Selasa, 01 September 2020

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 5 - Informasi Tentang Musuh

Volume 14
Chapter 5 - Informasi Tentang Musuh


Di tengah obrolan ini, semua kepala pasukan revolusioner tiba, jadi kami memulai pertemuan tentang keamanan di masa depan.

“Kota tua ada di sana, menunggu untuk kita ambil alih. Saat kita mendapatkannya, pertempuran akan semakin menguntungkan kita,” salah satu dari mereka mengatakannya.

"Kau mengatakan itu sebelumnya," jawabku. Itu adalah lokasi di mana kami dapat melakukan ritual untuk secara resmi menjadikan Raphtalia sebagai Kaisar Surgawi berikutnya.

"Begitu Nona Raphtalia dapat memberikan berkah itu, setiap pejuang yang berafiliasi dengan pasukan kita akan bernilai seribu musuh," lanjutnya.

"Kedengarannya bagus," kataku.

“Namun, ada satu masalah potensial. Catatan dari konflik masa lalu menunjukkan kalau penghalang yang dibuat oleh sakura stone of destiny yang berbeda akan saling menolak satu sama lain. Kita dapat berasumsi kalau musuh akan sangat putus asa dalam mencoba menghentikan kita.”

“Ini masih langkah yang bagus di pihak kita. kita dapat menghapus sesuatu yang hingga saat ini menjadi perlengkapan permanen pertahanan mereka. Maksudku, pembatalan Raphtalia atas berkat mereka sudah mulai membuat mereka tidak berarti.” Jika kami berhati-hati dengan perlengkapan mereka untuk meniadakan kekuatan senjata pahlawan, kami mungkin bisa memperkuat pasukan, membuat semuanya lebih mudah secara keseluruhan. Satu-satunya gangguan adalah, sampai sekarang, musuh kami itu unik.

"Namun, mengesampingkan basis penting seperti itu dan mendirikan ibu kota baru di timur? Apa yang dia pikirkan?” Aku tertawa terbahak-bahak.

“Yah, timur juga memiliki beberapa keuntungan geografis dan digunakan dalam pertempuran untuk menentukan Kaisar Surgawi berikutnya di masa lalu, jadi itu bukan kerugian besar baginya,” jelasnya. Hmmm. Semuanya masih bercampur aduk di kepalaku dengan sejarah Jepang. Aku mulai melihat kota tua sebagai Kyoto. Sebenarnya itu terlihat seperti perbandingan yang cukup bagus.

Apa yang bisa kukatakan? Aku terus membayangkan sesuatu yang sudah ku ketahui, bahkan jika bentuk bangsanya sangat berbeda.

“Faktanya kita dapat bergerak begitu cepat karena kita sangat jauh dari ibukota. Begitu kita merebut kota tua, saat itulah pertempuran sesungguhnya dimulai,” kata Raphtalia.

“Dalam kedua kasus tersebut, kita tetap melakukan hal yang sama. Lanjutkan saja rencananya,” kataku.

“T- tentu—” Raphtalia mengangguk, tapi dia memasang ekspresi bermasalah di wajahnya. Dia khawatir semua pertempuran ini terjadi karena dirinya.

Ayo, semangat! Ya, kami adalah penjajah, tapi merekalah yang memulai serangan gila ini untuk mengambil nyawa Raphtalia, dan mereka adalah orang-orang yang tidak akan pernah menyerah!

"Mereka tidak punya niat untuk melakukan gencatan senjata, kan?" Aku bertanya.

"Tidak. Sepertinya sebagian besar pemimpin mereka menganggap kami cukup mudah ditangani,” kata revolusioner itu.

“Apakah mereka melihat apa yang sebenarnya terjadi di sini?”

“Kupikir itu karena mereka meremehkan Nona Raphtalia, mengira dia keturunan Kaisar Surgawi berdarah campuran. Ini semua karena metode bodoh Makina, penyihir busuk yang berdiri di belakang Kaisar Surgawi.”

“Kupikir dia sudah dibahas sebelumnya, bukan? Apa dia benar-benar tidak kompeten?” Semua orang yang berkumpul mengangguk menjawab pertanyaanku. Bahkan dari Siltvelt.

“Dia adalah seorang misionaris, berasal dari Siltvelt untuk menyebarkan berita tentang kepercayaannya. Kaisar Surgawi sebelum ini — yaitu, kakek Nona Raphtalia — menyukai dia, dan sebagai selirnya, dia kemudian mulai berbicara dalam masalah politik. Akhirnya, dia memegang kendali kekuasaan.”

"Meskipun dia berasal dari Siltvelt, dia tidak mempunyai sedikit pun patriotisme dan mengenakan pajak yang besar pada perdagangan." Uwah. Dia terdengar sangat merepotkan. Siltvelt jelas juga tidak peduli padanya.

“Bahkan ada gosip kalau dia terlibat dalam pembunuhan keluarga Kaisar Surgawi, tapi tidak ada bukti. Dia sekarang satu-satunya yang tersisa di belakang Kaisar Surgawi.”

“Mereka mengatakan pemindahan basis operasi Kaisar Surgawi ke timur juga atas perkataan Makina. Udara di kota tua tampaknya tidak cocok dengannya.”

"Lalu? Kaisar Surgawi saat ini adalah anaknya? Cucunya?” Aku bertanya.

"Tidak. Anak-anak Makina juga diracun, dibunuh. Jadi sepertinya tidak mungkin dia pelakunya.”

"Aku benci mengatakannya, tapi sepertinya ini tidak akan pernah terjadi jika keluarga Kaisar Surgawi tidak dimusnahkan," kataku.

"Tuan. Naofumi.” Raphtalia menatapku dengan tajam. Tetap saja, penyihir tua busuk itu masih akan bermasalah jika keluarga kerajaan berakhir. Dan pasti dia akan segera dibuang jika Raphtalia akhirnya duduk di singgasana. Hmmm, yah, siapa yang tahu apa yang dipikirkan Kaisar Surgawi bodoh saat ini.

“Dia sering meremehkanku. Aku mengingatnya dengan baik. Dan dia masih mengontrol negara?” Sadeena mendesah. Jadi Sadeena juga mengenalnya?

Masalah lainnya adalah miko dari naga air. Ah. Sadeena adalah miko sebelumnya, atau semacamnya, kan?

“Seorang miko, diberkati oleh Kaisar Surgawi? Dia akan bertindak sebagai pembunuh bayaran, aku bisa bertaruh.”

"Astaga." Mantan miko yang memegang posisi itu, Sadeena, angkat bicara.

“Sebagai miko sebelumnya, bagaimana menurutmu? Sekarang naga air ada di pihak kita, bagaimana pengaruhnya?” Aku bertanya.

“Dia pasti sangat marah karenanya. Aku rasa? Seperti, dia benar-benar telah dikhianati oleh dewa yang dia percayai. Semacam itu.” Dia berbicara seolah-olah ini semua adalah masalah orang lain. ”Namun, jika dia diberkati oleh Kaisar Surgawi, miko saat ini pasti orang yang sangat keren. Aku tidak pernah diberkati seperti itu.” Wow. Itu adalah berita sangat menarik. Namun apa artinya itu? Tetapi mempertimbangkan tindakan Kaisar Surgawi saat ini, Sadeena pasti juga tidak ingin berada diposisi pendeta miko sekarang.

“Kau pasti punya informasi tentang dia,” kataku.

“Y-ya. Miko yang sekarang adalah pendeta naga air yang dikenal sebagai adik dari miko sebelumnya,” kata pemimpin revolusioner.

"Apa?" Sadeena memiringkan lehernya, dia terkejut. ”Itu pertama kalinya aku mendengar tentang ini. Mereka berdua memiliki anak lagi?”

"Mereka Berdua," katanya. Itu sudah menjelaskan seberapa buruk hubungan dirinya dengan orang tuanya.

“Dia lahir setelah miko sebelumnya diusir. Namun, tidak banyak informasi lain yang tersedia tentang desa miko, jadi hanya itu yang kami punya. Kesaksian yang kami miliki menunjukkan bahwa mereka membesarkannya dengan cukup kasar, berusaha untuk mengisi posisi miko dengan posisi yang setara dengan yang sebelumnya,” dia melanjutkan.

"Mereka berdua selalu berusaha keras," keluh Sadeena. Sekali lagi, cara yang cukup menyedihkan untuk mengungkapkan kelahiran seorang adik perempuan. Sekarang aku benar-benar tertarik dengan situasi keluarganya.

Hmmm, ini membuatku teringat kembali. Aku merasakan sesuatu yang mirip dengan perasaan yang aku miliki tentang adik laki-lakiku sendiri. Dia lebih baik di sekolah dariku dan sebagai hasilnya dia menanggung beban harapan orang tua kami.

"Adik harus selalu melebihi kakaknya," Atla menimpali. Gah, abaikan saja Atla. Dia menggangguku. Saat ini, aku harus memprioritaskan adik perempuan Sadeena.

"Jadi dia dimaksudkan sebagai pengganti kakak perempuan hebatnya?" kataku. Ini terdengar seperti satu keluarga yang kacau. Tetap saja, bintangnya harus memudar, dikhianati oleh naga air.

“Konon dia terus bekerja sangat keras, mendorong dirinya sendiri untuk menyamai kekuatan miko sebelumnya.”

"Hmmm." Ketika aku menghitungnya kembali, dia mungkin sama dengan usia Raphtalia. Aku perlu mendapatkan detail lebih lanjut dari Sadeena.

“Dalam hal pengalaman, aku pikir Sadeena lebih unggul?” Aku berkomentar.

“Dalam hal prestasi dan karya untuk bangsa, miko sebelumnya pasti lebih unggul. Tapi sehubungan dengan ritual dewa, dia memiliki beberapa aspek yang lebih unggul — begitulah, menurutku.”

"Astaga."

"Sebagai contoh?"

“Yah, dia mengidentifikasi bahwa oracle miko dan pendeta yang melayani Kaisar Surgawi mencoba menipu dia dan berhasil menyingkirkan mereka. Sekarang dia dikenal sebagai salah satu dari sedikit oracle miko sejati di negeri ini.”

“Oh, sungguh hebat. Jadi Miko itu adalah oracle?” Kata Sadeena. Artinya apa itu? Aku tidak pernah bisa memastikan aturan di sini.

“Itu adalah sesuatu yang bisa dilakukan oleh miko atau pendeta. Seperti, kemampuan khusus, kan?” Sadeena menjelaskan. Bahkan dia sepertinya tidak yakin.

"Benar. Di sini, di Q'ten Lo, mereka yang memiliki kemampuan oracle diperlakukan dengan sangat hormat, tapi itu bukan salah satu kekuatan miko sebelumnya.”

“Sepertinya itu memungkinkanmu mendengarkan suara leluhurmu. Itu adalah kemampuan yang dimiliki banyak miko dan Pendeta yang melayani Kaisar Surgawi. Saat itu, kau tahu, aku merasa terganggu karena aku sendiri tidak memiliki kemampuan itu,” lanjut Sadeena.

"Wow. Jadi seperti bisa melihat hantu?” Aku bertanya. Aku bisa melakukannya dengan meletakkan Raph-chan di kepalaku! Hah!

“Mereka meminum alkohol dan masuk ke dalam kondisi kesadaran khusus, memungkinkan mereka untuk menggunakan kekuatan yang biasanya tidak dapat mereka akses. Itu memungkinkan mereka untuk menggunakan sihir kooperatif yang sangat kuat sendirian. Sepertinya,” kata Sadeena. Kedengarannya cukup mengagumkan — tapi tidak terdengar seperti melihat hantu.

Juga aneh bagiku bahwa Sadeena tidak memiliki kemampuan apa pun.

“Kedengarannya seperti lelucon bagiku. Seperti, mereka minum terlalu banyak, membuat beberapa skrup di kepala mereka longgar, dan keajaiban terjadi begitu saja,” komentarku. Alkohol memiliki sifat untuk memulihkan kekuatan sihir. Ada juga mereka yang entah bagaimana bisa masuk ke dalam kondisi mengamuk, memberikan dorongan pada kekuatan mereka.

"Itu juga terdengar sangat mencurigakan bagiku." Alis Raphtalia berkerut saat dia berkomentar. 

"Rafu?"

"Aku setuju dengan Tuan Naofumi," lanjutnya. ”Tentunya mereka akan mabuk setelah minum terlalu banyak.”

“Lihat, kalian berdua. Kalian terdengar persis seperti ayah Raphtalia,” Sadeena kata.

“Jika seseorang dari garis keturunan Kaisar Surgawi berkata demikian, maka itu terdengar sangat sah,” jawabku.

"Mendengar itu membuat pikiranku tenang," katanya.

Jadi siapa dia? Miko yang sempurna, memiliki semacam kekuatan mencurigakan yang tidak dimiliki Sadeena? Tetap saja, mendengarkan para pemimpin Q'ten Lo ini membicarakannya, miko baru ini rupanya telah membuktikan dirinya cocok sebagai pengganti Sadeena.

Ada hal lain yang menggangguku. Raphtalia. Dia mulai curiga sepertiku. Hal semacam itu membuatku bahagia dan juga membuatku sedih, seolah-olah aku telah menodainya entah bagaimana. Pada saat itu, aku mengerti persis bagaimana perasaan Fohl.

"Mengapa kau terlihat sangat sedih, Tuan Naofumi?" dia bertanya.

“Yah, kurasa ini juga bisa dianggap kemajuan?” Aku membalas.

“Apa aku mengatakan sesuatu yang aneh?” dia berkata. Aku benar-benar membuatnya curiga. Mungkin aku perlu sedikit merenungkannya. Bukannya aku sendiri begitu mudah mempercayai sesuatu.

"Bagaimanapun juga, ini adalah musuh kita," kataku. 

"Iya. Tolong berhati-hati."

“Aku tidak sabar!”

"Aku berharap mereka mau mendengarkan alasan kita," kataku. Kita bisa berdoa agar miko, setidaknya, benar-benar terkejut dengan korupsi yang diderita negaranya dan bersedia membantu kami. Bahwa dia tidak mengira naga air itu mengkhianatinya, melainkan ikut serta dari balik bayang-bayang.

“Bagaimanapun juga, kita harus melanjutkan. kita hanya harus melakukan ini.” Sejujurnya, ada terlalu banyak orang yang mencoba untuk bergabung dengan kami, dan bahkan membuat daftarnya saja terbukti hampir mustahil. Kami benar-benar sedang mengikuti angin kemenangan— angin yang terus bertiup, tentu saja, karena betapa bodohnya pasukan Kaisar Surgawi yang melawan terus-menerus.

"Aku berpikir kita harus mengepung beberapa kastil, tapi begitu banyak dari mereka yang membukakan gerbang untuk kita setelah kericuhan didalam terjadi." Warga, dan bahkan para gubernur, tidak menginginkan perang, namun mereka yang berada di atasnya melepaskan monster yang tersegel — taktik yang hanya menghilangkan kepercayaan dari mereka yang berada di bawah. Bagaimana seseorang bisa sebodoh itu, aku benar-benar tidak memahaminya.

Yang mereka lakukan hanyalah berjongkok, dan bertindak seenaknya, kami juga harus menghadapi gelombang selanjutnya, itu akan memaksa kami untuk mengambil lebih banyak risiko daripada ini.

“Ngomong-ngomong, setidaknya untuk saat ini, sepertinya tidak ada seorang pun di antara musuh yang bisa melawan kombinasi Raphtalia dan Filo. Itu mungkin berubah jika, misalnya, adik perempuan Sadeena muncul,” kataku.

"Semua baik-baik saja, Naofumi kecil, tapi benar juga kalau segala sesuatunya akan menjadi jauh lebih sulit di masa depan," Sadeena memperingatkan.

"Aku tahu. Kita bisa mulai dengan mengambil alih kota tua ini.”

"Memang. Ada berbagai macam tempat di sana, termasuk tempat-tempat yang disayangi oleh orang tua Raphtalia, jadi tempat tersebut patut untuk dikunjungi.”

Kedengarannya menarik untuk dilihat. Raphtalia terdengar tidak yakin. Ya, mungkin ada masalah, tapi mempelajari tentang asal usul Raphtalia adalah hal yang baik. Ini semua pada akhirnya dapat membuat Raphtalia mengambil alih negara ini, jika dia menginginkannya, setelah dunia akhirnya damai.

"Baik. Kami akan berlatih hingga malam hari dan kemudian mengadakan parade malam untuk menyebarkan kejayaan Raphtalia. Atla, begitu Fohl kembali, kau pergi berbelanja dengannya. Itu perintah.”

“Bah! Kuharap pandai besi itu menipu adikku, memaksa si bodoh malang mengejarnya hingga larut malam. Lalu aku bisa memiliki Master Naofumi sendirian,” bentaknya. Aku tidak suka melihat adik yang menginginkan kesialan kakaknya. Jelas tidak bagi seorang yang memiliki adik laki-laki — bahkan jika dia sangat sibuk dengan penampilan luarnya.

Bagaimanapun juga, kami mengakhiri pertemuan dan memulai pelatihan kami.





TL: RyuuSaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar