Sabtu, 16 Mei 2020

Hyakuren no Haou to Seiyaku no Valkyria Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 2

Volume 1
Chapter 2


Memori Pertama yang Yuuto ingat adalah nyala api tungku yang mengepul di dalam ruangan gelap. Ayah Yuuto adalah pengrajin ahli yang jarang pulang, memilih untuk mengurung diri di bengkel kecilnya di pinggir kota. Dia pendiam, dan bahkan di ketika dia pulang, dia jarang berbicara dengan siapa pun.

Secara alami, Yuuto tidak memiliki ingatan bermain dengannya. Meski begitu, dia sering berkunjung ke bengkel dan melihat ayahnya yang sedang mengayunkan palu dengan konsentrasi penuh.

Ketika dia berada di sekolah dasar, ayahnya mulai mengizinkannya untuk membantu. Yang dia ingat adalah ayahnya mengajarinya melakukan sesuatu, dan Yuuto memastikan untuk melakukan semua yang diajarkan padanya.

Tidak banyak yang bisa dia lakukan sebagai anak sekolah dasar. Namun dapat membantu ayahnya adalah sesuatu yang dia banggakan. Yuuto menyayangi ayahnya. Dia menghormatinya dari lubuk hatinya. Dia merasakan hal itu sampai dua bulan sebelum dia terdampar di sini di Yggdrasil.

Hingga dia mendengar kata-kata ayahnya ketika ibunya meninggal ...

"Cih, jangan lagi." Membuka matanya lebar-lebar, Yuuto menghela nafas panjang dan berdiri. 

Meskipun dia tidak ingin memikirkan ayahnya, kadang-kadang kenangan seperti itu muncul dalam mimpinya. Tidak ada yang lebih menyedihkan baginya.

Bagian dalam tenda sangatlah gelap. Rupanya masih malam. Setengah hari telah berlalu sejak pertempuran dengan Klan Tanduk. Mereka dijadwalkan tiba di ibukota Klan Serigala, Iárnviðr, lusa.

Jaraknya cukup dekat sehingga seseorang yang bepergian dengan mobil dapat mencapainya dalam hitungan jam, tetapi dengan Infanteri berjumlah lebih dari setengah pasukan mereka, ini sudah paling cepat. 
Dan membuat perkemahan seperti ini dapat mengurangi kelelahan pasukan. Dia sangat ingin kembali ke kota dan ke kamarnya sendiri, tetapi dia harus bersabar atas keinginan itu untuk saat ini.

"Mnn, kurasa aku sudah bangun," gumamnya. Dia berharap tertidur kembali, tetapi pikirannya memaksanya bangun. Untuk saat ini, sepertinya tidak mungkin tidur.

Sialan kau, pak tua, Yuuto mengutuk dirinya sendiri dan pergi menuju tirai yang tergantung di pintu masuk, mendorongnya terbuka, dan melangkah keluar.

Banyak sekali bintang yang bersinar-sinar di langit, seolah-olah diselimuti permata. Jika di Jepang abad ke-21, berkat polusi cahaya dari kota-kota, pedesaan adalah satu-satunya tempat yang dapat melihat bintang . 

Tapi Yuuto dibesarkan di desa, jadi itu pemandangan biasa baginya, Jadi dia tidak terlalu tersentuh olehnya. 

"Oh ya. Hari ini adalah Tanabata,” gumamnya.

Di arah timur laut, Yuuto telah memperhatikan bahwa dua bintang yang sangat terang telah bangkit dari langit cakrawala, mengingatkannya tentang tanggal yang ditampilkan di smartphone-nya. Sudah dua tahun sejak hari pertama dia datang ke dunia ini.

"Setelah membuat langit murka, Orihime dan Gembala tidak akan pernah bisa bertemu lagi,"

Yuuto menggumamkan legenda lama itu pada dirinya sendiri sambil menggunakan kedua bintang itu sebagai titik awal untuk mencari bintang lainnya.

Tak lama, dia berhasil menemukan Lyra dan Aquila. Tepat di bawah itu, pada batas cakrawala, membentang pita cahaya berawan - Bima Sakti, ‘Sungai Surga’ yang mengalir.

"Sungguh ... langit malam di sini tidak berbeda dengan yang ada di duniaku."
Bagi bintang-bintang, bahkan beberapa miliar tahun tidak lebih dari sekejap mata. Meskipun sedikit melankolis, Yuuto berpegang teguh pada pemikiran itu.

Langit malam yang akrab ini adalah informasi penting. Itu berarti Yggdrasil bukanlah dunia lain, melainkan suatu tempat di bumi. Berdasarkan beberapa informsi lain, ia telah menyimpulkan bahwa ia mungkin dipindahkan ke masa lalu. 

Berdasarkan dugaan dari budaya dan alat yang mereka gunakan di sini, sepertinya sekarang di antara 2000 dan 1300 SM. Dengan kata lain, Zaman Perunggu.

Awalnya, di Bumi modern, Yuuto tidak berpikir masih ada tempat di mana perang dilakukan dengan pedang dan tombak. Mungkin mereka masih melakukannya di hutan Afrika atau sejenisnya, tetapi Rasi Bintang menunjukan tempat ini adalah belahan bumi utara.

Lalu tentang tanahnya. Tidak hanya Klan Tanduk, tetapi Klan Tapak Kuda juga memiliki tanah luas yang subur. Dia mendengar bahwa di Yggdrasil, ada berbagai macam klan dan ekosistem.

Sulit untuk berpikir bahwa selama atau setelah imperialisme yang dimulai pada pertengahan abad ke-15 “Age of Discovery”, orang Barat secara agresif menginvasi wilayah lain atas nama Tuhan dan kerajaan 

Mereka akan memandang sebaliknya pada orang lain yang memiliki banyak tanah yang luas dan subur. Mereka tentu saja ingin menjajahnya. Yuuto hanya bisa menjelaskan situasi ini dengan mempelajari masa lalu.lebih jauh. 

"Tetap saja, di mana tepatnya ini?"

Menatap langit sendirian, dia tidak bisa berhenti kebingungan. Yuuto udah lupa berapa kali dia telah menanyakan pada dirinya sendiri pertanyaan itu, oleh karena itu, tanpa arah, dia menatap ke arah pegunungan, diterangi oleh cahaya bulan.

Itu adalah Pegunungan Himinbjörg, salah satu dari tiga jajaran pegunungan yang tumbuh keluar dari pusat Yggdrasil dan bersama-sama dikenal sebagai "Atap Yggdrasil."

Yuuto ingat pernah mendengar kata "Yggdrasil" bahkan sebelum datang ke sini. Itu sebuah kata yang cukup sering digunakan dalam game dan manga. Itu merujuk pada pohon dunia yang sering muncul di Mitologi Norse. Kota yang mereka tuju sekarang, Iárnviðr atau “Ironwood,” juga merupakan nama yang sering muncul Mitoogi Norse, dikenal sebagai hutan yang dihuni oleh serigala.

"Namun, ini bukan Eropa Utara," gumamnya.

Memeriksa teleponnya dan mencari secara online, ia dengan cepat menemukan cara mengukur garis lintang. Jika dia bisa mengukur sudut di mana lokasi Polaris berada, dia bisa mengetahuinya. Meskipun tidak lebih dari seorang astronom amatir, Yuuto menduga bahwa mereka kurang lebih berada di antara garis lintang utara 50 dan 52, jadi kira-kira sejajar dengan bagian tengah Jerman.

Mitologi Norse pada awalnya disebut sebagai mitologi orang-orang Jerman, yang kemungkinan besar ini adalah Jerman, tetapi tampaknya juga tidak demikian. Pegunungan yang Yuuto lihat tampak cukup tinggi untuk menembus langit, namun tidak ada sesuatu yang seperti itu di dekat garis lintang 50 derajat. 

Dia telah menatap peta Eropa yang ditampilkan di smartphone-nya begitu lama sehingga dia pikir dia mungkin akan bosan. Dia memang belum mencoba peta Cina dan Amerika.

Tapi tetap saja, jika ini adalah Cina, warna mata dan rambut orang-orang di sini tampak terlalu bergaya Barat. dan untuk Amerika, apa yang dia tahu tentang daratan di sana terlalu berbeda dari apa yang sudah dia dengar mengenai Yggdrasil sejauh ini.

"Aku benar-benar tidak tahu ..." Yuuto menggaruk kepalanya dengan keras.

Dia kesulitan karena tidak mengetahui garis bujurnya. Selama dua tahun terakhir, GPS di Smartphone nya secara teratur melaporkan "tidak dapat mendeteksi lokasi kau saat ini".

Meski begitu, dengan pengetahuan modern, dia berasumsi memastikan garis bujur seharusnya mudah, namun itu terbukti membuatnya frustrasi.

Dia bahkan tidak tahu lokasi Royal Conservatory di Greenwich, Inggris, dan itu adalah titik awal untuk menemukan garis bujur. Sebagai hasilnya, dia telah menyerah untuk menunjukkan dengan tepat lokasinya saat ini.

“Ya ampun, Kakak. Kau tidak bisa tidur? "

Mendengar seseorang tiba-tiba memanggilnya dari belakang, dia berbalik untuk melihat Felicia, dengan Rambut emasnya tertiup angin, sambil tersenyum lembut.

Yuuto tersenyum pahit dan mengangkat bahu sedikit. “Aku punya mimpi aneh. Itu membangunkanku."

Dia bermaksud ini membalas sebgai komentar biasa, hanya untuk melakukan percakapan, tetapi dia melihat senyum sedih Felicia, roda dalam pikirannya yang tajam mulai berputar.

“Kebaikanmu adalah salah satu poinmu yang paling mengagumkan, Kakak. Tetapi kau juga harus tetap menjaga dirimu sendiri jadi ... ”

"Oh tidak. Itu bukan tentang pertempuran. " Merasakan bahwa Felicia khawatir, Yuuto mencoba menghentikan kekhawatirannya.

Saat dia pertama kali tiba, dia mengalami mimpi buruk setelah setiap pertempuran. Pada saat itu, Felicia selalu dengan lembut memeluk Yuuto yang terganggu, dan menghiburnya.

Sejak dia datang ke dunia ini, Felicia dengan bangga mengabdikan dirinya untuknya. Bukan hanya sejak dia menjadi patriark yang berdaulat, tetapi sejak dia tiba, tidak dapat berbicara bahasa mereka, tidak mampu melakukannya pekerjaan yang membutuhkan kekuatan. Yuuto bahkan tidak bisa menghitung berapa kali pengabdian ini menyelamatkannya.

Bahkan jika untuknya, pengabdian itu tidak lebih dari upaya untuk menebus apa yang telah dilakukannya.

"Baiklah, mimpi macam apa yang kau alami?" Dia duduk dengan lembut di sebelah Yuuto, dan dengan santai mengajukan pertanyaan padanya.

Aroma manis dan feminim yang khas memenuhi hidung Yuuto. Di medan perang, orang tidak mungkin bisa membawa sesuatu seperti parfum, dan Yuuto benar-benar bingung bagaimana dia bisa mencium bau yang sangat enak di sini.

"Oh, tentang ayahku yang bodoh. Ugh, itu membuatku muak memikirkannya,” katanya dengan tenang berusaha menguatkan hatinya yang gemetaran.

"Ayah kandungmu? Aku mengerti. Kau pasti merindukannya. "

"Bah! Apa yang kau katakan? aku tidak pernah lagi ingin melihat brengsek seperti itu selama hidupku! " Yuuto meludah dan melihat ke arah lain disertai dengan ‘hmph’.

Dari sudut matanya, dia melihat Felicia seperti cekikikan. Atau setidaknya itu adalah apa yang dia pikirkan, tetapi saat berikutnya, dia menyadari Felicia menggigit bibirnya, seolah-olah menahan rasa sakit.

"Kaulah yang terlalu khawatir tentang banyak hal, kau tahu." Yuuto membalikkan kata-kata Felicia kembali padanya, mengelus kepalanya.

Yuuto bisa menebak apa yang memenuhi pikiran Felicia saat ini. Dia kesal dengan dirinya sendiri karena menertawakan reaksinya sebelumnya, berpikir dia tidak berhak menertawakan hal ini. Orang yang menarik Yuuto ke dunia ini, yang telah memisahkannya dari keluarga dan orang-orang yang dicintainya, tidak lain Felicia sendiri.

"Aku bersyukur atas kepedulianmu, tapi akulah yang salah," kata Felicia pada diri sendiri

Hari ini, dia menggoda Yuuto dan hanya menunjukkan kepadanya senyumnya yang bersinar, tetapi pada awal kedatangan Yuuto, wajahnya selalu kaku dan ekspresinya gelap.

Rune yang dimilikinya, Expresionless Servant Skírnir, adalah rune serba guna. Itu memberikan bakat dan keterampilan luar biasa dalam atletik dan seni, bersama dengan kemampuan untuk menggunakan kekuatan misterius seperti galldr.

Di antara banyak kekuatan yang dimiliki Expresionless Servant Skírnir, ada sesuatu yang disebut "Gleipnir." Itu adalah kekuatan untuk menangkap dan mengikat hal-hal asing atau menyimpang.

Awalnya itu adalah teknik yang dimaksudkan untuk menyegel kekuatan manusia super dari Einherjar lainnya, tetapi itu hanya tujuan utamanya. Ada kemungkinan besar kekuatan ini mungkin tidak sengaja diaktifkan dengan cara yang tak terduga dan tidak disengaja.

Yuuto tidak benar-benar mengerti sihir, jadi dia membuat banyak kesimpulan. Namun kemungkinannya agak tinggi sehingga ...

"Itu bukan salahmu sendiri," Yuuto mengatakan dengan nada terpotong. "Aku juga salah karena tidak lebih waspada." Senyum sederhana terbentuk di bibirnya.

Namun itu bohong jika dia tidak pernah merasa marah tentang apa yang telah dilakukan Felicia. Tapi dia tidak sengaja ditarik ke dunia ini. Itu adalah hasil dari serangkaian kebetulan.

Yuuto menduga bahwa melihat ke cermin yang berlawanan di kuil mungkin juga salah satu faktor yang membuatnya mendarat di sini. Itulah sebabnya salah satu bagian dari Yuuto percaya bahwa tindakannya juga dapat disalahkan.

Tetap saja, Felicia merasa sangat bersalah tentang itu, dan berusaha melakukan semua yang dia bisa untuknya. 

Dan jika Felicia tidak ada, Yuuto yakin dia akan putus asa dan bunuh diri, atau, jika tidak bisa mendapatkan makanan, akan mati kelaparan. Itu sebabnya dia tidak punya apa-apa selain rasa terima kasih kepada Felicia, dan meskipun dia sering mengatakannya padanya, dia sepertinya menganggapnya seperti dirinya saja yang mendapat perhatian penuh. Sepertinya itu tidak akan berubah dalam waktu dekat.

"Uhm, Kakak?" Wajah Felicia memerah karena malu ketika dia menatap Yuuto.
Dia menarik napas. "Oh maaf. Kebiasaan burukku. "

Karena panik, Yuuto menarik tangannya dari kepala Felicia. Dia telah mengelus kepalanya untuk beberapa waktu tanpa menyadarinya. Mungkin karena dia telah menghabiskan begitu banyak waktu dengan teman masa kecilnya yang cengeng, setiap kali dia melihat seorang gadis di ambang kesedihan, dia punya kebiasaan mengelus-elus kepala gadis itu untuk menghiburnya.
Masih enggan berpisah, Felicia memberinya tatapan tajam dan meraih tangannya. 

"Oh, aku tidak benar-benar keberatan. "

 Nadi Yuuto merespons tatapan menggoda itu dengan mempercepat denyutnya.

"Oh, tidak, yah, kau lebih tua dariku, jadi aku seharusnya tidak ... oh!" Sudah terlambat baginya untuk menyesal atau menerima kata-kata itu.

Tatapan menggodanya dengan cepat menghilang dari wajah Felicia. Sama seperti bagaimana Sigrun kehilangan sisi manis ketika dia berinteraksi dengan orang lain selain Yuuto.

"Itu benar," katanya. "Memang, aku lebih tua darimu. Ya ... ya, dalam setengah tahun, aku akan mencapai ulang tahun kedua puluhku namun belum menikah. Ya, ya, aku mungkin telah menunggu terlalu lama! Tetap saja itu bukan berarti aku tidak menarik. Hanya saja aku belum dianggap sebagai pengantin oleh pria mana pun karena tidak ada yang layak di antara Klan Serigala, ya benar, akulah yang telah menolak mereka. Lalu aku, aku juga telah berjanji bahwa hidupku untuk melayanimu, Kakak, jadi beraninya orang tua busuk itu berkata hal-hal seperti ...! "

Kata-kata yang jatuh dari bibir Felicia, Kata-kata kasar yang membuat Yuuto mengeluarkan senyuman kaku.

Jangan berbicara dengan Felicia tentang usia dan pernikahan, pikirnya dengan geli. Itu adalah sebuah perjanjian tak tertulis dari orang-orang Klan Serigala.

Felicia yang lembut dan dipenuhi senyuman indahnya, mengubah sikapnya begitu topik ini muncul. Suasana gelap seketika ... hampir gelap gulita!

Normal bagi anak perempuan Yggdrasil dinikahkan di usia remaja. Untuk seseorang dari abad 21 seperti Yuuto, itu mungkin tampak agak terlalu cepat, tetapi melihatnya dari perilaku manusia, mungkin perilaku orang Jepang modern lebih tidak wajar. Berbicara secara global, hingga paruh kedua abad ke-19, pernikahan selama masa remaja masih normal. Jepang juga sama. Dan itu sudah menjadi persepsi umum di seluruh dunia ketika seorang gadis yang belum menikah di masa remajanya pasti memiliki sesuatu yang salah dengannya.

Hanya tinggal sebentar lagi sebelum mencapai batas waktu itu, Felicia merasakan jumlah tekanan yang ekstrim dari semua orang di sekitarnya, sehingga kecemasannya tentang subjek tersebut sangat normal.

"Y-yah, jika kau mengikuti cara duniaku menghitung tahun, kau baru berusia 17," kata Yuuto padanya.

"Tepat sekali!" dia menangis. "kalender di sini yang salah! Tentu saja, negara kakak menggunakan kalender yang lebih masuk akal, Kakak! Dan gadis anjing itu, dia baru berusia 18 tahun ini! Itu semua sangat aneh! " Felicia mengepalkan tangannya saat dia berteriak, Serigala emas melolong keresahannya pada Bulan. Mungkin ini adalah penyebab perasaannya yang lebih keras terhadap Sigrun.

Di sini, di Yggdrasil, mereka tidak memulai dengan angka nol, sehingga begitu seseorang dilahirkan, umur mereka dihitung sebagai 'satu.'

Dan, sebagai budaya menggunakan kalender bulan, begitu tahun baru tiba, setiap orang secara instan menambah usia mereka untuk tahun ini. Dengan kata lain, untuk seseorang seperti Felicia, yang lahir pada akhir tahun, dalam beberapa hari setelah kelahirannya, dia sudah dianggap "dua tahun," 
<TLN: Kalender Bulan itu Kalender Bulan kayak Hijriah gitu>

Sementara bagi orang yang lahir di awal tahun, seperti Sigrun, masih ada dua belas bulan sebelum ia dianggap dua tahun. Untuk seorang gadis yang khawatir tentang usianya, metode penghitungan seperti itu pasti tampak tidak adil.

"Oh maaf. Aku kehilangan ketenangan untuk sesaat.”

"Ah ... yah, akulah yang salah," kata Yuuto.

"Sebagai permintaan Maaf, biarkan aku untuk menyanyikan lagu pengantar tidur."

"Hei, aku agak terlalu tua untuk ..."

"Tua?"

“Tidak, sudahlah! Tidak apa-apa."

Merasakan ekspresi Felicia mulai membeku sekali lagi, Yuuto dengan cepat menarik kembali kata-katanya. Meskipun dia seharusnya menjadi penguasa, dia secara refleks mengambil posisi formal, berdiri patuh.

Felicia mengangguk dengan dingin dan menuju ke tenda Yuuto.

"Hei, kau seharusnya tidak berada di kamar tidur pria di tengah malam ..." Yuuto mulai protes.

"Oh? Secara pribadi, aku tidak keberatan mengurus kebutuhanmu sepanjang malam~. Telah dikatakan dari zaman kuno bahwa kulit seorang wanita dapat menenangkan kecemasan di medan perang.” Felicia mata menyempit penuh dengan sensualitas saat dia memberinya pandangan genit di bahunya.

Selain itu, wujudnya, diterangi oleh cahaya bulan, membuatnya tampak ajaib, memberinya lebih banyak kecantikan yang menyihir daripada di bawah sinar matahari, 

Menyebabkan detak jantungnya semakin keras. Bagaimanapun juga, Yuuto adalah seorang bocah remaja. Memiliki seorang gadis, dan terutama seorang gadis secantik Felicia, berbicara tentang "mengunjunginya" sepanjang malam, bukanlah sesuatu yang tidak bisa ia hiraukan.

"Hee hee, jadi, apa yang harus kita lakukan?" dia bertanya.

“Aku sangat menghargai tawaran itu, tetapi sayangnya aku harus menolak. aku tidak ingin mengkhianatinya. " Kata Yuuto tanpa basa-basi, sambil mengalihkan pandangannya. Dia mengatakannya pada Felicia tanpa menatapnya karena dia takut jika dia melirik, pesona wanita itu akan menghempaskan semua akal sehatnya.

Bahkan tanpa pertimbangan tentang Mitsuki, itu tidak berarti dia akan menyerah juga. Dia
jelas masih merasa sangat bersalah kepadanya. Dia akan mengambil keuntungan dari perasaan itu, dan pengabdian tanpa syarat terhadapnya. Itu akan menodai orang yang menyelamatkan hidupnya dengan hidupnya sendiri kebanggaan Yuuto tidak akan membiarkan itu terjadi.

"Oh sayang sekali." Dengan senyum nakal, Felicia menghilang ke dalam tenda.

Yuuto secara naluriah menatap langit. "Beri aku istirahat. Bahkan pikiran rasionalku memiliki batas. "

Mengambil napas dalam-dalam untuk mencoba dan menenangkan dirinya sendiri, Yuuto mengikuti Felicia ke tendanya. Nyala lentera yang dinyalakan oleh Felicia mengisi tendanya dengan cahaya oranye yang lembut. Dia duduk di tempat tidur kayu di ujung tenda. Dia memberinya senyum manis, menepuk pangkuannya.

"Aku tidak punya niat untuk pergi sampai kau bisa beristirahat, Kakak."

Setelah mengatakan itu, Felicia duduk di sana, tersenyum lembut dan manis. Pria yang tidak membalas perlakuan seperti itu seharusnya malu. Kata-kata itu mengalir dalam pikirannya. Alasannya kembali mengatakan kepadanya untuk tidak jatuh cinta padanya.

"Kau hampir tidak tidur sama sekali selama sebulan terakhir ini, kan?" dia berkata. "Pertempuran sudah berakhir, jadi kau harus istirahat. Tolong, biarkan aku melakukan hal yang dapat kulakukan "

Matanya dipenuhi dengan kekhawatiran sehingga sepertinya dia mungkin dapat menangis, dan pada akhirnya, aku tidak bisa menolaknya. 

Dia benar selama sebulan terakhir, aku sangat cemas, bertanya-tanya apakah dan kapan mungkin diserang oleh musuh, bahwa ada banyak hari di mana hanya dapat sedikit waktu tidur, jika kelihatannya dia sepertinya selalu bercanda, 

Namun dalam kenyataannya, dia benar-benar peduli pada diriku dan kesehatanku. Dengan kewaspadaan yang tinggi, aku juga tidak merasa seperti dia akan bisa tidur, malam ini juga.

"... Baiklah, aku akan menyerahkannya padamu," katanya akhirnya. Yuuto mempersiapkan diri, menjatuhkan diri ke ranjang dan meletakkan kepalanya di pangkuan Felicia. Sebagai tindakan perlawanan kecil, dia berbaring dengan kepala menghadap perut Felicia. Dia tidak ingin dia melihat wajahnya sekarang.

"Baiklah. Selamat malam, Kakak,” katanya. Melodi yang lembut dan menenangkan jatuh dari bibir Felicia.

Aku ingat pernah mendengar frasa musik itu sebelumnya, karena Galldr ini, salah satu dari "Peaceful Rest," telah dinyanyikan kepadaku beberapa kali.

Kurasa aku benar-benar lelah, pikir Yuuto, dan seperti yang dia lakukan, kelopak matanya bertambah berat, dan juga kesadaran diserap oleh Galldr, memungkinkan dia jatuh ke dalam kegelapan.

"Ayah! Kita bisa melihat kota kita, Iárnviðr!” Saat suara Sigrun terdengar, Yuuto buru buru keluar dari kereta.

Pemandangan megah terlihat di mata Yuuto, hamparan luas lahan terbuka yang dihiasi tanah dan batu, dengan pegunungan yang luas samar-samar terlihat di kejauhan.

Lebih dari seratus domba berjalan perlahan melintasi ladang, diikuti oleh seekor anjing. 

Domba di padang rumput adalah sumber makanan utama Klan Serigala, serta digunakan untuk membuat pakaian, dan menjadi industri yang sangat penting. Arah tujuan domba-domba itu masih terlihat samar-samar, tetapi terlihat struktur coklat kemerahan. Itu adalah menara suci Hliðskjálf, simbol yang tidak salah lagi ibukota Klan Serigala, Iárnviðr.

"Kami akhirnya pulang," kata Yuuto. "Aku merasa seperti akhirnya bisa bernapas lega."

Sudah lebih dari sebulan sejak mereka kembali ke kota. Dia benar-benar merindukan atap di atas kepalanya dan tempat tidur yang hangat. Secara naluriah, napas lega keluar dari bibir Yuuto.

"Iya. Lagipula kota itu adalah sarang Klan Serigala kita,” kata Felicia riang, duduk di sebelah Yuuto. Pulang dan bernapas lega, hmm? Yuuto tersenyum masam.

Perasaannya pada kota itu sangat kompleks, tetapi pada akhirnya, kota itu terasa seperti
rumah kedua untuk Yuuto.

"Aku ingin mandi sesegera mungkin," kata Sigrun dengan sungguh-sungguh, berlari kencang di samping kereta diatas kuda kesayangannya. Mánagarmr atau tidak, dia masih seorang gadis, dan tentu saja ingin merasa bersih.

"Ya benar. Aku ingin mandi juga.” Yuuto setuju.

Mampu mandi di periode waktu ini, untuk seseorang dari abad ke-21 seperti Yuuto, sesuatu yang benar-benar harus disyukuri. 

Dia ingin menghilangkan keringat, kotoran, dan yang terpenting, bau darah, darinya.

"Tee hee! Kalau begitu, Kakak, aku akan menggosok punggungmu,” goda Felicia.

"Cih ...!! Ayah! Meskipun mungkin lancang, aku akan membantu juga!”

"Tidak, aku baik-baik saja." Yuuto langsung menolak tawaran mereka.

Tentu saja, sebagai seorang pria, tawaran dua gadis cantik yang ingin menggosok punggungnya membuat hatinya riang, tetapi pada akhirnya, menjaga kepala tetap jernih adalah yang terpenting. Tertidur di pangkuan Felicia malam itu sudah menginjak garis batas. Yuuto tidak ingin menjadi Politisi Sleazebag, menggunakan posisinya sebagai kedok untuk segala perbuatan yang tidak sedap dipandang, dan ia berpegang teguh pada cita-cita itu di dalam hati kekanak-kanakannya.
<TLN: Sleazebag itu gampangnya gak punya Akhlak>

"Oh, ya," tanya Yuuto, mengganti topik pembicaraan. "Jadi bagaimana rasanya mencoba itu?"

"Oh, maksudmu ini?" Pertanyaan yang tampaknya berarti sesuatu ditanyakan Yuuto kepada Sigrun menyebabkan senyum menyebar di wajahnya yang begitu cerah seperti seorang anak yang diberi mainan kesukaannya.

Perasaan buruk mengalir dari punggung Yuuto, tapi sudah terlambat.

“Sungguh menakjubkan! Aku bisa bertarung dengan bebas tanpa menahan diri! Itu semua berkat Ayah! Mengatakan bahwa sifat murah hatimu setara dengan para dewa yang tinggal di surga tidak akan berlebihan. Aku yakin bahwa Kau kesini untuk menyelamatkan kami, para anggota Klan Serigala, sebuah hadiah dari surga ... "

“Oke, aku mengerti! Aku mengerti! Sudah cukup!"

"A-aku mengerti."

Upaya Yuuto yang bingung untuk menghentikan pujian Sigrun menyebabkan ekspresinya yang goyang langsung terkulai.

Ketika Sigrun mulai memuji tuannya, hampir mustahil untuk membuatnya berhenti. Yuuto senang bahwa dia memandangnya dengan sangat hormat, tetapi itu sangat memalukan dan sulit untuk didengar.

"U-uhm, apakah aku mengatakan sesuatu yang tidak membuatmu senang, Ayah?" Sigrun bertanya, ekspresinya sekarang takut dan malu. Dia tampak seperti anjing dengan ekor terkulai lemas setelah dimarahi oleh pemiliknya, menimbulkan perasaan bersalah yang menyiksa dalam diri Yuuto. Mungkin nadanya terlalu keras.

"T-tidak, bukan seperti itu sama sekali!" katanya buru-buru.

"Benarkah?"

"Tentu saja tidak. Terima kasih telah memberikan pendapatmu. "

"Tentu saja! Tolong jangan ragu untuk meminta apapun dariku kapan saja. " 

Senyum puas dan teredam cekikikan mencapai bibir Sigrun. Pertama air mata, sekarang senyum. Yuuto tidak bisa melakukan apa-apa selain memberikan senyum masam.

Serigala Perak Terkuat, setelah berdiri tak terkalahkan di medan perang, sekarang sedang mengalami perubahan suasana hati sukacita dan kesedihan oleh kata-kata Yuuto.

**********

Yggdrasil dibagi menjadi delapan wilayah besar. Di antara wilayah itu, perjalanan antara wilayah Ásgarðr, Miðgarðr, dan flfheim terhalang oleh tiga pegunungan curam yang disebut sebagai "Atap Yggdrasil."

Satu-satunya jalan yang dapat dilewati adalah Cekungan Bifröst yang panjang dan sempit, yang membentang melalui gunung dan menghubungkan tiga wilayah. 

Hingga seratus tahun yang lalu, seluruh cekungan telah diawasi oleh Klan Serigala, tetapi kemudian klan cabang mereka mulai bangkit, mengarah ke situasi di mana mereka adalah klan lemah yang hanya memiliki sepotong kecil dari bagian barat wilayah.

Ibu kota Wolf Clan Iárnviðr, yang terletak di pintu masuk barat cekungan, telah berkembang untuk waktu yang lama sebagai lokasi perdagangan yang strategis. Karena lokasinya yang sangat strategis, memang itu terus-menerus diserang, jadi tembok yang tingginya tiga kali ketinggian standar telah dibangun untuk melindungi itu. Di salah satu sudut berdiri gerbang besar yang mencolok, diwarnai hijau cerah dan tertutup dengan gambar serigala putih dan kuning yang tak terhitung jumlahnya.

Begitu mereka tiba di gerbang, salah satu dari beberapa tentara yang telah berkumpul di sana bergegas Kereta Yuuto dan mulai berbicara dengannya.

“Selamat datang kembali, Ayah! Kami telah menerima kabar dari kuda cepat. Terimalah ucapan paling tulusku, selamat atas kemenangan besarmu dan keberhasilanmu menangkap patriark Klan Tanduk. "

Yuuto adalah seorang lelaki, jadi memiliki gadis-gadis cantik seperti Felicia dan Sigrun memanggilnya "Ayah" membuatnya canggung, tetapi dia sadar itu tidak sepenuhnya buruk. Tapi wajar bila pria berotot dan kokoh berumur lebih dari empat puluh tahun dengan bekas luka pedang di dahinya dan pipinya memanggilnya "Ayah" membuat Yuuto merasa sangat tidak nyaman.

Yuuto membungkuk sedikit, dan mengungkapkan rasa terima kasihnya secara formal. "Terima kasih banyak. Jurgen-san, Kau sudah berhasil menjaga tempat itu. "

Pria bernama Jurgen menyatukan alisnya, dan ekspresinya yang sudah mengeras menjadi lebih kaku. "Itu tidak pantas, Ayah. Kau terus-menerus meminta maaf dan merendahkan diri. Tidak pantas bagi Pemimpin untuk menggunakan ucapan sopan dengan bawahan anaknya. "

"Oh ..."

Memikirkan bagaimana pria itu selalu menemukan kesalahan padanya, Yuuto meringis. Sudah sebulan sejak mereka terakhir melihat satu sama lain, dan Yuuto benar-benar lupa. 

Sebagai orang Jepang asli yang dibesarkan di negara ini, kepercayaan bahwa para tetua harus diperlakukan dengan rasa hormat adalah sesuatu yang meresapi setiap bagian tubuh Yuuto. Nilai seperti itu, yang dia miliki sejak dilahirkan dan dibesarkan, tidak akan mudah diubah.

"Aku terus memberitahumu, bukan?" Kata Yuuto. “Panggil saja aku dengan namaku. Tidak perlu formalitas. Sulit untuk merasa nyaman dengan seseorang yang beberapa tahun lebih tua dariku sepanjang waktu. Jurgen-san, bukankah kau akan merasa canggung jika seseorang memanggilmu ayah mereka ketika kau masih muda? "

"Aku pasti tidak akan merasa seperti itu," Jurgen menyatakan dengan acuh tak acuh, ekspresinya sama sekali tidak goyah.

Yuuto bahkan tidak bisa membaca sedikit pun emosi dari respons kasar Jurgen. Mungkin itu bagian dari kebijaksanaan menjadi tua. Kerutan yang terukir di wajahnya adalah akibat dari beratnya cobaan hidup yang telah ia lewati, namun itu memberikan perasaan stabil, seperti gunung, kokoh.

Seperti yang diharapkan dari wakil komandan Klan Serigala, orang hebat bermartabat dan gagah yang dihormati bawahan klan. Yuuto tidak bisa menahan perasaan gelisah dan sakit karena orang seperti itu merendahkan diri dihadapannya.

“Lagipula, aku seharusnya hanya menjadi pemimpin untuk membantu kita melewati pertempuran itu setahun lalu, "kata Yuuto.

“Ada banyak kebingungan, dan aku tahu kita telah berjuang, tetapi sekarang pertempuran kita dengan Klan Tanduk akhirnya berakhir, mari kita pilih penguasa yang tepat. "

"Hah? Apa yang kau katakan? Itu semua di masa lalu, sekarang Kau telah secara konsisten menghasilkan hasil yang spektakuler. Tidak ada anggota Klan Serigala lain yang lebih layak dari posisi Patriark daripada dirimu. "

"Tidak, itu akan aneh bagi orang luar sepertiku untuk tetap memimpin," kata Yuuto.

"Jurgen-san, kau pasti akan jauh lebih cocok ..."

“Ayah, jangan khawatir tentang usia atau tempat lahir. Dalam posisimu, kemampuan adalah segalanya. Kau jauh lebih mampu dari aku atau yang lainnya. Tidak peduli siapa yang kau tanyakan di klan kami, semua orang akan memberitahumu hal yang sama. " Jurgen menyatakan ini seolah itu fakta.

"Tidak perlu diragukan lagi," Sigrun setuju. 

“Dengan segala hormat pada Wakil Komandan kita, hal itu memang benar bahkan sekarang semua orang akan mencalonkanmu untuknya untuk posisi itu, Ayah. Itu karena kau adalah pahlawan besar yang hanya muncul sekali setiap 100 ... tidak, setiap 1.000 tahun. "

"Tee hee! Tentu saja, Wakil Komandan, sebagai pemimpin di klan kita, Ia memiliki bakat yang tak terbantahkan,” kata Felicia. 
"Jika dibandingkan denganmu, Kakak, dia akan melebihimu dalam segala hal. "

Rupanya setelah menguping pembicaraan mereka, Sigrun dan Felicia memulai pembicaraan tentang Yuuto lagi.

Ayolah, beri aku waktu istirahat, pikir Yuuto sambil menghela nafas. Biasanya keduanya selalu tidak setuju dalam segala hal, tetapi untuk beberapa alasan, ketika berhubungan dengan pujian Yuuto, mereka dapat bersatu.

"Kalian benar-benar melebih-lebihkanku," keluhnya.

"Melebih-lebihkan? Tidak, ini berbeda,” kata Felicia tegas. "Klan kami berada di situasi kritis, tetapi hanya dalam waktu satu tahun, kami telah mampu memaksa Klan Cakar dan Klan Tanduk untuk mematuhi kami, dan dengan cara mustahil bagiku, atau Wakil Komandan. "

"Tidak, itu akan mustahil bagi siapa pun selain Ayah," Sigrun mengoreksi.

"Itulah yang terus aku katakan!" Yuuto meledak. “Aku itu curang! Aku kebetulan memiliki akses ke pengetahuan yang tidak ada di dunia ini; aku sendiri tidak istimewa ... "

"Pengetahuan itu sendiri hanyalah pengetahuan," kata Jurgen. “Itu hanya alat. Untuk memanfaatkannya, adalah kemampuan tersendiri! Dan, tanpa diragukan lagi, kau memiliki kemampuan itu! "
Jurgen mengepalkan tinjunya, sinkron dengan kata-kata penuh gairah itu. Felicia dan Sigrun sama-sama bersemangat mengangguk juga.

"Aku menyerah ..." Yuuto mengangkat bahu, telapak tangannya menghadap ke atas. Itu tidak mungkin meyakinkan mereka. Mendengarnya dari satu orang sudah cukup buruk, tetapi diserang tiga orang langsung seperti ini sudah diluar batasnya.

Agar adil, Jurgen membuat argumen logis. Namun, pengetahuan yang dimiliki Yuuto terlalu maju untuk dunia ini; itu mirip dengan teknologi alien fiksi ilmiah. 

Yuuto merasakan kekuatan potensial dari pengetahuan itu tidak dapat dipahami dengan logika atau akal sehat.

Secara alami, pujian dan pengakuan semua orang membuatnya senang. Di sisi lain, tidak masalah betapa mereka memuji dia, dia melihat apa yang dia lakukan tidak lebih dari curang. Untuk alasan ini, Yuuto terus-menerus mengingat fakta itu, untuk menghindari kesombongan lebih darinya.

Agar menjadi lebih seperti penguasa yang benar-benar layak, ia berusaha untuk mempertahankan hati yang reflektif, sebuah sifat ingin tahu, dan telinga yang bijaksana untuk mendengar pemikiran bawahannya.

Yuuto belum menyadari kebenaran sederhana. Di dunia tempat kebanyakan orang yang memperoleh Kekuasaan Politik atau kekayaan menjadi sombong dan korup, prinsip-prinsip itu adalah yang paling sulit.

Setelah menyelesaikan percakapannya dengan Jurgen dan melewati gerbang, Yuuto disambut teriakan kegembiraan dan suara-suara pujian ayah bangsa mereka yang berdaulat, seolah-olah orang-orang telah menunggu. Di sepanjang kedua sisi jalan luas yang membentang melintasi pusat kota, dipenuhi oleh orang-orang, mereka menyerupai dinding yang keras.

"Sieg, Patriark! Sieg, Patriark! " orang-orang menangis.

Yuuto meringis mendengar teriakan seperti itu, tetapi dengan cepat bisa menenangkan dirinya sendiri. Dia sudah mengalami ini dua bulan sebelumnya, setelah kembali dengan kemenangan dari pertempuran dengan Klan Cakar.

"Tee hee. Kau sepopuler dulu, Kakak. Karena mereka semua datang ke sini, mengapa tidak memberi mereka sesuatu sebagai balasannya? " Saran Felicia, membalas sorakan mereka dengan lambaian.

Aku bukan ahli sepertimu, Yuuto berpikir sambil menatap kerumunan orang.

Wajah semua orang di kerumunan dipenuhi dengan keceriaan dan senyum lebar. Masing-masing prajurit ini adalah kakak laki-laki seseorang, atau adik laki-laki, atau putra atau ayah, atau suami atau pacar seseorang. Orang-orang tidak hanya merayakan kemenangan; mereka merayakan kembalinya orang yang mereka cintai.

"Itu benar," gumamnya. "Ini juga merupakan bagian dari pekerjaan Patriark."

Yuuto melangkah ke tepi kereta dan mengangkat pedang yang berselubung dipinggulnya ke udara. Memantulkan kembali cahaya matahari, bilah itu menyinari perak yang tumpul.

Situasi seperti ini hanya membuatnya merasa lebih malu. 

Sumbenya adalah tahun pertamanya di sekolah menengah, di mana melalui serangkaian keadaan yang aneh, dia telah dipilih untuk menjadi pemeran utama dalam drama dan telah gagal secara spektakuler.

Aku kira aku telah menjadi prajurit, juga, pikir Yuuto ringan, saat dia berpose.

"Sieg, Patriark !!" Tiba-tiba sorakan sorakan membuatnya lengah.

"Whoa!"

Gelombang suara dari tangisan bergema, menyebabkan dia tersandung dan hampir jatuh ke belakang.

Namun, tangisan kegembiraan bergema di pusat kota, sampai suaranya meningkat hingga ke tingkat absurd, menyebabkan seluruh kota bergetar.

"Mereka benar-benar bersemangat ..." Yuuto tercengang pada hiruk pikuk yang telah dia tingkatkan. Tentu saja dia bermaksud untuk membuat mereka bersemangat, tetapi dia tidak berharap itu mencapai level seperti ini. 

Sepertinya Prajurit Serigala yang baru kembali telah kehilangan keberanian mereka juga, wajah mereka memantulkan kebingungan atau kaget.

"Itu Ayah kami!" seseorang di antara kerumunan berteriak dengan gembira.

Bahkan Jurgen, yang selalu begitu tenang dan tenang, ekspresinya tidak mudah terguncang, tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya pada kegilaan yang digerakkan Yuuto.

Hanya dua yang terlihat sangat normal adalah Sigrun dan Felicia. Keduanya saling bertukar pandang, mengangguk setuju.

"Ya ampun, orang-orang kami sangat masuk akal," tegas Sigrun.

"Iya. Mereka telah menerima pemimpin yang tepat dan telah menghargainya dengan sangat baik, "tambah Felicia.

Bahkan setelah mereka tiba di istana, sorakan terus bergema.

Istana patriark berdaulat yang memerintah atas Klan Serigala berada di pusat kota, dengan tembok di sekitarnya bahkan lebih tinggi dari yang mengelilingi kota. Dinding-dinding luarnya terbuat dari bentuk-bentuk seperti kolom terhubung yang dicat dengan plester putih yang indah, Mengingatkan Yuuto akan Parthenon di Yunani.

 Ada perbedaan antara wilayah Istana ini dan rumah-rumah yang umum ditemukan di seluruh kota, yang bagi Yuuto lebih seperti gudang kumuh atau lumbung.

Yuuto mengagumi struktur sebesar itu. Padahal seharusnya masih jauh sebelum budaya 3.000-4.000 tahun sebelumnya, ini merupakan jenis bangunan raksasa dan megah yang akan menghasilkan kata-kata pujian dari siapa pun.
Ketika Yuuto menghentikan keretanya di gerbang kastil, tetua dari Wolf Clan datang untuk menyambutnya dan sekali lagi dia bermandikan dengan pujian.

"Selamat datang di rumah, Yuuto-sama."
"Selamat. Kami telah menerima kabar bahwa itu adalah kemenangan penuh. "
"Dengan Yuuto-sama ada di sana, Klan Serigala akan dapat melihat kedamaian yang berkelanjutan."

Meskipun mereka disebut sebagai tetua, mereka semua berusia sekitar 40-an dan 50-an, tubuh mereka masih lentur dan indah. Mereka masih berada di masa kejayaannya.

Mereka semua adalah adik lelaki dari penguasa sebelumnya - jadi, mereka setara dengan paman Yuuto. Dengan kata lain, mereka juga tidak menerima kekuasaan Yuuto, dan oleh karena itu mereka telah menolak baik Ikatan-Saudara maupun Ikatan-Anak.

“Kami telah berdoa kepada Angrboða untuk kemenangan setiap hari tanpa gagal,” kata salah satu dari mereka.

"Iya. Kita dari Klan Serigala tidak boleh lupa bahwa kemakmuran hari ini adalah semua berkat ilahi Angrboða.” tambah yang lain.

"Memang, memang. Bersorak untuk tuan Iárnviðr, Angrboða!”

Angrboða yang mereka puji adalah dewa pelindung di Iárnviðr, dan dengan demikian di sembah sebagai dewi yang memimpin orang-orang Klan Serigala. Secara tidak langsung, mereka juga mengklaim kemenangan ini sebagai hasil dari doa mereka.

Berasal dari abad ke-21, Yuuto bisa melihat cara mereka berbicara tidak lebih dari sekadar omong kosong belaka, tetapi mereka tampaknya cukup serius. Sama seperti di Abad Pertengahan, ketika perburuan penyihir menjadi hal yang biasa, dan orang-orang tidak memiliki tindakan pencegahan sehingga pemikiran mereka tertanam kuat dalam dunia spiritual.

"Maafkan aku, aku agak terburu-buru, jadi aku khawatir percakapan ini harus menunggu sampai nanti," Yuuto berkata singkat, mengabaikan kata-kata para tetua, dan melewati mereka tanpa berhenti. 

Bukan niat Yuuto untuk menolak misteri suci dunia ini. Lagi pula, keberadaan kekuatan misterius seperti galldr dan kemampuan lain dari Einherjar telah ditunjukkan kepadanya berkali-kali. Bahkan fakta bahwa Yuuto ada di sini sekarang tidak dapat dijelaskan oleh ilmu pengetahuan abad ke-21.

Dan juga, Yuuto merasakan bahwa di Yggdrasil, keyakinan pada dewa adalah hal yang sangat penting untuk mengendalikan orang-orang. Itu sebabnya dia tidak punya niat untuk menganggapnya enteng.

Hanya saja, pada saat itu, Yuuto memiliki sesuatu yang jauh lebih penting daripada dewa

"Sikapmu agak kasar dengan para tetua lainnya di sana, Tuan Yuuto," kepala para tetua memprotes. Wajah Bruno muram karena ketidaksenangan.

Manusia dikatakan menjadi lebih tegas dalam tekad mereka ketika tahun demi tahun berlalu, dan Bruno membuktikannya dengan menjadi contoh yang sangat kuat pada saat-saat seperti ini, mengomel dan berkhotbah kepada Yuuto tentang prinsip kekuasaan.

Menjalankan klan dengan hubungan orangtua-anak di pusatnya adalah cara dunia ini bekerja.

Akibatnya, meskipun orang-orang ini telah diberi posisi sebagai tetua, mereka sebenarnya tidak memiliki kekuatan sesungguhnya.

Meski begitu, mereka masih tetua dan pamannya, dan oleh karena itu dia harus menunjukkan rasa hormat yang pantas pada mereka.

“Tapi aku sedang terburu-buru! Tolong izinkan aku untuk berbicara dengan semua orang besok! " Suara Yuuto menjadi kasar dengan sedikit penekanan.

Biasanya, Yuuto akan bisa menjaga sopan santunya, berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya dengan sikap ramah. Tapi saat ini, dia tidak bisa menahan rasa tidak sabar. Dia belum mendengarnya suaranya dalam sebulan ini. Dia tidak bisa menunggu lebih lama.

"Aku tidak takut, Tuan Yuuto!" pria itu menyatakan. “Segala hal yang berkaitan dengan kekuasaan adalah mutlak, dengan demikian, situasi seperti itu mendapat prioritas! Sebagai penguasa, kau semua harus tahu bahwa...!"

"Aku akan senang mendengar pemikiran tetua tentang masalah ini," potong Felicia dengan senyum lebar antara Yuuto dan Bruno yang selalu gigih. 

“Nanti, aku akan membagikan informasinya dengan Kakak." Dia mengedipkan mata pada Yuuto.

"Terima kasih, Felicia! Aku mengandalkanmu!"

"Aku tidak akan membiarkanmu. Tetapi, jika Kau sedang terburu-buru, pastikan untuk tidak melukai diri sendiri, oke?”

"Aku akan berhati-hati!"

Bahkan ketika dia mengucapkan kata-kata itu, Yuuto melesat pergi, dia tidak bisa berlama-lama lagi.

Teriakan Bruno menggema di belakangnya. Akan ada neraka nanti. Tapi dia tidak peduli tentang itu!

Dia bergegas melalui halaman tebal dengan pohon kurma, menyalakan smartphone-nya sambil berlari. Kekuatan sinyal Smartphonenya masih ditampilkan dengan tanda X merah di atasnya.

"Cih, kurasa itu masih tidak akan bekerja di sini." Yuuto mendecakkan lidahnya, tanpa sengaja menegur dirinya sendiri tentang membuang daya baterai yang berharga.

Mengepalkan ponselnya dengan erat, Yuuto mempercepat langkahnya. Berdiri di samping istana adalah Hliðskjálf, menara suci dengan ketinggian yang membuat istana terlihat kecil. Seluruh struktur memiliki tampilan kemerahan, dan itu bukan semata-mata kesalahan dari matahari di langit barat. Itu karena menara telah dibangun dengan batu bata.

Bagian depan menara terhubung ke lantai atas dengan tangga panjang. Itu sasaran empuk untuk diserang, tetapi struktur itu bukan untuk pertahanan; itu jelas untuk perayaan keagamaan dan upacara.

Jika Yuuto menggambarkan bentuk menara dalam satu kata itu akan menjadi "kagami mochi," yang ditumpuk dan ditampilkan selama Tahun Baru Jepang. Menurut penelitian Yuuto, itu sama dengan ziggurat Mesopotamia kuno.

Struktur-struktur itu, biasanya berada di sekitar Menara Babel dari Perjanjian Lama. Struktur serupa dapat ditemukan di Eropa dan Tengah dan Amerika Selatan, dibangun oleh peradaban kuno.

Dalam beberapa keinginan manusia kuno, mereka ingin sedikit lebih dekat ke surga - dan menawarkan doa-doa mereka.

"Hah ... hah ..."

Dia sudah merasakan sakit di dada karena melewati tangga panjang itu, tapi dia dengan cepat berjalan ke atas, menuju altar "Hörgr" yang telah didirikan di sana.

Tempat itu, dua tahun sebelumnya, adalah tempat Yuuto menemukan jalannya ke dunia ini. Penawaran dari doa untuk kemenangan, upacara penobatam, dan banyak ritual suci lainnya dilakukan di sini.

Tanpa Yuuto sadari, matahari telah terbenam dan bulan sudah mulai mendaki di langit timur.

Tidak ada tanda-tanda orang lain, dan bagian dalamnya dipenuhi dengan suasana khusyuk. Tertempel di altar adalah cermin ilahi, bermandikan cahaya bulan dan memancarkan aura yang aneh.

Pada pandangan pertama, sepertinya tidak lebih dari cermin sederhana, tetapi sebenarnya itu terbuat dari logam langka berkekuatan suci, yang dikenal sebagai tembaga elf. Galldr dan kekuatan Einherjar keduanya berasal dari tembaga elf ini.

Yuuto yakin bahwa logam langka dan misterius ini juga ada hubungannya dengan bagaimana dia dibawa ke dunia ini.

Yuuto meyakini teori bahwa Yggdrasil berada di suatu tempat di masa lalu yang jauh, tetapi tidak ada logam dengan sifat seperti itu di manapun pada abad ke-21. Misteri dunia ini sepertinya terus meningkat.

Namun, itu tidak masalah.
Pada titik itu, yang paling penting baginya adalah—

"Halo! Aku sangat senang! Yuu-kun, kau baik-baik saja! "

"Maaf sudah membuatmu khawatir," kata Yuuto. "Tapi aku benar-benar baik-baik saja."

"Ya ya. Aku sangat lega. Selamat datang di rumah, Yuu-kun.”

"Ya, aku pulang. Mitsuki. "

Jika dia berada di dekat cermin ilahi, dia dapat terhubung ke dunia asalnya.
Penemuan ini bukan karena kebetulan. Dia penasaran apakah dia bisa kembali pulang menggunakan cermin ini sekali lagi, dan telah mencobanya, berharap dia bisa melakukannya.

Sayangnya, dia tidak dapat kembali ke abad 21, namun ketika dia memeriksa Smartphonenya untuk konfirmasi email, layar menunjukkan bahwa dia mendapatkan sinyal!

“Dengarkan ini, Yuu-kun! Ruri-chan sangat kejam,” kata Mitsuki.

"Oh?"

Yuuto duduk dan mendengarkan cerita-cerita Mitsuki, sesekali memberikan balasan. Topiknya tidak Ppnting. Selama itu sesuatu yang ringan. Jika mereka masing-masing dapat mendengar suara yang lain, dan tahu bahwa mereka baik-baik saja, itulah yang terpenting.

Poin utamanya, perang adalah hal yang tabu. Jelas bahwa topik seperti itu tidak akan menjadi percakapan yang menyenangkan. Akan bodoh jika mereka menyia-nyiakan waktu mereka yang terbatas untuk membicarakan sesuatu yang hanya akan membuat mereka merasa lebih tertekan.

"Lalu setelah itu, Ruri-chan ..."

beep-boop, beep-boop.

Tiba-tiba, ponsel Yuuto berdering dengan suara peringatan yang kejam, memotong kata-kata Mitsuki. Itu adalah suara yang memberitahukan bahwa ia hampir kehabisan daya baterai.

"Aww ..." Mitsuki kemungkinan mendengar suara itu juga. Suaranya kecewa. Kesepian.
Secara alami, Yuuto merasakan hal yang sama. Dia menikmati waktu mereka, tetapi itu selalu berakhir terlalu cepat.

"Kurasa kita kehabisan waktu," katanya. "Aku akan meneleponmu lagi."

"Oke, aku akan menunggu. Oh, sebenarnya aku tidak mendapatkan banyak uang dari pekerjaan saat ini, tetapi aku akan menanggung biaya akun ponselmu."

"Maaf merepotkanmu."

"Kau berjanji untuk tidak mengatakan itu, Moo~," kata Mitsuki dengan nada yang sedikit serius, lalu menyela dengan cekikikan pada saat berikutnya. Ini adalah percakapan standar, canda antara keduanya.

"Tapi serius, kau benar-benar penyelamat. Terima kasih."

"Sama-sama. Eheheh. " Mitsuki tertawa kecil, malu.

E-book yang Yuuto telah beli untuk bertahan hidup di dunia ini tidak gratis. Uang untuk buku itu adalah uang yang ditabung Mitsuki dari pekerjaan hariannya. Yuuto tidak pernah bisa cukup berterima kasih untuk itu.

"Aku akan menunggu teleponmu," katanya. "Selama apapun itu. Jaga dirimu baik-baik, Yuu-kun! "

"Ya aku tahu! Kau juga, Mitsuki. "

Dengan kata-kata perpisahan itu, Yuuto menutup telepon. Sejenak, jarinya melayang dengan sedih di atas tombol, tidak bergerak, tetapi dia menguatkan diri dan mengakhiri panggilan. Dia tidak punya niat untuk terlihat tidak jantan dihadapan Mitsuki lebih dari semua orang.


Dilemparkan sendirian ke dunia ini telah membuat Yuuto menyadari beberapa hal. 

Hal-hal seperti betapa dia mencintai Mitsuki. Itu sebabnya dia harus kembali ke dunia di mana dia menunggunya.

"Tapi bisakah aku benar-benar pulang?" dia menghela nafas, bingung.

Jika dengan kekuatan Einherjar ia dibawa ke sana, maka Yuuto merasa itu tidak aneh untuk kekuatan seperti itu dapat mengirimnya pulang. Namun, jika Einherjar seperti itu ada, di mana mereka?

Dengan sarana komunikasi dan transportasi yang terbatas, ini adalah tujuan seperti menangkap awan.

Salah satu alasan dia mengambil posisi sebagai Patriark adalah karena memberinya kesempatan untuk menerima informasi dan rumor dari semua tempat. 

Dia berharap itu akan lebih efektif daripada menantang bahaya dan mencoba mengunjungi semua daerah yang berbeda sendirian. Itu tidak menghasilkan apa pun hasil yang bermanfaat, meskipun dia juga tidak bisa mengharapkan bantuan dari orang-orang di dunia asalnya. 

Hilangnya Yuuto dua tahun lalu telah menyebabkan sedikit kehebohan. Namun, tidak ada yang akan percaya pada Mitsuki.

Yah memang seperti yang diharapkan. Mendengar cerita yang absurd dan tidak masuk akal tentang cermin yang digunakan untuk melemparkan seseorang ke dunia lain, kebanyakan orang dewasa melihatnya tidak lebih dari omong kosong.

Seorang detektif setuju untuk datang ke kuil, bercanda sambil mengangkat cermin yang berlawanan dan memandang kea rah cermin ilahi, tetapi tidak ada yang terjadi.

Akibatnya, karena Yuuto masih bisa menghubungi mereka melalui telepon, insiden itu malah dianggap sebagai bukan apa-apa dan, hanya sekadar lelucon jahat. Oleh kepolisian di Kota Hachio, ia dianggap melarikan diri. Bahkan jika polisi benar-benar berusaha keras mencari tahu dan berhasil mencapai kebenaran tentang apa terjadi, dia ragu mereka akan benar-benar bisa menyelamatkan dirinya.

"Bahkan jika aku bisa kembali ke rumah ..." Yuuto menatap kedua tangannya sendiri. Tangan-tangan itu diwarnai berkali-kali dengan darah orang lain. Dia tidak lagi memiliki hak untuk menyentuhnya dengan itu, dia mulai mempertanyakan dirinya sendiri.

"... Tidak, aku tidak bisa melakukan ini sekarang." Yuuto menggelengkan kepalanya, mencoba menyingkirkan semua pikiran buruk itu.

Apa gunanya jika aku melunak seperti ini? Aku akan pulang untuknya, apa pun yang terjadi! Yuuto bersumpah untuk dirinya sendiri sekali lagi.

"Ayah, jika kau berlama-lama di sini, kau akan masuk angin."

"!"

Sebuah suara yang akrab terdengar dari belakang Yuuto, menyebabkan punggungnya membeku secara naluriah. Dia melakukan itu karena rasa bersalah.

Ketika dia melihat ke belakang, Sigrun berdiri di sana dengan tidak mencolok. Dia mungkin ada di sana, bersembunyi dalam keheningan dan tidak terlihat, sepanjang waktu dia  menelepon.

Aturannya adalah tanpa kehadiran Felicia, Sigrun akan mengambil tugas menjaga Yuuto.

Meskipun dia kemungkinan kelelahan dari semua waktu yang dihabiskan di medan perang, dia seharusnya dapat mengejar Yuuto menaiki tangga panjang setelah dia lari, dengan egois. Dia merasa bersalah karena hal itu.

Tiba-tiba, wajah semua orang di Wolf Clan mulai terlintas di benaknya. Memang, suatu hari nanti, dia harus kembali ke Jepang. Berpikir tidak hanya Sigrun, tetapi semua orang yang bergantung pada dia dan menatapnya, membuat Yuuto mengabaikan keinginannya untuk pulang.

Orang-orang yang telah menunjukkan kepadanya keramahan yang luar biasa, untuk mereka yang telah memberikan kasih sayang besar kepadanya.

Jika setahun sebelumnya, dia bisa meninggalkan mereka dengan mudah. Tapi sekarang, dia tidak lagi yakin.

********

Di senja hari, pria itu duduk tegak.
Di sebelahnya tertidur seorang wanita telanjang. Kulitnya basah oleh keringat, dan suasana mesum terlihat diruangan itu.

"Siapa itu?" lelaki itu menatap pintu dan bertanya dengan angkuh.

Ada sosok gemetar berdiri di luar pintu. Mereka kemungkinan tidak menyangka akan dipanggil sebelum mulai berbicara.

Tetapi bagi pria ini, yang selalu berperilaku seolah-olah berada di medan perang, hal ini tidak istimewa.

"A-Ayah, tolong maafkan aku mengganggumu selarut ini. Kami telah menerima laporan dari mata-mata bahwa Wakil Komandan Klan Tanduk, Rasmas telah turun. Dan juga Klan Serigala membangun ikatan dengan Klan Tanduk melalui Ikatan-Saudara. "

"Ohh? Ikatan-Saudara, eh? ... Hmph, ini sempurna, kalau begitu. Sebenarnya, ini skenario terbaik. Baiklah, kumpulkan pasukan. "

"Baik Pak! Ha ha! Lenganku rindu dengan sensasi pertempuran, "kata bawahan pria itu sambil tertawa.

"Mm, ya, kita akhirnya bisa membuka jalan ke Bifröst yang sudah lama kita idamkan," pria itu setuju.

 "Sekarang, bagaimana bocah cilik yang terkenal dari Klan Serigala akan menangani ini? "

Saat dia menggerakkan tubuhnya yang besar, seringai lebar dan jahat membentang di wajahnya.


Note:
Jangan lupa tinggalkan komentar dan pendapat kalian mengenai hasil translate ini biar mimin afrodit semangat xD Selamat menikmati~


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Afrodit
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar