Kamis, 19 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Chapter 12 - Negosiasi -Ocean League-

Volume 13
 Chapter 12 - Negosiasi -Ocean League-





Ruang kamar di kapal Albert II memiliki karpet besar dan didekorasi dengan lukisan. Itu tampak seperti restoran mahal. Satu-satunya hal yang hilang adalah lampu gantung. Karena itu adalah kapal perang, sehingga rentan terhadap guncangan, penerangan ruangan dilakukan dengan lampu.

Juna, Excel, dan aku di sana mewakili Kerajaan, duduk di seberang meja panjang dari Raja Naga Berkepala Sembilan Shana, seorang pria yang mungkin merupakan rekan dekatnya, dan putrinya Putri Shabon, yang mewakili Persatuan Negara Kepulauan. Ngomong-ngomong, meskipun Shana dan Shabon bisa bertemu lagi di sini di kapal, mereka berdua membeku, tidak yakin harus berkata apa, ketika mereka melihat satu sama lain.

Anak perempuannya tidak memahami tekad ayahnya, dan sang ayah telah berusaha untuk mencegah putrinya terlibat, hanya untuk itu menjadi bumerang. Itu mengakibatkan mereka pergi ke pertempuran di kamp yang berbeda. Ada banyak yang harus dibongkar di sana.

“Ayah…” Shabon berhasil memaksa dirinya untuk berbicara dalam situasi yang canggung ini.

Namun, Shana melambaikan tangan untuk membungkamnya, dan menggelengkan kepalanya.

“Maaf... Ada hal-hal yang harus kukatakan padamu, dan aku yakin kau juga punya banyak hal untuk dikatakan. Namun, demi rakyat, aku ingin memprioritaskan pembicaraan dengan Tuan Souma untuk saat ini. Aku berjanji akan meluangkan waktu untukmu nanti.”

"...Ya." Shabon mundur, mungkin memahami bagaimana perasaan ayahnya.

Aku juga berterima kasih kepada mereka karena menundanya. Aku tidak bisa ikut campur dalam urusan negara asing, apalagi kalau urusan itu antara ayah dan putrinya.

Di belakang kami berdiri pengawal kami Aisha dan Naden, sementara Kishun berada di belakang Raja Shana. Tidak ada permusuhan di sini, tidak perlu bersiap untuk kemungkinan kekerasan, tetapi udara di ruangan itu masih sedikit tegang. Sebagai analogi, itu seperti ketegangan di udara sebelum seseorang memberikan presentasi penting—bahkan gelas di depan kami semua diisi dengan air, bukan anggur.

"Oke, mari kita mulai," kataku, dan semua orang mengangguk.

Kami telah menjelaskan kepada para prajurit di luar bahwa ini adalah pertemuan persahabatan, tetapi kami sebenarnya mendiskusikan apa yang akan terjadi setelah pertempuran. Bahkan dalam keadaan seperti itu, armada kami hanya tinggal setengah langkah lagi untuk pergi berperang. Jika seseorang menjadi tergesa-gesa selama perang kata-kata lucuku dengan Raja Shana... Aku takut memikirkan apa yang mungkin terjadi.

Orang-orang dalam suasana hati yang bersahabat setelah pertempuran bersama melawan musuh bersama, berkeringat bersama selama pekerjaan pembersihan, dan makan dari panci yang sama, tetapi jika kita memetakan arah yang salah dari sini, segalanya bisa menjadi tegang. lagi.


"Biarkan saya mulai dengan menanyakan bagaimana Anda ingin menyelesaikan ini, Tuan Shana."

"Saya akan menanggung semua kesalahan, dan memberikan semua pujian kepada Shabon."

Mata Shabon melebar. Aku mengajukan pertanyaan langsung, dan Shana memberiku jawaban langsung.

"Ayah?! Apa yang kamu...?"

"Anda mengatakan Anda akan bertanggung jawab untuk menciptakan ketegangan dengan Kerajaan, dan membawa kita ke ambang perang, sementara Nona Shabon mendapat pujian atas keberhasilan front gabungan kita melawan Ooyamizuchi?" Aku bertanya.

Shana mengangguk tanpa suara. Jadi, itu pada dasarnya berarti ...

"Dengan mengambil tanggung jawab, apakah Anda bermaksud untuk melepaskan diri dan meminta Nona Shabon naik takhta, kalau begitu?"

"Tidak! Ayah seharusnya tidak harus turun tahta! Tidak ketika aku tidak dapat mencapai apa pun! ” Shabon menutupi wajahnya dengan tangannya.

“Bukan itu. Ini rencananya selama ini,” Shana menjelaskan dengan suara tenang, meletakkan tangannya di bahu Shabon. “Aku bermaksud menyelesaikan ini tanpamu mengetahui apa-apa, tetapi kamu bertindak atas dirimu sendiri, demi kebaikan negara, dan membuat kontak dengan Tuan Souma. Itu memudahkan Tuan Souma untuk membawa armada Kerajaan ke tanah kita, yang memungkinkan kita bertarung sebagai satu kesatuan. Orang-orang kita akan memiliki sikap yang lebih positif terhadap Kerajaan sekarang daripada apa yang akan dihasilkan oleh skenarioku sendiri. Aku telah membuatmu melalui banyak hal.”

“Ayah…” Shabon mengangkat wajahnya, hanya untuk melihat Shana tersenyum padanya.

Memang benar bahwa alasan awal aku mengirim armada Kerajaan adalah “untuk menampar armada Persatuan Negara Kepulauan karena terus-menerus membela kapal penangkap ikan ilegal.” Bahkan jika kami menggunakan Hukum Laut untuk memaksa kami ke front bersama, pembenaran itu akan meninggalkan perasaan sulit. Karena Shabon datang kepadaku, kami dapat menulis ulang skenario untuk mengatakan bahwa "Raja Friedonia datang atas permintaan Putri Shabon."

Excel menutup kipas lipatnya.

“Lalu bagaimana ini terdengar untuk skenario yang kita bagikan? 'Untuk menyelamatkan orang-orang dari Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, Putri Shabon mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuhnya untuk memohon Raja Souma untuk mengirimkan armadanya. Terinspirasi oleh tekadnya, Raja Souma dengan senang hati setuju untuk mengirim pasukan. Namun, ketika armada Kerajaan tiba di pulau-pulau kepulauan, mereka dikira sebagai penjajah. Mereka hampir berakhir melawan armada Persatuan Negara Kepulauan, tetapi setelah sinyal darurat yang tidak disengaja, kedua armada mengikuti Hukum Laut dan bertempur bersama untuk melenyapkan Ooyamizuchi.' ...Kupikir itu seharusnya benar.”

"Ya..."

Jika kita menjadikan ini sebuah kisah yang memuliakan Shabon, orang-orang akan lebih mudah menerimanya, dan itu akan membantu membenarkan pemerintahannya nanti. Beberapa tentara yang mengambil bagian dalam operasi mungkin berpikir ada sesuatu yang mencurigakan tentang cerita itu, tetapi sementara kami telah menelusuri garis waktu, lebih dari setengah dari apa yang akan kami katakan kepada mereka adalah benar. Karena versi peristiwa ini tidak mempermalukan Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, tidak ada yang akan menolaknya.

Melihat cara Excel memberikan jawaban yang memuaskan dengan begitu cepat, kamu benar-benar dapat melihat bahwa seiring bertambahnya usia, datanglah kebijaksanaan.

"Tuan, apakah Anda baru saja memikirkan sesuatu yang aneh?"

"... Hancurkan pikiran itu." Aku mengalihkan pandanganku dari senyum intens di wajah Excel.

“Aku, naik tahta Naga Berkepala Sembilan...? Apakah aku bahkan memenuhi syarat untuk melakukan itu? ” kata Shabon sambil menundukkan kepalanya.

Berada dalam situasi yang sama, itu menyakitkan betapa buruknya aku tahu bagaimana perasaannya.

“Nona Shabon, kamu datang ke kerajaan untuk menghentikan Tuan Shana dan untuk melawan Ooyamizuchi, kan? Apakah kamu tidak siap untuk memikul Kepulauan Naga Berkepala Sembilan dalam melakukan itu? ”

"Saya memang begitu, tapi... saya gagal melihat niat Ayah yang sebenarnya..."

“Tahtaku juga diserahkan kepadaku oleh mantan raja, jadi aku bisa mengerti bagaimana perasaanmu. Meski terasa seperti beban, jika tidak terus berjalan, barang-barang yang ditinggalkan oleh orang-orang sebelum kalian semua akan sia-sia. Kamu harus mewarisi semua itu, dan meneruskannya.”

"Mewarisi, dan membawanya ke masa depan ... Itulah yang harus kulakukan, kalau begitu." Shabon mengangkat wajahnya, sepertinya telah menemukan tekadnya. Shana memandangnya dengan puas.

Untuk saat ini, setidaknya, kami memiliki cerita umum yang bisa kami ceritakan. Sekarang saatnya untuk bernegosiasi.

“Nah, Kerajaan bekerja sama dengan negaramu untuk melawan Ooyamizuchi. Dengan pengecualian sampel penelitian, komponen Ooyamizuchi harus dianggap milik Persatuan Negara Kepulauan, dan digunakan untuk membantu rekonstruksi. Itu membuatnya tampak seperti Kerajaan menjalankan amal di sini. Aku tahu ada argumen bahwa jika kita membiarkan Ooyamizuchi membusuk, itu akan membahayakan negara kita juga, tapi kita memakan korban. Saya berisiko terlihat seperti saya menjulurkan leher hanya untuk melakukan perbuatan baik. Saya ingin menghindari itu.”

Aku langsung keluar dan menjelaskannya kepada Shabon, yang memiliki ekspresi ragu di wajahnya.

“...Apakah ada sesuatu yang ingin anda katakan?”

“Aku bilang aku ingin semacam keuntungan untuk Kerajaan. Jika aku dapat menunjukkan alasan yang baik untuk membantu Persatuan Kepulauan, akan lebih mudah untuk membujuk tentara dan rakyatku, dan pada gilirannya membantu membangun hubungan persahabatan antara kedua negara kita.”

“Keuntungan, bukan? Negaraku tidak memiliki banyak kelonggaran finansial, meskipun ... "

“Aku tidak akan meminta uang, tentu saja, itu hanya akan merugikan pendapat orang tentang Kerajaan di sini. Sebaliknya, aku ingin kamu menerima beberapa permintaan kami. Padahal, kuyakin aku sudah membawa salah satu dari mereka bersamamu sebelumnya, bukan begitu, Tuan Shana?”

Aku menatapnya, dan Shana mengangguk.

“Kamu ingin meresmikan Hukum Laut dan membentuk aliansi maritim berdasarkan itu, kan?”

"Itu benar," kataku dengan anggukan besar. “Ketika kita menyelesaikan masalah ini, kita mengangkat Hukum Laut untuk memaksa kedua armada bekerja sama. Saat ini, bagaimanapun, apa yang kita sebut 'Hukum Laut' hanyalah kontrak lisan. Ini mungkin tampak ketat bagi orang-orang laut, tetapi bagi semua orang, itu mudah rusak. Aku ingin itu diformalkan sebagai perjanjian internasional.”

Hukum Laut hanyalah adat. Jika seseorang tidak peduli dengan reputasi mereka, mereka bisa merusaknya dengan mudah. Aku ingin membuat perjanjian formal antara Kerajaan dan Persatuan Negara Kepulauan untuk mencegah hal itu. Setelah kami menyelesaikan satu perjanjian semacam itu, kami dapat menggunakannya sebagai contoh untuk meyakinkan negara lain agar mengakuinya sebagai hukum internasional. Kekaisaran dan Republik akan bergabung, setidaknya.

“Alasan lain mengapa kedua armada dapat membentuk front gabungan adalah karena kamu dan aku, kepala kedua negara, hadir. Bagaimana jadinya jika itu hanya komandan kita? Mereka harus menghubungi kita untuk mengkonfirmasi apa yang harus dilakukan, dan itu akan memakan waktu lebih lama. Kita harus berasumsi bahwa kapal dari kedua negara akan mengalami insiden yang tidak kita ketahui, dan aku ingin memiliki kesepakatan tentang bagaimana menanganinya.”

"Saya mengerti. Saya mengerti itu sekarang, tapi apa maksudmu dengan 'aliansi maritim'?”

Ketika Shabon menanyakan itu, aku menyatukan jari-jariku dan mencondongkan tubuh sedikit lebih dekat.

“Aku bermaksud untuk memperluas perdagangan maritim antar negara kita di masa depan. Jelas, Kepulauan Naga Berkepala Sembilan juga ingin memanfaatkan peningkatan hubungan perdagangan ini. Tuan Shana, berdasarkan pengembangan meriam lion-dog dan senjata bubuk mesiu lainnya untuk digunakan di laut, apakah negara Anda memproduksi Saltpeter dalam jumlah besar, mungkin?”

<TLN: Saltpeter atau KNO3 adalah salah satu bahan pembuatan mesiu selain belerang, glukosa, dan arang. KNO3 sering dijumpai di pupuk buatan pabrik.>

"Memang. Pulau-pulau selatan dapat menghasilkan Saltpeter berkualitas tinggi.”

“Dari sudut pandang negara saya, Saltpeter itu, serta beras berkualitas tinggi Anda dan orang berspesialis lokal seperti pedang, sangat menarik. Apakah ada sesuatu dari benua yang ingin Anda tukarkan dengan mereka? ”

"Ada. Secara khusus, saya pernah mendengar ada beberapa kemajuan mengesankan dalam teknologi medis di benua itu. Setelah mandiri dengan pulau-pulau kami selama ini, hal-hal dari benua semuanya tampak menakjubkan bagi kami. ”

Karena negara ini didirikan oleh mereka yang diusir dari daratan, xenofobia memiliki akar yang dalam di sini—seperti dalam masyarakat dark elf sekitar waktu aku naik takhta. Melirik ke arah Aisha di sampingku, aku berpikir, Sekarang, para dark elf itu adalah rekan yang bisa diandalkan.

Untuk memperluas perdagangan maritim kami, aku harus membangun hubungan serupa dengan Persatuan Negara Kepulauan.

“Jika ada sesuatu yang Anda inginkan dari benua, biarkan negara saya bertindak sebagai perantara Anda. Kami perlu menyusun rincian tarif dan semacamnya nanti, tetapi jika armada pedagang dapat melakukan perjalanan dengan bebas antara kedua negara kami, saya pikir kami dapat mengharapkan tidak hanya kemajuan ekonomi besar, tetapi juga budaya.”

Aku menunjuk ke arah pantai tempat tulang belulang Ooyamizuchi masih tergeletak.

“Namun, satu hal yang terungkap dari kejadian ini adalah makhluk seperti itu bisa muncul di dunia ini. Saya mendengar bahwa Ooyamizuchi mencegah Persatuan Negara Kepulauan mengirim kapal mereka keluar. Itu pukulan mematikan bagi perdagangan. Namun, bukan hanya makhluk. Saya membayangkan badai besar, pembajakan, atau campur tangan dan sabotase oleh negara lain juga dapat membahayakan perdagangan.”

Semua orang mengangguk setuju. aku melanjutkan.

“Jika kita ingin mempromosikan perdagangan maritim, kita perlu mengamankan keamanan di sepanjang jalur perdagangan. Itulah gunanya aliansi maritim. Jika kapal dari negara anggota menghadapi salah satu ancaman yang baru saja saya sebutkan, angkatan laut masing-masing negara anggota akan bergerak cepat untuk membantu mereka... Tidak, dalam kasus gangguan yang disebabkan manusia, aliansi maritim akan mengamankan jalur perdagangan sehingga hal itu tidak terjadi sejak awal.”

Idealnya adalah perdagangan yang tidak memerlukan kapal pengawal, tapi masih terlalu dini untuk itu di dunia ini. Lagipula, ada makhluk raksasa selain Ooyamizuchi di laut lepas. Akan menjadi satu hal jika mereka memiliki sesuatu seperti sonar yang dapat mendeteksi makhluk berbahaya yang mendekat, tetapi mereka tidak melakukannya. Namun, jika kami bisa menghilangkan campur tangan manusia, itu akan membuat perdagangan lebih mudah daripada sekarang.

“Jika Persatuan Negara Kepulauan akan berpartisipasi dalam aliansi ini, aku ingin membawa Republik Turgis ke dalamnya juga. Pandai besi mereka adalah kelas atas. Melihat Katana Naga Berkepala Sembilan, saya dapat melihat bahwa pandai besi Negara Kepulauan  juga sangat maju. Bukankah menyatukan dua negara dengan dedikasi pada keahlian akan membantu membuat teknik baru berkembang?”

"Hmm. Itu akan luar biasa, tapi... negara saya tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Republik. Tempat itu menjadi tidak dapat diakses ketika laut membeku di musim dingin. Apakah mereka akan benar-benar menyetujuinya?”

“Kerajaan akan bertindak sebagai perantara anda, tentu saja. Kami memiliki koneksi di sana, Anda tahu. ”

Aku tidak memberi tahu Kuu apa pun tentang strategi ini karena seberapa banyak yang harus dirahasiakan tentangnya, tetapi jika aku menjelaskan situasinya, mengetahuinya, dia akan menggigit apa pun yang tampak menarik. Yah, bahkan jika dia ragu-ragu, aku hanya perlu menunjukkan padanya keuntungan di dalamnya, dan kemudian membujuknya...

Shana menyilangkan lengannya dan melengkungkan punggungnya. “Saya dapat melihat keuntungan di dalamnya untuk negara saya, tetapi di sini di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, setiap kepala pulau memiliki wilayahnya sendiri yang mereka kuasai di laut. Kita perlu membuat mereka semua setuju.”

"Saya harus menyerahkannya kepada Anda untuk menangani itu, tetapi tidakkah Anda pikir Anda dapat menggunakan situasi saat ini?"

Aku menoleh ke arah pantai. Anda bisa mendengar saat-saat menyenangkan parau yang mereka alami dari sini.

“Baru saja bertarung bersama untuk mengatasi musuh yang kuat, para prajurit mungkin merasakan tujuan bersama yang lebih kuat daripada sebelumnya. Lebih jauh lagi, kemunculan Ooyamizuchi pasti menunjukkan pentingnya mengatasi batas antar pulau untuk bertarung bersama.”

“Memang, jika kita mengambil keuntungan dari iklim saat ini, kita mungkin dapat menemukan keinginan untuk bersatu, tetapi jika itu terjadi, itu semakin menjadi alasan saya harus mundur sekarang. Shabon dicintai oleh penduduk pulau dan telah bekerja atas nama mereka; dia akan menjadi penguasa yang lebih cocok untuk Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.”

"Ayah... aku mengerti," kata Shabon, mengatupkan kedua tangannya di depan dadanya. "Aku akan melindungi pulau-pulau Kepulauan Naga Berkepala Sembilan dan ikatan mereka dengan Kerajaan dengan hidupku."

Sepertinya Shabon sudah mengambil keputusan.

Dia berbalik untuk menatap lurus ke arahku dan berkata, “Dengan keputusan itu, saya punya sesuatu untuk ditanyakan pada anda, Tuan Souma.”

“Hm? Apa itu?"

“Untuk seseorang yang semuda saya untuk memerintah Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, saya yakin saya akan membutuhkan lebih dari sekedar bantuan ayah saya. Untuk membuat aliansi ini menjadi kenyataan, saya juga ingin mendapat dukungan Anda, Sir Souma.”

"Hmm... Apa sebenarnya yang kamu inginkan dariku?"

“Untuk membentuk hubungan keluarga melalui pernikahan.”

Mataku terbelalak mendengar perkataannya.Pernikahan... Apakah kita kembali ke awal lagi?

"Tidakkah kamu akan mengambil peran sebagai Ratu Naga Berkepala Sembilan?"

"Ya. Saya tidak akan menjadi orang yang menikah, tentu saja. ”

Dengan itu, Shabon tersenyum.

“Begitu saya menjadi Ratu Naga Berkepala Sembilan, saya berniat memiliki anak. Ini adalah harapan saya untuk memperdalam hubungan antara negara kita dengan menikahkan anak itu dengan salah satu anak Anda, Tuan Souma. Saya percaya Anda memiliki seorang putra dan putri. Jika anak saya perempuan, saya ingin mengirimkannya kepada Anda sebagai pengantin untuk pangeran Anda, dan jika anak saya laki-laki, saya ingin menyambut putri Anda ke dalam keluarga kami sebagai istrinya.

Pernikahan untuk Cian dan Kazuha?! Aku secara mental berseru. Mereka masih bayi!

Kami bukan satu-satunya yang terkejut dengan ini, Shana dan Kishun juga tampak kaget. Excel adalah satu-satunya yang tampaknya berpikir, Oh, astaga, sekarang ini menarik, saat dia menyembunyikan senyum di balik kipasnya.

Butuh beberapa saat bagiku untuk berpikir, tetapi begitu aku sadar, aku memberi tahu Shabon, “...Ini jelas terlalu dini untuk itu. Aku tidak bisa memutuskan sendiri.”

Ups, dalam kebingunganku, aku hanya mengatakan apa yang kupikirkan. Tetap saja, meskipun aku mengelak memberinya jawaban langsung, Shabon berkata, "Ya," masih tersenyum sambil mengangguk. “Untuk saat ini, itu baik-baik saja. Anak itu bahkan belum lahir. Namun, hanya dengan mengetahui bahwa kami berdua telah membahas masalah ini akan memberi saya dukungan. ”

“...Ha ha ha, kamu benar-benar hebat, kamu tahu itu?” Aku benar-benar terkesan.

Ketika dia sedang tidak beruntung, aku telah melihatnya sebagai seorang putri yang tragis, tetapi dia juga memiliki sisi yang keras dan gugup. Tidak, mungkin dia tumbuh melalui kontak dengan semua orang dan niat yang berbeda yang terlibat dalam insiden ini. Apapun itu, dia mungkin bisa menjadi penguasa yang sangat baik.

Aku berdehem dengan keras, mencoba mengganti topik. "Sekarang, Tuan Shana, bolehkah saya berasumsi bahwa Anda akan serius mempertimbangkan aliansi maritim?"

"Ya. Kamu boleh."

“Sekarang, untuk permintaan Kerajaan lainnya, kami ingin sebuah pulau.”

"Sebuah pulau... katamu?" Shana mengernyitkan keningnya. “Saya mungkin raja Negara Kepulauan, tetapi saya hanya bebas melakukan apa yang saya inginkan dengan Pulau Naga Berkepala Sembilan dan pulau-pulau kecil di sekitarnya. Saya tidak memiliki wewenang untuk menyerahkan pulau kepala pulau lain.”

"Ya, tentu saja. Pulau yang saya minta belum menjadi milik Anda, tetapi itu adalah salah satu pulau yang dekat dengan Anda. Saya percaya bahwa kita harus dapat menegosiasikan masalah ini di sini. ”

“...Pulau apa itu?” tanya Shana, dan aku melihat ke arah Kishun, yang berdiri di belakang mereka.

“Saya ingin memiliki Pulau Kecil, dari Kepulauan Kembar, yang diatur oleh Sir Kishun.”

Pulau Kembar Kecil adalah pulau di seberang Pulau Kembar Besar tempat kami menginap.

Selama kami tinggal di Pulau Besar, aku telah mendengar desas-desus bahwa ada kapal militer yang ditambatkan di Pulau Kecil, dan bahwa jika pulau-pulau itu diserang oleh kekuatan yang terlalu besar untuk mempertahankan Pulau Besar, mereka masih bisa bertahan di Pulau Kecil. . Mereka mengatakan bahwa karena lebih kecil, lebih sedikit pasukan yang bisa mendarat di sana, sehingga lebih mudah untuk bertahan.

Shana memiliki ekspresi ragu di wajahnya. “Pulau Kembar Kecil? Anda menginginkan benda kecil itu?”

"Ya. Itu dekat dengan Pulau Naga Berkepala Sembilan, dan di sepanjang rute ke Lagoon City, jadi saya tidak bisa meminta tempat yang lebih baik untuk menempatkan depot persediaan. Demi mengamankan jalur laut, dan mendorong perdagangan, saya ingin mendirikan pangkalan dan secara permanen menempatkan sebagian armada Kerajaan di sana.”

“Stasiun permanen untuk armada Kerajaan? Itu akan menjadi..."

Tepat ketika Shana mulai mengerutkan kening, Shabon membanting tangannya di atas meja dan bangkit.

“Tunggu sebentar! Kepala Kepulauan Kembar adalah Kishun. Bahkan jika Anda adalah Raja Naga Berkepala Sembilan, tidak dapat diterima bagi Anda untuk membuat kesepakatan yang melibatkan pulau orang lain! Bisakah anda tidak mengambil salah satu pulau yang terhubung dengan Pulau Naga Berkepala Sembilan ?! ”

“...Tolong, tenang, Nona Shabon,” kataku untuk menenangkan Shabon, yang mulai sedikit kesal. “Itu akan baik-baik saja sejauh menyangkut Kerajaan. Tujuan kami adalah jalur laut dan perdagangan yang stabil.”

"Dalam hal itu..."

"Tapi apa yang kamu rencanakan setelah ini, Kishun?" Aku bertanya.

Kishun memasang ekspresi sulit di wajahnya. Shabon berbalik, lalu mengerjap saat melihatnya.

“Kishun?”

“.........”

Kishun tidak menjawabnya, hanya menunduk, mengepalkan tinjunya. Itu pasti karena dia tahu apa yang akan terjadi. Shabon, sementara itu, tampaknya tidak sadar.

Sambil menghela nafas, saya berkata, “Nyonya Shabon, Anda akan menjadi Ratu Naga Berkepala Sembilan. Setelah Anda, Anda akan berbasis di Pulau Naga Berkepala Sembilan, membatasi kemampuan Anda untuk bergerak bebas seperti yang Anda lakukan sebelumnya. Anda mengerti itu, kan?”

"...Ya. Saya siap untuk itu.”

“Jika Kishun tetap menjadi kepala pulau di Kepulauan Kembar, dia tidak akan bisa bertemu denganmu dengan mudah atau sesering sebelumnya. Pekerjaan Kishun adalah untuk memerintah Kepulauan Kembar, dan untuk melindungi orang-orang yang tinggal di sana, tetapi dia juga orang yang menemani Anda dalam apa yang orang harus simpulkan sebagai perjalanan sembrono ke Kerajaan. Dia pasti memiliki perasaan yang kuat untukmu, bukan begitu?”

Aku tidak tahu apakah perasaan itu kesetiaan atau cinta, tetapi ketika Shabon membuatku marah sebelumnya, Kishun-lah yang datang dan duduk di kastil dalam upaya untuk memperbaiki keadaan. Kamu tahu, sekarang aku memikirkannya, dia bisa saja ditebas oleh penjaga karena itu, ya? Semua yang dia lakukan, dia lakukan untuk Shabon.

Berkedip pada apa yang baru saja  kukatakan, Shabon menatap Kishun lagi.

“Aku hanya berpikir bahwa ketika Kishun melihatmu berjuang sebagai Ratu Naga Berkepala Sembilan, dia tidak akan bisa meninggalkanmu sendirian... dan mungkin, dia akan meninggalkan pulaunya tanpa pengawasan. Atau aku yang salah?”

“Yah... aku memang ingin mendukung Nona Shabon, tapi penduduk pulau mengandalkanku sebagai pemimpin mereka. Aku tidak bisa meninggalkan mereka…” jawabnya, ekspresi sedih di wajahnya.

“Lalu mengapa tidak menunjuk seorang kerabat sebagai hakim? Itulah yang dilakukan oleh banyak kepala pulau kecil ketika mereka datang ke Pulau Naga Berkepala Sembilan,” saran Shana, tetapi Kishun menggelengkan kepalanya dengan lemah.

"Saya tidak punya kerabat... dan saya tidak bisa menyerahkan pekerjaan itu kepada orang luar..."

"Hm... Kalau begitu, maukah membiarkan aku melakukannya?"

"Hah? Anda, Tuan?”

Shana bangkit dan meletakkan tangannya di bahu Kishun.

“Aku tahu betul betapa berdedikasinya dirimu pada Shabon. Jika seorang mononofu sepertimu berada di sisinya untuk mendukungnya, sebagai ayahnya, itu akan memberiku kebahagiaan yang tak terduga. Aku yakin kamu akan menjadi suami yang baik.”

"A-Ayah!"

"Tidak... saya tidak pantas menerima kata-kata baik seperti itu."

“Jika memungkinkan, saya ingin Anda terus mendukung Shabon. Karena saya akan turun tahta, saya akan menghalangi jika saya tinggal terlalu dekat dengannya. Mengapa tidak mempercayakan orang-orang Anda kepada saya sebagai hakim Anda? Padahal, dari sudut pandang Anda, kami akan berdagang di tempat yang kami kuasai.”

Ketika Shana mengatakan itu, Kishun berlutut dan meletakkan kedua tangannya di atas kepalanya.

"Ya. Anda, saya bisa percaya, Tuan Shana. Saya berniat memberikan semua yang saya miliki untuk Putri Shabon mulai sekarang. ”

“Ayah... Kishun...” Mata Shabon berkaca-kaca. Sepertinya kelompok dari Persatuan Negara Kepulauan telah mengambil keputusan.

Begitu mereka semua kembali ke posisi semula, aku batuk dengan sopan untuk mencoba dan kembali ke diskusi yang ada.

“Nah, tentang Pulau Kembar Kecil...”

"Saya akan menyerahkan keputusan kepada Yang Mulia," kata Kishun, dan Shana mengangguk.

"Baiklah. Mengingat bantuan besar yang negara Anda berikan kepada kami pada kesempatan ini, saya yakin kami dapat menerima permintaan Anda, ”kata Shana. “Namun, jika orang-orang melihat ini sebagai salah satu pulau di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan yang 'diambil,' kepala pulau lainnya kemungkinan akan menolaknya. Orang-orang kami membenci campur tangan luar, Anda tahu. Itulah masalahnya di sini.”

Itu benar. Orang-orang di negara ini seperti samurai di masa lalu yang akan berjuang untuk melindungi sebidang tanah yang mereka andalkan untuk mata pencaharian mereka. Bahkan jika itu hanya sebuah pulau kecil, mereka tidak akan dapat menerima tanah yang telah mereka perjuangkan untuk dilindungi jatuh ke tangan orang luar. ...Tapi, yah, aku sudah mengantisipasi reaksi ini.

“Lalu kenapa kita tidak mengaturnya agar kita bisa bertukar markas?”

“...Menukarkannya?”

"Ya. Juna, ambilkan kami peta.”

“Ini, Yang Mulia.”

Juna membentangkan peta yang telah kami siapkan sebelumnya di atas meja di depan kami. Kemudian, ketika semua orang melihatnya, aku menunjuk ke suatu tempat di sebelah timur Venetinova di sepanjang pantai.

“Ini kecil, tapi ada pelabuhan militer di sini. Bagaimana kalau kami 'meminjamkannya' kepada Anda sebagai kompensasi karena Anda 'meminjamkan' pangkalan di Pulau Kembar Kecil kepada kami? Pada dasarnya, ini adalah pertukaran pangkalan angkatan laut. Secara alami, persyaratan yang sama akan berlaku di sini, dan kami akan mengizinkan Anda untuk secara permanen menempatkan armada di bawah bendera Raja atau Ratu Naga Berkepala Sembilan di pelabuhan. Saya yakin Anda akan menginginkan depot pasokan untuk barang dagangan Anda juga. ”

“Hmm, kupikir itu akan memuaskan para kepala pulau, tapi... Apakah ini yang kamu inginkan? Anda menyadari kami akan menempatkan kapal perang kami di dalam Kerajaan. ”

“Jika hanya di satu pelabuhan ini, maka pertukaran pangkalan semacam ini akan membutuhkan tingkat hubungan persahabatan tertentu antara kedua negara. Jika salah satu pihak mengkhianati kepercayaan pihak lain, basis ini harus segera ditinggalkan, saya yakin. Jika Anda benar-benar memahami pentingnya perdagangan maritim, Anda akan melihat mengapa kita tidak boleh mengkhianati satu sama lain. Saya bermaksud untuk mengajukan proposal yang sama kepada Republik.”

"...Saya mengerti. Ini terkait dengan aliansi maritim dan penguatan hubungan yang Anda bicarakan sebelumnya.”

Shana menyilangkan tangannya, mendengus, lalu menatapku.

“Ini adalah rencana yang mudah untuk dibeli, tanpa kerugian bagi kami. Saya menghargai bahwa Anda mempertimbangkan situasi kami, tapi... itu juga membuat saya melihat seberapa hati-hati semua ini telah direncanakan. Jika kami mengesampingkan masalah pulau mana yang Anda pilih, garis besarnya bukanlah sesuatu yang Anda buat kemarin. Apakah Anda berencana untuk meminta saya untuk ini sebagai pembayaran sejak saya pertama kali datang kepada Anda tentang bertarung bersama? ”

“...Saya akan menyerahkan itu pada imajinasi anda.”

Sebenarnya ada hal lain yang membuatku berpikir tentang aliansi maritim ini, tetapi aku tidak perlu membahasnya di sini.

Sambil menghela nafas, Shana berkata, “Negara anda menjadi lawan yang lebih menakutkan daripada yang saya bayangkan.”

“Tapi menurutku itu tidak benar? Kami menghormati aliansi kami.”

“Itulah yang membuat ide menjadikan anda musuh menakutkan,” kata Shana, lalu menatap Shabon. “Apa yang kamu katakan, Shabon? Ini adalah pria yang harus kamu tangani mulai sekarang. ”

"Saya ingin mempercayainya... Saya ragu Tuan Souma akan mengkhianati kita selama kita tidak mengkhianatinya."

"Hmm... Kalau begitu berjabat tangan dengannya."

"Ya."

Dengan itu, Shabon berdiri. Aku juga bangkit, dan kami masing-masing mengulurkan tangan kanan kami.

“Demi kepentingan pembangunan negara saya sendiri, saya akan mempertimbangkan aliansi ini dengan serius, Raja Souma.”

"Saya akan menunggu tanggapan positif, Ratu Shabon."

Kami bertukar jabat tangan yang kuat.

Detailnya masih perlu diperbaiki, jadi aliansi tidak dapat disimpulkan di sini dan sekarang, tapi itu cukup baik untuk sementara bahwa kami telah berbagi niat kami untuk memperkuat hubungan di masa depan.

Berbicara kepada semua orang, aku berkata, “Dan dengan itu... Saya pikir sudah waktunya untuk perayaan yang telah lama tertunda. Dengan segala permintaan maaf kepada para prajurit di pantai, kami akan menyajikan sesuatu selain hidangan jeroan di kapal ini.”

“Ha ha ha! Bagus. Aku muak dengan sop jeroan, lho,” kata Shana sambil tertawa lebar.

...Ya, aku sangat muak dengan sup jeroan.

“Aku bisa makan apa pun yang dibuat oleh Yang Mulia dalam jumlah tak terbatas,” Aisha berseri-seri.

“Aku yakin kamu bisa, Aisha, tapi aku ingin ikan.”

“Aku rindu buah dan sayuran mentah.”

Aisha, Naden, dan bahkan Shabon mengobrol tentang itu. Sementara itu...

“Bagiku, kupikir ini semua tentang minuman keras,” kata Excel. “Aku ingin mencoba segala macam hidangan untuk melihat apa yang lebih cocok dengan sake Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dan apa yang lebih baik dengan anggur Kerajaan.”

“Izinkan saya untuk menyiapkan sake terbaik Negara Kepulauan untuk Anda.”

“Ga ha ha! Sake Naga Berkepala Sembilan cocok dengan daging atau ikan!”

Excel, Kishun, dan Shana membicarakan hal itu. Mereka dengan rapi dibagi menjadi tim makanan dan tim minuman keras. Saya memutuskan untuk memulai percakapan dengan Juna, yang menonton dari pinggir lapangan.

“Mana yang lebih kamu nantikan, minuman keras atau makanannya?”

"Yah... mengingat aku tidak bisa minum sekarang, kurasa aku harus mengatakan makanannya."

“Hm? Kalau dipikir-pikir, kamu juga tidak minum ketika kita berada di Kepulauan Kembar, kan? Tidak perlu gelisah sekarang, jadi mengapa tidak bersantai dengan kita semua?”

Juna buru-buru menggelengkan kepalanya. “Oh, tidak, bukan itu! Aku menjauhkan diri dari itu sekarang. ”

"Hah? Kupikir kamu bisa menahan minuman keras. ”

"Aku bisa, tapi... Dr. Hilde menyuruhku berhenti sekarang juga." Saat dia mengatakan itu, Juna menutupi perutnya karena malu.

Menyebut Dr. Hilde, menutupi perutnya, dan ekspresi malu Juna semuanya memberitahuku alasan dia tidak bisa minum sekarang.

“Eh…? Erm, kapan kamu tahu?”

“Kurasa itu sesaat sebelum kita sampai di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.”

"K-Kenapa kamu diam selama ini...?"

"Karena jika aku memberitahumu, kamu tidak akan pernah membiarkanku datang, kan?" Juna terkekeh pada dirinya sendiri saat dia menjelaskan. “Kondisiku stabil, dan aku tidak ingin melewatkan kesempatan untuk berguna.”

Aku memegangi kepalaku, bahkan tidak yakin harus berkata apa. Ada begitu banyak emosi yang berputar-putar di benakku, dan aku tidak tahu harus mulai dari mana. Jadi, untuk saat ini, aku memutuskan untuk mengungkapkan yang terbesar dari mereka...

“Aww, yeahhhhhh!”

Semua orang terkejut dengan teriakan tiba-tibaku, tapi aku tidak memedulikan mereka saat aku berteriak kegirangan dan mengangkat Juna ke dalam pelukanku.

Oh, Cian dan Kazuha, tunggu aku kembali di Kerajaan. Kalian akan segera menjadi kakak.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar