Kamis, 08 Oktober 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 Chapter Extra: Pendeta Wanita Dewa Hijau Berpikir Tentang Pekerjaannya dan Temannya

Volume 5
Chapter Extra: Pendeta Wanita Dewa Hijau Berpikir Tentang Pekerjaannya dan Temannya


Sudah lama impian Sylvia untuk mengunjungi Vassilios.

Latina tidak banyak bicara tentang rumah lamanya, tetapi berkat keinginan kuat Sylvia yang didorong oleh rasa ingin tahu, dia akhirnya membahas masalah itu sedikit demi sedikit. Itu hanya potongan-potongan informasi, tetapi karena itu semua tentang dunia yang sama sekali tidak dikenalnya, itu cukup untuk membuat Sylvia memutuskan dia ingin melihatnya dengan kedua matanya sendiri suatu hari nanti.

Sylvia telah diberi kamar pribadi di kuil di Vassilios. Biasanya ruangan itu bersih, kamar berperabotan sederhana, tapi saat ini terkubur di bawah tumpukan dokumen. Meskipun itu memberikan kesan yang sederhana, dalam gaya Vassilios, bukan berarti dia tidak disambut dengan baik sebagai tamu. Dan dari awal, sebagai priestess yang sangat rasional dari Akhdar, selama dia memiliki apa yang dia butuhkan, tidak lebih dan tidak kurang, maka dia tidak akan menginginkan apapun.

Jika kuingat kembali, Latina mengatakan dia dibesarkan di dalam kuil ini ... dan dia tidak tahu banyak tentang dunia luar ... Sylvia berpikir dalam hati, tangannya terus bekerja.

Di jeda antara menjalankan perannya sebagai penghubung Laband di sana, Sylvia bekerja untuk tujuan utamanya: menyusun laporan tentang hal-hal seperti iklim dan keadaan Vassilios. Dia sendiri tidak terlalu banyak bekerja, tetapi ketika berjalan-jalan di kota, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan jurnal perjalanannya dan menulisnya.

Dia kemudian mengirimkan ini ke kuil Akhdar. Informasi tersebut nantinya akan berfungsi sebagai panduan untuk sesama priest dan priestess, serta banyak wisatawan dan petualang yang mengunjungi negara ini. Itu adalah informasi yang campur aduk, tetapi Sylvia sadar bahwa ada orang-orang di kuil seperti hyena yang kelaparan, sangat membutuhkan informasi apa pun, tidak peduli seberapa sepelenya informasi itu.

Yah ... bagi Latina, membicarakan tentang rumah lamanya berarti membicarakan tentang saudara perempuannya ... jadi kurasa dia tidak benar-benar ingin membicarakannya, gumam Sylvia dalam hati.

Dia ingat saat pertama kali bertemu Chrysos. Meskipun dia memiliki beberapa harapan berdasarkan informasi yang dia kumpulkan sebelumnya, dia terus terang terkejut.

Dia benar-benar terlihat seperti Latina ...

Ketika Vint, yang dikenal sebagai pelayan setia Latina, kembali ke kuil, Sylvia sedang menunggang kuda di punggungnya. Menghadapi kejadian yang tak terduga, Chrysos meninggalkan ruangan dan keluar ke halaman untuk bertemu dengan soaring wolf.

Dari penempatan orang-orang di sekitarnya, Sylvia merasakan bahwa Chrysos berada dalam posisi peringkat tinggi, tetapi saat itu, dia tidak tahu bahwa gadis ini adalah "raja". Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa penguasa suatu negara akan secara pribadi menyambut pengunjung yang mencurigakan.

Kemudian, ketika Sylvia mengetahui bahwa Chrysos adalah penguasa yang dikenal sebagai Raja Emas, dia berpikir, Ah. Dia benar-benar saudara perempuan Latina. Dia benar-benar memberi kesan menyendiri secara alami.

Karena para demon lord hanya bisa dilukai oleh pahlawan, ia tidak perlu terlalu khawatir tentang penyusup. Karena diketahui bahwa Demon Lord Kedua dan Pahlawan Platinum berada di negara lain, keamanan di sekitar Chrysos relatif lemah. Oleh karena itu, pemikiran Sylvia tentang Chrysos agak disesalkan.

Kesan pertama Sylvia terhadap Chrysos adalah bahwa dia memiliki penampilan yang lebih cantik dan stylist daripada Latina. Latina tidak memiliki keagungan semacam ini, yang membungkam orang-orang di sekitarnya.

Latina pasti memiliki sesuatu yang bisa disebut karisma. Faktanya, mengetahui cara luar biasa bahwa temannya memiliki penggemar fanatik di antara petualang dan penjaga Kreuz yang kekar dan bahkan telah menaklukkan mythical beast dengan kebajikan dan keterampilan alami, Sylvia tidak dapat memikirkan kata lain untuk menggambarkannya.

Di sisi lain, Chrysos memiliki aura yang lebih mirip dengan "raja". Bahkan fisik gadis belia yang kurus ini tidak cukup untuk melemahkan kesan tersebut. Dia memiliki karisma yang berbeda dari Latina.

Dia pasti bukan tipe Latina yang imut dan lugu. Dia memiliki dekorasi emas dan perak yang tergantung di tanduk hitamnya yang indah dan pakaian yang dia kenakan sederhana, tetapi gayanya masih mengalahkan orang-orang di sekitarnya. Mungkin berkat tanggung jawab yang diembannya sehingga lebih tepat untuk memanggilnya ratu cantik yang lebih dari seorang putri.

Namun, itu semua adalah pemikiran yang dimiliki Sylvia kemudian. Bahkan "kesan kedua" nya tentang Chrysos bukanlah sesuatu yang harus dikatakan kepada wanita itu sendiri.

Selanjutnya setelah Chrysos dan Sylvia menjadi mitra percakapan, banyak mengobrol. Chrysos ingin belajar Benua Barat, bahasa manusia, tetapi alasan besar lainnya adalah bahwa Sylvia dan Latina adalah teman masa kecil.

Chrysos ingin mendengar tentang Latina. Dia mengkhawatirkan saudara perempuannya, yang keberadaannya tidak diketahui setelah gadis itu diasingkan, jadi mendengar bahwa Latina telah hidup bahagia dan damai di negara asing membuat Chrysos sangat bersukacita. Sylvia segera menangkap fakta itu dan mengenang temannya seperti yang diinginkan Raja Emas.

" Jadi Platina hidup bersama dengan seorang pahlawan ...?" Chrysos bertanya pada Sylvia, tampak terkejut, setelah mendengar tentang Dale. Sebagai anggota pengumpul informasi kuil Akhdar, wajar jika Sylvia menyadari bahwa Dale adalah pahlawan dengan perlindungan ilahi dari Quirmizi dan Azraq.

"Tepat sekali."
“Orang macam apa dia?”

“Hmm, mari kita lihat ...” Sylvia kemudian memberi tahu Chrysos semua yang dia ketahui tentang hubungan harmonis antara Latina dan Dale. Dengan mengunjungi Ocelot berkali-kali sebelum dia berangkat ke Vassilios, dia telah mengetahui bahwa Latina menggunakan ungkapan yang agak tidak langsung ketika berbicara tentang Dale. Kebenaran jauh melebihi kata-kata Latina dan terbukti agak tidak menyenangkan.

Saat dia mendengarkan kata-kata Sylvia, ekspresi Chrysos menjadi tegang.

“Um, Yang Mulia ...?”

Bahkan Sylvia tidak mau menyebut penguasa suatu negara dengan nama depannya, jadi dia memanggil Chrysos dengan "Yang Mulia."

“Apakah tindakan seperti itu dianggap normal di negara manusia?”

"Tidak, itu jelas tidak normal," tegas Sylvia, dan itu hanya membuat wajah Chrysos seperti dia menelan sesuatu yang sangat pahit.

Sementara Latina tertidur, tidak tahu apa-apa tentang apa yang sedang terjadi, teman baiknya mengungkapkan detail kehidupan sehari-harinya yang terlalu penuh kasih sayang dengan Dale di Kreuz. Pada saat yang sama, tepatnya ketika Chrysos mengetahui bahwa seseorang yang dikenal sebagai Pahlawan Platinum, yang bahkan belum dia temui, sebenarnya adalah seorang penyayang idiot.

"... Tapi aku juga bisa dengan jelas mengatakan bahwa Latina bahagia," Sylvia mencoba menambahkan itu, tetapi Chrysos menanggapi dengan mata yang tampak agak mati, berkata, "Begitu ..."

Ketika Chrysos kemudian mendengar lebih banyak dari Rose, itu masih tidak menghapus kesan Dale itu. Sebaliknya, mendengar Rose berbicara secara ambigu dengan senyuman di wajahnya tampaknya hanya memperburuk keadaan.

Dengan prasangka seperti itulah Chrysos berhadapan langsung dengan Dale. Setelah bertemu dengannya, dia merasakan auranya sebagai seorang pejuang tangguh dalam pertempuran dan seseorang yang dapat dengan mudah mengeluarkan aura haus darah yang menakutkan, dan pada gilirannya dia mendapatkan kesan bahwa dia pada dasarnya adalah seorang "pahlawan yang menyedihkan".

Itu mungkin juga menjadi salah satu alasan mengapa meskipun Dale hampir membunuh Chrysos, dia tidak terlalu terpaku pada masalah itu.


Dengan sebuah cincin, perjalanan Sylvia melalui ingatan masa lalunya terputus.

Di Vassilios, tidak sering ada pintu yang memisahkan setiap kamar, dan tidak ada kebiasaan mengetuk. Dia hanya mendengar tentang kebiasaan membunyikan bel yang dipasang di dekat pintu masuk kamar pribadi sebelum masuk setelah dia datang ke Vassilios. Juga tidak mudah untuk mengenali bahwa bel melayani fungsi itu secara sekilas. Penampilannya berbeda dari yang dia lihat di Laband.

“Ya? Sylvia memanggil dalam bahasa iblis.
“Sylvia, ini aku,” kata sebuah suara dalam bahasa Benua Barat. "Bolehkah aku masuk?"
"Masuklah."

Dengan respon ringan itu, kepala Latina muncul.

“Apakah tidak apa-apa bagimu untuk bangun dan berjalan-jalan, Latina?”

“Aku tidak akan sembuh dengan baik jika aku terus melakukan apa pun selain tidur. Aku harus mulai berjalan lagi sekarang agar tubuh ku terbiasa bergerak, sedikit demi sedikit.”

Sylvia melirik sekilas ke arah pintu masuk dan melihat seorang pelayan, yang tampaknya sedang menunggu Latina. Menyadari garis pandang Sylvia, Latina mengeluarkan senyum canggung. “Sejujurnya, ini cukup merepotkan, tapi ... aku tidak bisa berpikir seperti itu ...”

“Jadi, apakah pelayan menangani semua kebutuhan mandi dan pakaianmu?” Sylvia bertanya sambil tertawa.

"Aku dengan tegas menolak bantuan mereka di kamar mandi," jawab Latina dengan senyum alami. "Itu merepotkan, berpakaian dan sebagainya, tapi aku ingin melakukannya sendiri ... Tapi itu juga tugas mereka, dan aku tidak ingin melanggar itu karena keegoisanku ..."

“Tapi bagaimana perasaanmu sebenarnya?”
"Itu merepotkan ... jadi setidaknya aku ingin bisa bersantai di bak mandi ..."

Sylvia merasa seperti dia mengerti apa yang dikatakan Latina, tetapi melihat temannya, yang bahkan belum bisa bergerak dengan benar sampai beberapa hari yang lalu, itu menjadi prioritasnya. "Itu tidak masalah, tapi apakah kamu baik-baik saja?"

"Aku tenggelam sekali ... tapi aku berhasil tersadar kembali, jadi tidak apa-apa."

"Kupikir kau mungkin seharusnya tidak menyebutnya 'baik-baik saja'."

Gadis ini benar-benar terlalu lugu.

Latina memandang dengan penuh minat pada dokumen dan materi yang berserakan. Sylvia merasa dia bisa memahaminya juga, karena hampir tidak ada yang bisa dijadikan hiburan di tempat ini, karena itu adalah kuil. Latina bisa meminjam bahan bacaan dengan cara yang sama dengan Sylvia, tetapi dia tidak bisa membaca bahasa iblis. Dan karena dia tidak memiliki tugas yang harus dilaksanakan atau pekerjaan yang harus dilakukan seperti Sylvia, Latina benar-benar bosan.

Saat itulah Sylvia mengingat masalah yang baru saja dia pikirkan, dan dia menatap lurus ke arah Latina.

"Apa?"
"Hmm ..."

Saat Latina memiringkan kepalanya, rambut platinumnya dan penutup kepala halus yang dikenakannya, keduanya berayun.

“Tidak ada ... Hanya saja kau dan raja benar-benar mirip. Kalian kembar, kan?”

"Ya. Warna mata kita berbeda karena Chrysos satu-satunya yang lahir dengan sifat mana.”

"Milikmu abu-abu, tapi milik raja emas, ya?" Kata Sylvia, dan Latina balas tersenyum. Dari apa yang bisa dilihat Sylvia, itu bukanlah satu-satunya perbedaan di antara mereka.

Bagaimana aku harus mengatakannya ...? Latina lebih dari ... cantik, kurasa.

Sebagai seorang teman, itulah perasaan jujurnya.

Dalam hal pekerjaan, Latina jelas tidak kalah dengan yang lain, tapi bukan itu saja. Setelah jatuh cinta pada pria yang lebih tua ketika dia masih muda, ditambah dengan evaluasi dirinya yang rendah, dia berusaha lebih keras daripada orang lain.

Kau benar-benar bekerja keras, Latina ...

Latina telah mempelajari segala macam hal dari Sylvia yang berpengetahuan — meskipun itu kadang-kadang terbukti sia-sia — dan dia juga menerima mode ceramah dari Chloe. Dia secara sering berganti-ganti pekerjaannya, dan tampaknya melakukan latihan yang dia dengar baik untuk kecantikan seseorang sebagai bagian dari rutinitas hariannya. Dia menjaga pola makannya agar seimbang dan sehat, dan di atas semua itu, dia secara aktif memastikan untuk memasukkan makanan yang dikatakan baik untuk kecantikan.

Latina telah berusaha sekuat tenaga untuk menjadi wanita yang akan membuat pria yang dicintainya berbalik dan memandangnya sehingga, sebagai sesama wanita, Sylvia tidak bisa tidak mengaguminya.

“Jadi sebagai saudara kembar, spesifikasi dasar kalian seharusnya sama, bukan ...?”

“Hmm?”
“Aku sudah tahu kau bekerja sangat keras, Latina ...”
“Hmm?”

Sementara temannya memiringkan kepalanya dengan bingung, tidak benar-benar mengerti, Sylvia membuat wajah seperti dia sedang melihat sesuatu di kejauhan.

“Latina ... ini agak membuatku penasaran ...”
“Hmm?”

Kesan kedua yang dimiliki Sylvia tentang Chrysos ...
Ah. Dia benar-benar seperti Latina dulu ...
Apakah dia benar-benar datar.

Saat ini, Latina memiliki lekuk tubuh feminin. Sebagai perbandingan, Chrysos mengingatkan Sylvia tentang Latina dulu, dengan penampilan yang agak kekanak-kanakan.

Perbedaan gaya hidup mereka, dengan Chrysos yang selalu di urus oleh pelayannya, sementara Latina selalu berlarian, sepertinya memiliki pengaruh besar. Dan kebiasaan makan mereka kemungkinan besar juga sangat berpengaruh.

Ada beberapa hal yang tidak dipahami Sylvia tentang masalah itu, tapi ada juga yang bisa dia pahami. Upaya Latina benar-benar berhubungan dengan pertumbuhannya pada bagian itu.

“Aku turut bersuka cita untukmu, Latina.”

“Hmm?” jawab Latina, tidak mengerti maksud perkataan temannya, dan kemudian memiringkan kepalanya.



Note:
Mimin juga turut bersuka cita latina~ hehehe




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar