Kamis, 12 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Chapter 4 - Pergi -Pasukan Utama-

Volume 13
 Chapter 4 - Pergi -Pasukan Utama-





“Mmm, angin laut terasa luar biasa… adalah sesuatu yang bisa kukatakan jika ini musim panas.”

“Pasti dingin, bukan? Bagaimanapun, kita masih di bulan pertama tahun ini. ”

Kami berada di kapal Kishun, dengan Juna dan aku berdiri berdekatan, memandang ke laut lepas yang luas. Wah, tentu saja dingin. Meskipun langit cerah, angin laut bertiup kencang, dan dingin.

Naden, yang tidak pernah mau kedinginan, terkurung di kabinnya, terbungkus selimut. Ini tidak sedingin Republik Turgis, tapi masih terlalu dingin untuknya. Ketika Tomoe yang khawatir pergi untuk memeriksanya, Naden menyeretnya ke bawah selimut untuk digunakan sebagai botol air panas hidup. Tidak yakin apa lagi yang bisa kulakukan, aku akan mengirim Aisha untuk menyelamatkan Tomoe, tetapi dia mabuk laut. Setelah tinggal di Dewa Hutan-Pelindung untuk sebagian besar hidupnya, dia belum pernah mengalami kapal yang bergoyang seperti ini sebelumnya. Ichiha sedang menjaganya sekarang.

Tapi tetap saja... Itu dingin. Mungkin aku harus membawa botol air panas yang sebenarnya. Kami semua mungkin tidak seburuk Naden, tetapi tidak banyak orang yang mau menghabiskan waktu lama di geladak di udara yang dingin ini. Bagiku dan Juna, tinggal di dalam sepanjang waktu terlalu membosankan, jadi kami keluar untuk melihat sebentar. Kami sepenuhnya bermaksud untuk kembali setelah beberapa saat.

Aku meregangkan tubuh, berharap bisa mengendurkan tubuhku yang sedikit kedinginan.

“Ungh… kurasa sudah lama sejak terakhir kali aku naik kapal,” kataku sambil menghela nafas.

“Apakah kamu tidak mengunjungi Hiryuu beberapa kali?”

“Itu lebih dari sebuah pulau atau pangkalan; tidak terasa seperti kapal. Apakah kamu terbiasa bepergian dengan perahu seperti ini? Kamu dibesarkan di kota pelabuhan, kan?”

“Memang, tapi... Darling, kita sendirian sekarang, tahu?” Juna berbisik, dan aku tersentak sedikit.

Sekarang setelah dia mengatakannya, aku ingat kami sepakat untuk menjadi sedikit lebih santai dan tidak terlalu formal satu sama lain saat kami berdua saja.

"Maaf soal itu... Juna."

“Hee hee. Jangan khawatir tentang itu, Darling.” Juna tersenyum puas dan mendekat ke arahku. Itu agak memalukan.

“...Uh, bagaimanapun, aku terkejut kapal Kishun adalah kapal barat.”

"Barat?"

“Ohh, hanya sesuatu dari duniaku.”

Karena Kishun berpakaian dengan cara yang kukaitkan dengan Jepang, aku membayangkan sebuah atakebune, kapal perang besar yang digunakan oleh militer Jepang pada abad 16 dan 17, atau mungkin varian ketatnya, tekkosen, jadi aku terkejut menemukan bahwa kapalnya sangat mirip carrack. Itu telah dirancang untuk ditarik oleh makhluk laut, jadi bagian depannya tidak lancip seperti galleon. Ada juga pelat besi yang menutupi semua bagian penting untuk melindungi dari senjata api. Di satu sisi, kamu bisa menyebut kapal ini sebagai kapal besi.

<TLN: Atekebune adalah... https://en.wikipedia.org/wiki/Atakebune, sedangkan  tekkousen https://www.japanese-wiki-corpus.org/history/Tekkosen%20(armored%20warships).html.  Carrack atau Karak adalah https://en.wikipedia.org/wiki/Carrack, dan Galleon adalah https://en.wikipedia.org/wiki/Galleon, bagi yg pernah main game Sea of Thieves pasti sering nemu kapal galleon ini.>

Yah, aku pernah mendengar atakebune tidak cocok untuk laut lepas, jadi mungkin tidak dapat dihindari bahwa kapalnya akan berbentuk seperti ini. Laporan tersebut mengatakan bahwa mereka memang memiliki beberapa yang menyerupai kohayabune, kapal perang kecil yang digunakan oleh militer Jepang pada periode yang sama, jadi mungkin itu hanya masalah penggunaan kapal yang tepat untuk tugas yang tepat.

Karena kapal ini mirip carrack, ada layarnya, tapi sekarang terlipat karena kami ditarik oleh naga laut. Sungguh tidak nyata melihat sebuah kapal layar dengan layar terlipat, diseret oleh makhluk yang tampak seperti plesiosaurus seperti lembu yang menarik gerobak.

"Jika itu akan ditarik oleh naga laut, mengapa harus berlayar sejak awal?"

“Itu untuk saat ada masalah dengan makhluk laut,” Juna menjelaskan menjawab pertanyaanku. “Jika mereka tidak bisa lagi menarik akibat kecelakaan atau pertempuran, maka kapal tidak bisa bergerak tanpa layar atau dayung sebagai cadangan. Itu sebabnya mereka memiliki layar. Juga memakan banyak biaya untuk memberi makan makhluk laut, jadi beberapa perjalanan dilakukan hanya dengan menggunakan angin dan arus.”

“Aku mengerti... Tapi dengan logika itu, apa yang seharusnya dilakukan oleh kapal perang besi seperti Albert? Ketika ada pertempuran di laut, makhluk laut mungkin terluka, bukan? Bukankah kapal perang tanpa perangkat propulsi seperti Little Susumu Mark V akan macet saat itu terjadi?”

“Ada peralatan untuk menaikkan layar di kapal perang seperti Albert juga, tahu?”

"Hah? Ada?"

Karena Albert telah dimodifikasi untuk mengangkut barang-barang dan menembakkan meriam di darat selama pertempuran dengan Castor, saya tidak memiliki pemahaman penuh tentang seperti apa sebelumnya.

"Itu hanya untuk keadaan darurat," tambah Juna. “Mereka tidak cepat, dan kamu hanyut di bawah belas kasihan angin. Biasanya, kapal perang tidak berlayar sendiri, jadi mereka akan ditarik oleh kapal yang masih dapat bergerak setelah pertempuran berakhir. Namun, apakah kapal-kapal itu adalah teman atau musuh, akan tergantung pada bagaimana pertempuran itu berlangsung. ”

Mereka akan diselamatkan jika itu yang pertama, atau ditangkap jika itu yang terakhir, ya?

Saat itu, sebuah suara memanggilku, “Jadi di sinilah Anda berada, Tuan Souma.”

Aku menoleh ke arah yang kudengar dan menemukan Shabon dan Kishun mendekat.

“Pakaian itu... sangat cocok untuk anda. Siapa pun yang melihatnya akan mengira Anda berasal dari Pulau Yaeda.”

“Tidak buruk, mendengarnya dari salah satu penduduk setempat.”

Karena aku akan menyamar, aku mengenakan pakaian Kitakaze Kozou-esqueku dengan topi jerami kerucut dan jubah perjalanan untuk pertama kalinya dalam beberapa saat. Aku telah menggunakan ini sesekali setelah aku mendengar warna rambut dan fitur wajahku mirip dengan orang-orang di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, tetapi untuk menguraikan lebih jauh, ras manusia berambut hitam adalah yang kedua atau ketiga yang paling umum di dunia, dan ada banyak dari mereka di Pulau Yaeda, yang memiliki populasi manusia yang besar.

Hakuya memiliki rambut hitam, jadi mungkinkah dia bisa melacak asalnya kembali ke Pulau Yaeda juga?

Saat aku memikirkan itu, Shabon ragu-ragu bertanya, "Um... Apakah ada sesuatu yang membuat anda tidak nyaman, mungkin?"

“Tidak, aku cukup nyaman. Senang sekali bepergian dengan kapal sesekali,” kataku, tersenyum pada Shabon yang tampak khawatir.

Ekspresinya sedikit santai. "Saya senang mendengarnya."

“Kukira jika aku memiliki satu hal dalam pikiranku, itu adalah makhluk laut yang menarik kapal ini. Aku dengar makhluk yang menarik kapalmu ketika kamu datang (doldon bertanduk, yang menyerupai lumba-lumba) kabur, jadi kita menggunakan naga laut dari Kingdom. Bukankah orang-orang di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan tidak akan curiga?”

“Seharusnya baik-baik saja. Kami juga menggunakan naga laut untuk menarik kapal-kapal besar di Negara Kepulauan,” jelas Kishun. Kurasa tidak apa-apa saat itu.

"Jadi, seberapa jauh ke pulaumu?"

“Kita sudah bisa melihat pegunungan Pulau Naga Berkepala Sembilan—pulau terbesar di Negara Kepulauan, dan yang diperintah oleh raja—yang bahkan lebih jauh dari Kepulauan Kembar, jadi  saya harap mereka akan segera terlihat. ...Ah, saya baru saja melihat mereka sekarang, sebenarnya,” katanya sambil menunjuk ke depan.

Ketika aku melihat ke arah jarinya dan aku bisa melihat sesuatu mencuat dari laut. Tampak tumbuh saat kapal mendekat, akhirnya membentuk dua pulau. Itu Kepulauan Kembar, ya?

“Ketika aku melihat mereka seperti ini, kita cukup dekat dengan pulau tempat Raja Naga Berkepala Sembilan berada, ya?”

"Tidak, Yang Mulia," Kishun menggelengkan kepalanya. “Pegunungan Pulau Naga Berkepala Sembilan cukup besar, jadi meskipun kelihatannya seperti itu, pada kenyataannya, mereka masih cukup jauh. Masih akan memakan waktu lebih dari satu jam dengan perahu.”

“Saya tahu mungkin sulit untuk membedakan jarak antar pulau. Ada seorang pemuda dari ras yang sangat berbakat dalam berenang yang membual, 'Aku bisa berenang ke pulau itu.' Dia mencoba, tetapi terkejut menemukan bahwa itu lebih jauh dari yang dia kira, dan tenggelam ... atau begitulah cerita lama, ”tambah Shabon.

Hmm, itu cerita yang bagus, pikirku. Itu adalah umum untuk cerita-cerita lama yang diturunkan orang untuk mencerminkan tabu dan pelajaran, seperti halnya legenda tsunami orang tua Urup. Cerita itu mungkin memiliki dasar faktual. Mungkin mereka mewariskan cerita karena seseorang benar-benar tenggelam seperti itu? Untuk mencegah siapa pun mengulangi kesalahannya.

"Ah!" Kishun berseru, mematahkan pemikiranku.

"Ada apa?"

“Sekarang kita bisa melihat pulau-pulau itu, harap berhati-hati.”

"Datang lagi? ...Tunggu, woah?!”

Kapal itu terombang-ambing. Lalu... Slam! Ada suara sesuatu yang menghantam lambung kapal.

"Apa itu tadi?! Apa kita menabrak batu?!”

“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Arus pasang surut yang kuat di sekitar sini berarti bahwa ketika kapal melintasi ombak, bagian bawah kapal menghantam permukaan laut, menghasilkan suara yang keras. Tidak ada yang benar-benar diserang di sini. ”

"Begitukah cara kerjanya?" Aku bertanya pada Juna daripada diriku sendiri, dan dia mengangguk.

"Ya. Itu adalah sesuatu yang terjadi ketika Anda melewati kecepatan tertentu di tempat-tempat di mana air pasangnya cepat.”

“Aku mengerti. Aku lega mendengarnya—”

Slam! Ker-slam!

“—Itulah yang ingin aku katakan, tapi tidak mungkin aku merasa lega mendengar suara itu.”

"...Ya."

Hanya beberapa papan kayu yang memisahkan kami dari kematian berair. Aku merasa seperti mengalami kekuatan laut yang mengerikan secara langsung.

“Oke, sekarang kita sedang menaiki ombak, seharusnya tidak lama sebelum kita mencapai pulau-pulau itu,” kata Kishun, seolah berusaha meyakinkan kami. Aku merasa sangat ingin kembali ke tanah kering sekarang, jadi aku hanya berharap dia benar.

◇ ◇ ◇

“Ohh, itu Tuan Kishun!”

"Semuanya, Tuan Kishun telah kembali!"

"Nona Shabon bersamanya!"

Begitu kapal tiba di pelabuhan, penduduk pulau menyambut kami dengan antusias. Mereka yang melihat kapal itu tiba memanggil yang lain, dan dalam waktu singkat pelabuhan itu penuh dengan orang. Sepertinya orang-orang di pulau ini benar-benar mencintai Kishun dan Putri Shabon.

Aku secara halus mendekati Kishun. "Penduduk pulau tidak tahu bahwa kamu berada di bawah komando kami, kan?" Aku bertanya dengan berbisik.

"Itu betul. Anda bebas menggunakan pulau ini sesuai keinginan Anda, tetapi itu semata-mata atas kehendak saya. Penduduk pulau tidak tahu apa-apa tentang itu, dan hanya mematuhi kepala mereka.”

Jadi, pada dasarnya, jika mereka dikritik karena berpihak pada Kerajaan nanti, semua tanggung jawab akan jatuh pada Kishun. Dia memastikan bahwa, jika yang terburuk terjadi, dia bisa menyerahkan kepalanya sendiri, dan penduduk pulau tidak akan dihukum. Aku menghormati tekadnya.

Sebuah papan tangga diturunkan dari kapal, dan kami dapat berdiri di tanah kering untuk pertama kalinya dalam waktu yang terlalu lama.

"Ohh... Bahkan sekarang aku kembali ke darat, masih terasa seperti bergoyang di bawahku."

“...Aku hanya ingin segera masuk ke dalam rumah.”

Aisha yang mabuk laut dan Naden yang tidak menyukai dingin, keduanya tampak tidak tertarik dengan situasi mereka saat ini.

Aku khawatir jika dua petarung terkuatku dapat memainkan peran mereka sebagai pengawal dalam kondisi mereka saat ini, tetapi yah, jika itu terjadi, aku yakin mereka akan baik-baik saja. Mereka akan melakukan pekerjaan sulit itu.

Sementara itu, Tomoe dan Ichiha tampak penuh energi.

“Lihat, lihat, Ichiha. Rumah-rumahnya saling berdekatan.”

"Kamu benar. Gang-gangnya sangat sempit.”

“Sudah biasa melihat rumah-rumah yang dibangun seperti ini di pulau-pulau,” Juna, dalam mode program pendidikan, menjelaskan kepada pasangan yang penasaran. “Karena mereka memiliki ruang terbatas untuk membangun, mereka terpaksa mengemasi barang-barang dengan rapat. Gang-gang sempit membentuk labirin, sehingga menyenangkan untuk dijelajahi.”

"" "Wowwww,""" anak-anak dan aku berseri-seri, terkesan dengan pemandangan itu.

Ini adalah sesuatu yang terpikir olehku ketika kami mengunjungi Republik Turgis juga, tetapi menarik untuk melihat bagaimana lanskap membentuk budaya dan gaya hidup penduduknya.

Seorang pria tua berotot dengan telinga binatang mengenakan ikat kepala, mantel happi, dan celana longgar berjalan ke Kishun. Dilihat dari ekornya, apakah dia seorang beastman tanuki?

<TLN: Happi adalah baju jepang yang sering digunakan saat festival https://en.wikipedia.org/wiki/Happi.>

Pria tanuki itu bertanya pada Kishun, “Jadi, Chief Pulau, bagaimana hasilnya?”

"Ya. Saya bisa mendapatkan ikan dari Kerajaan dengan selamat,” jawabnya.

Jadi, ceritanya adalah bahwa Kishun pergi ke Kerajaan untuk bernegosiasi dengan para ksatria dan bangsawan yang wilayahnya berada di pantai untuk mendapatkan ikan. Karena itu, kapal Kishun dipenuhi dengan ikan yang ditangkap di Kerajaan... Bau itu tidak membantu apa pun untuk membantu mabuk laut Aisha.

Pria tanuki itu menampar otot perutnya yang membuncit. "Itu luar biasa."

"Ya. Aku ingin meminta kamu untuk segera mulai membongkar muatan itu. Bawa naga laut berkeliling ke teluk juga, jika kamu mau. Kami tidak ingin Ooyamizuchi mengendus mereka.”

“Biarkan kami saja! Hei, kalian orang desa! Kita akan membongkar muatannya!”

"""Benar!"""

Dengan itu, sekelompok pria mengenakan mantel happi yang sama dengan pria itu naik ke kapal. Aku terkejut melihat bahwa satu-satunya hal yang mereka kenakan selain mantel itu adalah kain pinggang dan kaus kaki. Saat itu pertengahan musim dingin dan di sini mereka bekerja setengah telanjang.

"Bukankah mereka akan kedinginan...?"

"Tentu kami. Itu sebabnya kami mengenakan mantel happi, bukan? ” pria tanuki, setelah mendengarku bergumam pada diriku sendiri, berkata dengan tawa hangat.

Tidak, aku tidak bisa melihat mengenakan mantel happi tanpa melakukan banyak hal di depan untuk menangkal hawa dingin... dan tunggu, berdasarkan yang pria itu katakan, apakah merek atidak menggunakan mantel happi saat tidak dingin? Apakah mereka benar-benar sekelompok pria macho buff dengan kain pinggang? Aku yakin mereka membuat pemandangan yang mengesankan di tengah panasnya musim panas. . .

Sementara aku memikirkan hal itu dan melihat mereka menurunkan kapal, salah satu pria macho memanggil pria tanuki, “Hei, bos! Ada yang aneh di bagasi?”

“Oh, apa itu?”

Orang-orang itu membawa sebuah kotak kayu yang cukup besar sehingga orang dewasa masih berjuang untuk muat di dalamnya.

“Tidak ada label, dan rasanya aneh membawanya.”

"Hmm... Tahu apa itu, Chief Pulau?"

“Tidak, aku tidak ingat kotak seperti ini...” kata Kishun, menatapku untuk mencari jawaban.

Kami semua menggelengkan kepala. Aku tidak ingat membawa barang seperti ini.

"Yah, begitu kita membongkarnya, kita akan tahu ada apa."

Pria tanuki membuka tutup kotak kayu, dan...

“““Whaa?!”””” kami semua berteriak kaget.

Di dalam kotak itu ada seorang gadis berekor dengan dua sayap seperti burung bangau.

““Kenapa Yuriga ada di sini?!”” Tomoe dan aku berteriak bersamaan, tapi...

“Urgh... Blech...” Yuriga baru saja muntah, wajahnya pucat.



“...Jadi, sebenarnya apa yang kamu lakukan di sini?” Aku bertanya setelah Yuriga pulih.

Dia menggembungkan pipinya dan berkata, “Ketika saya mendengar Tomoe dan Ichiha mengambil cuti dari Akademi, saya bertanya-tanya ke mana mereka akan pergi. Mereka tidak akan memberi tahu saya apa pun ketika saya bertanya. Jadi, saya menyimpannya di bagasi gondola untuk mencari tahu... Saya tidak pernah berharap untuk dimuat ke kapal. Memikirkan saya menghabiskan semua waktu ini dengan sesak di ruang kargo yang berbau ikan... Ulp...”

Yuriga tersedak, mungkin merasa mual lagi, dan Tomoe menepuk punggungnya.

Illustrasi Disini

“Kamu makan dan minum apa?” Aku bertanya.

“...Saya mengambil beberapa buah dan air dari kargo. Saya berniat untuk membayarnya nanti. ”

“Sheesh. Jika di sana sangat buruk, kamu bisa keluar dan menunjukkan dirimu, kamu tahu? ”

“Saya tidak akan pernah bisa! Saya menemukan diri saya di kapal sebelum saya menyadarinya! Benar-benar penumpang gelap! Saya pernah mendengar bahwa penumpang gelap biasanya diumpankan ke makhluk laut besar. Saya cukup yakin kalian juga ada di kapal, tapi saya tidak yakin. Saya tidak bisa keluar sampai saya yakin itu aman... Padahal, itu berarti saya akhirnya setengah mengigau karena mabuk laut.” Yuriga bergidik saat dia mengingat waktunya di atas kapal.

Nah, jika dia terjebak di ruang kecil yang berbau ikan mentah, melawan rasa takutnya ditangkap, serta mabuk laut, aku tidak bisa menyalahkannya karena merasa tidak enak badan.

Pria tanuki itu menatap Yuriga. "Kamu benar. Siapa pun yang cukup gugup untuk menjadi penumpang gelap di atas kapal layak menjadi umpan megalodon. ”

Nadanya mengancam. Aku berani bertaruh bahwa alasan Yuriga menjadi lebih pucat bukan hanya karena mabuk laut. Oh, tapi dia, secara teknis, seorang putri dari negara lain, jadi aku tidak ingin dia terlalu menakutinya. Jika sesuatu terjadi pada Yuriga, Fuuga akan menjadi mimpi buruk yang harus dihadapi.

Kishun memukul kepala pria tanuki itu dengan katana terselubungnya.

“Kau sudah dewasa. Jangan mengintimidasi anak seperti itu.”

“Aduh…! Tidak, bos. Saya bilang, anda harus mengajari anak nakal seperti ini pelajaran yang bagus. ”

“Ini kapalku, jadi bukan tempatmu untuk marah. Dia adalah teman tamuku, jadi aku tidak akan melakukan apa pun untuk menghukumnya.”

“T-Tamu, katamu?”

Pria tanuki itu menatapku. Aku mengacungkan topi kerucutku padanya.

“Aku seorang pedagang yang berdagang di pelabuhan Kerajaan Friedonia. Aku membantu pembelian ikan, dan Tuan Kishun mengundangku untuk tinggal di pulau ini sebagai ucapan terima kasih.”

“Kerajaan Friedonia? Kamu bukan penduduk Pulau Yaeda?”

“Aku sedarah. Aku diberi tahu bahwa kakek buyutku datang ke Kerajaan dari sana.”

Itu bohong, tentu saja, tapi aku tidak bisa membiarkan siapa diriku yang sebenarnya, jadi aku butuh latar belakang. Aku meraih kepala Yuriga dan memaksanya untuk membungkuk, lalu menurunkan kepalaku sendiri juga.

"Maafkan aku. Seharusnya aku mengawasinya lebih dekat. Aku pasti akan memberikan ceramah pada adik perempuanku. ”

“Tunggu, adik perem—”

“Yuriga! Ketika kamu meminta maaf, lakukan dengan benar!”

"A-aku minta maaf."

Setelah kami berdua meminta maaf, pria tanuki dengan canggung menggaruk pipinya. “Oh, tidak, jika dia tahu dia melakukan kesalahan, tidak apa-apa. Aku juga tidak sedewasa yang seharusnya.”

"Sangat membantu mendengarmu mengatakan itu," kataku.

"Tetap saja, untuk saudara kandung, kamu tidak mirip."

“Kami half celestial. Adik perempuanku menuruni sifat ibu kami. ”

“...Kamu punya keluarga yang rumit, ya? Yah, jadilah saudara yang baik dan jaga adik perempuanmu.”

"Ya. Pasti, ” jawabku dengan lambaian kecil.

...Wah, sepertinya aku berhasil melewatinya.Setelah pria tanuki itu kembali bekerja, aku berjongkok di depan Yuriga dan menatap matanya.

"Yuriga," bisikku.

Ketika dia mendengar namanya, bahunya menegang. Sepertinya dia mencoba untuk membela tindakannya, tetapi dia tidak dapat menemukan kata-kata, dan akhirnya hanya terkulai.

"Um... maafkan saya," jawabnya, juga berbisik, lalu menghela napas. Aku mungkin tidak pandai dalam hal semacam ini, tapi aku harus memberitahunya.

“...Jika ada satu hal yang salah, ini bisa berubah menjadi sesuatu yang besar. Itu mempertaruhkan insiden internasional, tentu saja, tetapi itu juga menempatkanmu dalam bahaya. Aku mendengar pelaut bisa menjadi sekelompok keributan. Jika mereka menangkapmu ketika kami tidak ada atau kamu telah dimuat ke kapal yang berbeda ... tidak ada yang tahu apa yang mungkin mereka lakukan terhadapmu.”

Yuriga menundukkan kepalanya karena salah. Sebagian dari itu pasti berasal dari cara pria tanuki itu mengintimidasinya. Dia bisa bersikap tegar, tapi dia masih berusia empat belas tahun—atau di duniaku, dia baru kelas dua sekolah menengah pertama.

Aku meletakkan tangan di kepalanya yang putus asa. “Yah, aku dapat melihatmu merenungkan tindakanmu, jadi aku tidak akan memepermasalahkan masalah ini lebih jauh, tetapi jangan pernah melakukan ini lagi. Juga, laporkan sendiri apa yang terjadi pada Fuuga.”

"Ya..."

Memberi Yuriga tepukan di kepala saat dia mengangguk, aku menoleh ke Kishun dan berkata, “Maaf atas masalah ini. Bisakah kamu menunjukkan kami ke mansion sekarang? ”

"Baik."

Jadi, kami mengikuti Kishun.

◇ ◇ ◇

“Whoa, gangnya sempit banget, Ichiha.”

Tomoe dan Ichiha, yang mengikuti Souma dan yang lainnya melalui gang-gang di Kepulauan Kembar, terkejut betapa berdekatannya rumah-rumah itu. Mereka penuh sesak sehingga, bahkan di tengah hari, gang-gangnya agak gelap.

“Kesenjangannya sangat kecil sehingga dua orang dewasa tidak bisa berdiri berdampingan. Tidak ada yang seperti ini di Kadipaten Chima atau Kerajaan Friedonia.” Ichiha menelan ludah melihat apa yang dilihatnya.

“Akan sangat buruk jika ada kebakaran, ya? Dindingnya juga terlihat seperti terbuat dari kayu.”

“Mungkin terbuat dari kayu sehingga bisa dibangun kembali dengan cepat saat terjadi kebakaran? Rumah-rumahnya agak sederhana... Tapi itu malah membuatku khawatir tentang pencuri. Bahkan pintunya pun terbuat dari kayu.”

“Kupikir mereka akan baik-baik saja di pulau kecil seperti ini, kan? Mereka semua harus saling mengenal di sini.”

"Itu masuk akal. Dengan rumah-rumah yang begitu padat, mudah untuk melihat ada yang tidak beres di rumah tetangga.”

Melihat lingkungan baru di pulau itu, Tomoe dan Ichiha mendiskusikan seperti apa kehidupan di sini. Ini adalah sesuatu yang ditanamkan ke dalam diri mereka oleh guru mereka, Hakuya.

“Ketika kalian melihat pemandangan negara lain, kalian dapat melihat bagaimana orang-orang di negeri itu hidup. Hal-hal dan budaya lahir dari kebutuhan. Cara orang membangun rumah mereka, misalnya, memberi tahu kita dengan setia bagaimana mereka hidup. Jika kalian ingin memperluas perspektif kalian tentang dunia luar, kalian dapat mulai dengan mengamati detail itu dengan cermat.”

Mereka melakukan apa yang diajarkan, dan membayangkan kehidupan penduduk pulau saat mereka melihat sekeliling. Setiap kali hal-hal yang dilakukan penduduk pulau sesuai dengan imajinasi mereka, Tomoe dan Ichiha merasa pening, seperti mereka telah memecahkan teka-teki.

“Ini seperti salah satu game di mana kamu menemukan gambar yang cocok, ya, Ichiha?”

"Kamu benar. Padahal, aku tidak yakin kita harus bersenang-senang saat kita di sini untuk urusan resmi.”

“Hei, bagaimana menurutmu, Yuriga?” Tomoe bertanya, menoleh ke Yuriga yang pendiam.

"......"

“Yuriga?”

Tapi Yuriga hadir dalam tubuh saja. Pikirannya jelas telah mengembara ke tempat lain.

"Apakah dia masih merasa terganggu dengan cara Onii-chan dan lelaki tua tanuki itu marah padanya?" Sekarang khawatir, Tomoe mencondongkan tubuh dan menatap wajah Yuriga. “Kau baik-baik saja, Yuriga?”

"Hah?! Eh, apa?”

Kepala Yuriga tersentak saat dia tiba-tiba kembali ke dunia nyata. Sepertinya dia tidak mendengarkan.

Tomoe menatapnya dengan prihatin. “Kamu diam selama ini, jadi aku khawatir. Apa yang terjadi sebelumnya masih mengganggumu?”

"Tidak juga... Aku sedang memikirkannya."

"Tentang apa?"

"Apakah kakakmu, um... selalu seperti itu ketika dia memarahi seseorang?" Yuriga bertanya pada Tomoe dengan canggung. “Kamu tahu, cara dia berbicara kepadaku dan kemudian menundukkan kepalanya kepada orang-orang yang membuatku tidak nyaman bersamaku. Seperti itu, maksudku.”

“Hrm… Dia pernah memarahiku sebelumnya. Aku tidak pernah melakukan apa pun yang mengharuskanku menundukkan kepala dan meminta maaf, tetapi kupikir jika aku melakukannya, Onii-chan akan menundukkan kepalanya bersamaku seperti yang dia lakukan denganmu. ”

“Begitu…” jawab Yuriga, sebelum kembali berpikir.

Melihat ini, Tomoe memiringkan kepalanya ke samping dan bertanya, "Apakah Fuuga tidak pernah memarahimu?"

“Tentu saja dia pernah! Kamu bahkan pernah melihatnya mengepalkan tinju di kepalaku, bukan?”

“Ah, aku ingat itu...” kata Tomoe, mengingat kejadian serupa ketika mereka berada di Persatuan Negara Timur.

"Jika itu kakakku, aku pasti akan dipukul, aku yakin." Yuriga menghela nafas. “Dan aku ragu dia akan menundukkan kepalanya pada pekerja biasa juga. Aku akan menerima banyak hukuman, jadi pihak lain akan membiarkannya begitu saja ... Begitulah mungkin akan terjadi. ”

"Ah..."

Aku dapat memahaminya, pikir Tomoe. Itu pasti yang akan dilakukan Fuuga—menghukumnya lalu bersikeras agar dia dimaafkan. Pihak lain akan dipaksa untuk menerimanya. Sebagai ganti sakit kepala, Yuriga akan mendapatkan pengampunan.

Yuriga menghela nafas lagi. “Kepalaku selalu sakit setelah kakak laki-lakiku mengepalkannya. Tapi ketika Tuan Souma memarahiku, dan aku menundukkan kepalaku bersamanya... tidak ada rasa sakit fisik, tapi..."

Dia tampaknya ingin mengucapkan kata-kata, tetapi Tomoe mengerti.

“Hatimu sakit?”

"...Sesuatu seperti itu. Ini sebenarnya lebih sulit bagiku.”

Karena apa yang telah dia lakukan, seseorang yang tidak ada hubungannya dengan itu terpaksa meminta maaf padanya. 'Pukulan' itu cukup keras. Bahkan jika seseorang tidak merasa buruk tentang apa yang telah mereka lakukan, mereka masih merasa bersalah. Karena, pada intinya, Yuriga adalah orang yang serius, yang hanya memperkuat hasil.

"Apakah ini yang dimaksud Tuan Souma dengan perbedaan nilai?" Yuriga bertanya, menggosok kepalanya di tempat yang Souma sentuh sebelumnya selama permintaan maaf.

“Murgh…” Tomoe menjadi sedikit marah dan mencubit pipi Yuriga.

“Hei... Hentikan! Apa yang sedang kamu lakukan?!" Yuriga berseru, mengibaskan tangannya.

Tomoe mendengus marah, “Onii-chan adalah milikku. Aku tidak akan membiarkanmu memilikinya.”

“Dia hanya kakak kehormatanmu! Lagipula, bukannya aku menginginkannya! Fuuga yang kuat dan keren adalah satu-satunya kakak bagiku!”

“Onii-chanku juga keren!”

Keduanya saling melotot. Dengan ragu, Ichiha menempatkan dirinya di tengah-tengah mereka.

“Hei sekarang, kalian berdua, jangan bertengkar di sini. Jika kita terpisah dari yang lain dan tersesat, kita akan dimarahi lagi, tahu?”

""Ah!""

Penyebutan dimarahi oleh Souma membuat Tomoe dan Yuriga kembali sadar.

"Uh oh! Mereka sudah sedikit menjauh dari kita.”

“Karena kamu seorang yang lambat, Yuriga.”

“Jangan jadikan ini salahku, anak kecil! Kamu juga berbicara! ”

“Ayo, kalian berdua! Aku bilang ini bukan waktunya untuk bertengkar!”

“Oh, benar, kamu benar. Pokoknya, ayo lari!” Kata Yuriga, menatap Tomoe dan Ichiha.

““Baik!”” Tomoe dan Ichiha memberi hormat, dan kemudian ketiganya berlari.

Mereka berlari sekeras yang mereka bisa dan berhasil mengejar sebelum orang dewasa menyadari bahwa mereka tertinggal di belakang.

Souma berbalik, hanya untuk melihat ekspresi kelelahan di wajah mereka. “Hm? Ada apa, kalian bertiga? Kalian kehabisan napas. ”

"B-Bukan apa-apa, Onii-chan."

“Eh?” Souma memiringkan kepalanya ke samping dengan bingung, lalu berbalik menghadap ke depan. Ketiganya diam-diam menghela nafas lega.

“Wah… aku senang kita berhasil,” kata Tomoe.

“I-Itu sulit dengan tanjakan di sini, ya? Meskipun ini musim dingin, ali tetap berkeringat.”

“Astaga, dan salah siapa itu, Yuriga?”

“Kamu juga, menurutku, Tomoe.”

Huff… Huff…” Ichiha terlalu lelah untuk menengahi pertengkaran mereka.

Tomoe tersenyum kecut, lalu melirik Yuriga.Kami baru saja tiba di Kepulauan Kembar, dan semuanya sudah terasa sibuk... pikirnya.

"...Apa? Kenapa kamu menatap kami?”

"Tak ada alasan."

Tapi jika Yuriga mendapatkan semangatnya kembali... Yah, kurasa tidak apa-apa. Tomoe terkekeh ketika dia memikirkannya.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar