Senin, 27 Mei 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 5 - Penasihat Pertempuran

Chapter 5 - Penasihat Pertempuran


"Fehhhh!"

"Ap. . . Apa apaan itu? Kau bohong tentang menjadi Pahlawan Perisai, kan?!”

Suara terkesiap Rishia masih bergema di seluruh halaman kastil. Keel menatap marah pada Raphtalia dan aku. Kemudian Rishia berlari berlari seolah-olah dia kelinci yang terkejut.

Mereka tentu saja terdorong untuk bertindak pada saat yang paling aneh.

"Jangan biarkan mereka melarikan hidup-hidup!" Aku berteriak.

"Mengapa kamu mengatakan itu?"

"Aku tahu itu!"

"Keel! Tenanglah! Aku tahu bahwa Tuan Naofumi mungkin terlihat sedikit kasar, tapi percayalah. Ada alasan untuk semua ini!"

"Apa alasannya?"

Hm? Sepertinya aku menyebabkan lebih banyak kebingungan daripada yang diperlukan.

"Baik!"

Filo berubah menjadi bentuk filolialnya dan mengejar Rishia.
Keel tertegun. Betul. Dia belum pernah melihat Filo berubah sebelumnya.

"Itu tadi lelucon! Filo! Bawa dia kembali dengan normal! Jangan cakar dia!"

"Atau mematuknya! Rishia tidak akan selamat dari seranganmu!"

Aduh. Aku harus mengendalikan diriku dengan lebih baik. Aku hampir membuat Rishia terbunuh.

Filo melilitkan sayapnya ke Rishia dan menariknya ke arahku.

Tapi Rishia menggeliat dengan liar.

"Tolong lepaskan aku! Aku akan kembali ke desaku! Aku akan kembali ke ibu dan ayahku! Tuan Itsukiiiiii!"

"Itu hanya lelucon."

"Tentang mengubahku menjadi budakmu?"

"Tidak, bagian itu sungguhan."

"Tapi kenapa?"

“Bagaimana kau menjadi lebih kuat? kau menaikkan level dengan mengalahkan monster, bukan? Para pahlawan memiliki kemampuan khusus yang disebut maturation adjustment yang dapat membuat perkembanganmu lebih efisien. Itulah salah satu alasan mengapa Raphtalia begitu kuat."

“B. . . Benarkah? Raphtalia, apa kau benar-benar sekuat itu?”

"Baiklah."

Raphtalia dengan cepat beringsut, kemudian berdiri di belakang Keel.

Dia bergerak sangat cepat sehingga Keel tidak punya kesempatan untuk bereaksi. Pada saat dia melihat dia bergerak, dia sudah di belakangnya.

"Wow!"

"Satu-satunya karakter yang bisa dibantu oleh perisaiku untuk tumbuh lebih cepat adalah budak dan monster."

Selain skill maturation adjustment, aku juga memiliki skill yang disebut ability adjustment [penyesuaian kemampuan]. Itu akan membantu mereka menguasai ability baru dengan lebih cepat.

Jika aku bisa membuat mereka berdua menerima persyaratan, maka mereka akan naik level jauh lebih cepat daripada yang seharusnya.

“Apakah kau ingin melakukannya atau tidak, itu terserah padamu. Tetapi jika kau tidak menjadi budak, kau tidak akan naik level secepat itu."

"Tapi ..."

"Pikirkan tentang itu. Apa yang perlu kau lakukan untuk menjadi lebih kuat? Bersikaplah rakus tentang hal itu. Pikirkan tentang apa yang dapat kau lakukan untuk mendapatkan apa yang kau inginkan. Aku hanya menawarkan pilihan padamu."

"..."

Baik Rishia dan Keel jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam. Itu adalah hidup mereka, jadi mereka perlu mengambil keputusan untuk diri mereka sendiri.

Tapi aku bisa memberi mereka sedikit dorongan.

"Yah, Rishia sudah ada di level 68. Jika kau sudah naik level sebanyak itu, maka itu mungkin tidak akan efektif untukmu. Tetap saja, itu akan membuatmu lebih kuat dibandingkan jika kau tidak menjadi budak."

Itu adalah jenis skill yang semakin awal digunakan, semakin bagus hasilnya.
Seperti bola salju mengembang seiring waktu.

Itu benar-benar seperti game.

Karakter yang memiliki level tinggi di awal mati atau mengkhianatimu. Atau mereka pada dasarnya tidak pernah naik level lebih tinggi.

Itu menggambarkan L'Arc dengan cukup baik. Tapi tidak — aku tidak bisa membiarkan diriku jatuh ke dalam perangkap itu. Ini bukan game.

"Atau kita bisa mereset levelmu. Tetapi gelombang berikutnya akan segera datang dan aku ingin kau cukup kuat untuk bertarung disana. Jadi jika kita akan melakukan reset, kita mungkin harus menunggu sampai setelah gelombang.”

Kami semua berada dilevel 70-an, jadi jika kami ingin mereset levelnya dan terus naik level sejak saat itu, jarak antara kami hanya akan semakin buruk.

"Oh. . . Baiklah."

"Tapi jika kau menjadi budakku maka jangan lari! Maksudku itu tidak seperti aku akan membuatmu terikat atau ... Hei, apakah kau mendengarkan ?!"

Saat aku mulai berbicara tentang budak, Rishia menggerakkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, mencari cara untuk melarikan diri. Dia membuatku gila.

"Apakah kau mendengarkan? Aku bilang kau tidak akan dipaksa melakukan apa pun yang tidak ingin kau lakukan!"

"Fehhh!"

“Rishia, tolong dengarkan aku. Aku memberi tahumu cara untuk menjadi lebih kuat. Apa yang ingin kau lakukan?"

Matanya berkeliaran kemana-mana, tapi dia memikirkan tawaran itu.

Cukup adil. Tidak banyak orang yang kukenal akan menjadi sukarelawan untuk perbudakan.
Yah kecuali Raphtalia.

“Aku secara teknis akan memegang kendali. Tetapi aku berjanji bahwa aku tidak akan memaksamu melakukan apa pun yang bertentangan dengan keinginanmu."

“Dia benar-benar orang yang baik. Meskipun dia bisa sedikit egois dari waktu ke waktu, dia tidak akan pernah menyakitimu. Kau dapat mempercayaiku."

"Raphtalia ..."

"Tuan, kau tidak pernah mengikatku atau memaksaku !"

Raphtalia dan Filo sama-sama mendukungku, tetapi bagi Rishia dan Keel, itu mungkin hanya terdengar seperti mereka dicuci otak.

"Aku tidak akan memaksamu. Kau tidak harus melakukannya jika kau tidak mau. Aku hanya memberi tahumu cara terbaik untuk bergerak maju. Keel, aku akan memberi tahumu hal yang sama. Yang kulakukan hanyalah memberimu pilihan. Terserah kau, apakah kau ingin menerimanya atau tidak."

"Ya. Aku ingin menjadi lebih kuat! Jika itu akan membuatku lebih kuat, aku akan menjual jiwaku kepada iblis. Jika itu akan membantuku membawa mereka kembali."

"Kau pikir aku iblis?"

“Dia hanya berpura-pura jahat! Dia sebenarnya sangat baik! "

Keel tidak menjawab Raphtalia atau aku.
Apakah itu berarti dia pikir aku adalah iblis ?!

Rishia memegangi tangannya. Dia mengenakan kigurumi, jadi aku tidak bisa benar-benar melihat ekspresinya, tetapi dia berbicara seolah-olah dia telah mengambil keputusan.

"Aku sudah memutuskan. Tolong, jadikan aku budakmu! ”

"Apakah kau yakin?"

Aku tidak berharap dia akan memutuskan begitu cepat. Menilai dari apa yang kuketahui tentang kepribadiannya, aku berharap dia akan gugup untuk sementara waktu.

Tapi sepertinya begitu dia memutuskan, dia melemparkan dirinya ke dalamnya sepenuhnya. Aku suka itu.

"Iya! Aku ingin menjadi kuat!"

"Baiklah kalau begitu. Ayo pergi menemui ratu dan menyelesaikan masalah ini."

Maka kami meninggalkan halaman dan pergi mengunjungi ratu.

"Ugh. . . Uh ... "

Upacara penyegelan budak berjalan tanpa hambatan.

Baik Rishia dan Keel berakhir dengan segel budak yang kuat di dada mereka.

Keel sudah menjadi budak, jadi pertama-tama kami harus melepas segel aslinya. Aku yakin dia tidak ingin dibebaskan hanya untuk segera menjadi budak lagi.

Sang ratu telah menerapkan segel yang sama seperti yang digunakannya pada Bitch. Itu adalah jenis yang tidak terlihat kecuali diaktifkan oleh sesuatu.

Daftar tindakan yang bisa kularang muncul di depanku, melayang di udara.

Aku menghapus centang pada semua opsi. Atau aku mencobanya. Aku tidak bisa menghapus semua centangnya!

Rupanya aku haurs meninggalkan setidaknya satu hal dicentang atau mantra tidak akan berfungsi. Jadi aku memilih kondisi kecil dan menyelesaikan prosesnya.

Itu hal yang sederhana. Mereka tidak diizinkan berbohong kepadaku.

Aku tidak ingin memikirkannya, tetapi selalu ada kemungkinan salah satu dari mereka akan mencoba mengkhianatiku.

Bagaimana jika Rishia sebenarnya adalah mata-mata yang dikirim oleh Itsuki?
Memang, fakta bahwa dia setuju untuk menjadi budakku membuatnya sangat tidak mungkin.

Huff. Huff.

"Apakah kau baik-baik saja?"

"Iya. Aku baik-baik saja."

"Aku baik. Itu bukan apa-apa!”

"Ya? Baiklah."

Aku merasa sedikit bersalah, tetapi tidak ada gunanya memikirkannya. Aku membuka layar status Rishia dan Keel.

Aku memutuskan untuk memeriksa status Keel terlebih dahulu.

Dia berada di level yang cukup rendah. Aku tidak yakin bagaimana dia akan berkembang.

Tapi dari tingkat Agility nya sangat tinggi. Lagipula, dia demi-human bertipe anjing. Mungkin aku bisa menganggap bahwa kecepatan adalah keahliannya.

Aku melihat status Rishia selanjutnya.

“. . . ! ”

"Ada apa?"

"Tidak apa. Jangan khawatir tentang itu."

Aku terkejut tanpa berpikir.

Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Dibandingkan dengan Raphtalia, Filo, dan aku, statusnya sangat rendah.

Dia berada di level 68, tetapi statusnya hampir setara dengan Keel.

Sekarang aku mengerti mengapa Itsuki ingin mengeluarkannya dari partynya.

Tapi aku tidak akan meninggalkannya seperti itu. Mencari tahu bagaimana membuat orang yang lemah menjadi lebih kuat adalah keahlianku.

Mungkinkah itu adalah jenis status yang dimiliki orang normal di dunia ini?

Jika ada sesuatu yang menarik tentang dirinya, itu adalah semua statusnya tampak hampir sama. Tidak ada yang secara khusus bisa kau sebut sebagai kelemahan.

Tapi statusnya sendiri sangat rendah. Persis seperti yang kau harapkan dari jack-of-all-trade .
<TLN jack-of-all-trade = serba bisa, tapi tidak benar2 menguasai apapun>

Apakah dia benar-benar level 68? Jika iya, maka aku harus bekerja keras.

 "Tuan Iwatani."

Ratu berbicara kepadaku. Seorang ksatria yang tidak kukenal berdiri di sisinya.

"Ada apa?"

“Aku sedang dalam proses memanggil penasihat tempur yang berpengalaman. Tetapi jika berbicara tentang pertarungan pedang, orang ini akan dengan mudah menjadi salah satu yang terbaik di kerajaan. Jika kau ingin ... "

"Mengapa kamu tidak memanggil semua yang terbaik?"

"Tuan Naofumi, kau tidak perlu begitu kasar. "

"Terdengar bagus untukku."

Bagaimana kami akan mengisi waktu kami? Aku harus memanfaatkan waktu yang kami miliki sebaik-baiknya.

"Hei Keel, kau adalah anggota level terendah di sini. Filo akan membantumu leveling."

Kami perlu membawanya ke level yang cukup untuk pertarungan agar dia bisa mendapatkan manfaat dari pelatihan.

Untuk melakukan itu kita harus melakukan leveling — setidaknya itulah yang disebut dalam game online yang biasa kumainkan. Karakter yang lebih lemah akan naik level dengan karakter level tinggi dan cepat, dan kemudian mereka akan naik level dengan sangat cepat. Paling tidak, kami harus membuatnya siap untuk naik kelas.

"Haruskah aku membantunya?"

"Ya. Bawa dia untuk leveling. Pastikan kau kembali sebelum gelap. "

"Okay!"

Dengan kepulan asap, dia berubah ke bentuk filolialnya, lalu membawa Keel dan meletakkannya di punggungnya.

"Hah? Tapi . . Raphtalia ?!"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Filo menggunakan sayapnya untuk menahannya dan berlari.

"AAAHHHHHHHH!"

"Oh! Keel!"

"Jangan khawatir tentang mereka. Filo kuat - mereka akan baik-baik saja. "

Penting bahwa mereka mulai dari dasar. Itu adalah satu-satunya cara untuk memanfaatkan pelatihan berikutnya. Dan selain itu, fokus pada dasar seperti itu mungkin akan bagus untuk karakter level yang lebih tinggi juga.

"Rishia, begitu gelombang berikutnya selesai, kau akan melakukan hal yang sama seperti Keel. Jadi nantikanlah itu. ”

"Fehhh!"

Dia tidak pernah tenang, kan?

Baiklah. Kukira itu normal. Bahkan Raphtalia sedikit ketakutan ketika dia harus mengendarai Filo.

Mereka perlu menganggapnya sebagai ujian di jalan menuju kekuatan. Hanya saja tidak ada yang bisa disiasati.

"Teman-teman Pahlawan perisai itu cukup ramai, bukan?"

Ksatria yang berdiri bersama sang ratu melepas helmnya. Dia tampak seperti karakter ksatria wanita yang kuat dan khas daripada yang kau temukan di RPG.

Dia juga sangat cantik, seperti Raphtalia.

Dia memiliki rambut pirang-kemerahan yang panjang. Dia pastinya mengikat rambutnya ketika dia mengenakan helm. Seandainya dia berpakaian seperti pria, dia bisa saja menjadi pangeran.

"Tolong perkenalkan dirimu," kata sang ratu.

Ksatria itu maju selangkah, memberi hormat, dan berbicara dengan jelas dan lantang.

“Namaku Eclair Seaetto. Aku merasa terhormat dapat membantu dalam latihan latihan Pahlawan perisai."

“Seaetto? kupikir kita belum pernah bertemu sebelumnya, tapi ... "
Aku merasa seperti aku mendengar nama itu di suatu tempat.

"Tuan Naofumi. Seaetto adalah nama wilayah tempat desaku berada.”

"Benar juga. Nice Guy telah menyebutkan hal itu.”

Apakah itu berarti wanita ini adalah bagian dari bangsawan yang telah memerintah wilayah Raphtalia?

Tetapi aku mendengar bahwa para bangsawan di sana telah terbunuh.

"Wanita ini adalah putri bangsawan yang pernah memerintah tanah yang menjadi bagian dari desa Raphtalia."

Heh. Aku menyukai pilihannya.

Aku mendengar bahwa keluarga bangsawan yang memerintah di sana sangat berbakat. Raphtalia telah menyebutkan bahwa kehilangan mereka dalam gelombang itu adalah tragedi besar lainnya bagi rakyatnya.

"Baiklah. Apa yang dia lakukan selama ini?”

“Ketika ayahku meninggal pada gelombang pertama, sebagian dari ksatria dan tentara kita mencoba mengambil keuntungan dari kekacauan yang terjadi dengan memburu para korban yang selamat dan menjualnya sebagai budak. Aku telah memburu para pengecut itu dan memastikan mereka dipenjara.”

Yah sejujurnya aku tidak pernah berharap menemukan seseorang yang begitu terhormat di negara yang busuk ini. Aku menghargai bahwa dia telah melakukannya sendiri, baik sebagai Pahlawan Perisai dan sebagai teman Raphtalia.


“Seperti yang dia katakan. Mereka telah dipenjara di ruang bawah tanah kastil. Dia menyelesaikan pekerjaannya saat kalian berada di pulau. Jadi aku telah memilihnya untuk membantu dalam pelatihan para pahlawan lainnya.”

Kurasa gereja dan Sampah masih berkuasa sebelum kami pergi, jadi jika dia mencoba memburu para pelaku perbudakan pada saat itu, mereka mungkin akan membunuhnya.

Hanya ada satu masalah. Apakah dia hebat?

Itu yang paling penting. Tidak ada alasan untuk menerima instruksi dari siapa pun yang setidaknya tidak sekuat Raphtalia.

"Apakah dia bagus?"

"Tentu saja. Dia adalah juara dari pertandingan anggar nasional yang terakhir. "

"Apakah ada orang lain sebagus dia?"

"Tidak ada yang masuk kategori orang yang belum dipenjara, membunuh, atau diturunkan pangkatnya."

Jadi tidak ada orang lain di kerajaan itu yang cukup baik untuk melatih kami.
Dia tampak seperti orang yang terhormat, tapi ...

"Kamu bisa membenciku jika kau mau. Aku menyadari bahwa aku tidak dapat mempertahankan desamu setelah kematian ayahku."

"Tidak akan. Itu bukan salahmu. Tolong, jangan tunduk padaku."

Wanita Eclair ini sedang berbicara dengan Raphtalia seolah-olah dia tidak perlu khawatir.

“Jika itu yang kau rasakan. Aku senang bahwa aku dapat melakukan apa saja untuk melayani bangsa kita. Terima kasih atas kesempatan untuk membantu, Nona Raphtalia."

"Tolong, panggil saja aku Raphtalia."

"Dimengerti, Raphtalia, aku tidak tahu apakah aku layak untuk mengajarimu apa pun, tetapi aku akan melakukan yang terbaik untuk menunjukkan kepadamu hal-hal yang aku tahu."

Jadi Eclair ini akan mengajar Raphtalia apa yang dia ketahui tentang pertarungan pedang.

"Aku mungkin harus berpartisipasi dalam pelatihan juga, ya?"

"Aku tidak tahu apakah aku punya sesuatu untuk diajarkan padamu, Master pahlawan perisai, tapi aku pasti akan melakukan semua yang aku bisa untuk membantu."

Dia sangat kaku! Aku tahu dia salah satu tipe yang terlalu serius.

"Terima kasih atas waktumu. Aku akan kembali ke tugasku sekarang. Tolong beri tahu aku jika ada yang kau butuhkan dariku.”

Sang ratu berbalik dan meninggalkan kami berdua dengan Eclair.

"Jadi apa yang harus kita lakukan? Apakah kau ingin memulai pelatihan segera?"

Aku merasa mereka akan membuat kami berlari keliling lapangan atau sesuatu, atau apa pun yang diperhitungkan untuk pelatihan tempur di Melromarc.

"Kita harus mulai dengan mengevaluasi tingkat skillmu saat ini."

"Kau tidak akan membuat kami berlari putaran, ya?"

“Aku yakin kau jauh melampaui level pelatihan itu. Aku ingin memulai dengan operasi pertempuran yang sebenarnya."

Aku bertanya-tanya apakah aku harus memberitahunya bahwa aku bukanlah bintang di lintasan lari atau semacamnya.

Satu-satunya pekerjaan yang benar-benar kami lakukan adalah aku mengajar Raphtalia cara memegang pedangnya dan kami melakukan pull up. Dan aku hanya melakukan itu ketika kami memiliki waktu luang.

Dan untuk diriku sendiri, yang benar-benar aku lakukan adalah duduk membuat obat-obatan dan aksesoris.

Oh! Aku telah membuat makan malam beberapa kali juga.

Itu membuatku gugup. Kami sama sekali tidak melakukan latihan fisik sama sekali. Semua latihan yang kami dapatkan hanya berasal dari melawan monster.

“Sejujurnya, kami belum melakukan banyak hal. Semua skill yang kami miliki benar-benar hanya berasal dari kemampuan perisaiku. Raphtalia adalah satu-satunya yang benar-benar telah melakukan beberapa pekerjaan."

"Tuan Naofumi, jangan terlalu berlebihan seperti itu."

"Benarkah? Baiklah, akankah kita mulai dengan berlari di sekitar halaman kastil?"

Aku tidak benar-benar ingin berlari, tetapi Eclair mungkin benar.

Kita harus lari. Paling tidak itu akan merenggangkan otot kita sedikit.

Eclair memimpin, dan kami berlari beberapa putaran di sekitar tempat latihan kastil.

Kami berlari dengan kecepatan yang cukup bagus, tetapi dengan status yang kumiliki dari perisai membuatku tidak lelah.

Aku agak terganggu olehnya sepanjang waktu. Berlari di belakang Eclair.

Dia agak lambat.

"Apakah kau keberatan jika kita sedikit mempercepat?"

"Aku minta maaf jika langkahku menghambatmu. Silakan berlari dengan kecepatan yang kau suka. Aku akan menyesuaikan langkahku untuk mencocokkannya denganmu."

"Kau dengar itu, Raphtalia?"

Jadi kami mempercepat langkah kami sedikit. Itu masih tidak memberi Raphtalia atau aku kesulitan.

"Fehhh ..."

Tapi Rishia sudah kehabisan stamina dan mulai berjalan. Mungkin karena kigurumi yang dia kenakan.

Kemudian tepat ketika kami telah berlari untuk sementara waktu ...

"Tunggu sebentar, Master Pahlawan perisai."

Eclair meminta kita untuk berhenti. Kedengarannya dia mulai lelah.

Rishia sudah kehabisan tenaga beberapa waktu lalu, tapi aku baik-baik saja, jadi aku mengangkatnya dan terus berlari.

“Aku pikir kamu cukup sehat untuk melanjutkan pelatihan. Bagaimana kalau kita lanjutkan (pelatihannya) saja? "

"Benarkah?"

"Levelmu tidak diragukan lagi merupakan keuntungan, tetapi dari apa yang kulihat kau lebih dari siap untuk melanjutkan pelatihan."

Apakah level yang kami dapatkan di Cal Mira benar-benar membantu kami sebanyak itu?

Aku tidak lelah tidak peduli seberapa banyak aku berlari. Dan aku bisa membawa Rishia dengan mudah — dia sangat ringan!

Aku merasa bisa terus berlari dengan membawa barang yang lebih berat.

Sebenarnya, aku belum benar-benar berlari, hanya berjalan cepat.

Sistem power-up seperti game benar-benar telah mengubah makna pelatihan fisik.

Tentu saja, aku senang bahwa itu mudah, tetapi aku masih merasa bahwa jika kita tidak memahami dasar-dasar pelatihan, kita akhirnya akan menyesalinya.

Aku ingin mempercepat waktuku bereaksi, dan aku ingin melakukan latihan fisik yang baik untuk membantuku bergerak lebih baik dalam pertempuran.

Jika aku bisa meningkatkan kecepatan dan kekuatanku, itu akan memberiku peluang yang lebih baik untuk menghindari serangan L'Arc dan Glass.

Tapi Eclair terengah-engah, jelas kehabisan napas. Mungkin dia masih belum pulih?

"Kalau begitu mari kita beralih ke taktik pertempuran yang tepat."

Eclair membawa Raphtalia ke samping dan mulai menunjukkan padanya hal-hal kecil dalam penanganan pedang, dari cara memegang pedang dan memperhatikan lawan, cara mengatur pijakannya.

Memikirkan kembali hal itu, satu-satunya arahan yang pernah benar-benar dia dapatkan adalah pelajaran asal-asalan di toko senjata. Sejak saat itu dia harus mempelajari sendiri semuanya. Dia berhasil menanganinya sendiri dengan sihir dan keberuntungan, tetapi dia pernah mengalami kesulitan untuk mengalahkan bandit yang sangat kuat yang kami temui. Dia pasti akan mendapat manfaat dari instruksi oleh seorang pendekar pedang sejati.

"Kalau begitu, bolehkah aku meminta Nona Rishia untuk bertindak sebagai lawan Raphtalia?"

"Itu membuatku sedikit gugup, tapi lakukan saja apa yang dia katakan."

Status Rishia sangat rendah sehingga aku khawatir padanya. Tapi aku yakin dia akan baik-baik saja.

Raphtalia diberi pedang pelatihan kayu. Dia memposisikan kakinya untuk melawan Rishia.

Rishia masih mengenakan kigurumi itu. Itu membuat pemandangan yang tampak konyol.

"Aku mulai!"

"Um. . . Baik!"

Raphtalia menurunkan berat badannya dan menyerang Rishia seperti yang diperintahkan Éclair padanya.

"Fehhh!"

Hanya itu yang dia lakukan, tapi tiba-tiba Rishia terbang di udara.

Astaga. Aku tahu dia lemah, tetapi dia bahkan tidak bisa memblokir serangan? Aku berharap dia bisa menangani beberapa pertempuran jarak dekat, tapi itu tidak terlihat seperti pilihan yang bagus.

Apa yang akan kita lakukan padanya?

"Hah? Apa?!"

Raphtalia tertegun. Dia terus melihat dari pedang kayu yang di tangannya ke Rishia dan kembali lagi (sambil bingung sendiri).

"Tolonglah dan tahan diri sedikit."

"Iya, aku sudah melakukannya! Tapi dia masih terbang.”

Oh aku tidak bisa membiarkannya terluka, jadi aku berlari dan menangkapnya dari udara sebelum dia jatuh ke tanah.

"Fehhh ..."

"Hm. Mungkin melatih Raphtalia dan Nona Rishia bersamaan lebih sulit daripada yang kuharapkan, Master Pahlawan perisai.”

Aku siap untuk lempar handuk dan menjauhkannya dari pertarungan jarak dekat sepenuhnya.

Dia sangat tidak berbakat sehingga benar-benar tidak ada harapan.

Tetapi bagian lain dari diriku tidak ingin mengakui kekalahannya dengan mudah.

Apa bakat itu? Apa yang dia tidak miliki dalam bakat dia bisa menebus dengan usaha.

"Mungkin begitu."

Bagaimana kita akan melatihnya? Mungkin aku adalah satu-satunya orang yang cocok untuk menghadapinya, mengingat fakta bahwa aku pada dasarnya tidak mampu menyerang atau memberikan kerusakan.

Tapi masih ada masalah. Aku tidak akan mendapatkan apa pun dari latihan itu!

"Apa yang ingin kau lakukan, Master Pahlawan perisai?"

"Aku akan fokus pada pertahanan terhadap seranganmu."

"Aku mengerti. Haruskah aku menyerangmu dengan kekuatan penuh?"

"Aku tidak tahu seberapa kuat dirimu, tetapi jika kau berpikir kau bisa melewati pertahananku, berikan yang terbaik milikmu."

"Dimengerti."

Eclair menyiapkan pedangnya dan berbalik menghadapku.

"Hya!"

Hah? Dia sangat cepat! Tidak ada yang tidak penting dalam gerakannya. Dia mendorongku, tubuhnya melesat ke depan seperti pegas. Aku hanya bisa merespons tepat pada waktunya.

Ujung pedangnya berdentang di perisaiku.

“Kamu bisa menangkis tusukanku, seperti yang kuharapkan dari pahlawan sejati. Biarkan kami melihat bagaimana kau melakukannya dengan ini!"

Dia maju lagi, memberikan tusukan demi tusukan dengan sangat cepat.

Sulit untuk mengikuti. Seakan-akan dia menyerang dengan lebih dari satu pedang sekaligus.

Aku masih bisa menahan tusukannya. Tapi itu melelahkan. Aku tidak merasa itu adalah skill yang baik untuk digunakan dalam pelatihan. Bagaimana jika perisaiku memiliki skill serangan balik? Itu bisa menyebabkan masalah, jadi aku tetap berusaha untuk menghindari tusukannya.

Namun, ada kalanya serangannya yang terhubung melalui langkah cerdiknya mengenaiku. Dia memukul bahu dan lenganku sekali atau dua kali.

Jadi ini adalah jenis serangan yang bisa dilakukan oleh pendekar pedang terampil?
Aku cukup yakin bahwa statusku lebih tinggi dari miliknya, tetapi aku masih belum bisa melindungi diri sepenuhnya dari serangannya.

"Kamu benar-benar bagus dengan hal itu."

Jika Raphtalia bisa belajar menggunakan pedang seperti Eclair, dia mungkin jauh lebih kuat dari dirinya yang sekarang.

Selama pertempuran terakhir, Raphtalia tidak bisa mengalahkan Glass dalam mode power-up nya. Tetapi jika dia belajar bertarung seperti ini, maka dia mungkin bisa melakukan hal yang setara dengan semua pahlawan lainnya jika digabungkan. Kami bahkan mungkin memiliki peluang.

"Sedangkan untukmu, Master Pahlawan perisai, bagiku kau sudah maju melampaui titik dimana instruksiku akan berguna."

"Itu hanya karena tingginya statusku. Jangan khawatir tentang itu. Meskipun itu mengingatkanku. . "

"Ya?"

"Apakah ada cara untuk menambahkan serangan pedang itu dengan efek tambahan? Maksudku, bisakah kamu mendapatkan serangan pedang magic atau semacamnya? ”

“Mungkin saja untuk menerapkan efek seperti itu. Cobalah untuk memblokir yang ini."

Ksatria wanita meletakkan tangannya di ujung pedangnya dan membacakan mantra. Ketika dia selesai, dia menyiapkan dirinya sendiri dan menusukku lagi.

Ketika dia melakukannya, bilahnya segera diliputi energi bercahaya yang mengembang danmembentuk bentuk tombak besar.

Dia cepat!

Aku menyiapkan perisaiku, dan pedang dengan energi tombak melewatinya, menghantam kepalaku.

Dari apa yang kutahu, rasanya ini tidak cukup kuat untuk melukaiku, bahkan jika serangan itu terhubung. Itu hanya karena peringkat pertahanan spesialku. Tapi aku yakin itu akan benar-benar mendapatkan point saat melawan monster, atau melawan Glass.

"Aku mengerti. Itu sangat mengesankan."

"Ini disebut ‘applied sword technique.’ (teknik pedang terapan) ."

"Pertanyaan lain. Bisakah kau menggunakannya untuk membuat seranganmu berubah menjadi defense rating attack atau menjadi defense ignoring attack musuh secara bersama-sama?"

Eclair menggosok dagunya dan berpikir sejenak.

"Tidak dari sekolah pelatihanku. Tapi aku sudah mendengar desas-desus tentang efek itu."

Benar. Manusia normal di dunia ini tidak memiliki akses ke jenis skill yang sama dengan yang dimiliki para pahlawan.

Tapi aku bisa tahu dari cara dia bertarung bahwa mereka TIDAK memiliki akses ke serangan yang bisa sama efektifnya.

Itu mungkin mirip dengan apa yang telah dilakukan Raphtalia dengan sihirnya dan pedang sihirnya.

Aku pikir dia menyebutnya "illusion sword "  (pedang ilusi). 

Itu adalah serangan yang mengubah dirinya menjadi tidak terlihat cukup lama untuk menyelinap di belakang musuh untuk menyerang bagian belakang mereka.

Selain itu, Raphtalia mungkin telah melakukan sesuatu yang serupa tanpa sengaja. Aku melihat pedangnya bersinar dengan cara yang sama seperti yang dimiliki Eclair.

Jadi Raphtalia akan bisa melakukan serangan seperti itu ketika dia selesai berlatih dengan Eclair— hebat.

"Apakah kau bermaksud mengatakan bahwa kau pernah melihat serangan seperti itu sebelumnya?"

"Ya. Salah satu musuh yang kami lawan di gelombang terakhir menggunakannya. Seperti yang kau tahu, aku adalah Pahlawan Perisai. Yang berarti aku sangat lemah terhadap serangan yang dapat menembus pertahananku. Jadi aku mencoba mencari cara untuk menyiasati defense rating attack itu dan defense ignoring attack itu."

"Aku mengerti. Aku tidak tahu apakah aku akan banyak berguna untukmu dalam hal itu. Aku tidak yakin bahwa aku memiliki banyak hal untuk diajarkan kepadamu, Master Pahlawan Perisai.”

Eclair mengangguk pelan pada dirinya sendiri, tampak agak sedih.

"Jangan khawatir tentang itu. Aku seorang yang aneh. Aku bahkan tidak bisa menyerang. Tapi kuharap kau akan membantu mengajarkan satu atau dua hal kepada para pahlawan lainnya."

“Penilaianmu sempurna. Aku setuju denganmu."

Dia sangat kaku!

Aku tidak ingin bersikap sopan. Itu membuatku merasa seperti dia tidak tahu dengan siapa dia sebenarnya berbicara.

Ngomong-ngomong, setidaknya aku bisa melihat tingkat skill nya yang sebenarnya.

Jika Raphtalia bisa belajar darinya, kami akan berada dalam kondisi yang lebih baik daripada kami yang sekarang.

"Fehhh ..."

Sedangkan untuk Rishia, kami tidak dapat memulai latihan apa pun yang terlalu tinggi. Dia hampir tidak bertahan untuk berlari mengitari halaman.

Untuk level setinggi itu, dia sangat lemah. Bahkan mungkin terlalu lemah untuk berpartisipasi dalam latihan.

Dia memang memiliki dorongan untuk berusaha, tetapi apakah dia memiliki stamina yang diperlukan?

"Baiklah, sampai penasihat tempur lainnya tiba, aku akan bekerja dengan Rishia di pelatihan dasar."

“Baiklah! Aku juga akan membantu Nona Rishia dengan dasar-dasar penggunaan pedang! ”

"Fehh ..."

"Berhenti dengan desahan lemah itu. Kau sedang berusaha untuk menjadi kuat, kan?"

"Feh ... Ya!"

Setidaknya dia berkomitmen.

Kami menghabiskan sisa hari pelatihan di lapangan pelatihan kastil.

Tepat sebelum malam tiba, Filo datang berlari kembali bersama Keel.

"Kami Kembaaliii!"

"Bagaimana leveling nya?"

“Setelah seharian berburu monster, sepertinya matahari akan terbenam. Jadi kami harus kembali! Sepertinya kami tidak bisa bertarung dengan banyak monster!"

Keel lemas dan kelelahan di mana dia berbaring telentang. Aku memeriksa statusnya.

Level 14. Untukku, itu sepertinya kemajuan yang bagus.

"Aku merasa mual."

"Teruskan. Kau semakin kuat. "

"Apakah Raphtalia mengalami kesulitan seperti ini?"

Raphtalia menjadi sangat mual setelah naik kereta selama sehari. Dia pingsan sebentar setelah itu.

Jadi dalam hal itu, ya, dia mengalami kesulitan. Tapi sebenarnya, dia tidak pernah pergi berperang melawan monster di punggung Filo.

"Dia tidak pernah naik punggung Filo untuk leveling ."

"Apa? Lalu mengapa aku harus melakukannya?"

Aku telah mengirim mereka sebagai percobaan, tetapi sepertinya camp pelatihan versi Filo cukup sulit.

Aku tidak sabar untuk melihat seberapa cepat Keel naik level.

"Ugh. Aku lapar."

Perut Keel menggeram keras.

Tubuh Demi-Human menjadi dewasa bukan dengan usia mereka, tapi dengan level mereka, 

"Keel, bagaimana?"

Raphtalia menyelesaikan pelatihannya dengan Eclair dan datang berlari untuk melihatnya.

"Filo, kau jangan memaksanya terlalu keras."

"Hah?"

Filo tidak memiliki konsep tentang bagaimana batasan orang-orang normal, dibidang apa pun.

"Ngomong-ngomong, mengapa kita semua tidak makan malam? Besok akan menjadi hari yang sibuk."

“Poin bagus. Menurut Eclair, kita akan belajar magic selain skill pedang, jadi kupikir itu akan menjadi hari yang melelahkan. Para prajurit lain juga mengatakan mereka memiliki hal-hal untuk diajarkan kepada kita sebelum kita tidur juga.”

"Fehh ... Lagipula aku lebih baik belajar daripada berlatih."

"Baiklah. Aku mengerti"

Kami menghabiskan makan malam yang telah disiapkan untuk kami. Keel dan Filo makan dengan rakus.

Dan itu adalah akhir dari hari pertama pelatihan kami.

Dibandingkan dengan leveling yang kami lakukan di pulau-pulau, ini terasa lebih seperti kami hidup bersama sebagai sebuah tim. Itu seperti perkemahan musim panas.

Secara pribadi, aku tidak pernah benar-benar bergaul dengan orang-orang di luar sekolah, jadi aku hanya melihat hal-hal seperti itu di anime dan manga.

“Hei, itu mengingatkanku. Belum ada pahlawan lain yang muncul? Apa yang membuat mereka begitu lama?"

Aku bertanya pada ratu, dan dia menjawab.

Rupanya, mereka semua berpisah segera setelah tiba dan semuanya melakukan hal-hal yang mereka sukai sendiri.

Dari apa yang dikatakan ratu, sepertinya mereka semua masih di Melromarc. Tetapi tidak ada yang mendengar berita dari mereka secara langsung.

Bukankah mereka berjanji untuk berpartisipasi dalam pelatihan?

Kukira itu tidak masalah jika mereka tidak hadir pada hari pertama, mengingat kami belum benar-benar membuat sistem pelatihannya. Tetapi kami perlu memulai pelatihan dengan serius pada hari berikutnya.

Aku ingin tahu, apakah kami benar-benar dapat membuat mereka bergabung.




TL: Kuaci
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar