Rabu, 11 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Chapter 3 - Persiapan -Kebijakan-

Volume 13
 Chapter 3 - Persiapan -Kebijakan-





Setelah Shabon dan Kishun dikirim kembali ke penginapan mereka, Liscia, Hakuya, dan aku menuju ruang strategi kastil. Ketika kami tiba, panglima National Defense Force, Excel; wakil komandan, Ludwin; jenderal National Land Defense Force, ayah Hal, Glaive; dan akhirnya Castor, kapten kapal induk tipe pulau Hiryuu, ada di sana. Otoritas tertinggi di National Defense Force Kerajaan  telah berkumpul.

Aku mengangkat tangan untuk menghentikan mereka ketika mereka akan berdiri dan menyambut kami, lalu duduk sendiri.

"Maaf. Apakah kami membuatmu menunggu?” Aku bertanya.

Bermain dengan kipasnya, "Tidak, tidak," Excel menggelengkan kepalanya, "Saya yakin itu tidak bisa dihindari, mengingat tamu tak terduga kita. Anda memiliki simpati saya. ”

“Ahaha… Memang benar, aku tidak menyangka Putri Shabon.” Aku hanya bisa tertawa lemah. “Meskipun aku berpikir bahwa aku sedang mempersiapkan setiap kemungkinan, dan menghilangkan semua risiko pada rencana tersebut. Mengapa selalu ada masalah tak terduga yang datang...?”

“Begitulah orang-orang. Tidak semua orang akan bertindak seperti yang Anda pikirkan. Kita masing-masing memiliki perasaan, minat, dan keyakinan kita sendiri. Apa yang kita tempatkan paling penting di antara mereka berbeda, jadi tentu saja akan ada orang yang tidak melakukan apa yang kita harapkan. Benar kan, Castor?”

“...Tolong, jangan membuatku menjawabnya, Duchess Walter.”

Excel memberinya senyum nakal, dan Castor tampak seperti baru saja menggigit sesuatu yang tidak menyenangkan. Selama pemberontakan lucu Georg Carmine, Castor telah menentang kami, bersiap untuk gugur bagi temannya Georg, meskipun Excel berusaha membujuknya untuk tidak melakukannya. Yah, itu sebagian kesalahan kami karena menyembunyikannya, jadi dia tidak sendirian dalam tanggung jawabnya untuk itu.

Excel menutup kipas lipatnya. "Sekarang, Yang Mulia, apa yang akan terjadi dengan rencana kita?"

"Ini akan membutuhkan beberapa penyesuaian, aku yakin, tetapi garis besar keseluruhan tidak akan berubah." Aku melihat ke Excel dan Castor saat aku berbicara. “Excel akan bertindak sebagai panglima tertinggi armada yang dikirim ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan dan akan menaiki Albert II. Kamu juga akan mengambil alih komando dalam pertempuran laut yang diharapkan, jadi aku mengandalkanmu. ”

"Baiklah."

“Kapten Castor akan mengelola kapal induk tipe pulau Hiryuu.”

"Ohh, akhirnya dikerahkan dalam pertempuran, ya?" Castor berkata dengan penuh semangat, dan aku mengangguk.

“Karena kupikir kita tidak bisa menahan diri. Sayangnya, operator kedua dan ketiga, Souryuu dan Unryuu, tidak siap pada waktunya.”

“Saya tidak sabar. Peralatan apa yang harus kita muat di Wyvern?”

“Kita akan memuatnya dengan Little Susumu Mark V Light (perangkat propulsion tipe Maxwell), tapi kita tidak mengantisipasi pertempuran udara. Jangan gunakan jika tidak perlu.”

"Baik!"

Aku mengangguk pada mereka berdua, lalu beralih ke Glaive selanjutnya. Karena dia adalah seorang jenderal di ketentaraan, dia tidak akan terlibat dalam pertempuran laut seperti ini. Aku menyuruhnya datang ke sini karena aku punya misi lain untuknya.

"Glaive. Putramu Halbert dan istrinya Ruby akan naik ke Hiryuu, tapi aku ingin kau membawa pasukan ke utara, dan menjaga perbatasan dengan Persatuan Negara Timur.”

“Persatuan Negara Timur... Anda yakin? Bukan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan?”

Glaive tampak ragu, tapi aku memberinya anggukan besar.

“Laporan dari Julius and the Kucing Hitam menunjukkan sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi di sana. Terutama melibatkan Fuuga Haan dari Malmkhitan.”

"Dengan Fuuga Haan, maksudmu orang yang mengambil kembali sebagian dari Wilayah Raja Iblis?"

“Sangat mirip. Karena pencapaian itu, ketenarannya di dalam Persatuan Negara Timur tampaknya telah meningkat secara besar-besaran…”

Selain merupakan penggabungan dari banyak negara sedang hingga kecil, Persatuan Negara Timur juga merupakan kekacauan pernikahan dan aliansi yang rumit. Tidak ada cara bagi mereka untuk tumbuh lebih besar sebelum sekarang, tapi... kemudian Malmkhitan, yang dipimpin oleh Fuuga, muncul. Dia menyambut para pengungsi kembali ke tanah yang dia rebut dari Wilayah Raja Iblis. Pada gilirannya, para pengungsi mencoba membangun kembali desa, kota, dan negara mereka, tetapi terbukti mustahil bagi mereka untuk melawan ancaman dari Wilayah Raja Iblis sendirian. Dalam situasi mereka, mereka tidak dapat mendeklarasikan kemerdekaan, dan tidak punya pilihan selain beralih ke orang yang telah merebut kembali wilayah mereka untuk perlindungan.

Pada dasarnya, Fuuga telah mendapatkan negara dan orang-orang yang tanahnya dia rebut bersama dengan wilayahnya. Karena itu, Malmkhitan sekarang menjadi negara terbesar di dalam Persatuan Negara Timur. Ketika orang-orang di dalam kumpulan itu melihat bagaimana Malmkhitan tumbuh, mereka sangat gembira. Mungkin mereka bisa menjadi negara untuk keluar dari postur pertahanan mereka, dan menghadapi ancaman dari Wilayah Raja Iblis. Mungkin Persatuan Negara Timur bisa menjadi setara dengan Kerajaan di selatan, atau Kekaisaran di barat? Tampaknya semakin banyak orang di dalam Persatuan Negara Timur yang berpikiran seperti itu.

“Orang-orang dari serikat pekerja menemukan harapan mereka di Fuuga; percaya bahwa dia mungkin menghancurkan status quo, dan membuka dunia baru bagi mereka.”

"Dan apa yang kamu pikirkan?" Liscia bertanya, tapi aku hanya bisa mengangkat bahu.

“Jika kamu bertanya apakah menurutku itu buruk atau baik… aku tidak tahu. Untuk orang-orang seperti kita di luar, itu mungkin terlihat seperti mereka memproyeksikan cita-cita mereka kepadanya, tetapi mereka mungkin merasa berbeda. Aku ragu itu mengganggu Fuuga. Karena mereka semua berdoa untuk kebangkitannya. Dengan orang-orang yang mendukungnya, dia akan merasa seperti waktu yang mendorongnya untuk bertindak, dan pada akhirnya mungkin mulai berpikir bahwa tindakannya adalah kehendak Surga. Maka, seorang pria hebat lahir.”

"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, saint Ortodoks Lunaria berkata, 'Hidup seperti yang diinginkan orang lain adalah luar biasa, dan sesuatu yang bisa dibanggakan'... atau sesuatu seperti itu."

“Oh... Dia melakukannya, ya. Aku terkesan kamu mengingatnya, mengingat itu sudah lama sekali.”

“Yah, itu adalah hari dimana kita, um... Kau tahu...” Liscia terdiam di ujung sana.

Oh! Kalau dipikir-pikir, itu adalah malam pertama kami bersama. Alasanku bahkan bisa melewati batas dengan Liscia adalah melihat Mary bertindak sebagai orang suci. Secara pribadi, kupikir aku ingin menjadi seseorang, dan dicintai sebagai pribadi. Tapi aku ragu Fuuga bahkan khawatir tentang siapa dia.

"Jadi, apakah pria ini, Fuuga, yang bertingkah mencurigakan?" Glaive bertanya, ekspresi serius di wajahnya.

“Oh, tidak, tidak.” Aku melambaikan tanganku ke depan dan ke belakang. “Yang mencurigakan adalah orang-orang di sekitarnya. Hakuya, tolong jelaskan.”

"Sesuai keinginan anda. Menurut laporan dari Tuan Kagetora dari Kucing Hitam dan Tuan Julius dari Kerajaan Lastania, semakin banyak orang di dalam Persatuan Negara Timur yang menganggap Tuan Fuuga berbahaya. Mari kita sebut mereka faksi anti-Fuuga.”

“Hm? Tapi bukankah Yang Mulia hanya mengatakan bahwa orang-orang di sana memandangnya sebagai orang yang hebat?”

"Ya," Hakuya mengangguk setuju. “Memang benar bahwa Tuan Fuuga dipandang sebagai orang hebat oleh beberapa orang di Persatuan Negara Timur. Namun, justru itulah yang membuatnya marah beberapa raja dan bangsawan yang tergabung dalam Persatuan Negara itu. Merebut kembali wilayah dari Wilayah Raja Iblis adalah prestasi yang luar biasa, dan semua pujian telah diberikan kepada Fuuga. Mereka tidak bisa senang mengetahui bahwa rakyat mereka mencintai, takut, dan menghormati Fuuga bahkan lebih dari penguasa mereka sendiri.”

“Ini adalah kasus, 'Paku yang menempel dipalu.' Kukira itu benar di dunia mana pun ... "

<TLN: Paku yang menempel dipalu atau The nail that sticks up gets hammered down artinya bahwa ada orang yang berbeda atau mencolok diterima oleh orang lain.>

“Apakah itu pepatah dari dunia Anda, Yang Mulia? Saya pikir itu cukup tepat, ”kata Hakuya, terdengar terkesan, dan kemudian melanjutkan. “Kemungkinan besar, mulai dari sini Persatuan Negara Timur akan terbagi antara mereka yang mendukung Tuan Fuuga, dan mereka yang menentangnya. Pihak oposisi akan menggunakan koneksi historis yang telah mereka bangun antar negara dan menyeret banyak negara ke dalam perang untuk menahannya.”

"Kurasa itu akan menjadi ujian pamungkasnya, ya...?"

"Ya. Sebaliknya, jika Tuan Fuuga ingin menyatakan supremasinya, keadaan Persatuan Negara Timur saat ini, dengan jaringan perkawinan dan kepentingannya yang rumit, pasti membuatnya kesal. Bisa dibilang kedua faksi ini ditakdirkan untuk bertabrakan dalam waktu yang tidak lama lagi.”

“Siapa yang lebih unggul?” Liscia bertanya, tapi Hakuya menggelengkan kepalanya.

“Saya tidak bisa mengatakannya. Ini lima puluh lima puluh. Dalam hal jumlah, raja dan penguasa harus memiliki keuntungan karena kemampuan mereka untuk menarik lebih banyak sekutu, tetapi Tuan Fuuga harus memiliki ketenaran dan momentum yang dia perlukan untuk mengatasi kerugian itu sekarang.”

“Jadi kedua pihak bisa menang, maksudmu? Apakah kamu setuju, Souma?”

“Yah... Akan merepotkan tidak peduli pihak mana yang menang, tapi Fuugalah yang tidak ingin aku lawan. Dia punya kekuatan untuk membatasi alasan. Jadi, jika kita akan bersiap untuk kemungkinan terburuk, kita harus bekerja dengan asumsi Fuuga akan menang.”

"Apakah Anda membantu faksi anti-Fuuga, Yang Mulia?" Excel bertanya.

“Tidak. Aku tidak akan melakukan itu,” jawabku, dengan tegas menolak gagasan itu. “Membuat Fuuga menjadi musuh berarti membuat musuh dari orang-orang yang mengidolakannya. Pemujaan pahlawan itu seperti agama. Dengan cara yang sama seperti kita harus mewaspadai pemberontakan oleh pengikut Ortodoks Lunaria jika kita berkelahi dengan Kekaisaran Ortodoks Lunaria, jika kita memusuhi Fuuga, kita harus berhati-hati terhadap para penyembahnya. , juga. Itu satu hal jika dia menyerang kita, tetapi jika kita bertindak melawannya sebelum dia menunjukkan permusuhan kepada kita, kita akan dikutuk karena menghalangi seorang pria hebat, dan mencoba untuk menghancurkan harapan umat manusia. Jika kita melakukan itu, kita akan kesulitan mengatur negara kita sendiri.”

“Kau benar... Kedengarannya merepotkan. Bahkan perbedaan kekuatan antara negara kita sepertinya tidak akan membantu di sana.”

"Aku tau? Sampai orang-orang dapat dengan jelas melihat bahwa Fuuga adalah ancaman bagi negara ini, kita tidak akan mengambil tindakan terhadapnya, dan kami tidak bisa. Kita memiliki adik perempuannya Yuriga di sini juga. Kita harus bertindak waspada, tapi ramah.”

Liscia mengerutkan kening. “Souma. Jika keadaan di Persatuan Negara Timur menjadi buruk, apakah Kerajaan Lastania akan baik-baik saja?”

Dia pasti mengkhawatirkan kakak laki-laki Roroa, Julius, yang berada di Persatuan Negara Timur.

“Julius tahu bahayanya melawan Fuuga. Dia mungkin tidak akan bergabung dengan faksi anti-Fuuga. Jika keadaan menjadi tidak pasti, aku telah menyuruhnya untuk membawa Putri Tia dan orang tuanya, dan melarikan diri ke sini ke Kerajaan. ”

“Saya, untuk itu, sangat khawatir Tuan Julius kembali ke Kerajaan,” Hakuya mengajukan keberatannya. Itu adalah pendapat yang masuk akal, tetapi aku memutuskan untuk menjadi egois di sini.

“Jika dia peduli dengan Putri Tia, Julius tidak akan menyimpan ambisi apapun terhadap kita.”

"...Saya mengerti. Jika Anda berkata demikian, Yang Mulia.”

"Maaf. Oh, tapi kita sudah cukup jauh keluar dari topik. Jadi, bagaimanapun juga, Glaive, kau jaga perbatasan utara.”

“Ya, Yang Mulia. Anggap saja sudah beres." Glaive menyatukan kedua tangannya di depannya dan menundukkan kepalanya. Itu kurang lebih semua pesanannya.

Sekarang tinggal pertanyaan tentang apa yang akan kulakukan sampai armada berangkat.



"Kamu akan pergi ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan ?!" Roroa berteriak tidak percaya.

Itu adalah reaksi langsung yang kudapatkan begitu aku mengumpulkan lima istriku, Tomoe, dan Ichiha di kantor urusan pemerintahan.

Liscia tampaknya setuju dengan Roroa. Dia tampak khawatir.

“Aku mengenalmu, Souma, jadi kuanggap kau tidak gila, tapi kau akan menjelaskan alasannya, kan?”

“Tentu saja,” jawabku dengan anggukan. “Semua orang di sini memahami situasi di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, kan?” Aku bertanya, melihat masing-masing dari mereka, dan semua orang mengangguk.

Semua orang di sini tahu tentang makhluk besar tak dikenal yang menyerang Negara Kepulauan, dan mengapa orang-orang dari sana menangkap ikan secara ilegal di perairan kita. Aku berhati-hati dengan merahasiakan rencana kami, jadi hanya beberapa orang terpilih yang diberi hak istimewa dengan informasi ini. Bahkan Hal dan Ruby, yang dijadwalkan naik Hiryuu, belum diberitahu. Asisten Ludwin, Kaede, sedang cuti hamil, jadi tidak ada cara bagi mereka berdua untuk mengetahuinya melalui dia kali ini. Sebagian besar prajurit kita percaya bahwa mereka hanya akan menghadapi armada Persatuan Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.

“Terus terang, kedengarannya seperti makhluk besar tak dikenal—aku yakin mereka menyebutnya Ooyamizuchi—akan lebih merepotkan daripada armada Negara Kepulauan. Kami akan berlayar kira-kira seminggu lagi. Aku ingin mengumpulkan informasi apa yang saya dapat tentang makhluk itu sebelum itu. ”

“Dan karena itulah kamu pergi ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, Souma?”

"Ya. Karena ada lautan di antara kita, sulit untuk mendapatkan informasi dari mereka. Melihat tindakan Shabon, sepertinya mereka juga kesulitan mendapatkan informasi tentang kita. Lihatlah ini." Aku menyebarkan peta kasar Kepulauan Naga Berkepala Sembilan di atas meja. “Dua pulau yang paling dekat dengan pulau yang kita gunakan sebagai dermaga saat membangun Hiryuu ini adalah wilayah kekuasaan Kishun, yang datang ke sini sebagai pengawal Shabon. Mereka juga yang paling dekat dengan Markas Besar Naval Defense Force di Lagoon City. Negosiasi telah membuka pulau-pulau ini untuk kita gunakan.”

Dua pulau, satu besar dan satu kecil, diperintah oleh Kishun secara kolektif dikenal sebagai Kepulauan Kembar. Yang lebih besar dikenal sebagai Pulau Besar, dan yang lebih kecil disebut Pulau Kecil, meskipun orang-orang dari luar pulau menyebutnya Pulau Kembar Besar dan Pulau Kembar Kecil. Kedua pulau ini cukup berdekatan sehingga kamu bisa berenang di antara keduanya, jadi rumah besar Kishun berada di Pulau Besar.

“Kita akan menggunakan kapal Shabon dan Kishun yang datang untuk melakukan perjalanan ke Pulau Besar secara rahasia. Karena ada risiko seseorang melihat kita jika kita menggunakan salah satu kapal Kerajaan atau dengan Naden. Aku tidak ingin diketahui bahwa aku tinggal di sana. Aku bermaksud menggunakan rumah Kishun sebagai basis operasi dan mengumpulkan informasi tentang Ooyamizuchi. Untuk itu, aku ingin meminta Tomoe dan Ichiha untuk ikut denganku.”

“Kami juga?”

“J-Jika itu Perintah anda, saya akan melaksanakannya...”

Mereka berdua tampak kebingungan.

Aku meminta mereka untuk mengikutiku ke negara yang hubungan kami memburuk, jadi aku tidak bisa menyalahkan mereka. Aku tidak ingin membawa dua anak ke tempat yang berbahaya jika tidak perlu, tapi aku benar-benar membutuhkan kemampuan mereka untuk menyelidiki Ooyamizuchi. Kemampuan Tomoe mungkin membuatnya mengerti pikiran Ooyamizuchi. Ichiha mungkin menggunakan sistem identifikasi monsternya untuk mengidentifikasi bagian Ooyamizuchi dan menemukan metode yang valid untuk menyerangnya. Dia telah menemukan sejumlah komposisi potensial, dan dengan lebih banyak informasi, mereka hanya akan menjadi lebih tepat.

Excel sedang merumuskan rencana berdasarkan mereka sekarang.

“Namun, kamu akan menyelinap ke negara yang hubungan kita dengan kita memburuk, bukan? Lalu ada juga monster yang harus dipertimbangkan. Apakah tidak berbahaya?” Aisha tampak khawatir, tapi aku tetap pada pendirianku.

“Jika aku memutuskan itu menjadi terlalu berbahaya, kita bisa naik ke punggung Naden dan pulang. Aku tidak perlu peduli jika ada yang melihatku begitu kita membuntutinya keluar dari sana. Kamu bisa menyeberangi laut tanpa Hiryuu, kan, Naden?”

"Tentu. Serahkan saja padaku.” Naden memukul dadanya dengan satu tangan dengan bangga. Aku mengangguk.

“Makanya aku berniat pergi dengan rombongan kecil, supaya mudah bagi Naden untuk membawa kami dalam keadaan darurat. Aku ingin Naden, Tomoe, dan Ichiha ikut denganku—dengan Aisha dan Juna, yang tahu banyak tentang laut, sebagai pengawalku.”

“Ya, Yang Mulia. Baik."

"... Aku juga?"

Aisha langsung menerimanya, tapi Juna butuh waktu lebih lama untuk merespon.

"Hah? Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?”

“Oh, tidak, tidak apa-apa. Aku mengerti. Aku akan pergi ke sana untuk melindungimu.”

“Aku cemburu pada kalian semua. Aku selalu terjebak dalam benteng di saat-saat seperti ini.” Roroa cemberut, tapi aku memikirkan tugas lain untuknya.

"Aku ingin kamu tetap di ibu kota dan tetap berhubungan dengan Julius di Kerajaan Lastania."

"Dengan nii-san?"

“Ada sesuatu yang mencurigakan terjadi di dalam Persatuan Negara Timur. Rasanya seperti faksi Fuuga dan anti-Fuuga akan bentrok. Aku telah meminta Glaive untuk memimpin sebagian dari Pasukan National Land Defensw Force ke perbatasan untuk saat ini, tetapi tergantung pada situasinya, mereka mungkin perlu mengambil tindakan.”

“...Kau bilang nii-san dan nee-san mungkin dalam masalah?”

“Aku sudah menyuruhnya untuk membawa keluarga kerajaan Lastanian dan lari jika keadaan menjadi terlalu tidak pasti. Jika memang demikian, memintamu untuk menanganinya adalah cara terbaik untuk memastikan semuanya berjalan lancar.”

Bagaimanapun, Julius cukup sulit untuk dihadapi negara kita apa adanya. Pasti ada orang-orang yang waspada membiarkan dia masuk ke negara itu. Untuk menjaga agar suara-suara itu tetap terkendali, yang terbaik adalah meminta Roroa, permaisuri ketiga, menengahi.

"Oke." Roroa mengangguk, sepertinya mengerti. “Aku harus melakukan apa yang aku bisa untuk nii-san. Aku akan tetap berhubungan dekat dengan nii-san.”

“Dengan segala cara. Dan beri tahu aku jika terjadi sesuatu. Bergantung pada situasinya, aku bisa segera kembali. ”

"Baiklah."

“Hei, itu—tunggu, bukankah semua orang terlalu sering mencuri kalimat favoritku?!” Naden keberatan. Itu terlalu mudah digunakan, kamu tahu?

"Tapi tanpamu di kastil, aku tidak akan punya pekerjaan yang harus dilakukan," kata Liscia, mendekatkan jari ke bibirnya sambil berpikir.

Baru-baru ini, Liscia bertindak sebagai asistenku sementara Carla, salah satu pelayan lainnya, atau kadang-kadang Elisha-dono menjaga Cian dan Kazuha untuk kami. Jika aku tidak berada di kastil, dia tidak memiliki siapa pun untuk membantu, dan itu membuatnya tidak memiliki banyak hal untuk dilakukan. Kupikir akan baik-baik saja baginya untuk menendang kembali dan bersantai, tetapi orang rajin seperti dia, Liscia tidak tahan untuk memiliki terlalu banyak waktu luang. Tapi yang mengatakan, aku tidak bisa membawanya bersamaku.

Cian dan Kazuha masih berusia satu tahun, jadi kami tidak bisa mengalihkan pandangan dari mereka. Tidak mungkin aku dan Liscia meninggalkan sisi mereka selama berhari-hari, dan tidak mungkin aku membawa mereka ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan yang berbahaya.

"Apakah kamu ingin membawa anak-anak ke wilayah ayahmu, mungkin?"

“Itu akan menyenangkan juga, tapi... Tidak bisakah aku pergi ke pulau dimana Hiryuu berlabuh? Dengan anak-anak."

"Apa? Ke pulau itu?”

“Aku berpikir akan baik untuk membiarkan anak-anak mengalami deru laut dan melihat seberapa besar itu.”

"Uh, kurasa ini bukan musim untuk berenang."

Itu masih bulan Januari, dan— Hei, tunggu, mereka masih bayi, jadi mereka tidak bisa berenang sama sekali, ya? Selain itu, di dunia dengan makhluk laut besar seperti ini, ide berenang tidak begitu luas. Mungkin hanya orang-orang yang tinggal di tepi air yang bisa berenang dengan bebas kapan pun mereka mau. Aku tahu Parnam berada di pedalaman, dan alangkah baiknya membiarkan mereka merasakan luasnya laut sejak usia muda. Tetapi tetap saja...

“Karena ini adalah pulau terdekat dengan Kepulauan Kembar, itu juga dekat dengan jajaran Ooyamizuchi, tahu? Aku tahu ada banyak laut lepas di antara kita, tetapi kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan hal itu datang ke pantai kita, jadi aku khawatir kamu dan anak-anak berada di sana.”

Mendengar penjelasanku, Liscia menghela nafas dengan putus asa. "Apa yang kau bicarakan? Pulau itu adalah tempat berkumpulnya armada yang kamu kirim ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, kan? Bahkan jika monster itu memang datang, National Naval Defense Force akan menyambutnya dengan kekerasan.”

"Yah ... Ya, itu benar, tapi ..."

“Jika berbahaya, aku bisa kabur dengan gondola wyvern. Selain itu, ketika kamu pergi ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, kamu akan membawa Orb Siaran untuk tetap berhubungan dengan armada, bukan? Bagaimanapun, kamu harus mengirim kembali informasi yang kamu kumpulkan. ”

“...Kamu mengerti aku dengan baik.”

"Aku adalah istrimu. Selain itu, jika aku di pulau itu, kamu akan dapat melihat wajah anak-anak ketika kamu membuat laporan rutin. ”

“Urgh... Oh, astaga, baiklah. Aku menyerah, aku menyerah, ”kataku, mengangkat tangan menyerah. “Kamu bisa pergi ke pulau itu. Tapi hati-hati ya?”

"Aku tahu. Pastikan kamu pulang dengan selamat juga, Souma. Anak-anak akan menunggu.”

"Tentu saja."

Dengan itu, kebijakan kami diputuskan.Oke, mari kita pergi ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar