Sabtu, 20 Juli 2019

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 6. Gadis Kecil dan "Insiden"

Volume 1
Chapter 6. Gadis Kecil dan "Insiden"


Jika kau bertanya kepadanya mengapa dia pergi untuk memeriksanya, Kenneth akan sulit menemukan jawaban. Terutama, dia menjadi khawatir ketika dia melihat betapa pucatnya dia. Itu sebabnya dia mendengar suara kecil dan aneh, meskipun biasanya dia akan melewatkannya. 

Saat itu, Dale tidak mengemukakan fakta tertentu yang dia sadari. Ini karena dia tidak ingin menyakiti Latina. Tetapi dengan kata lain, itu berarti dia menyadari sepenuhnya bahwa pengetahuan ini akan menyakitinya. Sebagai wali perempuan itu ... sebagai orang tuanya, ia seharusnya tidak menutup mata. 

Latina adalah gadis yang sangat pintar. Namun, dia juga masih sangat muda. Cara berpikir dan emosinya masih belum cukup berkembang untuk menyamai kepintaran itu. 

Ada sebuah pertanda. 

Hal terbaik adalah jika dia bisa menghentikan ini sebelumnya. 

Itu hanya sedikit, tetapi segalanya pasti mulai bergerak ... Dan meskipun itu hanya sedikit, kejadian ini pasti akan membantu membentuk nasibnya. 

† 

Musim gugur dengan cepat mendekati Kreuz. 

Latina dan teman-temannya sudah mulai bersekolah di kuil Asfar di pusat kota. Asfar adalah dewa yang memimpin pendidikan; di kota seukuran Kreuz, ada banyak kuil di mana-mana, dan mereka memikul tugas untuk menyediakan anak-anak dengan jumlah pengajaran yang diperlukan. 

Dalam kasus Kreuz, anak-anak menerima pendidikan dua tahun, dimulai pada musim gugur tahun ketika mereka berusia delapan tahun. Ketika statistik hanya mencakup mereka yang tinggal di kota, angka melek huruf di Laband tidak terlalu buruk. 

Di kota-kota, informasi mengalir dalam bentuk tulisan tidak hanya untuk pedagang, tetapi semua orang. Jadi, membaca juga merupakan keterampilan penting bagi pekerja kerah biru (buruh) dan petualang. 

"Apakah ada sesuatu yang membuatmu sedih, Latina?" 

"Tidak, Latina baik-baik saja. Dia baik-baik saja. " 

Melihat Latina terlihat agak tertekan saat dia bersiap untuk pergi ke sekolah, Dale menjadi khawatir. Namun, ekspresi Latina tiba-tiba berubah, dan dia memaksakan tersenyum. 

Ketika pertama kali mulai bersekolah, dia tampak benar-benar bersenang-senang setiap hari. Dia tampak menikmati belajar hal-hal baru, dan dia dengan bersemangat melaporkan hal-hal itu kembali ke Dale. Tapi selama beberapa hari terakhir, ada perubahan aneh. 

Saat Dale memeluk erat-erat Latina, ada ekspresi bingung di wajahnya. 

"Apakah ada yang berubah di sekolah akhir-akhir ini?" 

Tubuh kecil Latina tiba-tiba bergerak sedikit karena terkejut. 

"... Kami mendapat guru wanita baru," jawab Latina dengan suara tenang, dengan wajahnya mengarah ke tanah. 

"Apakah terjadi sesuatu dengannya?" 

"Tidak. Semua orang mengatakan guru tua itu membuat belajar lebih menyenangkan, itu saja. " 

Dale merajut alisnya. Mengingat bagaimana Latina bertindak, dia tidak percaya bahwa itu adalah situasi yang paling parah. Tetapi dengan betapa keras kepala dia, tidak mudah baginya untuk berbicara. 

"Latina, bukan hal yang buruk membiarkan seseorang membantumu. Kamu benar-benar penting bagiku, jadi bagaimana kalau mengandalkanku sedikit? ” 

"Dale ... Latina baik-baik saja. Dia hanya ... sedikit takut pada guru itu. " 

Dale kemudian akan menyesal bahwa ia tidak mengambil perhatian lebih besar pada saat itu. Dia seharusnya lebih memikirkan apa yang "menakutkan" bagi Latina, yang tidak berhenti tersenyum atau bahkan merasa malu ketika dia berinteraksi dengan para bajingan yang dikenal sebagai petualang saat dia tinggal di Dancing Ocelot. 

Setelah beberapa hari kemudian, Latina tampak semakin tertekan. Dia memberi tahu Dale setiap hari betapa menyenangkannya dia bersama teman-temannya, dan bagaimana dia juga mendapat teman baru. Tapi Latina tidak pernah membahas gurunya. 

Orang-orang dewasa mengira dia mungkin berusaha menghindari memikirkan masalah ini. 

Suatu hari, Latina kembali dengan muka tampak pucat, dalam keadaan yang benar-benar mengerikan. Sangat buruk sehingga ketika Kenneth pergi untuk menyambutnya seperti yang selalu dilakukannya, suaranya tercekat. Dia terlihat sangat tidak sehat sehingga tidak mengejutkan jika dia pingsan kapan saja; pakaian dan rambutnya acak-acakan, dan salah satu pitanya terlepas. Tetapi lebih dari semua itu, ekspresi wajahnya yang menusuk hati Kenneth. 

Latina tampak linglung, dan sepertinya dia telah kehilangan segalanya yang berharga baginya. Ekspresinya sangat putus asa. 

Sejak Kenneth bertemu dengan gadis muda itu, dia menunjukkan banyak senyum padanya. 

Meskipun dia kehilangan ayahnya, satu-satunya orang yang bisa dia andalkan, di hutan itu, dia selamat sendirian. Itu adalah kenangan yang menyedihkan, menyakitkan, dan keras yang akan terlalu berat untuk ditangani bahkan oleh orang dewasa, apalagi seorang anak. Namun, Latina masih tersenyum. 

Pada saat itu, Kenneth merasa bahwa dia melihat fragmen lemah lembut yang Latina sembunyikan di kedalaman hatinya yang muncul ke permukaan. 

"Latina, apakah sesuatu terjadi ...?" 

Latina merespons dengan gemetar karena kaget dan sepertinya akan menangis. 

Namun meski begitu, dia memaksakan jawaban, "Itu ... tidak ada," sebelum berbalik dan menuju tangga. 

Jika itu Dale, dia pasti akan memeluknya dalam pelukan tanpa mengucapkan sepatah kata pun dan benar-benar memanjakannya sampai dia merasa benar-benar nyaman, pikiran dan jiwanya. Dia menunda alasan mengapa dia terluka untuk nanti, dan fokus pertama pada membekapnya dalam kasih sayang. Itu pasti yang akan terjadi, seandainya Dale tidak keluar untuk bekerja. Jika dia adalah orang yang menyambut Latina dan bukannya Kenneth, segalanya mungkin akan berakhir berbeda. 

Tidak banyak waktu berlalu sebelum Kenneth mendengar suara aneh dari atas kepala. Itu adalah suara membosankan dari jenis yang belum pernah dia dengar sebelumnya. Udara tampak bergetar berat. Suara itu cukup untuk memberinya perasaan yang benar-benar tidak menyenangkan. 

Bertindak refleks sendirian, Kenneth berlari menaiki tangga dan naik ke loteng. 

Di sana, dia menemukan Latina roboh di lantai. 

Dengan hanya cahaya yang masuk melalui jendela, ruangan itu redup. 

Untuk sesaat, dia tidak bisa menceritakan apa yang terjadi padanya. 

Tetapi ketika dia mengambil satu langkah lebih dekat, Kenneth menyadari kepala Latina sedang berbaring dalam genangan darah. Rambut platinumnya dicat merah. 

"Latina!" 

Alasan mengapa Kenneth sangat terganggu, meskipun sudah terbiasa melihat cedera seperti itu dalam pekerjaan sebelumnya, adalah karena Latina satu-satunya orang di ruangan itu. Dengan kata lain, dia melakukan ini pada dirinya sendiri. 

Kenneth mengangkatnya dan bergegas menuruni tangga, sambil mendorong kain bersih dari kamar Dale ke lukanya. Dalam waktu singkat, kain itu berubah merah. Hanya memberikan tekanan saja tidak cukup untuk menghentikan aliran darah. 

Kenneth hanya bisa berpikir tentang mendapatkan sihir penyembuhan yang dirapalkan padanya secepat mungkin, atau mungkin kauterisasi luka. 

Latina mematahkan tanduknya yang tersisa. 

Pembuluh darah dan saraf keduanya melewati tanduk iblis, dan meskipun mereka terlihat cukup tangguh pada pandangan pertama, mereka adalah organ yang sensitif. Jika mereka rusak, maka itu akan mengakibatkan rasa sakit yang hebat dan aliran darah yang deras. 

Latina yang tidak sadar tetap lemas, tidak bergerak satu inci pun. 

Kenneth berlari ke etalase Dancing Ocelot, memegangi Latina. Ekspresi muramnya mengejutkan Rita, begitu juga pelanggan tetap yang mengobrol santai. 

"Kenneth, apa—" 

"Apakah ada orang di sini yang bisa menggunakan sihir penyembuhan ?!" 


Sulit untuk mengatakan apakah mereka menyadari apa arti tangisannya atau melihat gadis yang berlumuran darah di lengannya terlebih dahulu. 

"Latina ?!" 

"Nona kecil terluka ?!" 

Rita menjerit, dan tidak sesuai dengan kepribadiannya yang biasa dan berkemauan keras, benar-benar mengering dari wajahnya. 

Pelanggan reguler berjanggut berdiri dari kursinya dengan tergesa-gesa, dan mendorong salah satu pria yang datang bersamanya maju. Pria paruh baya itu bergegas menghampiri Kenneth dan mengarahkan telapak tangannya ke kepala Latina. 

"Sihirku tidak bisa melakukan semua itu." 

"Aku tidak peduli. Tolong hentikan pendarahannya! ” 

Saat mantra penyembuhan dilemparkan, aliran darah tidak berhenti, tetapi setidaknya memperlambat. 

Sementara itu, Kenneth menuju ke Rita. 

"Supaya aman, aku akan membawanya ke klinik di kuil Niili. Beri tahu Dale apa yang terjadi ketika dia kembali. Dan kami akan menutup toko untuk hari ini. " 

"M-mengerti. Kenneth ... apa yang terjadi pada Latina? " 

“Aku sendiri tidak yakin dengan detailnya. Untuk saat ini, aku harus merawatnya terlebih dahulu. Aku pergi!" 

Sambil memegangi Latina sekali lagi, Kenneth berlari ke kuil Niili secepat mungkin. 

Ini adalah sesuatu yang mereka ketahui kemudian: 

Latina memiliki kemampuan untuk merasakan secara samar-samar kapan sesuatu akan menyakitinya. Itu sebabnya dia bisa bertahan hidup sendirian di hutan. Itu sebabnya dia hanya bisa menemukan hal-hal yang boleh dimakan, ketika ada begitu banyak tanaman dan hewan beracun di sekitarnya. Dan itu sebabnya dia tahu untuk bersembunyi ketika binatang buas yang akan membahayakannya berkeliaran di dekatnya. 

Ketika dia pertama kali bertemu Dale, dia merasakan bahwa dia tidak akan menyakitinya. 

Mampu merasakan semua ini secara tidak sadar, Latina bisa merasakan "musuh" -nya berdasarkan insting. 

Dan naluri itu telah berfungsi dengan baik kali ini juga. 

† 

Tiga hari setelah insiden itu, Dale menuju kuil Asfar. 

Daripada mantel kulit dan tuniknya yang biasa, itu adalah jubah hitam kelas tinggi yang dia kenakan, yang merupakan jenis lain dari "baju perang" baginya. Sigil yang tergantung di lehernya juga bukan bagian dari pakaiannya yang biasa. 

Desain sigil yang terperinci dan rumit menunjukkan statusnya di kuil. Itu bukan hanya untuk menunjukkan bahwa dia telah diberikan perlindungan ilahi. Lagipula, ada peraturan ketat mengenai jenis bahan apa yang bisa kau gunakan untuk membuat sigil seperti itu, dan peraturan itu didasarkan pada posisimu di kuil. Hanya dari melihatnya, jelas bahwa Dale memegang posisi tinggi di sana. Priestess tua yang mengelola kuil Asfar di Kreuz juga menyadari keberadaannya. 
<TLN: priestess= priest wanita> 

Dale adalah seorang petualang yang memiliki ikatan mendalam dengan sang duke yang menjabat sebagai perdana menteri saat ini. Namun, kuil-kuil diakui sebagai organisasi ekstrateritorial, sepenuhnya terlepas dari otoritas suatu negara. Meskipun kuil itu berada di negara Laband, kuil itu tidak perlu mendengarkan perintah dari keluarga kerajaan atau Duke. 

Sulit untuk mengatakan betapa benarnya hal itu dalam praktiknya, tetapi seperti itulah, setidaknya dalam sikap resmi. 

Dale tahu semua itu dengan baik, itulah sebabnya ia mengunjungi kuil Asfar bukan sebagai seorang petualang yang melayani di bawah keluarga bangsawan, tetapi sebagai seseorang yang memegang pangkat seorang high priest. 

Biasanya, dia tidak suka membiarkan orang tahu bahwa dia memiliki perlindungan ilahi. Lagipula, itu tidak seperti dia diminta untuk dilahirkan seperti itu. 

Perlindungan ilahi yang dimiliki Dale adalah kekuatan ajaib yang diberikan oleh para dewa kepada manusia yang rapuh. Jadi, tidak ada kuil yang bisa memperlakukan orang yang memiliki kekuatan seperti itu dengan buruk, bahkan jika itu berasal dari dewa selain yang mereka layani. Lagipula, semua dewa berdiri sederajat. 

Selanjutnya, perlindungan ilahi Dale kebetulan sangat kuat. Bukannya seolah-olah kekuatan perlindungan ilahi secara langsung terkait dengan status, tetapi sebagai mereka yang melayani para dewa yang menakjubkan, orang-orang di kuil tidak dapat membantu tetapi berdiri dalam kekaguman terhadap orang-orang yang memiliki kekuatan yang berfungsi sebagai bukti dari nikmat mereka dengan para dewa sendiri. Selain itu, tidak ada yang namanya priest yang tidak bisa mengenali kekuatan perlindungan ilahi seseorang, dan selain dari mereka yang berpangkat rendah sehingga mereka disewa hanya untuk mengurus tugas dan sejenisnya, semua orang yang melayani di kuil memiliki sejumlah uang itu. 

Kuil awalnya dimulai sebagai institusi yang dibangun untuk menawarkan tempat perlindungan yang akan memberikan perlindungan kepada mereka yang memiliki kekuatan tidak biasa yang dikenal sebagai perlindungan ilahi. Karena itu, hanya mereka yang memiliki kuasa ilahi diizinkan untuk mengambil jabatan priest. 

"Ku rasa tidak perlu bagiku untuk memberitahu alasanku datang ke sini. Aku percaya aku memiliki hak untuk menyelidiki apa yang terjadi. " 

"Ya, itu memang benar." 

Sebagai priestess di kuil, dia telah mendengar laporan. Gadis iblis yang telah diadopsi oleh pemuda sebelum dia mulai datang ke sekolah yang dikelola oleh kuil musim gugur ini. Priestess itu juga mendengar tindakan memalukan yang telah dilakukan guru tersebut kepada anak itu. 

“Biasanya, tidak peduli prinsip atau posisi apa yang dipegang seseorang, aku tidak akan mencoba untuk memperjuangkannya. Dan tidak seperti 'supremasi umat manusia' adalah hal yang sangat langka. Tapi aku masih berpikir bahwa setidaknya ketika datang ke warga Kreuz, itu akan dianggap sudut pandang yang berpikiran sempit. " 

"... Seperti yang anda katakan." 

“Di kota seperti ini, dibangun di belakang para traveler dan perdagangan, tidak peduli apa pekerjaanmu, kau pasti telah banyak berinteraksi dengan ras lain. Sulit membayangkan bahwa seseorang yang melayani dewa pendidikan akan gagal mengetahui sesuatu yang begitu jelas. " 

Di permukaan, Dale tidak menunjukkan kemarahan. Tapi ini adalah pria yang bisa membuatmu merasakan ketakutan yang tak berdasar, bahkan ketika wajahnya tetap tenang. Meskipun mereka bertemu untuk pertama kalinya, priestess itu merasakan keringat dingin membasahi punggungnya. Bahkan sebagai priestess tingkat tinggi, tidak sering ia bertemu seseorang dengan dorongan untuk membantai monster besar dan magical beast. 

“Aku dengar dia memanggilnya di depan anak-anak dan mengejeknya karena menjadi bagian dari ras lain sambil dengan kasar mengutarakan pendapatnya sendiri yang tidak berdasar. Apakah itu pendapat Asfar saat ini? " 

"Dia dilahirkan di dekat tanah iblis, dan ... dia kehilangan keluarganya karena pertempuran dengan mereka, jadi ..." 

"Jadi tidak apa-apa untuk mengejek seorang gadis yang tidak bersalah dan memperlakukannya seperti monster? Apakah itu alasan kuil? Sungguh aneh. " 

"Tidak, tentu saja tidak..." 

Sambil menyeka keringat dari alisnya, priestess itu mencari-cari apa yang harus dikatakan. Dengan apa yang dia katakan, jelas bahwa pria di depan matanya tahu seluruh cerita tentang apa yang telah terjadi. 

Dale tidak menghabiskan tiga hari sebelum dia datang ke sini hanya bermalas-malasan. Tentu saja dia khawatir tentang kondisi Latina dan tidak ingin meninggalkan sisinya. Tetapi pada saat yang sama, dia juga merasa perlu untuk melihat apa yang telah terjadi padanya. 

Dia tidak berhenti hanya bertanya kepada teman-teman Latina. Dia juga meminta bantuan Rita, yang ahli dalam mengumpulkan informasi, dan bahkan memeriksa dengan orang-orang seperti ibu Chloe untuk mendengar desas-desus tentang kota. Dengan membandingkan dan meneliti informasi yang ia kumpulkan, ia akhirnya memiliki bukti yang ia butuhkan. Dari sana, dia lebih tepatnya menyimpulkan rantai peristiwa. Dale memberi kesan terlalu emosional ketika datang ke Latina, tetapi justru karena dia sangat marah sehingga dia bisa tetap fokus. Jika dia tidak bisa melakukan itu, maka dia tidak akan layak disebut "kelas satu." 

Rupanya, beginilah kejadiannya: 

Tampaknya priestess yang menjadi guru baru Latina baru saja dipindahkan dari sebuah kota di negara tetangga. 

Anak-anak menggambarkannya sebagai seseorang yang selalu berbicara dengan suara melengking. Itu mungkin bukan niatnya, tetapi anak-anak peka terhadap hal-hal seperti itu, dan tidak mencoba untuk menutup-nutupi kata-kata mereka. 

Rupanya, Latina menjaga jarak dari priestess ini sejak awal. Dia berpikir cukup baik tentang guru sebelumnya, dan dia tidak pernah bertindak terhadap orang lain seperti yang dia lakukan ke priestess baru. Teman-temannya juga waspada, sepertinya. 

Dan kemudian hari itu datang. 

Priestess itu menyadari Latina memiliki tanduk. 

"Iblis ...," gumamnya pelan, dan menjambak rambut Latina. Saat tanduk halus yang tersembunyi di balik pita itu terbuka, priestess itu mengumpat dengan penuh kebencian, "Apa yang dilakukan hal menjijikkan ini di kota untuk orang-orang ?!" seolah-olah itu adalah pertanyaan yang jelas. 

Saat Latina terkejut dan kehilangan kata-kata, kata-kata berbisa wanita itu terus mengalir. "Tidak mungkin binatang seperti itu hidup selama lebih dari seratus tahun tanpa penampilan mereka berubah sedikit pun bisa disebut 'orang,' kan?" 

Priestess itu dengan keras menyatakan semua ini kepada anak-anak yang kebingungan, tampak sangat percaya diri dengan apa yang dikatakannya. 

Dengan rambut Latina yang masih berada dalam genggamannya dan gadis muda itu tidak bisa bergerak, sang priestess mendorong Latina ke depan, seolah-olah memamerkan mangsa yang ia tangkap. 

"Sub human ini yang bukan bagian dari umat manusia, bukan 'orang.' Monster-monster aneh ini membuat olok-olok tentang bagaimana orang harus hidup. Jangan tertipu, semuanya! " 

Populasi umat manusia jauh lebih besar daripada ras lain. Akibatnya, ada banyak orang yang memiliki pikiran picik yang melebihi pikiran "ras terasing". Dalam hal itu, priestess itu "hanya" mengutarakan prinsip-prinsipnya sendiri. 

Tapi di kota ini, tidak seperti itu. 

Bahkan tidak menyadari rasa jijik yang dirasakan anak-anak, dia terus berteriak-teriak. 

“Dan Iblis khususnya adalah binatang jahat dan pengecut, dengan ikatan dekat pada demon lord itu sendiri! kalian tidak harusnya tidak menurunkan kewaspadaan kalian. Cara dia menyembunyikan apa yang harus dia selipkan ke kota ini harus menjadi lebih banyak bukti daripada yang lainnya! " 

"Aah!" Seru Latina, wajahnya pucat ketika wanita itu mencengkeram rambutnya lebih kencang. Itu berfungsi sebagai sinyal bagi teman-temannya untuk bertindak. 

Chloe melemparkan litografnya (batu hitam yang digunakan setiap siswa untuk mencatat) sekuat tenaga. Itu tidak benar-benar mengenai priestess, tapi itu menabrak dinding dengan suara keras. 

"Apa yang sedang kamu lakukan?! Itu berbahaya! " 

Terganggu oleh tindakan Chloe, genggaman priestess itu mengendur, dan Latina jatuh ke lantai. 

Setelah bertukar pandang, Anthony dan Marcel pindah untuk menyelamatkan teman mereka. 

Pada saat itu, Rudy menendang mejanya. Itu meja untuk tiga anak, jadi itu hanya mengguncang sedikit dengan kekuatannya sendiri, tetapi itu lebih dari cukup untuk menarik perhatian wanita itu. 

"Hentikan itu! Apa yang sedang kamu lakukan ?! ” 

Saat dia berteriak, anak-anak di kelas mulai berubah menjadi ketakutan. 

Mereka mendongak dan melihat wanita itu berteriak dengan suaranya yang melengking sementara teman baik mereka meringkuk, tampak seperti dia akan menangis. Bagi anak-anak, sangat jelas siapa monster sebenarnya di sini. 

Ketika Rudy pergi untuk menendang meja lagi, Chloe menendang ujung lainnya pada saat yang sama. Kali ini, suaranya sangat besar, dan jatuh ke lantai. 

"Berhenti! Berhenti!" 

Setelah manjtuhkan itu, pasangan itu merobohkan satu demi satu, menyebabkan suara nyaring wanita itu berdering lebih keras. Beberapa anak mulai menangis. 

Wanita itu menjerit, tampak jengkel bahkan oleh tangisan mereka. "Berhenti! Berhenti!! Berhentiiiiiiii !! ” 

Tertarik oleh hiruk-pikuk yang tidak normal, para priest lain datang berlari untuk melihat apa yang terjadi. Apa yang mereka temukan adalah isak tangis, anak-anak yang ketakutan di ruang kelas yang sepertinya dilanda badai. Dan yang berteriak dipusat dari semua itu adalah 'kolega mereka,' tampak seperti ogre dari wajahnya, dan sekelompok anak-anak menatapnya, berdiri untuk melindungi seorang gadis yang tampak putih seperti sehelai kain. 

Para priest lainnya bergegas ke ruang kelas dan memaksa keluar apa yang disebut guru, yang masih melanjutkan perkataannya yang tidak sedap didengar. 

"Pak guru ..." Panggil Latina yang tampak sakit kepada salah satu priest, yang baru saja menjadi guru mereka sebelumnya, saat dia menuntun wanita itu pergi. “Apa yang berbeda? Apakah Latina ... apakah Iblis berbeda dari yang lainnya? ” 

"Latina, itu ..." 

“Bagaimana Latina hidup secara berbeda? Apa maksudnya, bahwa dia akan hidup selama 100 tahun? ... Apakah Latina berbeda dari orang lain? " 

Tidak bisa berbohong sebagai jawaban atas kata-katanya yang penuh kesedihan, priest itu mengerutkan keningnya dengan sedih. Sambil berlutut, dia menatap mata Latina. 

"... Perbedaan terbesar antara manusia dan iblis tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Iblis berumur panjang, dan beberapa kali lebih lama dari manusia. ” 

Mata abu-abu Latina terbuka lebar. Dia adalah anak yang cukup pintar untuk mengerti apa artinya itu. 

Dia kembali ke rumah, tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya. Bahkan suara teman-temannya yang peduli sepertinya tidak sampai padanya. 

Jadi, dia mematahkan tanduknya menggunakan sihirnya sendiri. 

Latina sudah menerima perawatan pada saat Dale pulang dan mendengar tentang kejadian itu. 

Niili adalah dewa yang memerintah atas hidup dan mati, sehingga kuil Niili berfungsi sebagai organisasi untuk penelitian hal-hal seperti patologi, teknologi medis, dan obat-obatan. Warga kota umum menggunakan kuil sebagai klinik, di mana hasil penelitian itu diterapkan. 

Kenneth membawa Latina ke klinik semacam itu. 

Untungnya, dia tidak dalam kondisi serius, sebagian karena fakta bahwa dia ditemukan begitu cepat, serta bantuan pertama yang sangat baik yang dia terima. 

Meskipun iblis adalah ras yang kuat, Latina masih muda, jadi jika tubuh mungilnya kehilangan terlalu banyak darah, dia tidak akan bisa pulih. 

Ketika Dale datang berlari ke klinik, dia menemukan Latina sedang beristirahat di tempat tidur, wajahnya pucat karena kehilangan darah. Dia sadar kembali, tetapi matanya tampak kosong dan tak bernyawa ketika dia perlahan-lahan bergerak ketika menyadari bahwa seseorang telah datang. Mata abu-abu itu bergetar ketika mereka melihatnya berdiri di sana dengan linglung, terengah-engah. 

"Dale ..." panggilnya dengan suara serak dan lambat. 

Merasa lega mendengar Latina memanggil namanya, dia duduk di tepi tempat tidur dan membungkuk. 

"Latina ... kenapa ...?" Bisiknya dengan suara bergetar ketika dia mengulurkan tangan dan menyentuh pipinya. 

Dengan ini, ekspresinya rusak. 

"U-uh ... uwuh ..." Latina merengek tidak mengerti. Air mata mengalir di wajahnya. 

"Latina ... apakah itu sakit?" Dale bertanya dengan cemas, tetapi dia tidak mendapat jawaban. Dia terus menangis dan mencengkeram tangan Dale dengan erat. 

Dia menggelengkan kepalanya bolak-balik. 

"Latina tidak membutuhkannya ... dia tidak membutuhkannya ..." Dale mendengarnya menangis di antara isak tangisnya. 

"Latina?" 

"Latina tidak membutuhkan bukti bahwa dia adalah iblis ... Dia berharap dia tidak pernah memiliki tanduk!" 

Masih tidak tahu apa yang terjadi padanya, Dale bingung. Tetapi melihat keadaannya, dia tahu bahwa dia seharusnya tidak dengan ceroboh menegurnya. 

"Latina ... Latina. Apa itu? Apa yang terjadi?" 

"Latina membencinya. Kenapa ... mengapa Latina iblis? Dia tidak tinggal di tempat iblis .... dan mereka berkata mereka tidak menginginkannya. Semua orang yang peduli pada Latina, yang mengatakan dia bisa tinggal bersama mereka, semuanya manusia ... ” 

Ini adalah pertama kalinya dia melihat Latina sesebal ini. 

“Mengapa hanya Latina yang hidup lebih lama? Latina tidak ingin menjadi satu-satunya yang tersisa ... setelah semua orang mati ... " Latina meneriakkan perasaan dan kekhawatirannya bahwa dia telah bersembunyi dari Dale sampai sekarang, suaranya dipenuhi dengan kesedihan, dan kata-katanya bergema. di seluruh ruangan. 


Dengan tangisan itu, Dale menyadari apa yang mengkhawatirkan Latina. Dia menyadari bahwa iblis dan manusia dilahirkan dengan jumlah waktu atau rentang hidup yang berbeda. 

"Latina membencinya ... Dia membencinya ... Mengapa, mengapa ...? Latina berharap dia bukan iblis ... Dia ingin menjadi sama dengan orang lain ... Dia tidak pernah ingin sendirian ... satu-satunya yang tersisa, lagi ... Latina ingin tinggal bersama Dale dan teman-temannya selamanya ... Dia tidak ingin sendirian lagi, dengan semua orang pergi ... " 

Yang paling menyakiti Latina dan membuatnya putus asa bukanlah kebencian seseorang. Itu adalah kebenaran ... kebenaran dari perbedaan usia antara ras. 

Kebenaran itu adalah apa yang Dale tidak bisa katakan pada Latina sebelumnya. Yang sama-sama dimiliki oleh ras yang terasing adalah bahwa mereka berumur panjang. Berbagai rentang hidup pada gilirannya menyebabkan perbedaan besar dalam apa yang dirasakan seseorang. Sebagai contoh, sepuluh tahun terasa sangat berbeda bagi manusia daripada bagi iblis. Dan dengan rasa nilai yang sama sekali berbeda, sulit untuk bertemu di tengah jalan. 

"Latina, maafkan aku ..." 

Mungkin tidak masuk akal untuk meminta maaf, tetapi pada saat itu, itulah kata-kata yang keluar dari mulutnya. 

Dale menggendong Latina yang terisak-isak, dan dia memeluknya erat-erat. Rambutnya yang lembut menempel di pipinya, dan dengan lembut ia menyapukan jarinya di sepanjang lukanya, yang masih memiliki sedikit jejak darah di sekitarnya. 

"Pasti sakit ... Maaf, Latina ..." 

Ketika dia berduka dan menangis dengan sekuat tenaga, tampaknya bahkan merasa sulit untuk bernapas, Dale dengan canggung namun lembut membelai punggungnya, mencoba menghilangkan setidaknya sedikit rasa sakit gadis itu. 

† 

Belakangan Dale mengetahui apa yang terjadi pada Latina. 

Dia menunda bercerita tentang perbedaan antara ras, dan pada gilirannya itu didorong di depannya dengan waktu yang paling buruk. Dia telah melukai dirinya sendiri menggunakan sihir serangan yang telah dia ajarkan padanya. Dengan tingkat kontrol yang luar biasa, ia dapat berkonsentrasi pada satu titik dan berhasil mematahkan tanduknya, padahal sebelumnya ia tidak akan memiliki kekuatan yang cukup untuk melakukannya. Itu faktanya. 

Dan itulah sebabnya dia sangat marah; dia juga frustrasi dengan dirinya sendiri. 

Dengan pikiran seperti itu dalam benaknya, Dale menatap lurus pada priestess paruh baya, yang sedang mengusap keringat dari alisnya. 

Dia tersenyum dan bahkan dia kedinginan. 

"Menurut rumor, guru itu rupanya menyebabkan kejadian serupa di kota sebelumnya, ya?" 

Wajah priestess menjadi semakin pucat. 

Tidak seorang pun di Kreuz yang seharusnya memiliki informasi itu, jadi tidak mengherankan bahwa dia terkejut mengetahui hal itu. 

Laki-laki macam apa yang dimusuhinya? Dia perlu mengingat pertanyaan itu. Selain menjadi ahli dalam mengumpulkan informasi, Dale memiliki wewenang untuk menuntut lebih dari sekadar intel. Bahkan tanpa menggunakan hubungannya dengan sang duke, dia bisa memberikan tekanan yang tidak bisa dilawan seorang priestess sendiri. 

"Dia menyebabkan masalah yang sama dengan elf, kan? Dan itu ada di sebuah kota dengan koneksi perdagangan yang mendalam dengan para elf, dengan industri wisata berpusat di sekitar lagu-lagu mereka. Rupanya, insiden itu menyebabkan elf menolak tampil di depan umum, benar? ” 

Itulah sebabnya dia buru-buru dipindahkan ke kota Kreuz yang jauh. Dia tidak bisa tinggal di kota itu lagi. 

Pergantian personel yang tak terduga ini menyebabkan kebingungan besar di kuil Asfar di Kreuz juga. Itulah sebabnya guru Latina ditukar tiba-tiba. Untuk menekan kekacauan di kota lain, salah satu priest berpangkat tinggi dari Kreuz telah dikirim ke sana, dan untuk mengisi lubang yang dia tinggalkan, guru Latina sebelumnya dipindahkan ke perannya. 

Orang-orang yang bekerja di kuil tidak membayangkan bahwa dia mungkin akan cukup bodoh untuk melakukan hal yang sama segera setelah dipindahkan karena telah menyebabkan begitu banyak masalah. Namun, wanita itu sendiri sepenuhnya percaya bahwa prinsip-prinsipnya tidak salah, dan dia tidak punya niat untuk merefleksikan kesalahannya. Lagi pula, orang-orang yang menyalahkannya adalah yang salah, atau begitulah menurutnya. 

"Dengan otoritas perlindungan ilahiku, aku menuntut peradilan." 

"Itu ..." 

Mendengar kata-kata Dale yang bermartabat, hati priestess itu berdetak kencang. Permintaannya adalah hak dari setiap priest berpangkat tinggi, dan bisa dituntut bahkan dari para pengikut dewa-dewa lain. Ini adalah alasan utama dia datang ke sini hari ini sebagai priest resmi dan mengenakan sigil. 

“Bukannya aku tidak mengerti keinginan untuk melindungi anggota organisasimu, tetapi jika kau berniat untuk melindungi seseorang yang bersalah sebanyak ini, maka aku berharap kau telah memutuskan sendiri untuk menghadapi dampak yang sama kerasnya.” 

Dengan tatapan tajam yang di tujukan, Dale melanjutkan. "Jika kau tidak mau menerima permintaanku, maka aku siap untuk membawa permintaanku ke kuil Ahmar. Dan jika itu terjadi, maka kesalahanmu akan dipertanyakan juga, melihat bagaimana kau tetap diam meskipun mengetahui kejadian sebelumnya. " 

Selain sebagai dewa perang, Ahmar juga memimpin peradilan dan penghakiman. Kuil-Nya berfungsi untuk mewariskan keputusan yang melampaui wewenang dan hukum negara mana pun. Di sana, mereka menjatuhkan hukuman tanpa ampun dan tidak memihak. Bagi yang bersalah, itu sama dengan hukuman mati. 

Jika dia tidak ingin sejumlah besar dari mereka di kuil dihukum karena tanggung jawab bersama mereka, dia perlu mengusir pelakunya dan membuatnya bertanggung jawab atas tindakannya. Itulah makna di balik permintaan Dale. 

Dale telah mengatakan sesuatu kepada Latina ketika dia memegang erat-erat gadis yang menangis di klinik. Dia mengucapkan kata-kata yang dia inginkan dan perlu katakan, yang dia tidak bisa hindari, sebagai ayahnya. 

"Tapi Latina, bahkan jika kita berdua manusia, aku pasti akan mati dulu. Aku lebih tua, dan tidak aneh bagiku untuk mati kapan saja dalam pekerjaanku ... " 

Mendengar kata-kata yang tidak diinginkan ini, Latina mulai menggeliat dengan ganas. Dia menggelengkan kepalanya ke depan dan ke belakang, seolah mengatakan dia tidak ingin menerimanya, dan dia berteriak sangat keras hingga terdengar seperti jeritan. Ketika dia berteriak dengan sekuat tenaga bahwa dia membencinya, Dale memegangnya erat-erat, sehingga dia tidak bisa lari begitu saja dari apa yang dia katakan. 

"Tapi Latina, dengarkan baik-baik. Aku benar-benar senang bertemu denganmu. Bahkan jika waktu kita bersama terbatas, aku senang menghabiskannya denganmu." Dale sekeras mungkin sehingga dia tidak akan tenggelam oleh tangisannya saat dia mengatakan apa yang dia butuhkan. 

Sejak dia bertemu dengannya, hidupnya telah sangat berubah. Dan dia sangat berterima kasih untuk itu. Tidak diragukan lagi gadis kecil ini dalam pelukannya yang memberinya momen yang begitu lembut dan berharga, dan membiarkannya menjadi dirinya sendiri. 

"Aku senang bertemu denganmu, Latina. Aku tidak akan pernah menyesalinya. Jadi tolong, Latina, jangan katakan bahwa kamu akan lebih baik jika kita tidak pernah bertemu ... " 

Latina menatap Dale dengan air mata masih mengalir di wajahnya. Dia mencoba menjawab, tetapi suaranya tidak mau datang. Sambil terisak-isak, dia menggelengkan kepalanya dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. 

"T-Tidak ... L-Latina ..." 

Sambil batuk dan bernapas kasar berulang-ulang, akhirnya dia menemukan kata-katanya. 

"Latina ... benar-benar senang ... bahwa dia bertemu Dale ..." 

"Terima kasih, Latina. Jika pikiran berpisah dari kami membuatmu menangis, maka itu menunjukkan betapa pentingnya kami bagimu, bukan? Itu membuatku bahagia." 

"Ya ... Dale spesial untuk Latina. Benar..." 

Dale memberinya ciuman di pipinya yang berlinang air mata, yang mengejutkan gadis muda itu. Tapi jauh lebih baik melihatnya terkejut daripada sedih. 

Dale tersenyum, tampak seperti anak kecil yang baru saja melakukan lelucon. Dia menatap langsung ke mata Latina. 

"Aku senang bertemu denganmu, Latina. Tidak masalah kapan aku mati, aku yakin aku masih bisa mengatakan itu ... Jadi sampai saat itu tiba, maukah kau tinggal bersamaku? " 

"Ya. Latina senang dia bertemu Dale ... " 

"Aku mencintaimu, Latina." 

"Latina paling mencintai Dale ..." 

Bahkan jika itu hanya sedikit, dia tersenyum, membuatnya merasa sangat lega. Untuk senyum itu, dia bisa bekerja lebih keras daripada yang pernah dia lakukan sebelumnya. Itulah yang dia pikirkan dari lubuk hatinya. 

† 

Berkat penggunaan sihir penyembuhan, perawatan luka Latina selesai tak lama kemudian. Alasan dia ditahan di klinik adalah karena dia masih lemah karena kehilangan darah dan kondisi mentalnya masih belum stabil. 

Pada saat Dale melancarkan serangannya ke kuil Asfar, Latina sudah keluar dari klinik. Dia melanjutkan perawatannya dan juga tenang di Dancing Ocelot, tetapi itu lebih karena orang dewasa yang khawatir daripada pilihannya sendiri. 

Sekitar waktu itulah Chloe datang berkunjung, dan belajar untuk pertama kalinya apa yang telah dilakukan Latina. Dia mengira Latina sedang beristirahat karena kagetnya kejadian itu. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Latina telah mematahkan tanduknya sendiri, kehilangan cukup darah dalam proses yang dia bahkan bisa kehilangan nyawanya juga. 

Dan sebagai hasilnya, suara tamparan lembut bergema melalui loteng. Setelah dipukul, Latina membuka matanya lebar-lebar. Dan orang yang melakukan tamparan, Chloe, menangis. Sambil terisak-isak, dia memukul temannya lagi. 

Mengingat dia secara teratur mengalahkan anak laki-laki agar tunduk, jelas bahwa Chloe tidak menempatkan kekuatan penuhnya ke dalam pukulan, tetapi Latina masih cukup terkejut sehingga dia tidak bisa berbicara. Bahkan jika Chloe pernah menggunakan kekerasan untuk melindungi Latina sebelumnya, dia tidak akan pernah mengarahkannya ke gadis muda itu sendiri. 

"Kamu orang bodoh! Bagaimana kamu bisa begitu bodoh, Latina?! Kenapa kamu melakukan hal seperti itu?! ” 

Dan sementara itu, Chloe memasang ekspresi sedih di wajahnya. 

“Tandukmu sangat cantik! Dan apakah kamu memilikinya atau tidak, kamu tetaplah kamu! Dan..." 

Itu adalah pertama kalinya Latina melihat Chloe menangis. Melihat sahabatnya yang berkemauan keras, lebih berani daripada anak laki-laki lainnya, terlihat sangat terluka, Latina juga ingin menangis. 

"Latina, kau bisa mati ... dasar bodoh!" 

Melihat Chloe menaikkan suaranya dengan air mata mengalir di wajahnya, Latina akhirnya mengerti. Dia membuat temannya yang berharga merasakan ketakutan yang sama, teror, dan ketidakberdayaan. 

"Maafkan Latina ... maafkan aku, Chloe ..." kata Latina, suaranya memotong di tengah jalan saat dia mulai terisak-isak juga. 

Setelah itu, keduanya saling berpelukan dan terus menangis dengan keras. 

Mendengar ini, Dale berbalik dan menuruni tangga. Dia benar-benar bersyukur bahwa Latina memiliki seorang gadis seperti itu sebagai sahabatnya. Dia mungkin adalah persona paling penting bagi Latina saat ini, tetapi dia harus bekerja keras untuk mempertahankan posisi itu. 

Dale juga pernah mendengar tentang bagaimana Chloe bertindak untuk melindungi Latina sebelum orang lain di sekolah. Dia benar-benar gadis muda yang gagah. 

Setelah mengeluarkan emosinya di depan ayah dan temannya yang berharga, Latina tampak sangat lega, hampir seperti sesuatu telah diusir dari dalam dirinya. 

Kebenaran tidak bisa diubah; itu adalah sesuatu yang dipahami gadis muda yang pandai sepenuhnya, tetapi dia telah didorong sejauh ini oleh perasaan tidak ingin menerimanya. Sekarang, bagaimanapun, Latina dapat memprosesnya, dan dia menyadari bahwa ada orang yang akan menerimanya apa pun yang terjadi. 

"Latina sangat senang," bisik gadis itu, merapikan rambutnya. 

Bahkan tanpa pita, tidak ada lagi tanduk yang terlihat di kepalanya. Jika kau melihat dengan sangat cermat, maka kau bisa melihat sisa-sisa mereka tersembunyi di bawah rambutnya, tetapi sekilas, sulit untuk mengatakan bahwa dia adalah iblis. 

"Ketika Rag meninggal, Latina berpikir bahwa dia akan mati juga. Tapi kemudian Dale menemukannya dan berkata dia bisa ikut bersamanya, yang membuatnya sangat bahagia. Dan kemudian Rita dan Kenneth sangat baik, dan Latina bertemu Chloe dan mereka, dan setiap hari menjadi sangat menyenangkan ... Jadi Latina mulai lupa ... " 

Latina beristirahat dalam pelukan Dale, tidak menunjukkan tanda-tanda gelombang emosi yang dia tunjukkan kemarin. Dia benar-benar cukup dewasa untuk usianya. Saat Dale membelai rambutnya, dia menunjukkan ekspresi damai dan gembira di wajahnya. 

"Rag mengajari Latina bahwa semua orang perlu berpisah suatu hari nanti, ketika mereka mati ... Latina menginginkan hal-hal agar tetap seperti mereka sebelumnya, jadi dia takut harus mengucapkan selamat tinggal." 

“Semua orang menemukan itu menakutkan. Maksudku, ketika aku mendengar kamu terluka sangat parah, aku merasa jantungku telah berhenti. ” 

"Chloe juga menangis. Maka Latina menyadari betapa beruntungnya dia. Chloe juga tidak ingin mengucapkan selamat tinggal padanya, sehingga membuat Latina benar-benar bahagia," katanya, dengan senyum yang terlihat lebih cocok untuk orang dewasa di wajah mudanya. Dia masih sangat muda, tapi dia terlihat sangat cantik ketika dia menaruh semua sukacita dan rasa terima kasihnya ke senyum yang mengarah ke Dale. 

"Latina senang dia datang ke Kreuz, dan bahwa dia bertemu semua orang ... Latina sangat bahagia sekarang, dan itu semua karena Dale menemukannya. Terima kasih, Dale! ” 

† 

"Aku pikir aku akan menangis ketika Latina mengatakan itu," kata Dale setengah membual ketika dia benar-benar minum anggur yang tidak pernah diminumnya sekali pun. 

Kenneth tampak agak jijik ketika dia membanting sepiring makanan ringan di depannya, tetapi dia juga tahu betapa paniknya Dale sampai kondisi Latina stabil dan dia akhirnya bisa tenang. Yah, bahkan Rita tidak dapat memfokuskan pikirannya pada pekerjaan dan telah melakukan kesalahan yang biasanya tidak akan pernah dilakukannya, jadi Kenneth tutup mulut. 

Pada saat ini, Latina sudah menjadi pelengkap tetap yang berharga untuk Dancing Ocelot. 

"Hari ini kita merayakan Latina yang sudah membaik, sehingga semua orang dapat minum satu gelas gratis dariku!" Dale berteriak, hanya untuk mendapatkan paduan suara ejekan sebagai balasannya. 

"Kau pelit!" 

"Kau harusnya mengatakan kau akan membayar seluruh tagihan dalam situasi seperti ini, kan?" 

“Oh, tutup mulutmu! Jika aku mengatakan itu, maka kalian semua akan minum dalam kebangkrutanku!" Tidak gentar, Dale balas berteriak, dan bar penuh dengan tawa yang meledak. 

"Itu sudah pasti!" 

"Rita, ambilkan segelas minuman keras terbaik untuk semua orang!" 

"Maksudmu barang-barang yang telah kita sisihkan?" Tanya Rita, dengan senyum berseri-seri di wajahnya. 

"Oh, jadi kau akan mengeluarkan barang-barang yang biasanya tidak kau jual?" 

"Bahkan jika mereka mengeluarkannya, terlalu mahal untuk menjualnya, mungkin." 

"Ini adalah acara khusus, jadi mari kita gunakan mug terbesar yang kita punya," kata Kenneth. 

"Kenneth ?! Hal-hal semacam ini biasanya tidak disajikan dalam cangkir, kan ?! "Dale memprotes. 

"Apa yang kau katakan?" Kenneth membalas. "Jika pemilik mengatakan itu bisa disajikan dalam cangkir, maka itu bisa disajikan dalam cangkir." 

Rita mengangguk. "Betul." 

"Pasangan yang luar biasa!" 

Dengan pertukaran ini, tawa hanya bertambah keras. Di antara semua sorak sorai, seorang penyanyi mulai bernyanyi, yang biasanya dilarang di toko. Tentu saja, pertunjukan ini bukan untuk mencari keuntungan, tetapi malah memulai kontes menyanyi, dengan para pelanggan tetap bergabung. 

Keceriaan itu hanya membuat lebih banyak keceriaan, dan tak lama kemudian Dancing Ocelot yang biasanya diam diliputi oleh tingkat keaktifan yang belum pernah terdengar sebelumnya. 

"Apa itu? Mengapa semua orang begitu gaduh? "Kata Latina sambil menggosok matanya, terbangun oleh suara. Untuk piyama, ia mengenakan gaun lavender sederhana. 

Ketika pria-pria kasar itu memanggil namanya sekaligus, bahkan Latina tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut. Namun, para penjahat mabuk itu terlalu banyak untuk dihitung. 

"Ini dia si bintang pertunjukan!" Teriak mereka, dan dia dibawa ke tengah toko. 


"Apa? Hah?" 

Latina berkedip tercengang ketika kebingungannya disambut dengan tepuk tangan alih-alih jawaban. 

Bahkan Rita, yang biasanya akan menghentikan mereka, hanya tersenyum ketika dia membawa mug besar. Melihat Dale dan Kenneth menyeringai juga, Latina tetap tenang, meskipun terkejut. 

Melodi riang berdering di udara. 

Melihat semua orang di sekelilingnya tersenyum, Latina mulai tampak bahagia sendiri. Setelah beberapa dorongan, dia menyerahkan diri ke musik di panggung sementara yang didirikan di tengah toko. 

Dan pada hari itu, sebuah fakta baru muncul: 

Meskipun Latina tampaknya terampil dalam segala hal, tanpa kelemahan untuk dibicarakan, ternyata dia benar-benar tidak bisa memahami ritme dan tidak memiliki telinga untuk musik.




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar