan kata-kata yang tidak bisa dimengerti, wajahnya berubah menjadi merah yang tidak akan kalah dari rambut di kepalanya.

"Hmm? Mengapa?" Latina dengan polos menatap lurus ke arah Rudy. Dia tampaknya tidak terlalu khawatir dengan betapa terguncangnya dia.

"Mengapa...? kau hanya salah lihat, Latina ... "kata Rudy, secara refleks menggenggam kalungnya.

"Hmm? Tapi itu tanduk Latina. Dia bisa tahu hanya dengan melihatnya.” kata Latina, memiringkan kepalanya.

Rudy menduga bahwa pecahan hitam yang menjuntai dari kalung di lehernya akan terlihat seperti batu yang sudah dipoles dengan baik. Itulah yang dipikirkan semua orang, jadi dia meremehkan teman-temannya, yang tahu fakta di baliknya, dan berpikir mereka tidak akan tahu apa itu. Tapi Latina sudah melihatnya. Dari semua orang, dia adalah orang terakhir yang tidak boleh mengetahuinya, dan itu benar-benar membuatnya terguncang.

"Kau tahu itu hanya dengan melihatnya, Latina?" Sylvia bertanya, karena penasaran.
"Ya."

Melihat ekspresi Latina, jelas bahwa dia tidak tahu mengapa semua orang merasa ini sangat aneh.

"Semua orang tidak tahu?"

“Itu terlihat seperti batu. Itu lebih hitam dan lebih mengkilap dari tanduk binatang. "

“Hmm ... Um, Latina bisa melihat semacam keberadaan mana. Tidak bisakah kalian semua melihat itu? ”
"Aku tidak mengerti maksudmu."

Latina memiringkan kepalanya dan memikirkan apa yang dikatakan Sylvia dan Chloe, dan setelah beberapa saat, dia mendongak dan berkata, "Sekarang setelah kau menyebutkannya ... Um, Dale mengatakan kepada Latina bahwa apa yang dia lihat mungkin sedikit berbeda dari semua orang. "

Itulah kesimpulan Dale ketika Latina dapat dengan mudah membedakan individu di desa Beastman. Demon memiliki kemampuan yang lebih besar daripada ras lain, jadi mungkin dia bisa melihat sesuatu yang tidak bisa dilihat manusia.

"Itu luar biasa."
"Benarkah? Lagi pula, mengapa kau memilikinya? "

Rudy berdoa agar diskusi terus mengalir dan melupakan masalah kalungnya, tetapi doa itu tidak terpenuhi, tatapannya melesat ke kanan dan ke kiri saat dia mencari jalan keluar.

"Itu ... kau tahu ..."
"Tahu apa?"

Saat Latina memiringkan kepalanya dengan manis, Rudy menelan ludah.

"Karena itu tidak biasa ..." jawabnya.

Teman-temannya semua menatap tajam padanya.

Benar. Dia tahu bahwa tanggapannya juga tidak baik. Dia sangat sadar, jadi dia hanya ingin mereka membiarkannya.

Namun, gadis kecil yang imut di hadapan mereka jauh melebihi harapan mereka.
Dengan senyum penuh dan ekspresi gembira, dia berkata, “Begitu. Itu tidak biasa, ya? "

Dia menerima itu ...?

Masing-masing dari mereka membisikkan itu dalam pikiran mereka.
Gadis muda itu pandai, tetapi dia sedikit aneh dalam beberapa hal.

"Chloe, kau juga punya, kan?"
"Ya. Tandukmu cantik, Latina. "
“Itu membuat Latina bahagia karena suatu alasan. Terima kasih, Chloe. "

Dengan senyum malu-malu, Latina menerima terlalu mudah bahwa itulah satu-satunya alasan Rudy memiliki tanduknya.

Anthony dan Marcel sama-sama memukul salah satu bahu Rudy pada saat yang sama seolah-olah mengatakan, "Tolong, biarkan saja begitu."

Diskusi makan siang kemudian beralih ke "musuh alami" Latina belakangan ini. Dia tidak bisa mengeluh tentang dia kepada walinya, tetapi dia bisa dengan mudah melakukannya di sekitar teman-temannya.

“Dia selalu memberi tahu Latina 'Kau sangat kecil' dan 'Ini karena kau kecil'! Dia mengerikan! " Latina menggerutu dengan pipi yang menggembung, pemandangan yang sudah biasa dilihat Chloe dan Sylvia. "Latina masih dalam pelatihan, tetapi dia bekerja keras. Kenneth bahkan memuji keahliannya. Dia tidak bisa terus-terusan menjadi anak kecil! "

Latina adalah pekerja yang jauh lebih andal daripada beberapa orang dewasa yang tidak memiliki keterampilan. Selain bekerja di Ocelot, dia juga mengurusi pekerjaan rumah Dale selain miliknya sendiri. Dan melihat dari makan siang buatannya, tampak jelas bahwa keterampilan memasaknya juga berkembang dengan pesat.

Latina jauh lebih mandiri daripada anak seusianya. Dia juga jauh lebih sombong daripada yang kau kira. Dia tidak tahan dihakimi sebagai "anak kecil."

"Latina ingin cepat-cepat menjadi dewasa ..." katanya, tampak tertekan saat dia menatap ke bawah. Dia banyak melakukan itu sejak Helmine muncul. "Jika Latina adalah orang dewasa, dia tidak akan tertinggal di belakang ... Dia pasti akan dapat membantu Dale lebih banyak, dan juga ... Dale akan memahami Latina jauh lebih baik ..."

Latina dalam suasana hati yang buruk dan tertekan karena walinya. Dia juga begitu terburu-buru bersaing dengan wanita dewasa dan dia frustrasi karena dia masih kecil.

Tidak menyadari bahwa perasaan suram yang berputar-putar dihatinya sendiri adalah jenis yang sama dengan yang dimiliki Latina, Rudy akhirnya membuka mulutnya tanpa berpikir dan berteriak, "Yah, kau memang kecil, Latina!"

"Latina tumbuh dengan baik!"

"Lihat, kau masih menyebut dirimu sebagai ‘Latina’, itu seperti bayi!" Itu memang kebiasaan yang imut, tetapi akhirnya Rudy mengumbar kata-kata yang berlawanan dengan apa yang dia rasakan.

Satu kata dari Rudy menimbulkan kerusakan besar.

"Hah...? Apa...? Seperti bayi...?"

Agak mengejutkan, Latina tenggelam dalam pikirannya sendiri.
Rita, dan Nona Clarissa ... Nenek agak berbeda, jadi ...

Masih pusing, dia ingat wanita dewasa yang dia kenal. Kemudian dia melihat-lihat wajah teman-temannya.

"Wah ..."

Sungguh mengejutkan! Meskipun Rudy mengatakannya, dia mungkin benar!
Akhirnya, gadis kecil menggemaskan yang telah berteman dengannya muncul di benaknya.

"Latina sama dengan Maya ?!"

Maya masih balita.
Meskipun itu berasal dari Rudy, dia benar!

Dengan keterkejutan ini yang tertulis dengan jelas di wajahnya, Latina semakin sedih, patah hati, seperti kekuatan terkuras dari tubuhnya.





Ini terjadi malam hari pada hari penemuan mengejutkan itu.

Dale sendirian di konter Dancing Ocelot, menyeruput segelas alkohol. Latina masih anak-anak, jadi pekerjaannya berakhir sebelum shift malam. Ketika sudah selarut ini, dia sudah tertidur. Jumlah pelanggan di toko juga menyusut jauh. Karena tidak ada lampu jalan di seluruh kota, tidak ada yang benar-benar pergi larut malam.

Ketika hiruk-pikuk toko sudah tenang, suara es yang berderak di gelasnya bisa terdengar jelas.

Dale mendongak sebentar ketika wanita dengan bahu ramping memasuki Dancing Ocelot, dan mengembalikan pandangannya ke gelas di tangannya.

"Apakah kau bertemu pacar lamamu lagi?"
"Ya ampun, apakah kau cemburu?"

"Tentu saja tidak. Aku hanya merasa kasihan pada pria itu, " Dale menghela nafas, dan Helmine tertawa lalu duduk di sebelahnya.

Dia benar-benar tidak berubah sama sekali sejak pertama kali bertemu dengannya. Dia mungkin menyangkal hal itu sendiri, tetapi setiap kali dia seperti ini, dia tidak dapat menemukan perbedaan sedikitpun. Rupanya, itu juga berlaku untuk orang-orang yang sudah lama mengenalnya, seperti Kenneth.

"Kau harus meraup keuntungan dari seseorang yang sudah mapan dan stabil ..."
“Jadi kau bisa mengatakan hal seperti itu sekarang. kau sudah semakin tua. "
"Aku sudah cukup tua, jika dari sudut pandang manusia."

"Mungkin begitu," kata Helmine sambil terkikik dan tersenyum ketika Dale meneguk minuman lagi dari gelasnya, tampak agak terkejut. Dia tidak berniat minum sampai mabuk, tetapi dia juga tidak bisa menghadapi si rubah betina ini.

Helmine memanggil Rita untuk membawakannya minuman keras juga. Dia melihat jari-jari rampingnya berkibar di sudut pandangannya.

"Jangan terlalu cepat menerapkan akal sehatmu kepada kami."
"Apakah itu ceramah?"

"Itu saran." Helmine terus berbicara ketika dia memutar gelas di tangannya, membuat denting es terus-menerus. “Itu tidak mungkin. Mungkin terdengar bijak untuk berbicara tentang menghabiskan seluruh hidupmu dengan perasaan hanya untuk satu orang seperti kalian para manusia, tetapi itu tidak realistis. "

Melihatnya dari samping, ketika bulu matanya yang panjang membayangi wajahnya, seperti menatap ke dalam jurang, yang tidak akan kau harapkan dari penampilan mudanya.

“Pikirkan saja itu. Bahkan ketika dua orang dari ras yang sama, tidak jarang ada jarak beberapa ratus tahun. Jika pasanganmu mati lebih dulu, dapatkah kau terus memikirkan mereka selama sisa hidupmu? Itu terlalu kejam ... Itu sebabnya kami dari ras dengan masa hidup yang panjang tidak memilih pasangan khusus. Semakin dalam kau mencintai seseorang, semakin sulit berpisah dengan mereka.”

Dale diam-diam mendengarkan kata-kata Helmine sambil menatap gelasnya. Dia memikirkan senyum anaknya yang berharga. Suatu hari, dia akan mati, meninggalkannya. Apa yang bisa dia lakukan untuknya sampai saat itu tiba?

"Tetap saja, kau benar-benar tidak punya hati, kan ...? Berapa banyak kelemahan pria yang telah kau mangsa? "

"Ya ampun, jangan seperti itu. Kalian semua terlalu cepat menua, selalu meninggalkanku.”

"Aku memberitahumu, itu bukan alasan untuk selalu mengincar pria yang masih bocah."

“Kebetulan saja seperti itu. Dan aku suka berpikir bahwa aku memiliki mata yang baik untuk pria. "

Kata-kata Helmine tidak sepenuhnya melenceng, karena banyak dari pria yang dia jerat di jarinya di masa lalu terkenal karena tidak ada duanya. Mereka semua memegang kenangan pahit, ketika mereka masih muda dan tidak berpengalaman, dari wanita bernama Helmine.

"Dan aku cukup setia, kataku. Aku tidak pernah menduakan siapa pun. "

"Akan lebih mudah jika kau adalah tipe wanita seperti itu ... Maka aku bisa membencimu."

"Benarkah?" kata Helmine, terkikik sekali lagi.

Dale mungkin tidak pandai berurusan dengannya, tetapi dia tidak bisa membuat dirinya membenci atau memandang rendah Helmine. Pria-pria lain itu juga merasakan hal yang sama tentangnya.

“Tidak seperti pria, wanita hidup dengan menanggung risiko, kau tahu? Jika ada kesempatan, aku ingin bertemu dengan seorang pria yang tidak akan keberatan membuat anak denganku. "

"Sangat blak-blakan ..."
"Itu karena kau sudah dewasa ... dan seorang ayah."

Ketika dia mengatakan itu, dia berkata dengan nada seperti seseorang yang berbicara dengan adik laki-laki mereka dan wajahnya memiliki ketenangan seseorang yang lebih tua.

"Mengapa menurutmu orang-orang sepertiku disebut half-elf?"

Itu normal bagi mereka yang lahir dengan karakteristik dari dua ras disebut campuran, tetapi hanya mereka yang lahir dari manusia dan elf yang disebut "half". Tidak tahu alasannya, Dale menggelengkan kepalanya.

“Selain manusia, elf juga bisa memiliki anak campuran dengan malaikat. Tetapi nilai kedua ras itu terlalu berbeda, sehingga mereka tidak pernah bergaul satu sama lain. "

Malaikat bahkan berumur lebih pendek dari manusia. Mereka terjebak di desa mereka sendiri dan hidup sesuai dengan siklus mereka sendiri. Jumlah mereka juga sangat sedikit. Daerah tempat mereka tinggal juga tidak tumpang tindih dengan wilayah elf, jadi campuran malaikat-elf hampir tidak ada.

" 'Half' Itu adalah kuncinya. half-elf hanya hidup setengah dari lama elf berdarah murni. Tapi itu masih sangat panjang dibandingkan dengan manusia ... Jadi kita dibiarkan terasing. Apa kau mengerti?"

Dale diam-diam menggelengkan kepalanya, jadi Helmine melanjutkan, seperti seorang guru yang menegur muridnya.

“Elf berbeda dari demon. Butuh waktu bagi mereka untuk mencapai kedewasaan. Terlalu lama, dibandingkan dengan manusia. Orang tua manusia tidak dapat membesarkan anak half-elf. Dan..."

Bayangan gelap jatuh di wajah Helmine. Ada nada pahit bercampur dalam suaranya.

"Anak half-elf dari orang tua elf akan menua dan mati sebelum orang tua mereka."



"Apakah ini ada hubungannya dengan daftar kekasihmu ...?"

"Itu benar. Aku tidak membutuhkan apa pun kecuali anak manusia atau half-elf. Jika aku bertemu dengan orang lain selain manusia, maka ada kemungkinan melahirkan anak dari ras lain, kan? "

Dia menutupi ekspresi pahitnya dengan tindakan nakalnya saat dia dengan mudah mengucapkan kalimat itu.

"Jika aku dengan seorang pria dari ras lain, ada kemungkinan aku bisa hamil dengan seorang elf. Dalam hal ini, aku tidak akan bisa membesarkan anak itu. Aku tidak akan hidup cukup lama ... Yah, setidaknya, kemungkinannya rendah. " Ras dengan rentang hidup yang panjang memiliki angka kelahiran rendah.

Dale merefleksikan dirinya sendiri, bagaimana dia dulu menganggapnya hanya "bermain-main." Dia menghapus kenangan masa mudanya dengan isi gelasnya.

"Kenapa kita tiba-tiba membicarakan ini ...?"

"Siapa yang tahu? Aku juga penasaran ... "kata Helmine, terkikik sekali lagi dan menyembunyikan ekspresi pahit yang baru saja dia tunjukkan. Dia mungkin akan pergi ke suatu tempat yang masih belum bisa dijangkau olehnya. “Kami ras berumur panjang memiliki masalah kami sendiri, dan alasan kami sendiri. Jangan lupa bahwa bahkan alasan manusiawimu dapat menyakiti kami. kau adalah orang tuanya, bukan? "

Dia jelas tahu siapa yang dimaksudnya. Dale mengakui kemampuan pengamatannya, Helmine sudah menyadarinya.

"Suatu hari, setelah aku mati, apakah kau akan menolong Latina ...?"

"Aku tidak mau," jawab Helmine blak-blakan. Dia memandang Dale, senyum lembut muncul saat matanya menyipit. "Jika dia berharga bagimu, maka kau harus hidup selama yang kau bisa, oke?"

Es di gelas yang sekarang kosong mengeluarkan dentingan bernada tinggi.




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar