Kamis, 19 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Chapter 9 - Duel -Perang Habis-habisan-

Volume 13
 Chapter 9 - Duel -Perang Habis-habisan-





Sementara itu, Ichiha dan Tomoe berdiri di pantai pulau yang jauh di Kerajaan yang menyimpan gudang senjata rahasia.

"Jika rute Ooyamizuchi seperti yang kuprediksi, Yang Mulia dan yang lainnya bisa bertarung sekarang... Aku harap prediksiku benar... Tolong biarkan itu benar."

"Astaga, jangan terlihat murung." Tomoe mencubit pipi Ichiha saat dia perlahan kehilangan kepercayaan diri. “Kamu adalah ahli monsterologi terkemuka, dan semua orang bekerja sama untuk menyusun rencana. Ini pasti berhasil. Kamu harus lebih percaya pada diri sendiri dan orang lain.”

“Tomoe...”

“Onii-chan pasti akan menang. Aku yakin Yuriga frustrasi karena dia tidak bisa menonton,” kata Tomoe sambil tertawa.

Tidak seperti Tomoe dan Ichiha, yang telah diberi waktu cuti dari Akademi Kerajaan atas permintaan Souma, Yuriga adalah penumpang gelap dalam perjalanan mereka, dan telah dikirim langsung kembali ke Parnam ketika mereka semua kembali. Dia mungkin terkubur di bawah tumpukan pekerjaan rumah tambahan sebagai hukuman karena bolos sekolah sekarang.

Membayangkan Yuriga melalui itu, Ichiha merasakan beberapa ketegangan mengalir keluar dari bahunya.

"Ya kamu benar. Mereka pasti bisa mengalahkan Ooyamizuchi.”

"Ya!"

Jadi, mereka berdua berdoa untuk kesuksesan Souma dan yang lainnya.

◇ ◇ ◇

Castor mendorong lengannya ke depan dan memerintahkan, “Semua nya, bersiaplah untuk pertempuran! Hiryuu sekarang akan memasuki operasi fase pertama. Tugas pertama kita adalah menerbangkan kabut yang mengganggu itu. Kirim tim kavaleri wyvern kembali dengan tong peledak! Target mereka adalah Ooyamizuchi dan area di sekitarnya!”

“Roger! Semuanya, bersiaplah untuk pertempuran! Tim kavaleri Wyvern, pergi dengan peralatan pengeboman! Target kalian adalah Ooyamizuchi dan sekitarnya! Kuulangi! Target kalian adalah Ooyamizuchi dan sekitarnya! Tim kavaleri Wyvern, pergilah dengan peralatan pengeboman!”

Halbert dan yang lainnya mendengar suara XO melalui tabung bicara.

“Oke, semuanya! Ayo kita lakukan!"

"""Ya!"""

Tim kavaleri wyvern yang dipimpin oleh Halbert dan Ruby berangkat dengan membawa tong bahan peledak. Mereka terbang dalam formasi saat kedua armada mengawasi, langsung menuju Pulau Ikatsuru.

Ooyamizuchi juga memperhatikan wyvern yang datang.

Secara telepati, Ruby bertanya kepada Halbert, “Benda itu memiliki wajah naga. Apakah kamu pikir itu bisa menyemburkan api?”

“Para chief berkata, 'mungkin tidak.' Makhluk membutuhkan jenis tubuh tertentu untuk menyemburkan api. Tapi, rupanya, benda itu memiliki badan air, ”jelas Halbert, meninjau pengarahan secara mental.

"Lalu tidak ada serangan yang bisa mencapai langit?"

"Entahlah... Bentuknya aneh, jadi aku tidak akan terkejut jika dia memiliki cara tak terduga untuk menyerang kita."

Saat itulah Ooyamizuchi mulai meregangkan kepalanya ke arah tim kavaleri wyvern, untuk beberapa alasan.

Menyadarinya, Halbert mendapat firasat buruk dan segera memerintahkan, "Berbelok ke kiri!"

Mengikuti perintahnya, formasi mencoba untuk mengalihkan ke kiri, tetapi ketika mereka melakukannya, Ooyamizuchi membuka mulutnya dan mengeluarkan jeritan bernada tinggi, mengirim sisi kanan tim kavaleri wyvern terbang mundur, seolah-olah mereka telah diterbangkan. Seperlima dari tim jatuh dalam sekejap.

Para wyvern yang berputar-putar tidak menunjukkan tanda-tanda cedera eksternal, dan Halbert dapat melihat para pengendara yang terlempar dari tunggangannya.

"Kapten! Sayap kanan jatuh!” salah satu pengendara wyvern berteriak pada Halbert, tapi Halbert tidak berhenti.

“Lanjutkan operasinya! Mereka semua punya parasut!”

Dia melihat ke bawah untuk melihat parasut mereka membuka satu demi satu. Dengan konfirmasi itu, Halbert mengangkat tombaknya dan memberi perintah. Jelas, bahkan jika mereka mendarat dengan selamat, itu di laut musim dingin di bawah. Jika bantuan datang terlalu lambat, nyawa mereka masih bisa terancam. Namun, Halbert dan anak buahnya tidak mampu berhenti untuk mereka.

“Serahkan penyelamatan mereka ke orang-orang di bawah! Kita akan maju! Kita tidak bisa membiarkan operasi ini terhenti pada tahap pertama!”

"""Ya pak!"""

Kavaleri wyvern menuju Ooyamizuchi sekali lagi.

Dengan suara pelan, Halbert bertanya pada Ruby, “Serangan tadi, menurutmu apa itu?”

“Sihir angin skala besar ekstra... Tidak, mungkin itu adalah tembakan udara terkompresi. Jika aku harus memberinya nama, aku akan menyebutnya 'meriam udara.'”

"Aku tidak peduli mau kamu sebut apa ... Ini berita buruk bahwa ia bisa melakukannya."

"Tapi pasti butuh banyak waktu untuk menyedot udara sebanyak itu."

"Jadi kita harus mengebomnya sebelum bisa melepaskan tembakan lagi?"

Saat mereka melakukan percakapan itu, tim kavaleri wyvern mencapai Pulau Ikatsuru tempat Ooyamizuchi berada.

“Oke, jatuhkan barelmu! Misi kita adalah untuk menghilangkan kabut yang menutupi! Tidak perlu mengambil risiko mencoba menyerang Ooyamizuchi!”

Mengikuti perintah Halbert, tim kavaleri wyvern menjatuhkan tong peledak mereka satu demi satu. Bahan peledak menderu ke bawah, meledak di dekat tanah. Hal ini menimbulkan rantai kebakaran besar di seluruh pulau, menggantikan kabut dengan asap hitam.

~~~~~~~~~~!!

Itu pasti mengejutkan Ooyamizuchi, karena mengeluarkan jeritan yang memekakkan telinga. Semua pengendara wyvern menutupi telinga mereka, mencoba untuk memblokirnya, tetapi Ruby dan para wyvern tidak dapat melakukannya dan terhuyung-huyung dari serangan aural.

Ketika binatang itu akhirnya selesai mengaum, Halbert bertanya, “Kamu baik-baik saja?! Ruby!"

“E-Entah bagaimana... Kepalaku berdenyut-denyut, tapi...”

"Sial...! Kabut sepertinya akan hilang…”

Menentukan bahwa mereka telah mencapai minimum yang mereka butuhkan agar misi mereka dianggap sukses, Halbert mengeluarkan perintah baru, “Hai, setelah kalian menjatuhkan muatan kalian, mundurlah dengan kecepatan tinggi! Jangan khawatir tentang formasi! Tetap menyebar sehingga kita tidak semua terkena meriam udara itu. Mundur ke Hiryuu untuk saat ini!”

"""Roger!"""

Unit kavaleri wyvern tersebar, menuju aircraft carrier. Halbert menunggu sampai dia bisa melihat Ooyamizuchi menembus api, lalu melakukan hal yang sama.

"Kamu pikir ledakan itu menimbulkan kerusakan?" Ruby bertanya padanya secara telepati saat mereka keluar, tapi Halbert menggelengkan kepalanya.

“...Sepertinya cangkang di punggungnya, dan tempurung yang menutupi tentakelnya, sangat keras. Aku ragu ledakan mesiu bisa melakukan apa saja untuk itu. Misi kita hanya untuk membersihkan kabut. ”

"Sungguh monster."

“Berasal dari naga sepertimu? Itu berarti sesuatu. Aku mulai mengerti arti kata 'kaiju' yang digunakan Souma.”

"...Tapi kita tidak akan kalah."

"Benar sekali!" Halbert berkata dengan kilatan tajam di matanya, menyiapkan kedua tombaknya. "Kita mundur sekarang, tapi aku bersumpah kita akan mendapatkannya lain kali!"

◇ ◇ ◇

Sementara itu, di kapal utama armada Persatuan Negara Kepulauan, Raja Naga, Raja Naga Berkepala Sembilan Shana menyaksikan Pulau Ikatsuru terbakar dengan tangan bersilang. Wujud Ooyamizuchi muncul dari asap yang mengepul. Itu sangat besar sehingga dia bisa melihat semua detail bahkan pada jarak ini.

Kamu akhirnya menunjukkan diri ... pikirnya.

Salah satu bawahannya datang untuk menyampaikan laporan.

“Tim kavaleri Wyvern Kerajaan telah berhasil membersihkan kabut!” dia berkata. “Namun, tampaknya beberapa serangan tak dikenal menjatuhkan beberapa dari mereka dari tunggangannya.”

“Yang jatuh perlahan, ya? Kerajaan memiliki beberapa peralatan aneh ..." Shana terdengar terkesan, tetapi segera memerintahkan, "Kirim kapal cepat! Mintalah orang-orang yang jatuh ke air diselamatkan sekaligus! Mereka tidak akan bertahan lama di laut musim dingin. Selamatkan sebanyak mungkin rekan kita!”

"Ya pak!"

Saat pria itu lari untuk melakukan perintahnya, bawahan lain berlari masuk seolah-olah untuk menggantikannya.

"Lapor! Armada Kerajaan mengirimkan pesan: 'Pindah ke operasi tahap kedua'!”

"Oke. Sekarang kita akan pindah ke tahap dua. Hentikan Ooyamizuchi ketika mencoba melarikan diri dari pulau. Kirim pesan ke semua kapal! Lepaskan semua kapal api yang tersisa ke Ooyamizuchi!”

"""Ya pak!"""

Atas perintah Shana, kapal api yang telah disimpan selama pertempuran antara armada kedua negara dikirim ke Ooyamizuchi. Kapal api adalah senjata yang hanya membutuhkan kru kecil untuk mengendalikannya, dan begitu mereka siap di jalurnya, arus bisa melakukan sisanya, sehingga orang-orang bisa meninggalkan kapal.

Menyadari dua armada yang mengelilingi pulau sebagai musuh, Ooyamizuchi mulai menuju ke laut untuk melawan. Waktunya tepat sehingga sejumlah besar kapal api bergegas ke perairan dangkal yang merupakan pintu masuk dan keluar ke pulau tepat saat makhluk itu mencoba pergi.

Snap! Crack, crack...

Tentakel menghancurkan sejumlah kapal yang masuk, tetapi ada lebih dari delapan kakinya yang bisa berharap untuk tenggelam. Segera ada tumpukan kapal api yang bergerk dari pangkal leher Ooyamizuchi ke dadanya. Saat itulah kapal api, yang dipasang dengan jenis sekering yang sama dengan tong peledak, meledak.

Boooooooom!

Ada ledakan yang lebih besar dari yang terakhir, dan kepala Ooyamizuchi terlempar ke belakang. Kapal api memiliki jumlah bahan peledak yang lebih banyak daripada barel, dan ledakan itu menghantam bagian depan makhluk itu—kali ini tidak akan lolos tanpa cedera.

"Berhasil! Berhasil!"

“Aku tidak percaya Ooyamizuchi terluka...”

“Rasakan kemurkaan kami! Ini untuk semua teman kami yang kamu makan!”

Pemandangan yang luar biasa membuat para prajurit dari armada Persatuan Negara Kepulauan menderu.

Bawahan di dekat Shana juga sangat gembira.

"Yang Mulia, apakah menurut Anda ini akan berhasil?!"

“...Jika ini cukup untuk menghentikannya, kita tidak perlu meminta bantuan Kerajaan.”

"Hah?!"

~~~~~~~~~~!!

Wajah Ooyamizuchi muncul dari ledakan, dan meraung begitu keras hingga udara bergetar, seolah-olah memperingatkan mereka bahwa pertempuran baru saja dimulai.

◇ ◇ ◇

Ketika wajah Ooyamizuchi muncul dari kobaran api, aku bersama istri dan Excel menonton dari jembatan Albert II. Aku sudah memikirkan ini ketika aku melihatnya di kabut, tapi sialnya benda itu sangat besar. Ini memiliki kehadiran yang luar biasa, seperti yang kuharapkan dari kaiju.

Excel, yang berada di sebelahku, berkata, “Yang Mulia, sekarang kita akan memulai operasi tahap ketiga.”

"Apakah orang-orang yang jatuh ke laut telah diselamatkan?" tanyaku, tersadar kembali, dan Excel mengangguk.

“Kami mengirimkan kapal penyelamat. Persatuan Negara Kepulauan telah mengirimkan kapal tercepat mereka juga, jadi kita dapat mengandalkan mereka untuk menanganinya. Armada kita sekarang akan maju dan memperketat pengepungan. Apakah itu bisa diterima?”

"...Oke. Mulai saja."

"Baik." Mengangkat suaranya, Excel memerintahkan, “Ini adalah pesan untuk semua kapal! Dekat dengan jarak yang tetap, lalu berputar secara berurutan! ”

Armada Kerajaan mulai bergerak mengikuti arahannya. Mereka menyebar membentuk lengkungan untuk menutup pintu masuk, dan begitu berada di posisinya, mereka mengarahkan broadsidenya ke arah Ooyamizuchi. Mereka melakukan ini untuk memfokuskan daya tembak armada.

<TLN: Broadside adalah bagian sisi kapal mau yang kiri atau kanan.>

Begitu laporan masuk bahwa semua armada telah mencapai jarak tetap, Excel memberikan perintah berikutnya.

"Semua kapal, tembak!"

“Roger. Meriam utama, tembak! ”

Juna, yang berperan sebagai XO, berteriak ke dalam tabung bicara, dan kemudian ada ledakan yang bisa kurasakan bergema di perutku. Albert II mulai menembak.

Ini adalah awal dari bombardir oleh seluruh armada Kerajaan. Peluru yang mereka gunakan bukanlah tipe peledak, tapi tipe armor-piercing yang digunakan untuk menghancurkan dinding dalam pertempuran pengepungan. Analisis Ichiha menunjukkan bahwa tempurung Ooyamizuchi tidak akan terpengaruh oleh ledakan bubuk mesiu belaka. Karena tidak ada ledakan saat tabrakan, aku hanya bisa mendengar suara tembakan meriam, tetapi Ooyamizuchi tidak diragukan lagi dihantam dengan massa logam yang sangat besar.

<TLN: Ada beragam jenis peluru kapal perang, yaitu HE atau High Explosive yang akan langsung meledak saat bertabrakan, AP atau Armor-Piercing yang akan menembus pelindung, dan ketiga SAP atau Semi Armor-Piercing yang merupakan gabungan antara peluru HE dan AP yang dimana peluru ini akan menembus armor sebanyak 1 lapis lalu meledak didalamnya.>

~~~~~~~~~~!!

Kaiju berteriak, yang menunjukkan itu berhasil.

“Semua kapal, terus menembak, dan jangan menyerah. Yang Mulia, targetnya adalah cangkang di punggungnya, kan?” Excel bertanya padaku setelah mengarahkan armada untuk melanjutkan pengeboman. Aku mengangguk.

“Cangkang di punggungnya adalah bagian tersulit dari Ooyamizuchi, tapi kita berharap itu berarti organ vital yang diperlukan untuk membuatnya tetap hidup ada di dalam sana. Tidak peduli seberapa banyak kita merusak tentakel, ada risiko mereka dapat tumbuh kembali seperti ekor kadal, jadi Ichiha mengatakan kita harus memprioritaskan menghancurkan cangkangnya.”

"Itu masuk akal. Hee hee, Anda benar-benar menemukan diri Anda sebagai rekrutan yang bagus. ”

"Ya, kamu bisa mengatakan itu lagi."

Kemudian Aisha mengangkat suaranya, “Tuan! Ooyamizuchi sepertinya melakukan sesuatu!”

Melihatnya, aku melihat tentakel Ooyamizuchi menggeliat. Beberapa saat kemudian, sesuatu datang terbang ke arah kami dengan kecepatan yang luar biasa. Apakah itu pohon? Tidak, mungkin batu? Ada sejumlah pohon dan batu besar yang datang ke arah kami. Sepertinya Ooyamizuchi sedang mengambil apa saja yang bisa dipasang tentakelnya dan melemparkannya ke arah kami.

"Bisakah kita menghindar?!" Excel bertanya.

"Tidak! Kita hanya perlu berdoa agar itu tidak mengenai kita!” datanglah respon panik sang juru mudi.

Splash! Splash! Itu mungkin tidak membidik dengan hati-hati. Sebagian besar pohon dan batu besar jatuh dekat dari kapal kami, atau meluncur ke arah yang benar-benar salah. Namun, mungkin karena armada diatur sedemikian rupa untuk memblokir saluran masuk, beberapa di antaranya mengenai dek, dan ada asap yang membubung dari sejumlah kapal.

Melempar apa pun yang ada di tangan adalah hal biasa bagi kaiju dari Era Showa, tapi itu terlihat bodoh, dan sepertinya tidak efektif. Namun, sekarang setelah aku merasakannya, aku memahami betapa mengerikannya itu. Lagipula, ada banyak banyak benda yang dilemparkan ke arah kami dengan kecepatan luar biasa.

Bahkan Excel, sehebat dia, meringis menghadapi serangan ini.

“... Yang Mulia, maukah Anda pindah ke salah satu kapal di belakang?”

“Kurasa kita tidak punya waktu untuk itu. Aisha, keluarlah ke dek dan tebas apapun yang kelihatannya akan menabrak kapal ini untukku.”

"Ya Yang Mulia! Baik!" Aisha bergegas keluar ke dek membawa pedang besarnya.

Sihir angin melemah di laut, jadi aku sedikit khawatir mengetahui bahwa Aisha tidak bisa menggunakan Sonic Wind dengan kekuatan biasanya. Tetap saja, kami tidak bisa membiarkan serangan itu hanya agar aku bisa mengungsi. Sekarang adalah waktu untuk menjadi agresif. Kita harus menembak sampai senjatanya meleleh... atau begitulah yang kupikirkan, tapi...

"Lapor! Ini tentang Ooyamizuchi!” salah satu marinir berteriak.

“Ada apa sekarang?!” Excel menuntut.

"Itu mengarahkan mulutnya ke arah armada kita dan terbuka lebar!" jawab laut.

Aku melihat, dan Ooyamizuchi telah menjulurkan kepalanya ke arah armada, rahangnya menganga. Aku merasakan keringat dingin menetes di punggungku... Jika ini adalah salah satu film kaiju yang kutonton di dunia tempatku berasal, itu akan menjadi tanda serangan luar biasa akan datang. Jangan bergeming. Analisis Ichiha mengatakan seharusnya tidak bisa menggunakan serangan api.

Apakah serangan yang menghempaskan beberapa pengendara wyvern datang? Dari permukaan laut, itu tampak seperti tiupan angin yang tiba-tiba, tetapi sementara kavaleri wyvern mudah terpengaruh oleh embusan angin, apakah itu akan mampu mengenai kapal perang besi dengan serangan angin?

"...Ini dia!"

Bwiiiiiiiiii!

Bukan angin yang dimuntahkan Ooyamizuchi kepada kami; itu adalah pilar air yang tebal disertai dengan suara yang mirip dengan mesin jet yang menembak. Itu kemungkinan mengambil air laut, mengompresnya, lalu meludahkannya kembali.

Tembakan air seperti sesuatu yang ditembakkan dari mesin cuci bertekanan raksasa menghantam armada ke samping. Albert II yang besar terangkat. Secara naluriah aku meraih pagar dan melingkarkan tanganku di pinggang Juna untuk menopangnya saat dia kehilangan keseimbangan.

"Apakah kamu baik-baik saja, Juna?"

“T-Terima kasih. Saya menjadi tidak berhati-hati.”

“...Kuharap kau juga membantuku. Jaga ibu mertuamu, ya?” kata Excel, yang telah jatuh telentang.

Aku tidak punya waktu untuk mengingatkannya bahwa dia sebenarnya adalah nenek mertuaku.

Melihat sekeliling bridge, ada marinir lain yang jatuh atau kursi mereka terguling. Jika kapal ini terbuat dari kayu, itu akan diledakkan menjadi serpihan kayu. Saya telah menganggapnya sebagai mesin cuci tekanan, tetapi pada ukuran dan kekuatan ini, itu berfungsi sebagai serangan jarak jauh.

"Berikan aku laporan situasi!" teriak Excel ke dalam tabung bicara.

“K-Kapal kami dan kapal induk Hiryuu tidak rusak! Namun, sejumlah kapal cruiser dihancurkan oleh serangan itu! Hanya masalah waktu sebelum mereka tenggelam!” datang jawaban dari pengintai, suaranya penuh dengan urgensi.

<TLN: Tidak hanya peluru, kapal perang pun ada jenisnya tapi garis besarnya dibagi menjadi 4 yaitu, cruiser yang berspesialisasi pada support, Battleship yang berspesialisasi pada armor dan kekuatan tembakan atau firepower, Destroyer yang berspesialisasi pada kecepatan, torpedo dan kecilnya ambang deteksi, dan aircraft carrier yang berspesialisasi pada support udara.>

Ada banyak kekuatan di balik pancaran air itu. Serangan yang dilakukannya masih menghujani kami seperti badai. Jika itu mencetak pukulan langsung, bahkan kapal besi ini mungkin akan terbalik.

Aku memutuskan dan memberi tahu Excel, "Aku akan pergi bersama Naden untuk menyelamatkan mereka."

"Yang Mulia?! Itu terlalu berbahaya!”

“Karena Naden bisa berenang melintasi langit dan laut, mungkin dia bisa mengembalikan kapal-kapal itu dengan kekuatan kasar.”

Kapal-kapal yang terbalik mungkin kehilangan utilitas lebih lanjut untuk operasi itu, tetapi jika kapal itu dibalik lagi, kami tidak perlu khawatir akan tenggelam. Bahkan jika mereka tidak dapat sepenuhnya dibalik, bahkan sedikit bantuan seharusnya membuat mereka lebih mudah melarikan diri.

Beralih ke Naden, aku bertanya kepadanya, “Bisakah kamu melakukannya?”

“Mereka terlihat berat, tapi kurasa aku harus melakukannya, ya?” Naden memutar lengannya saat dia berbicara. Dia tampak lebih dari siap untuk mencobanya.

“Aku hanya dibutuhkan di sini ketika ada keputusan politik yang harus diambil. Jika aku hanya boneka, biarkan aku pergi ke sana dan membantu orang. Naden akan bersamaku, jadi aku akan aman bahkan jika aku jatuh ke laut.”

Excel sepertinya memikirkannya sebentar, tetapi segera mengambil keputusan.

“Itu menempatkan anda dalam bahaya, tetapi anda sudah dalam bahaya di sini. Kami juga kekurangan penyelamat, jadi, tolong, bantu kami.”

"Baiklah!"

"Oke. Setelah kita selesai dengan penyelamatan, Naden dan aku akan naik ke langit. Juna, aku akan membiarkanmu memutuskan bagaimana menangani itu. Awasi situasinya, dan sebarkan jika perlu. ”

Saat aku mengatakan itu, Juna meletakkan tangannya di dadanya dan menundukkan kepalanya padaku.

"Baik. Jaga diri anda."

"Kamu juga, Juna."

Aku melompat dari bridge dan terjun ke laut bersama Naden dalam wujud ryuu-nya.

◇ ◇ ◇

"Kapten! Seorang ryuu hitam yang dianggap sebagai Ratu Naden telah lepas landas dari Albert II!”

“Kita mendapat pesan dari Duchess Walter! Yang Mulia sedang menuju untuk menyelamatkan kapal-kapal yang terbalik!”

"Ini sangat buruk sehingga kita bahkan membutuhkan raja untuk keluar dan membantu...?" Castor berbisik pada dirinya sendiri tanpa bermaksud.

Beberapa detik kemudian, bawahan lain datang dan berbicara, “Lapor! Sepertinya ada aktivitas dari armada Persatuan Negara Kepulauan!”

Ini mengejutkan Castor dan dia melihat ke timur. "Apa yang terjadi?!"

“Mereka berlayar dalam formasi saat mereka lewat di samping kita! Mereka dengan cepat menutup jarak dengan Ooyamizuchi, dan tampaknya mencoba pertempuran jarak dekat!”

"Apa?! Itu lebih cepat dari yang direncanakan, bukan?!”

Operasi itu meminta armada Kingdom untuk membombardir Ooyamizuchi sampai tempurung yang menutupinya hancur total. Kemudian, begitu pertahanan musuh rusak, armada Persatuan Negara Kepulauan, dengan kapasitas superior mereka untuk pertempuran jarak dekat, akan menyerang dan dengan cepat menghabisinya. Namun, tempurung Ooyamizuchi belum dihancurkan. Terlalu dini bagi mereka untuk bergerak.

“Ini kemungkinan karena mereka melihat serangan jet air. Tidak seperti kapal perang kita, kebanyakan dari mereka terbuat dari kayu. Jika semburan air itu mengenai mereka, mereka tidak akan bertahan sedetik pun.”

“Karena kapal mereka light armor... khusus untuk mobilitas.”

<TLN: ada beberapa jenis armor dalam kapal perang yaitu, Light armor yang memiliki pertahanan lemah tapi mobilitasnya bagus, Medium armor yang memiliki mobilitas dan pertahanan rata-rata, dan Heavy armor yang memiliki pertahanan yang bagus tapi mobilitasnya lambat.>

"Ya. Senjata mesiu negara itu juga memiliki jarak pendek, jadi mereka tidak memiliki peluang dalam baku tembak jarak jauh. Mungkin mereka ingin menyerang sebelum ada kesempatan kedua? Jika mereka mendekat, bahkan jika kapalnya hancur, mereka masih bisa pergi ke darat untuk bertarung.”

Castor menggertakkan giginya saat dia mendengarkan analisis bawahannya.

“Dia menerima kapalnya tenggelam sebagai hal yang tak terhindarkan? Aku bisa melihat betapa bertekadnya Raja Naga Berkepala Sembilan.” Castor memperbaiki posturnya dan memerintahkan, “Kirim pesan ini ke Duchess Walter. Aku meminta dia mendukung armada Persatuan Negara Kepulauan.”

"Ya pak!"

“Kita mengirim tim kavaleri wyvern lagi! Kali ini, misi mereka adalah untuk mengalihkan dan membingungkan Ooyamizuchi! Terbang dan serang! Jangan beri waktu untuk menyerang armada Persatuan Negara Kepulauan!”

"""Ya pak!"""

Perintah Castor disampaikan kepada Halbert dan para pengendara wyvern, yang berdiri di udara di atas Hiryuu, menggunakan cermin untuk memantulkan cahaya. Itu adalah sinyal untuk serangan lain.



Sementara itu, komandan paling ganas di seluruh Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, Shima Katsunaga, berada di atas kapal utama armada Persatuan Negara Kepulauan.

Saat dia berdiri di haluan, memelototi Ooyamizuchi, salah satu rekan terdekatnya bertanya, “Bukankah kita pergi terlalu awal? Aku hanya diberitahu sebelum kita pergi, tapi bukankah kita seharusnya mendekati Ooyamizuchi setelah tempurungnya hancur?”

“Musuh juga memiliki serangan jarak jauh, jadi kita hanya punya sedikit pilihan dalam masalah ini. Kamu pasti pernah melihat semburan air yang dimuntahkannya ke atas kapal Kerajaan, kan?” Shima berkata dengan suara kasar, lengannya yang besar dan kekar disilangkan di depannya. “Serangan itu akan membuat kapal kita menjadi serpihan. Itu pasti mengapa Raja Naga Berkepala Sembilan berniat untuk mendekat saat makhluk itu masih terganggu oleh bombardir Kerajaan. Sementara kapal kita memiliki mobilitas yang unggul, mereka kurang dalam hal daya tembak dan jangkauan.”

"Aku mengerti..."

“Heh, tapi apa bedanya? Jika kita membiarkan pemboman Kerajaan melakukan semua pekerjaan, itu akan menjadi tanda hitam pada reputasi kita sebagai mononofu laut. Setelah semua yang dilakukan binatang itu kepada kita, kita perlu menyelesaikannya sendiri. Jika tidak, jiwa rekan yang dimakannya tidak akan pernah bisa bergerak.”

"Ya pak. Aku setuju sepenuhnya.”

Shima menggambar odachi Naga Berkepala Sembilan yang tergantung di pinggulnya.

“Raja Naga Berkepala Sembilan mempermainkanku, tapi tetap saja, pesta apa yang dia berikan padaku. Kesempatan untuk menghadapi Ooyamizuchi yang dibenci secara langsung. Semuanya, temukan keberanian kalian dan bangkitlah untuk tantangan! Pertempuran ini akan diceritakan untuk generasi yang akan datang!” Shima mengangkat odachi-nya ke udara.

"" "Yeahhhh!""" Orang-orang itu bersorak sebagai tanggapan, dan menginjakkan kaki mereka di geladak. Suara dan gumaman serupa bisa terdengar dari semua kapal di sekitar mereka.

Setiap kapal pasti telah berusaha untuk meningkatkan moral mereka dan membangkitkan keberanian untuk melawan musuh raksasa di depan mereka.

Shima mendorong odachinya lurus ke depan dan memerintahkan, “Dengar! Ketika kita mendekati binatang itu, kita mengurus tentakel yang suka mengganggu itu terlebih dahulu! Targetkan tempat di mana mereka bertemu dengan tubuhnya! Di situlah mereka paling lembut dan gerakan mereka paling lambat! Lewati serangan binatang itu dan mendekat, lalu fokuskan seranganmu ke sana!”

“““Yeahhh!”””

Di tengah sorakan para kru, rekan dari sebelumnya berdiri di samping Shima.

"Tuanku... Apakah metode melawan Ooyamizuchi itu berdasarkan informasi dari Kerajaan juga?"

“Aku rasa iya. Bagaimanapun, mereka mengatakan bahwa mereka memiliki ahli terkemuka dalam studi monsterologi.”

“Setelah melihat kapal besar seukuran pulau yang penuh dengan wyvern, Kerajaan tampaknya jauh melampaui pemahaman kita. Aku benar-benar senang kita tidak harus melawan mereka di sini.”

Pria itu berbicara dengan campuran kekaguman dan kekaguman, tetapi Shima menanggapi dengan senyum masam.

“Yah, mereka sekutu yang bisa diandalkan sekarang, jadi kita biarkan saja. Kita harus fokus pada musuh di depan kita dulu.”

"Ya tuan. Tapi tentakelnya bergerak begitu bebas. Tidak akan mudah untuk mendekat.”

“Namun kita harus—tidak peduli berapa banyak kapal yang tenggelam dalam prosesnya.”

Saat itu, pengintai lain melaporkan, “Tuan! Armada Kerajaan telah menghentikan pengebomannya! Wyvern juga terbang ke arah ini lagi!”

Melihat keluar, mereka bisa melihat tim kavaleri wyvern terbang di atas armada Persatuan Negara Kepulauan menuju Ooyamizuchi. Kali ini, mereka sepertinya tidak membawa tong peledak. Mereka dipimpin oleh naga merah, jauh lebih besar dari wyvern mana pun. Tim wyvern menutup jarak untuk mencapai Ooyamizuchi dalam waktu singkat, dan mengitari binatang itu sambil membakar tentakelnya dengan serangan api. Tempurung makhluk itu tampaknya mencegah kerusakan yang berarti, tetapi Ooyamizuchi mengayunkan tentakelnya dengan kesal, seperti seekor sapi yang mencoba memukul lalat dengan ekornya.

Beberapa pengendara wyvern kena, tetapi yang lain masih terus menghindari tentakel dan menyerang. Melihat ini, Shima pun sadar.

“Sepertinya armada Kerajaan membantu serangan kita.”

Tim kavaleri Wyvern Kingdom menarik perhatian Ooyamizuchi agar armada Persatuan Negara Kepulauan bisa mendekat.

“Sangat bisa diandalkan. Kita harus menandingi semangat mereka.”

"Ya tuan!"

Armada Persatuan Negar Kepulauan mulai mendekati Ooyamizuchi. Hanya begitu mereka begitu dekat sehingga mereka diingatkan betapa sangat besar binatang itu. Dia tampak kerdil di sebelahnya, tapi Shima mengangkat odachi-nya tinggi-tinggi dan memberi perintah.

“Semuanya, tembak! Tembakan meriam lion-dog—tembak dengan semua yang kita punya! Tembak, tembak, tembak!"

Kapal-kapal yang mendekat mulai menumpahkan muatan ke Ooyamizuchi satu demi satu. Meriam di sepanjang sisi lebarnya menyemburkan api, dan meriam lion-dog yang dipasang di dek mereka terus menembakkan timah seukuran kepalan tangan ke titik sensitif di mana tentakel terhubung ke tubuh.

Saat itulah Ooyamizuchi akhirnya menyadari bahwa itu bukan hanya wyvern di sekitarnya, dan mengayunkan tentakel untuk mematahkan sebuah kapal besar menjadi dua. Kapal Shima terhempas ombak dan semburan air laut akibat serangan itu.

“Ugh! Jangan goyah! Kirimkan kapal ram!”

Dengan itu, sekitar delapan kapal berukuran sedang dengan busur runcing bergegas ke depan. Kapal-kapal ini berspesialisasi dalam membenturkan busur tajam mereka ke musuh. Ditarik oleh doldon bertanduk, kapal ram dengan cepat bergegas menuju akar tentakel Ooyamizuchi. Begitu mereka mencapai kecepatan, doldon bertanduk itu dipotong bebas untuk melarikan diri, hanya menyisakan kapal yang bertabrakan dengan musuh.

Bagian bawah tentakel Ooyamizuchi mirip dengan tentakel gurita, dan kapal ram memotong jauh ke dalam akarnya. Dalam istilah manusia, itu seperti jika seseorang menusukkan pensil ke bahu Anda. Itu tidak akan mematikan, tetapi jika jumlahnya cukup, itu akan sangat menyakitkan.

~~~~~~~~~~!!

Ooyamizuchi meraung, mengayunkan tentakelnya. Tentakelnya yang mengamuk menyerempet kapal tempat Shima berada, mematahkan tiangnya. Meskipun demikian, Shima dan anak buahnya terus menekan serangan itu. Itu bukan hanya senjata mesiu. Ada beberapa yang menembakkan busur, yang lain melemparkan sihir, dan ketika tentakel cukup dekat mereka bahkan menggunakan tombak dan katana. Bagaimanapun, serangan habis-habisan terus berlanjut.

Pemandangan itu tampak seperti segerombolan semut yang menempel di ekor sapi, berharap bisa mengalahkannya. Tetapi dengan cara yang sama seperti semut tentara dapat menelanjangi makhluk yang lebih besar hingga tinggal tulang, akhirnya, salah satu tentakelnya jatuh lemas dan berhenti bergerak. Namun, para prajurit tidak punya waktu untuk bergembira. Mereka baru saja menetralisir salah satu dari delapan. Melihat kembali ke tujuh yang tersisa, mereka menelan ludah.

Bahkan Shima yang ganas sendiri kelelahan dan mulai sedikit khawatir.

“Ini benar-benar omong kosong... Itu monster asli. Ugh, aku mulai membenci ini.”

Tiba-tiba, mereka mendengar suara dari armada Kerajaan.



Kami mengambil perahu kami di laut ibu.

Ke ombak yang kaya dengan ikan dan kehidupan.



Itu adalah suara seorang wanita, menyanyikan lagu memancing dari Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.



Di bawah mata burung laut ada harta karun.

Jika kita terlalu lambat, big'un akan menyerang.

Tarik jaring! Heave, ho! Heave, ho!

Biarkan pelabuhan mendengar lagu kemenangan kita.



Saat dia mendengarkan suara yang indah dan kuat itu, Shima menatap Ooyamizuchi lagi. Dia tidak akan pernah menemukan target yang lebih besar dari ini. Menemukan tangkapan sebesar itu seharusnya menjadi kegembiraan yang tak tertandingi bagi seorang pria laut.

Semangat kembali ke mata orang-orang yang kelelahan.

“Manusia laut mana yang akan ragu-ragu dalam menghadapi tangkapan yang begitu besar?! Ayo, semuanya! Ayo kembali memancing!”

“““Yahhh!”””

Atas perintah Shima, para pria berkumpul untuk menantang Ooyamizuchi sekali lagi.

◇ ◇ ◇

“Heave, ho! Heave, ho! Biarkan pelabuhan mendengar lagu kemenangan kita.”

Di dek Albert II, lorelei bertelinga kucing, Nanna, menyanyikan lagu memancing Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, tanah airnya, di depan Orb Siaran. Tidak ada pilihan yang lebih baik untuk menyanyikan lagu ini yang akan meningkatkan moral dan kekuatan sihir armada Persatuan Negara Kepulauan. Keluarga Nanna telah hanyut ke desa nelayan di Kerajaan delapan tahun lalu dan tinggal di sana, jadi dia telah menyanyikan lagu ini untuk para lelaki laut di sana sejak dia masih kecil.

Delapan tahun yang lalu terjadi sebelum amukan Ooyamizuchi dimulai, jadi dia datang ke Kerajaan sebelum tangkapan ikan di Negara Kepulauan menjadi sangat buruk. Karena mereka selalu melihat banyak konflik skala kecil antara pulau-pulau, keluarganya mungkin diusir selama salah satu dari mereka — meskipun dia mungkin terlalu muda untuk mengingatnya. Bagi Nanna, Kepulauan Naga Berkepala Sembilan hanyalah tempat di mana dia tampaknya dilahirkan, dan dia tidak memiliki perasaan yang kuat untuk mendukung atau menentangnya. Dia ada di sini karena dia merasa adil jika dia membalas budi kepada Raja Souma dan Ratu Juna, yang telah melakukan begitu banyak untuknya, dan selain itu, dia juga suka menyanyikan lagu itu.

Mendengar suaranya yang polos, bebas dari kegelapan apa pun, Excel, yang mengangkat bola air ke udara untuk menyebarkan suara Nanna, menghela nafas. "Apakah pemuda yang membiarkannya melihat tanah airnya tanpa menjadi sentimental tentang hal itu?"

Setelah hanyut ke Kerajaan dari Kepulauan Naga Berkepala Sembilan sendiri, meskipun beberapa abad sebelumnya, perasaan Excel tentang hal itu rumit. Ini adalah negara yang telah mengusir ras ular laut, dan dia tidak bisa tidak memikirkan hal itu sambil bertarung bersama mereka. Juna, yang mendengarnya, mengangkat bahu.

“Kau selalu berusaha untuk terlihat muda, bukan? Terlepas dari usiamu. ”

“...Kapan kamu belajar bicara seperti itu?” Excel memberinya tatapan mencela.

"Bagaimanapun, aku adalah selir pertama Yang Mulia," adalah jawaban acuh tak acuh Juna.

Ketika Nanna menyelesaikan lagunya, Juna mengambil giliran berikutnya, dan kemudian Nanna lagi. Excel tersenyum kecut, menyeka keringat dari alisnya.

“Astaga. Dibutuhkan banyak darimu untuk melakukan sihir seperti ini di laut, kamu tahu? ”

“...Maaf, tapi tolong lanjutkan. Kita berada di titik operasi yang paling vital.”

"Aku tahu itu," jawabnya, memfokuskan kembali dirinya.

Tiba-tiba, Aisha datang bergegas dari haluan kapal. “Ooyamizuchi sedang bergerak! Tampaknya menuju ke depan! ”

Sekarang setelah dia menyebutkannya, tubuh Ooyamizuchi memang terlihat sedikit lebih besar dari sebelumnya. Itu pasti bergerak perlahan menuju armada Kerajaan yang berkumpul di sekitar jalan keluar pulau.

"Itu tidak baik. Ia mencoba melarikan diri ke laut,” kata Excel dengan nada menghina.

Ooyamizuchi tampaknya tidak terlalu pintar, tapi ia pasti tahu bahwa pertempuran di darat tidak menguntungkannya—entah itu, atau naluri bertahannya yang muncul. Jika ia menyelam di bawah air, ada pilihan terbatas untuk menyerang dari permukaan. , dan Ooyamizuchi akan bebas menyerang atau melarikan diri sesuka hati. Ini perlu dicegah agar tidak terjadi dengan cara apa pun.

“Kirim pesan ke semua kapal! Mulailah menutup jarak dan kencangkan jarak! Hentikan serangan Ooyamizuchi! Lakukan tembakan di jalan Ooyamizuchi juga! Itu hanya untuk mengintimidasi—kalian tidak perlu menyerang! Apa pun yang kalian lakukan, jangan serang kapal-kapal Persatuan Negara Kepulauan yang sedang berperang!”

"Ya Nyonya!" Salah satu marinir lari untuk menyampaikan perintah Excel.

Juna bergegas ke sisi Excel dan berkata, “Nenek, mari kita kirimkan itu. Itu harus memperlambatnya. ”

Kening Excel berkerut. “Maksudmu... Kapal itu?! Bukankah Yang Mulia harus melakukan panggilan itu?”

Saat Excel memikirkannya, Juna mendekat, membawa satu tangan ke dadanya sendiri.

“Ketika Yang Mulia pergi bersama Naden, dia meninggalkan tanggung jawab untuk itu padaku. Dia mengatakan jika aku memutuskan itu perlu dikerahkan, aku bisa. ”

Excel tiba-tiba sepertinya mengingat percakapan itu dan menganggukkan kepalanya.

“...Benar, dia melakukannya, bukan? Tapi apakah Yang Mulia bisa berkoordinasi dengan baik?”

“Jika kita mengirim kapal keluar, aku yakin dia akan menyadarinya. Aku percaya kita bisa mempercayainya untuk menangani sisanya.”

"...Baiklah." Excel dengan tegas mengangguk, tersenyum pada Juna. “Yang Mulia mempercayakan kapal itu kepadamu. Perintahlah. ”

"Oke!"

Juna mengulurkan tangannya di depannya dan memerintahkan, “Kirim pesan ke semua kapal! Kapal pengangkut King Souma sekarang akan mulai bergerak maju menuju Ooyamizuchi. Tolong, beri tahu semua kapal lain untuk memberi jalan!”


◇ ◇ ◇

Sementara itu, pada saat yang sama, Souma dan Naden sibuk membenahi kapal yang terbalik itu. Naden membungkus dirinya di sekitar yang tenggelam, seperti adegan dalam film kaiju lama (meskipun, hanya dua kali dia bisa mengatur panjangnya), mengeluarkan psikokinesis, "Hahhhhhhhh!" saat dia memaksa mereka kembali ke posisi yang benar.

Saat kapal menyembur air dari mana-mana, pelaut yang gagal melarikan diri datang merangkak keluar. Sulit untuk mengetahui apakah semua orang baik-baik saja, tetapi Naden merasa lega melihat setidaknya dia bisa membantu.

Muncul dari air sekali lagi, Naden mendengar suara tergagap dari punggungnya. Dia buru-buru memutar kepalanya untuk melihat. “A-Apakah kamu baik-baik saja, Souma?”

“E-Entah bagaimana…”

Dia telah menungganginya saat dia bekerja di atas dan di bawah air untuk menyelamatkan kapal. Perjanjiannya dengan dia sebagai ksatria naga melindunginya dari dinginnya laut musim dingin, dan dia tidak akan terlempar dari punggungnya, tetapi dia masih tidak bisa bernapas di bawah air. Itu tidak mengubah fakta bahwa air yang masuk ke mulutnya juga asin.

“Pada saat seperti ini, aku berharap aku memiliki insang seperti Putri Shabon …”

“Maaf membuatmu mengalami itu, tapi kurasa berharap untuk hal-hal yang tidak akan pernah kamu miliki akan membantu,” jawabnya, mengangkat kepalanya untuk melihat sekeliling. “...Meski, kurasa semua kapal sudah terbalik sekarang.”

“Y-Yah, bagaimanapun, selama kapalnya mengapung, akan lebih mudah bagi orang untuk melarikan diri...dan untuk menyelamatkan orang-orang yang jatuh ke laut juga...”

"Tapi bagaimana jika bagian kapal tempat mereka terjebak dipenuhi air dan mereka tidak bisa keluar...?"

“Hanya ini yang bisa kita lakukan dari luar. Kita harus percaya pada mereka untuk menangani sisanya, ”kata Souma, melihat ke bawah. Para prajurit di geladak kapal yang telah berdiri tegak meneriakkan kata-kata terima kasih dan melambaikan topi. Keduanya lega karena berpikir mereka setidaknya bisa menyelamatkan sejumlah kecil nyawa.

Naden bertanya pada Souma, “Sekarang bagaimana? Apakah Anda ingin kembali ke Albert II?”

"Ya, kupikir itu ... Hm?"

Sebuah gambar melintas di benak Souma.

"Apa yang salah?" Naden bertanya, memiringkan kepalanya ke samping.

Souma memejamkan mata dan menutup kedua telinganya dengan tangannya, mencoba memfokuskan pikirannya. Dia mencoba memahami situasi dengan menggunakan kesadaran yang dia tinggalkan di dalam benda itu menggunakan Living Poltergeist.

Setelah beberapa waktu, Souma perlahan membuka matanya.

“Itu benar-benar bergerak... Apakah Juna memindahkan kapal pengangkut? ...Apakah itu berarti Ooyamizuchi sedang bergerak?”

“Dalam perjalanan...? Ah! Ooyamizuchi bergerak! Itu mungkin mencoba melarikan diri dari pulau! ” teriak Naden, setelah melihatnya di kejauhan. Souma mendecakkan lidahnya karena tidak senang.

“Ini mencoba melarikan diri ke laut, ya? Seolah-olah kita akan membiarkannya pergi. ” Souma menyesuaikan postur duduknya di punggung Naden. "Naden, bawa aku ke wilayah udara di atas Ooyamizuchi!"

"Baik!"

Souma dan Naden menari ke langit bersama.

◇ ◇ ◇

Tim kavaleri Wyvern Kerajaan dan armada Persatuan Negara Kepulauan masih berjuang keras di daerah sekitar Ooyamizuchi tempat Souma dan Naden menuju. Untuk bagiannya, Ooyamizuchi menggunakan tentakelnya untuk menyerang pengendara wyvern atau membungkus dan menghancurkan kapal perang. Setiap ayunan mengeluarkan suara siulan rendah, dan pada saat ini, pengendara wyvern lain akan diserang.

“Wahhhh!”

Hampir ditabrak dengan kekuatan truk, pengendara wyvern merasakan kematiannya yang akan datang, melepaskan kendali, dan menutupi kepalanya. Terdengar suara tamparan keras, tapi untuk beberapa alasan, dampak yang diantisipasi belum tiba. Dengan ragu membuka matanya, pengendara wyvern itu melihat seekor naga merah berada di antara dia dan Ooyamizuchi, menghalangi tentakelnya.

Dari punggung naga, Halbert berteriak pada pengendara wyvern yang kebingungan, "Gunakan kesempatan ini untuk pulih!"

“K-Kapten?! Terima kasih!"

Begitu dia melihat pria itu kembali bersama dan menarik diri, Halbert bertanya, "Ruby, kamu baik-baik saja?"

"I-Ini bukan masalah besar!" Ruby menjawab, meremas tentakel dengan kedua kaki depannya, dan menggigitnya. “Salah satu tentakel ini seukuran Naden! Setelah sekian lama aku bergumul dengannya, pukulan seperti itu bukan apa-apa bagiku!”

“Kamu terdengar percaya diri, tapi jangan gegabah! Hanya ada satu Nona Muda Naden, tapi ada lebih banyak tentakel.”

"Oh, aku tahu itu... yah!"

Ruby melepaskan tentakel yang dia tangkap saat yang lain datang dari belakang. Tepat setelah dia melakukannya, tentakel baru menghantam tempat yang dia pegang. Suara dua tempurung yang saling bertabrakan sangat luar biasa. Itu adalah tumbukan yang cukup keras sehingga beberapa di antaranya terlepas, jadi jika Ruby terjepit di antara mereka, mungkin ada beberapa tulang yang patah. Adapun Halbert, dia akan dihancurkan rata seperti panekuk.

Keringat dingin mengalir di kedua punggung mereka.

"Sial! Tentakel itu terlalu merepotkan!” Halbert mengeluh.

“Tapi jika kita tidak melakukan sesuatu terhadap mereka, makhluk itu akan terus kabur!”

Bahkan sekarang, Ooyamizuchi meluncur dengan tentakelnya. Itu bergerak perlahan untuk ukurannya yang raksasa, tetapi masih membuat kemajuan yang stabil menuju laut dalam. Armada Kerajaan sedang melakukan tembakan penekan di sepanjang jalurnya, tetapi tampaknya tidak terlalu efektif. Kalau terus begini, Ooyamizuchi akan lolos.

Halbert menampar pahanya sendiri. “Sialan semuanya! Apakah tidak ada cara untuk menghentikannya ?! ”

"...Hah?! Hal! Lihat itu!"

Halbert melihat ke atas sebagai tanggapan, dan melihat satu kapal, lebih besar dari yang lain, mendekati Ooyamizuchi.

“Itu... kapal pengangkut Souma-Class? Jangan bilang mereka berencana menabraknya ?! ”

“Ini tentu cukup besar untuk berdampak, tapi aku ragu itu akan memperlambatnya. Apa menurutmu mereka benar-benar akan membuang kapal baru hanya untuk itu?”

“Apa sih yang dibawa benda itu? Kupikir itu akan menjadi unit dari tentara untuk bertarung di pulau, atau persediaan, tapi mungkin tidak.”

“Bahan peledak, mungkin? Seperti kapal api yang digunakan oleh Persatuan Negara Kepulauan.”

“Tidak, bubuk mesiu memiliki kekuatan untuk meledakkan tong atau kapal kayu, tetapi bukan kapal besi. Yang akan dilakukan hanyalah menyalakan api di atas kapal. ”

Saat mereka membicarakannya, King Souma berhenti beberapa ratus meter di depan Ooyamizuchi, lalu sebuah lubang di geladak perlahan terbuka. Setelah selesai, sesuatu melompat keluar dan mendarat di laut dengan percikan besar. Semua orang berhenti sejenak, tidak yakin dengan apa yang baru saja terjadi.

Saat Halbert, Ruby, tim kavaleri wyvern, dan tentara dari armada Persatuan Negara Kepulauan berbalik ke arah percikan, sebuah benda besar muncul dari laut, menyebarkan air ke mana-mana.

"A-Apa-apaan itu ?!"

“Monster lain?! Tidak ada yang memberi tahu kami bahwa akan ada sesuatu seperti itu!”

Para prajurit armada Persatuan Negara Kepulauan menjadi panik saat melihat monster kedua muncul. Para prajurit Kerajaan, di sisi lain, menatap tak percaya, tidak dapat menerima kenyataan dari apa yang mereka saksikan. Objek besar itu menghalangi jalan Ooyamizuchi, permukaannya bersinar perak di bawah sinar matahari. Itu memiliki siluet naga, makhluk terkuat di darat, namun tubuhnya seluruhnya terbuat dari mesin.

“M-Mechadraaa?!” Halbert, yang pertama sadar, berteriak tak percaya.

Itu adalah mitra naga mekanik besar Silvan yang muncul di program siaran Kerajaan Overman Silvan. Berdiri dengan kaki belakangnya, Mechadra meraung, lalu berlari ke arah Ooyamizuchi, meninggalkan ombak di belakangnya.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar