Minggu, 02 Februari 2020

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 10 : Epilog - Ayolah

Volume 10
Epilog - Ayolah


Ada lima belas budak yang Sadeena sudah sembunyikan. Aku ragu apakah kita akan mampu membeli sebanyak itu dengan uang hadiah dari coliseum. Berbicara tentang budak Lurolona yang Raphtalia lihat di pelelangan, ternyata ada di antara kelima belas budak ini. Kata mereka, Sadeena sudah mengirim salah satu budak Lurolona ke pelelangan, bersama pedagang, untuk membeli penduduk desa lainnya. kau harus yakin untuk bisa mengidentifikasi mereka agar rencana itu berhasil, tentu saja. Sadeena memutuskan kontraknya juga, dan dia senang bisa bebas sekali lagi.

"Baiklah. Apakah kau sudah selesai berbicara dengan mereka, Raphtalia ? "

"Iya. Mereka semua percaya padaku. aku juga memberi tahu mereka tentang wilayahmu dan pembangunan kembali desa di sana. "

"Bagus. aku hanya tinggal bertanya apakah mereka ingin menjadi budakku atau tidak. ”

"Tentang itu ... Maukah kau menunggu sampai kita membawa mereka kembali ke desa?"

Hmm ... kurasa dia berpikir kalau Keel dan para budak lainnya akan menjadi contoh, dan melihat mereka akan membuat para budak baru memutuskan mereka ingin menjadi lebih kuat atas kemauan mereka sendiri. Raphtalia memang cerdas.

"Baiklah, minta saja mereka untuk bergabung dengan party kita untuk saat ini. aku akan mengirim mereka kembali ke desa dengan skill portalku. Mungkin mereka akan kaget, tetapi mereka harus terbiasa dengan itu."

Di bawah bimbingan Sadeena dan Raphtalia, kelima belas budak menghabiskan waktu mereka menikmati kebersamaan satu sama lain ketika aku hendak mengembalikan mereka ke desa asal mereka dengan skill portalku. Melewati portal untuk pertama kalinya cukup mengejutkan, tapi itu segera hilang.

“Bagaimana kalau kita kembali sekarang juga? Aku sudah lelah sebenarnya. " 

" Setuju. "

Kami menggunakan portal untuk kembali ke desa, dan ketika kami kembali, semua penduduk desa asli — termasuk Sadeena — tampaknya sibuk mengakrabkan kembali persahabatan lama mereka. Filo pergi ke kota sebelah untuk memberi tahu Melty tentang eksploitasi heroik kami di Zeltoble . Aku hanya berharap dia tidak mengoceh tentang hal-hal yang sebaiknya tidak dikatakan.

"Jadi, Little Rock, kurasa nama aslimu adalah Naofumi kecil, kalau begitu?" 

"Kurasa kau tetap menggunakan ‘kecil.'"

Seperti biasa, Sadeena terlalu akrab denganku dan berbicara kepadaku seperti aku masih kecil. 

"Jadi, Naofumi kecil, katakan padaku ... Seberapa jauh kau dengan Raphtalia kecil ?"

"Huh?" 

" Sadeena!"

Apa maksudnya "seberapa jauh"? Raphtalia tidak suka lelucon mesum atau topik yang berkaitan dengan hal-hal semacam itu, dan aku yakin Sadeena juga tahu itu, karena mereka sangat dekat. Kalau begitu, dia pasti bertanya seberapa jauh kita telah bepergian.

“Kami sudah pergi jauh ke dunia di sisi lain dari celah dimensional. Katana yang dimiliki Raphtalia itu adalah salah satu dari dunia itu ... kurasa itu seperti salah satu dari senjata pahlawan tujuh bintang di dunia ini. "

"Astaga…"

Sadeena menatap tajam pada Raphtalia. 

" A ... apa ?!"

"Benarkah itu? Apakah kau benar-benar hanya sejauh itu dengan Naofumi kecil ? " 

" Y ... ya! "

"Apa yang terjadi di sini, Bubba Shield?"

Keel memanggilku. Dia dalam suasana hati yang bahagia setelah dipersatukan kembali dengan sesama penduduk desa.

"Bukan apa-apa, Keel." 

"Oh benarkah?"

"Hanya sedang menceritakan kisah heroik Raphtalia saja."

"Ya, interpretasimu bagus juga, Tuan Naofumi."

Hah? Apa maksud perkataan raphtalia? Itu hampir membuatnya terdengar seperti tebakan pertamaku yang benar.

"Yah, kalau begitu ... kau tidak akan keberatan jika aku mengambil Naofumi kecil untuk diriku sendiri, kan, Raphtalia kecil ?"

"Apa yang kau katakan ?!" 

"Apa maksudmu!"

"Hah? Aku benar-benar serius membuat Naofumi menjadi milikku, kau tahu.”

Sadeena menjawabnya sambil menggoda dan kemudian mengaitkan lengannya di tanganku. Hentikan itu! aku ingin muntah. Aku mencoba menarik lenganku menjauh darinya, tapi rasanya sia-sia karena dia terus mencoba untuk mengaitkan lengannya kepadaku berulang kali. Sial! Wanita ini Tangguh!

"Tidakkah kau ingin seorang gadis sepertiku mengurus setiap kebutuhanmu?" 

" Sadeena ... Apakah kau serius?"

"Aku yakin begitu."

Sadeena menjawab tanpa ragu-ragu. Sial.

"Hah? Maksudmu kau suka bubba? Kau bukanlah satu - satunya! Semua orang di desa menyukai bubba, tahu!”

"Aku seorang pecundang dan tirani yang menyukai uang! Aku tidak tertarik untuk berteman, dan aku bukan bubba siapa pun!”

"Bisakah kau menggunakan alasan lain yang lebih meyakinkan ?!"

Apaa maksudmu, Keel ?! aku tahu ... Anak ini memang bodoh. Sadeena baru saja membuat tindakan seksual padaku karena dia tahu aku benci hal semacam itu! kau bisa tahu dari cara dia bertindak kalau dia hanya mencoba untuk mengangguku. Dia adalah wanita yang sama yang meletakkan tanganku di dadanya dan berkata, " Oppai !" Menganggapnya serius hanya akan membuatmu lelah. Raphtalia adalah tipe yang sangat serius, dan dia cenderung tidak suka pembicaraan seperti itu.

"Benarkan? Baiklah, Keel kecil, bagaimana kalau kau dan aku mengejar Naofumi kecil bersama? Aku akan menjadikan Naofumi kecil sebagai suamiku!”

"Siapa juga yang menginginkannya, dasar tukang minum!" 

Wajah Raphtalia semakin pucat saat itu. Dia melihat ke arahku. 

"Tuan. Naofumi ... Apakah kau dan Sadeena kebetulan ... mengadakan kontes minum? "

“Kontes minum? Pertama kali kami bertemu, dia mabuk seperti ikan dan dia membuatku minum bersamanya. Kami minum saat bertemu lagi, tapi dia tidak pernah mabuk.”

"Oh, ayolah. Untuk semua maksud dan tujuan, kau bertarung melawanku dan kau menang! " 

Raphtalia melemparkan kepalanya ke belakang dan menutupi wajahnya dengan tangannya, seolah-olah dia benar-benar frustasi. Apa yang sedang terjadi?

"Tuan. Naofumi ... Seingatku, ada sesuatu yang selalu Sadeena beritahu kepada penduduk desa. "

"Hah?"

Keel mengangguk paham. Apa maksudnya?

“Dia akan berkata, 'Pasangan seumur hidupku adalah seseorang yang bisa bertahan dengan minuman keras lebih baik daripada aku! Jika aku menemukan seseorang seperti itu, tidak mungkin aku akan membiarkannya pergi. kalian semua telah diperingatkan! '”

“Tidak ada orang lain di desa yang bisa minum seperti Sadeena ! Bahkan ada desas-desus bahwa dia memenangkan kontes minum di wilayah ini dan kemudian pergi minum setelah itu! "

"Oh benarkah…"

“Fakta kalau Sadeena mengatakan kau akan menjadi calon suaminya itu berarti kau harusnya mengalahkannya dalam kontes minum, bubba. Itulah yang akan dipikirkan oleh semua penduduk desa!”

"Hah?"

Sekarang setelah aku memikirkannya, Sadeena memberiku minuman dengan buah rucolu di dalamnya. aku merasa dia mulai bertindak lebih ramah denganku setelah itu. Hah? Jadi itu sebabnya dia ingin aku menjadi suaminya? aku pikir dia hanya menggangguku, tapi ...

Aku memandangi Sadeena. Wanita itu kembali ke bentuk manusia dan mulai mengandeng di lenganku dengan satu tangan, sambil memegang pipinya yang memerah dengan tangan lainnya. Itu membuatku berpikir ... Jika ini terjadi sebelum Bitch menipuku, aku mungkin akan berpikir "jackpot!" Senang karena akhirnya aku mendapatkan perhatian dari lawan jenis.

"Hei bubba, bagaimana kau bisa mengalahkan Sadeena ?"

"Aku tidak tahu apakah aku mengalahkannya, tapi dia mulai menjadi sangat ramah setelah aku makan buah rucolu." 

"Kau mengalahkannya dengan itu!"

Keel dan semua budak Lurolona mengangguk setuju. aku merasa bahwa Sadeena seperti kakak perempuan bagi anak-anak desa, jadi mungkin mereka semua mengenalnya dengan baik?

"Orang-orang memberikannya setiap saat, ketika kita berdagang, kan?" 

"Hah? Itu buah rucolu? aku pikir itu hanya tanda untuk menunjukkan kau diterima di sana. "

Memakan sepotong buah rucolu telah menjadi cara yang populer untuk memastikan aku tidak berpura-pura sebagai Pahlawan Perisai. Rupanya, aku adalah satu-satunya di luar sana yang bisa makan buah rucolu dan tidak mendapatkan efek apapun. Aku suka menganggapnya sebagai tanda sambutan yang juga merupakan hukuman bagi penipu.

“Jadi sekarang kau tahu aku benar-benar tulus! Terima kasih, Naofumi kecil!" 

“Blegh!”

Sadeena mengerutkan bibirnya dan mendorongnya dengan cepat ke bibirku. Aku memalingkan kepalaku dalam sekejap. Tetap saja, bibir Sadeena menyentuh pipiku dan dia menciumku sedikit.

"Ah, sayang sekali. Lain kali aku akan mendapatkan bibirmu! "

" Enyahlah! "

Hampir saja! Dia hampir mencuri ciuman pertamaku! Maaf, tapi aku tidak punya niat memulai keluarga di dunia ini. Begitu dunia ini menjadi damai, aku akan kembali ke Jepang tanpa ragu-ragu!

Apakah hanya aku atau apakah suasananya menjadi sangat tegang? Raphtalia memelototiku dan Sadeena dengan wajah yang benar-benar buruk. Lihat! Sudah kubilang Raphtalia tidak suka hal seperti ini.*
<Ryu : f*k ngak peka peka nih orang.>

"Ra ... Rafu ..." 

" Fehhh ..." 

" Sadeena !"

"Astaga! Ini sangat menyenangkan! Apakah aku tetap bisa bersemangat seperti ini kedepannya, aku penasaran?”

"Selama kau menahan diri ..."

"Aku punya ide! Hei, bubba! kau harus memasak untuk semua orang! "

" Masak untuk kami! "

"Ya, masak!" 

"Masssaak !" 

"Diam!"

Rencana kami untuk mengumpulkan sesama penduduk desa Raphtalia telah membuat kemajuan yang baik, aku pikir. Aku tak yakin apakah aku bisa menghitungnya sebagai bagian dari potensi bertarung kami, tapi aku masih bisa menggunakan tenaga tambahan.

Tapi ... apakah hanya aku? Pepatah "Keluar dari penggorengan dan masuk ke dalam api" muncul di benak ku.

Sadeena berubah dari bentuk manusia ke bentuk binatangnya dan berusaha keras untuk merangkulku, sementara aku mencoba menenangkan Raphtalia, yang diperburuk karena dia sangat sensitif terhadap perilaku seksual semacam itu. aku tidak bisa menahan diri untuk berpikir kalau mereka berdua adalah kematianku.




TL: Ryuusaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar