Selasa, 24 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Epilog - Kembali -Aku Pulang-

Volume 13
 Epilog - Kembali -Aku Pulang-





"...Kepalaku sakit."

"Yeesh, apa yang kamu lakukan di sana?"

Itu adalah pagi hari setelah perjamuan perayaan kami, dan aku sedang mabuk sementara Liscia menatapku dengan putus asa. Aku menggunakan Orb Siaran di atas kapal Hiryuu untuk berbicara dengannya saat dia berada di gudang senjata rahasia Kerajaan. Antara kegembiraan karena membunuh Ooyamizuchi dan mengetahui Juna hamil, aku menjadi bersemangat, lepas kendali, dan terlalu mabuk. Aku pasti pingsan di suatu tempat di tengah acara...

Ketika aku sadar, aku di tempat tidur masih mengenakan seragam militerku, dengan Aisha dan Naden, yang pasti membawaku ke sana, keduanya memelukku. Mereka jelas sudah minum juga, dan tertidur lelap. Juna rupanya telah pergi lebih awal ketika pesta menjadi sibuk. Keputusan yang bagus.

Ketika aku memberi tahu Liscia tentang kehamilan Juna, tanggapannya adalah, "Tentu saja ..."

"Kamu tahu tentang itu, Liscia?"

“Aku punya firasat. Berdasarkan perubahan perilakunya, kupikir dia mungkin begitu.”

"Aku tidak mengetahuinya sedikit pun ... Membuatku merasa seperti aku punya jalan panjang sebagai seorang suami, dan seorang ayah."

"Yah, kupikir itu hanya kesenjangan dalam pengalaman di sini." Liscia membusungkan dadanya dengan bangga dan tersenyum.

Ya, aku tidak bisa menyangkal itu, pikirku, lalu menjawab, “Tapi... Oh, aku tidak pernah mengatakan ini pada Juna, tapi mungkin aku seharusnya tidak membiarkan dia datang. Aku merinding memikirkan apa yang mungkin terjadi padanya.”

"AKu mengerti perasaan itu, tetapi bahkan jika aku tahu, aku tidak bisa menghentikannya."

"Kenapa tidak?"

“Karena jika aku berada di posisinya, aku akan menyembunyikannya agar aku bisa pergi bersamamu juga. Ya... Jika aku tidak dalam kondisi kesehatan yang buruk ketika kamu pergi ke Republik, aku dapat menjamin bahwa aku akan menemanimu di sana. Aku khawatir, kau tahu?”

“Kamu kurang percaya padaku... Aku punya Aisha dan yang lainnya di sana untuk melindungiku, tahu?”

Aku tersenyum kecut, dan Liscia terkekeh.

“Ini cukup menjengkelkan, menjadi satu-satunya yang tertinggal di tempat yang aman juga. Selain itu, begitu perutnya tumbuh sedikit lebih besar, dia tidak akan bisa bergerak dengan bebas, jadi wajar saja jika dia ingin melakukan sebanyak yang dia bisa sekarang.”

"...Benar juga. Aku menghargai sentimen itu, tetapi itu masih membuatku khawatir. ”

“Hee hee, cepat pulang, oke? Aku ingin melihat wajahmu lagi, secara langsung.”

“Ha ha ha, kami semua akan pulang setelah semuanya beres... Oh, benar. Bisakah aku memintamu untuk memanggil Kuu ke Lagoon City? Kamu mungkin bisa menghubungi dia lebih cepat dari sana.” kataku, dan ekspresi Liscia menjadi serius sebagai tanggapan.

"Ini tentang aliansi maritim itu, kan?"

"Ya. Aku ingin itu diselesaikan sebelum suasana bersahabat yang dibawa oleh kami setelah berjuang bersama memudar. Lebih cepat selesai, lebih baik.”

"Aku mengerti. Tapi sepertinya kamu sangat terburu-buru.” Pada titik ini, Liscia sepertinya menyadari sesuatu, dan mendekatkan tangannya ke mulutnya. "Tunggu... Mungkinkah ini alasan sebenarnya kamu mengirim pasukan?"

"...Apa yang membuatmu berpikir demikian?"

“Aku hanya berpikir bahwa aliansi maritim dan pertukaran pangkalan tampak lemah sebagai kompensasi atas dukungan yang kamu berikan kepada mereka. Karena kamu tidak meminta sesuatu yang konkret seperti pulau atau uang, aku berasumsi apa pun yang kamu inginkan sebenarnya tersembunyi di dalam apa yang kamu minta. Yah, itu hanya intuisi yang lahir dari berapa lama aku mengenalmu.”

"Kamu benar-benar mengetahuinya ya." Aku menyerah, dan mengangkat bahu pasrah. Insting Istriku cukup tajam, ya?

“Memang benar bahwa motivasi utamaku untuk bekerja sama adalah untuk mengamankan aliansi maritim ini. Itu bukan tindakan kemanusiaan murni; Aku juga telah memperkirakan bahwa jika aku dapat mengambil hati Kepulauan Naga Berkepala Sembilan kepadaku, aku dapat membuat aliansi itu terjadi.”

"Kamu benar-benar berpikir sejauh itu... Jadi, itu masalah besar, kalau begitu?"

“Jelas, karena itu akan mempengaruhi masa depan Kerajaan.”

"I-Itu penting?" Liscia bertanya dengan ragu, dan aku mengangguk.

“Aku sudah memberi tahu Hakuya dan Excel ini, tetapi Kerajaan akan bekerja untuk meningkatkan perdagangan maritim dan kekuatan angkatan lautnya ke depannya. Di duniaku, kami menyebutnya kekuatan laut.”

“'Kekuatan laut'... Aku tidak begitu mengerti. Bagaimanapun, aku berada di Angkatan Darat. ”

“Yah, ketika kamu adalah kekuatan kontinental, sebagian besar medan perang dan rute perdaganganmu akan berada di darat.”

Aku tidak bisa menyalahkan Liscia karena berpikir seperti itu. Di Kerajaan, peran Angkatan Laut adalah mempersiapkan diri untuk menghadapi serangan atau invasi langsung oleh Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Musuh utama mereka, Kerajaan Amidonia, berbagi perbatasan darat dengan mereka, dan ketika datang ke Republik Turgis, yang telah melakukan upaya untuk memperluas ke utara di masa lalu, laut mereka membeku sehingga mereka tidak memiliki angkatan laut yang tepat. .

Karena itu, mereka mengira pertempuran penting terjadi di darat, dan tidak begitu memahami pentingnya kekuatan angkatan laut. Tampaknya itu juga berlaku di negara-negara lain. Meskipun ukurannya besar, Kekaisaran Gran Chaos tidak memiliki angkatan laut yang berkembang pesat. Kekuatan darat atas kekuatan laut—itu adalah pandangan umum di benua ini. Fuuga, yang tinggal di padang rumput, berpikir dengan cara yang sama, itulah mengapa aku fokus pada hal itu.

“Kebebasan mengarungi lautan terikat langsung dengan kekuatan suatu negara. Pikirkan tentang itu. Negara kita memiliki carrier tipe pulau. Jika tidak ada yang menghalangi navigasinya, kita bisa membombardir setiap tempat di pantai sesuka hati kita. Selain itu, jika kita menggunakan Roroa Maru, kita bahkan dapat mengirim pasukan melintasi lautan yang membeku.”

“Ketika kamu mengatakannya seperti itu, ya, aku bisa memahaminya. Jadi kita adalah ancaman nyata bagi negara lain sekarang juga, ya?” Liscia mendengus terkesan.

Aku mengangguk. “Jelas, hanya karena kita bisa melakukan sesuatu tidak berarti kita akan mengumumkan banyak perang dan membuat musuh. Aku tidak ingin ditetapkan sebagai musuh umat manusia.”

"Kamu benar, jangan sampai."

“Selain itu, ada juga alasan ekonomi untuk melakukannya. Padahal, jika kita meningkatkan kekuatan laut kita seperti ini, akan sulit bagi siapa pun untuk benar-benar memahami hasilnya. Itu sebabnya kita akan dapat melakukannya dengan tenang, tanpa memberi tahu negara lain. Aku menduga hanya negara maritim seperti Persatuan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan yang akan benar-benar memahami ancaman tersebut.”

Kerajaan Roh Garlan juga merupakan negara kepulauan, tetapi mereka sangat xenofobia sehingga mereka menutup negara mereka. Ini akan baik-baik saja. Lagipula mereka sepertinya tidak mendapatkan banyak informasi dari luar.

Tiba-tiba, Liscia bertepuk tangan. "Aku mengerti. Itu sebabnya kamu membawa mereka ke dalam aliansi. Jika negara-negara yang memahami ancaman itu adalah sekutu kita, akan lebih sulit bagi mereka untuk melihat kita sebagai bahaya.”

“Kau mengerti—dan jika kita bisa bergerak bebas melewati perairan mereka, akan lebih mudah untuk berkoordinasi dengan Kekaisaran. Itu berarti kita bisa memindahkan persediaan dan orang bolak-balik.”

Aku belum pernah membicarakan ini sebelumnya karena kesempatan itu tidak muncul, tapi dunia ini mungkin adalah bola dunia, sama seperti Bumi. Karena Kekaisaran berada di sebelah barat kami melalui darat, mereka juga dapat dicapai dengan menyeberangi laut di sebelah timur Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Orang-orang di dunia ini, dengan kemampuan mereka untuk terbang dengan wyvern, kemungkinan besar menyadari hal ini pada tahap awal. Lengkungan cakrawala akan terlihat dari udara.

Alasanku hanya mengatakan mungkin, adalah bahwa meskipun dunia telah dipindahkan dari timur ke barat, hal yang sama tidak dilakukan dari utara ke selatan. Benua es yang kulihat di selatan Republik Turgis adalah wilayah yang belum dikonfirmasi, jadi itu tidak termasuk dalam peta, dan kami tahu lebih sedikit tentang ujung utara.

Ketika aku menganggap bahwa bagian utara benua adalah gurun, tempat Wilayah Raja Iblis pertama kali muncul, benua kami tampak seperti berada di belahan bumi selatan. Itu sebabnya, bagi orang-orang di dunia ini, mereka tampaknya mengira itu berbentuk seperti peta yang digulung sehingga sisi timur dan barat bersentuhan, hampir seperti silinder. Masih banyak hal yang belum aku ketahui tentang dunia ini. Memikirkannya membuatku semakin pusing, jadi aku menepuk pelipisku dan menghela nafas.

“...Sepertinya Fuuga terus berkembang ke utara.”

"Pria yang kamu waspadai, kan?"

"Ya. Kedengarannya seperti ada perlawanan yang terbentuk terhadapnya juga. Aku berharap kubu pro dan anti-Fuuga akan bentrok dalam waktu yang tidak terlalu lama. Hasil dari konflik itu bisa mengguncang benua. Kita perlu bersiap untuk itu.”

"Begitu... Apakah kamu berharap Fuuga akan menang?" Liscia bertanya, dan aku mengangkat bahu.

“Itu, aku tidak tahu. Yah, memang benar aku tidak bisa membayangkan dia kalah. Masalahnya, hasil yang paling tidak diinginkan bagi negara kita adalah jika Fuuga menang, dan kemudian menjadi sosok heroik yang diimpikan oleh orang-orang dengan harapan dan impian mereka. Jika itu terjadi, dijamin akan membuat negara tetangga juga berkibar. .”

“Aku belum pernah bertemu Fuuga ini, tapi... dia terlihat menakutkan. Kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk melindungi negara kita. Demi anak-anak.”

"Ya. Untuk Cian, Kazuha, dan semua anak yang belum lahir.”

Liscia dan aku mengangguk satu sama lain. Kemudian Liscia tersenyum padaku.

"Kesampingkan semua itu, kembalilah utuh, oke?"

"Ya. Ini mungkin sedikit mencolok. ”

"...Apakah kamu merencanakan sesuatu lagi?"

“Heheh, tunggu dan lihat saja.” Aku menyeringai ketika Liscia menatapku dengan ekspresi putus asa.

◇ ◇ ◇

— Hari ke-15, bulan ke-2, tahun ke-1549, Kalender Kontinental



“Yang Mulia, sudah hampir waktunya,” Juna, yang berdiri di sampingku, memberitahuku, dan aku mengangguk.

"Oke... Kalau begitu, mulailah!" Aku berteriak, mengangkat tangan kananku agar orang-orang di bridge bisa melihat. Ketika aku melakukan itu, terompet berbunyi dan sinyal bendera dikirim dari depan dan belakang kapal. Segera setelah itu, diikuti oleh terompet yang tak terhitung jumlahnya terdengar di semua sisi.

Aku melihat ke arah gabungan armada Kerajaan dan Persatuan Negara Kepulauan; ada total lebih dari enam puluh kapal perang. Mereka semua mengibarkan bendera Kerajaan Friedonia dan Persatuan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan secara berdampingan. Ketika terompet berhenti, kapal di depan kami menembakkan peluru artileri kosong—itu adalah sinyal bagi kedua armada untuk bergerak.

Albert II mulai perlahan maju. Aku meletakkan tanganku di punggung bawah Juna agar dia tidak jatuh.

"Terima kasih, Yang Mulia," katanya sambil tersenyum tipis.

"Tidak masalah. Aku berharap kamu akan tinggal di tempat yang hangat. ”

“Aku tidak mau. Lagipula, kamu tidak melihat pertunjukan besar seperti ini setiap hari,” jawab Juna sambil melihat sekeliling. “Aku belum pernah melihat armada sebesar itu. Ini menakjubkan.”

Armada kedua negara berlayar dalam formasi.

"Rencana ini hanya sesuatu yang kubuat secara mendadak, tetapi mereka berhasil berkoordinasi."

"Tentu mereka. Armada kedua negara terlatih dengan baik.”

“Kita harus berterima kasih kepada Excel untuk itu di pihak Kerajaan. Kita akan memiliki ulasan angkatan laut yang bagus berkat dia. ”

Ini adalah ide yang kudapatkan: tinjauan angkatan laut—pada dasarnya parade militer untuk armada—dengan armada Kerajaan dan Persatuan Negara Kepulauan.

Kedua armada akan berlayar dekat dengan pulau bersama-sama, dan:

1) Menyatakan ancaman Ooyamizuchi telah hilang.

2) Jelaskan bahwa itu adalah pekerjaan Kerajaan dan Persatuan Negara Nusantara yang bekerja sama.

3) Menunjukkan bahwa Kerajaan dan Persatuan Negara Nusantara telah membentuk aliansi maritim.

4) Menunjukkan bahwa hubungan kedua negara baik.



Setiap pulau telah menerima utusan kuis yang menceritakan semua informasi ini, tetapi melihat kedua armada bergerak bersama-sama akan membuat mereka mengerti. Sementara itu untuk membantu menyatukan orang-orang di dalam Persatuan Negara Kepulauan, negara kami telah ditetapkan sebagai musuh virtual mereka, jadi hanya dengan melihat bahwa kami sekarang memiliki "hubungan baik" di media cetak tidak akan terlalu meyakinkan. Melihat adalah percaya, kata mereka.

Untuk meningkatkan kepercayaan itu, Hiryuu memimpin prosesi dengan kapal pengawalnya. Tengkorak Ooyamizuchi, dengan rahang bawah dilepas, dipajang di dek. Karena semua daging telah dikeluarkan dari tengkorak untuk mencegah pembusukan, dan Hiryuu telah dimodelkan di sebuah pulau, itu membuat pemandangan yang cukup menyeramkan.

“Tergantung dari sudut pandangmu, itu mungkin terlihat seperti monster tipe baru,” kataku, dan Juna terkekeh.

“Dilihat dari atas, aku yakin kamu benar, tetapi dari bawah, itu jelas sebuah kapal.”

Tindakan ini diambil untuk menunjukkan kepada penduduk pulau bahwa Ooyamizuchi telah dibunuh dan ancamannya sekarang telah hilang, tetapi saya memiliki emosi yang rumit tentang hal itu. Aku merasa seperti sedang berparade di jalan dengan kepala seseorang di atas tombak—meskipun, biasanya kamu akan mengarak para tahanan sebelum mereka dieksekusi. Itu mengingatkanku pada piala tengkorak yang dibuat oleh Oda Nobunaga. Aku tidak ingin dikutuk, jadi aku akan memberikan penghormatanku dengan Tuan Shana setelah tinjauan angkatan laut ini selesai.

“Ngomong-ngomong, setelah ini selesai, kita akhirnya bisa kembali ke Kerajaan.”

"Ya..."

Setelah ini, kedua armada akan melakukan perjalanan keliling Negara Kepulauan, lalu menuju ke Kerajaan. Setelah itu, mereka akan pergi dari Lagoon City ke Venetinova untuk memberi tahu orang-orang bahwa pertempuran telah berakhir. Akhirnya, armada akan bubar di Venetinova, dan mereka akan kembali ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.

“...Aku harus berbicara dengan Liscia tentang anak-anak ketika kita kembali.”

Aku tidak menyebutkannya selama panggilan, tetapi aku perlu menjelaskan tawaran pertunangan Putri Shabon untuk Cian dan Kazuha kepada Liscia. Itu belum diputuskan, tetapi sebagai anggota keluarga kerajaan, tidak ada yang bisa menghindari pembicaraan tentang pernikahan dengan bangsawan lain, jadi Liscia akan mengerti. Padahal, sejujurnya, aku tidak ingin melakukan apa pun yang akan membuatnya sedikit sedih.

Juna meletakkan tangannya dengan lembut di atas tanganku sendiri. "Sekarang aku hamil dengan anakku sendiri, aku bisa mengerti bagaimana perasaanmu tentang keluarga lebih baik daripada yang kulakukan sebelumnya, Yang Mulia."

“Juna...”

“Masih harus dilihat apakah putri Nona Shabon akan datang untuk menikahi Cian, atau kamu akan mengirim Kazuha untuk menikahi putranya, tetapi penting bagi kita untuk menjaga hubungan positif antara negara kita sehingga pernikahan itu tidak menjadi sumber kesedihan. . Sebaliknya, selama hubungan kita tetap baik, pernikahan mereka tidak akan berakhir terlalu buruk.”

“Kamu pasti ada benarnya di sana …”

Jika hubungan antara negara-negara itu bersahabat, maka apakah kita menerima pengantin wanita atau mengirimnya keluar, kedua negara akan merawatnya dengan baik. Juga, jika pernikahan itu bertentangan dengan niat para pihak, maka jika hubungan baik, akan mudah untuk memutuskan pertunangan itu. Pada dasarnya...

“Terserah kita untuk membuatnya bekerja.”

"Benar. Kamu harus melakukan yang terbaik untuk anak-anak, Ayah.”

Aku memberikan anggukan besar dalam menanggapi senyum lembut Juna, dan melihat ke laut.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar