Rabu, 11 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Chapter 2 - Penyebab -Tidak Diketahui-

Volume 13
 Chapter 2 - Penyebab -Tidak Diketahui-





Keesokan harinya, setelah membuat keputusan untuk memulai kembali pembicaraan dengan Shabon, kelompok orang yang hampir sama berkumpul di aula pertemuan seperti hari sebelumnya. Jika ada satu perbedaan, itu adalah bahwa Liscia duduk di singgasana ratu di sampingku. Aku memilih untuk tidak membuatnya berpartisipasi terakhir kali karena kami tidak tahu apa niat tamu kami, tetapi sekarang kami tahu pasti bahwa Shabon dan Kishun tidak memiliki niat bermusuhan, aku ingin dia hadir. Carla sedang mengawasi anak-anak.

Kehadiran Liscia tampaknya telah melemahkan Shabon lebih dari sebelumnya. Itu mungkin karena apa yang dia katakan tentangku menggunakan dia sebagai alatku, dan bahwa jika aku menginginkan mahkota Raja Naga Berkepala Sembilan, dia akan menikah denganku. Pernyataan itu berisiko membuat Liscia kesal, dan jika dia menyinggung permaisuri pertama yang mengatur rumah tangga, tidak sulit membayangkan kehidupan sulit yang mungkin menunggunya di sini bahkan jika aku menikahinya.

Liscia tersenyum pada Shabon. Itu mungkin caranya untuk mencoba mengatakan, "Kamu tidak perlu terlalu takut," tapi Shabon tampak lebih ketakutan ketika dia melihatnya... Sakit kepala ini.

Bagaimanapun, dengan semua orang yang hadir, pertemuan dimulai dengan Shabon menundukkan kepalanya meminta maaf.

“Kishun menyampaikan kata-kata Perdana Menteri kepada saya, dan saya telah belajar betapa tidak pantasnya apa yang saya katakan, dan mengapa hal itu tidak menyenangkan Tuan Souma. Ketidaktahuan seperti itu membuat saya malu. Saya sangat menyesal."

“Tidak, aku membiarkan amarah menguasai diriku dan terlalu keras, Nona Shabon. Aku juga minta maaf,” aku meminta maaf atas temperamenku yang pendek. Setelah itu selesai, kami memutuskan untuk melanjutkan diskusi yang sempat terputus sehari sebelumnya.

“Sekarang... Nona Shabon, kamu mengatakan bahwa kamu siap menjadi alatku; apakah masih begitu?”

"Ya. Itu sebabnya saya datang.”

Tidak ada perubahan tekad, ya?Itu bukan jenis hal di mana dia hanya bisa mengatakan, "Ya, tidak, lupakan aku pernah mengatakan itu ..." dan mereka berdua pasti memiliki tekad yang besar untuk datang sejauh ini, jadi mungkin seharusnya sudah jelas.

Jadi... itu meninggalkan masalah bagaimana menanganinya.

"Aku mendengar tentang tawaranmu dari Souma... maksud saya Yang Mulia, tapi apakah kamu yakin kamu setuju dengan itu?" Liscia bertanya, menatap Shabon dengan prihatin.

Pertanyaan tiba-tiba itu membuat Shabon melompat sedikit, tapi dia masih menatap Liscia dari bawah tangga dan dengan takut-takut menganggukkan kepalanya. "...Ya. Karena inilah satu-satunya cara yang tersisa untuk menyelamatkan rakyat saya.”

“Aku mengerti, sebagai sesama bangsawan, bagaimana kamu bisa menempatkan rakyatmu di atas perasaanmu sendiri. Hal pertama yang membuatku tertarik pada Yang Mulia... suamiku adalah bahwa dia memiliki potensi yang lebih besar sebagai penguasa dibandingkan denganku atau ayahku, dan kupikir dia akan baik memerintah negara. Kemudian, saat kami saling mendukung melalui masa-masa sulit, kami tertarik satu sama lain. Itu memang dimulai sebagai pertunangan politik, tetapi aku menganggap pernikahanku dengan Souma karena satu hal, untuk cinta. Aku yakin ratu lainnya merasakan hal yang sama. ”

Liscia melihat ke arah Aisha, yang memberikan anggukan besar.... Agak memalukan mendengar mereka menjilatku seperti ini.

Shabon tampak sedikit bingung. "Apakah... seperti itu?"

"Ya. Tapi dari raut wajahmu, aku tidak bisa membayangkan kamu bisa membangun hubungan seperti kami.”

"Hah?!"

Penolakan Liscia membuat mata semua orang di ruangan itu, termasuk milikku, melebar.

Mengabaikan keterkejutan kami, Liscia melanjutkan, “Pernikahan politik adalah fakta kehidupan bangsawan. Namun, Nona Shabon, rasa sengsara dalam ekspresimu sangat jelas. Aku mengerti kamu pasti merasa tegang dengan situasi saat ini, tetapi jika kamu datang kepada kami sebagai pengantin seperti ini, kamu hanya akan menyebabkan orang-orang Kerajaan, serta dirimu sendiri, merasa tidak nyaman. Bahkan jika itu adalah pernikahan politik, dengan mengesampingkan semua pemikiran romantis, orang-orang yang terlibat harus tersenyum—agar semua orang tahu bahwa itu adalah pernikahan yang bahagia.”

Shabon menurunkan matanya tidak dapat menemukan kata-kata untuk merespon.

“Aku bisa merasakan kesengsaraanmu meskipun kamu memakai senyum palsu di wajahmu. Menurutmu siapa yang akan senang menikahi seseorang dengan ekspresi seperti itu? ... Tidak ada kebahagiaan yang bisa didapat di sana. Bukan untuk Yang Mulia, bukan untuk anak-anak yang lahir dari pasangan tanpa cinta, bukan untuk orang-orang dari kedua negara kita... dan, yang terpenting, bukan untukmu sendiri... Hanya kesedihan untuk semua orang yang terlibat.”

"...Tapi Tetap!" Shabon mencengkeram kerah depannya sendiri saat dia berteriak. “Tetap saja, ini satu-satunya cara yang saya miliki! Saya satu-satunya bayaran yang bisa saya tawarkan kepada Anda sebagai imbalan untuk menyelamatkan orang-orang Negara Kepulauan! Saya tahu saya putri Raja Naga Berkepala Sembilan, tapi ketika saya bekerja untuk menentang ayah saya, yang saya miliki hanyalah... tubuh saya sendiri..."

Dia berjuang untuk mengeluarkan kata-kata terakhir itu. Aku yakin dia merasa terpojok, dan ini adalah keputusan yang dia ambil setelah berjuang keras. Tapi seperti yang Liscia katakan, metodenya akan membuat terlalu banyak orang tidak senang.

"Hei, Nona Shabon?"

"...Apa itu?"

“Apakah tidak ada lagi ceritamu? Aku menemukan ada sesuatu yang salah dengan kata-katamu. ”

Bahu Shabon bergetar mendengar pertanyaanku.

“Selama pertemuan kami kemarin, kamu mengatakan ini beberapa kali: Apa yang menyebabkan penderitaan orang-orang di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan adalah 'Hasil tangkapan yang buruk dan ketidakmampuan untuk mengirim perahu keluar.' Nah, itu membuatnya terdengar seperti tangkapan yang buruk yang membuat mereka tidak mengirim kapal keluar, tapi ... itu tidak benar. ”

Di dunia tempatku berasal, ada nelayan yang tidak bisa mengeluarkan perahunya karena pulang dengan tangan kosong berarti tidak mampu membayar bensin. Tetapi di dunia ini, para nelayan menggunakan makhluk laut untuk menarik perahu mereka, atau mendayungnya dengan tangan. Dengan kata lain, tangkapan yang buruk tidak dapat menyebabkan situasi di mana mereka tidak dapat mengeluarkan perahu. Kamu akan berpikir apakah ada sesuatu untuk ditangkap atau tidak, mereka harus bisa membawa perahu keluar kapan saja mereka mau.

Ketika kita berbicara tentang tangkapan yang buruk, kami berbicara tentang tidak dapat menangkap banyak hal saat memancing. Jika perahu tidak bisa keluar sama sekali, mereka tidak bisa menangkap ikan, jadi tidak ada tangkapan untuk menjadi miskin. Sekarang, apakah itu hanya Shabon yang salah bicara...? Mungkin tidak.

"Jika apa yang kamu katakan kepadaku benar, inilah artinya: Ada tangkapan yang buruk, dan kamu tidak dapat mengeluarkan perahu, dan keduanya terjadi pada saat yang bersamaan."

"......"

“Hakuya, tunjukkan padaku notulen dari pembicaraan kemarin.”

“Ya, Yang Mulia.” Hakuya membungkuk, lalu memberiku selembar kertas. Di atasnya adalah percakapanku dengan Shabon kemarin. Meskipun itu adalah pertemuan tidak resmi, kami masih menyimpan catatan. Saya menerima selembar kertas dan memeriksanya.

“Ini yang kamu katakan. 'Penangkapan yang buruk dan ketidakmampuan untuk mengirim perahu keluar, cara Raja Naga Berkepala Sembilan menaikkan pajak, bayangan perang yang akan datang dengan Kerajaan ... Semua hal ini telah mengirim orang-orang ke dalam depresi.' Kamu bisa menafsirkan kata-kata itu saat kamu mencari bantuanku untuk mengakhiri tirani Raja Naga Berkepala Sembilan. Namun, sulit membayangkan dia bertanggung jawab atas semua yang kamu katakan. Hasil tangkapan yang buruk adalah fenomena alam, dan tidak mungkin baginya untuk mencegah orang-orang di seluruh Negara Kepulauan untuk dapat mengeluarkan perahu mereka.”

Aku berhenti sejenak untuk membiarkannya meresap.

“Jika, seperti yang kamu katakan, orang-orang dari Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan hidup sebagai satu dengan laut dan benci untuk dipisahkan darinya, mereka akan menolak jika ada yang mencoba mencegah mereka membawa perahu mereka keluar. Setiap pulau memiliki banyak kebebasan untuk memulai, jadi tidak mungkin kepala pulau akan mematuhinya. Selain itu, ada juga situasi dengan kapal yang masuk ke perairan Kerajaan. Mereka tampaknya datang dengan pengawalan militer.” Aku menarik napas dalam-dalam dan kemudian, meletakkan daguku di telapak tanganku, memberi tahu Shabon kesimpulanku. “Kalau aku pertimbangkan semua ini, pasti ada sesuatu yang terjadi di Negara Kepulauan yang artinya orang biasa tidak bisa mengeluarkan kapalnya. ...Atau aku yang salah?”

Shabon menundukkan kepalanya dalam-dalam. “Wawasan tajam Anda sangat mengesankan. Persis seperti yang Anda katakan, Tuan Souma. ”

Dia terdengar terkesan. Wawasan yang tajam, ya? Dia memujiku untuk itu, tapi itu tidak benar. Aku bertindak seolah-olah aku telah menyimpulkan itu dari apa yang dia katakan, tetapi aku sudah tahu tentang situasinya. Namun, jika aku mengatakan itu padanya, mungkin mereka akan mencari sumber informasiku, dan itu kemungkinan akan mempengaruhi rencanaku, jadi aku bertindak seolah-olah aku baru saja mengetahuinya. Aku sudah memberi tahu orang lain di pihak kami juga.

Memastikan untuk tidak membiarkan pikiran itu muncul di wajahku, aku berkata, “Nona Shabon, bukankah sudah waktunya kamu memberi tahuku? Apa yang sebenarnya kamu minta dariku.”

"...Baiklah." Shabon mengangkat wajahnya, dan menatap langsung ke mataku. “Memang ada sesuatu yang belum kami beritahukan kepada Anda, Tuan Souma, tetapi kami tidak bermaksud menyembunyikannya. Saya bermaksud memberitahu anda jika anda menerima saya... Tapi sebelum kita membicarakan ini, saya perlu tahu bagaimana negara ini akan berperang dengan Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Jika Anda mengubah rencana Anda berdasarkan apa yang akan saya katakan kepada Anda... semuanya akan sia-sia.”

“...Mari kita dengarkan.”

Saya kurang lebih tahu situasi di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Jadi, saya tahu apa yang dia katakan itu benar.

“Terima kasih,” Shabon membungkuk, dan kemudian dengan tenang menyebut sebuah nama. “Ooyamizuchi.”

Pada saat itu, ada permusuhan yang jelas di mata Shabon.

"Meskipun itu hanya nama yang kami berikan, itu adalah penyebab masalah Kepulauan Naga Berkepala Sembilan."

◇ ◇ ◇

Semuanya dimulai sebelum Tuan Souma dipercayakan dengan takhta. Perubahan pertama muncul di laut.

Suatu hari, jumlah makhluk laut besar di perairan sekitar Kepulauan Naga Berkepala Sembilan turun. Segala sesuatu mulai dari naga laut yang jinak, yang dihargai karena kegunaannya dalam menarik kapal perang, hingga karnivora besar seperti megalodon (hiu supermasif) dan cumi-cumi raksasa yang merupakan musuh para nelayan di laut berangsur-angsur menghilang. Sangat umum ketika pemangsa mengalami pertumbuhan eksplosif dalam populasinya karena mangsanya menurun dengan cepat. Namun, dalam kasus fenomena ini, tidak ada pertumbuhan yang dicatat pada hewan apa pun.

Tidak, yang terjadi hanyalah jumlah makhluk laut besar sangat berkurang. Tidak ada tanda-tanda kemungkinan penyebab lain seperti red tide atau letusan gunung berapi bawah laut, jadi alasannya misterius sepenuhnya. Kemudian, setelah kurang dari setengah tahun, makhluk laut besar menghilang dari laut lepas juga. Namun, pada saat ini, penduduk pulau masih memandang situasi dengan optimis, karena mereka masih bisa menangkap ikan.
<TLN: Red tide adalah sebuah fenomena alam dimana lautan dipenuhi fitoplankton dan membuat lautan berwarna merah.>

Siapa pun yang sudah cukup lama memancing tahu ada saatnya hasil tangkapan bagus, dan ada saat buruk. Tidak peduli seberapa miskinnya, jika mereka hanya duduk dan menunggu, ikan selalu kembali. Makhluk laut besar hanya akan pergi sementara... atau begitulah yang mereka pikirkan. Bahkan, beberapa nelayan menyambut baik perkembangan ini, karena lebih aman untuk menangkap ikan tanpa karnivora berbahaya di sekitar... Tanpa mereka sadari bahwa ancaman yang telah menyerang makhluk laut besar itu pada akhirnya akan datang juga untuk mereka.

...Perubahan berikutnya muncul pada ikan.

Mereka berhenti bisa menangkap yang besar. Para nelayan bingung karena ketika mereka menarik jala mereka, yang mereka tangkap hanyalah ikan kecil. Saat itulah insiden hilangnya nelayan yang melaut ke laut lepas dimulai. Pada awalnya, mereka mengira itu adalah kecelakaan, atau mereka telah ditangkap setelah memasuki "wilayah" pulau lain. Namun, sehari setelah badai, sisa-sisa kapal terdampar dan menghilangkan optimisme yang tersisa.

Itu adalah kapal dagang yang besar, tetapi telah pecah menjadi dua. Tanda-tanda menunjukkan bahwa itu bukan hasil dari kecelakaan atau pertempuran. Kapal itu tampaknya tidak mengalami kerusakan akibat tabrakan atau dibombardir, tetapi telah dihancurkan dengan kekuatan yang luar biasa. Begitu mereka melihat kerusakan yang tidak mungkin disebabkan oleh manusia, penduduk pulau mulai merasakan keberadaan sesuatu di laut. Sejak saat itu, kapal-kapal yang dikirim dari Negara Kepulauan menangkap ikan-ikan kecil, dan di antaranya ada yang hilang, sehingga para nelayan tidak bisa lagi melaut.

Itulah sebabnya aku berbicara tentang tangkapan yang buruk dan ketidakmampuan untuk mengeluarkan perahu secara terpisah. Kemudian, setelah lebih dari selusin kapal hilang, satu orang yang selamat muncul. Pria itu adalah seorang pencuri yang menyelundupkan dirinya di atas kapal dagang, bersembunyi di dalam tong besar untuk mencuri muatannya. Saat kapal tenggelam, pria itu mendengar teriakan awak kapal dari dalam tong, dan suara kapal hancur.

Akhirnya, menyadari tongnya telah mendarat di air, dia membuka tutupnya untuk melihat... Sesuatu seukuran pulau melahap kru.

◇ ◇ ◇

“Itu adalah catatan pertama seseorang dari Kepulauan Naga Berkepala Sembilan bertemu dengan Ooyamizuchi,” Shabon menutup matanya dengan sedih. “Ada lebih banyak penampakan sejak saat itu. Nama 'Ooyamizuchi' berasal dari legenda kuno yang diturunkan di pulau-pulau tersebut. Saya diberitahu bahwa itu berarti 'dewa kegelapan yang agung,' atau mungkin, 'ular dengan delapan kepala besar'..."

Oke... Jadi, entah itu Oo-yami-zuchi (dewa kegelapan besar) atau Oo-ya-mizuchi (ular air besar berkepala delapan), ya?

Aku meletakkan tanganku di daguku dan bertanya pada Shabon, "Kau bilang ular berkepala delapan, tapi apakah Ooyamizuchi ini benar-benar berbentuk seperti itu?"

“Ada laporan yang mengatakan demikian. Tetapi dalam kebanyakan kasus, mereka hanya melihat siluet dalam kabut. Terlalu besar untuk memahami seluruh benatuk dari dekat, jadi tidak ada laporan yang memiliki pemahaman penuh dan jelas tentang bentuk lengkapnya. Ada yang mengatakan, 'Seperti naga laut berleher panjang,' sementara yang lain mengatakan, 'Seperti ular berkepala banyak dengan leher panjang.' Satu-satunya hal yang kami tahu dengan pasti adalah, 'Cukup besar untuk membingungkan sebuah pulau.'”

"Makhluk seukuran pulau... ya?"

Di dunia lamaku, kami akan menyebut sesuatu seperti itu sebagai kaiju. Apa yang dikatakan Shabon cocok dengan informasi yang telah kami kumpulkan. Kami telah menyadari ada sesuatu yang besar dan tidak diketahui di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, tetapi hanya bisa berspekulasi mengenai bentuknya. Aku meminta Ichiha, spesialis monster kami, menggambar sejumlah sketsa berdasarkan rumor dan kemudian menerapkan sistem identifikasi monsternya pada mereka, tapi...

"Kamu menyarankan bahwa hilangnya ikan dan makhluk laut besar adalah kesalahan Ooyamizuchi juga?" tanyaku, dan dia mengangguk.

"Ya. Ia memiliki kekuatan untuk menghancurkan kapal menjadi dua. Bagi Ooyamizuchi, makhluk laut besar pastilah cara untuk memuaskan nafsu makannya. Itu memakan sebagian besar dari mereka, atau mereka melarikan diri dari jangkauannya. Kami pikir itulah sebabnya kami berhenti melihat makhluk laut besar di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.”

"Itu masuk akal... Jadi, begitu makhluk laut besar itu pergi, itu berubah menjadi ikan, dan bahkan nelayan, ya?"

Dari apa yang saya dengar, itu jauh lebih besar dari Naden atau Ruby dalam bentuk naga mereka. Mungkin bahkan sebesar Tiamat-dono di Pegunungan Naga Bintang. Jika demikian, aku bisa membayangkan bagaimana ia bisa memakan semua makhluk laut besar hingga punah.

Kemudian ekspresi sedih muncul di wajah Shabon. “Dengan makhluk seperti itu di laut, para rakyat tidak bisa mengeluarkan perahu mereka, dan tidak bisa menangkap ikan. Itu menyakitkan bagi negara kamu... Mungkin lebih dari yang anda bayangkan di Kerajaan.”

"Apakah maksudmu tidak bisa menangkap ikan menyebabkan krisis pangan?" Liscia bertanya, tapi Shabon menggelengkan kepalanya.

"Tidak. Meskipun kami tidak memiliki banyak makanan, tidak ada yang kelaparan dulu. Kami menanam biji-bijian dan sayuran di darat, dan juga memiliki ayam dan telurnya. Kami juga bisa menangkap ikan kecil dan kerang di perairan dangkal.”

"Hah? Lalu apa yang begitu menyakitkan bagimu?”

"Hati kami." Shabon meletakkan kedua tangannya di depan dadanya. “Orang-orang dari Kepulauan Naga Berkepala Sembilan diberkati dengan karunia laut, bermain di air, dan jiwa kami dikatakan akan kembali ke sana ketika kami mati. Begitulah kedekatan kami dengan laut. Bagi kebanyakan dari kami, ketika kami bangun di pagi hari, hal pertama yang kami lihat ketika kami pergi ke luar adalah laut. Sejak awal, anak-anak bermain di air dekat rumah mereka, dan belajar berenang di sana. Begitu mereka sedikit lebih tua, mereka mengambil perahu kecil untuk pergi bermain di pulau lain. Banyak pulau di kepulauan ini saling berdekatan, dan laut di antara mereka lebih mirip sungai.”

Adegan deskriptif Shabon tentang tanah airnya dengan laut dan pulau yang damai disebut sebagai lagu untuk diingat. Judulnya The Bride of the Seto Inland Sea, yang biasa disenandungkan nenekku.

“Penduduk pulau membawa perahu mereka keluar pada acara-acara gembira seperti pernikahan, dan pada saat-saat sedih seperti pemakaman. Perahu yang membawa mempelai wanita dihias dengan mewah dan mengelilingi pulau tempat kuil berada di sebelah kanan antara pagi dan siang hari. Sebaliknya, perahu yang membawa orang mati dinyalakan dengan lentera dan mengitari pulau ke kiri pada malam hari. Kami berbagi hidup dan mati dengan perahu kami. Itulah kehidupan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.”

"Hmm..."

Sangat menarik mendengar tentang budaya lain seperti ini. Meskipun aku tidak dapat memikirkannya, mungkin ada budaya di dunia tempatku berasal yang melakukan hal serupa.

Kemudian Shabon menurunkan matanya dengan sedih.

“Meskipun begitu... Karena Ooyamizuchi, sulit untuk mengeluarkan perahu, dan kami tidak bisa memancing. Ketika kami pergi ke laut, kami perlu membawa pengawalan militer atau untuk sekadar berdoa agar kita tidak diserang. Laut telah dicuri dari kami. Bagi penduduk pulau, situasi ini seperti…”

“...Sepertinya mereka tidak bisa bernapas?” Aku menawarkan, tapi Shabon menggelengkan kepalanya.

“Tidak, saya tidak bisa mengatakan itu seserius itu. Namun, jika saya analogikan... mungkin seperti saat hujan terus berhari-hari, dan Anda tidak bisa melihat matahari. Anda melihat ke langit, dan merendahkan bahu Anda, berkata, 'Oh, saya kira saya juga tidak akan melihat matahari hari ini ...' Itu terus berlanjut selama bertahun-tahun sekarang.”

"Aku bisa memahami itu... menjengkelkan, ya."

Mungkin lebih baik daripada tidak ada hujan sama sekali, dan terlalu banyak sinar matahari juga bisa mengganggu, tetapi tidak pernah bisa melihat matahari melalui awan akan membuat depresi. Aku bisa mengerti... Memikirkan bahwa tidak bisa melaut adalah hal yang penting bagi mereka yang berada di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.

"Apakah itu sebabnya orang-orangmu datang jauh-jauh untuk memancing?"

Aku tidak mengerti mengapa penduduk pulau akan menyeberangi perairan berbahaya yang penuh dengan makhluk laut besar untuk memancing di dekat Kerajaan, tetapi sekarang setelah dia memberi tahuku pentingnya membawa perahu keluar, dan memancing dalam budaya mereka, aku mengerti. Belum ada laporan tentang siapa pun dari Kerajaan yang bertemu dengan Ooyamizuchi ini. Aku juga tidak mengerti bahwa Kekaisaran telah menerima laporan semacam ini ketika aku berbicara dengan Maria. Itu berarti wilayah Ooyamizuchi berada di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dan tidak akan meninggalkannya. Itulah mengapa penduduk pulau datang ke perairan yang lebih aman di dekat Kerajaan untuk memancing.

Di perairan yang lebih jauh, tidak ada Ooyamizuchi yang menyerang mereka, tapi mungkin ada makhluk laut besar. Ada juga kemungkinan ditangkap oleh National Naval Defense Force karena menangkap ikan secara ilegal di perairan kita. Mereka datang terlepas dari risiko itu. Itulah betapa pentingnya memancing bagi mereka.

"Karena Raja Naga Berkepala Sembilan tahu itu, dia menyediakan kapal bersenjata untuk perlindungan mereka, maksudmu?"

"Saya percaya itu masalahnya, ya."

"Aku mengerti..."

Membawa kapal keluar cukup berarti bagi Raja Naga Berkepala Sembilan sehingga dia bahkan rela membuat mereka menangkap ikan secara ilegal?

"Yah, aku masih tidak bisa menyetujui situasi saat ini... Jadi, ketika kamu mengatakan bahwa kamu ingin aku menggunakanmu sebagai alatku sebelumnya, apakah itu seharusnya untuk melawan Ooyamizuchi?"

"Ya," Shabon mengangguk. “Jika Kerajaan bertujuan untuk membawa Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan di bawah kekuasaannya, Ooyamizuchi pasti akan menjadi masalah bagimu. Salah satu yang saya harapkan akan Anda hadapi dalam waktu yang tidak lama lagi, Tuan Souma. ...Bahkan sekarang, Ayah saya dengan keras kepala menolak untuk meninggalkan sikap permusuhannya terhadap Kerajaan. Jika perang tidak dapat dihindari, saya berharap untuk setidaknya bekerja dengan Anda untuk mengakhirinya dengan cepat, menenangkan orang-orang, dan kemudian menggunakan kekuatan Kerajaan untuk membunuh Ooyamizuchi ... "

“Bukankah itu semua sedikit nyaman untukmu? Apakah kamu tidak pernah mempertimbangkan bahwa aku mungkin menggunakanmu untuk mendominasi Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dan kemudian meninggalkan Ooyamizuchi sendirian?”

"Saya telah mendengar Anda merawat Nona Roroa dan orang-orang Amidonia dengan baik, jadi saya yakin Anda tidak akan menzalimi wilayah yang diduduki seperti itu."

“...Haruskah aku senang kamu memiliki pendapat yang begitu tinggi tentangku?”

“Meskipun, bahkan jika saya tidak yakin akan hal itu, juga benar bahwa ini adalah satu-satunya cara agar militer Kerajaan mengambil tindakan…”

“Sepertinya kamu memiliki harapan yang sangat besar terhadap Souma dan armada Kerajaan, Nona Shabon.” Kali ini giliran Liscia yang bertanya. “Tidak bisakah kamu menanganinya hanya dengan militer Negara Kepulauan? Aku telah dituntun untuk percaya bahwa Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan seharusnya menjadi kekuatan angkatan laut yang signifikan. ”

“Jika kami bisa membawa semua kekuatan kami untuk melawannya... mungkin. Namun, meski waktu sudah berjalan lama, Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan masih belum bisa bersatu, ”Shabon menyatukan kedua tangannya di depan dadanya saat dia memohon. “Pulau-pulau itu sangat mandiri. Bagi mereka masing-masing, masalah pulau mereka adalah milik mereka, masalah pulau lain bukan, dan mereka enggan campur tangan. Ooyamizuchi adalah ancaman yang luar biasa, tetapi bukan penyerbu yang mengancam kemerdekaan pulau. Itulah sebabnya bahkan Raja Naga Berkepala Sembilan tidak dapat menyatukan semua pulau.”

Itulah mengapa Shabon menyerah pada kemampuan mereka untuk mengatasi masalah ini, dan siap untuk menawarkan dirinya dan negaranya kepadaku sebagai imbalan atas militer Kerajaan yang menjatuhkan Ooyamizuchi. Sehingga, setidaknya, orang-orang dari Kepulauan Naga Berkepala Sembilan akan diselamatkan. Itu adalah pendekatan yang pesimis, dan dia memiliki perasaan sedih tentang dia, tetapi dia memiliki beberapa tingkat tekad ketika dia menyeberangi lautan untuk datang ke sini.

Aku menggaruk kepalaku dengan canggung saat menyapanya. “Nyonya Shabon.”

"Ya."

“Aku dapat memberitahumu sekarang, keputusan yang kamu buat akan menyebabkan penyesalan di kemudian hari.”

"...Saya siap untuk itu," kata Shabon, membungkuk dalam-dalam.

Dia benar-benar merepotkan.Aku melirik Liscia dan Hakuya. Mereka berdua hanya mengangguk. Itu berarti mereka menyerahkan keputusan kepada saya.

"Aku mengerti. Jika kamu memaksa, maka aku akan bekerja sama denganmu. ”

"T-Terima kasih banyak!"

“Tapi aku hanya akan menggunakanmu untuk tujuan politik. Bukan sebagai istri atau selirku.”

“Itu…!” Shabon tampak bingung.

Dia harus tahu seberapa kuat keterikatanku dengan keluargaku sekarang; itulah mengapa dia ingin memasuki struktur keluarga, bahkan jika itu sebagai selir. Bahkan jika itu berarti memberikan tubuhnya kepada pria yang tidak dicintainya. Dia pikir itu akan menjamin perlindungan penduduk pulau Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Tapi aku tidak mengizinkannya.

Aku mengangkat tanganku, menghentikan Shabon untuk mengatakan apa-apa lagi. “Aku berjanji bahwa, pada akhirnya, aku akan melawan Ooyamizuchi. Namun, sampai saat itu, kamu harus mematuhi semua perintah kami. Apakah itu dapat diterima olehmu?”

"...Baiklah." Shabon menundukkan kepalanya. Aku mengangguk, lalu menatap Kishun.

“Sekarang, Kishun, kan? Melihat bahwa kamu telah menemani Nona Shabon, dapatkah aku menganggapmu tidak masalah dengan aku menggunakanmu dan pulaumu juga?

Saat aku menanyakan itu, Kishun berlutut, dan menyatukan kedua tangannya di depannya, di atas kepalanya. “Saya selalu siap untuk memberikan hidup saya untuk Nona Shabon. Jika dia mengatakan dia akan melayani Anda, maka hidup dan tanah saya adalah milik Anda untuk dilakukan sesuai keinginan Anda. ”

Dia sudah siap untuk itu, ya? Beginilah caraku mendapatkan putri dari negara musuh, dan pelayannya, dua buah bidak yang akan sedikit canggung untuk digunakan.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar