Senin, 16 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Chapter 7 - Pertempuran Angkatan Laut -Aircraft Carrier-

Volume 13
 Chapter 7 - Pertempuran Angkatan Laut -Aircraft Carrier-





—Suatu hari di bulan ke-2, tahun ke-1549, Kalender Kontinental.

Sebuah armada milik Kerajaan Friedonia, di bawah komando Souma A. Elfrieden, menghadapi armada milik Persatuan Kepulauan Naga Berkepala Sembilan di lepas pantai Kepulauan Orang Tua dan Anak di wilayah laut yang dipenuhi pulau-pulau kecil.

Pertempuran ini tidak biasa sejak awal. Dalam pertempuran laut yang besar, normal untuk mencoba mengalahkan musuh ke tempat yang menguntungkan. Namun, armada yang dikomandani oleh Souma melambat tepat sebelum memasuki area di mana pertempuran diperkirakan akan terjadi. Di bawah akal sehat taktik angkatan laut, ini tidak terpikirkan. Bergerak perlahan meningkatkan risiko pengintai musuh akan menemukan armada, dan memberi mereka waktu untuk bersiap. Meskipun demikian, untuk beberapa alasan, ahli angkatan laut Excel telah menerima arahan Souma untuk memperlambat, yang membuat marinir yang berpartisipasi dalam operasi merasa sangat tidak nyaman.

Pada saat ini, ada lima orang berkumpul di ruang kapten di atas kapal Albert II: Souma, Aisha, Juna, Naden, dan Excel, menikmati teh. Shabon dan Kishun telah keluar dari ruangan, tidak mampu menahan perasaan relaksasi yang tidak pada tempatnya.

“Hee hee, Nona Shabon, Tuan Kishun, dan marinir semuanya gelisah,” kata Excel di sela-sela teguk tehnya yang anggun. “Yah, bagaimanapun juga, kita akan melaju dengan kecepatan lambat ini sebelum memasuki area di mana kita berharap untuk bertemu musuh. Saya akan lebih terkejut jika mereka berjalan seperti biasa.”

Souma meletakkan cangkirnya sendiri dan mengangguk. “Aku tidak menyalahkan mereka. Ini semua akan bermuara pada satu langkah. Waktunya akan menjadi penting. Kita tidak bisa datang lebih awal dari yang kita rencanakan. Belum ada laporan, kan?”

"Tidak ada sama sekali," jawab Excel.

“Bahkan seseorang sepertiku yang mengetahui rencananya tidak bisa tidak merasa gelisah,” Aisha menghela nafas, setelah mendengarkan kami. “Bagaimana aku harus melaksanakan ini? Sepertinya aku tidak tahu apa yang harus ditekankan ... "

“Ini lebih dari sekedar masalah mengalahkan musuh, sungguh,” kata Naden, setuju dengannya.

Juna tersenyum kecut dan mencoba menenangkan mereka. “Benar-benar tidak ada yang bisa kita lakukan untuk itu. Meskipun akan lebih sulit daripada menang, kita dapat berharap untuk melihat hasil yang sepadan. Kita harus melakukan ini, apa pun yang terjadi. ”

“Juna benar. Aku tahu ini terasa seperti berjalan di atas tali, tetapi kita harus menanggungnya sekarang untuk mencapai hasil terbaik, ”kata Souma, dan semua orang mengangguk.

<TLN: Berjalan diatas tali berarti gampang jatuh jika salah melangkah.>

Kemudian, saat armada memasuki area pulau yang berantakan antara Pulau Anak dan Pulau Naga Berkepala Sembilan, armada Negara Kepulauan itu akhirnya terlihat di depan. Di sinilah Souma sekali lagi melakukan sesuatu yang sulit dipercaya: Armada Kerajaan berhenti total saat berada dalam jangkauan visual armada musuh.

Dengan kapal perang Albert II sedikit di depan yang lain, mereka menciptakan bola air raksasa dan memproyeksikan gambar Souma di atasnya.



"Ini adalah pesan untuk armada Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan."



Hebatnya, bahkan beberapa saat sebelum pertempuran dimulai, dia menggunakan Orb Siaran untuk memanggil musuh. Gambar raksasa Souma ditujukan kepada angkatan laut lawan.

“Saya Raja Souma A. Elfrieden dari Kerajaan Inggris Elfrieden dan Amidonia. Di sini dan sekarang, saya mengeluarkan ultimatum saya kepada Raja Naga Berkepala Sembilan, serta armada Anda. Anda seharusnya menerima pesan yang memberitahu Anda untuk berkomunikasi dengan saya dengan cara yang sama. Tunjukkan diri anda, Tuan Shana, Raja Naga Berkepala Sembilan!”

Biasanya, tidak ada yang akan bermain bersama dengan ini... Namun, di sisi lain, sebuah kapal yang lebih besar dari yang lain maju ke depan, mewujudkan bola air tepat di atasnya, dan memproyeksikan citra duyung besar. Putri Raja Naga Berkepala Sembilan, Shabon, menatap dengan mata terbelalak pada gambar dari dek Albert II.

"Tidak mungkin?!"

Proyeksinya adalah Raja Naga Berkepala Sembilan Shana sendiri. Kebetulan, meskipun bola air Kingdom ditopang dengan kekuatan sihir Excel saja, Neara Kepulauan membutuhkan lebih dari sepuluh penyihir air yang bekerja sama untuk melakukan hal yang sama.

Ketika dia melihat ayahnya diproyeksikan ke bola air itu, Shabon menutup mulutnya, tidak dapat memproses apa yang dia lihat.

“Aku pikir tidak masuk akal bagi Souma untuk memanggil armada musuh pada saat ini, tetapi Ayah menjawabnya … Apa yang sedang terjadi di sini …?”

"...Saya tidak mengerti. Kenapa mereka berdua melakukan ini?” Kishun, yang berdiri di dekatnya, bergumam.

Mayoritas pelaut di kedua armada kemungkinan merasakan hal yang sama. Tetapi kedua raja itu melanjutkan pembicaraan mereka tanpa mempedulikan orang lain.

“Wahai Raja Shana. Dalam posisi saya sebagai raja, saya telah berulang kali memperingatkan Anda untuk berhenti menangkap ikan secara ilegal di perairan dekat Kerajaan. Meskipun begitu, kalian telah menolak untuk mengindahkan kata-kata saya, dan bahkan telah mengirim kapal bersenjata untuk mendukung para penjahat. Itu telah sampai pada titik di mana tidak ada lagi yang bisa ditoleransi. Atas nama perdamaian bagi rakyat saya dan di laut, saya datang untuk menjatuhkan Anda dan armada Anda. Jika Anda tidak menginginkan hasil itu, saya meminta Anda untuk segera menyerah!”

Souma membuka diri dengan tuntutan agar lawannya menyerah. Itu pasti mengejutkan para pelaut di kedua sisi.

Shana tidak ragu-ragu sejenak sebelum menjawab, “Rakyatku berada dalam situasi di mana mereka harus menyeberangi lautan berbahaya untuk menangkap ikan di perairan yang jauh. Kalian menangkap mereka dan tidak berusaha memahami penderitaan mereka. Kami hanya mengirim kapal perang untuk melindungi rakyat kami sendiri. Kami tidak melakukan apa pun untuk membenarkan invasi semacam ini!”

Ketika Shana selesai, Souma membalas, “Saya tidak berniat menyerang! Jika Anda mengatakan Anda tidak akan menghentikan penangkapan ikan ilegal, maka kami akan berjuang sampai saya menguasai ombak. Itulah yang kami siap lakukan.”

"Aku tidak akan mempercayai kata-kata itu dari seseorang yang datang dengan armada!"

"Saya tidak lagi mencari kepercayaan anda!"

Para pelaut menelan ludah saat mereka menyaksikan keduanya berdebat.

Souma melanjutkan, “Kami sangat menyadari keadaan negara Anda, dan kerusakan yang disebabkan oleh makhluk laut besar Ooyamizuchi.”

“Jika kamu akan menyerang kami mengetahui itu, maka Kerajaan Friedonia tidak lebih baik dari pencuri yang menyerang ketika rumah targetnya terbakar!”

“Saya tidak punya niat untuk melakukan hal seperti itu! Jika Ooyamizuchi mengganggu Anda, maka Anda memiliki lebih banyak alasan untuk tunduk kepada saya! Armada Kerajaan akan mengalahkan makhluk itu di tempatmu!”

“Jangan coba-coba menipuku dengan kata-kata manis! Jika aku meminjamkanmu rute laut, kamu akan merebut sebuah pulau! Bagaimana kamu mengharapkanku untuk percaya bahwa jika aku membiarkan armadamu lewat, kamu tidak akan pindah untuk menempati salah satu dari pulau kami sendiri? Kami bisa membunuh Ooyamizuchi tanpa bantuanmu!”

Mereka berdua bertukar argumen lagi setelah itu. Shabon mencengkeram kepalanya saat dia melihat.

“Perang kata-kata angkatan laut? Aku bahkan tidak yakin apa yang kulihat lagi. Apa yang sebenarnya dipikirkan Sir Souma dan ayahku ?! ”

“Itu pertanyaannya, bukan? Kenapa, hampir seperti... Hm?”

“Ada apa, Kishun?” Shabon bertanya, memiringkan kepalanya.

Kishun mengelus dagunya saat dia memikirkan jawabannya. “Saya berpikir seolah-olah mereka mengulur waktu...”

“Menunda waktu? Siapa, dan mengapa?”

“Keduanya, sebenarnya. Padahal, saya belum bisa memberi tahu Anda mengapa ..."

Bahkan saat Shabon dan Kishun membicarakannya, Souma dan Raja Naga Berkepala Sembilan melanjutkan perang kata-kata mereka. Namun, sepertinya akan segera berakhir.

Souma menggelengkan kepalanya. “Ini tidak ke mana-mana. Sepertinya kita tidak punya pilihan selain menyelesaikan ini dalam pertempuran. ”

"Aku melihat kapal aneh yang terlihat seperti pulau, tapi sebaiknya kamu tidak berpikir armada yang terlihat akan mampu mengalahkan armada manusia yang hidup untuk laut."

“...Anda akan melihat sendiri apakah armada ini adalah 'semua penampilan.'”

Keduanya menghilang, dan kedua armada bersiap untuk berperang. Shana-lah yang melakukan langkah pertama.

"Lepaskan setengah kapal api menuju armada Kerajaan," perintah Raja Naga Berkepala Sembilan.

Bawahannya mempertanyakan perintah itu.

"Sudah?! Kita masih jauh dari armada Kerajaan…”

"Memang. Bukankah lebih baik menunggu sampai mereka lebih dekat?”

Raja menggelengkan kepalanya pada para komandannya yang ragu-ragu. “Aku tahu aku baru saja mengatakan itu semua penampilan, tetapi kapal pulau di tengah armada mereka itu mengkhawatirkanku. Aku ingin mengirim kapal api tak berawak melawan mereka untuk mempelajari apa yang bisa dilakukan senjata itu. ”

"Saya mengerti. Baik."

Maka sejumlah besar kapal yang sarat dengan bahan peledak terpaut dari armada utama. Arus dan angin di layar kapal api akan membawa mereka ke sisi Kerajaan. Castor, yang mengawasi mereka mendekat dari bridge carrier tipe pulau Hiryuu, menyesuaikan topi kaptennya dan menguatkan dirinya. Jika semuanya berjalan seperti yang dikatakan perintah tertulis, maka ini kemungkinan besar ...
<TLN: Bridge adalah tempat dimana nahkoda bekerja dan berada di tempat tinggi.>

Mengambil isyarat dari Panglima Tertinggi Excel, Castor segera memberi perintah, “Itu mungkin kapal api. Berikan perintah untuk tim kavaleri wyvern untuk melakukan serangan mendadak! Aku ingin mereka mengebom setiap yang terakhir!”

"Ya Tuan! Tim kavaleri Wyvern, semua ksatria, lepas landas! Kuulangi, semua ksatria, lepas landas!” teriak XO melalui tabung bicara. Perintah pergi ke tim kavaleri wyvern, yang telah menunggu dengan tidak sabar untuk itu tiba.

"Oke, semuanya, ayo pergi!"

Satu-satunya ksatria naga dalam kelompok itu, Halbert, naik ke punggung naga Ruby dan memerintahkan kavaleri wyvern untuk mengikutinya. Ketika mereka melihat para wyvern lepas landas dari carrier tipe pulau satu demi satu, para perwira di armada Negara Kepulauan mulai berteriak.

“Wyvern di laut ?!”

"Tidak mungkin! Wyvern membenci laut!”

"Tapi mereka jelas menggunakan kavaleri wyvern!"

Saat kekacauan menyelimuti armada Kepulauan, Halbert dan kavaleri wyvern-nya turun ke kapal api dan menjatuhkan barel peledak mereka sambil menjaga jarak yang cukup untuk tidak terjebak dalam ledakan yang dihasilkan.

Boooooooom!Tong bahan peledak memicu kapal api, menyebabkan ledakan besar di laut. Karena mereka telah hanyut dalam satu garis, nyala api menciptakan dinding api yang membagi dua armada angkatan laut.

Souma menatap lurus ke depan dengan ekspresi tegas di wajahnya.

“Wah, itu ledakan yang luar biasa, ya?” salah satu pengendara wyvern muda berkata dengan penuh semangat kepada Halbert. “Tapi armada Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan harus ditakuti dengan bodohnya sekarang, kan? Tidak bisakah kita menjatuhkan armada itu sendiri?”

“...Jangan meremehkan musuh,” Halbert memberitahu pengendara wyvern muda itu, dengan ekspresi tenang di wajahnya. “Mereka tahu perairan ini seperti punggung tangan mereka. Ada banyak pulau dan banyak tempat untuk bersembunyi. Jika kita buru-buru masuk, Hiryuu bisa disergap. Kita harus tetap berhati-hati.”

“Y-Ya, Tuan! Maafkan saya!"

Halbert tersenyum pada pengendara wyvern yang meminta maaf. “Jangan khawatir, selama kamu memahaminya. Oke, kita kembali lebih dekat ke Hiryuu!”

"""Ya tuan!"""

Dengan itu, Halbert dan tim kavaleri wyvern kembali ke Hiryuu. Sepanjang jalan, Ruby terkekeh dengan suara yang hanya bisa didengar Halbert.

“...Ada apa, Ruby?”

“Hee hee, kamu mempelajari semua yang baru saja kamu katakan dari Kaede, kan?”

"H-Hei, kamu tidak seharusnya mengatakan itu."

Itu benar. Kata-kata yang baru saja digunakan Halbert awalnya diucapkan oleh Kaede, yang sedang cuti hamil.

Halbert dengan canggung menggaruk pipinya. "Eh... Jangan bilang siapa-siapa, oke?"

“Ehe. Bagaimanapun juga, seorang istri harus membuat suaminya terlihat baik.”

Melihat Ruby menikmati keuntungannya sendiri, Halbert diingatkan bahwa dia bukan tandingan salah satu istrinya.

◇ ◇ ◇

Pada saat Halbert dan anak buahnya telah kembali ke Hiryuu, armada Kepulauan Naga Berkepala Sembilan benar-benar kacau.

"Ini konyol! Bagaimana Kerajaan bisa menggunakan wyvern?!”

"Tidak mungkin! Saya belum pernah mendengar tentang pengeboman udara di laut sebelumnya!”

“Yah, itu tidak mungkin! Mereka baru saja membakar kapal api kita menjadi sia-sia!”

"Ini buruk! Jika mereka menyerang kita, kita tidak punya cara untuk melawan!”

Setelah menyaksikan kekuatan aircraft carrier untuk pertama kalinya, para pelaut dari Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, terlepas dari pangkat mereka, kehilangan akal. Para komandan tidak tahu perintah apa yang harus diberikan, dan para pelaut berlarian mau tak mau, tidak bisa menunggu perintah.

"Bukankah kita harus mundur?"

“Tidak, jika ada, kita harus bergegas masuk dan mengubah ini menjadi huru-hara yang kacau. Mereka tidak akan bisa mengebom kita kalau begitu.”

“Kita juga harus mengeluarkan semua kapal yang tersembunyi.”

"Tapi masih belum ada perintah!"

"Sial! Apa yang membuat chief begitu lama ?! ”

Sementara hal-hal berubah menjadi kekacauan tanpa kebijakan, kapal Raja Shana dibanjiri pesan dari komandan masing-masing armadanya. Namun, Shana secara efektif mengabaikan mereka dengan, "Kalian tidak boleh masuk sampai tembok api hilang."

Adapun apa yang dilakukan Shana sendiri saat itu, dia menatap satu pulau kecil.

“Yang Mulia...”

"Bersabarlah."

Salah satu bawahannya yang khawatir mencoba berbicara dengannya, tetapi Shana membungkamnya dengan tatapan tegas.

“Kita harus bertahan. Sampai air pasang berubah.”

"...Ya Yang Mulia."

Pria yang satunya menunduk, dan Shana terus menatap dengan tidak sabar pada satu titik itu.

◇ ◇ ◇

Sementara itu, di armada Kingdom, Souma juga merasa kesal. Dia sedang duduk di kursinya, mengetuk-ngetukkan jarinya di sandaran tangan.

"...Excel."

"Belum," jawabnya sebelum dia bisa mengajukan pertanyaan. "Ini adalah waktu untuk bersabar, Yang Mulia."

"Aku tahu, tapi... Ini terasa sedikit canggung."

"...Saya tahu," kata Excel, menatap jatuhnya api dengan prihatin. "Begitu api itu padam, kita harus bertekad untuk melakukannya."

“Tidak ada pilihan lain, kalau begitu...” Souma terdiam.

Juna, yang berdiri di samping Souma, meletakkan tangannya di atas tangan Souma. “Mari kita percaya, Yang Mulia. Dalam hadiah yang anda temukan.”

Senyumnya membuat hati Souma terasa sedikit lebih ringan. Melihat itu, Excel menutup mulutnya dengan kipasnya dan tersenyum. Dia pasti mengira pria itu sangat sederhana. Dia benar.

Tidak lama kemudian, dinding api padam. Sekarang kedua armada, Kerajaan dan Negara Kepulauan, masing-masing bersiap untuk melakukan langkah selanjutnya.



—Kemudian itu terjadi.



"Laporan! Ada sinyal asap dari pulau terdekat!” Suara seorang marinir muda yang sedang mengamati daerah sekitarnya terdengar menggema ke dalam jembatan melalui tabung bicara.

Souma langsung berdiri dan menggunakan tabung itu untuk memeriksa ulang dengan angkatan laut. "Bisakah kamu menguraikannya ?!"

"Ya tuan. Ini adalah sinyal internasional untuk marabahaya.”

"Oke. Excel!"

"Saya paham," katanya sambil berdiri.

Sekitar waktu yang sama, di armada Negara Kepulauan, Shana melihat asap dan juga bangkit. Kemudian, bersamaan, mereka mengucapkan kata-kata yang sama persis.

““Kirim pesan ini ke semua kapal! 'Hentikan semua kapal!' Kuulangi! 'Hentikan semua kapal.'””

Ada beberapa kebingungan di kedua armada, yang hampir bentrok, karena komandan mereka memberi mereka perintah untuk berhenti, tetapi mereka berhenti. Kemudian, beberapa saat kemudian, bola-bola air muncul di atas setiap kapal, dan Souma dan Shana diproyeksikan ke sana.

"Apakah Anda melihat sinyal asap, Raja Friedonia?" Raja Shana bertanya.

"Ya. Itu sinyal bahaya, kan?” Souma menjawab. "Apakah anda tahu alasan sinyal itu, Raja Naga Berkepala Sembilan?"

"Saya tahu. Ketika sebuah pulau di Kepulauan Naga Berkepala Sembilan diserang oleh Ooyamizuchi, kami menggunakan sinyal asap untuk memperingatkan pulau lain tentang bahaya. Yang berarti..."

“Ada sebuah pulau yang sedang diserang oleh Ooyamizuchi sekarang, kan?”

Melihat dua raja, yang berada di dalam perdebatan beberapa saat sebelumnya, tiba-tiba mulai bertukar informasi tentang Ooyamizuchi meninggalkan tentara di kedua armada agog. Kemudian gambar Souma menatap lurus ke gambar Shana saat menunjuk ke arah pulau.

“Oke, Raja Naga Berkepala Sembilan. Ada sinyal bahaya di sana. Apa yang akan anda lakukan?" Souma berkata ketika para prajurit di kedua sisi melihat. “Bendera, sinyal asap, meriam khusus... 'Setiap kapal yang melihat sinyal bahaya wajib memberikan bantuan, tidak peduli dari negara mana yang lain berasal, dan tidak peduli posisi mereka sendiri.' ...Apakah itu? Bahkan jika negara mereka sedang berperang.”

"Tentu saja. Itulah Hukum Laut yang mengikat kita semua,” jawab Shana sambil menyilangkan lengannya yang kekar.

Itu adalah aturan ketat yang mengatakan para pelaut harus saling membantu ketika kejadian tak terduga terjadi di laut. Menjamin untuk membantu orang lain di saat krisis juga menjamin bahwa mereka akan membantumu dalam keadaan darurat juga. Orang-orang yang mengabaikan sinyal marabahaya akan diusir dari pelabuhan di setiap negara.

Shana berbicara, "Namun, undang-undang menyatakan bahwa Anda dapat mengabaikan sinyal marabahaya dari seseorang yang telah bermusuhan dengan Anda."

"Hmm. Saya pasti bisa menafsirkan ini sebagai sinyal yang Anda kirim, ”kata Souma sambil mengangkat bahu. "Ngomong-ngomong, apakah kita sudah memasuki permusuhan?"

“...Tidak, saya tidak percaya kita punya. Kapal kami hanyut begitu saja secara tidak sengaja, ”jawab Shana, juga mengangkat bahu. Souma mengangguk.

“Kedengarannya benar. Dan kami hanya membakar beberapa kapal hanyut yang menghalangi jalur kami.”

“Kalau begitu, kurasa anda tidak bisa mengatakan bahwa kita telah memasuki permusuhan.”

“Kalau begitu, kurasa saya tidak bisa mengabaikan sinyal bahaya, ya? Itu adalah Hukum Laut.”

“...Anda memiliki rasa terima kasih saya. Raja Friedonia.”

Saat itulah para prajurit di kedua armada mulai mencari tahu apa yang sedang terjadi. Bahwa musuh yang harus mereka lawan bukanlah armada di depan mereka. Selain itu, para prajurit dari Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan memiliki perasaan yang kuat akan satu hal: Kedua raja ini telah memainkan mereka.

Namun, realisasi ini tidak menimbulkan kebencian. Itu karena tujuan raja adalah untuk bersatu dan membunuh Ooyamizuchi, sesuatu yang mereka sendiri ingin lakukan. Jadi, Souma dan Shana berbicara.

"Sesuai dengan Hukum Laut, kami sekarang akan bekerja sama dengan armada Kepulauan Naga Berkepala Sembilan ..."

"Sesuai dengan Hukum Laut, kami sekarang akan bekerja sama dengan armada Kerajaan Friedonia ..."

""...dan pergi untuk membunuh Ooyamizuchi!""

Saat mereka berdua mengatakan itu secara bersamaan, sorakan terdengar dari kedua armada.

◇ ◇ ◇

Di tahun-tahun berikutnya, pertempuran laut ini dikenal dengan banyak nama, tetapi yang paling umum adalah Pertempuran Farce. Kebetulan, sejarawan Wilayah Elfrieden bahkan tidak menghitung pertempuran ini di antara perang yang dilakukan Souma.






TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar