Kamis, 01 Oktober 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 Chapter 6. Platinum Hero, Golden Demon Lord, dan Platinum Demon Lord

Volume 5
Chapter 6. Platinum Hero, Golden Demon Lord, dan Platinum Demon Lord


Vassilios terletak di luar hutan di sebelah selatan Kreuz. Hanya itu yang Dale tahu tentang negara itu.

Karena telah mengambil kebijakan untuk mengisolasi diri dan jarang berinteraksi dengan negara lain selama bertahun-tahun, hampir tidak ada informasi tentang Vassilios. Bahkan, akan lebih baik untuk mengatakan bahwa tidak ada kesempatan untuk mendapatkannya.

Berkat fakta bahwa Hagel menemaninya, Dale, tanpa mengetahui detail apapun tentang geografinya, bisa pergi ke negara itu tanpa ragu. Meskipun mythical beast itu mengakui bahwa dia tidak memiliki tingkat ketajaman indra seperti Vint, karena mereka semakin dekat dengan Vassilios, Hagel dapat lebih jelas mencium aroma Latina. Dan dengan mengikutinya, mereka dapat menemukan lokasi yang akurat.

Vint membuatnya tampak normal, cara dia selalu mencium aroma Latina… tapi sepertinya dia sama sekali tidak “normal”… Meskipun dia terburu-buru dan mulai tidak sabar, Gurauan seperti itu masih melayang di seluruh pikiran Dale.

“Untuk seekor soaring wolf normal, perjalanan dari pemukiman kami ke kota di wilayah manusia adalah tugas yang mustahil.”

“Vint membuatnya terdengar sangat mudah …”

“Untuk diriku sendiri, itu mungkin tergantung pada bagaimana angin bertiup … tetapi itu pasti tidak mudah.”

Vint selalu mengatakan dia bisa melakukan apa pun yang dia pikirkan, dan sepertinya itu bukan hanya delusinya saja.

Pandangan Dale dipenuhi dengan alam dalam bentuk hutan dan pegunungan rimbun, hanya terlihat suatu kilauan yang tampak dibuat oleh makhluk hidup. Ketika dia melihat pemukiman yang sangat berbeda dari orang-orang di Laband dan negara-negara lain, Dale merasa bahwa mereka telah tiba di tempat tujuan mereka.

“Hagel.”
“… aroma wanita muda itu sudah dekat.”

Dale memiliki dukungan oleh para mythical beast.

Jika satu-satunya tujuannya adalah mengalahkan demon lord, maka dia bisa saja menyusup larut malam, tetapi dia perlu menemukan Latina, yang ada di suatu tempat di kota itu. Dale menunggu pagi datang tanpa tertidur sedikitpun. Emosi yang berputar-putar di dalam hatinya tidak dapat dihilangkan dengan mudah.

Pada saat fajar terlihat, Hagel terbang ke langit dimana arah matahari terbit. Melihat ke bawah dari atas, Dale melihat bahwa kota di Vassilios benar-benar terlihat seperti sesuatu yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Dia bahkan tidak yakin bangunan mana yang berfungsi sebagai istana kerajaan, karena tidak ada yang cocok dengan gambarannya tentang seperti apa bentuknya. Cara kota dibangun terlalu berbeda dari yang dia tahu.

Sebaliknya, ia segera melihat tempat yang berhubungan erat dengan para dewa. Tidak seperti tempat pemujaan yang dibangun manusia di tempat-tempat seperti Kreuz, kuil ini dibangun di atas tempat yang penuh dengan berkah dari dewa, seperti di kampung halamannya.

“Kuil Banafsaj …”
“Dari sanalah aroma wanita muda itu berasal.”

Dale segera mengambil keputusan. “Kita menuju kearah dimana Latina berada.”

Dia akan menghancurkan siapa pun dan semua orang yang menghalangi jalannya. Merasakan niat yang Dale bahkan tidak coba sembunyikan saat dia menunggangi punggung soaring wolf, Hagel membuat suara rendah, bingung apa yang harus dia katakan.

Hagel mengelilingi sekitar kuil beberapa kali. Sementara itu, Dale mendapat tata letak bangunan secara kasar.

“Mendekat ke lokasi Latina.”
“Dimengerti.”

Hagel tiba-tiba menurunkan ketinggian, dan kemudian terbang tinggi ke langit sekali lagi. Dia begitu dekat ke gedung tersebut, hampir menyentuhnya, Dale dengan aman mendarat di atap. Karena dia telah menerapkan sihir pada dirinya sendiri untuk mengurangi berat badannya, dia hampir tidak bersuara ketika dia mendarat. Mantel hitamnya berkibar. Dari atas di langit, Hagel tampaknya merasakan ketegangan akan hal itu, melihat betapa wajarnya Dale melakukan tindakan terselubung seperti itu layaknya seorang pembunuh.

Berikutnya, Dale turun dari atap gedung ke tanah. Dia tidak akan ragu untuk menyingkirkan atau bahkan membantai orang-orang yang menghalangi jalannya, tetapi sampai dia menemukan Latina, dia ingin menghindari menyebabkan masalah yang tidak perlu. Dia mencari dengan saksama kehadiran siapa pun, tetapi masih bergegas maju ke depan.

Aku bisa merasakan kehadiran orang, tapi … apa ini? Kehadiran yang tidak wajar apa ini …?

Dia pasti bisa merasakan seseorang di suatu tempat yang jauh. Namun, Dale tidak dapat merasakan kehdiran siapa pun di distrik ini yang sedang dimasukinya. Dia merasa bahwa ruang yang benar-benar sepi telah terbuka di hadapannya, sedemikian rupa sehingga itu tidak alami.

Dale telah menyelinap ke istana para demon lord lainnya ketika dia mengambil nyawa mereka, tetapi dia belum pernah mengalami hal ini sebelumnya. Namun, sensasi berdenyut di tangan kirinya membuatnya tidak bisa mundur kembali.

Meskipun ada beberapa struktur bangunan di area yang luas ini, Dale terus maju dengan percaya diri. Tidak peduli apa pun rencana yang telah menunggunya, hal-hal sepele seperti itu bukanlah alasan baginya untuk berhenti bergerak.

Akhirnya, Dale tiba di sebuah vila kerajaan yang rumit. Sejenak, angin sepoi-sepoi dingin berhembus, dia merasakan hatinya meluap karena emosi.

Dia meremas tangan kirinya dengan kencang. Itu tidak didasarkan pada logika, tetapi dia yakin: bahwa bagian dari dirinya yang telah hilang, ada di sini.

Sambil menahan kehangatan yang mengalir di dalam dirinya, dia menyeberangi jembatan yang menyebrangi kolam dangkal. Mengibaskan kain tipis yang bergoyang karena angin, Dale melewati pintu masuk.

Dan disana, ada Latina.
Dia merasa dirinya berhenti bernapas.

Dibalut pakaian yang tidak dikenalnya, mungkin dalam gaya Vassilios, Latina dibungkus dengan seprai lembut dan berbaring di atas tempat tidur.

Dale dengan malu-malu mendekat. Dia menahan nafas ketika dia berdiri di sisinya, tidak dapat mempercayainya bahkan ketika dia melihat dia dengan matanya sendiri, bertanya-tanya apakah ini adalah mimpi dan apa yang akan dia lakukan jika itu terjadi. Dia tidak bisa menahan diri untuk menyentuhnya. Itu wajar bahwa dia ingin memeluknya. Tetapi meskipun demikian, dia tidak bisa, takut kalau dia menghilang lagi saat dia membuka matanya.

Dia tidak bisa melihat mata abu-abunya yang lembut, yang tersembunyi di balik bulu matanya yang lentik. Dia tampak lebih kurus daripada yang diingatnya, dan wajahnya tampak pucat. Namun, melihat cara dadanya berirama bergerak naik turun, dia merasa sangat lega.

Dia dengan ragu-ragu mengulurkan tangan, jari-jarinya gemetar. Dia dengan lembut menyentuh pipinya yang lembut, lalu buru-buru menarik tangannya kembali. Begitu dia yakin bahwa dia tidak menghilang dari dirinya lagi, dia mengulurkan tangan lagi dan merasakan kehangatannya.

Merasakan kehangatan tersebut, yang di masa lalu telah berada di sisinya seperti itu adalah hal yang normal, Dale membiarkan sisi logisnya mengambil alih. Dia menahan keinginan besar untuk memeluk dan menciumnya. Dia tidur begitu damai, dan itu tidak akan membuatnya takut. Maka, Dale mengelus kepalanya seperti yang selalu dilakukannya. Menyentuh rambutnya yang halus terasa menyenangkan, dan dia menyentuhkan tangannya ke pangkal tanduknya yang patah, yang dia pikir selalu terasa menyenangkan meskipun dia geli.

“Mn…”

Latina sedikit mengigau. Dia mendesah senang, seperti layaknya anak kucing. Dale tersenyum ketika melihat tindakannya yang tidak berubah dan mempesona miliknya, tetapi ekspresi itu terhapus di saat berikutnya ketika dia berbicara.

“Chrysos …?”

Mendengar dia memanggil nama orang lain, pikirannya langsung mendidih tidak karuan. Melihatnya tidur begitu tak berdaya, mengenakan pakaian tipis seperti itu sehingga kontur tubuhnya bisa dilihat dengan jelas, kemudian mendengar dia memanggil nama lain selain miliknya, semua emosinya yang lain terhanyut.

Bahkan dalam sekejap, Dale bisa mengatakan bahwa vila ini istimewa. Dia tidak memikirkan bahwa Demon lord Pertama lah yang menyembunyikan Demon lord Kedelapan, yang seharusnya dilihat sebagai kehadiran berbahaya bagi yang lain.

Seorang “puteri” yang menerima bantuan … Begitu dia melihatnya, dia telah melupakan perasaan gelap yang dibawa oleh kata-kata itu di dalam dirinya. Tapi dia diingatkan semua itu dengan nama tunggal itu.

Latina terbangun dari tidurnya, menemukan kedua lengannya tertahan dengan kekuatan yang begitu kuat sehingga bisa disebut menyakitkan. Dia secara insting memutar tubuhnya untuk mencoba melarikan diri, tetapi pegangan yang kuat itu tidak mengendur sama sekali.

Apa…? Apa…?

Dia mengedipkan matanya, pandangannya kabur karena menangis ketakutan, dan setelah pengelihatannya kembali. Kekuatan terkuras dari tubuhnya ketika dia menyadari makhluk yang sangat dekat dengannya adalah seorang manusia. Tubuhnya tidak bisa mengikuti pikirannya.

Sementara tubuhnya secara tidak sadar menerima siapa orang itu, pikirannya tidak dapat memahami keadaannya saat ini. Dia tidak bisa memahami fakta bahwa dia ada di sini.

“Dale.?”

Apa yang membingungkan Latina lebih jauh adalah ekspresi wajah Dale. Pikirannya terlalu kacau sehingga gagasan mengatakan bagaimana dia ingin bertemu dengannya, juga hal-hal lain yang ingin dibicarakannya, bahwa dia perlu memberitahunya, semua itu terlintas dari pikirannya. Tidak dapat mengatakan perasaannya kepada Dale yang secara terbuka .. mengumbar rasa cemburu, dia merasa tercekik.

Dale selalu menatapnya dengan ekspresi tenang dan lembut. Sejak dia masih kecil, dia menghabiskan waktunya dengan penuh kasih sayang. Dale menatapnya dengan emosi penuh kekerasan yang mirip dengan kemarahan untuk pertama kalinya, dan dia bahkan tidak bisa memahami alasan di baliknya. Wajahnya terangkat sedikit ke atas dengan ekspresi ketakutan pada pria yang menahannya. Seperti sekarang, bahkan reaksi Latina yang tunjukkan ke Dale adalah suatu hal yang salah. Dia beralasan bahwa dia bereaksi seperti itu karena ada alasan untuk merasa bersalah.

“Mengapa…?”
“Latina.”

Nada pertanyaan Dale membuat Latina mundur. Biasanya, tidak peduli betapa marahnya dia, suara Dale akan melunak ketika dia bereaksi seperti itu. Tapi sekarang, kemarahan Dale tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

“Siapa Chrysos?”
“Dale…?”

Bahkan tidak tahu bagaimana Dale tahu nama Chrysos, Latina kehilangan kata-kata. Begitu kata-katanya tersangkut di tenggorokannya, sulit untuk membuat mereka bergerak lagi. Dia ketakutan, dan matanya menjadi buram dengan air mata. Dalam keadaannya yang tidak stabil saat ini, bukannya senang bertemu kembali dengan orang yang dicintainya, dia terguncang oleh rasa takut yang disebabkan oleh kemarahannya.

“… Apakah itu nama Demon lord Pertama?”

Tatapan Dale tetap tertuju pada Latina, yang tidak bisa berbicara.

Bahkan jika Latina menyembunyikan sesuatu, dia tidak bisa berbohong; Matanya yang gemetar jelas mengatakan perasaannya yang sebenarnya. Merasa bahwa dia mendapatkan jawaban yang dia cari, Dale beralih ke pertanyaan lain.

“Di mana Demon lord Pertama?”

Mata Latina bergetar. Melalui arah di mana tatapannya melesat, Dale menemukan jawaban yang dia cari, dan senyum gelap melintasi wajahnya.

“Tunggulah sebentar lagi, Latina … Demon lord pertama adalah yang terakhir. Maka kau akan kembali kepada ku, kan?”

“D … ale …?”

Latina berseru dengan suara serak, gemetaran saat dia diserang oleh kegelisahan yang begitu besar hingga dia merasa itu akan menghancurkannya. Emosi yang dia lihat di Dale sekarang bahkan bisa digambarkan sebagai kegilaan yang mencengkeramnya dengan kuat.

“Lalu, aku akan memaafkan semuanya, jadi bersabarlah dan tunggu.”

Melihat Dale bangkit dan berbalik untuk meninggalkan ruangan, akhirnya Latina menyadari bahwa ini adalah hal yang benar-benar tidak ingin terjadi.

“Tidak … jangan …! Kumohon, Dale … Chrysos adalah …!”

Latina tidak menyadari alasan di balik kemarahan Dale, dan mencoba menghentikannya untuk sampai ke Chrysos, dia ingin mendinginkan emosinya itu. Mendengar suara di belakangnya, Dale bahkan tidak mencoba menyembunyikan kebenciannya saat dia mempercepat langkahnya menuju tempat Latina terlihat.

Dari langit, Dale telah menduga di mana lokasi ruang takhta. Tatapan Latina telah mengkonfirmasi asumsi itu. Mungkin ada ruangan atau tempat lain, tetapi jika dia salah, maka dia akan menjelajahi tempat itu satu persatu sampai dia menemukan “Raja Emas” ini.

Jika ada yang menghalangi jalannya, dia tidak akan ragu untuk membunuh semuanya. Kini setelah dia mengonfirmasi kehadiran Latina, dia tidak memiliki masalah untuk melakukan apa pun untuk mendapatkannya kembali. Tapi satu hal yang tidak pernah dia lakukan adalah memaafkan orang yang mencoba merampasnya darinya.

Hatinya sakit, bertanya-tanya apakah dia mungkin mengkhianatinya, tetapi dia tidak pernah bisa membencinya. Jadi sebaliknya, dia membenci lawannya. Bahkan mencabik-cabik anggota badan mereka tidak akan cukup.

Latina pasti akan sedih tentang itu, dan dia bahkan mungkin akan membencinya. Namun, dia tidak bisa dihentikan.

Ruang yang Dale capai sangat sepi dan suram. Karena kondisinya sekarang, Dale bahkan tidak memperhatikan satupun hiasan di dinding dan pilar. Di ujung ruang ada panggung di balik tirai bambu yang menggantung dari langit-langit. Dale tidak dapat benar-benar melihat orang di belakangnya, tetapi dia merasakan kehadiran yang bergerak.

Saat dia merasakan tempat tersebut dimaksudkan untuk seseorang dalam posisi kekuasaan, Dale bergerak untuk menarik pedangnya. Dari Telinganya terdengar suara logam kecil, dan sebelum dia bahkan bisa memikirkannya, dia secara intuisi menyadari bahwa dinding pertahanan telah didirikan dengan rapalan cepat.

“Sesuatu seperti ini tidak akan menghentikanku …!”

Dale menutup celah di antara mereka. Mengandalkan kekuatannya, dia menghancurkan dinding sihir cahaya tersebut. Kemudian, pedangnya memotong tirai bambu dari satu sudut. Dale terus berjalan, bersiap untuk menebas orang di belakangnya—

Tapi dia tiba-tiba berhenti.

“Apa …?!”

Dale berdiri tercengang, melupakan semua kemarahan dan kebenciannya. Dia bahkan lupa bergerak.

Saat itulah langkah kaki yang tenang dan ringan datang dari belakangnya. Tanpa perlu membalikkan badan, Dale tahu siapa itu.

Napasnya tegang, Latina bergegas masuk ke tempat itu dan menyelinap melewati Dale dan tirai bambu, memeluk erat Chrysos seolah-olah untuk melindungi Raja Emas.

“Dale, tolong, hentikan … Chrysos … Ryso …!”
“… Platina,”

Suaranya, lebih rendah dari Latina, merespons dengan lembut.

Mereka begitu dekat sehingga pipi mereka hampir bersentuhan dan rambut mereka sangatlah mirip.. Bentuk wajah dan perawakannya juga sangat mirip sehingga jika kau mengatakan mereka adalah orang yang sama, itu bisa dipercaya. Dan gelang perak yang mereka kenakan juga memiliki bentuk yang sama dan memancarkan cahaya yang sama.

Satu-satunya perbedaan adalah warna mata abu-abu yang lembut dan mata berwarna emas yang menatapnya.

Tidak perlu membandingkan. Jika disejajarkan seperti ini, mereka hampir terlihat seperti kembar identik.


“Saudara … kembar …?”

Dale bergumam, tercengang, lalu kekuatannya yang mengalir dari Latina menghilang seolah telah terputus. Sebelum Dale kembali ke akal sehatnya, Chrysos menatap gadis yang benar-benar kelelahan itu. Dengan tatapan cemas, Chrysos meletakkan tongkatnya ke samping, lalu memeluk Latina.

“Dari reaksi itu … sepertinya Platina memang tidak mengucapkan sepatah kata pun tentang diriku kepadamu.”

Chrysos tersenyum sedikit ketika dia melihat ke arah Dale, yang bahkan lupa menyarungkan pedangnya.

“Ah …”

Itu adalah satu-satunya yang bisa Dale keluarkan dari mulutnya.

Sementara Dale berdiri kebingungan, Chrysos dengan ramah mengusap keringat dari alis Latina. Pada saat itulah Dale akhirnya menyadari kondisi Latina yang buruk.

“Latina …!”
“Aku ingin membawa Platina ke tempat tidurnya. Maukah kau membantu ku?”

Dale menjatuhkan pedangnya ke tanah seolah-olah dia melemparkannya, dan kemudian dia mengangkat Latina. Dia akhirnya, kembali kepelukannya, tetapi dia sedikit lebih kurus daripada yang diingatnya.

Chrysos mempercayakan Latina ke Dale, membalikkan punggungnya seperti itu adalah hal yang wajar, lalu mulai memimpin jalan. Rambut platinumnya yang berwarna sama dengan Latina berkibar di depan Dale. Ada aksesoris indah yang terbuat dari emas dan perak tergantung di tanduk hitamnya, yang mirip dengan yang pernah dimiliki Latina. Namun, kilauan tanduk tersebut bahkan lebih indah dari permata yang terpasang diatasnya.

Chrysos memimpin Dale ke vila kerajaan tempat Latina sebelumnya berada. Saat itulah Dale akhirnya menyadari bahwa tempat ini sangatlah sejuh meskipun berada di wilayah yang panas dan kering ini. Tampaknya, ketika dia kehilangan ketenangannya, bidang penglihatannya telah menyempit, tetapi sepertinya agak terlambat baginya untuk menyadari bahwa tempat yang indah ini dibangun agar lebih nyaman. Itu juga dibuat dengan baik. cocok untuk penyembuhan.

Setelah Latina dibaringkan di atas tempat tidur, Chrysos duduk di sudut Kasur dan mengulurkan tangan ke arah kepala saudara perempuannya. Ada perubahan yang jelas di atmosfer sekitarnya, dan napas Latina menjadi stabil.

Ketika dia selesai, Chrysos memandang lurus ke Dale sekali lagi. Dari ekspresi di wajahnya, Dale bisa mengatakan bahwa dia sedikit berkemauan lebih kuat daripada Latina. Warna emas di matanya pasti hasil dari sifat mana. Dia pasti memiliki banyak mana di bandingkan dengan Latina, yang mengklaim bahwa dia kurang dalam hal itu.

Sifat mana adalah fenomena langka yang tidak ada hubungannya dengan genetika, jadi tidak ada jaminan bahwa itu akan muncul pada saudara kembar. Dale berpikir bahwa itu adalah alasan di balik warna mata mereka yang berbeda.

Namun dia tidak bisa memahami keadaan dan tidak bisa berpikir dengan baik, yang menyebabkan dia bereaksi seperti orang tolol. Dia merasakan bahwa emosi yang dia miliki sebelumnya benar-benar salah, tetapi dia tidak dapat menjernihkan kebingungan yang mengganggu pikirannya.

Jika Latina membiarkan penjaganya turun begitu banyak dihadapan gadis ini, maka tidak ada yang bisa dia perbuat tentang hal itu. Itu tidak mengherankan bahwa dia sangat ingin dimanjakan oleh kakak perempuannya.

Ketika Dale mencoba memilah perasaannya, Chrysos membuka mulutnya, berkata,

“Aku Chrysos. Aku adalah keluarga Platina, dan aku telah memenuhi kualifikasi untuk menjadi Demon lord Pertama.”

Suaranya mirip dengan Latina, tetapi terdengar lebih tenang dan lebih rendah.

“Platina …”

Dale ingat bagaimana dia pernah mendengar bahwa Iblis menggunakan nama panggilan ketika mereka muda, jadi dia mengerti bahwa “Latina” hanya salah satu panggilannya.

“Latina … tidak pernah menyebutkam bahwa ia memiliki saudara kembar, tidak pernah sama sekali …”

Sementara dia berbicara, Dale mengingat sesuatu dari masa lalu yang membebani pikirannya. Itu terjadi ketika dia menanyakan Latina tentang teman-temannya. Menanggapi pertanyaan Dale tentang apakah dia punya teman yang dia ajak bermain, dia menjawab dengan “keluarga.” Namun, dia mengatakan setelah itu bahwa dia tidak memiliki saudara kandung. Dale tidak dapat menganggapnya serius karena Latina belum memiliki banyak kosakata saat itu, atau mungkin dia yang tidak mengerti apa yang Dale maksud.

Dan, Dale juga mempertanyakan mengapa Latina bersama ayahnya di hutan. Menurut apa yang dia dengar dari wanita iblis Glaros, anak-anak iblis biasanya dibesarkan oleh ibu mereka. Mereka seharusnya adalah masyarakat matriarki sepenuhnya. Maka, Dale bertanya-tanya mengapa bukan ibunya yang menemani Latina ketika ia diasingkan dari rumah lamanya.
<TLN: Matriarki adalah negara dimana pemimpinnya didominasi oleh perempuan>

Orang tua Latina memiliki satu anak lagi yang perlu mereka lindungi. Itu jawabannya.

“Untuk melindungi diriku, Platina dilarang menyebutkan namaku.”
“Untuk melindungimu …?”
“Apakah kau sadar bahwa pendahuluku, Demon lord Pertama sebelumnya, telah dibunuh?”
“Y-Ya … oleh Demon lord Kedua …”

Chrysos mengangguk kecil sebelum melanjutkan. Sementara itu, dia terus membelai lembut tanduk Latina dengan ujung jarinya. Sekarang dia mengerti mengapa Latina menyebut nama Chrysos ketika dia menyentuhnya. Di tempat ini, Chrysos adalah satu-satunya yang akan menyentuhnya di sana. Latina bahkan belum mempertimbangkan kemungkinan Dale akan datang dan mungkin akan melakukannya juga. Berpikir kembali, itu wajar saja.

“Pendahuluku dibunuh di kuil ini. Lalu, kandidat Demon lord Pertama berikutnya yang lahir kemudian juga dibunuh oleh Demon lord Kedua. Seseorang pasti berkhianat, atau begitu yang ditakutkan oleh orang tua kita.”

“Para penjaga …”

Dale telah menyusup kemari, tetapi dia merasa keamanannya tidak cukup ketat. Dia mengira itu aneh, tapi dia tidak bisa menemukan dengan tepat alasan mengapa dia bisa ketahuan.

“Mythical beast yang begitu melekat pada Platina memberitahuku. Itu masalah sepele, begitu aku sadar bahwa kau akan datang.”
“Vint …”

Hanya ada satu hewan yang memenuhi kriteria tersebut.

Dale memikirkan kembali bagaimana akhir-akhir ini, Hagel bersikap aneh. Dia pasti tahu bahwa anaknya ada di sini.

“Aku tidak berniat membiarkan darah seseorang dikorbankan, jadi aku memutuskan untuk menemuimu sendiri.”

Chrysos kemudian tersenyum sedikit kejam.

“Aku percaya bahwa jika kau tahu siapa aku, kau tidak akan pernah melakukan sesuatu yang akan membahayakanku.”

Bahkan Dale akan enggan membuat pernyataan seperti itu tentang seseorang yang dia temui untuk pertama kalinya. Namun, memang benar bahwa Dale merasa sulit untuk mempertahankan permusuhan terhadap Chrysos saat ini.

Chrysos terlalu mirip dengan Latina. Hanya melihat wajah yang identik dengan Latina-nya yang manis, cantik, dan tercinta sudah cukup untuk membuat semua kebenciannya menghilang. Jika dia bisa dengan jelas mengenali dia sebagai musuh, itu akan menjadi cerita yang berbeda, tetapi sepertinya Latina sangat menyukai Chrysos. Dan Chrysos memperlakukan Latina sama berharganya juga.

Bagaimanapun juga, Dale merasa sulit untuk mengarahkan pedangnya ke Chrysos.

Kupikir aku bisa menandinginya dalam hal kekuatan, tapi … aku sama sekali tidak ingin membunuhnya … Apakah itu berarti aku telah kalah …?

Sambil memikirkan hal yang menyedihkan seperti itu, Dale dengan cepat kembali ke mode kehidupan normalnya sehari-hari.

“Platina dan aku dibesarkan secara rahasia di kedalaman kuil ini. Pada saat yang sama ketika diramalkan bahwa aku akan menjadi Demon lord Pertama, itu juga diramalkan bahwa Platina akan disebut sebagai pembawa bencana. Meski begitu, orang tua kami menerima ramalan itu dan setuju untuk menyatakan dia sebagai penjahat…”

Chrysos menyatakan itu, menyentuh bagian di mana tanduk Latina telah patah, seolah-olah untuk menghiburnya. Tidak ada apa pun kecuali pangkal tanduk Latina yang tersisa, tetapi itu memiliki kilauan hitam pekat yang sama seperti yang dimiliki oleh Chrysos.

“… karena itu adalah cara paling alami agar bisa membawa Platina ke luar negeri.”
“Penjahat yang … diasingkan.”

“Tepat. Bagi kami, iblis, kembar dianggap membawa keberuntungan, tetapi juga sangat jarang terjadi. Jika Demon lord Kedua mengetahui tentang keberadaan saudaraku yang lain, Platina…” kata Chrysos, ekspresinya berubah menjadi gelap.

“Platina akan disandera, digunakan sebagai mainan untuk meremehkanku. Lady Oracle yang tak tertandingi meramalkannya seperti itu.”

Mudah untuk memprediksi bahwa Demon lord Kedua akan mengawasi Demon lord Pertama berikutnya. Dan jika Demon lord Kedua menyadari bahwa dia memiliki saudara kembar yang lebih muda, dia pasti akan menargetkan gadis itu. Orang tua mereka yakin akan hal itu.

Bisa dibayangkan bahwa Demon lord kedua mungkin akan membuat pertempuran sampai mati antara mereka berdua sebagai cara paling efektif untuk bermain dengan Demon lord Pertama. Bagaimanapun juga, Demon Lord kedua memiliki pikiran yang sangat kejam, bahkan lebih kejam daripada membunuhnya saja.

Karena dia tidak mewarisi sifat mana, Latina kurang mampu membela dirinya sendiri daripada Chrysos. Maka, orang tua mereka memutuskan untuk memisahkan dan menyembunyikan anak perempuan mereka. Akibatnya, fakta bahwa mereka kembar juga tersembunyi, yang akan sulit dilakukan dalam budaya di mana mereka begitu langka.

“Jadi, Platina tidak menyebutkan keberadaanku kepada siapa pun. Tidak ada yang bisa diizinkan untuk mengetahui bahwa Platina dan aku adalah keluarga. Itulah satu-satunya hal yang dapat dia lakukan untuk melindungiku, ketika aku berada di negeri yang jauh ini.”

Tidak mungkin untuk mengetahui siapa yang mengkhianati mereka .. yang ditugaskan oleh Demon lord Kedua untuk selalu mengintainya. Tidak peduli seberapa dipercaya seseorang, sulit untuk mengatakan siapa yang akan membeberkan informasi tersebut. Yang terbaik adalah menjaga rahasia itu dan mereka yang tahu rahasianya dibuat sesedikit mungkin.

Latina diberitahu bahwa ketika dia masih muda, dan dia memahami niat orang tuanya, jadi dia memastikan untuk menepati janji itu. Karena dia ingin melindungi Chrysos, yang sangat berharga baginya, dia merahasiakannya bahkan dari Dale. Hanya itu yang bisa dilakukan Latina, dan itu juga janji terakhir yang dia buat untuk keluarganya. Itulah betapa pentingnya ikatan keluarga mereka dengan kedua anak mereka Latina dan Chrysos. Ada perasaan yang kuat antara Iblis secara alami, dan mereka cenderung merasa sangat kuat ketika berhubungan dengan keluarga mereka. Sehingga Demon lord Kedua tidak akan mengetahui tentang Latina dan Chrysos, mereka bersembunyi di dalam kuil dan hanya diizinkan untuk kontak dengan beberapa orang yang dapat dipercaya. Karena selalu bersama di dunia yang kecil dan sempit ini selama yang bisa mereka ingat, mereka menjadi kehadiran yang benar-benar tak tergantikan satu sama lain. Ketika mereka masih muda, kedua bersaudara ini melakukan apa saja bersama-sama, jadi mereka bahkan tidak bisa membayangkan jika akan dipisahkan satu sama lain.

Maka, Chrysos telah memberikan segalanya untuk menjadi raja. Dia berusaha sekeras mungkin untuk berdiri sebagai penguasa bahkan sehari lebih cepat, untuk membawa kembali saudara kembarnya yang diasingkan. Chrysos memutuskan bahwa kali ini, dia akan melindungi saudara perempuannya dengan kekuatannya sendiri.

“Tidak ada yang tahu di mana para pengikut Demon lord kedua menyembunyikan diri mereka disini. Jadi, muncul ide untuk membuat Platina melarikan diri ke wilayah manusia, di mana iblis jumlahnya sedikit. Aku hanya bisa secara resmi memberikan perintah kepada bawahan sejak penobatanku sebagai Demon lord Pertama. Meski aku khawatir tentang Platina, aku tidak bisa berbuat apa-apa.”

Suara Chrysos begitu penuh dengan perasaannya terhadap Latina yang rasanya sangat memilukan.

“Mengapa Latina ada di sini?”

Tanya Dale, akhirnya tiba pada pertanyaan yang seharusnya muncul pertama kalinya.

Pada hari itu, Latina tiba-tiba menghilang dari sisi Dale. Jadi mengapa dia ada di sini sekarang?

“Platina adalah … Demon lord Kedelapan yang disegel dengan mantra yang dibuat oleh semua demon lord.”

Saat Chrysos menanggapi Dale, ekspresi canggung dan enggan muncul di wajahnya. Melihat ekspresi itu memberi Dale perasaan bahwa kakaknya ini benar-benar mirip dengan latina.

“Ketika segel itu mulai longgar sedikit … Platina menggunakan kekuatannya untuk menerobosnya.”

“… Apakah sesuatu seperti itu benar-benar mungkin?”

“Biasanya, itu tidak akan terjadi,” jawab Chrysos, terdengar tercengang karena suatu alasan. Melihat ekspresi aneh di wajah Dale, ekspresinya menjadi semakin canggung. “Apakah … ada sesuatu yang Platina telah lakukan …?”

“Tidak … Hanya saja karena kita berbicara tentang Latina, aku bisa mengerti …”
“Platina …”
“Aku telah mengawasi Latina begitu lama … tetapi dia selalu membuatku terkejut …”

Rupanya, bahkan Chrysos menganggap tindakan Latina di luar kata “normal”. Pemahamannya sepertinya entah bagaimana tercipta antara sebagai kakak Latina dan juga yang mengurusnya.

“Namun, mantra yang mengikat Platina masih belum sepenuhnya rusak. Platina saat ini dalam keadaan yang sangat tidak stabil. Melalui kekuatanku, aku baru saja membuatnya tetap stabil.”

Namun, senyum lega kemudian melintasi wajah Chrysos.

“Untung saja Platina dan aku sangat mirip. Jika itu orang lain, hal seperti ini mungkin mustahil. aku benar-benar senang bahwa Platina mendatangi ku, meskipun dia tidak memiliki kesadaran …”

Meskipun Chrysos unggul dalam memanipulasi kekuatan yang dimilikinya sebagai Demon lord Pertama, dewa tingkat rendah, dia biasanya tidak akan bisa bertindak sebagai pengganti kekuatan orang lain yang hilang. Namun, Chrysos telah menyadari bahwa dia dan Latina berbeda dari para demon lord lainnya: Dalam ruang dengan takhta yang hanya bisa dilihat oleh para demon lord, walaupun mungkin untuk merasakan kehadiran demon lord lainnya, mereka tidak bisa dilihat. Namun, Chrysos dan Latina mampu melihat satu sama lain.

Tak perlu dikatakan bahwa itu sangat jarang untuk sepasang kembar, yang lagipula jarang lahir dari iblis, untuk keduanya bisa menjadi Demon lord. Dalam segala kemungkinan, hal semacam itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Chrysos tidak membutuhkan alasan yang mendalam untuk memberi Latina kekuatannya. Yang ia pedulikan, hanyalah bagaimana dia bisa menyelamatkan satu-satunya saudara perempuannya.

“Aku sangat mencintai Platina, namun dia memilihmu.”

Kata-kata tiba-tiba Chrysos membuat hati Dale berdetak kencang. Meskipun dia tidak membusungkan pipinya seperti yang dilakukan Latina, mata emasnya memelototinya, membuatnya merasa gugup.

“Dia bahkan mengatakan bahwa dia tidak akan kembali kepadaku.”
“L-Latina tidak …?”

Dale merasa sangat senang mendengarnya, tapi dia merasa jika dia menunjukkan perasaannya itu di wajahnya, tatapan Chrysos hanya akan semakin lebih tajam, jadi dia melakukan yang terbaik untuk menahannya.

“Aku tidak akan memaafkanmu karena mencuri Platina dariku.”
“Bahkan jika kau mengatakan itu …”

Lalu dia teringat sesuatu yang pernah dia dengar: Iblis tidak memiliki kebiasaan menikah. Apakah Latina memberi tahu gadis ini di depannya bahwa dia akan tinggal bersamanya karena mereka sudah menikah? Dan jika dia melakukannya, apakah Chrysos mengerti?

Manusia hampir tidak tahu apa-apa tentang budaya iblis, jadi tidak mengherankan jika kebalikannya juga berlaku.

Ketika Chrysos memandang Dale, yang telah mencuri adik perempuan kesayangannya, ketidaksenangannya terlihat jelas di matanya, dia tampak seperti kucing dengan rambutnya yang berdiri tegak. Dia memiliki perasaan tentang dirinya yang entah bagaimana mengingatkan pada Latina.

Mungkin karena dia bisa melihat kemiripan dengan Latina dalam dirinya, Dale benar-benar lupa perlunya menjaga sopan santunnya di depan Chrysos, raja dari sebuah bangsa yang dia temui untuk pertama kalinya.

Dia telah berpikir untuk membunuhnya dengan pedangnya sebelumnya, jadi mungkin itu sudah terlambat, tetapi biasanya Dale adalah tipe orang yang tahu bagaimana bersikap sopan dalam situasi apa pun. Bahwa dia bisa dengan bebas menjadi dirinya sendiri di sekitar Chrysos meskipun itu adalah bukti bahwa dia secara alami membiarkan penjagaannya turun dihadapan gadis yang sangat mirip dengan Latina.

“Bisakah segel Latina dilepas?”

“Segel itu diciptakan dengan persetujuan dari semua demon lord,” Chrysos menjawab dengan tenang, terus mengelus kepala Latina yang tertidur dengan lembut menggunakan tangan kanannya.

“Aku sudah menunggumu untuk membunuh semua demon lord lain selain kita berdua,”

Dia tersenyum, dengan sedikit tidak berperasaan, sesuatu yang tidak dimiliki Latina. “Saat ini, satu-satunya demon lord adalah Platina dan aku sendiri.”

Menyadari perbedaan tersebut, Dale merasa bahwa tidak seperti Latina, dia akan melakukan pengorbanan yang diperlukan untuk mencapai tujuannya. Dia merasa seperti dia mengerti mengapa Chrysos telah memenuhi kualifikasi untuk menjadi Demon lord Pertama daripada Latina. Dale juga menyadari bahwa ia memiliki tujuan yang sama.

“Mungkin sulit untuk menghapus sepenuhnya. Namun, aku adalah yang pertama dari jajaran para demon lord, Demon lord Pertama, dan Platina adalah yang terakhir, Demon lord Kedelapan yang berada diluar tatanan Demon lord lainnya… Dengan gabungan kekuatan itu, kami pasti akan dapat mengubah mantranya.”

“… Kau menungguku untuk mengurus para demon lord lainnya?”

“Itu adalah sesuatu yang minimal mutlak harus dilakukan, Platina dan aku tidak akan bisa keluar ke tempat terbuka sampai Demon lord Kedua dikalahkan. Biasanya, tidak mungkin menghadapi para Demon lord Bencana dengan mudah, seperti yang kau lakukan.”

Chrysos menghela napas tercengang. “Untuk membuat pahlawan menjadi punggawa dan memberikannya kekuatan besar seperti Platina … biasanya seseorang bahkan tidak akan pernah mempertimbangkan tindakan semacam itu.”

“Ah,”

Dale berkata tanpa berpikir.
Sebuah tanda tanya muncul di wajah Chrysos.

“Apa itu?”
“Tidak apa…”

Saat itulah Dale akhirnya menyadari. Latina … dia tidak tahu bahwa aku seorang pahlawan …

Kemungkinan juga Latina tidak menyadari bahwa dia telah memberikan Dale kekuatan yang melebihi seorang punggawa biasa. Sambil memikirkan apakah dia harus memberi tahu Chrysos mengenai hal itu, keringat keluar dari dahinya.

“Untuk berhasil membunuh Demon lord Kedua di era ini, aku … negara ini akan rela membayar mahal. Bahkan jika itu dilakukan demi Platina kesayanganku … itu juga sesuatu yang harus kulakukan, demi masa depan.”

Dale memikirkan kembali Demon lord Kedua yang polos dan menggemaskan, dan kemudian dia ingat: dia telah menaklukkannya, tapi itu karena dia telah menjadi demon. Dan dia juga ingat bahwa musuh alami dari demon lord, pahlawan, tidak muncul di antara ras Iblis. Ketika Demon lord Kedua telah memutuskan untuk menjadikan targetnya yaitu para Iblis, satu-satunya yang bisa menghentikannya adalah demon lord lainnya.

Chrysos terampil dalam sihir, tetapi Dale merasa bahwa jika dia dan Demon lord Kedua harus bertarung, itu akan berakhir dalam kekalahan Demon lord Pertama. Dari sudut pandang seseorang seperti Dale yang unggul dalam pertempuran jarak dekat, keterampilan membunuhnya… sangat hebat.

Chrysos berada dalam posisi di mana dia perlu melanjutkan harapan yang telah ditanggung oleh orang-orang Vassilios sejak pendahulunya dibantai.

“Jika seorang pahlawan akan melaksanakan keinginan kami yang sudah lama dipegang, maka itu bukan kesempatan yang bisa kami biarkan lewat.”

“Jadi begitu, ya …?”

Sekarang setelah dia mendapatkan ketenangannya, Dale mampu memahami situasinya. Dan sebaliknya, Gregor kemungkinan besar juga memahami alasan di balik ketidakwajaran itu. Dale datang ke sini segera setelah membunuh Demon lord Kedua adalah berkat informasi yang dia terima dari gregor.

Ketika menyangkut masalah penting seperti Vassilios membuka hubungan diplomatik, tidak mungkin duke itu, perdana menteri Laband, tidak akan terlibat.

Dan, Dale mengingat apa yang dia rasakan ketika dia pergi untuk mengalahkan Demon lord Kedua. Mendengar emosi yang dia paparkan dalam kata-kata Chrysos memperkuat apa yang dia rasakan. Sementara dia ragu dan tidak ingin mengatakannya, pada saat yang sama dia tahu dia tidak boleh menyembunyikannya dari Chrysos, dan logikanya menang atas emosinya pada akhirnya.

“Aku bertemu priestess tingkat tinggi berambut ungu … yang melayani Demon lord Kedua.”
“Aku mengerti,” jawab Chrysos, dengan sedikit emosi dalam suaranya.
“Priestess itu … aku …”

“Lady Oracle sepenuhnya menyadari segalanya ketika dia mengambil keputusan melayani Demon lord Kedua,” kata Chrysos seolah memotong Dale, matanya yang keemasan gemetar sedikit. Dale kemudian mengerti bahwa bukan Chrysos yang tidak emosional atas masalah ini, melainkan bahwa dia terampil menyembunyikan perasaannya.

Ada perbedaan besar antara Latina, yang diizinkan untuk menunjukkan perasaannya, dan Chrysos, yang harus selalu menahan diri dan membuat penilaian yang kuat sebagai penguasa suatu bangsa.

“Selama aku memiliki kekuatan itu maka aku tidak akan terguncang tidak peduli berapa banyak aku menolaknya, itu tidak perlu.”

Kata-kata itu penuh penyesalan. Demi anaknya, Mov telah mengorbankan dirinya. Itu karena dia menyadari harga untuk menarik perhatian Demon lord Kedua. Mov juga tetap pergi setelah mengetahui bahwa dia sedang menghadapi siksaan dimana dia masih dapat hidup dan namun tidak dapat mati. Kehendaknya begitu kuat sehingga kata “tekad” bahkan tidak dapat menggambarkannya.

Agar dia bisa bertindak sebagai pemandu bagi pahlawan yang akan membersihkan musibah yang mengancam putrinya, Mov telah memberikan waktu bagi Chrysos untuk mengambil takhta untuk mengarahkan hal-hal ke masa depan yang diinginkannya.

“Seharusnya itu adalah tugasku … kau mendapatkan rasa terima kasihku.”

Chrysos sangat menyadari satu-satunya cara menyelamatkan ibunya dari penyiksaan neraka itu. Dia juga merasa bahwa tugas memenuhi keinginan ibunya seharusnya jatuh padanya begitu dia telah menjadi Demon lord Pertama.

Air mata tipis dari bola mata emasnya mulai bergetar hebat. Jika dia adalah gadis dengan mata abu-abu, dia pasti sudah mulai menangis beberapa saat yang lalu, tapi suara Chrysos bahkan tidak goyah. Namun, tentu saja itu bukan seolah-olah dia tidak merasakan apa-apa. Itu karena Dale tahu Latina dengan baik sehingga dia bisa merasakan bahwa Chrysos menahan emosinya dengan kuat dan bertahan.

“Kau menyelamatkannya.”

Dengan kata-kata pengampunan Chrysos, Dale merasa seperti apa yang telah dilakukannya telah membuahkan hasil paling tidak sedikit.


Dunia Lukisan terdiri dari semua warna.

Latina melihat sekeliling ruang ini. Dia melihat gelang berharganya yang berhias permata memancarkan cahaya menyilaukan dari atas takhta yang biasanya dia duduki. Itulah bagaimana dia menyadari bahwa dia saat ini tidak berada di kursi yang ditujukan untuknya.

Ku … pikir aku …?

Dia ingat kembali sebelum dia kehilangan kesadaran. Kilau dari pisau yang ditarik itu tampak sangat dingin, membuatnya merasa seolah-olah semua darah di tubuhnya telah membeku.

“Chrysos …” dia berbisik tanpa berpikir.
“Apa itu?” sebuah suara lembut merespon dari belakangnya.

Latina berbalik untuk melihat pemilik suara itu. Latina merasa lega melihat bahwa dia baik-baik saja.

Wajah yang dilihatnya mirip dengan wajahnya sendiri. Meskipun mereka sudah terpisah sekian lama, dia tahu sekilas bahwa ini adalah orang berharga yang telah bersamanya sejak sebelum mereka lahir.

“Selama ini … aku ingin melihatmu, Chrysos.”
“Aku juga.”
“Chrysos … um … Rag, dia … tubuhnya rusak ketika dia melindungiku …”
“MOV … mengatakan bahwa masa depan akan menjadi seperti itu. Rag dan Mov menerima segalanya, demi masa depan kita.”
“Lalu … Mov juga …?” tanya Latina, suaranya bergetar.

Chrysos memeluk adik perempuannya.

“Aku tidak punya … siapa pun lagi kecuali dirimu …”
“Chrysos …”

Ketika mereka dipersatukan kembali di Kreuz, mereka tidak punya waktu untuk membicarakan keadaan mereka. Dan setelah Latina tiba di Vassilios, dia tidak pernah tersadar cukup lama untuk melakukan percakapan serius.

Dan selama percakapan yang akhirnya bisa mereka lakukan, Latina menyebut nama orang yang dicintainya yang baru saja dia kenal kembali.

“Um, Chrysos … Dale adalah orang yang menyelamatkanku.”

Itu karena Chrysos sangat penting bagi Latina sehingga dia merasa perlu memberi tahu kakaknya bagaimana perasaannya secara langsung.

“Dale menyelamatkanku, dan kami hidup bersama … dan aku jatuh cinta padanya.”

Perasaan Latina pada Dale benar-benar berbeda dari perasaan yang dia miliki kepada Chrysos. Perasaan itu, yang telah mendorongnya untuk menginginkan kekuatan Demon lord, tidak ingin menerima nasib mereka, telah menjadi tujuan utama Latina, yang terus dia pegang.

“Kau sangat penting bagiku, Chrysos. Tapi aku ingin tetap bersama Dale mulai sekarang … untuk selalu berada di sisinya.”

Chrysos mengusap pipi adiknya, lalu mendesah. Dia tidak ingin menerima kata-kata itu, tetapi dia juga tidak dapat membantah keinginannya itu, dia juga tidak ingin menegaskannya, jadi dia memilih untuk tidak memberikan tanggapan.

“Maka hal pertama yang harus kita lakukan adalah memberimu kebebasan.”
“Chrysos …”
“Itu juga harapan Mov dan Rag.”

Tidak ada lagi kehadiran lain di atas ketujuh singgasana.

Itu pasti hanya sementara. Meskipun singgasana itu saat ini dibiarkan terbuka, ketika seseorang yang memenuhi kualifikasi muncul, mereka akan menggantikannya.

Mustahil untuk memprediksi kapan waktu itu akan tiba, jadi Chrysos tidak tahu berapa banyak waktu yang dia miliki untuk membebaskan Latina.

Pisau bernoda darah telah hancur, kendi air telah retak, pohon terbelah, buku-buku terbakar, pedang besar patah.

Bendera dengan lambang raja telah dirobek hingga tidak mungkin untuk melihat bentuk aslinya.

Di atas satu-satunya tahkta yang memiliki pemiliknya yang tepat, Chrysos dengan erat mencengkeram tongkat yang berfungsi sebagai lambangnya.

“Chrysos … apa yang terjadi? Apa yang terjadi … saat aku tertidur?”

Tanya Latina, terdengar prihatin, melihat keadaan abnormal di sekitarnya.

Chrysos memeluk kakaknya erat-erat. “Kita akan mendiskusikan semuanya setelah kau bangun.”

Dia menarik kembali lengan yang memeluk saudara perempuannya. Chrysos kemudian dengan ringan mendorong Latina pergi. Setelah dorongan sesaat itu, Latina berada di atas takhtanya sendiri. Matanya yang besar kelabu berkedip kebingungan, lalu Chrysos membuat pernyataan yang jelas.

“Kita akan membuka segelmu. Mari kita lanjutkan, Platina.”
“Hah…?”
“Kau berhasil menembus celah di segel. Jika kau mampu mengendalikan kekuatanmu sendiri, maka kau seharusnya dapat mencapainya.”
“Chrysos …”

Latina tampak gelisah, tetapi Chrysos memiliki ekspresi Sangat tegas di wajahnya saat dia memegang tongkatnya.

“Bertindak selaras denganku, Platina.”

Chrysos menyatakan dengan nada yang membuatnya terdengar seperti perintah, dan kemudian dia mulai memanipulasi kekuatannya sendiri sebagai demon lord. Dia menyusun mantra yang lebih kompleks dan halus daripada yang digunakan saat mereka menyegel Latina sebagai Demon lord Kedelapan. Itu adalah teknik yang sulit, dan dia hanya memiliki keyakinan bahwa itu mungkin karena dia sebagai Demon lord Pertama, dia terampil dalam memanipulasi kekuatannya. Latina tampak ragu-ragu, tetapi dia bergerak sebagai tanggapan terhadap Chrysos, menggunakan kekuatan di singgasananya sendiri.

Mantra rumit ini adalah alasan Chrysos telah menunggu demon lord selain dia terkena musibah dan harus dikalahkan. Cara membuka kunci segel itu adalah dengan menciptakan mantra menggunakan kesepakatan dari semua demon lord yang telah menciptakannya. Namun, itu tidak mungkin. Para demon lord telah bersatu sementara karena mereka berhadapan dengan Demon lord Kedelapan, yang merupakan ancaman bagi mereka semua, jadi tidak terpikirkan bahwa mereka akan setuju untuk membebaskannya. Dan di atas segalanya, segel itu telah ditetapkan dengan persetujuan dari semua demon lord. Itu termasuk Demon lord Kedelapan sendiri. Persetujuan yang diperlukan untuk membuka segel itu termasuk dari orang yang telah disegel. Itu tidak akan mungkin untuk menghapusnya melalui metode normal.

Maka, Chrysos tahu dari awal bahwa dia harus mengambil pendekatan tidak normal dan menenun jalannya melalui kondisi di mana ia membuatnya untuk mematahkan segel Latina. Dengan mengingat hal itu, dia telah menciptakan teknik untuk membuka kunci segel. Karena itu diperlukan kontrol mana yang jauh lebih halus daripada membuat segel, apakah mereka peduli atau tidak, demon lord lainnya harus di lenyapkan… karena Chrysos tahu dan menyadari hal itu.

Jika itu hanya Latina, dia bisa menawarkan dukungan dan bimbingan. Tapi ketika datang untuk membantu orang asing seperti demon lord lainnya, hal seperti itu tidak mungkin.

Chrysos tidak akan menyangkal bahwa ada bagian dari dirinya yang kejam, karena dia tanpa ragu menyingkirkan orang lain untuk mencapai tujuannya. Sifat itu biasanya diperlukan sebagai kepala negara, tetapi kali ini, ia melihat itu berdasarkan kepentingan pribadinya. Dia pernah mengesampingkan orang yang dicintainya demi kedudukan resminya, tapi kali ini dia telah mengorbankan orang lain untuk menyelamatkannya.

Chrysos mengambil kekuatan miliknya yang telah dikumpulkan dengan hati-hati dan, dengan gerakan seperti sapuan tongkat perantara, dia menggunakannya sesuai keinginannya. Latina mengikutinya, menggunakan kekuatannya sendiri yang memiliki sifat yang sama, namun juga jelas berbeda. Meskipun dia ragu-ragu di awal, Latina sudah terampil menggunakan kekuatannya. Mantra itu datang bersamaan jauh lebih cepat dan tepat daripada prediksi Chrysos.

Latina sangat terampil dalam memanipulasi kekuatannya yang tidak bisa dia kendalikan tentunya itu membuat Chrysos pastinya terkejut.

Dia kemudian mengingat kembali kenangannya lama tentang ayah mereka, Smaragdi, pertama kali mengajari mereka dasar-dasar sihir. Dia sedikit kesulitan mencari tahu cara mengontrol mana, sementara di sisinya, Latina dengan mudah memanipulasi miliknya.

Orangtua mereka tidak bisa menahan senyum ketika mereka melihat bahwa Latina mewarisi kontrol mana sihir jenius ayahnya, sementara Chrysos telah menerima kapasitas mana besar milik ibunya. Meskipun kedua anak kembar itu terlihat sangat mirip, mereka berbeda dalam banyak hal selain hanya warna mata mereka.

Itu juga terlihat dari sifat mereka sebagai demon lord.

Ramalan bahwa anak yang akan menjadi raja telah datang sebelum kelahiran mereka, sehingga ketika terungkap bahwa mereka adalah saudara kembar, kuil di Vassilios dilemparkan ke dalam kebingungan besar. Hampir tidak ada yang tahu bahwa Demon lord Kedelapan bisa ada. Oleh karena itu, mereka tidak bisa tidak disingkirkan, karena sekarang ada dua kandidat untuk tahkta Demon lord tunggal. Namun, di negara Vassilios, di mana tingkat kelahiran sangat rendah sehingga kelahiran anak manapun adalah peristiwa yang terhormat, kelahiran bayi kembar dianggap membawa keberuntungan. Maka, Chrysos dan Latina dibawa bersama secara rahasia ke dalam kuil.

Akibatnya, ramalan itu menjadi kenyataan. Baik Chrysos dan Latina telah menjadi demon lord. Namun, mereka masing-masing melakukannya dengan memenuhi kondisi yang sangat berbeda.

Seorang raja untuk memimpin ras iblis: Chrysos telah menjadi demon lord dalam arti sebenarnya dari gelar itu, seseorang yang terhormat, dan diharapkan memiliki sifat tak berperasaan — Demon lord Pertama.

Makhluk yang hatinya bersanding dengan ras lain, bukan dirinya sendiri, dan kehadiran yang diciptakan untuk meniadakan demon lord: Latina telah menjadi seorang demon lord dan namun makhluk yang harus dijauhi demon lord lainnya walaupun dia adalah demn lord, yaitu Demon lord Kedelapan.

Ini adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan karena mereka benar-benar berbeda, namun juga tidak dapat disangkal sama.

Dan sekarang, aku akan menyelamatkan Latina.

Kekuatan mereka sebagai demon lord tidak terlihat, tetapi kekuatan yang mengalir di antara mereka hampir seperti melodi yang indah. Chrysos merasa bahwa mantra-mantra yang mereka berdua keluarkan, seperti karya seni yang indah, akan berhasil, menyebabkan dia menunjukkan ekspresi kelegaan nan lembut.


Ketika dia membuka matanya, dia melihat langit-langit yang familiar dari vila kerajaan. Tanpa berpikir panjang, dia menarik napas dalam-dalam, dan dia sedikit terkejut melihat betapa nikmatnya udara segar ketika memasuki paru-parunya. Tubuhnya yang lemah terasa agak berat, tetapi ada perbedaan yang jelas dengan kondisinya sebelumnya, yang bahkan tidak bisa bergerak.

“Hngaaah …”

Dengan nafas panjang itu, orang-orang di sisinya menyadari bahwa dia telah terbangun, dan mereka mendesah lega.

“Latina …!”
“Platina.”
“Dale … Ryso …”

Melihat Dale dan Chrysos, Latina tersenyum lebar, dan gelang dengan simbol bunga di pergelangan tangannya berkilauan.


Sementara Chrysos mengirim kesadarannya sendiri ke singgasananya untuk mematahkan segel Latina, Dale tidak bisa apa-apa. Fakta bahwa dia mungkin memperoleh kekuatan besar sebagai demon tetapi tetap tidak bisa berbuat apa-apa, karena dia bukan demon lord, sangat membuatnya sedih.

Di kepalanya, dia mengerti. Setiap orang memiliki peran mereka masing-masing dan hal-hal yang mereka bisa lakukan dan apa yang tidak bisa dia lakukan. Tapi itu masih sangat sulit diterima, karena tidak dapat melakukan apa pun kecuali menunggu dan berdoa.

Aku memutuskan … bahwa bahkan jika aku harus menghancurkan semuanya, jika itu bisa dicapai oleh pedangku, itulah yang akan kulakukan …

Sambil memikirkan itu, Dale memandang ke arah Latina dan Chrysos. Dia memiliki keinginan untuk memeluk Latina dengan erat, tetapi Chrysos telah benar-benar memperingatkannya bahwa jika dia ikut campur, itu akan memasukkan elemen yang tidak pasti ke dalam berbagai hal. Untuk saat ini, yang bisa dia lakukan hanyalah menunggunya.

Meskipun Dale dilanda kegelisahan, ketika dia melihat sepasang saudara itu tidur berdampingan di atas tempat tidur, dia memperhatikan mereka begitu cantik sehingga dia tidak bisa menahan desahan.

Rambut platinum mereka, tersebar di atas kain berkualitas tinggi, memancarkan cahaya lembut. Melihat mereka lagi, Dale melihat bahwa ada beberapa perbedaan kecil dalam tubuh mereka, masing-masing menggambar garis lekukan lembut tubuh mereka.

Perbedaan terbesar mereka — warna mata mereka — tidak bisa dilihat sekarang.

Platina … platinum, dan Chrysos … emas, ya? Bahkan nama mereka sepasang.
<EDN: Chrysos itu dari Bahasa Yunani yang artinya emas, dan Platina yang artinya platinum>

Dia hanya berbicara dengan Chrysos untuk waktu yang singkat, tetapi dia dapat mengatakan bahwa dia sangat peduli dengan saudara perempuannya sehingga dia merasa nyaman mempercayaikannya dengan Latina.

Ketika dia bertanya pada dirinya sendiri apakah dia punya kebencian terhadapnya karena menyegel Latina, dia merasa sulit untuk mengatakannya. Namun, dia bersyukur karena dia tidak melukai Chrysos.

Yang pertama bangun ketika Dale mengawasi mereka adalah Chrysos.

“Kau tidak perlu membuat wajah seperti itu. Tidak mungkin aku gagal, bukan?”

Dia mungkin hanya membual, tetapi suara Chrysos memiliki keyakinan yang cukup bahwa dia mempercayainya. Dia duduk dan kemudian dengan lembut mengusap kepala Latina.

“Aku tidak bisa mengatakan bahwa semua segel telah dihapus. Sebagai bayaran untuk menghancurkannya, Platina kehilangan banyak kekuatan yang biasanya dia miliki sebagai demon lord.”

“…Aku mengerti.”

“Namun, dia sekarang seharusnya bebas dari kondisi yang dia alami sampai sekarang, dimana dia bahkan tidak bisa bergerak. Jika demon lord baru muncul dan kekuatan itu menguat, itu mungkin berpengaruh pada Platina … tapi aku percaya bahwa masalah ini tidak akan membahayakan hidupnya lebih jauh.”

Dengan begitu, ketegangan akhirnya terkuras dari bahu Dale. Chrysos memonopoli kepala Latina, jadi Dale dengan lembut memegang tangannya, seperti yang selalu dia lakukan ketika mereka berjalan bersama. Tingkat lega yang dia rasakan saat memegang tangan ini sekali lagi begitu besar hingga hampir terasa menyesakkan.

Dengan Chrysos dan Dale mengawasinya, Latina perlahan membuka matanya. Setelah menatap langit-langit, dia berkedip beberapa kali, lalu akhirnya menyadari bahwa mereka ada di sana.

“Latina …!”

Melihat senyuman lembut dan santai yang persis seperti dirinya, Dale memanggil namanya dengan suara gemetar.

“Platina,” kata Chrysos, kegembiraan dan kelegaan dalam suaranya terlihat jelas.
“Dale … Ryso …”

Ketika dia menyadari bahwa dia telah memanggil namanya bahkan sebelum saudari tercinta yang memanggilnya dengan julukan masa kecilnya yang dia gunakan, Dale mencapai titik puncaknya, tidak dapat menahan diri lebih lama lagi.

“Latina!”
“Uwah!”

Dia memeluknya erat-erat. Dale kini memiliki kekuatan yang jauh melebihi manusia normal, tetapi bahkan tanpa secara sadar menahan diri, ia tidak memeluknya begitu erat hingga ia menyakitinya. Baik Latina, yang telah tersentak kaget, atau Chrysos, yang menunjukkan tatapan tidak puas ke arahnya, yang langsung memeluknya.


“Latina … Latina!”
“Dale, um, Dale …” kata Latina, terdengar bermasalah.

Tetapi hanya bisa mendengar suaranya saja membuatnya sangat gembira.

“Dale … um … ada sesuatu yang harus kukatakan … bahwa aku harus minta maaf …”
“Sudah, tidak perlu.”

Suaranya tertahan di tenggorokannya.

Mengangkat bahu sedikit, Chrysos turun dari tempat tidur. Dia diam-diam meninggalkan ruangan, mengucapkan sepatah kata terima kasih kepada Dale di hatinya. Dia juga tidak ingin meninggalkan sisi Latina, tetapi dia dengan senang hati memberikan sedikit waktu bagi mereka berdua.

“Kau baik-baik saja … dan kau kembali padaku … Itu yang terpenting bagiku.”

Saat dia menyadari bahwa suara Dale gemetar, ekspresi Latina berganti. Semua kekuatan terkuras dari tubuhnya, dan dia memasrahkan dirinya pada Dale.

“Dale…”

Latina memeluk Dale, memeluknya. Seakan menghiburnya, dia mengelus punggungnya.

“Latina.”

Melihat bahu Dale bergetar, Latina menahan kata-katanya dan menggigit bibirnya. Itu adalah pertama kalinya dia melihat Dale menangis.

Latina adalah gadis yang cengen, dan Dale selalu yang memeluk dan menghiburnya ketika dia menangis tersedu-sedu. Latina dengan susah payah menahan perasaan menyakitkan yang muncul di dalam dirinya. Itu jauh lebih sulit dan menyakitkan untuk dilakukan daripada saat dia yang menangis.

Dia tidak bisa memikirkan kata-kata yang perlu dia ucapkan. Dia ingin berada di sana untuk Dale seperti yang selalu dia lakukan untuknya, tetapi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan.

“Dale … aku minta maaf … aku minta maaf …”

Dari sensasi basah yang dirasakannya di pundaknya, Latina tahu bahwa air mata hangat mengalir dari wajah Dale. Dia akhirnya berhasil mengeluarkan permintaan maaf, namun Dale dengan ringan menggelengkan kepalanya.

“Apa yang membuat diriku sangat ketakutan adalah karena aku tidak bisa melindungimu … tolong, biarkan aku melindungimu … Jangan membuatku merasakan sakit karena tidak mampu melakukan apa-apa …!”

Latina tersentak kaget ketika dia menyadari apa yang telah dia lakukan, dadanya diserang oleh tekanan yang lebih besar daripada sebelumnya ketika dia telah dipeluk begitu kuat.

“Aku minta maaf …” tidak ada kata lain yang terlintas dalam pikiran. Dia hampir tidak bisa menahan air mata, meskipun dia tahu dia bukan orang yang seharusnya menangis sekarang.
“Aku minta maaf …”

Dia tidak bisa memikirkan hal lain untuk dikatakan, dan sebaliknya hanya membelai punggung Dale untuk menghiburnya saat dia memeluknya.

Dale segera mengangkat kepalanya, membuat senyum di wajahnya sehingga akan sulit untuk mengatakan apakah dia menangis, ataukah matanya sedang sakit. Aura dingin ketika dia mengayunkan pedangnya dan membantai demon lord satu persatu sekarang telah menghilang dari ekspresinya.

Latina membalas senyumnya, meskipun sulit untuk menyebut itu adalah senyuman yang datang dari lubuk hatinya. Hatinya sakit karena mengetahui apa yang telah dia lakukan. Dadanya terasa sakit, dan dia merasa seperti akan menangis.

Namun, Latina juga berpikir bahwa satu-satunya hal yang bisa dia lakukan untuk Dale sekarang adalah tersenyum. Dia tahu itu yang dia inginkan, jadi dia harus memenuhi harapannya.

“Dale …”

Dia mencari sesuatu untuk dikatakan selain kata-kata permintaan maaf, yang tidak akan cukup, tidak peduli berapa kali dia mengulanginya. Itu pasti bukan kata-kata yang perlu dia katakan untuknya.

“Aku ingin melihatmu …”
“Aku juga, Latina.”

Menyadari bahwa Dale tidak akan pernah menyalahkannya dan tidak ingin mendengar permintaan maafnya, Latina dengan putus asa menahan air matanya.

Aku terus melakukan hal yang salah … Mengapa aku tidak bisa melakukan hal yang benar …?

Meskipun dia bisa mengatakan bahwa Latina mengkhawatirkannya dan mengutuk dirinya sendiri, Dale tidak lagi peduli tentang apa pun. Pikirannya sepenuhnya dipenuhi oleh fakta bahwa akhirnya dia dapat memeluknya kembali.

Meskipun dia telah mengalahkan « Demon lord Bencana», dan dunia telah mengalami Dampak Hebat berkat campur tangan mereka, dia tidak peduli tentang semua itu. Dia hanya menganggap semua itu sebagai hal sepele, sekarang gadis berharga yang sangat dia cintai berada di depannya. Mentalnya mengatakan bahwa dia selalu ingin menegaskan posisi mereka sebagai tuan dan satu-satunya punggawa.

Dialah yang memutuskan itu, bukan Latina. Bukti di tangan kirinya adalah keinginannya yang terbesar, mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa untuk memberikan prioritasnya untuk dirinya sendiri dalam semua hal. Itu adalah hal yang terus mendorongnya hingga dapat mencapai situasi saat ini.

Jadi, semuanya baik-baik saja.

“Latina … aku sangat senang … Jangan pergi menghilang sendiri lagi ya …”
“… Ya, Dale …”

Latina berada di pelukannya, tersenyum. Itu cukup sebagai hadiah untuk semua yang telah dia lalui. Kehangatan benar-benar telah kembali padanya, itulah yang paling dia inginkan.

Aku benar-benar … membuat banyak kesalahan daripada yang kukira …

Melihat Latina gemetar ketika dia mencengkeram erat gelang di pergelangan tangannya, pikirannya berdebar tentang apa yang telah dia lakukan salah, Dale tidak berniat mengkritiknya. 

Pemikiran untuk melepaskan Latina sekarang sangatlah mustahil. Namun, naluri mengatakan sebaliknya. Mempertimbangkan keselamatan gadis ditangannya, dia tidak punya pilihan selain melakukannya.

Tatapannya melesat ke pintu masuk vila. Biasanya, dalam keadaan emosionalnya saat ini, dia tidak ingin siapa pun kecuali Latina memasuki bidang penglihatannya, tetapi itu tidak bisa dihindari. Pintu masuknya tidak memiliki pintu, tetapi hanya kain tipis yang bergoyang tertiup angin. Itu cukup cocok untuk daerah panas seperti ini.

Hingga beberapa waktu yang lalu, dia hampir tidak merasakan kehadiran apa pun, tetapi sekarang ada beberapa yang telah bergerak.

Satu, dua … aku tidak merasakan permusuhan apa pun. Dan itu … Chrysos, bukan?

Dia bahkan terkejut sendiri, mampu mengenali Chrysos dengan mudah berdasarkan kehadirannya sendiri. Memeriksa kembali, dia menyadari bahwa kehadiran Chrysos mirip dengan Latina. Mereka mungkin mirip, tetapi tentu saja Dale tidak akan pernah salah mengira dia adalah Latina. Dari fakta bahwa mereka menemani Chrysos, Dale menduga bahwa kehadiran lain pasti milik pelayan wanitanya.

Mempertimbangkan tempat yang terlihat seperti istana yang diperuntukkan bagi wanita… mereka mungkin ada untuk melayani ratu… Mungkin ada penjaga, tapi daerah ini seharusnya terlarang untuk laki-laki… Dale berpikir, menempatkan fakta tak terbantahkan bahwa dia adalah seorang penyusup. Memikirkannya kembali… Latina telah dilindungi ditempat yang baik.

Latina sangat menggemaskan, dan dia tertidur dan benar-benar tak berdaya. Itu secara alami menarik minat keinginan seseorang untuk melindunginya. Akan baik-baik saja jika hanya berhenti sampai disitu, tapi dia juga tidak bisa menyangkal bahwa itu juga memancing keinginan liar di dalam dirinya juga.

Latina sangat imut sehingga dia tidak akan terkejut jika semua orang merasakan hal yang sama. Namun, itu tidak berarti dia akan memaafkan orang lain karena bertindak atas dasar keinginan seperti itu, tentu saja.

Dan saat ini, dia perlu menahan diri juga.

Dia merasa kasihan padanya, karena tubuhnya dalam kondisi buruk untuk waktu yang lama. Dia tampak lebih kurus daripada yang diingatnya, menyebabkan dia berpikir bahwa dia telah kehilangan dirinya yang semula sempurna itu. Sulit untuk melihat kondisinya yang sangat menyedihkan.

Dia ingin memanjakannya, dan memanjakannya, dan memanjakannya lagi.

Mereka akan menghabiskan banyak waktu bersama saat dia sembuh. Dia merasa seperti dia akan menempel padanya sebanyak yang dia bisa … Tidak, itulah yang harus dia lakukan.

Berpikir seperti itu, ada aroma yang berbeda dari Latina hari ini daripada biasanya. Mungkin itu wajar saja, karena dia tidak akan memiliki parfum yang sama yang dia gunakan di Kreuz. Namun, tentu saja, Latina pasti harum.

Dale telah kembali sepenuhnya ke dirinya yang menyedihkan seperti biasa, memikirkan hal-hal semacam itu.

Sama seperti yang dia lakukan ketika Latina masih muda, dia menempatkannya di atas lututnya dan memeluknya. Dia menghirup aroma rambutnya, lalu membenamkan wajahnya di bahunya dan mendorong bibirnya ke arahnya. Dia merasa sangat tenang.

Kehangatan dan aromanya memiliki efek langsung. Dale jujur tidak peduli dengan hal lain lagi.

Pada tingkat ini mereka akan berguling-guling di atas tempat tidur, dengan dia menyerah pada keinginannya untuk ‘melihat’ kembali seluruh tubuh dan jiwanya.

Tetapi dia tidak tahu seberapa banyak dia bisa menahan diri ketika berhubungan dengan “memanjakan” Latina, mengingat dia sedang tidak sehat.

Kesimpulan logis itu adalah satu-satunya hal yang menahan Dale saat ini.

Tapi mungkin sedikit saja akan baik-baik saja …
Sisi logisnya dalam keadaan genting, tertatih-tatih di tepi jurang.

Ketegangan yang mengalir melalui Dale tiba-tiba menghilang. Dia secara refleks hanya ingin bermalas-malasan. Terus terang, semua yang ingin dia lakukan sekarang adalah bermesraan dengan Latina.

Tidak apa-apa, kan …?
Batas kendali dirinya ternyata cepat menghilang.

Ketika Dale dikuasai oleh insting karnivora-nya, suara seperti gelas bergema dari luar pintu masuk villa.

Saat Dale mulai mempertanyakan suara itu dalam pikirannya, Latina berbicara dari pelukannya.

“*****”
Hmm …? Apakah itu sebuah pertanyaan?

Apa yang dikatakan Latina dalam bahasa yang sama dengan yang digunakan dalam mantra, kata-kata yang membentuk bahasa ibu bagi iblis. Dale dapat menggunakannya mantra sihir, tetapi dia tidak bisa mengatakan bahwa dia cukup berpengalaman untuk membuat percakapan dalam bahasa tersebut. Terus terang, yang paling bisa dia lakukan adalah mencatat arti dari kosakata yang dia tahu.

Orang yang memasuki ruangan itu adalah dua wanita dengan hiasan emas halus yang tergantung di tanduk mereka. Dengan gerakan yang tidak dikenal oleh Dale, mereka menundukkan kepala.

“*****?” Kata Latina, menanyai para wanita dengan suara pelan.

Para wanita iblis, yang mengenakan pakaian sederhana, menanggapi pertanyaan Latina.

“*****, *****”
“** …?”
“**. *************”

Dale tidak dapat memahami setengah dari percakapan itu.

Setelah berbicara dengan para wanita tersebut sebentar, ekspresi tiba-tiba muncul di wajah Latina ketika dia menyadari bahwa Dale tidak dapat mengikuti apa yang sedang terjadi.

“Um … Di Vassilios, hanya orang-orang dari kuil yang memakai hiasan di tanduk mereka. Dengan melihat itu, kau bisa mengetahui posisi seseorang. Demon lord, Chrysos, para demon punggawa, dan para priest tingkat tinggi adalah satu-satunya yang diizinkan menggunakan banyak warna pada perhiasan ditanduk mereka. Tidak seperti manusia, demon tidak memakai mahkota.”

Para wanita di depannya sekarang, yang mengenakan perhiasan monokromatik, adalah pelayan.
<EDN: Monokromatik itu satu warna>

Vassilios diperintah oleh demon lord; kekuatan politik mereka tidak seperti kerajaan pada umumnya. Dale menduga bahwa kelas istimewa yang setara dengan raja dan bangsawan adalah demon yang telah diberikan kekuasaan dan memegang kepercayaan dari Demon lord Pertama, yang mereka layani.

“Sepertinya, ada seorang tamu yang ingin bertemu denganku. Chrysos memberikan mereka izin, jadi pasti ada alasan yang tepat … tapi aku ingin tahu apa yang sedang terjadi.”
“Oh, ternyata begitu.”

Setelah menjelaskan keadaan ke Dale, Latina mengungkapkan pemahamannya kepada para pembantu.

“******. ******”
“**”

Dengan begitu, salah seorang pelayan menundukkan kepalanya dan meninggalkan ruangan. Setelah melihat wanita yang tetap tinggal, Latina menoleh ke arah Dale dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

“Dale…”
“Ada apa?”
“Mereka bilang ada tamu yang datang …”
“Begitukah?”
“Apa kau ingin kau melepaskanku …”
“Aku tidak mau.”

Latina tampak gelisah saat dia duduk di atas lutut Dale, tertahan oleh pelukannya tetapi Dale tidak mempedulikannya. Mendengar jawaban konyol itu membuat Latina terlihat lebih bermasalah.

“Um … Ini baju tidur.”
“Ah begitukah. Kau sedang tidur, jadi itu masuk akal.”
“Aku … ingin berganti pakaian, tapi …”
“Lalu?”
“Aku tidak bisa … kecuali … kau membiarkanku pergi.”
“Ah, aku mengerti.”

Meskipun dia dengan hati-hati, membeberkan fakta-fakta ini yang seharusnya sudah jelas, Dale tetap tidak membuat tanda-tanda membiarkannya pergi.

Namun, Dale juga tidak bisa membiarkannya bertemu dengan orang lain dalam keadaan yang sangat tidak berdaya. Dalam hal ini, dia tahu apa yang harus dia lakukan. Dia sudah memutuskan, bahwa dia tidak akan membiarkan dia pergi lagi, bahkan untuk sedetikpun, jadi dia juga kebingungan.

“Kau ingin berganti pakaian, bukan?”
“U-Um …”
“Kalau begitu mau bagaimana lagi. Kita hanya harus melakukannya bersama, sementara aku terus memelukmu.”

Singatnya, ketika Latina melihat betapa bertambah buruknya sifat Dale, dia gemetar, merenungkan apa yang telah dia lakukan salah.

Latina pada dasarnya tidak memiliki ingatan setelah dia disegel oleh demon lord. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya tidur, dan ketika dia terbangun, dia linglung dan tidak berpikir jernih. Akibatnya, bagi Latina, terasa hanya seperti beberapa hari sejak dia dan Dale berpisah. Tapi melihat Dale, dia mulai merasakan bahwa mungkin ini tidak sesingkat itu.

Dia tidak bisa dengan tegas menolak Dale dan memisahkan dirinya. Di sisi lain, pelayan dihadapan mereka adalah orang asing. Latina secara alami malu tentang hal-hal seperti ini, jadi melihat pelayan yang berdiri di sana menunggu membuatnya semakin merasa malu.

Latina sangat menyadari bahwa yang pelayan menunggunya di sini akan membantunya berganti pakaian. Tapi dia hampir tidak bisa melakukan itu sekarang, ketika Dale memeluknya erat-erat dan mengusap pipinya ke arahnya. Melihat bahwa pelayan itu sedang berjuang secara mental untuk mencari tahu bagaimana menghadapi situasi itu, Latina kebingungan, dengan harapan bahwa ide cemerlang akan datang padanya.

Saat itulah Chrysos masuk, bahkan tidak memberitahukan kedatangan dirinya. Tanpa mempedulikan pelayan yang membungkuk, pandangannya tetap tertuju pada pasangan yang berpelukan di tempat tidur.

“Chrysos …” kata Latina, terdengar menyedihkan.
“Jadi ini yang terjadi, huh?” Chrysos berkata sambil mendesah.
“Boleh kuminta kau melepaskan Platina?” Tanya Chrysos pada Dale dengan suara rendah.

Dia jelas tidak peduli sedikit pun tentang orang lain yang melihat mereka.

“Aku tidak mau.”
“Begitukah?” Chrysos menyerah dengan mudah, lalu berbalik.
“Kalau begitu. Kau dapat masuk.”

Kata-kata Chrysos mengejutkan Latina, dan dia merasa lebih bingung, tetapi Dale tidak peduli sama sekali. Tapi ketika dia melihat pengunjung yang memasuki ruangan, Dale terkejut. Paling tidak, itu sudah cukup berdampak bahwa dia mampu mengarahkan perhatiannya pada orang itu.

“Sudah lama tidak bertemu, Dale-sama,” kata Rose, rambut merah mudanya bergoyang. Dia memiliki senyum lembut dan sopan santun seorang wanita bangsawan.

“Dan sepertinya, saya senang melihat bahwa Latina telah kembali dengan selamat. Saya telah menerima izin sebelumnya dari Yang Mulia, Raja Emas, tetapi haruskah saya memanggil Anda sebagai Putri Platina?”

“Jadi, pengunjung itu adalah kau, Nona rose …” kata Latina, tampak terkejut. Dalam kondisinya yang sekarang, dia bahkan tidak bisa menundukkan kepalanya dengan benar.

“Chrysos adalah raja, tetapi aku pribadi tidak memiliki kekuatan apa pun. Vassilios tidak memiliki sistem tahkta turun temurun, seperti yang dilakukan Laband.”

Lanjut Latina, terlihat sedikit terganggu.

“Dalam situasi formal, nama lengkapku harus digunakan, tapi … aku sejujurnya tidak terlalu terbiasa dipanggil seperti itu, jadi aku lebih suka jika kau tetap berbicara kepadaku sama seperti biasanya.”

“Dimengerti. Kalau begitu, itulah yang akan kulakukan.”

Ada perbedaan usia antara Latina dan Rose, dan mereka merasa lebih seperti saudara daripada teman. Tetapi kenyataannya tidak mengubah bahwa mereka rukun.

“Aku minta maaf karena salamku yang tertunda, Nona Rose. Aku senang bertemu denganmu lagi setelah sekian lama. Dan juga …” Latina melihat wanita cantik yang berdiri seperti pelayan di belakang Rose.

“Sepertinya kau baik-baik saja, Nona Helmine …” kata Latina menanggapi wanita berambut pirang yang tersenyum.

Sementara itu, dengan kemunculan tiba-tiba wanita yang tidak bisa dia hadapi, Dale memisahkan diri dari Latina sedikit saja. Meski begitu, Latina masih tetap berada di atas lutut Dale, dan dia pasti tidak akan melepaskannya. Namun, bahkan ketika diperlihatkan adegan seperti itu, senyum Rose tidak menghilang sedikit pun.

“Dale-sama.”
“Sudah lama tidak bertemu… Rose. Jadi kau datang ke Vassilios?”
“Itu adalah salah satu hal yang ingin kudiskusikan.”
“Ah begitu.”

Keheningan menyelimuti ruangan.
Rose memandang Dale, senyumnya tidak berubah.
Sementara Dale tetap acuh tak acuh, Latina tidak mampu menahan tatapan Rose dan jelas-jelas kebingungan.

“Dale-sama.”
“Ada apa?”
“Kalian mungkin sudah bertunangan, tetapi bukankah kau terlalu intim?”
“Tidak juga. Ini benar-benar normal, kan?”

Senyum Rose tetap tak tergoyahkan. Tapi justru itulah yang membuat Latina panik. Bahkan Dale tidak bisa menjaga ketenangannya.

“Dale-sama.”

Suaranya sama sekali tidak memaksa, dan itu sangat cocok dengan Rose. Namun, rasanya sulit untuk tetap diam setelah mendengarnya.

“…Apa itu?”
“Aku datang ke sini atas perintah Yang Mulia, Duke. Pada saat yang sama, aku juga dipercayakan dengan surat yang ditujukan kepadamu, Dale-sama.”
“Dari duke … untukku?”
“Tidak. Ini dari desa asalmu. Aku juga sudah mengetahui isinya.”
“Dari Tislow …?”

“Ini membahas keinginanmu untuk membuka diskusi dengan Demon lord pertama, bertindak sebagai pengganti kepala klan.”
“Nenek, ya …? Seberapa jauh dia bisa memprediksinya?”

“Aku tidak menyadarinya. Bahkan, aku hampir tidak menyadari apa pun sebelum datang ke sini.”

Melihat Rose saat dia mengatakan semua ini, Latina mendapatkan kembali ketenangannya, tetapi pelukan Dale tidak melonggar sedikit pun. Latina dengan lembut menyentuh lengan Dale.

“Dale…”
“Aku tidak ingin melepaskanmu,” kata Dale datar.

“Benar … aku minta maaf karena terlalu egois,” kata Latina, menahan air mata yang mencoba mengalir keluar. “Jadi tolong, lepaskan sebentar saja … Agar kita bisa tetap bersama, aku harus berada dalam keadaan di mana aku bisa meninggalkan ruangan ini.”

“Apakah aku harus melepaskanmu?”
“Um, aku … aku tidak terlalu paham cara mengenakan pakaian Vassilios …”

Dale sedikit terkejut.

“Pakaian yang kupakai ketika aku masih kecil semuanya adalah gaun sederhana… jadi aku tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan saat berhubungan dengan pakaian seperti yang dikenakan Chrysos … jadi aku tidak bisa memakainya sendiri …”

Pakaian Vassilios dibuat dengan penekanan pada keterbukaan, sangat berbeda dari yang Laband.

Sulit untuk mengatakan sekilas bagaimana pakaian yang tampak nyaman ini dikenakan, karena tidak memiliki kancing atau semacamnya.

Sejak datang ke Vassilios, Latina mengalami kesulitan bahkan untuk bangun baru-baru ini, sehingga para pelayan telah sepenuhnya bertanggung jawab untuk merawatnya. Dia bahkan tidak ingat apa yang telah mereka lakukan.

“…Ah begitu.”

Melihat Dale terlihat seperti dirinya yang dulu, dengan senyum canggungnya, membuat Latina merasa sedikit lega.

“Jadi tolong, tunggu saja sebentar.”
“Sebentar saja…?”
“Benar, hanya sebentar.”

Dengan kata-kata yang diulang itu, Dale akhirnya mengendurkan pelukannya. Gerakannya yang canggung membuatnya terlihat seperti dipaksa oleh Latina, yang gadis itu pura-pura tidak menyadarinya.

Setiap kali Latina melihat dia bertindak seperti itu, hati Latina terasa sakit. Dia kesulitan bernapas. Tetapi agar dia tidak menyadarinya, dia tersenyum.

“Baiklah … aku akan segera kembali, oke?” Dale menekankan.
“Ya,” jawab Latina, masih tersenyum.

Tepat sebelum Dale mulai mengikuti dibelakang Rose dan yang lain saat mereka keluar dari vila, Chrysos memimpin mereka, dia melihat ke arah Latina. Latina memastikan untuk tetap tersenyum, seolah-olah tidak ada yang salah.

Segera setelah Dale tidak terlihat, tiba-tiba Latina jatuh ke tempat tidur. Dadanya bergerak naik turun dengan nafas yang menyakitkan. Dia masih belum pulih. Ini adalah pertama kalinya dia bangun begitu lama setelah beberapa saat, jadi dia sudah benar-benar kelelahan.

Namun, alasan dia begitu sakit sekarang bukan karena tubuhnya yang tidak sehat.

“Ugh … guh …”

Air mata yang dia tahan mulai mengalir. Dia mengerti seberapa besar rasa sakit yang dia derita karena apa yang dia perbuat kepada Dale dalam waktu singkat ini. Dia ingin melindunginya, tetapi dia benar-benar gagal melakukannya.

…Aku tahu. Aku tahu Dale pasti akan menderita … namun, aku …

Dia menghapus air matanya dengan punggung tangannya dan kemudian bangkit. Dia tidak bisa terus menangis seperti ini selamanya.

“Tuan Putri Platinum …” kata pelayan itu dengan cemas.
“Tidak apa-apa. Tidak perlu khawatir.” jawab Latina, menyingkirkan kekhawatiran itu, lalu meminta bantuan wanita itu untuk mulai berganti pakaian.

Dia tidak bisa membuat Dale menunggu lebih lama lagi, dia juga tidak bisa membiarkan dia menderita lebih jauh.

Apa … yang harus kulakukan …?

Dia tidak merasa dia bisa menemukan jawaban untuk pertanyaan yang memilukan hatinya.

Ruangan yang ditunjukkan Chrysos ke Dale dan Rose bukanlah ruang singgasana di mana dia berhadapan dengan pahlawan tidak lama sebelumnya. Meskipun berada di bagian tengah kuil, itu masih merupakan ruang yang cocok untuk menyambut pengunjung. Ini adalah ruang kelas tinggi dengan standar budaya Iblis, tetapi melihatnya dari sudut pandang budaya Laband, itu memberi kesan yang sangat sederhana.

Ada bangku di sepanjang dinding, dan di depannya ada meja panjang yang terbuat dari batu transparan, dengan kursi-kursi rendah di sekelilingnya. Itu tampak seperti perabot sederhana dalam sekejap, tetapi melihat lebih dekat, ada ukiran di kaki mejanya.

Tiba-tiba, Dale menyadari sesuatu dan bergumam dengan terkejut, “Batu ini … tidak biasa.”

Memperhatikan itu Dale menyelipkan tangannya ke atas meja, Chrysos mendesah singkat.

“Kau dapat mengetahuinya?”
“Apakah itu dibuat dengan memotong kristal? Itu pasti cukup besar untuk membuat sesuatu sebesar ini, kan?”

Karena itu adalah ciri khas desa tempat dia dilahirkan, Dale sedikit mengetahuinya ketika berhubungan dengan bijih dan mineral.

“Vassilios memiliki iklim yang keras tanpa banyak tanah yang cocok untuk pertanian, tetapi kami memiliki hal-hal seperti ini.”

Dale ingat bahwa banyak kota yang dilihatnya dari langit terbuat dari batu.

Chrysos duduk di bangku dan memberi isyarat kepada Dale untuk duduk di kursi di depannya. Rose kemudian duduk di sampingnya. Karena Helmine bertindak sebagai penjaga, dia tidak duduk, tetapi tetap berdiri di belakang Rose.

“Vassilios berusaha untuk membuka hubungan diplomatik dengan negara manusia, Laband.”

Dale pernah mendengar hal itu dari Gregor.

“Tindakan dari « Demon lord Malapetaka » telah menumpuk rasa ketidakpercayaan pada seluruh ras Iblis. Sebagai pemimpin rakyatku, aku harus bertindak untuk melindungi mereka.”

Karena ras iblis tetap tertutup untuk waktu yang lama, pengetahuan tentang mereka telah tumbuh menjadi prasangka di antara ras-ras lain. Jadi sudut pandang sempit itu mungin akan mengarah pada penganiayaan seluruh rasnya, Chrysos telah membuat keputusan sebagai pemimpin Vassilios.

Laband adalah negara yang paling dekat dengan Vassilios dan juga telah memainkan peran besar dalam menangani Demon lord Malapetaka. Jika Laband menerimanya, itu akan membuat segalanya lebih mudah ketika berhadapan dengan bangsa lain. Maka, melihat ini sebagai peluang bagus, Chrysos mengirim utusan ke Laband.

“Yang Mulia Duke mengirim saya ke Vassilios untuk berkoordinasi. Sebagian besar ini sangat rahasia, jadi saya sendiri baru mengetahuinya setelah tiba disini.” kata Rose.

“Kau seorang bangsawan, tapi kau bukanlah diplomat, kan, Rose? Mengapa Yang Mulia mengirimmu …?” Tanya Dale.

“Itu karena saya adalah magic user paling unggul dari mereka yang bisa dia kirim dengan segera. Persyaratan minimum adalah dapat menggunakan sihir, karena mereka yang menyebut diri mereka ‘magic user,’ seperti saya, dapat mengerti kata-kata mereka.”

“Ah …”

Dale akhirnya menyadari maksud pernyataan Rose: Bahasa iblis sama dengan bahasa untuk mantra sihir. Namun, bukan berarti semua orang yang bisa menggunakan sihir mengerti arti dari kata-kata atau detail bahasa tersebut. Bahkan tanpa pemahaman seperti itu, selama pengucapan mantranya benar, sihir akan aktif. Ada cukup banyak orang yang hanya menghafalnya.

Di sisi lain, magic user yang sangat baik diperlukan untuk dapat mengeluarkan sihir secara fleksibel sesuai dengan situasi, sehingga mereka berusaha untuk memahami bahasa tersebut. Oleh karena itu, dalam hal pembelajaran bahasa mereka, magic user kelas satu memenuhi kualifikasi untuk melayani sebagai utusan untuk ras iblis.

“Karena pertimbangan Demon lord Pertama, seorang ratu, duke memutuskan yang terbaik untuk mengirim seorang wanita. Dan karena saya adalah seorang kenalan Latina, Yang Mulia memerintahkan saya untuk mengambil tugas itu.”

“Hah?” Dale tercengang. “Mengapa Latina penting …?”

“Saya terkejut anda tidak menyadarinya, Dale-sama. Rupanya informasi itu datang dari Dancing Ocelot di Kreuz, yang memberitahu Yang Mulia bahwa Raja Emas terkait dengan Latina.”
“Hah?”
“Kemungkinan besar, Dancing Ocelot memiliki informasi yang lebih rinci daripada di tempat lain di Laband tentang Vassilios,”

Rose mengulang penekanan tersebut, melihat bagaimana reaksi Dale.

“… Hah?” saat itulah Dale menyadari Ocelot telah melakukan banyak pergerakan rahasia tanpa dia sadari.

Sementara itu, Latina telah selesai berganti dengan bantuan pelayan.

Meskipun dia khawatir tentang Dale, Latina sadar bahwa dia memiliki tanggung jawab besar kepada Chrysos ketika dia ada di sini. Ingatannya tentang etika Vassilios semuanya berasal dari masa lalu dan telah agak kabur, tapi dia setidaknya ingat apa yang dianggap tabu.

Pakaian Vassilios, yang terbuat dari beberapa lapis kain, terlihat sangat sederhana dari luar, tetapi sulit dipahami bagi mereka yang mengenalnya dengan baik. Pakaian tersebut tidaklah kencang, dan hanya di ikat pada titik-titik tertentu. Ada arti dibalik simpul yang terlihat diikat, dan karena Latina sedang diperlakukan sebagai saudara perempuan berharga dari Demon lord Pertama, dia mengenakan pakaian untuk kalangan kelas atas.

Mata basah Latina telah menghilang setelah dia sedikit tenang. Pelayan itu menata rambutnya dan sebagai sentuhan terakhir, meletakkan kerudung tipis yang disiapkan Chrysos.

Untuk iblis, tanduk itu penting, dan itu membuat tanduk patah seperti bekas luka yang sangat mencolok. Luka yang akan sulit dilihat, dan bahkan mungkin membuat beberapa orang merasa kesakitan. Selain yang tanduknya patah karena mereka penjahat, ada iblis yang kehilangannya karena cedera atau kecelakaan. Untuk menghindari tatapan orang-orang di sekitar mereka, orang-orang seperti itu mengenakan benda semacam ini di atas kepala mereka.

Dimaksudkan untuk digunakan oleh Chrysos, kain yang disiapkan untuk Latina memiliki permata dalam tujuh warna. Akan jelas bagi siapa saja yang melihatnya, betapa besar kasih sayang Chrysos kepada Latina.

Ketika Latina keluar dari vila, seorang pelayan yang berbeda sedang menunggunya. Wanita itu memberi hormat dan mulai memimpin jalan, dan Latina mengikuti tanpa mengajukan pertanyaan. Dia ingat orang-orang yang melayani dia seperti ini, hampir tidak berbicara sama sekali, ketika dia masih kecil.

“Guk!”

Mendengar suara yang familiar itu, Latina berhenti. Pandangannya sebagian besar buram karena kain yang menutupi kepalanya, jadi dia mengangkat kepalanya sedikit. Bulu abu-abu yang dia kenal ternyata bukan ilusinya semata.

“Vint.”
“Guk!”

Vint berada diatas bulu kelabu yang warnanya sama dengan miliknya. Hagel telah menanggalkan baju zirahnya, dan sekarang Vint sedang menungganginya. Dengan gerakan ringan yang sulit dibayangkan berasal dari tubuhnya yang besar, Hagel mendekati sisi Latina.

Dan di sampingnya …

“Lama tidak bertemu, Latina,”

Sylvia, mengenakan pakaian seorang priestess Akhdar, berkata dengan senyum dan nada yang begitu ringan sehingga sulit membayangkan mereka tidak bertemu satu sama lain dalam waktu yang begitu lama.

“Sylvia …? Kenapa kau…?”

“Mengapa…? Jika aku harus mengatakan, itu untuk mencarimu, kurasa.” kata Sylvia sambil tersenyum, menikmati keterkejutan Latina. “Anak anjing di sana memberitahuku, kau ada di sini, Latina.”

“WOOF.”
“Jadi karena itulah aku datang kemari.”

Nada suaranya sangat ringan. Ketika Latina muncul di hadapan mereka bersama Sylvia dan dua soaring wolf, Helmine, yang bertindak sebagai pengawal Rose, tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya ketika berhadapan dengan mythical beast dewasa.

Vint tiba-tiba melompat turun dari punggung Hagel dan mulai berjalan, lalu memberikan satu sentuhan kecil pada Chrysos. Kemudian, bertindak seolah dia memenuhi tugasnya, dia kembali ke Latina, mengibas-ngibaskan ekornya.

“Vint?”

Dale memiringkan kepalanya melihat perilaku ini, yang belum pernah dilihatnya di Ocelot. Saat itulah Dale menyadari bahwa meskipun tidak ada perubahan pada ekspresi Hagel, ada perbedaan kecil dari cara dia mengibaskan ekornya.

Menyadari tatapan Dale, Hagel dengan canggung menyatakan, “Hmm … aku telah merasakan ini dari jauh, tapi … bau dari raja di Wilayah ini sangat mirip dengan wanita muda itu.”

“Sama, jadi, yah, mau bagaimana lagi,” Vint setuju dengan anggukan.

Dale terkejut dengan kemiripan antara Latina dan Chrysos, dan tampaknya hal yang sama berlaku bagi soaring wolf. Aroma yang begitu mirip dengan Latina juga menjadi alasan mengapa Vint dapat melakukan perjalanan dari Kreuz ke Vassilios tanpa masalah meski hanya memiliki arahan yang samar “kesana” dari Theo.

Secara alami, Vint hanya akan mendengarkan Latina, tetapi dengan Chrysos di depannya, dia membuat wajah Yah, kurasa aku harus menurutinya. Dia adalah orang yang berbeda dari Latina, tetapi dia rupanya memutuskan bahwa dia bisa mendengarkannya karena betapa miripnya mereka.

Vassilios adalah negara tertutup, jadi tidak memiliki kantor “surat”. Iblis juga memiliki magic user Center, jadi mereka memiliki metode untuk menghubungi orang lain dalam ras mereka. Namun, mereka tidak memiliki sarana untuk melakukan kontak pribadi dengan orang-orang di Laband. Jadi, kemampuan Vint sangat berguna.

Hidung Vint jauh lebih baik daripada milik ayahnya, Hagel. Dia ditugasi untuk melayani sebagai Sarana untuk menjemput perwakilan antara Kreuz dan Vassilios karena dia dapat secara akurat menemukan siapa yang dia cari, bahkan dari jauh.

Sementara Dale dan yang lainnya berada di tengah-tengah pertempuran mereka dengan Demon lord Kedua, Vint tiba-tiba muncul di hadapan Hagel. Dia dikirim oleh Chrysos, tidak memikirkan apa-apa selain Yah, kurasa aku harus melakukannya.

Hagel telah sangat terganggu, karena anaknya tiba-tiba muncul dan hanya mengatakan, “Latina, negara iblis, pergi.”

Hagel akhirnya buru-buru menahan Vint dengan cakar depannya ketika anak itu berkata,

“Katakan, kemana Latina, berada,” dan dengan cepat mencoba untuk pergi. Perkataan yang kasar dan canggung yang dikatakan Hagel pada Vint yang tampak tergesa-gesa, jadi dia tidak bisa sepenuhnya memahami situasinya.

“Bawa Dale, mungkin bagus.”
“…Ah begitu.”
“Sulit untuk dijelaskan. Lihat, mengerti.”

Alasan mengapa Hagel memilih untuk tidak membahas detailnya dengan Dale setelah anaknya memberitahunya sebagian besar karena kebingungan ini; dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Hagel bahkan tidak tahu mengapa anaknya menyadari hal-hal seperti itu atau mengapa dia memberitahunya saat itu. Vint mengatakan dia akan mengerti ketika dia diberitahu, jadi dia memutuskan untuk melakukannya. Paling tidak, dia berasumsi bahwa dia akan bertemu dengan anaknya sekali lagi di negara itu.

Pada intinya, Hagel benar-benar ayah dari anak anjing yang cenderung melakukan hal-hal sesuka hatinya sendiri.

Sementara semua orang terpelongo oleh kemunculan dua soaring wolf, Sylvia menyeringai lebar.

“Di Kreuz, semua orang sudah tahu bahwa raja dan Latina adalah kakak beradik.”

Nada dan sikap Sylvia tidak memiliki formalitas seperti yang diharapkan ketika dihadapan pemimpin suatu bangsa. Karena Chrysos, orang yang berada di posisi tertinggi di sini, tidak menegur Sylvia karena kekasarannya, Rose juga tidak mengatakan apa-apa. Chrysos, Rose, dan Sylvia sudah beberapa kali bertemu juga.

“Bagaimana bisa …?” Kata Latina, yang benar-benar terkejut.

“Kau adalah orang yang mengatakan ‘Chrysos’ di depanku, kan? Dan kau juga disebut “Putri Platinum” waktu itu. Itu sudah jelas untuk berpikir ada semacam keterkaitan, bukan?”

Sylvia menanggapi acuh tak acuh.

“Lalu…?”

Sementara Latina menatap kosong, Sylvia tersenyum “Hehehe.”

“Jangan meremehkan murid Akhdar yang memiliki ketajaman dalam hal mendeteksi, Latina. Jika kau memiliki percakapan yang menarik, wajar saja jika aku memperhatikan dengan cermat.”

“U-um … maksudmu waktu itu?! Tapi Sylvia, kau sepertinya tidak mengerti bahasanya …”
“Hehehe…”

Tak satu pun dari mereka disini yang dapat mengikuti percakapan ini. Dan sebaliknya, Latina juga tidak menyadari sekelilingnya.

“Bukankah kau yang mengajariku kosa kata iblis, Latina?”

Gambaran tentang priestess Akhdar yang selalu bersemangat mencari informasi telah melampaui pemahaman Latina.

“Waktu itu” maksudnya ketika Latina bertemu dengan seorang iblis yang mengunjungi Kreuz di bawah perintah Chrysos. Sylvia juga ada di sana waktu itu. Keduanya telah berbicara dalam bahasa iblis, dan Sylvia telah bertindak seperti dia tidak mengerti, jadi Latina tidak khawatir dia ada di sana. Namun, Sylvia telah mempelajari dasar-dasar bahasa iblis dari Latina sendiri. Akan terlalu sulit baginya untuk mengikuti sepenuhnya, tetapi dia mampu memahami sebagian.

Sylvia mendapat perlindungan suci dari Akhdar. Tidak terlalu kuat, tetapi kekuatan yang berada di dalam dirinya menunjukkan padanya jalan yang harus dia tempuh. Mengikuti naluri tersebut, Sylvia membuntuti Latina dan pria itu. Dia lahir dan dibesarkan di distrik barat, jadi Sylvia lebih tahu tentang tata letak di sana daripada Latina. Mengetahui cara membuntuti seseorang adalah keterampilan dasar yang penting bagi priestess Akhdar. Karena Latina telah kehilangan fokusnya dan si iblis adalah orang asing, Sylvia memiliki keuntungan.

Dan begitulah cara Sylvia mengonfirmasi kehadiran seseorang yang jelas terlihat seperti Latina, bahkan dari jauh. Itu wajar untuk percaya bahwa mereka pasti berhubungan darah. Setelah Latina menghilang, Sylvia mendapat bantuan dari Rudolph dan telah mengkonfirmasi kehadiran seorang wanita yang tampak seperti teman mereka.

Untuk memasuki Kreuz, perlu melewati salah satu gerbang di dinding yang mengelilinginya. Sylvia mengira bahwa bahkan bagi para penjaga gerbang selain yang memegang kendali atas pos bagian selatan, akan mengenal Latina, seorang gadis cantik dengan warna rambut platinum yang tidak biasa pasti meninggalkan kesan yang kuat. Dan sebagai anggota korps penjaga gerbang, Rudolph mampu menyelidiki masalah itu.

Mereka segera dapat mengkonfirmasi keberadaan seorang wanita yang memenuhi kualifikasi tersebut. Ketika seorang saksi menambahkan,

“Dia sangat cantik, dia mungkin bahkan tidak akan kalah dengan Peri Putri yang diisukan itu,”

Rudolph harus menahan diri untuk menyuarakan ketidaksetujuannya, menyadari bahwa itu akan semakin membuat orang-orang tertarik pada Latina. Pada saat yang sama, dia juga menyadari bahwa jika dia benar-benar terlihat seperti Latina, pemikiran seperti itu terdengar cukup alami.

Dicampur dengan gosip pelanggan lainnya, Kenneth juga mendengar pembicaraan seorang penggembara yang mirip dengan Latina. Hampir tidak mungkin menghabiskan waktu di kota besar seperti Kreuz tanpa ada yang memperhatikan, dan mencoba menyembunyikan identitas seseorang lebih dari yang diperlukan hanya memberikan efek sebaliknya dan menarik perhatian. Faktanya, dengan skala kota, mungkin sebenarnya lebih efektif sampai batas tertentu untuk hanya berjalan di tempat terbuka jika kau tidak ingin orang lain memperhatikanmu.

Di kota lain, penampilan Chrysos mungkin terlalu menonjol, tetapi di Kreuz, ada banyak rumor yang beredar di seputar Putri Peri Platinum. Karena cerita tentang Chrysos bercampur dengan desas-desus seperti itu, mereka tidak benar-benar menonjol. Satu-satunya pengecualian ketika berhubungan dengan Dancing Ocelot. Salah satu pria yang tahu Latina kebetulan melihat Chrysos masuk melalui gerbang selatan. Dari cerita itu, di mana dia pikir itu Latina, tetapi ternyata itu adalah orang lain, terdengar ke telinga Kenneth.

“Tidak mungkin menganggapnya sebagai orang asing. Dengan kemiripan yang seperti itu, tidak mungkin itu semua hanyalah kebetulan, dan kemungkinan kalian berdua bersaudara sangatlah besar.”

“Gadis kecil itu jarang membicarakan tentang kampung halamannya.”

“Meskipun masih tidak ada bukti untuk menolak kemungkinan mereka hanya orang asing.”

Dengan begitu, percakapan di Ocelot bergerak menuju satu kesimpulan: “Latina memiliki saudara perempuan, dan kemungkinan besar mereka kembar.”

Dan telah disepakati bahwa untuk memperoleh informasi lebih jauh, diperlukan untuk menuju ke Vassilios. Tepat ketika rencana untuk melakukannya mulai membuahkan hasil, bom dari Vint dan Theo— “Latina berada di Vassilios” — dijatuhkan.

Sylvia menawarkan diri untuk pergi ke negara iblis itu, tetapi dia memiliki keraguan tentang bisa menaiki Vint untuk sampai ke sana. Vint sendiri juga berkata, “Huh, kurasa berjalan dengan baik,” komentar yang tidak benar-benar menunjukkan kepercayaan diri.

Orang-orang yang kemudian memamerkan keterampilan mereka adalah anggota Komite Perlindungan Putri Peri Platinum, yang berkumpul di Ocelot. Para petualang veteran mengambil alih komando, sementara para pemuda dengan sukarela membantu, melihat ini sebagai kesempatan untuk mengumpulkan pengalaman. Karena kekacauan dan kebingungan yang disebabkan oleh Demon lord Keempat telah mereda, para penjaga Kreuz menyatakan bahwa mereka akan menawarkan bantuan mereka serta berusaha untuk melindungi kota bahkan lebih baik dari sebelumnya. Selanjutnya, kuil Akhdar juga menawarkan dukungan penuh mereka. Vassilios adalah wilayah dengan informasi yang benar-benar baru, jadi ini bukanlah proyek yang mungkin diabaikan oleh mereka.

“Kami tidak ingin kau meremehkan potensi kami.”
“Pekerjaan sebesar ini tidak sering datang. Dan sepertinya menantang juga.”

Kelompok petualang, pelanggan tetap Dancing Ocelot pada intinya, berangkat dari Kreuz dengan semangat tinggi. Wajah mereka penuh dengan keyakinan karena Kenneth (yang juga bertanggung jawab atas dukungan logistik) mengantar kepergian mereka.

“Ini adalah jalan antara Kreuz dan Kampung halaman wanita muda itu.”

“Itu bukan ide yang buruk, membiarkan para pemuda mengalami pekerjaan pembuatan sejarah seperti itu.”

Para petualang, yang melihat semua kesulitan dan bahaya yang akan mereka hadapi seperti masalah sehari-hari, terus berbincang-bincang saat mereka menelusuri hutan ke selatan Kreuz. Justru karena itu dilakukan di Kreuz, kota tempat para petualang terkemuka di Laband berkumpul, mereka mampu menangani proyek berskala besar semacam itu.

Vint juga memainkan peran besar. Berkat radar yang sangat kuat yang dimiliki kelompok itu — hidung Vint — mereka tidak akan pernah menuju ke arah yang salah, apa pun kondisinya. Maka, mereka dapat memilih jalur paling aman dengan menempuh jarak yang sesingkat mungkin.

Itu bukan perjalanan yang bisa diselesaikan dalam semalam, tetapi meskipun demikian, mereka melakukan perjalanan dengan berjalan kaki melalui hutan ke selatan Kreuz.

Di luar hutan terletak apa yang secara efektif adalah zona netral, tidak diperintah oleh Laband atau Vassilios. Di situlah mereka mendirikan basis operasi mereka.

Meskipun perang dengan Demon lord Ketujuh membawa begitu banyak personil yang saat ini akan sulit untuk mengirim pasukan, jika hubungan diplomatik dengan Vassilios secara resmi dibuka, Duke pasti akan melakukannya. Tempat ini akan menjadi titik strategis untuk suplai dan beristirahat. Dan kemudian, itu akan berkembang menjadi kota perbatasan. Tapi untuk saat ini, itu hanya dipertahankan oleh para petualang.

Meskipun mereka tahu Latina ada di Vassilios, mereka tidak memiliki informasi lebih banyak lagi, jadi akan terlalu berisiko untuk mengirimkan semua pasukan mereka ke negara itu sekaligus. Maka, agar keduanya berfungsi sebagai pencari informasi serta utusan untuk melakukan kontak dengan Vassilios, Sylvia berangkat dengan Vint.

Pada saat itu, Sylvia memiliki potongan tanduk Latina, yang dia pinjam dari Chloe, tergantung di lehernya. Walaupun dia sepenuhnya sadar bahwa mengenakan hal semacam itu akan menimbulkan permusuhan di Vassilios, dia juga telah mendengar cerita yang sangat menarik dari Rudolph di Kreuz.

“Dari tiga orang itu, yang berada di posisi tertinggi tidak membuat reaksi kebencian ketika dia melihat pecahan tanduk Latina yang kumiliki,”

Rudolph mengingatnya. Sylvia memiringkan kepalanya, karena itu tidak sesuai dengan pemahamannya tentang hal-hal semacam itu.

“Sungguh?”
“Latina mengatakan bahwa mungkin dia bisa melihat perasaannya yang mengelilingi tanduk tersebut.”
“… Kau bilang dia berada dalam posisi tinggi, bukan? Jika dia orang yang sama yang kulihat saat mencari Latina …”

Meskipun mereka berada di depan umum, pria yang sepertinya Iblis itu telah berlutut dan menundukkan kepalanya di depan Latina tanpa ragu-ragu. Tidak peduli bagaimana Sylvia melihatnya, itu adalah tindakan seorang punggawa yang tunjukkan kepada seorang petinggi.

“Latina, atau mungkin saudara perempuannya, seharusnya memiliki status yang cukup tinggi di Vassilios.”

“Aku pernah mendengar hal-hal serupa di sekitar Ocelot, dan kami telah memiliki pemikiran seperti itu sebelumnya … tetapi Latina mungkin berasal dari sejenis keluarga bangsawan.”

Rudolph sudah mengenal Latina lebih lama daripada Sylvia. Bahkan sebelum mereka mulai bersekolah, ketika Latina masih kecil dan canggung dengan kata-katanya, dia telah memberi Rudolph dan teman-temannya yang dibesarkan di bagian kota yang kasar kesan seorang putri.

Sebagai anggota dari ras yang berbeda dan seseorang dari negara asing, kurangnya pemahaman tentang hal-hal disekitarnya dan Latina cenderung menonjol. Tetapi dia benar benar seorang yang beretika baik dan pemikirannya tidak seperti orang biasa. Karena dia tidak menerima pelatihan lebih lanjut sebagai seorang Bangsawan, Latina menjadi lebih seperti gadis normal, sehingga kesan itu jauh lebih kuat dengan mereka yang mengenalnya ketika dia masih kecil.

“Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, cara pria itu memperlakukan Latina bukanlah cara seseorang menangani penjahat,” kata Sylvia, menyuarakan keraguannya.

“Aku pernah mendengar sesuatu yang serupa di Ocelot,” jawab Rudolph. Karena sering mengunjungi Ocelot, dia mendengar banyak diskusi dari para pelanggan tetap, dan sebagai anggota penjaga, dia memiliki banyak kesempatan untuk memikirkan masalah “kejahatan”.

“Dari awal, Latina baru berusia tujuh tahun ketika dia diasingkan. Itu adalah hukuman terberat untuk Iblis, dan biasanya seorang anak pada usia itu tidak akan pernah dihukum untuk itu, kan?” Lanjut Rudolph.

Penilailan iblis dan manusia tidak selalu sama, tetapi dia telah mendengar ras iblis memperlakukan anak-anaknya dengan sangat berharga. Dalam hal ini, masuk akal bahwa jika seorang anak melakukan kejahatan, orang tua mereka yang akan disalahkan. Dan seorang anak yang baik seperti Latina mana mungkin melakukan sesuatu seperti itu secara kebetulan, tetapi Rudolph tidak dapat membayangkan bahwa seorang anak dapat melakukan kejahatan keji.

“Rupanya, ayah Latina tidak diperlakukan sebagai penjahat.”

Ketika Dale mengubur mayat pria yang dianggapnya ayah Latina, dia menegaskan bahwa lelaki itu memiliki kedua tanduk. Teman masa kecilnya telah mendengar itu dari Latina sendiri.

“Jadi aku berpikir, kemungkinannya adalah ‘kejahatan’ yang membuat Latina diasingkan bersifat religius atau mungkin bersifat politis. Tidak mungkin ‘kejahatan’ semacam itu akan terikat pada anak normal, jadi keluarga Latina pastilah keluarga yang bisa terperangkap dalam urusan internal negara, kan?”

Hak untuk berkuasa di Vassilios bukanlah turun temurun, tetapi mereka dapat menarik kesimpulan yang tidak terlalu jauh dari kenyataan.

Jadi, Sylvia meminjam pecahan tanduk Latina dari Chloe. Jika Sylvia bisa bertemu dengan seseorang yang mengenal Latina, kemungkinan besar pecahan itu akan menjadi bukti bahwa dia adalah seseorang yang dekat dengan gadis itu. Dia juga ingin percaya pada apa yang dikatakan Latina pada Rudolph — bahwa itu akan berfungsi sebagai jimat pelindung.

Chloe telah mengatakan pada Sylvia, kepada siapa dia sekarang berhutang budi, “Kembalilah dengan selamat, Sylvia. Dan jika kau bisa, bawa Latina kembali bersamamu. aku harus memukulnya setidaknya sekali, sekeras yang kubisa.”

Pada akhirnya, Sylvia memasuki Vassilios dengan menaiki punggung Vint. Dia bertaruh pada fakta bahwa dia setidaknya bisa menggunakan sihir yang diperlukan untuk melakukan perjalanan jarak pendek. Vint tahu di mana Latina berada, dan dia juga dikenal sebagai anak anjing yang setia pada “Putri Platinum.” Tidak ada risiko ditembak dengan sihir.

Apa yang tidak diharapkan Sylvia, adalah bahwa saudara perempuan Latina, Chrysos, adalah Raja Emas, penguasa Vassilios.

Ketika Vint mendarat, para penjaga di sisi Chrysos melihat ada seseorang yang menungganginya, dan mereka jelas tidak tenang. Tapi kemudian, sebuah suara tanpa sedikitpun ketegangan terdengar bergema, berkata,

“Sylvia, teman Latina.”

Dalam situasi aneh ini di mana dia diperkenalkan oleh Vint, Sylvia turun dihadapan Chrysos. Sejujurnya, Sylvia terkejut sendiri. Bahkan dari sudut pandang seseorang seperti Sylvia, yang mengenal Latina dengan sangat baik, Chrysos terlihat sangat mirip dengan saudara perempuannya, selain mata emasnya.

Mungkin karena Vint sedang menemani gadis itu, Chrysos memerintahkan pengawalnya untuk mundur. Menghadapi Sylvia, yang menatap lurus ke arahnya, Chrysos berkata dengan agak canggung, “… Platina, manusia, teman?”

“Nama saya Sylvia. Saya bertemu Latina di Kreuz … sebuah kota di negara Laband.”

Chrysos sedikit dapat menggunakan bahasa daerah barat, dan dia belajar bahasa itu dengan memperkerjakan seorang manusia, dan Sylvia memiliki sedikit pemahaman bahasa iblis, meskipun ia tidak dapat mengelola kosa kata yang rumit. Namun, mereka masih dapat berkomunikasi.

Ekspresi kaget melintasi wajah Chrysos ketika Sylvia menunjukkan pecahan tanduk Latina.

“Ini buktinya.”
“Platina …”

Chrysos dapat dengan jelas melihat aura hangat dari Latina disekitar tanduk itu. Mana yang terpancarkan mirip dengan miliknya, tapi lebih lembut. Pecahan itu seperti perwujudan keinginan murni untuk kebahagiaan orang yang memegangnya.

“Saya datang untuk mencari Latina. Apakah dia disini?”

Sambil mendengarkan kata-kata ini dari Sylvia, yang memiliki pandangan kuat tanpa rasa takut tentang hal itu, Chrysos merasa bahwa orang ini adalah seseorang yang adiknya tidak ingin lukai. Dan juga, Chrysos mencari hubungan dengan manusia.

Hari demi hari, satu persatu kehadiran menghilang dari tahkta, yang hanya bisa dilihat oleh para demon lord. Mempertimbangkan waktunya, mudah untuk menduga bahwa itu adalah pekerjaan seseorang yang berhubungan dengan Demon lord Kedelapan, tetapi Latina sendiri masih tidak dalam keadaan untuk bisa melakukan percakapan. Dan bagi seseorang seperti Chrysos yang tidak memiliki koneksi pada manusia, informasi yang bisa didapatnya terlalu terbatas. Keadaan darurat yang belum pernah terjadi sebelumnya ini telah membawa berakhirnya kebijakan isolasi bangsa yang sudah lama ada.

Berkat bahaya yang Demon lord Malapetaka telah lakukan kepada manusia, situasi ras iblis bergeser ke arah yang buruk. Mereka memiliki saudara di luar bangsa Vassilios. Dan jika mereka mencari bantuan, maka sebagai raja, Chrysos harus menyediakannya.

Laband adalah bangsa yang mempekerjakan pahlawan yang memainkan peran terbesar dalam pertempuran dengan Demon lord Malapetaka. Dan fakta bahwa itu adalah negara tetangga, membuat Chrysos merasa perlu untuk mengirim utusan.

Sylvia juga bertindak sebagai utusan atas nama Vassilios. Melalui kuil Akhdar, ia menyampaikan niat bangsa itu kepada badan pemerintahan Laband — yaitu, Duke Eldstedt.

Sejak saat itu, Sylvia memainkan peran utusan antara kedua negara. Dan yang memberikan dukungan dari belakang layar adalah Dancing Ocelot.

Dale telah menghilang, tetapi bahkan di Kreuz mereka tahu bahwa dia sedang berperang di seluruh dunia, memenuhi tugasnya sebagai seorang pahlawan. Namun, masih sulit untuk berhubungan dengannya. Bahkan dengan menggunakan kantor surat cabang yang mencakup banyak sekali dunia, tidak mungkin untuk menghubungi seseorang tanpa mengetahui di mana mereka berada. Metode kontak yang paling umum, mengirim surat, memang tidak mungkin.

Orang-orang yang berhubungan dengan Latina berada di Vassilios, dan Latina sendiri, yang telah hilang, ternyata juga ada di sana. Ketika fakta itu terungkap, orang-orang di Ocelot membentuk rencana untuk menghubungi Dale.

Akibatnya, Ocelot mengirim beberapa informasi yang telah mereka kumpulkan kepada mereka yang diharapkan akan ditanggapi oleh Dale: dengan kata lain, Tislow dan majikannya, Duke Eldstedt.

“Huh?”

Dale berkata tanpa berpikir, sebelum melanjutkan dengan nada histeris, “Tunggu sebentar … Sejak kapan … apakah Kenneth dan mereka tahu bahwa Latina ada di sini ?!”

“Hmm … kurasa anak anjing itu di sana memberitahu mereka ketika perang dengan Demon lord Ketujuh dimulai. Saat itulah toko seharusnya sudah mengetahui tentang itu,” kata Sylvia.

Dale tercengang, dan di sampingnya, Vint memberikan sebuah erangan penuh kebanggaan.

“Bisa melakukan apa pun jika aku mencoba.”
“… Vint … adalah orang yang membawaku kemari dari Kreuz, kan?”

Ingatan Latina tidak jelas, jadi dia bertanya sambil berkeringat dingin.

“Ya,” jawab Vint, dengan jelas menegaskan fakta itu.
“Hah? Latina …?” Dale bertanya, tidak tahu apa-apa tentang informasi itu.

“Ketika … tersadar, aku sudah berada di Vassilios … Namun sepertinya, tepat setelah aku keluar dari segel, aku berada di Kreuz … tapi sepertinya aku meminta Vint membawaku ke sini …” Latina menjawab, terlihat bermasalah.

“Ah …”

Dale menatap langit dan menarik napas dalam-dalam. Dia tidak akan mengatakan itu adalah sebuah serangan mental yang berat, tetapi melihat ke belakang, Dale menyadari bahwa jika dia kembali ke Ocelot sekali saja, itu akan memiliki efek besar pada semuanya.

Itu bukan seolah-olah dia meremehkan kemampuan orang-orang di sana, tetapi dia seharusnya lebih mengandalkan mereka. Dia bukan satu-satunya yang menganggap Latina sebagai seseorang yang berharga. Ada banyak orang di kota itu yang ingin melakukan sesuatu demi dirinya.

“Jadi, Yang Mulia menerima permintaan Vassilios dengan mudah?”

“Tentu saja. Lagipula, demi Laband, itu sangat menguntungkan,“

Rose menjawab dengan senyum. “Saya datang kemari tanpa mengetahui detailnya. Saya telah menerima arahan dari Yang Mulia untuk mendengar keadaan dari Sylvia dan Demon lord Pertama.”

Ketika Rose memasuki Vassilios dengan menunggang seekor naga terbang dan dengan pengawal yang minimal, orang yang menyambutnya adalah Sylvia, yang bertindak sebagai titik temu antara kedua negara.

Demon lord Kedua masih hidup, dan Vassilios dengan cemas menantikan saat-saat lady oracle ungu, Mov, mempertaruhkan nyawanya untuk mewujudkannya, jadi mereka terlalu berhati-hati ketika berhubungan dengan persebaran informasi. Alasan Duke Eldstedt bahkan tidak memberi tahu Rose tentang detail masalah ini adalah karena pertimbangan fakta tersebut.

“Peran resmi saya bukan sebagai perwakilan diplomasi. Ini adalah untuk menyampaikan perbedaan antara kedua negara kepada Yang Mulia dan menyesuaikannya sesuai kebutuhan. Tugas pertama saya dalam peran ini adalah untuk diterima oleh Vassilios, dan jadi saya memperkenalkan diri sebagai kenalan dari saudara Demon lord Pertama, Latina.”

“Kuil ini memainkan peran besar di negara ini. Maka, seorang priestess dengan perlindungan ilahi setingkat Rose tentu saja akan dianggap layak untuk dihormati.”

“Ngomong-ngomong, perlindungan suci milik Dale-sama juga bagus …”

Menanggapi kata-kata Rose, Chrysos sekilas melirik Dale, lalu mengikutinya dengan tawa sinis. Latina tampak bingung, tidak tahu apa yang harus dilakukan.

“Yang Mulia masih mengoordinasikan hal-hal di belakang layar, dan berhati-hati dalam hal mengirim pelayan pemerintah dan anggota militer.”

“… Pekerjaanku juga terkait dengan masalah semacam itu.”

Di bawah kontrak Dale dengan duke yang telah dia pegang selama bertahun-tahun sekarang, dia berdiri di medan perang sebagai bagian dari kelompok kecil petualang yang tidak terdefinisi ketika tidak mungkin untuk secara resmi mengirim tentara.

“Laband mungkin adalah bangsa yang besar, tetapi juga tidak memiliki hubungan baik dengan negara lain … Daripada mengirim utusan resmi, ia tampaknya lebih suka menjaga hal-hal pada tingkat koneksi pribadi, setidaknya di permukaan.”

“Masih banyak yang tidak kuketahui mengenai kebiasaan manusia. Dan sebelum menerima sekelompok utusan, ada kebutuhan bagi orang-orang dari negaraku untuk mempelajari Wilayah Barat.”

“Bahasa mantra tidak bisa dipelajari oleh mereka yang tidak memiliki keahlian untuk itu.”

“Saya mendengar bahwa Latina belajar Bahasa Benua Barat segera setelah tiba di Kreuz, bukan?”

Kata Rose dengan senyum bermasalah sambil melihat ke arah Latina, yang duduk diam di samping Chrysos.

“B-Benar … Dalam seminggu, dia bisa melakukan percakapan sehari-hari,” kata Dale, memikirkan kembali bagaimana pandainya Latina, mengamati sekelilingnya dan dengan cepat belajar bagaimana melakukan percakapan sehari-hari, meskipun masih terpatah-patah.

“Keahlian Yang Mulia, Demon lord Pertama, terus meningkat saat berbicara dengan Sylvia dan saya sendiri … Sekarang, dia lebih mengetahui tentang gambaran seperti apa Wilayah Barat daripada orang lain di kuil ini,” kata Rose dengan kagum, dan membuat Chrysos membusungkan dadanya, yang lebih kecil dari Latina, dengan bangga.

“Ini adalah bahasa yang diperlukan untuk berkomunikasi dengan Platina. Akan sangat sulit untuk tidak dapat berbicara dengan Platina kesayanganku, yang telah pergi jauh dari negara asalnya begitu lama.”

Dale sudah samar-samar merasakan ini, tapi rupanya Chrysos memiliki siscon akut.
<EDN: Siscon itu suka sama adik / kakak sendiri>

Awalnya Latina bermaksud untuk duduk di sisi Dale, tetapi Chrysos telah memanggilnya ke bangku di mana dia duduk, seolah itu adalah hal yang alami. Dengan tawa mengejek dan tatapan yang dimaksudkan untuk membuat jengkel Dale, dia kemudian menyentuh Latina seolah-olah itu adalah hal normal. Orang lain yang melakukan hal itu akan membuatnya marah, tetapi Dale malah merasa tenang melihat seberapa akur kedua bersaudara ini.

Tentu saja, tidak seperti Dale, Chrysos tidak benar-benar ingin terus menyentuk adik perempuannya, yang masih lemas. Latina tahu itu, jadi dia sesekali mengarahkan tatapan penuh terima kasih pada kakaknya yang duduk di sisinya, dan Chrysos balas tersenyum.

Aura hangat yang dipancarkan oleh mereka, jelas menggambarkan seberapa baik hubungan mereka berdua.

Namun, kecemburuan tidak begitu mudah dikekang. Setelah obat terbaik untuk “kekurangan vitamin kekasih tercinta”-nya, Dale menggerutu.

Setelah berhasil menenangkan dirinya, dia berbalik ke arah Rose. Mereka masih belum membicarakan masalah utamanya.

“Apa yang Demon Lord Pertama perbuat hingga Laband begitu mudah menerima mereka?” Tanya Dale.

“Persyaratan yang Demon lord Pertama berikan melibatkan sumber daya Vassilios,” Rose menjawab.

“Ini bukan bidang keahlianku, jadi aku tidak tahu detailnya, tapi … selain deposit permata, Vassilios juga memiliki banyak logam sihir.”

“Jadi itulah kenapa Nenek ingin aku mendiskusikan hal ini, huh …?” Kata Dale, ekspresinya berubah.

“Logam sihir” disebut logam dengan kemurnian tinggi untuk mana. Memungkinkan untuk membuat bijih dan mineral menggunakan sihir Tanah, tetapi akan lebih sulit ketika berhubungan dengan logam langka atau logam dengan kemurnian tinggi untuk mana.

Sebuah fragmen yang bisa dilihat dalam perak yang digunakan untuk kedua mata uang dan untuk menghasilkan senjata yang sangat efektif melawan mayat hidup, serta emas yang digunakan dalam jimat karena tidak mudah rusak. Diperlukan secara langsung menggali logam seperti itu keluar dari daratan.

Laband juga memiliki tambang, tetapi berbagai mineral yang mereka hasilkan terbatas. Jika sumber daya tersebut, yang harus dibeli dari beberapa negara yang jauh hingga saat ini, dapat diperoleh dari negara tetangga Vassilios, maka manfaat itu tidak dapat diabaikan. Sumber daya itu sendiri mungkin sama, tetapi jarak yang mereka butuhkan untuk diangkut memiliki efek besar pada biaya.

Logam sihir adalah bahan mentah untuk perangkat sihir. Topik ini sangat berhubungan dengan Tislow, yang mata pencahariannya menghasilkan hal-hal seperti itu, jadi Dale, yang telah menerima pelatihan untuk menjadi kepala klan berikutnya, jauh lebih berpengetahuan tentang hal itu daripada Rose.

“Di Vassilios, kami melihat nilai dalam batu, tetapi tidak memiliki banyak minat pada logam.”

“Lagipula membuat Jimat adalah kemampuan terbatas yang dimiliki manusia… Jadi tidak itu tidak terlalu bernilai untuk iblis, bukan?”

“Itu benar … kami menggunakannya untuk mengaktifkan sihir, tapi … kami tidak melihat menilainya setinggi manusia,” jawab Chrysos, lalu memandang Sylvia.

Dia adalah orang yang menawarkan saran untuk memanfaatkan sumber daya mineral mereka untuk memastikan negosiasi dengan Laband berjalan lancar. Cara berpikir mereka berbeda, jadi itu adalah ide yang tidak mungkin berasal dari ras iblis saja.

Semua iblis mampu menggunakan sihir. mereka menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari mereka untuk segala macam tujuan. Gaya hidup mereka sangat berbeda di negara ini, jadi “akal sehat” negara lain jatuh di luar wilayah pemahaman mereka.

Namun, jika Laband mencoba untuk mengeksploitasinya secara sepihak, mereka berisiko mendapatkan permusuhan dari para iblis, suatu ras di mana setiap individu memiliki kemampuan yang hebat. Itulah alasan kekhawatiran dan perhatian Duke Eldstedt.

Pada awal negosiasi mereka dengan ras iblis yang berumur panjang, penting untuk menemukan tujuan yang sama. Itu adalah persyaratan yang sangat penting sehingga mereka dapat tetap menjadi tetangga yang baik untuk waktu yang lama.

“Hoo Jadi begitu. Jadi itulah mengapa sang duke … mengapa Laband setuju untuk melakukan pertukaran diplomatik dengan Vassilios …”

Sementara mereka melanjutkan percakapan ini, Latina hanya duduk diam dan mendengarkan. Meskipun dia adalah saudara perempuan Chrysos, otoritasnya di Vassilios tidak ada. Dia telah memutuskan bahwa dia tidak dalam posisi untuk berbicara.

Vassilios adalah sebuah negara yang diperintah oleh kuil dan Demon lord Pertama yang ditentukan oleh para dewa. Itu adalah bangsa yang kepercayaannya pada dewa lebih dalam dari yang lain. Dengan demikian, priest dan priestess tingkat tinggi seperti Dale dan Rose tidak diperlakukan dengan buruk.

Latina tidak memiliki perlindungan ilahi dan tidak berniat mengungkapkan posisinya sebagai Demon lord Kedelapan, sehingga pada dasarnya, dia tidak punya otoritas apapun di Vassilios. Namun, menjadi seseorang yang disayangi oleh Demon lord Pertama memberinya posisi yang dengan mudah membalikkan semua itu.

Di negeri ini, demon lord adalah suara para dewa.

Tapi itu hanya kekuatan Chrysos. Tidak ada sesuatu yang luar biasa dari diriku … aku harus ingat itu … pikir Latina pada dirinya sendiri, berpikir seperti itu selama percakapan ini berlansung. Dia mengikat semua kata-kata mereka dan mempelajari informasi yang belum dia ketahui. Itu penting untuk mengisi waktu yang telah hilang.

Latina diam-diam menghirup udara saat dia menyaksikan Chrysos bernegosiasi sebagai penguasa, demi bangsanya dan rakyatnya. Itu mengingatkan Latina pada penampilan agung Mov yang dia kagumi ketika dia muda.

Kau telah bekerja keras, Chrysos …

Itu adalah sesuatu yang tidak pernah bisa ditiru oleh Latina.

Tapi itu pasti … karena Chrysos ingin aku kembali …

Namun, beban seluruh bangsa terlalu berat bagi seseorang semuda Chrysos. Bahkan jika tidak ada orang yang mampu di sekitarnya, itu bukan seolah-olah dia tidak memiliki bawahan.

Wajar saja kalau Chrysos menginginkan tempat di mana dia bisa menjadi dirinya sendiri. Bahwa dia menginginkan seseorang yang mau menerimanya sebagai dirinya sendiri, bukan dewa.

Latina memiliki Dale, seseorang yang memperlakukannya hanya sebagai seorang gadis, yang lebih dicintainya daripada orang lain. Itulah mengapa, pada intinya, tidak ada yang berubah dengan Latina, bahkan ketika ia menjadi demon lord. Dia tidak kehilangan dirinya sebagai “makhluk hidup.”

Bagi Chrysos, “orang itu” adalah saudara perempuannya, Latina, yang telah dipisahkan dari hidupnya. Adiknya telah menjadi sesuatu yang mendukung hati dan jiwanya, mengatasi tekanan menjadi demon lord, dan tatapan orang-orang di sekitarnya, dan yang lainnya.

Aku … menyebabkan Chrysos menderita juga …

Ada celah yang muncul dalam keinginan Chrysos untuk melindungi Latina, dan dia datang untuk menerima pengorbanan gadis itu. Melihat kembali sekali lagi betapa sangat menyakitkan keputusan itu pasti telah membuat hati Latina sakit.

Tidak mengherankan jika Latina menyiksa dirinya sendiri atas masalah ini dan terlalu memikirkannya. Pada dasarnya, dia bukan ratu atau putri, tetapi seorang gadis muda yang benar-benar normal. Dengan sifatnya yang baik, dia tidak bisa tidak khawatir tentang fakta bahwa dia telah menyebabkan orang-orang berharga baginya menderita.

Tapi mungkin ada semacam keseimbangan antara cara dia begitu mengkhawatirkan hal-hal ini dan pria yang dicintainya lebih dari apa pun, yang tidak peduli dengan siapa pun kecuali Latina jika itu berarti dia baik-baik saja.


Note:
Woah, akhirnya kelar juga ini chapter x'D ini salah satu chapter terpanjang uchi no musume. 40 Page :v huft, akhirnya selesai juga~




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar