Kamis, 18 Juli 2019

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 5. Kehidupan Sehari-hari Gadis Kecil, Penuh dengan Teman dan Sihir

Volume 1
Chapter 5. Kehidupan Sehari-hari Gadis Kecil, Penuh dengan Teman dan Sihir


Bahkan hanya dari melihatnya melompat, sudah jelas bahwa gadis muda itu menikmati dirinya sendiri. Rambut platinumnya yang indah, yang diikat dengan pita biru cemerlang, bergoyang dari sisi ke sisi bersamaan dengan gerakannya, kadang-kadang bersinar dalam cahaya. Dia tampaknya sudah cukup menyukai gaun kotak-kotaknya yang berwarna biru muda, dan cukup yakin, dia mengambilnya dari keranjang anyaman putih kecil untuk dipakai lagi hari ini. 

Ekspresinya semakin cerah ketika dia melihat teman-temannya bermain di alun-alun. 

"Chloe!" Teriak Latina, dengan penuh semangat melambai dan berlari ke arah gadis itu. 

Distrik selatan Kreuz, tempat Latina tinggal, adalah lingkungan yang lebih kasar di mana rakyat jelata tinggal, serta lokasi untuk toko-toko yang melayani para petualang dan traveler. Sebagian besar, itu bukan tempat yang cocok bagi anak-anak untuk bermain. Ada penginapan terjangkau yang melayani orang-orang tanpa pertanyaan, serta bar-bar tempat para petualang yang gagal mendapatkan pekerjaan akan mabuk hingga tengah hari, dan bahkan toko-toko yang berbau parfum murah digunakan untuk memuaskan keinginan dari para pria. Itu adalah jenis bisnis yang mengelilingi Dancing Ocelot. 

Akibatnya, Latina hanya diizinkan keluar sendirian di jalan utama distrik selatan dan jalur dari Dancing Ocelot yang mengarah ke sana. Untungnya, Dancing Ocelot diposisikan dekat dengan pusat distrik selatan. Ada sejumlah besar toko yang ditujukan untuk para petualang dan traveler di dekat pintu masuk kota, dan toko-toko yang menawarkan harga yang lebih rendah dengan imbalan kualitas yang lebih rendah sangat lazim. Pemilik Dancing Ocelot memilih lokasi untuk memisahkan diri dari semua itu. 

Sampai baru-baru ini, Latina dilarang keluar sendirian, tetapi karena dia sudah cukup umur sehingga dia akan segera pergi ke sekolah, ada batas berapa lama larangan itu bisa bertahan. Ini adalah sesuatu yang dia benar-benar perlu biasakan saat dia tumbuh dewasa. 

Ada sebuah plaza di pusat kota, dan akhir-akhir ini, salah satu hal favorit Latina adalah bertemu di sana dengan teman-temannya dari distrik timur dan bermain bersama. Biasanya ada pasar di pusat alun-alun, jadi meskipun area itu bagus untuk berjalan-jalan dan melihat-lihat barang, itu bukan tempat yang cocok untuk bermain. 

Ada sebuah taman yang tidak jauh dari situ, jadi ke sanalah anak-anak pergi. Warga kota juga menggunakannya sebagai tempat untuk bersantai. Karena Kreuz adalah sebuah kota, tentu saja, agak kurang hijau, jadi meskipun taman itu adalah campuran rumput, pohon, dan petak bunga buatan manusia, taman itu selalu penuh dengan orang-orang yang menikmati jalan-jalan, atau teriakan anak-anak yang bersenang-senang. 

Ada beberapa anak yang bermain di alun-alun yang tidak dikenali oleh Latina. Ketika dia menyelinap melewati mereka dan menemukan jalan ke teman-temannya, dia tersenyum cerah. 

"Ada apa, Latina? Kamu terlihat senang." 

"Apakah sesuatu yang baik terjadi?" 

Menanggapi pertanyaan Chloe dan Marcel, Latina dengan gembira melaporkan, "Dale kembali!" 

"Jadi?" 

"Bagus untukmu, Latina." 

Teman-teman Latina telah melihat betapa dia sangat tertekan ketika ayahnya pergi. Ini adalah kata-kata ucapan selamat yang jujur saat melihat teman mungil mereka akhirnya bisa tersenyum dari lubuk hatinya lagi. 

“Dale berkata ini adalah suvenir untuk semua orang. Ingin makan kudapan? ” 

Latina tersenyum dan mengulurkan keranjang berisi permen. Rudy menyadari itu makanan dan menatapnya dengan gembira, yang membuat Anthony tertawa sinis. 

“Wow, itu terlihat mahal! Bisakah aku makan semuanya? ” 

“Awas, Latina. Rudy benar-benar akan melahap mereka semua jika kau membiarkannya." 

Keempatnya adalah teman main utama Latina. Orang yang berdiri di depan kelompok dan bertindak sebagai pemimpin adalah satu-satunya gadis, Chloe. Dia dan Latina sudah cukup akrab untuk disebut sahabat. Bagi Latina, Chloe adalah seseorang yang ia hormati. Dia dengan kuat dan tegas memegang posisi kekuasaan bahkan di antara sekelompok anak laki-laki, sehingga Latina memandangnya dengan luar biasa. Dan Chloe, pada gilirannya, menganggap Latina sebagai gadis cerdas yang tahu banyak hal yang tidak dia ketahui. Masing-masing melihat satu sama lain sederajat, sebagai seseorang yang memiliki kekurangan. Itulah sebabnya mereka bisa menjadi begitu dekat dengan cepat, terlepas dari kepribadian mereka yang sama sekali berbeda. Atau mungkin harus dikatakan bahwa perbedaan-perbedaan itulah yang membuat mereka tertarik satu sama lain. Alih-alih merasa cemburu, mereka justru saling menghormati. 

Latina juga dengan cepat menjadi dekat dengan bocah lelaki yang dikenal sebagai Marcel, yang memiliki kepribadian lembut dan wajah bulat yang hanya sedikit berlebihan. Karena dia selalu baik pada Latina dan berhati-hati untuk tidak menakut-nakuti dia, dia adalah yang kedua terfavorit, setelah Chloe. 

Jika ditanya tentang bocah lelaki ramping berambut coklat bernama Anthony, Latina akan mengatakan bahwa dia tidak mengenalnya dengan baik. Tapi setidaknya sepertinya dia tidak membencinya. Dia adalah tipe anak yang Chloe anggap cerdik, sementara orang dewasa mengatakan kepadanya blak-blakan. 

Dan akhirnya, ada anak laki-laki tertinggi dalam kelompok. Latina tidak terlalu menyukai Rudy (nama aslinya adalah Rudolf, tetapi teman-temannya memanggilnya dengan nama panggilan ini). Pertemuan pertama mereka meninggalkan kesan yang buruk, dan bahkan setelahnya, dia terus menganggu gadis iblis dan mempermainkannya. Ini selalu diikuti oleh serangan balik keras dari Chloe, tetapi ia tidak menunjukkan tanda-tanda akan belajar apa pun. Karena tidak banyak berinteraksi dengan anak-anak seusianya, Latina tidak cukup tahu bagaimana menghadapi Rudy, yang dengan mudah adalah anak yang paling kekanak-kanakan di dalam kelompok. 

Setelah lahir dan dibesarkan di Kreuz, keempat anak itu dikenal di seluruh kota, sehingga selama Latina mengikuti mereka, dia mudah diterima, bahkan menjadi kelompok anak-anak yang belum pernah dia temui. Jadi, Latina bisa bermain bersama teman-teman untuk pertama kalinya. 

"Apa yang harus kita mainkan hari ini?" 

"Kami akan memainkan permainan tag gurita." 

"Kita akan bermain bersama anak-anak di sana. kamu ingin ikut juga, Latina? " 

"Ya!" 

Keempatnya mengajari Latina cara bermain. Itu adalah varian pada tag normal di mana kamu akan bergandengan tangan dengan siapa pun "itu" ketika mereka menangkapmu, dan kemudian mengejar yang lain bersama-sama. Itu dinikmati sebagai kelompok besar. 

Dengan Latina bergabung dengan mereka, kelompok lima anak tersebut bergegas ke tempat anak-anak lain yang bermain di taman. 

Itu adalah tanda kemakmuran Kreuz dan sifat sehat bahwa anak-anak dapat berlari sambil dengan gembira berteriak seperti ini di jalan-jalannya. Tidak ada yang benar-benar membahayakan anak-anak di sini di tengah hari, meskipun arus besar traveler melalui kota. Sebagian dari itu adalah karena alun-alun itu dekat dengan rumah bangsawan, tempat pemerintah setempat dijalankan. 

Kreuz memang memiliki daerah kumuh, meskipun tepatnya mereka benar-benar di luar tembok dan berkerumun melawan mereka. Ada anak-anak di kota itu sendiri yang hidup agak buruk juga, dipaksa untuk bekerja sejak usia muda, tetapi meskipun demikian, sebagian besar anak-anak di sana dapat bersenang-senang, bermain, dan hanya menikmati masa kecil mereka, mungkin lebih dari itu daripada kota-kota lain di Laband. 

Setelah memainkan banyak permainan tag gurita dan berlari hingga kelelahan, anak-anak secara alami bubar. Setelah mengucapkan selamat tinggal pada anak-anak lain, Latina dan teman-temannya duduk di rerumputan, di mana mereka mengeluarkan isi keranjang. Setelah berolahraga sepenuh hati, mereka memiliki sedikit nafsu makan, jadi sudah waktunya untuk camilan. 

Brownies yang dibungkus kertas tipis terlihat benar-benar enak, tetapi ketika Latina membagikannya kepada teman-temannya, dia sama sekali tidak terlihat seperti seseorang yang bersemangat untuk memakan beberapa permen. Pipinya menggembung, menunjukkan ketidaksenangannya. Dia berusaha sekuat tenaga untuk menunjukkan bagaimana perasaannya, tetapi malah membuatnya tampak seperti binatang kecil yang lucu. 

"Bergembiralah, Latina." 

"Permen ini enak sekali." 

Anthony dan Marcel mencoba menghibur Latina dengan komentar seperti itu ketika mereka melahap makanan ringan mereka. Namun, pipi Latina yang menggembung tidak mengempis. 

"Mengapa Rudy selalu mengejar Latina?" Tanyanya dengan sedih. 

"Hmm? Karena kamu sangat kecil dan lambat." 

Benar-benar tidak tergerak oleh keluhan Latina, Rudy terus melahap brownies yang dipegangnya di masing-masing tangan. 

Ini adalah barang-barang kelas atas dari toko-toko terkenal yang sering dikunjungi oleh para bangsawan ibukota, tetapi bagi anak-anak, satu-satunya hal yang penting adalah mereka beraneka ragam dan manisan yang enak. 


"Ada anak-anak yang lebih kecil dari Latina." 

"Tapi meskipun mereka lebih kecil, mereka masih lebih cepat darimu." 

"Latina tidak lambat!" Kata Latina, pipinya menggembung seperti balon lagi. Dia jelas tidak senang; Rudy telah sangat melukai harga dirinya. 

"Itu karena Rudy selalu mengejar Latina paling sering!" Latina menegaskan, menyebabkan Anthony tertawa canggung, sementara Chloe mengerutkan alisnya. Marcel dengan santai mengatakan "Itu benar". Sulit untuk mengukur apa yang dimaksud reaksi Marcel, tetapi Rudy sendiri tetap acuh tak acuh, dan membuka bungkus brownies lainnya. 

"Bukankah aneh kalau dia tidak menyadarinya sendiri?" Bisik Chloe. 

"Lagi pula, Rudy masih anak-anak," jawab Anthony, berbisik juga. 

Mereka mungkin masih muda, tetapi tindakan Rudy mudah dilihat. Bahkan, mereka hampir malu melihat teman lamanya bertindak begitu terang-terangan. 

Topik lain dari percakapan ini, Latina, menggigit brownies juga, dan ekspresinya tiba-tiba menjadi cerah, seolah-olah dia tidak lagi peduli pada Rudy sama sekali. 

Sejak pertemuan pertama mereka, Chloe dan yang lainnya melihat Latina sebagai seseorang yang istimewa. Gadis itu memiliki rambut platinum yang cemerlang nan berkilau dan mengenakan pita-pita indah yang hanya bisa dipakai anak-anak biasa untuk festival. Pada awalnya, dia hanya terlihat seperti kulit dan tulang, tetapi sekarang setelah tubuhnya berisi kembali, dia sangat imut dan menawan. Dia seperti seorang putri dari dongeng. Dia dilahirkan di negara yang jauh, jadi caranya berbicara sedikit canggung, tapi dia bisa menggunakan sihir. Dia tidak memiliki orang tua kandung, tetapi dia tinggal bersama ayah angkatnya di sebuah toko tempat para petualang berkumpul. Salah satu dari aspek-aspek ini akan tampak luar biasa bagi anak-anak, dan semuanya benar untuk Latina. 

Keempat anak-anak juga tahu tentang tanduknya. Bahkan, Latina sendiri yang menunjukkan kepada mereka tanduk hitam kecil yang tersembunyi di balik pita. Latina bahkan membiarkan Chloe menyentuhnya, dan dia pikir rasanya halus saat disentuh, dengan sedikit kehangatan. Dari ekspresi sedih di wajah Latina, anak-anak dapat mengatakan bahwa mereka tidak boleh bertanya tentang tanduk kirinya yang patah. Bahkan Rudy, yang tampaknya tidak bijaksana, mengerti banyak hal. 

Dengan semacam fleksibilitas yang tidak dimiliki orang dewasa, anak-anak dengan mudah menerima bahwa iblis sedikit berbeda dari mereka, tetapi mereka tetap manusia. 

Awalnya mereka memang tertarik pada betapa uniknya dia, tetapi sekarang, teman mungil mereka yang cantik, Latina, adalah seseorang yang sangat berharga bagi mereka. Dan karena dia tahu itu, mereka juga sangat berharga bagi Latina. 

† 

Teman-temannya telah mengetahui bahwa Latina dapat menggunakan sihir sejak mereka pertama kali bertemu dengannya, tetapi Dale tidak. Untuk memulainya, dia tidak akan pernah menduga bahwa itu mungkin untuk anak yang semuda itu. Dia bahkan tidak pernah mempertimbangkannya. 

Ketika topik itu muncul saat makan malam, dia sangat terkejut sehingga tanpa sadar dia menjatuhkan garpunya. 

"Hah? kamu bisa menggunakan sihir, Latina?” 

"Ya. Tapi hanya satu mantra penyembuhan dasar." 

Sejak percakapan ini, Dale terus bertanya-tanya apakah dia harus memberikan pelatihan sihir yang tepat atau tidak. Secara khusus, dia khawatir tentang sihir serangan. 

Hmm ... sihir serangan itu berbahaya, tapi aku juga ingin membuatnya mempelajarinya untuk pertahanan diri ... 

Satu-satunya hal yang dia khawatirkan lebih adalah tanduknya yang patah. Bagaimanapun, dia adalah gadis kecil yang imut. Dia tidak bisa berhenti khawatir bahwa beberapa orang dengan niat buruk akan mengarahkan pandangannya pada dirinya di beberapa titik. Selama dia memiliki kekuatan untuk menggunakan sihir, maka dia harus mengajarkan keterampilan yang dia butuhkan untuk melindungi dirinya sendiri. 

Mengenal Latina, tidak seperti dia menggunakannya dengan sembarangan dan akhirnya menyakiti seseorang ... 

Jadi, dia sampai pada keputusan untuk mengajarkan sihirnya, bahkan mengetahui risiko yang ditimbulkannya sebagai senjata. 

Pada hari yang berbeda, pada sore hari: 

Dale mengeluarkan buku teks yang pernah ia gunakan untuk belajar sihir, dan ia memanggil Latina. 

"Latina, elemen apa yang bisa digunakan sihir pemulihan?" 

"Umm ... bersinar." 

"’ Suci ’,ya ...? Kalau begitu, apakah kamu tahu jika kamu memiliki elemen yang berlawanan atau berdekatan? " 

"Tidak, Latina tidak tahu." 

Ketika Latina menggelengkan kepalanya, Dale mulai berpikir. 

Kemampuan untuk menggunakan mana untuk menyebabkan segala macam fenomena disebut sihir. Jumlahnya beragam, tetapi sumber daya yang dikenal sebagai mana ada dalam segala hal. Karena itu, seseorang yang tidak memiliki mana sama sekali sangat tidak mungkin. Tetapi ketika sampai pada sihir, itu adalah cerita yang sama sekali berbeda. Untuk memulainya, kau hanya bisa menggunakan sihir yang sesuai dengan elemen yang memiliki kecocokan. 

Ada tujuh elemen: Suci, Air, Tanah, Kegelapan, Api, Angin, dan terakhir Center. 

Kategori kecocokan disebut sebagai " Lone Center," "Opposing Dyad," dan " Adjacent Triad." Seperti namanya, selain mereka yang hanya bisa menggunakan sihir Center, orang-orang memiliki dua atribut yang berlawanan, atau tiga dengan tingkat kompatibilitas yang tinggi untuk satu sama lain. 

Dalam kasus Dale, ia memiliki kecocokan dengan Air, Tanah, dan Kegelapan. 

"Kalau begitu, kita harus melihat itu dulu ..." 

Kecocokan apa yang dapat kau gunakan memiliki efek besar pada sihir yang bisa kau terapkan. Ambil sihir penyembuhan, misalnya. Itu hanya berada di bawah unsur-unsur Suci, Air, dan Tanah, dan tidak bisa digunakan tanpa kecocokan semacam itu. Dan bahkan jika mereka semua memiliki sihir penyembuhan, penyembuhan air paling efektif untuk luka luar dan penyakit. Sementara itu untuk Penyembuhan Tanah, , memiliki efek terbesar dalam hal memulihkan stamina dan menyembuhkan cedera berat. Dan yang terakhir, penyembuhan Suci adalah segala kegunaan, mampu menghadapi kondisi apa pun, yang berarti mereka semua memiliki kelebihan masing-masing. 

"Oh, air," kata Dale, dalam rapalan yang terlalu pendek untuk bahkan dianggap sebagai mantra. Sebagai tanggapan, sedikit samar dari mana berkedip di atas telapak tangannya. 

"Ooh ..." 

"Apa kau mengerti? Jika kamu mendapatkan respons mana ketika kamu memanggil elemen seperti yang ku lakukan tadi, maka itu berarti kamu memiliki kecocokan itu. kamu seorang iblis, jadi bahasa mantra itu seharusnya tidak menjadi masalah bagimu ... " 

"Hmm? Apa maksudmu? ”Tanya Latina dengan kepala miring, bingung. 

"Ah," gumam Dale, dan dia melanjutkan penjelasannya. "Ras lain menyebut iblis sepertimu sebagai 'pengguna sihir alami.' Itu karena bahasa iblis menggunakan kata-kata yang sama dengan bahasa yang digunakan dalam mantra sihir. Sejujurnya, kebanyakan orang tidak punya bakat untuk itu. Mereka bahkan tidak dapat melafalkannya. 'Orang yang bisa menggunakan sihir' pada dasarnya sama dengan 'orang yang bisa memanipulasi bahasa ejaan' ... Apakah itu terlalu membingungkan? " 

"Hmm ... Jadi Latina bisa menggunakan sihir karena dia bisa berbicara Bahasa itu?" 

"Benar, itu berlaku untuk semua Iblis." 

Dale mengambil tangan Latina dan memanggilnya ke elemen-elemen. Sebagai hasil dari proses ini, mereka menemukan bahwa dia memiliki bakat untuk elemen Suci dan Kegelapan. 

"Karena kamu sudah bisa menggunakan sihir penyembuhan, kamu mungkin sudah tahu ini, tetapi mantra dibuat dengan memilih elemen, menyatakan penguasaanmu di atasnya, dan mendefinisikan fenomena yang akan terjadi. Dan akhirnya, kamu menyelesaikannya dengan nama mantra. " 

"Hah...?" 

Dari reaksinya, tampaknya meskipun dia bisa menggunakan sihir, dia mungkin tidak mempelajari teori dibaliknya. Itu bisa dimengerti, karena biasanya tidak terpikirkan oleh seorang gadis muda untuk menggunakan sihir. Dale tidak tahu apakah itu "normal" untuk iblis. 

"Ketika kamu mempelajari sihir penyembuhan itu, bagaimana kamu mengajarkannya?" 

"Latina ingat semuanya. Dan dia diajari cara menggunakan mana. ” 

“Hafalan yang kasar, ya? Bisakah kau tunjukkan padaku sihir penyembuhanmu, Latina? ” 

"Ya," jawab Latina, dengan ekspresi serius. Dia melantunkan mantranya begitu lancar hingga hampir seperti membaca puisi. 

"Oh Cahaya surga, terima permintaanku dengan nama ini, dan tolong sembuhkan mereka yang terluka. 〈〈 Healing Light 〉〉”

Melihat cahaya lembut yang meluap, Dale menghela nafas lega. 

"Itu mantra yang luar biasa. Bahkan tanpa alat apa pun, kamu masih memiliki kontrol yang tepat terhadapnya. " 

"Sungguh? Latina bagus? ” 

"Ya. Itu luar biasa, Latina,” kata Dale sambil mengambil buku pelajaran. Dia membalik-balik halaman, tatapannya melaju bolak-balik sampai akhirnya dia menemukan apa yang dia cari. 

"Yah, mari kita menunda mempelajari teori di baliknya untuk saat ini ... Bagaimana kalau kita mencoba membuatmu menghafal beberapa mantra kegelapan sederhana, serta sihir gabungan elemen Suci dan Kegelapan?" 

Karena dia adalah iblis, menjadikannya bahasa ibu, Latina tentu saja fasih dalam bahasa mantra. Meskipun Dale seharusnya menjadi orang yang melakukan pengajaran, dia akhirnya bertanya padanya tentang kosa kata yang tidak dia kenal. 

“Lagipula mantra adalah bahasa. Tentu, jika kamu merentangkannya dan menambahkan lebih banyak kata, itu akan menghasilkan sihir yang lebih kuat. Tetapi sebagai gantinya, kamu akan mengeluarkan lebih banyak mana dan itu akan lebih sulit untuk dikendalikan. " 

"Sungguh?" 

"Ya. Misalnya, dengan mantra 〈〈 Healing Light 〉〉 yang baru saja kamu gunakan, versi yang lebih sederhana akan menjadi sesuatu seperti ‘Ya Surga, demi namaku, aku memerintahkanmu untuk menyembuhkan luka-luka ini. 〈〈Healing Light 〉〉, ’ dan itu akan tetap aktif. Itu cukup untuk menangani goresan dan semacamnya, dan itu akan menggunakan mana yang jauh lebih sedikit. " 

"Jadi jika Latina membuatnya lebih panjang, itu bisa menyembuhkan luka besar?" 

"Sulit untuk dikendalikan, tapi ... Ku pikir kamu bisa mengendalikannya dengan alat." 

Pengguna sihir memanfaatkan alat seperti tongkat dan staf untuk membantu mereka mengendalikan mantera mereka. Dengan menggunakan kontrol terperinci, mereka dapat mengatur jumlah mana yang dikonsumsi, memungkinkan mereka untuk mencapai efisiensi sebesar mungkin. 

Memang ada sihir serangan yang kuat yang bisa melenyapkan area yang luas, dan secara teori, memungkinkan untuk mengeksekusi mantra yang dapat mengubah seluruh pasukan menjadi abu dalam satu serangan. Tapi sebagai gantinya, itu akan membutuhkan sejumlah besar mana, serta keterampilan untuk mengendalikannya, ditambah mantra yang sangat panjang. Itu tidak praktis. Jika kau ingin melafalkannya di medan perang, mudah untuk membayangkan betapa tidak realistisnya eksekusi itu. 

Peran mendasar bagi perapal mantra adalah meluncurkan sejumlah besar mantra dasar untuk menyerang atau mendukung garis depan dengan sihir yang sesuai untuk situasi tersebut sementara tetap aman di belakang. 

"Tapi Dale, Latina bahkan belum pernah melihat perangkat magis sebelumnya." 

“Iblis itu terasingkan, jadi mereka tidak banyak berinteraksi dengan ras lain. Dan kita manusia sama sekali tidak tahu banyak tentang adat istiadat iblis dan sejenisnya," Dale memulai, sebelum melanjutkan. "Perangkat magis adalah alat yang dibuat untuk memungkinkan orang memanipulasi mana, bahkan jika mereka tidak dapat menggunakan sihir, dan dapat digunakan terlepas dari kecocokan. Dan kemampuan untuk membuat perangkat magis itu, yang artinya kekuatan untuk 'enchant,' adalah sifat khusus kita manusia. " 

Sama seperti Iblis semua bisa menggunakan sihir, setiap ras memiliki sifat uniknya sendiri. Malaikat memiliki sayap di punggung mereka untuk terbang di langit, dan putri duyung yang bersisik dapat bernapas di bawah air. Keduanya adalah sifat rasial. Manusia tidak memiliki ciri fisik yang menonjol, tetapi mampu membuat dan menggunakan alat. 

Bahkan di luar dari tujuh ras manusia, ada orang-orang yang mampu menciptakan fenomena besar yang melebihi sekadar 'sihir,' terima kasih sebagian besar pada sifat spesies mereka. Karena alasan inilah bahkan magical beast besar seperti naga bisa terbang di langit. Lagipula tidak ada mantra yang bisa membuatmu terbang. Dikatakan bahwa makhluk semacam itu memiliki sifat rasial yang memungkinkan mereka menguasai langit. 

"Mereka adalah produk manusia, jadi mereka tidak akan muncul di tempat-tempat yang tidak diperdagangkan. Begitulah adanya. " 

"Tapi mereka sangat berguna. Mengapa iblis tidak bisa akur dengan manusia? " 

"... Ya, aku juga bertanya-tanya mengapa." Dale tahu salah satu alasan untuk itu, tetapi dia tidak pernah berani mengatakannya. 

Ada kecenderungan ketika datang ke masyarakat terpencil. 

—Dale kemudian menyesal karena tidak mengungkit ini. 

† 

Latina lahir pada bulan keenam. 

Karena ada tujuh dewa utama yang memerintah dunia, banyak hal besar juga diekspresikan dalam tujuh bagian. Oleh karena itu, satu tahun dibagi menurut tujuh aturan. Dengan kata lain, waktu yang dibutuhkan untuk satu musim membuat rotasi penuh dibagi menjadi kelipatan tujuh, dengan ada 14 bulan dalam setahun. Hari-hari juga dibagi menjadi 14 bagian, yang dinamai menurut versi singkat dari nama para dewa, seperti pukul Mar dan pukul Saj. Biasanya, jam siang disebut sebagai "depan," sedangkan jam malam disebut "belakang." Fajar adalah "pukul depan Mar," matahari terbenam adalah "pukul belakang Mar," malam adalah "pukul depan Saj, "dan waktu sebelum fajar adalah" pukul belakang Saj. " 

Untuk mempersiapkan bulan kelahiran Latina, Dale mengajukan permintaan kepada orang tua Chloe. 

Di dunia ini, mereka belum menetapkan penggunaan akta kelahiran, jadi "ulang tahun" khususnya seringkali tidak pasti. Jadi, meskipun ada kebiasaan merayakan kelahiran, itu dilakukan dalam beberapa bulan. 

Orang tua Chloe adalah penjahit. Mereka mungkin adalah subkontraktor yang tidak memiliki toko sendiri, tetapi mereka jelas terampil. Jadi, Dale memesan dari toko mereka di jalan utama, meminta mereka secara khusus. 

Latina tertarik pada bagaimana pakaian dibuat. Rupanya, dia ingin melihat pakaiannya dijahit, jadi setelah bertanya pada Chloe apakah itu tidak masalah, dia bergegas untuk melihatnya. Begitulah cara Latina mempelajari dasar-dasar menjahit. Dale tidak bermaksud agar Latina memaksakan begitu banyak hal pada keluarga Chloe, jadi dia bergegas membawa hadiah untuk menunjukkan rasa terima kasihnya, agak gugup. 

Namun, ibu Chloe berkata sambil tersenyum, "Ketika dia bersama Latina, Chloe berusaha sekuat tenaga untuk menunjukkan betapa baiknya dia. Dia selalu memiliki beberapa bakat, tetapi dia menyerah dengan cepat dan tidak mencoba untuk berlatih sama sekali. Akulah yang seharusnya berterima kasih padamu. " 

Yang Dale buat adalah gaun merah muda dengan sulaman bunga. Ketika akhirnya selesai, musim panas dengan cepat mendekat di kota Kreuz. 

"Oh, kegelapan dan bayang-bayang, kabulkan keinginanku dengan namaku, ambil panasnya dan turunkan suhunya. 〈〈Temperature reduction〉〉 ” 

Dengan suara berderak kecil, isi mangkuk di depan Latina membeku. Setelah memastikan, dia mulai mencampur bahan-bahan dengan spatula. Membuat es diperlukan sihir kombinasi Kegelapan dan Air, sehingga Latina tidak bisa mengatasinya, karena ia tidak memiliki kecocokan yang diperlukan. Tapi itu mungkin untuk menurunkan suhu sesuatu dan membekukannya menggunakan elemen Kegelapan saja. Lagi pula, dalam banyak hal elemen Kegelapan menutupi kemampuan yang mencakup menurunkan benda-benda, sedangkan elemen Suci menyebabkan benda-benda naik. 

Dale telah merevisi mantra sehingga lebih mudah digunakan dan mengajarkannya pada Latina, jadi dia sekarang bisa menggunakan sihir dalam kehidupan sehari-harinya. Karena musim panas akan datang, Latina mencoba membuat beberapa manisan beku yang dia sukai. Dengan bahan-bahan untuk membuat hal-hal seperti es serut dan es krim, dia membuat sesuatu yang berbeda setiap hari. Dia belajar resep dari Kenneth, tentu saja. Butuh beberapa saat ketika dia membuatnya karena dia perlu menggunakan perangkat sihir, tetapi karena Latina dapat menggunakan sihir, dia bisa melakukannya dengan lebih cepat. 

Dapat dikatakan bahwa jenis masakan ini cocok untuk pengguna sihir, tetapi itu tidak seperti Kenneth yang dapat mengajukan permintaan seseorang untuk membantunya dalam hal ini. 

Setelah membekukan dan mencampur berkali-kali, Latina akhirnya selesai membuat es serut lembut dan halus, dan dia dengan bersemangat membawanya ke toko. 

“Rita, terima kasih sudah bekerja keras. Istirahatlah, oke? ” 

"Terima kasih, Latina." 

Rita sedang menangani segala macam kertas di tempat biasanya di belakang meja, dan sepertinya kelelahan karena panas. Meskipun jendela dan pintu dibiarkan terbuka lebar, angin sepoi-sepoi tidak selalu bertiup, dan dengan jenis orang yang sering mengunjungi toko, hanya melihat-lihat membuatnya terasa jauh lebih panas. Itu bahkan kasar pada Rita, yang telah terlibat dengan pekerjaan ini dalam berbagai bentuk sejak dia lahir. 

Ketika dia menggigit makanan penutup yang telah disiapkan Latina dengan hati-hati, ekspresi kebahagiaan murni membanjiri dirinya. 

"Ahhh ... enak sekali. Bahkan jika aku meminta Kenneth untuk itu, dia hanya membuatnya sesekali. Terima kasih, Latina. Benar-benar enak. ” 

"Terima kasih kembali." Saat Latina memakan bagiannya sendiri, dia tersenyum. "Tapi rasanya lebih enak ketika Kenneth membuatnya. Latina bertanya-tanya mengapa. " 

"Itu karena dia tidak ingin kalah darimu, Latina," jawab Rita sambil tertawa ketika dia melihat ekspresi Latina yang agak tidak puas. 

"Kenneth juga berusaha keras?" 

"Hmm?" 

Latina agak bingung dengan kata-kata Rita, tetapi sebelum gadis muda itu datang ke toko, Kenneth hampir tidak pernah membuat permen. Rita tahu betul bahwa suaminya bekerja keras untuk mengembangkan resep baru untuk Latina, sedemikian rupa sehingga efeknya cukup besar sehingga ia bisa membuka toko manisan. Dia mempertahankan ekspresi tenang dan santai, tetapi dia tidak pernah mengendur bahkan untuk satu hari pun agar tetap menjadi target kekaguman gadis itu. Rita tentu tidak suka melihat suaminya mengubah keinginan kekanak-kanakannya untuk tidak kehilangan kesempatan untuk memperbaiki diri seperti ini. 

"Kamu yakin bukan pemilih makanan, kan, Latina? Apakah makanan pedas sedikit sulit untukmu? ” 

"Ketika Latina makan sesuatu yang pedas, itu membuat mulutnya terasa ..." Dia menggembungkan pipinya dan meniupkan udara keluar masuk, seperti dia sedang mencoba untuk mendinginkan mulutnya. "Tapi ketika ada lada di atasnya, Latina bisa menanganinya," katanya, memandang garam dan merica di sisi lain meja. 

Ketika Dale memesan hidangan dengan rempah-rempah sekali, itu menarik minat Latina, tetapi bahkan satu gigitan terbukti terlalu sulit baginya. Wajahnya memerah, dan dia menenggak secangkir air dalam sekali jalan, namun itu masih belum cukup, jadi dia melesat ke dapur dengan kecepatan penuh untuk mengisi ulang cangkirnya. Tetapi ternyata, dia sangat bingung pada saat itu sehingga dia tidak berpikir untuk mengambil air minum, perlu sesuatu untuk dimasukkan sebelum mengaktifkan perangkat magis. Ketika orang dewasa mengejarnya, mereka menemukannya melayang-layang di depan air yang mengalir. 

Mereka merasa sedih untuknya, tetapi mereka tidak bisa menahan tawa. 

"Apa favoritmu, Latina? Hidangan telur, mungkin? " 

"Latina suka telur, terutama ketika mereka semua halus mengembang. Dan dia juga suka saus keju dan krim. ” 

Ketika pertama kali datang ke toko, Kenneth sering membuatkan banyak telur, yang mengandung banyak nutrisi dan mudah dimakan. Rupanya, itu berdampak besar pada dirinya. 

"Roti lezat ketika semuanya lunak dan halus, tetapi omelet bahkan lebih enak." 

Bahkan sekarang, roti panggang Prancis adalah salah satu makanan pokok sarapannya. 

"Jenis makanan apa yang kamu makan di desa asalmu, Latina?" 

"Hmm? ***, dan ******. ” 

Mungkin karena dia tidak memiliki kosakata yang sesuai, Latina menggunakan kata-kata dari bahasa iblis sebagai gantinya. 

"Umm ... seperti apa rasanya?" 

"Yah ... mereka tidak punya banyak rasa. Latina hanya pernah makan itu, jadi makanan Kenneth benar-benar mengejutkannya. Dia membuat segala macam hal, dan semuanya lezat. " 

Latina tersenyum lebar, bahkan tidak menyadari bahwa Rita kehilangan kata-kata. 

"Jadi Latina ingin belajar cara membuat makanan enak juga, karena mereka membuat orang bahagia." 

† 

"Setiap tahun aku akhirnya bertanya-tanya apakah aku idiot, mengenakan mantel hitam panjang sepanjang tahun," gerutu Dale, benar-benar kelelahan setelah kembali dari pekerjaan sehari yang memusnahkan magical beast. 

"Coba katakan itu di depan seseorang dengan armor penuh," cetus Kenneth, sambil mengisi gelas dengan air dingin. 

Mantel Dale dipenuhi dengan sihir, sehingga selain jauh lebih ringan dari pada baju zirah, itu juga memberikan sejumlah pertahanan yang patut dicontoh. Ketika dipasangkan dengan jubah tahan tusukan, peralatannya memberikan perlindungan lebih dari cukup. 

Namun, itu sangat panas di musim panas. Luar biasa, panasnya. 

“Dale, selamat datang di rumah. Dingin, jadi makanlah. " 

"Aku kembali, Latina. Terima kasih." 

Meskipun dia jelas-jelas berada dalam suasana hati yang buruk sampai saat itu, Dale tiba-tiba tersenyum. Latina mengeluarkan makanan penutup yang dingin di atas nampan. 

"Kamu sudah membuat banyak hal semacam ini, Latina. kamu tidak menggunakan terlalu banyak sihir dan kelelahan, kan? "

Konsumsi Mana bukanlah sesuatu yang terlihat dengan mata telanjang, tetapi kau bisa mengenalinya dengan perasaan seperti kelelahan. Lagipula jika kau menggunakan sihir secara berlebihan, kau akan kehilangan konsentrasi yang diperlukan untuk memanipulasi mana. Itu bahkan bisa menyebabkanmu pingsan, jadi itu sangat penting untuk menjaga batas pengeluaran mana kamu dalam pikiran saat di medan pertempuran. 

Jadi, Dale mengajukan pertanyaan itu sambil mengambil mangkuk dari Latina, dan dia kemudian mengangguk. 

“Latina baik-baik saja. Dia banyak melakukannya, dan dia belajar cara melakukannya hanya untuk area kecil. " 

"...Begitu." 

Melihat Dale menatap Latina dengan wajah yang lebih serius dari biasanya, Kenneth menjadi curiga. 

"Ada apa, Dale?" 

“Yah ... Aku bertanya-tanya apakah semua iblis sangat pandai mengendalikan mana. Sepertinya Latina sudah menguasai pengaturan area efek sihirnya. " 

"... Apakah itu benar-benar mengesankan?" 

Kenneth murni seorang prajurit, jadi dia tidak tahu apa-apa tentang menggunakan sihir. 

"Dia hanya anak-anak, dan dia belum mempelajari teori di baliknya. Namun melalui latihan sendiri, dia berhasil mempersempit area efek sihirnya, dan dia mengoptimalkan keseimbangan antara penggunaan dan kekuatan mana. aku mungkin telah mengajarinya bahwa itu bisa dilakukan, tetapi aku tidak mengajarinya cara melakukannya ... " 

Kenneth menatap Latina dengan tajam dan lama, dan dia melirik ke belakang dengan bingung. 

Dale melanjutkan. "Dan dengan mantra, dia telah menerapkan semacam teknik halus dari sihir penyembuhan yang sudah dia ketahui, bukan jenis sederhana yang aku ajarkan padanya. Biasanya, beban mengendalikannya akan meningkat seiring dengan itu.” 

"Latina belajar karena Dale mengajarinya. Sebelumnya, dia menggunakan banyak mana sekaligus. Sekarang, dia hanya menggunakan apa yang dia butuhkan. Jauh lebih mudah sekarang. " 

"...Lihat?" 

"Benar. Latina mungkin benar-benar jenius. Lagipula, dia belajar semuanya dengan sangat cepat. ” 

"Begitukah?" Jawab Dale, membuat Kenneth memandangnya seolah berkata, "Kamu baru menyadari ini sekarang?" 

“Ya, dengan memasak dan membersihkan, dan bahkan menjahit akhir-akhir ini. Bahkan jika kau hanya mengajarkannya sekali saja, Latina memahaminya dengan sangat cepat. Tidak asing bagiku bahwa dia tampaknya dibesarkan di lingkungan yang membuatnya tidak dapat melakukan hal-hal seperti itu sampai sekarang, ketika dia anak yang sangat jenius. " 

"Hah?" 

"Maksudku, pikirkan tentang itu. Dia pembelajar yang cepat, jadi mengapa tampaknya tidak ada yang mengajarinya tentang sihir dan pekerjaan rumah tangga sampai sekarang? Dia sangat pintar sehingga tidak mengejutkanku melihat dia belajar hal-hal tanpa diajarkan. Bahkan jika kita berbicara tentang ras yang berbeda, perbedaan itu terlalu besar. " 

Ketika pertama kali datang ke toko, Latina setidaknya tahu cara merawat dirinya sendiri. Tetapi meski begitu, ada banyak hal yang tidak bisa dia lakukan. Kenneth harus dengan hati-hati mengajarinya cara melakukan hal-hal seperti memegang pisau dan memeras kain lap dari awal. Dia tidak bisa membayangkan bahwa gaya hidup iblis berbeda. 

"Benar ..." hanya itu yang bisa dikatakan Dale sebagai jawaban, menyadari betapa benarnya kata-kata itu. 

Melihat orang-orang dewasa menatapnya, Latina memiringkan kepalanya, seperti yang selalu dilakukannya. 

"Apa itu?" 

"Jadi itu adalah lingkungan di mana kamu tidak mengajarkan apa-apa, atau di mana kamu tidak perlu melakukan apa-apa, ya ...?" 

"Hmm? Maksudmu Latina? ” 

"Ya. Adakah yang mengajarimu sesuatu seperti yang kami lakukan di tempat mu dilahirkan? " 

"Hmm ... Latina masih belum jelas." 

Pada tanggapan Latina yang agak sulit dipahami ini, kali ini orang-orang dewasa memiringkan kepala mereka. 

"Apa yang ‘belum jelas’?" 

"Latina juga tidak benar-benar tahu, tetapi Li ... Tidak, Latina tidak tahu apa-apa." 

Dia hampir mengatakan sesuatu, tetapi dia menutup mulutnya dengan tangan dan menggelengkan kepalanya. 

Baik Kenneth maupun Dale menyadari pada titik ini bahwa Latina tidak akan mengungkapkan hal lain. Meskipun terlihat seperti itu, dia cukup keras kepala.




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar