Selasa, 23 Februari 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 17 : Chapter 3 – Pemilihan Party

Volume 17
Chapter 3 – Pemilihan Party


Malam keberangkatan kami ke dunia Kizuna akhirnya tiba. Diputuskan bahwa para pahlawan akan berkumpul di aula desa dan menentukan rencana perjalanan. Topik utama percakapan adalah siapa saja yang akan ikut pergi ke dunia Kizuna besok dan siapa saja yang akan tetap tinggal di dunia ini. Tentu saja, aku akan pergi.

"Pada dasarnya, perisai telah memberiku izin untuk melakukannya, jadi aku akan pergi ke dunia Kizuna," kataku.”Bisakah kalian menyeberang juga?” Aku bertanya pada Ren, Motoyasu, dan Itsuki.

"Jangan tanya aku," jawab Ren.

“Dunia yang berbeda dari dunia ini?” Motoyasu justu merespon bagian itu.

“Satu-satunya jawaban adalah, kami tidak tahu,” kata Itsuki. Masalahnya, keempat pahlawan suci itu adalah bagian dari sistem pendukung fundamental dunia ini. Jadi, apakah mungkin bagi mereka semua untuk pergi sekaligus? Ketika aku memikirkannya secara logis, tanpa izin khusus — seperti yang terjadi dengan Ost — mereka mungkin tidak bisa pergi ke mana-mana.

Saat kami berempat berdiskusi, batu permata di perisaiku bersinar beberapa kali.

"Apa itu tadi?" Aku bertanya-tanya. Kemudian batu permata di senjata pahlawan lain juga bersinar. Ini adalah salah satu hal yang paling menjengkelkan mengenai situasi kami — tidak ada cara untuk berbicara langsung dengan Roh Perisai. Kadang-kadang aku seperti bisa mendengar Atla, tapi ini bukan saat-saat seperti itu.

Aku tidak melihat pilihan lain. Aku mencoba menyelesaikan masalah ini seperti yang aku lakukan saat berbicara dengan monster.

"Semua orang selain aku tidak bisa pergi," kataku. Tidak ada tanggapan dari batu permata.”Apakah mungkin bagi aku untuk mengambil setidaknya satu dari empat pahlawan lainnya?” Kemudian bersinar. Sepertinya itu berarti ‘ya’.”Bisakah aku membawa semuanya?” Aku melanjutkan. Kali ini tidak ada jawaban.”Astaga, ini menyebalkan."

"Naofumi, tolong coba lagi," kata Ren.

"Oke, oke, aku belum selesai," potongku.”Aku tidak berpikir kita semua harus pergi. Pencarian Penyihir juga belum membuahkan hasil.” Penyihir telah meninggalkan Takt dan melarikan diri, sekarang ia bersembunyi di suatu tempat di dunia ini, sangat mungkin — tidak, pasti — merencanakan kejahatan baru.

Dia dicari, hidup ataupun mati, tidak hanya di Melromarc tapi di setiap negara di dunia. Begitu dia ditemukan, telah ditentukan bahwa para pahlawan akan pergi dan menghadapinya. Jika Raphtalia tidak dipanggil ke dunia Kizuna, aku akan mencari Penyihir sendiri.

Sejujurnya, kami benar-benar tidak punya waktu untuk menarik Kizuna keluar dari api. Namun itu masih menjadi masalah yang harus kami tangani.

Q'ten Lo memberikan jumlah exp yang bagus, tetapi tanpa Raphtalia, satu-satunya cara menuju kesana adalah dari pelabuhan Siltvelt. Kami sudah meminta Sadeena dan Shildina membantu kami mendapatkan exp di bawah laut, tapi Ren berenang seperti jangkar, jadi dia tidak bisa ikut ambil bagian. Dia telah berpatroli di daerah dengan monster yang kuat dan secara bertahap meningkatkan levelnya. Itsuki telah berpatroli di lautan terdekat dengan kapal bersama Rishia, sementara Motoyasu telah berpatroli di pegunungan dengan filolialnya. Mereka yang bisa berenang harus benar-benar pergi ke bawah laut!

Bahkan walaupun sekarang kami terlihat bekerja bersama, kami masih berpencar. Satu-satunya keuntungan dari itu, mungkin, kita mendapatkan material dari berbagai lokasi berbeda.

“Kita masih harus memutuskan siapa yang akan ikut,” kataku. Aku mengamati wajah-wajah yang ikut berkumpul. 

"Sampah."

"Iya?" Sampah menjawab, mengalihkan pandangan lembutnya dari Melty, Ruft, dan Fohl.

"Aku ingin meminta pendapatmu," kataku padanya. Tentu tidak ada ruginya mendengar pendapat Raja Bijaksana yang paling bijaksana — orang yang telah menghancurkan pasukan Faubrey yang dipimpin Takt selama pertempuran sebelumnya. Rencananya adalah membuat Sampah sendiri tetap tinggal. Dalam hal kecerdasan, tidak ada yang lebih bisa dipercaya selain Sampah saat ini. Bahkan tanpa aku di sini, dia akan mampu menangani hampir semua hal yang muncul. Aku hampir ingin membawanya, jujur ​​saja, tapi itu akan sangat merusak pertahanan kita di dunia ini.

"Berdasarkan apa yang telah kau katakan padaku, Pahlawan Iwatani," Sampah memulai,”jika kau pergi ke dunia itu, kau akan kembali ke level 1, benar?"

"Itu benar," aku menegaskan.

"Tetapi karena situasinya darurat, Kau tidak akan punya banyak waktu untuk menaikkan levelmu," lanjut Sampah. Ya, itu poin yang bagus — dan menyakitkan —. Ethnobalt telah mengatakan bahwa dia seharusnya dapat membawa kami ke tempat yang aman setelah kami menyeberang, jadi mudah-mudahan kami tidak tiba-tiba berada di tengah kekacauan. Tapi pasti akan ada masalah dengan waktu.

“Mempertimbangkan ancaman yang tampaknya ditimbulkan oleh musuh yang akan kau hadapi, dapat diasumsikan bahwa pahlawan selain dirimu akan dibutuhkan. Oleh karena itu, aku pribadi merekomendasikan untuk membentuk partymu berdasarkan orang-orang yang kau ajak terakhir kali, Pahlawan Iwatani,” tutupnya.

"Baik. Yang berarti...” Aku melihat Filo dan Rishia. Filo dilindungi oleh Melty sehingga Motoyasu tidak melihatnya. Tak satu pun dari mereka tampak senang berada di sini, tetapi mengingat situasinya, sepertinya mereka tidak punya pilihan.

"Aku akan melakukan yang terbaik!" Filo berkicau.”Apa kau ikut juga, Mel-chan?"

“Filo, maafkan aku, tapi aku memiliki banyak hal yang harus diurus. Aku serahkan itu pada ayahku dan ikut denganmu dalam sekejap, jika aku bisa,” keluh Melty. Ayahnya hanya tertawa, tapi dengan gaya yang memalukan dan penuh kasih sayang yang hampir membuatku merinding. Serius, sejak mengesampingkan masalahnya denganku, Sampah telah menunjukkan banyak aspek yang belum pernah aku lihat dalam dirinya. Dia seperti orang yang berbeda.

"Apa kau tidak membutuhkanku untuk melindungimu, Mel-chan?" Filo bertanya.

“Aku akan baik-baik saja, Filo. Kali ini kau harus bersama Naofumi,” Melty meyakinkannya.

"Oke! Jika kau berkata begitu!” Filo menanggapi.

"Baiklah. Kalau begitu Filo ikut—”Aku memulai.

"Jika Filo-tan pergi, maka aku akan pergi juga, kataku!" Motoyasu menyela, tiba-tiba melompat berdiri.

“Bleh! Kau menjauh!” Filo mulai berlari. Motoyasu berusaha mengejarnya, tapi Melty menghalangi jalannya.

“Tenang, Motoyasu!” Aku memerintahkan.

“Kemanapun Filo-tan pergi, aku harus ikut! Tidak peduli kemanapun itu, tidak peduli bahayanya!” katanya dengan keras. Filo tidak akan pernah ingin melakukan perjalanan bersamanya, dan aku ingin segera mengecualikannya. Tapi Motoyasu juga membawa banyak keunggulan dalam hal kemampuan bertarung. Bagaimanapun juga, jika aku tidak mengambil tindakan, Motoyasu pasti akan ikut.

Aku memikirkan seperti apa jadinya jika kita membawa Motoyasu ke dunia Kizuna. Aku segera melihat diriku berulang kali harus menanganinya karena terus mengejar Filo. Kami akan menghadapi berbagai macam masalah di sana, jadi hanya mempertimbangkan memasukkan Motoyasu ke dalam party saja, aku merasa perutku mulai sakit.

Lalu aku menyadari tatapan tidak setuju datang dari tiga filolial berbeda warna di bawah asuhan Motoyasu. Jika kita membawanya, ketiganya juga akan datang, tentu saja. Meninggalkan mereka akan membuatku berada di sisi buruk mereka selamanya.

“Tidak, Motoyasu. Kau tidak boleh ikut. Ini akan menyebabkan berbagai masalah lain, jadi kau bisa tetap tinggal di sini. Aku akan minta Ren atau Itsuki mengawasimu,” kataku padanya.

"Apa?!" Alis Ren berkerut karena tertekan.

“Tapi, ayah mertua! Aku telah bersumpah bahwa aku akan berjuang demi Filo-tan yang manis! Kemanapun putri berbulumu pergi, aku harus mengikutinya!” Motoyasu mengoceh. Itu mungkin berguna jika dia muncul selama masalah di Q'ten Lo. Sayangnya, saat itu dia sama sekali tidak melakukan apa-apa — meskipun aku memberinya pujian karena telah melindungi desa.

“Jika kau ikut, ketiga filolialmu juga akan ikut, bukan?” Aku bertanya kepadanya.

"Begitulah," jawabnya.

“Kalau begitu menyerah saja. Di dunia itu, mereka akan berubah menjadi monster yang berbeda,” jelasku.

"Apa?!" Motoyasu berteriak. Aku ingat bagaimana Filo berubah menjadi peri bersenandung, monster yang penampilannya berubah-ubah seiring perkembangannya. Tapi tidak ada filolial di sana. Satu-satunya saat dia bisa menjadi seorang filolial di sana adalah ketika dunia itu terhubung dengan dunia ini selama gelombang.

“Keputusannya belum pasti! Aku akan baik-baik saja selama Filo-tan ada di sana!” Motoyasu bersikeras.

“Bleh! Menjauh dariku!" Filo membalas.

"Tenanglah, kalian berdua," aku membentak. ”Kita bahkan belum memulainya. Keputusan akan dibuat setelah kita mendengar pendapat dari semua orang. Bersiaplah menyerah untuk ikut.”

“Tapi—” Motoyasu memulai lagi. Dia tidak akan menyerah begitu saja. Aku perlu mengalihkan pembicaraan.

“Motoyasu, apakah cintamu hanyalah terbatas dengan mengejar Filo? Mempertahankan tempat Filo akan kembali — tidakkah itu disebut cinta juga?” Aku bertanya kepadanya. Motoyasu tersentak kembali dengan ekspresi seperti tersadar.

“Baiklah kalau begitu, ayah mertua! Aku akan mempertahankan wilayah Filo-tan dengan nyawaku!” katanya.

“Bleh!” Filo membalas. Aku balas melambai, tidak ingin dia mengatakan hal lain. Dia mungkin memicu Motoyasu untuk ikut kembali.

"Naofumi, kau semakin baik dalam menangani Motoyasu," kata Ren.

"Aku sudah cukup berlatih," jawabku. Aku juga tidak senang tentang itu. Aku hampir menyukai Motoyasu lama. Dia tidak mudah ditangani, tetapi sebagai seseorang yang sedikit lebih tua dari kita semua, dia juga memiliki aura pemimpin. Hampir seperti... dapat diandalkan. Namun, aku hanya melihat versi itu pada hari saat kami semua dipanggil.

Intinya, pikirku, kembali ke jalur semula... Aku akan mempertimbangkan orang lain terlebih dahulu, dan kemudian jika Motoyasu benar-benar satu-satunya yang cocok, aku akan membawanya. Aku harus melakukan yang terbaik untuk semua orang, termasuk Filo dan diriku sendiri.

Jika dia ikut dengan kami, tentu saja, kami mungkin harus menyeret Melty juga.

"Naofumi, kita mungkin perlu berdiskusi tentang tatapan yang kau berikan padaku nanti," kata Melty.

“Kau hipersensitif, Melty. Apakah ada yang pernah memberitahumu tentang itu?” Aku menjawab dengan lancar.

"Aku tidak bisa berkata ‘ya’," balasnya getir. ”Aku sendiri tidak pernah memikirkannya." Ya, Melty bisa menangani dirinya sendiri. Dia setajam paku.

“Kwaa... kwaa!” Sekarang Gaelion angkat bicara.

"Gaelion, tenanglah!" Gaelion dan Wyndia terlibat.

“Hanya karena Filo pergi, bukan alasan untuk mulai mengajukan tuntutan. Jika Kau pergi, siapa yang akan melakukan kenaikan kelas di sini?” Wyndia beralasan. Gaelion segera memelototi Raph-chan, seolah-olah mengatakan ada seseorang yang tampaknya lebih disukai semua orang.

"Raph?" Raph-chan seperti kebingungan.

“Bleh!” Filo dan Gaelion mulai saling menatap.

“Filo, berhentilah mengejek naga malang itu. Atau nanti aku akan membiarkan Rat memeriksamu,” Melty memperingatkan.

“Yuck!” Filo protes.

"Kwaa, kwaa!" Gaelion mengoceh saat dia mengepakkan sayap ke arahku. Lalu dia berbisik di telingaku.

“Dia benar-benar ingin pergi, tapi aku akan membuatnya tetap terkendali. Jika kau pergi ke dunia lain, bukankah ada sesuatu selain naga ini yang harus kau bawa?” Dia bertanya.

"Apa maksudmu?" Aku bilang.

“Apakah kau sudah lupa? Inti Naga Iblis. Inti naga dari dunia lain itu,” Gaelion mengingatkanku. Benar, tentu saja, aku ingat. Inti naga itu, adalah Kaisar Naga dari dunia Kizuna. Kami benar-benar membawa kembali barang yang cukup berbahaya. Aku juga tidak yakin apa yang harus aku lakukan dengannya. Mengembalikannya sepertinya ide terbaik.

Setelah menyampaikan pesan ini, Gaelion terbang kembali ke Wyndia.

"Baiklah." Aku mencoba untuk terus melanjutkan diskusi.”Selain Filo, satu-satunya orang di sini yang aku ajak terakhir kali adalah Rishia.” Dia membuatku terkesan juga, dapat bertarung dengan bagus melawan Kyo. Aku menganggapnya cukup lemah sampai saat itu, tetapi ketika krisis terjadi, dia lebih seperti karakter utama daripada pemain pendukung. Statistiknya belum terbangkitkan pada saat itu, tapi dia sudah mempelajari kekuatan kehidupan. Selain itu, dia juga pahlawan tujuh bintang proyektil. Dia lebih dari sekadar beban jika dibandingkan dengan yang terakhir kali, dan tidak ada orang di sini yang bisa dikatakan lebih cocok dari dirinya.

“Fehhh...” Rishia menatapku dan kemudian Itsuki. Dia mempelajari banyak hal dari dunia lain dan sudah bersahabat dengan Kizuna dan sekutunya. Itu berarti Rishia siap untuk bertempur. Tapi dia juga mungkin tidak ingin membiarkan Itsuki lepas dari pandangannya. Kutukan pada Itsuki hampir hancur sepenuhnya, tapi kepribadiannya masih belum kembali.

Filo dan Rishia memang kuat, tetapi mereka memiliki banyak ‘barang bawaan’ juga. Itsuki tidak seperti biasanya.

"Jika Rishia pergi, aku mungkin harus ikut juga," saran Itsuki. Dia sepertinya telah membaca situasinya, kali ini.

"Ah," S'yne menyela, mengangkat tangannya.

“Hei, S'yne, itu mengingatkanku. Saat gelombang sedang terjadi, tempat ini menjadi berbahaya bagimu, bukan? Mengapa kau tidak pergi selama gelombang terakhir?” Aku bertanya padanya.

"Dalam keadaan seperti itu—" S'yne mengatasi kebisingan yang selalu menghalangi perkataannya.

“Apakah ada alasan kau menanyakan ini sekarang?” familiarnya mewakili dirinya berbicara. Aku menduga bahwa pergi setelah gelombang lain lalu mengucapkan selamat tinggal bukanlah gayanya. ”S'yne ingin menemanimu dalam misi ini, Naofumi. Mungkin itu dunia yang telah dia lewati.”

"Benar, aku tidak memikirkan kemungkinan itu," jawabku. S'yne adalah pemegang vassal weapon menjahit dari dunia lain. Dunianya sendiri telah dihancurkan, dan sekarang dia menggunakan gelombang untuk berpindah dari dunia ke dunia lain. Itu berarti mungkin dia telah meningkatkan levelnya di dunia Kizuna. Masalahnya adalah, meskipun dia mencoba menyembunyikannya, vassal weaponnya sudah hampir hancur, yang berarti dia tidak terlalu kuat.

Meski begitu, S'yne sudah pasti cocok dengan misi kali ini. Peningkatan dan perlindungan yang dia terima dari kepercayaanku padanya sepertinya sedikit meningkatkan statistiknya juga.

“Baiklah, S'yne. Selamat datang di party,” kataku padanya.

"Terima kasih," katanya.

Saat pemilihan anggota party berlanjut, Raph-chan dengan bersemangat mengangkat kakinya.

“Raph, raph! Raph,” katanya.

"Oke oke. Tenang. Kau ikut, Raph-chan,” kataku padanya. Raph-chan telah lahir di dunia Kizuna. Meskipun dia belum dilengkapi dengan konsep level saat itu, item yang kami tingkatkan selagi masih ada disana juga pasti masih bekerja. Yang berarti Raph-chan juga ikut.

Belum lagi dia bisa mendeteksi Raphtalia... dan tidak mungkin aku akan meninggalkan si manis ini.

"Dafu!" Raph-chan II melambai ke Raph-chan. Itu menandakan dia berencana untuk tetap tinggal.

“Berdasarkan saran dari Sampah, kurasa hanya ini kekuatan tempur yang bisa kita bawa. Fohl, bagaimana denganmu?” Aku ingin memberinya pilihan, tetapi dia menggelengkan kepalanya.

“Aku benar-benar ingin pergi dan membantu... tapi Atla memintaku untuk melindungi desa ini. Itu yang utama,” jelasnya. Mungkin aku perlu membawanya, tergantung pada keadaan, tetapi jika dia tidak ingin pergi, maka aku tidak akan memaksakannya. Mengambil terlalu banyak pahlawan akan membuat hal-hal tidak seimbang di sisi dunia ini juga.

"Baik. Aku akan merasa lebih baik jika kau melindungi desa ini,” kataku padanya.

“Kakak...” balasnya. Aku menaruh cukup banyak kepercayaan pada Fohl. Masa lalunya, mempertaruhkan nyawanya sendiri dan berjuang begitu keras untuk adik perempuannya yang sakit di Zeltoble, telah membekas dalam diriku. Baik karena kemampuannya yang dapat diandalkan dan mentalitasnya, aku ingin mengajaknya. Tapi yang sebaliknya juga berlaku. Fohl akan melindungi desa hanya dengan sikap keras kepala murni, jika itu memang benar. Saat kami berada di dunia lain, kami dapat dengan aman meninggalkan situasi di sini kepadanya.

“Naofumi kecil. Oh, Naofumi kecil! Bagaimana dengan kita berdua?” Sadeena dan Shildina menatapku dengan harapan di mata mereka, menunjuk ke diri mereka sendiri.

"Hah? Kalian berdua ingin ikut? Aku lebih suka kau membantu meningkatkan level semua orang di desa,” kataku. Laut adalah tempat yang sangat bagus untuk menaikkan level sehingga jika mereka terus menaikkan level bahkan saat aku pergi, maka kami akan siap menghadapi gelombang atau keadaan tak terduga lainnya.

“Naofumi kecil, kau tahu apa yang kuinginkan, kan? Kau benar-benar berpikir aku ingin aman di sini saat Raphtalia dalam bahaya?” Sadeena bertanya. Dia memiliki hubungan yang dalam dengan orang tua Raphtalia dan keinginan yang kuat untuk melindungi Raphtalia. Sekarang setelah Raphtalia pergi ke dunia lain, dia tidak ingin tetap diam dan menunggu.

“Aku punya teman yang bisa aku andalkan! Sasa kecil dan Elmelo kecil!” katanya. Benar, dua tentara bayaran itu. Kupikir aku akan cocok dengan panda itu. Jadi dia berencana menyerahkan pekerjaannya pada keduanya?

“Kau tidak akan mendengarkan bahkan jika aku mencoba menghentikanmu. Oke, Sadeena, kau boleh ikut,”kataku.

"Dan aku?" Shildina mengangkat tangannya sendiri, menatap Sadeena dengan kesal.

“Kau tetap tinggal. Aku membutuhkanmu untuk melatih Ruft dan semua orang yang bisa kami percayai,” kataku padanya.

"Astaga! Tidak! Aku tidak ingin hanya Sadeena yang pergi!” katanya. Aku ingin memberitahunya untuk berhenti bersikap egois, tapi penampilannya tidak sesuai dengan usianya — Shildina tidak jauh lebih tua dari Raphtalia dan yang lainnya. Dia juga memiliki perasaan yang cukup kompleks tentang adik perempuannya, Sadeena, dan apa yang dia anggap sebagai perlakuan istimewa pasti akan memicu tanggapan ini. Dia dibesarkan di bawah tekanan seperti itu. Ini bisa dilihat sebagai perilaku kekanak-kanakan, tapi mungkin dia baru saja terbiasa dengan desa.

Reaksi egois itu membuatku mengingat adik laki-lakiku sendiri. Mungkin dia juga merasa tidak nyaman berada di dekatku — meskipun dalam banyak hal, belajar atau apa pun, dia biasanya berada diatasku.

“Shildina... tenang saja." Ruft melangkah masuk. ”Pahlawan perisai meninggalkan desa dalam perawatanmu. Bukankah itu berarti dia lebih mempercayaimu daripada Sadeena?” Ini menarik. Ruft meletakkan tangannya di pundaknya saat dia membujuknya.

"Astaga...” Sepertinya berhasil. Ruft cukup pandai mengendalikannya.

"Astaga! Apa kau benar-benar berpikir begitu?" Sadeena menimpali. Tepat saat aku membutuhkannya untuk tutup mulut!

"Dafu!" Raph-chan II berpindah dan naik ke bahu Ruft. Shildina segera melompat dan bergerak bersembunyi di belakangku. Aku benar-benar berharap dia bisa mengatasi ini sekarang.

“Dafu, dafu, dafu!” Seolah-olah memarahinya karena egois, Raph-chan II menunjuk ke arah Shildina dan berkicau.

"Oke," kata Shildina akhirnya. ”Aku akan membantu semua orang di sini dan menunggu Naofumi yang manis kembali."

"Itu sempurna," kataku padanya.

"Tapi kita harus bersenang-senang setelah kau kembali," dia menegaskan.

"Tentu, tentu," kataku. Pada saat itu, semacam cahaya berkedip di sekitar Shildina. Aku bertanya-tanya apa itu. Tampaknya ada sedikit kebocoran dari aksesori jangkar yang dipegang Ethnobalt. Itu hanya berkedip beberapa kali, jadi mungkin itu hanya imajinasiku saja.

Terserahlah. Kami akhirnya selesai membentuk party.

“Bubba, bubba! Bagaimana denganku?" Keel mengibaskan ekornya dengan gembira saat dia maju ke depan. Terakhir kali kami pergi, kami harus meninggalkannya karena luka yang dideritanya dari salah satu familiar Roh Kura-kura.

“Aku tidak ingin membawa semuanya. Dan seperti yang kukatakan, kami mungkin akan segera bertempur,” jawabku. Jika dia benar-benar ingin melakukannya, aku tidak akan menghentikannya, tetapi aku juga tidak ingin meninggalkan desa tanpa pertahanan. ”Sadeena bisa menangani dirinya sendiri bahkan dengan level rendah, bukan? Dan dia dapat menjadi kuat dengan sangat cepat,” kataku.

"Ya itu benar. Aku yakin Sadeena kuat secara mental bahkan di level 1!” Keel antusias.

“Tapi bagaimana denganmu, Keel? Apakah Kau memiliki kepercayaan diri untuk bertarung di level 1?” Aku mempertanyakan.

"Hmmm. Baik! Aku akan tinggal di sini dan mendukung Fohl!” katanya, dengan cepat berubah pikiran dan meraih lengan Fohl.

"Tentu, oke," katanya goyah. Aku mungkin akan lebih memikirkannya jika dia mengatakan sesuatu seperti, “Kau tidak mengajakku terakhir kali, jadi kali ini aku pasti ikut!" Tapi dia tidak mengatakan kalimat itu.

Aku menyerahkan urusan dagang ke Keel, dan itu berjalan dengan baik. Tidak rugi baginya untuk terus seperti itu. Aku telah memperoleh wilayah dan kekayaan yang cukup besar, tetapi demi masa depan, aku ingin tetap menjaga keamanan dan menjaga perdamaian sambil berdagang.

“Terus lakukan yang terbaik!” Aku menyemangatinya.

"Aku akan melakukannya! Aku akan menghasilkan begitu banyak uang sehingga kau akan membuatkan camilan manis baru untukku!” katanya. Jadi manisan yang dia kejar? Terkadang aku benar-benar berpikir aku telah salah membesarkan semua orang di desaku.

“Seharusnya ini cukup,” kataku, ingin menyelesaikan tahap proses ini. Mempertimbangkan situasi di sana, mungkin yang terbaik adalah tidak membawa banyak orang. Memang ada kekuatan dalam jumlah, tetapi membawa terlalu banyak juga bisa menyebabkan kematian yang tidak perlu. Lagipula, jika kita bertemu seseorang yang Rishia dan aku tidak bisa tangani, kebanyakan dari mereka di sini tidak akan bisa membantu. Aku perlu menekan kerugian sejauh mungkin.

Jadi kami membawa Filo, Rishia, Itsuki jika memungkinkan, Sadeena, Raph-chan, dan kemudian S'yne. ”Sepertinya party sudah terbentuk," aku menyimpulkan. Ethnobalt dan aku akan melengkapi party.

Ini terasa terlalu banyak namun mungkin tidak cukup. Tapi masih ada gelombang dan segala macam masalah lain yang harus diselesaikan di dunia ini. Jadi ini seharusnya cukup.

"Baik. Dari empat pahlawan suci, aku akan mengambil Itsuki. Apakah itu diizinkan?" Aku bertanya pada perisai. Itu bersinar lagi. Sepertinya aku sudah mendapat izin.

Jika memungkinkan, aku benar-benar ingin bertemu dengan Raphtalia, menyelamatkan Kizuna, berurusan dengan pemegang vassal weapon yang menyebabkan masalah, dan kembali ke sini.

"Kalau begitu, diskusi berakhir," kataku. Semuanya lalu pergi.

Kami akhirnya memutuskan party untuk melakukan perjalanan ke dunia lain.


Keesokan paginya, Ethnobalt memfokuskan kesadarannya pada aksesori jangkar, menegaskan lagi bahwa semuanya sudah siap. Semua orang telah membuat persiapan dan siap berangkat. Aku juga membuat cukup banyak soul healing water untuk masing-masing pahlawan, jadi kita bisa meningkatkan kemampuan mereka jika kita bertemu dengan Glass.

“Sampai jumpa lagi, Bubba! Semuanya!" Keel menyalak.

"Aku tidak akan pergi lama, Mel-chan!" Kata Filo.

“Aku tahu, Filo. Hati-hati,”jawab Melty. Hampir semua orang dari desa datang untuk mengantar kepergian kami.

"Ah... berharap kau kembali dengan selamat, aku membuat aksesori ini. Jika kau menyimpannya, itu mungkin menghindarkanmu dari bahaya,” kata Imiya, memberikanku aksesori.


Two Spirit Charm (empat perlindungan hewan yang baik hati, all stats up [medium], efek acak)
Kualitas: excellent


Ini dibuat dengan menggabungkan bahan dari Roh Kura-kura dan Phoenix di sekeliling batu permata yang disebut pastel diamond. Itu juga terlihat seperti bisa diisi dengan sihir. “Efek acak " adalah slot efek yang dapat ditingkatkan melalui sihir. Setiap kali diisi, statistik akan berubah secara acak. Itu adalah efek yang cukup kuat.

Aku terkesan. Aku telah membuat aksesori sendiri untuk melawan efek status, tetapi aku tidak yakin aku bisa menghasilkan sesuatu yang seperti ini. Itu benar-benar hasil dari semua kerja keras yang dilakukan Imiya untuk membuat aksesori ini.

"Terima kasih," kataku padanya. Aku menerima aksesori darinya dan kemudian mengacak-acak rambutnya. Aku bisa melihat pipinya memerah. ”Aku minta maaf tentang kesalahpahaman sebelumnya. Aku membuatmu salah paham.”

"Tidak apa-apa. Tidak perlu khawatir. Tolong kembalilah dengan Raphtalia dan yang lainnya,” jawabnya.

"Ya. Sudah saatnya membawa pulang Raphtalia,” kataku. Semuanya akhirnya siap, aku memberi sinyal pada Ethnobalt. Lebih banyak suara terdengar, meminta kami kembali dengan selamat. Bahkan ada ”dafu" yang ikut tercampur. Party yang berkumpul melambai kepada semua orang.

“Itu hanya kunjungan singkat, tapi terima kasih untuk semuanya. Aku akan membalas kebaikan ini di masa depan. Baiklah, kita pergi,” kata Ethnobalt dan mengangkat aksesori jangkar. Itu mulai bersinar dan cahaya lembut mengelilingi kami yang melakukan perjalanan. Kemudian dunia di sekitar kita berubah. Rasanya seperti setelah menggunakan portal.

Kami berangkat ke dunia Kizuna.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan 
EDITOR: Poo

0 komentar:

Posting Komentar