Selasa, 22 Agustus 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 7 : Chapter 158 - Beruang Kembali ke Ibukota Kerajaan

Volume 7

Chapter 159 - Beruang Kembali ke Ibukota Kerajaan




AKU MEMANGGIL KUMAYURU DAN KUMAKYU dan kembali ke ibu kota, beralih di antara mereka saat aku pergi. Aku mengembalikan Kumakyu dan berjalan melewati gerbang ibu kota. Penjaga gerbang menatapku aneh, tapi aku mengabaikan mereka.

Kerumunan terus bergumam tentang beruang yang lewat ini. Aku mundur jauh ke dalam tudungku dan mempercepat, langsung menuju Guild Petualang.

Ketika aku memasuki guild, sekelompok petualang melihat aku sekaligus, tetapi tidak ada yang berkelahi. Aku kira pembicaraan Sanya beberapa hari yang lalu efektif. Aku pergi ke meja resepsionis terbuka untuk menemui guild master. Sepertinya aku sedang dalam perjalanan untuk menjadi terkenal, karena resepsionis segera memanggil Sanya ketika dia melihatku.

"Yuna!"

Pintu bagian dalam terbuka dan Sanya datang.

“Aku kembali,” jawabku sambil mengangkat boneka beruang.

Aku pikir kami akan berbicara di sini, tetapi dia membawa aku ke kantor Guild Master. Aku duduk di kursi dan salah satu anggota staf membawakan minuman. Membuat aku merasa seperti CEO mewah atau semacamnya.

"Kalau begitu, apa yang kau punya untukku?"

Aku mengatakan kepadanya bahwa golem telah berhenti hidup kembali setelah aku mengalahkan yang terjauh. Aku menjelaskan bahwa Jaden dan yang lainnya akan bertahan selama lima hari untuk memastikan golem tidak kembali.

“Kamu bisa mendapatkan detailnya dari Jaden dan yang lainnya nanti.”

"Bagus sekali. Jika wabah golem benar-benar berakhir setelah ini, kami tidak perlu mengirim tentara. Itu sangat membantu, Yuna… terima kasih.”

"Tapi kita masih belum tahu pasti."

"BENAR. Karena Quest belum selesai sampai kami mendapatkan laporan terperinci dari pihak Jaden, maukah Kamu menunggu beberapa hari lagi untuk mendapatkan hadiahmu?”

"Apakah aku harus kembali ke sini?"

“Tidak, aku bisa menghubungi Crimonia dan Kamu bisa mengambilnya di sana.”

"Apa kamu yakin?"

"Setidaknya itu yang bisa kami lakukan."

Aku tidak akan mengatakan tidak. "Oke. Aku akan pulang, kalau begitu.” Harus kembali ke Putri Fina.

Sanya menghentikanku saat aku berdiri. “Hei, Yuna, kenapa tidak tinggal di ibu kota daripada Crimonia? Aku akan senang jika kau ada di sini.”

Darimana itu datang? "Terima kasih, tapi kurasa tidak."

Aku merasa nyaman di Crimonia. Orang-orang berhenti melirikku, dan aku tidak berkelahi dengan para petualang. Selain itu, tokoku ada di sana dan tidak ada untungnya tinggal di ibu kota. Sebenarnya, beban kerja yang meningkat akan sangat buruk. Yang terpenting, karena aku memiliki gerbang transportasi beruang di ibukota, aku bisa datang kapan saja. Aku tidak harus tinggal di sini sama sekali.

"Itu terlalu buruk."

“Tapi aku masih bisa datang sesekali untuk nongkrong.”

Dengan laporan aku ke Guild Petualang diserahkan, aku menuju ke perkebunan Ellelaura. Ketika aku sampai di sana, Fina datang berlari mengenakan pakaian yang indah ini.

"Aku kembali, Fina."

“Yunaaaaa!” Dia menempel di perutku. Aku menangkapnya di perutku—yaitu, perut beruang onesie. Bukan milikku. Aku bukan beruang.

"Fina, kamu terlihat sangat imut."

Dia mengenakan pakaian imut dan berenda ini. Dia tampak seperti wanita kaya kecil. Itu bagus.

“Tidak semanis pakaian beruangmu, Yuna. Selain itu,” tambahnya, “Nona Ellelaura memaksaku untuk memakai ini!”

Oke, tentu, Kamu bisa menggambarkan keduanya sebagai imut, tapi pakaian Fina dan pakaian aku benar-benar berbeda. Aku yakin gadis mana pun lebih suka disebut imut karena mengenakan pakaian bagus daripada memakai boneka beruang. Fina menggembungkan pipinya ketika dia berbicara, yang membuatnya semakin manis—jam-jam imut klasik untuk Fina hari ini.

Aku senang dia tampak baik-baik saja. Jika sesuatu yang buruk telah terjadi, aku tidak akan mampu menghadapi Tiermina.

“Selamat datang kembali, Yuna,” kata Ellelaura, datang dari tempat Fina berada. "Apakah situasi di tambang sudah berakhir?"

"Ini sudah berakhir. Kami hanya harus menunggu dan melihat apa yang terjadi, jadi aku memutuskan untuk pulang.”

"Terima kasih atas kerja kerasnya. Maukah Kamu memberi tahu aku detailnya? Aku sudah menyiapkan makanan.”



Fina dan aku mandi bersama sebelum makan.

“Apakah kamu bersenang-senang di ibukota saat aku pergi, Fina?” Tanyaku sambil membasuh punggungnya, tapi Fina tidak merespon. Bahkan anggukan atau gelengan kepalanya pun tidak.

Bukankah itu menyenangkan baginya?

“Yuna, itu sulit saat kamu pergi. Nona Ellelaura dan Surilina memaksaku memakai baju bagus setiap hari…” jawabnya sambil cemberut.

Tunggu… dia mengatakan bahwa Ellelaura telah membuatnya berganti pakaian yang lebih bagus selama panggilan telepon kami. Dia juga mengatakan dia pergi ke kastil dan melihat raja, dan itu banyak yang harus ditangani. Mungkin aku mengambilnya dengan cara yang salah.

"Apakah begitu buruk memakai pakaian bagus?"

Fina menggelengkan kepalanya sedikit. “Itu tidak buruk, tapi aku khawatir aku akan membuat mereka kotor. Bajunya mahal sekali. Aku bahkan tidak akan mampu membayar mereka kembali.”

“Ellelaura tidak akan membuatmu membayarnya kembali bahkan jika kamu membuat mereka kotor. Bahkan jika dia mencoba, aku akan mengajaknya bicara dan membayarnya sendiri. Selain itu, aku tidak berpikir bahkan Kamu benar-benar percaya Ellelaura adalah tipe yang membuatmu membayarnya kembali.”

Ekspresi Fina melunak. “Um. Ya, dia sangat cantik…”

"Maaf jadi begini," aku meminta maaf saat aku menggosok punggungnya yang ramping. Kami datang sejauh ini untuk mendapatkan pisau mithril, dan aku benar-benar menyeret Fina ke dalam kekacauan.

“Kamu melakukan pekerjaanmu, Yuna. Itu bukan salahmu."

Selama sisa waktu mandi, Fina bercerita tentang saat-saat menyenangkan, saat-saat buruk, dan bagaimana perutnya sakit saat bertemu raja. Bahkan melalui keluhan, aku tahu bahwa dia sedikit menikmati dirinya sendiri. “Apakah kamu mendengarkan, Yuna?”

"Mmhm."

"Benarkah? Itu benar-benar mengerikan.”

"Aku yakin."

Aku memberi Fina, yang jelas-jelas mengalami beragam spektrum ekspresi, sebuah pelukan.



Kami keluar dari kamar mandi dan menuju ke ruang makan. Ellelaura dan Shia, yang telah kembali dari akademi, sudah duduk.

“Terima kasih telah menjaga Fina untukku, Shia.” Aku telah meminta Syiah untuk menunjukkan Fina di sekitar ibukota.

"Sama sekali tidak. Fina adalah gadis yang baik, jadi itu bukan masalah.”

"Itu tidak benar. Aku menyebabkan semua jenis masalah, ”Fina bersikeras, tetapi Shia tersenyum.

“Bisakah Kamu memberi aku laporan? Bahkan yang pendek pun bisa.”

Aku memberi tahu Ellelaura tentangku saat aku makan. Sementara aku menjelaskan tentang kelompok Jaden dan Bozo Rangers, aku berusaha membuat peran aku terlihat sekecil mungkin. Tentu saja, aku tidak mengatakan sepatah kata pun tentang sihir listrik atau gerbang transportasi beruang.

Aku juga sangat tidak jelas tentang pertempuran itu sendiri.

"Golem misterius jauh di dalam tambang, katamu?"

“Mereka berhenti muncul sehari setelah aku mengalahkannya, jadi kupikir semuanya baik-baik saja sekarang. Para petualang yang tinggal di sana akan memeriksanya untuk berjaga-jaga.”

“Kami tidak bisa mengatakan itu aman setelah satu hari, tapi ya — situasinya tampaknya terkendali berdasarkan apa yang Kamu katakan. Terima kasih, Yuna. Menyebarkan tentara kerajaan akan menyebabkan segala macam masalah. Kamu benar-benar membantuku.”

"Apakah golem itu kuat, Yuna?" tanya Syiah.

“Aku tidak tahu tentang yang kuat, tapi sulit untuk melawan mereka di dalam terowongan. Jika aku menggunakan terlalu banyak kekuatan, terowongan itu akan ambruk. Dan aku tidak bisa menggunakan sihir berbasis api karena terlalu sempit.”

Shia berkedip. “Aku bisa mengerti mengapa runtuhnya menjadi masalah, tapi aku tidak tahu kamu bahkan tidak bisa menggunakan sihir api.”

Ya, oksigen yang rendah akan membuat api tidak efektif dan mungkin membuat kita mati lemas.

“Bagaimana kamu akhirnya membunuhnya, Yuna?” dia bertanya.

"Itu rahasia."

"Apa? Ah, tolong beritahu aku.”

Tidak. Sihir listrik dan gerbang transportasi beruang adalah informasi yang sangat rahasia.



Setelah makan dan laporanku selesai, aku mulai kembali ke kamarku, tapi Ellelaura menghentikanku. "Tunggu sebentar. Apa kau akan pulang besok?”

“Aku harus mengembalikan Fina ke orang tuanya. Aku yakin mereka khawatir.” Ellelaura memberi isyarat kepada Surilina, dan dengan anggukan cepat dia pergi. "Kalau begitu, aku akan memberimu hadiahmu hari ini."

“Hadiahku? Aku bisa mendapatkan hadiah di Guild Petualang di Crimonia.”

"Tidak. Apakah kamu lupa? Aku memberimu pisau mithril.”

Oh, benar. Tapi sekarang aku punya mithril golem, aku tidak membutuhkannya.

Bibir Ellelaura melengkung ingin tahu. "Kamu memang membutuhkannya, bukan?"

Apakah dia paranormal ?! Aku menggelengkan kepala.

“Kamu terdengar sangat yakin, Yuna.”

Sementara aku menghindari kecurigaan Ellelaura, Surilina kembali dan menyerahkan sesuatu yang terikat erat dengan kain. Ellelaura meletakkan bungkusan yang dia terima di atas meja, melepaskan tali yang mengikatnya, dan mengeluarkan pisau yang indah dan berhias hiasan dari kain.

Dia mempresentasikannya padaku. “Ini, Yuna.”

Pisau itu tampak sangat mahal. Dekorasi pegangan dan sarungnya dibuat dengan halus. Ini bukan pisau jagal. "Apa ini? Mengapa begitu indah?”

"Aku menjanjikanmu pisau sebagai hadiah, bukan?"

"Ini tidak dibuat untuk membongkar bangkai, kan?"

"TIDAK. Itu memiliki kegunaan lain.

"Dan itu juga tidak dibuat untuk bertarung?"

“Bukan, tapi sebenarnya mithril, jadi pedangnya bagus.”

Ellelaura mengeluarkan pisau dari sarungnya. Bilah itu juga indah. Itu tampak seperti sesuatu yang mungkin dibawa seorang gadis untuk membela diri, tetapi ada sesuatu yang terasa aneh. Untuk benda gelap apa pisau ini?! Ritual? Bunuh diri? Ritual bunuh diri?!

"Aku tidak membutuhkannya."

"Tapi kenapa? Itu adalah upahmu.”

"Dan aku tidak berencana untuk pergi sendiri."

"Tidak seperti itu. Ini untuk pertahanan diri.”

Aku kira itu benar-benar untuk membela diri. Ups.

“Tapi meskipun itu untuk membela diri,” lanjutnya, “itu bukan untuk melawan orang lain.”

Aku memiringkan kepalaku ke samping. Pisau yang tidak bisa digunakan untuk melawan orang?

“Pisau itu memiliki lambang keluarga Fochros√© di dalamnya. Aku pikir ini bisa menunjukkan bahwa Kamu didukung oleh keluarga Fochros√©. Itu nama dengan kekuatan. Jika Kamu terjebak dalam sesuatu, Kamu harus memamerkan pisau ini. Pembuat onar mungkin mundur saat melihatnya. Jika mereka tidak…mohon beri tahu aku tentang mereka.”

Mungkin itu akan berguna. Itu seperti segel. Lagipula aku terlibat dalam banyak masalah karena boneka beruangku.

“Pedagang besar dan lainnya tahu lambang keluarga Fochros√©,” katanya, “jadi itu juga harus efektif dengan Serikat Dagang. Jika Kamu mengalami masalah, pamerkan. Tapi hati-hati menggunakannya di luar ibukota — semakin jauh Kamu melangkah, semakin sedikit orang yang akan mengenalinya.

Wisatawan kadang-kadang datang ke tokoku. Apakah itu yang dia maksud? "Gunakan saja kapan pun kamu membutuhkannya."

"Kurasa aku tidak akan melakukannya." Ada pepatah lama — semuanya harus dibayar mahal. Menggunakan lambang terasa seperti ada biayanya juga, dan aku lebih suka mengetahui angka-angka itu di muka.

Ellelaura menyerahkan pisau itu kepadaku untuk kedua kalinya.

“Oke, tapi… bagaimana jika aku menggunakan pisau untuk tujuan jahat?”

Ellelaura tertawa seperti aku sedang berckamu. "Kamu sangat lucu. Di dunia apa seseorang yang merawat panti asuhan, yang pergi untuk membunuh Black Viper untuk menyelamatkan seorang anak laki-laki kecil, dan yang menggali terowongan tanpa kompensasi dan menyerahkannya untuk digunakan orang lain, menggunakan pisau ini untuk apa? kata—tujuan jahat?”

Dia mengulurkan tangannya dan mencubit pipiku.

“Mungkin aku punya motif tersembunyi dan merencanakan sesuatu.”

"Oh? Maka mungkin ada beberapa pertanyaan yang perlu ditanyakan. Ellelaura mengalihkan pkamungannya ke Fina, yang mendengarkan dalam diam.

“Fina, apakah Yuna orang jahat?”

“Yuna adalah orang yang sangat baik. Jika dia tidak ada di sana, ibuku dan aku akan mati. Anak yatim piatu tidak akan baik-baik saja, dan aku mendengar dari ayah aku bahwa dia juga membunuh Black Viper secara gratis. Yuna baik dan kuat, dan dia tidak akan pernah melakukan hal buruk. Nyatanya…"

Ellelaura mengangguk setuju.

“Aku mengerti, Fina. Kamu tidak perlu mengatakan lebih dari itu. Kamu mempermalukanku."

"Tapi aku bahkan belum mengatakan setengah dari hal baik tentangmu."

“Baik. Terserah." Akan terlalu memalukan jika dia mengatakan lebih banyak. Sebagai seorang pendiam yang tidak biasa memuji, aku hanya tidak tahu bagaimana menanganinya. Aku melihat pisau di depanku lagi.

"Jika aku mengambilnya, kamu tidak bisa mengatakan aku salah satu dari pelayanmu."

"Aku tidak akan pernah."

Aku meletakkan pisau di mulut boneka beruang putihku dan langsung masuk ke penyimpanan beruangku.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar