Kamis, 03 September 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 Chapter 5. Pemuda dan Pembantaian

Volume 5
Chapter 5. Pemuda dan Pembantaian


Di antara bahasa yang digunakan oleh umat manusia, ada dua bahasa utama. Yang paling banyak digunakan adalah Bahasa Benua Barat, yang berasal dari wilayah dengan jumlah penduduk terbesar, dan disusul oleh Wilayah Timur. Bahasa mereka digunakan diberbagai tempat, menjadikan Bahasa Benua Barat sebagai standar bahasa benua tersebut dan Bahasa Wilayah Timur digunakan oleh negara-negara timur.

Wilayah yang disebut sebagai negara timur pada dasarnya terdiri dari negara pulau kecil di sebelah timur benua. Meski jumlahnya sedikit, permukiman di daratan di wilayah itu semuanya berbatasan dengan lautan.

Permukiman ini adalah salah satu yang berbatasan dengan laut di daratan di selatan, dan itu membuat pemandangan yang tidak biasa: hampir semua bangunan berdiri di atas lautan itu sendiri. Mungkin karena bangunan batu ini terus-menerus tersapu ombak, ada semacam cekungan halus pada batu tersebut. Berkat air pasang, bangunan dengan konturnya yang membuatnya tampak seperti organisme hidup telah lebih dari separuh terendam.

Sebagian besar yang tinggal di pemukiman ini adalah kaum merfolk. Sebagian tubuh mereka adalah ikan duyung yang dilapisi sisik, dan berkat ciri-ciri ras mereka, mereka bisa bernapas di bawah air. Duyung yang sedang dikenal karena lebih aktif di dalam air daripada di darat, dan rumah mereka dibangun seperti itu.

Tempat ini, yang bisa disebut ibukota laut, memiliki seorang raja: Demon lord ketiga, juga dikenal sebagai Demon lord Laut. Raja ini telah hidup berdampingan antara pengikut dan pendamingnya sendiri, yang adalah para demon, dan kaum merfolk. Meskipun demon berjumlah sedikit, dengan mengurus pekerjaan darat seperti pertanian, yang tidak bisa dilakukan oleh Duyung, mereka telah mempertahankan hubungan persahabatan untuk waktu yang lama di bawah kekuasaan raja yang lembut dan baik hati mereka.

Ada sebuah bangunan yang menghadap ke area pertanian tersebut. Itu tidak memiliki kekuatan militer untuk disebut kastil atau kemegahan untuk disebut istana, tetapi seorang raja tinggal di sana, jadi itu masih jauh untuk disebut sebagai tempat tinggal raja. Dan di bagian dalam tempat tinggal itu, Demon lord Ketiga menghadapi tamu yang tidak diundang.

"Aku menduga kau akan segera tiba."

Demon lord Ketiga memiliki penampilan seorang pria yang mendekati usia tua. Para demon menghabiskan sebagian besar hidupnya dengan tubuh seperti orang dewasa, jadi ini menunjukkan bahwa dia telah hidup cukup lama sebelum menjadi demon lord.

Orang yang disapa demon lord ini bersikap dingin dan tenang, cocok dengan penampilannya yang masih muda, seorang pemuda berjas hitam.

Melalui jendela besar di belakang demon lord tua, lautan bisa terlihat terbentang hingga ke kejauhan. Dibandingkan dengan langit malam yang dipenuhi bintang berkelap-kelip, lautan luas tampak gelap gulita. Jika bukan karena deru ombak yang jernih dan pemandangan indah yang pada sore hari, dia mungkin tidak akan tahu bahwa ada lautan di sana. Senyuman lembut di wajah lelaki tua itu, yang duduk di kursinya yang nyaman dan menatap ke luar jendela, tidak hilang bahkan dengan kedatangan pemuda ini yang dengan jelas menyusup ke lantai tertinggi tempat tinggalnya tanpa pemberitahuan sebelumnya.

“Aku minta maaf karena tetap duduk. Kakiku sudah tidak bekerja dengan baik lagi,” kata lelaki tua itu, berbicara dalam bahasa yang sama yang digunakan oleh rakyatnya — Wilayah Timur — sambil memegang botol di atas meja di sampingnya. Dari situ, dia mengisi gelas wine dengan anggur berwarna pekat. Menerima pantulan dari lampu di ruangan tersebut, itu memancarkan kilauan merah kecoklat-coklatan.

"Apa kau mau minum?... Yah, kurasa kau mungkin tidak berminat untuk hal-hal seperti itu.”

Pemuda itu tampak curiga, melihat bagaimana lelaki tua itu tidak memanggil siapa pun atau bahkan bertanya siapa dirinya. Dia bermaksud untuk segera menebas demon lord, tetapi karena dia tidak menunjukkan sikap permusuhan, dia menjadi penasaran tentang niat pria itu.

Menemukan keraguan pemuda itu wajar saja, lelaki tua itu terus tersenyum lembut di wajahnya, lalu menyeruput gelas nya.

“Aku ingin berbicara denganmu. Pahlawan Platinum... sebagai orang yang mengalahkan Demon lord Keempat, kau sangat tertarik pada kami, demon lord lain,”kata lelaki tua itu sambil melihat pemuda berjas hitam.”Dan kau juga membunuh Demon lord Kelima dan Keenam, bukan...? Aku tidak mengerti mengapa seorang pahlawan perlu menyakiti mereka. Jadi, aku berasumsi bahwa kau pasti bukan pahlawan belaka.”

"...Lalu kenapa?"

Meskipun nada suara pemuda itu dingin dan tenang, senyum lelaki tua itu tetap ada.

“Dengan begitu, aku berasumsi bahwa kau akan mendatangiku juga.”

Melihat segala sesuatunya berubah persis seperti yang dia prediksi, demon lord dengan wujud lelaki tua menghela nafas. Demon lord telah dibunuh satu demi satu dalam waktu yang singkat. Dia tidak bisa cukup optimis untuk menganggapnya sebagai kebetulan belaka. Namun, keraguannya sirna ketika, di tengah-tengah itu, di antara urusan dari negara lain, dia mendengar kabar bahwa seorang pahlawan manusia telah mengalahkan Demon lord Keempat.

“Apakah kau... mungkin berhubungan dengan Demon lord Kedelapan ?”

"Aku..." Kehilangan kata-kata sesaat, dia dengan erat meremas tangan kirinya dengan tangan kanannya.”... Dia orang yang paling kucintai di dunia ini." Pada akhirnya, ia memberikan jawaban yang berbeda dibandingkan dengan demon lord lainnya. Entah mengapa, dia ingin melakukannya.

"Seorang pahlawan dan demon lord saling jatuh cinta... Keajaiban tidak pernah berhenti, bukan?" Membasahi bibirnya dengan isi gelasnya, demon lord menatap lurus ke arahnya.”Aku memang target balas dendammu. Kau dapat mengambil hidupku jika kau mau... tetapi akankah kau mengizinkanku mengajukan beberapa pertanyaan kepadamu terlebih dahulu?”

Tidak menurunkan kewaspadaannya sedikit pun, pemuda itu menatap ke arah demon lord. Tangannya tetap di gagang pedangnya, dan dia tetap berada pada jarak di mana dia bisa menjatuhkan demon lord kapan saja. Tidak peduli seberapa hebat lawannya bisa unggul dalam sihir, pedangnya akan lebih cepat pada jarak ini. Tidak mungkin dia gagal membunuh musuhnya.

Senyum di wajah demon lord lelaki tua menjadi tegang ketika dia melihat pemuda seperti itu.” Demon lord Kedelapan... adalah seorang wanita, ya? Pertama, izinkan aku meminta maaf. Benar-benar tidak ada alasan yang bisa aku berikan atas cara kita mengorbankan dia untuk menyelamatkan diri kita sendiri.”

Kebencian muncul di wajah pemuda itu saat demon lord mengucapkan kata-kata itu. Demon lord terdiam menerima emosi kebencian yang dia lihat di balik ketenangan pemuda itu.

"...Begitu. Ini hanyalah manifestasi dari rasa bersalahku. Aku mengerti bahwa permintaan maaf belaka bukanlah yang kau cari... Silakan dan lupakan yang ku katakan, jika kau mau.”

"... Kenapa kau mengorbankannya...?!" Kata-kata yang dibanjiri amarah itu menunjukkan perasaannya yang sebenarnya. Dia mengerti. Dia tahu bahwa Demon lord Keenam, Ketiga, dan juga Raja para demon, Demon lord Pertama, berada di posisi di mana mereka dibutuhkan untuk melindungi rakyat mereka sendiri. Latina sepertinya juga mengerti itu.

Mereka memiliki tanggungjawab untuk melindungi rakyatnya, berdiri melawan Demon lord Malapetaka membawa risiko besar. Terlepas dari kekurangan yang mungkin dimiliki lelaki tua ini, dia masih seorang demon lord, jadi jika dia menghadapi satu demon lord lain, dia akan dapat menggunakan berbagai metode untuk melindungi dirinya sendiri. Tapi situasinya berbeda kali ini.

Demon lord Kedelapan adalah ancaman bagi semua demon lord, sehingga jika kau tidak berpihak pada keputusan yang lain, orang itu akan dimusuhi oleh yang lainnya. Tidak salah Demon lord Ketiga memilih perdamaian untuk melindungi orang-orang yang dia layani daripada melindungi orang asing seperti Demon lord Kedelapan.

Karena itu, Dale tidak menegaskan bahwa tindakannya sendiri adil. Dia tidak percaya dia mengibarkan bendera keadilan. Dia akan secara terbuka mengakui bahwa tindakannya sendiri dipicu oleh balas dendam. Dia menyadari bahwa itu dilakukan hanya karena kesombongannya sendiri, untuk memuaskan emosinya sendiri... bahwa dari sudut pandang lain, dia adalah penjahatnya.

Namun meski begitu, emosi Dale menjerit dan tidak dapat memaafkan pria ini.

"Dia...!"

Dia berpikir mengapa kehangatan itu, yang dia rasakan di pelukannya berkali-kali, hilang sekarang. Dia mempertanyakan mengapa senyum yang selalu dia lihat di sisinya menghilang. Setiap kali dia berbalik, dia secara naluriah mencarinya tanpa berpikir. Ketika dia mulai berbicara dengannya, kenyataan bahwa dia telah pergi terlihat di wajahnya.

Untuk demon lord yang ia balaskan dendam dan orang-orang yang dilindungi, tindakan Dale benar-benar tidak masuk akal. Meski begitu, Dale tetap memfokuskan kebenciannya pada demon lord. Jika dia tidak memiliki seseorang untuk dibenci, dia pasti akan kehilangan dirinya sendiri dan hancur.

Namun, ekspresi wajah Demon lord Ketiga menunjukkan bahwa dia bahkan menerima perasaan Dale itu. Dengan keheningan seperti ketenangan lautan luas, dia menerima kebencian dan kemarahan itu sebagai hal yang wajar.

Dale meremas tangan kirinya erat-erat dan menggertakkan giginya begitu keras. Tidak ada gunanya berbicara lebih jauh. Dale tahu itu, meskipun tidak perlu memberi tahu demon lord di hadapannya betapa berharganya gadis yang dicuri itu baginya.

Meski begitu, Dale telah mengungkapkan betapa dia peduli pada gadis yang telah hilang lebih daripada kata-kata yang tak terhitung jumlahnya yang bisa dia ucapkan.

Orang tua itu telah hidup lama sebelum dan sesudah menjadi Demon lord Ketiga, tapi dia bukannya tidak takut mati. Isi gelas di tangannya terus beriak, menunjukkan gemetarnya sendiri. Melihat pahlawan yang marah ini di hadapannya, demon lord merasakan ketakutan untuk pertama kalinya dalam waktu yang cukup lama.

Meski begitu... pikirnya.

Pada waktu itu di ruang dengan takhta, ketika ia dikutuk oleh demon lord yang merupakan bagian dari tatanan alam, suara Demon lord Kedelapan yang bergetar dan menjadi penuh ketakutan. Namun dia tetap teguh, menerima takdirnya sampai saat terakhir.

Dia adalah kekasih pemuda di depannya ini, jadi dia pasti seorang wanita muda. Dibandingkan dengan Demon lord Ketiga, yang telah hidup cukup lama bahkan sebagai demon dan kemudian menghabiskan waktu yang lama sebagai demon lord di atas semua itu, Demon lord Kedelapan telah hidup untuk jangka waktu yang jauh lebih singkat. Namun, dia sudah berhadapan melawan Demon lord Malapetaka.

Orang tua seperti dirinya juga tidak bisa mundur, demi mereka yang perlu dia lindungi. Maka, Demon lord Ketiga tidak pernah membiarkan ekspresi tenang meninggalkan wajahnya, bahkan saat dia membasahi tenggorokannya, yang telah mengering karena gugup, dengan anggur.

“Dia disegel di bawah persetujuan para demon lord. Ini sepertinya belum pernah terjadi sebelumnya. Para Demon lord diberikan kekuatan dewa berpangkat rendah oleh para dewa itu sendiri, dan ini dilakukan dengan menggabungkan semua kekuatan demon lord,”demon lord berkata dengan suara tenang.

Dia telah meminta maaf karena dia ingin meringankan rasa bersalahnya sendiri, tapi tidak diragukan lagi itu juga yang dia rasakan. Dia menyesal tidak bisa menyelamatkannya.

Jadi kali ini, dia ingin menyelamatkannya.

“Aku akan merasa persetujuan dari para demon lord juga akan diperlukan untuk membuka segel. Namun, itu tidak mungkin. Demon lord Malapetaka tidak akan pernah setuju untuk membebaskan seseorang yang menggerogoti kekuatan mereka sendiri. Sehingga..."

Dia ingin memberikan dorongan bagi orang yang menyayanginya lebih daripada siapa pun.

Dia tidak akan menyangkal bahwa keinginannya sendiri juga terlibat dalam aksi ini. Dia tidak tahu pasti, jadi dia hanya bisa berbicara berdasarkan dugaan.

“Aku melihat solusi yang mungkin dalam tindakanmu. Sulit untuk mengadakan upacara penyegelan tanpa persiapan yang sempurna. Para demon lord dengan paksa menghilangkannya, jadi tidak akan aneh jika segel itu hancur berantakan.” Melihat ketetapan hati pemuda itu, Demon lord Ketiga selesai meminum isi gelas, lalu meletakkannya kembali di atas meja di sampingnya.”Aku tahu aku tidak dalam posisi untuk membuat permintaan seperti itu, tetapi jika memungkinkan, bisakah kau mengalahkan Demon lord Ketujuh selanjutnya?"

Tanah yang diperintah oleh Demon lord Ketiga berada di bawah ancaman pasukan Demon lord Ketujuh, karena benteng demon lord itu berada tepat di sampingnya. Berkat kehadiran Demon lord Ketiga, daratan tetap damai.

Demon lord Ketujuh suka menginjak-injak orang lain dengan kekuatan absolut yang luar biasa, tetapi jika menyangkut konflik langsung dengan demon lord lain, kemenangan bukanlah jaminan. Tidak peduli seberapa kecil kemungkinannya, dia tidak ingin menghadapi rasa kekalahan yang tidak menyenangkan.

Demon lord Ketiga -demon lord laut- bisa menggunakan daya yang cukup besar untuk bersaing dengan demon lord yang mengkhususkan diri dalam pertempuran, selama ia berada di sebelah laut.

Jika Demon lord Ketiga mati, tanah ini akan dikuasai dalam sekejap. Fakta itu sendiri adalah mengapa dia berpegang teguh pada kehidupannya.

“Rakyatku tidak melakukan kesalahan... Itu adalah permintaan yang egois, tapi maukah kau mengabulkannya?”

Ekspresi kecil yang melintasi wajah Dale hampir tampak seperti senyuman berkaca-kaca.

"Dia..." gumam Dale, memikirkan mata abu-abu gadis yang lebih baik dari siapa pun.”Dia mencintai anak-anak... jadi aku tidak ingin melakukan apa pun... yang akan mencuri masa depan mereka..."

Pernyataan itu cukup untuk Demon lord Ketiga.

"Begitu... Terima kasih."

Setelah itu, malam tetap sunyi. Suara samudra di kejauhan terdengar hampir seperti terisak-isak dalam kesedihan saat memeluk negeri ini yang tidak lagi memiliki raja.


Kerusuhan yang dibawa oleh Demon lord Malapetaka menggantung di udara Kreuz juga. Meskipun tidak mengalami kerusakan secara langsung, wabah penyakit di Laband yang disebabkan oleh Demon lord Keempat adalah topik diskusi besar di seluruh kota. Dan ketakutan mereka seperti elemen sihir, yang tidak bisa dilihat, namun dampaknya cukup besar. Meskipun kota itu terbuka untuk para pendatang, penduduk kota juga disertai dengan kekhawatiran bahwa mereka mungkin tanpa disadari membawa penyakit.

Demon lord Keempat telah dikalahkan berkat sang pahlawan. Meski begitu, wabah yang telah menyebar tidak akan berakhir dengan mudah. Bukannya kekalahan Demon lord Keempat akan menyebabkan semua penyakit lenyap dari dunia. Sekarang Demon lord Keempat telah pergi bersama dengan elemen sihirnya yang tidak ada habisnya, wabah tidak akan dapat menyebar dengan cepat atau jauh, tetapi mereka yang telah terserang penyakit tidak bisa disembuhkan, dan tanah yang telah terinfeksi tidak bisa tiba-tiba disucikan. Setiap masalah perlu ditangani secara terpisah.

Ketidaknyamanan menimbulkan keresahan di hati manusia, dan suasana keresahan itu semakin memiringkan situasi ke arah yang negatif. Hati yang tidak gugup pada gilirannya akan menyebabkan peristiwa-peristiwa yang biasanya tidak terlihat sama sekali menjadi peristiwa yang serius. Hal itu menyebabkan masalah berulang seperti yang biasanya tidak akan pernah terjadi.

Namun, segala sesuatunya terhenti hanya pada”suasana keresahan" karena upaya besar dari kuil Niili, yang berfungsi sebagai klinik, serta penjaga yang bertugas menjaga ketertiban umum. Berkat upaya pencegahan dan pengendalian penyakit yang menyeluruh dari kuil, tidak ada seorang pun di kota yang menjadi mangsa wabah ini. Dan begitu salah satu bara api yang mungkin meletus menjadi masalah serius mulai membara di sekitar kota, para penjaga mengendalikan segalanya. Jika bukan karena kepercayaan orang-orang tentang kota terhadap organisasi-organisasi ini yang memberi mereka keamanan, mereka akan jauh lebih tidak nyaman.

Dan pada saat yang sama, cara para”bara api" yang terbesar, para petualang, sebagian besar bersatu di bawah satu bendera juga memiliki pengaruh besar di sana. Dengan lambang peri dengan rambut platinum berkibar, kelompok ini dibentuk dengan nama”Putri Peri Platinum," yang citranya telah dikenal sebagai simbol Pahlawan Platinum, dan mereka kadang-kadang membantu para penjaga berurusan dengan orang-orang yang ingin memanfaatkan keresahan dan kebingungan ini untuk menimbulkan masalah dan melakukan kejahatan. Hasilnya, Kreuz dapat tetap stabil dan damai dibandingkan dengan kota di Laband lainnya.

Di sudut toko yang berfungsi sebagai markas kelompok yang berkumpul di bawah bendera putri peri, pemiliknya, Rita, melihat-lihat informasi dari papan pesan Akhdar dan menghela nafas.

“Ternyata setelah mengatasi Demon lord Keempat, selanjutnya adalah yang Ketujuh. Si idiot itu...”kata Rita, nadanya penuh keheranan dan kegelisahan. Dia menjelek-jelekkannya, tapi jika dia sejujurnya tidak peduli padanya, dia tidak akan terus-menerus memeriksa pergerakannya seperti ini. Tujuan Rita sejak Dale menghilang adalah menggunakan papan pesan Akhdar sebagai terminal dan menyampaikan semua informasi yang bisa dia temukan tentang tindakan Dale kepada semua orang di Ocelot.

Mengetahui bahwa dia menggunakan lidahnya yang tajam untuk menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya, suaminya, Kenneth, tersenyum canggung.”Bahkan jika itu tidak berada di dekat Laband, Demon lord Ketujuh telah menghancurkan sejumlah negara, kan?”

"Sepertinya... Mereka mengatakan begitulah cara dia memperluas pengaruhnya di masa lalu, tapi dia telah terjebak dalam jalan buntu selama beberapa dekade... dan tiba-tiba mulai bergerak lagi."

Dikatakan bahwa ketika Demon lord Ketujuh tiba-tiba muncul suatu hari di sebuah negara kecil di utara, dia pertama kali memperluas pengaruhnya sedikit demi sedikit. Dia menelan semua yang ada di sekitarnya dan membuatnya tunduk, sampai dia mendapatkan pasukan dan wilayah yang cocok untuk seorang raja. Pemerintahan militernya sangat tepat untuk sebuah demon lord.

“Rupanya, pengungsi melarikan diri ke negara-negara timur yang berdampingan, dan yang lebih jauh mungkin menuju ke Laband lalu ke timur... Ini cukup membingungkan, tapi aku telah mendengar semua ini dari pelanggan.”

“Itu akan berpengaruh pada aliran barang juga… Aku ingin tahu kapan semuanya akan tenang…” kata Rita, wajahnya tidak tenang saat dia melihat ke arah putri kesayangannya yang tertidur di pelukannya. Mendengar nafasnya yang lembut dan damai saat dia tidur hanya menyebabkan kecemasan di hati Rita bertambah.

Itu karena Rita adalah orang tua. Wajar bagi seorang ibu untuk menginginkan anak-anaknya tumbuh di dunia yang damai.

"Aku tidak... ingin menyerahkan semuanya pada si idiot itu..." bisik Rita, lalu menghela nafas.

Meskipun dia tidak ingin Dale memikul semua beban, sebagai seorang ibu yang mengetahui kemampuan Dale, dia tidak bisa tidak berdoa agar tindakannya akan menyebabkan dunia tempat anak-anaknya tumbuh menjadi dunia yang damai. Jika itu adalah pahlawan yang tidak dia kenal sama sekali, dia akan bisa dengan tidak bertanggung jawab memberikan ekspektasi padanya, tapi dia tidak bisa melakukannya dengan keadaannya saat ini.

Dengan jeda dalam percakapan mereka, bagian dalam Ocelot menjadi sunyi, karena hanya ada sedikit pelanggan saat ini. Suasana merefleksikan perasaan suram di hati mereka.

Tiba-tiba, sorakan terdengar. Itu Theo, yang bermain di halaman belakang. Meskipun toko telah kehilangan gadis, yang seperti bunga mekar dan selalu membawa keceriaan bersamanya, anak laki-laki yang energik ini menjadi topik ceria untuk menghilangkan kesuraman. Melihat putra mereka tumbuh dengan sehat dari hari ke hari membawakan orang tuanya, Kenneth dan Rita, kegembiraan yang tidak dapat digantikan oleh orang lain.

"Selamat datang kembali!"
"Guk!"
"Hah?"
“Hmm?”

Kenneth dan Rita sama-sama menyuarakan kebingungan mereka pada saat bersamaan. Mereka merasa bahwa suara yang menjawab itu adalah milik seseorang yang sudah lama tidak mereka lihat atau dengar. Pasangan itu saling memandang, dan ketika mereka mendengar apa yang dikatakan putra mereka selanjutnya, wajah mereka berdua membeku.

“Apakah kau membawa kakak ke rumah lamanya?”
"Guk!"
"Kerja bagus! Kau luar biasa, Vi!”

Mereka mengerti dari warna kehidupan yang menghilang dari wajah mereka bahwa yang lain juga berpikir, Apa yang telah dilakukan putra kami ?! Dan apa yang dia ketahui ?! tetapi mereka terlalu terkejut dan tidak tahu harus bertanya apa kepadanya.

Mereka mengalami sedikit kesulitan memahami apa yang telah terjadi. Mereka sangat sadar bahwa hanya ada satu orang yang dipanggil oleh putra mereka dengan sebutan”Kakak."

Melihat sekeliling, beberapa pengunjung tetap di toko itu membuat wajah yang sama. Berkat kebingungan yang luar biasa dari orang-orang dewasa, Ocelot terdiam, hanya suara satu anak dan hewan yang terdengar lagi, tidak peduli dengan akal sehat orang-orang dewasa.

“Rumah lama Kakak disebut Vassilios. Aku tahu itu!"
"Guk!"
“Apa Kakak ada di sana sekarang?”
"Guk!"
“Aku akan menulis surat. Bisakah kau mengirimkannya, Vi?”
"Guk!"

Pasangan itu diam-diam sampai pada kesimpulan bahwa mereka tidak bisa menutup mata terhadap kenyataan ini. Menerima apa yang sedang terjadi, Kenneth memanggil beberapa pelanggan di toko,”Situasinya telah berubah! Seseorang pergi panggil Sylvester!”

“Kita juga perlu menghubungi Sylvia!”
“Tunggu, sebelum itu... Theo! Theo! Apa kau tahu sesuatu ?!”

Orang dewasa mengetahui tidak lama kemudian bahwa anak laki-laki dan anak anjing itu bersekongkol.

Sungguh pemandangan yang aneh, melihat orang-orang dewasa — beberapa di antaranya memiliki wajah yang cukup menakutkan untuk membuat seorang anak menangis diam — patah hati dan menundukkan kepala, menghadapi seorang anak tanpa sedikit pun rasa bersalah karena dia membusungkan dadanya dengan bangga. Keadaan toko yang kacau membuat perbincangan para pelanggan yang lebih kasual yang kebetulan berada di Ocelot membelok keluar jalur.

Selain itu, dibawa ke Vassilios, Latina sangat kebingungan ketika dia tersadar kembali. Dia tidak memiliki pemahaman yang kuat tentang apa yang dia katakan dalam kondisi mentalnya yang berkabut. Jika dia bisa lebih berpikir lebih jernih, dia akan bisa menilai situasi dengan lebih hati-hati.

Dan”biasanya", tidak mungkin apa yang dia minta dikabulkan. Tapi Vint bukan anak anjing biasa — dia mythical beast, anak sulung dari soaring wolf terkuat, Hagel.

Dale, sementara itu, berada di tanah yang cukup jauh sehingga tangisan kesakitan dari Kreuz tidak akan pernah mungkin sampai padanya. Saat ini, Dancing Ocelot adalah tempat yang terlalu menyakitkan. Ada kenangan tentang waktu hangat yang dia habiskan dengan Latina yang tersebar di seluruh tempat, dan jejak kehadirannya di mana-mana. Untuk saat ini, Dale tidak bisa memaksa dirinya untuk melihat hal-hal seperti itu.

Dia telah menjauhkan dirinya dari orang-orang Ocelot dan hanya mengandalkan jaringan informasi desanya untuk alasan yang sama. Toko itu telah menjadi tempat di mana dia bisa menjadi dirinya sendiri. Di mana”kakaknya" Kenneth dan teman cekcoknya Rita berada, dan di mana dia tidak perlu memaksa dirinya untuk membunuh emosinya sendiri. Berkat toko itulah bahkan sebelum bertemu Latina, meskipun pekerjaannya menggerogoti hatinya, dia tidak hancur.

Jadi untuk saat ini, dia tidak bisa kembali. Saat ini, dia tidak bisa menjadi”dirinya sendiri". Dan dia tidak ingin menunjukkan kepada orang-orang di toko itu dirinya yang sekarang.

Dale tidak pernah bisa membayangkan bahwa informasi yang dia inginkan di atas segalanya saat ini dipegang oleh bocah lelaki dan soaring wolf yang tinggal di sana.


Demon lord Ketujuh juga dikenal sebagai Demon Lord Perang. Dia menyukai perang itu sendiri dan berusaha menggunakan kekuatan militer yang luar biasa untuk menginjak-injak orang lain. Jelas ada sifat posesif di balik semua itu. Namun, demon lord ini tidak berpikir untuk melindungi dan mengelola wilayahnya sendiri. Sebaliknya, dia melihatnya semata-mata sebagai sesuatu yang harus dieksploitasi untuk menggerakkan pasukannya.

Itu adalah kegagalan dalam hal tujuannya. Dia tidak mengobarkan perang untuk memperluas wilayahnya, atau memenuhi keinginannya untuk mengontrol mereka. Sebaliknya, perluasan tanah dan penguasaannya sebagai penguasa hanyalah hasil. Tujuannya pada akhirnya hanyalah perang itu sendiri.

Akibatnya, semua wilayah yang diperintah oleh Demon lord Ketujuh menjadi miskin dan sunyi. Bahkan jika seseorang mencoba untuk menyerah untuk menghindari kehancuran, yang menunggu mereka hanyalah keputusasaan dan mata pencaharian mereka di makan.

Bahkan bagi Dale, yang merupakan antitesis demon lord dan sekarang memiliki kekuatan yang bisa disebut tidak adil, akan sangat sulit untuk menghadapi Demon lord Ketujuh sendirian. Bagaimanapun juga, dia melawan pasukan. Saat menghadapi kekuatan besar seperti itu, daripada mencoba menyelesaikan masalah dengan kekuatannya sendiri, dia perlu menggunakan taktik. Dan menjadi pemimpin peperangan berada di luar bidang keahlian Dale.

Bagi Dale, dari cara bicaranya, Demon lord Malapetaka itu sendiri membuat pergerakan yang menguntungkan baginya.

Setelah kekalahan Demon lord Keempat, negara Laband, dengan”Pahlawan Platinum", memutuskan untuk bersekutu dengan negara sekitarnya dan bergerak untuk melenyapkan Demon lord Ketujuh. Karena negara-negara itu lebih kecil dan lebih lemah dari Laband, jika Demon lord Ketujuh terus maju, mereka secara tidak langsung seperti menunggu kehancuran mereka sendiri. Sementara itu, karena baru saja mengalami serangan dari Demon lord Keempat, Laband tidak ingin bertempur dengan Demon lord Ketujuh di wilayah mereka. Semua pemikiran bangsa-bangsa ini disatukan menuju tujuan yang sama, yang memungkinkan mereka untuk segera membuat perjanjian. Tak mau menyia-nyiakan waktu, semua pimpinan mempercepat keputusan.

Dale saat ini berada di unit terdepan. Dia sedang menunggang kuda, dibalut armor platinum yang telah mendapatkan makna simbolis yang begitu besar. Agar tidak menakut-nakuti para kuda, Hagel menemani mereka dari kejauhan. Tidak peduli seberapa gagahnya kuda perang, tekanan yang berasal dari karnivora mythical beast yang begitu kuat terlalu berat untuk mereka.

“Di atas kertas, kau adalah bawahanku. Jangan kabur sendiri.”

"Aku mengerti," jawab Dale. Dia melirik sekilas ke sisinya. Kuda hitam legam yang anggun, cocok untuk kuda yang dimiliki oleh keluarga terpandang. Dan yang mengangkangi binatang itu adalah Gregor, yang dibalut armor yang sama dan tidak akan mempermalukan nama keluarga bangsawannya.

Dale tahu ilmu pedang Gregor dikhususkan dalam hal kecepatan, jadi melihatnya dengan armor berat seperti itu, tidak peduli seberapa tinggi kualitasnya, terasa tidak pada tempatnya bagi Dale.

Namun, Gregor berbeda dari temannya. Bahkan jika dia hanyalah anak ketiga, sebagai anggota keluarga terpenting di Laband, negara yang mempromosikan kekuatan tempur, dia memiliki teknik dan pengetahuan yang dibutuhkan untuk memimpin pasukan.

Sebagai seseorang yang sangat penting bagi negara, ayah Gregor tidak dapat meninggalkan pusatnya, dan sebagai seseorang yang sangat penting bagi pertahanan nasional, putra kedua tidak dapat meninggalkan perbatasan nasional, jadi tugas untuk berdiri di medan pertempuran di bawah pengawasan mereka, jatuh kepadanya.

“Kau pasti kesulitan.”

"...Tidak juga. Sebagai bangsawan Laband, kupikir kesempatan ini akan datang pada akhirnya,” Gregor menanggapi Dale, melihat kekuatan yang dia pimpin. Jelas ada ketertiban dan disiplin pada pasukan yang bergerak secara sistematis. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka sedang menuju musuh yang tangguh, Demon lord Ketujuh, ekspresi para prajurit tidak terlihat suram sama sekali.

Sang pahlawan yang mengalahkan Demon lord Keempat. Mereka menuju pertempuran yang dipimpin oleh anggota keluarga bangsawan, Gregor, serta legenda hidup, Pahlawan Platinum. Para prajurit berbaris di bawah bendera dengan lambang keluarga Eldstedt dan putri peri tampak sangat bangga.

Dale membuatnya terlihat hampir mudah saat dia berurusan dengan orang-orang di sekitarnya, mencoba bertindak cukup bermartabat untuk tidak mempermalukan nama Pahlawan Platinum atau mengecewakan harapan tentara yang berlebihan. Kehadirannya jelas meningkatkan moral para ksatria dan infanteri, yang berpikir dengan sesuatu yang sedikit berbeda dari ambisi dan lebih dekat dengan fakta bahwa mereka akan menjadi bagian dari cerita yang akan tertulis dalam sejarah.

Melihat pasukan ini, Gregor tidak menemukan apa pun untuk dikritik.

Bukan itu... Gregor berpikir dalam hati, mengingat temannya yang menunggang kuda di sisinya. Dia hanya tidak merasakan tekanan dari ekspektasi orang-orang di sekitarnya. Apakah dia tidak tertarik dengan cara orang lain melihatnya?

Ada aura berbahaya di sekitar Dale sejak dia kehilangan tunangan tercintanya, dan itu hanya tumbuh seiring berlalunya waktu. Gregor tidak bisa menahan perasaan itu sejak dia mengenakan topeng bodoh yang dikenal sebagai”Pahlawan Platinum," sesuatu yang mengkhawatirkan telah menumpuk di dalam dirinya.

Gregor melihat lurus ke depan sehingga dia tidak akan terlihat mendesah, dan dia terus maju dengan kudanya. Dia tidak bisa membiarkan tentara di sekitar mereka melihat bahwa dia dan Dale hanyalah manusia biasa. Peran mereka adalah bertindak sebagai simbol. Mereka harus tetap tak tergoyahkan, untuk membangkitkan semangat orang-orang di sekitar mereka.

Manusia... menginginkan seseorang untuk mendukung mereka...

Apakah itu dosa, menginginkan orang lain membantu menjaga agar hati kita tetap teguh? Gregor berpikir dalam hati, meletakkan tangannya di atas tempat di mana jimat yang dibuat oleh gadis yang sangat berharga itu tergantung di dalam armornya.

Sejumlah besar negara segera menyadari bahwa negara besar Laband telah bergerak untuk melenyapkan Demon lord Ketujuh. Bahkan jika mereka tidak terlibat secara langsung, jika Laband dikalahkan, negara-negara lain ini tidak akan lagi memiliki sarana untuk menghentikan Demon lord Ketujuh. Kekuatannya sebagai suatu bangsa memang hebat, tetapi lebih dari itu, tanpa Laband, mereka harus menunggu pahlawan lain setenar Pahlawan Platinum muncul.

Dengan kuil Akhdar sebagai pusatnya, informasi telah menyebar ke seluruh dunia.

Saat banyak negara menyaksikan tercengang melihat pergerakan mereka, negara-negara sekutu dengan Laband sebagai inti mereka tiba di wilayah Demon lord Ketujuh dan memulai pertempuran tanpa mengumumkan dimulainya permusuhan.

Pertempuran berlangsung jauh dari pusat komando demon lord, dan menjadi kemenangan luar biasa bagi aliansi. Pemandangan mengerikan yang dilihat para ksatria saat mereka maju menyulut kemarahan dan rasa tanggung jawab di dalam pasukan sekutu sehingga mereka tidak boleh membiarkan negara mereka sendiri berakhir seperti ini.

Pasukan sekutu pasti bergerak menuju Demon lord Ketujuh. Tak lama kemudian, berita itu bahkan terdengar oleh negara-negara tertutup yang tidak berinteraksi dengan umat manusia.

“Pasukan manusia berhadapan dengan Demon lord Ketujuh, katamu?”
“Ya, Tuanku.”

Saat bawahan menyampaikan laporan ini,”Raja Emas", duduk di singgasana di balik tirai bambu, menutupi dirinya— yang merupakan asal dari nama julukannya — dan merenung.

Vassilios memiliki iklim yang lebih kering dan lebih hangat daripada Laband.

Tempat yang berfungsi sebagai kastil Demon lord Pertama, penguasa Vassilios, adalah kuil Banafsaj.

Status demon lord diberikan kepada mereka yang memenuhi kualifikasi dan dipilih oleh para dewa. Oleh karena itu, ada kalanya seorang raja akan memerintah selama berabad-abad, dan pada saat-saat lainnya ketika takhta tetap kosong untuk jangka waktu yang sama. Pada saat tidak ada demon lord, negara beroperasi di bawah struktur politik dengan pangkat tinggi priest Banafsaj sebagai intinya. Kuil itu adalah pusat pemerintahan dan menyambut baik raja maupun dewa, dan merupakan tempat berkumpulnya keinginan para rakyat. 

Itu bisa dilihat dari pembangunan kotanya juga. Itu telah dibangun dengan”kastil" dari penguasa mereka, kuil besar yang dibangun dari batu putih, di tengahnya. Pemandangan kota, yang tampaknya mengelilingi kuil, dibangun dari batu putih dan batu bata merah. Kota itu bersih, dan teratur, dan terasa seperti perpanjangan dari kuil; itu lebih cocok disebut megah dari pada hidup.

Demon memiliki populasi lebih kecil dari manusia. Kota ini adalah satu-satunya di seluruh Vassilios. Di daerah lain, ada permukiman kecil yang paling tepat digambarkan sebagai desa, tapi hanya itu saja. Secara geografis terisolir dari wilayah lain sehingga memudahkan mereka dalam mengambil kebijakan isolasi nasional.

Di dunia ini, tidak semua daratan terbagi menjadi bangsa-bangsa. Label”bangsa" pada akhirnya terbatas pada wilayah yang dikuasai oleh manusia. Tanah yang dihuni oleh magical beast, yang tidak dapat dimasuki atau keluar dengan mudah oleh manusia, dianggap tidak dapat dihuni, tetapi bukan milik negara mana pun, dan wilayah dikuasai oleh demi-human (yang merupakan humanoid di luar tujuh ras) dan wilayah yang dikuasai oleh magical beast dianggap agak berbudaya dan terbuka untuk perdagangan, namun mereka tidak dihitung sebagai bangsa.

Banyak bangsa berdesakan di tanah yang kondisinya cocok untuk ditinggali manusia, dan mereka memperebutkan wilayah, meskipun daerah yang tidak dihuni juga luas.

Vassilios berbatasan dengan Laband, tetapi ada wilayah Magical beast di antara kedua negara. Karena dikelilingi oleh wilayah itu dan juga gurun yang luas, Vassilios secara geografis terisolasi dari negara lain.

Itu masihlah wilayah yang keras, tetapi karena demon adalah ras yang kuat, mereka mampu hidup di sana tanpa terlalu mempedulikannya. Mereka tidak perlu khawatir tentang invasi negara lain; mereka bisa hidup damai sesuka hati.

Kuil agung Vassilios telah dibangun dengan banyak bagian. Bagian dalam kuil saja memberi kesan sebuah kota kecil. Ada banyak bangunan di halaman ini, tetapi saat kau mendekati pusatnya, itu menjadi area terbatas di mana hanya sejumlah orang yang bisa keluar masuk.

Di dalam area pusat itu, aliran air bersih yang sangat penting di tanah yang gersang ini bergerak, alirannya terdengar jernih di telinga. Air terjun, begitu tipisnya seperti untaian benang, mengalir ke mata air dangkal buatan manusia yang dilapisi dengan permata. Vila kekaisaran dibangun dengan air terjun tersebut.

Bangunan itu sendiri kecil, tapi itu adalah karya seni, seperti seikat keanggunan. Itu tidak memiliki penampilan yang mencolok atau mewah. Budaya demon tidak memiliki kebiasaan menggunakan barang mewah. Namun, bahan digunakan untuk membangunnya adalah bahan terbaik, dan setiap ukiran di atasnya dibuat dengan sangat hati-hati. Hanya dengan melihatnya, orang dapat mengatakan bahwa itu adalah struktur dengan kualitas terbaik.

Biasanya, itu tidak akan terlalu mewah, tetapi vila kerajaan ini adalah sesuatu yang diciptakan oleh Demon lord pertama sebelumnya dengan menggunakan kekayaan dan teknik terbaik yang tersedia untuk membuatnya secantik mungkin untuk ratu kesayangannya. Dengan perubahan villa demon lord ini yang telah kehilangan tuannya, tapi sekarang ada seorang gadis yang indah di dalamnya.

Chrysos sedang berjalan melalui bagian tengah kuil, yang bisa disebut sebagai”kuil bagian dalam", dengan pakaian yang sesuai untuk wilayah ini, terbuat dari lapisan kain tipis yang dapat tertiup angin. Udara sejuk mengalir lembut menembus pakaian itu. Air dingin yang murni di sekitar tempat ini yang dikenal sebagai”Vila Selir Favorit" membuat udara menjadi sejuk tidak peduli seberapa panasnya hari itu. Melihat Chrysos berjalan di lorong menuju vila, para pelayan menundukkan kepala.

Satu-satunya yang diizinkan masuk ke vila ini adalah pelayan yang melayani tuan vila saat ini,”putri", dan raja, Chrysos. Sesuai dengan budaya demon, bagian dalam vila hanya memiliki sedikit furnitur yang diperlukan: tempat tidur yang menempati sebagian besar ruangan. Sutra yang tergantung di langit-langit bergoyang lembut dengan angin sepoi-sepoi melewatinya, menghalangi sinar matahari yang masuk dan menebarkan bayangan cahaya di tempat tidur. Di dalam bayangan itu, seorang gadis sedang terbaring, dan dia bergerak, merasakan kehadiran seseorang di sana. Dia membuka matanya sedikit, dan melihat siapa itu dengan mata abu-abunya, ekspresi wajahnya melembut.

"Chrysos...”
“Sepertinya kau telah bangun, Platina.”

Gadis itu mencoba untuk bergerak ketika Chrysos berbicara, tetapi dia sepertinya segera kehabisan energi, hanya tangannya yang jatuh kembali ke tempat tidur.

“Kau tidak perlu memaksakan diri. Kau seharusnya masih dalam kondisi tidak bisa bergerak.”

"Maafkan aku...” Latina akhirnya berhasil mengatakan sesuatu saat dia terbaring lemas.

“Tetap saja, terima kasih, Chrysos … Aku bisa bangun sebentar sekarang.”

“Bahkan jika segelnya sudah hancur, kau terlalu memaksakan dirimu... Aku senang kau berhasil melewati itu semua dengan baik, tapi kau bertindak terlalu sembrono,” kata Chrysos, menyibakkan rambut yang menggantung di wajah Latina, lalu dengan lembut menyentuh sisa-sisa tanduknya yang patah. Tanduk adalah ciri pengenal dari ras demon dan dianggap suci. Mereka hanya diizinkan untuk disentuh oleh seseorang yang sangat dekat dengan mereka.

"Aku mohon, jangan pernah lagi membuat pilihan yang akan membuatku kehilanganmu...” kata Chrysos dengan ekspresi sedih.

Latina mengerutkan kening. "Maaf... Chrysos..."

“Sudahlah. Fakta bahwa kau kembali kepadaku adalah yang terpenting.” Chrysos mengatakan bahwa dengan senyum samar, lalu meletakkan tangannya di dahi Latina ini. Saat itu juga, ada pergeseran lembut di udara sekitarnya. Latina telah bernapas dengan lemah dan dangkal, terdengar kesakitan selama ini, tetapi sekarang dia menarik napas dalam-dalam. Kulitnya sejak awal selalu pucat, tapi semakin menjadi-jadi sampai wajahnya tampak sakit-sakitan; tapi sekarang, sepertinya darah sudah kembali ke wajahnya.

Latina telah tertidur hampir sepanjang waktu sejak Vint menggendongnya ke Vassilios. Dia baru saja bertukar pikiran dengan Chrysos, lalu pingsan lagi.

Mantra yang mengikatnya — Demon lord Kedelapan — sangat kuat. Karena Latina telah membebaskan diri dengan cara yang tidak sesuai, sebagai gantinya dia telah meninggalkan sebagian besar kekuatannya dengan singgasananya. Dia telah kehilangan hampir semua kekuatannya, termasuk apa yang dia butuhkan untuk hidup. Orang yang telah menggunakan kekuatannya sendiri sebagai demon lord untuk mendukungnya, adalah Chrysos. Jika Chrysos bukan Demon lord Pertama, hal seperti itu tidak mungkin terjadi.

Demon lord Pertama memiliki kekuatan paling kuat dari seluruh demon lord yang lain dan paling terampil dalam memanipulasi kekuatan yang diberikan oleh para dewa.

Jika ditanya,”Bisakah kau membuka segel seperti yang dilakukan Latina?" bahkan Chrysos harus menjawab bahwa itu tidak mungkin. Justru karena Raja Emas begitu ahli dalam memanipulasi kekuatan sedemikian rupa sehingga ia tahu bahwa Latina telah memaksakan dirinya sendiri dan melakukan hal yang mustahil.

Berkat kekuatan Chrysos, Latina telah menunjukkan tanda-tanda pulih sedikit demi sedikit dan tidak lagi dalam keadaan berbahaya seperti saat pertama kali tiba di Vassilios. Meskipun begitu, dia masih jauh dari kata normal, dan harus menghabiskan hampir sepanjang hari di tempat tidur, melayang keluar masuk dari mimpi.

"Ada begitu banyak... Aku perlu berbicara denganmu... Chrysos...”

“Jangan khawatir tentang itu. Serahkan saja semuanya padaku. kau hanya perlu mengkhawatirkan dirimu sendiri.”

Latina jatuh ke dalam cengkeraman rasa kantuk, dan kekuatan terkuras dari tubuhnya. Ketika Chrysos mendengar napas berirama Latina saat dia tidur, Demon lord Pertama menarik tangannya dari alis Latina.

“Apakah hal yang harus kau diskusikan denganku itu punggawamu, Platina...?” bisik Chrysos tanpa emosi, mengetahui suara yang tidak akan mencapai Latina dalam mimpinya. ”Orang yang berusaha untuk mencuri dirimu dariku... Aku berharap untuk melihat orang seperti apa mereka.”

Setengah cinta Raja Emas akhirnya kembali. Berapa tahun telah dihabiskan untuk mencarinya? Chrysos tidak membayangkan kemungkinan (bahkan secara logis memahaminya, sulit diterima) untuk berpisah sekali lagi segera setelah akhirnya bersatu kembali, tetapi itu tidak dapat dihindari.

Ketika dia pergi, sangat menyakitkan sampai rasanya tubuh Chrysos terbelah menjadi dua.

Sebagai Demon lord Pertama, sangatlah penting untuk menyegel Demon lord Kedelapan. Agar tidak harus membunuh gadis tercinta itu, itulah satu-satunya pilihan. Tapi membuat keputusan itu sangat menyakitkan hingga rasanya seperti terkoyak dari dalam.

Sekarang putri yang berharga itu telah kembali ke sisi Chrysos, Raja Emas akan melakukan segalanya untuk melindunginya dan tidak akan pernah lagi kehilangannya.

"Apakah kau merasakan hal yang sama, oh Pahlawan Platinum?" Dengan tekad yang tersembunyi, Chrysos berbicara kepada seseorang yang tidak ada di sana.


Jumlah unit naga terbang yang dimiliki Laband tentunya tidak sedikit. Mayoritas saat ini digunakan dalam perang dengan Demon lord Ketujuh yang terjadi di negeri yang jauh. Naga terbang adalah magical beast dari jenis naga, tapi jika melihat kekuatan serangan mentah saja, mereka tidak menonjol. Tidak mudah untuk membunuh satu, tetapi mereka juga tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mengubah gelombang pertempuran.

Peran terpenting dari unit naga terbang adalah pengangkutan personel dan barang. Jumlah makhluk yang dapat melakukan perjalanan di angkasa terbatas, dan mereka tidak dapat dengan mudah digantikan. Karena tidak akan ada penggantinya jika mereka dikirim ke garis depan dan dibunuh, mereka terutama ditugaskan dengan dukungan logistik. Mengirimkan mereka ke medan perang dengan ringan akan membawa risiko besar.

Salah satu naga terbang yang melayani Laband, seekor naga jantan besar, dengan santai merentangkan sayapnya. Seorang pengendara berada di atas sisik merah cemerlang di punggungnya, warna yang menunjukkan bangsa yang mereka layani. Terlebih lagi, ada benda berbentuk kotak yang tergantung di bawah tubuhnya... atau sekilas terlihat seperti kotak, tapi juga menyerupai perahu. Itu dimaksudkan untuk mengangkut orang dan bahkan berisi kabin penumpang.

Di depan naga terbang yang membawa ”perahu” itu ada naga kecil yang memimpin jalan. Itu adalah pengawalan yang dimaksudkan untuk melindungi penumpang yang diangkut.

“Hanya saja apa yang dipikirkan Yang Mulia?” Rose, yang sedang menaiki ”perahu” yang digendong naga terbang, berpikir keras sambil memiringkan kepalanya. Selama waktu pribadinya, dia secara informal menyebut Duke Eldstedt sebagai ”Paman", tetapi mengingat posisinya, dia harus tetap profesional untuk saat ini. 

“Dia tidak memberi tahu kami apa pun. Yang Mulia hanya memerintahkan kami untuk melindungi Anda, Nyonya Rose.”
"Begitu..."

Mereka yang berada disamping Rose adalah petualang dengan kontrak pribadi dengan duke. Sama seperti Dale, mereka berhadapan melawan para demon dan demon lord, sehingga mereka dapat dipercaya baik dari segi kemampuan dan perilaku. Rose bahkan tidak diizinkan membawa pelayannya, hanya para penjaga ini, karena terbatasnya hunian”perahu".

Itu adalah perjalanan yang cukup merepotkan sehingga sama sekali tidak aneh bagi bangsawan muda biasa untuk menolaknya, tetapi sebagai seseorang yang berasal dari keluarga dengan peringkat lebih rendah dan juga terbiasa bepergian, Rose tidak begitu peduli.

Tanpa kecuali, semua petualang yang melayani Rose adalah wanita. Jumlah wanita yang luar biasa tinggi ini dikumpulkan karena pertimbangan bagi orang yang mereka jaga — Rose, seorang wanita muda.

Apa yang kau pikirkan di saat seperti ini, Paman...?

Berkat bekas luka yang ditinggalkan oleh Demon lord Keempat, kuil Niili tempa Rose bekerja saat ini sangat sibuk. Dia tidak bisa memahami alasan, seorang priestess peringkat tinggi, sejauh ini dipanggil dengan naga terbang pada saat seperti itu. Namun, itu adalah perintah dari Duke Eldstedt sendiri, jadi Rose tidak dalam posisi untuk menolak. Dia tahu betul betapa bijaksana duke tersebut, tapi dia tidak tahu apa yang dia pikirkan sekarang, yang hanya menyebabkan kecemasannya tumbuh. 

Apa Tuan Gregor baik-baik saja...?

Ekspresi Rose menjadi kabur saat dia memikirkan Gregor yang berdiri di medan pertempuran dan memimpin pasukan. Dia tidak bisa berhenti merasa frustasi mengetahui bahwa yang bisa dia lakukan hanyalah berdoa agar dia baik-baik saja.

Melalui jendela, dia bisa melihat langit biru dengan hembusan angin yang lembut, tapi pemandangan yang indah tidak cukup untuk menghilangkan awan kelabu di hati Rose.

Naga terbang tidak cocok terbang di malam hari. Mereka tidak memiliki penglihatan malam, jadi apa yang bisa mereka lihat sangat terbatas setelah gelap. Dan penunggang mereka adalah manusia, yang tidak lebih baik dalam hal tersebut. Selama mereka bisa melakukannya, mereka mendarat dan menggunakan waktu malam hari untuk beristirahat.

Agar naga terbang bisa mendarat, mereka membutuhkan cukup ruang untuk melakukannya. Pada saat mereka menemukan tempat yang cocok, matahari sudah terbenam sepenuhnya. Menggunakan sihir cahaya untuk menerangi sekeliling, para prajurit dan petualang membuat persiapan untuk berkemah.

Karena dia diperlakukan sebagai seseorang yang berstatus tinggi di dalam grup, Rose tidak bisa membantu. Dia mengeluarkan alat menulis dan mulai membuat laporan singkat yang ditujukan pada duke.

Saat itulah itu terjadi.

Bukannya dia telah menjauhkan dirinya dari para petualang yang menjaganya. Dan betapapun beratnya fokus Rose dalam menulis laporan, dia bukanlah tipe orang yang lengah.

“Aku telah menunggu saat ini datang.”

Terlepas dari semua itu, ketika suara itu tiba-tiba keluar dari kegelapan, Rose sendirian. Saat itulah dia akhirnya menyadari bahwa dia telah keluar sendiri.

Rose kehilangan ketenangannya yang biasa karena suatu alasan selain terkejut dengan suara yang tiba-tiba: dia mengenalinya. Faktanya, tidak mungkin dia bisa melupakannya.

Kau...!” Kata Rose sambil menatap ke dalam kegelapan. Merasakan kehadiran samar itu mulai bergerak, dia secara naluriah melangkah ke dalam bayang-bayang untuk mengikutinya.

Pijakan di hutan bahkan lebih buruk dari yang diperkirakan Rose. Dia sadar bahwa dia bertindak di belakang punggung teman seperjalanannya, jadi dia mengikuti kehadiran tanpa menggunakan sihir cahaya.

Dia tidak bisa mengetahui dengan pasti sejauh mana dia bergerak dengan jarak pandang yang buruk. Dia merasa seperti telah melangkah cukup jauh, tetapi pada saat yang sama dia juga merasa bahwa dia sebenarnya tidak terlalu jauh dari perkemahan.

Setelah melewati jalan menuju hutan, dia berhenti. Dia menyalakan cahaya sihir kecil dan lembut di atas telapak tangannya, menerangi wajahnya.

“Jadi itu adalah kau...” Rose kata. Sekarang dia yakin siapa itu, suaranya penuh dengan konflik emosi. Itu adalah wajah yang cantik. Tanduk emasnya memancarkan pantulan cahaya pucat. Dan di atas segalanya, Rose tidak pernah bisa melupakan rambut ungu panjang glamornya. Ini adalah wanita demon yang pernah menyelamatkan Rose dari Demon lord Kedua.

“Aku telah menunggu. Untuk saat ini aku akan menemuimu di tempat ini, o gadis berwarna mawar.”

Rose tahu bahwa wanita di hadapannya adalah priestess berperingkat tinggi dari Banafsaj, dewa yang memberikan perlindungan ilahi dalam bentuk firasat. Maka, dengan sendirinya Rose memahami makna di balik perkataan perempuan demon itu.

"Kau... tahu bahwa kau akan menemuiku 'sekarang', ya...?"

Itulah sebabnya, dalam kesempatan pertemuannya dengan Demon lord Kedua, wanita ini”tahu” bahwa Rose akan selamat. Setelah melihat masa depan tersebut, kepercayaan seperti itu wajar saja.

“Tidak ada jaminan bahwa semuanya akan berjalan sesuai dengan prediksi yang diberikan kepadaku oleh para dewa. Tapi bertemu denganmu di 'saat ini' terjadi di sepanjang jalan menuju 'masa depan' yang telah aku tunggu... dan akhirnya... aku telah sampai pada saat ini...”Suara wanita berambut ungu itu sedikit tersendat, tapi dia dengan tenang menatap lurus ke arah Rose.

"Pahlawan Platinum akan mengalahkan Demon lord Ketujuh," ramalan mengatakannya, suaranya sedikit bergetar sehingga hampir menakutkan.”Saat itu, masa depan akan ditentukan. Demon lord Kedua akan datang ke tempat ini,”katanya, memberikan Rose peta sederhana — garis-garis yang digoreskan di secarik kertas, menunjukkan geografi di pinggiran Laband.

“Demon lord Kedua berperilaku sesuka hatinya, dan tidak mungkin menebak bagaimana dia akan bertindak. Dia tidak akan pernah mengubah sifatnya. Bahkan jika Pahlawan Platinum mencarinya, akan sulit untuk menemukannya dengan metode normal... Itulah mengapa aku menunggu saat ini. Dengan memberikan peta ini, o gadis rose, masa depan itu akan ditujukan untuk Pahlawan Platinum... dan dengan ini, peranku akan berakhir.”

Meskipun Rose juga seorang priestess dengan perlindungan ilahi, dia tidak tahu bagaimana perlindungan ilahi Banafsaj terwujud. Meski begitu, kata-kata wanita itu membuatnya merasa tidak nyaman. Ada tekad di belakangnya yang begitu kuat hingga hampir menyakitkan.

“... Kau bilang sesuatu sebelumnya: bahwa pengikut demon lord  menyerahkan hak mereka untuk hidup dan mati pada tuan mereka... Jika Demon lord kedua mati, akankah kau selamat... ?”

"Di satu sisi," wanita itu dengan tenang menjawab.”Jika tuanku mati, maka aku akan dikorbankan di sampingnya."

Nafas Rose tertahan, tapi wanita itu hanya tersenyum dan melanjutkan.”Aku menandatangani kontrak ini dengan Tuanku dan menyadari fakta itu. Aku sepenuhnya siap untuk mempertaruhkan segalanya,”katanya, emosinya tak tergoyahkan. Dia telah memutuskan nasib dirinya sendiri sejak lama.

“Jika aku membiarkan kesempatan ini berlalu, maka Tuanku pasti akan membunuh lebih banyak orang lagi. Tanah kelahiranku juga sangat menderita oleh tangan tuanku juga,”katanya. Dia tetap teguh, seolah-olah dia hanya mendiskusikan pekerjaannya sendiri. Dia terlihat indah, karena tak tergoyahkan.

“Apa yang akan kau lakukan, jika kau tahu seseorang yang sangat ingin kau lindungi sampai mati, dapat diselamatkan jika kau hanya perlu mempersembahkan hidupmu sendiri?” demon wanita bertanya, kemudian melanjutkan tanpa menunggu Rose untuk merespon.”Tentunya, kau akan membuat pilihan yang sama, bukan?”

Setelah mengatakan apa yang dia butuhkan, dia menghentikan sihir cahaya dan memunggungi Rose, lalu berjalan ke dalam bayang-bayang hutan. Beberapa saat kemudian, Rose terus melihat ke arah dia menghilang.

Rose kemudian berbalik, melihat cahaya terang dari kamp yang diterangi oleh sihir. Masih terlalu jauh dari tempat yang bercahaya itu, Rose berdiri membeku beberapa saat.

"Jika... Aku mempercayakan ini pada Tuan Dale..."

Demon lord Kedua adalah monster yang sulit ditangkap serta menikmati pembantaian dan keberadaannya tidak pernah diketahui, dan peluang untuk mengalahkannya sangat langka. Dale pasti akan pergi untuk melenyapkannya, tapi di saat yang sama, itu juga berarti kematian wanita tersebut, yang telah menyelamatkan nyawa Rose.

Rose menatap secarik kertas di tangannya, lalu menutup matanya dan merenung sejenak.

Jika aku berada diposisinya...

Jika dia menawarkan hidupnya sendiri untuk menciptakan peluang terbesar, dia tidak akan berharap itu disia-siakan hanya karena simpati. Wanita itu kemungkinan besar hidup selama ini karena alasan ini. Berkat keyakinan Rose sendiri, ia tidak bisa menodai harga diri perempuan yang berusaha menjalankan tugasnya itu. Jika Rose harus membuat pilihan yang sama, itulah yang akan dia lakukan.

Rose membuka matanya dan kembali ke perkemahan. Saat dia berjalan, keraguannya sudah hilang.

Disaat Rose mengadakan reuni tak terduga ini, di daratan utara, perang dengan Demon lord Ketujuh memasuki fase terakhirnya.

Dengan Pahlawan Platinum di pihak mereka, yang memiliki kemampuan kelas satu meski juga berfungsi sebagai simbol, pasukan sekutu terus maju. Semua tanah yang mereka lewati di sepanjang jalan secara tragis berada dalam kehancuran. Melihat hal ini dan tidak ingin bencana yang sama menimpa negara mereka sendiri, pasukan sekutu tetap bersatu dengan kuat. Sorakan di bawah kalimat -” kalahkan demon lord” - tetap sama sekali tidak ternoda.

Dan oleh karena itu, perang dengan Demon lord Ketujuh berakhir dengan kemenangan pasukan sekutu.

Kerusakan akibat perang terukir di wilayah yang dulunya berfungsi sebagai medan perang, dan tidak ada kehidupan yang kembali ke tanah yang sudah diinjak-injak itu. Namun, tidak diragu kan lagi itu adalah kemenangan, dan pikiran untuk tidak menghadapi agresi atau invasi lebih lanjut membawa harapan di hati orang-orang. Bahkan di garis depan, semua pasukan sekutu dipenuhi kegembiraan atas kemenangan tersebut.

Dibandingkan dengan perang antar negara, dalam pertempuran dengan demon lord seperti ini, kemenangan jauh lebih jelas. Kepala Demon lord Ketujuh dipotong dan dipersembahkan kepada raja-raja bangsa; Sementara itu, demon yang pernah menjabat sebagai komandannya binasa di samping tuan mereka.

Sisa-sisa kekuatan yang dikalahkan telah menjadi gerombolan yang sulit diatur, jadi di masa depan mungkin ada kebutuhan untuk memburu mereka, tetapi saat ini mereka tidak menimbulkan ancaman besar.

Di tengah semua itu, Dale menerima sepucuk surat dari Duke Eldstedt. 

“Mereka mengetahui keberadaan Demon lord Kedua...?”

Pesan itu telah disampaikan secara rahasia oleh salah satu tentara pribadi duke. Apa yang telah dilaporkan Rose kepada Duke Eldstedt ditulis di sana, dan hasil penyelidikannya yang cermat juga disertakan. 

Dale telah menggunakan jaringan informasi desa asalnya untuk mencari Demon lord Kedua, tetapi meskipun Tislow memiliki koneksi di seluruh dunia, mereka gagal mengumpulkan informasi konkret, dan Dale merasa mereka sedikit terganggu olehnya.

Fakta itu membuat Dale berpikir bahwa duke pasti memiliki jaringan informasi pribadinya sendiri.

Satu-satunya demon lord yang tersisa adalah yang Pertama dan Kedua. Demon lord Pertama adalah pemimpin Vassilios dan dengan demikian memiliki lokasi tetap. Dalam hal ini, masuk akal untuk memprioritaskan Demon lord Kedua. Selain itu, fakta bahwa Demon lord Kedua telah menyelinap melewati perbatasan Laband membuatnya menjadi situasi yang patut mendapat perhatian signifikan bagi negara.

Bahkan jika tentara yang tak terhitung jumlahnya berjuang dengan sekuat tenaga untuk melawannya, jika Demon lord Kedua memamerkan taringnya pada orang-orang dari negara yang tidak memiliki pahlawan, mereka tidak akan pernah bisa memberikan pukulan yang menentukan. Bahkan jika kerusakannya ditekan seminimal mungkin, kerusakannya masih akan sangat besar.

Tapi lebih dari itu, ancaman terbesar yang dihadirkan Demon lord Kedua adalah ketakutan yang diinspirasikannya dalam hati manusia. Dalam hal kerusakan fisik, Demon lord Ketujuh, yang telah menguasai segalanya dengan pasukannya, atau Demon lord Keempat, yang telah menyebarkan penyakit tak terlihat dalam bentuk elemen sihir, lebih besar.

Namun sebagian besar karena wataknya, Demon lord Kedua tidak kalah ditakuti daripada yang lain. Selain sulit dipahami, dia adalah pembunuh yang kejam dan brutal. Sulit untuk memprediksi apa yang akan dilakukan demon lord yang membantai untuk kesenangan. kau tidak pernah tahu kapan dia akan muncul, dan ketika dia muncul, dia akan mewarnai tempat itu dengan mayat dan bau darah. Dia adalah makhluk yang menginspirasi teror mutlak.

Bahkan Dale belum pernah berhadapan langsung dengan Demon lord Kedua. Dia hanya memiliki pengalaman melawan pengikutnya, dan mereka semua adalah makhluk yang menginspirasi rasa kasihan bahkan bagi Dale, musuh mereka. Bahkan menyebut mereka”bawahan" terlalu berlebihan, karena mereka hanyalah”makhluk" menyedihkan yang tubuhnya diperkuat.

Mereka tidak akan hancur, juga tidak akan mati, tapi mereka jelas masih bisa merasakan sakit. Bahkan ketika penderitaan melewati titik yang bisa mereka tanggung, mereka tidak diizinkan untuk mati, karena hak untuk mati telah dicuri.

Namun, Dale membunuh mereka. Mereka tidak mati dengan mudah, tapi dia terus mengayunkan pedangnya dan mengeluarkan sihirnya sampai mereka binasa.

Ketika mereka hampir mati, ekspresi wajah mereka selalu lega, tapi bagi Dale, membunuh mereka masih terasa sangat tak tertahankan.

Setelah pikirannya teralihkan seperti itu, Dale menatap kehadiran di hadapannya. Gregor balas menatapnya dengan ekspresi kelelahan di wajahnya. Ini adalah pertama kalinya Gregor mengambil alih komando pasukan sebesar itu. Meskipun penasihat yang diberikan oleh duke sangat baik, Dale dengan sungguh-sungguh merasa bahwa dia sendiri tidak dapat menangani jabatan itu. Jika harus mengambil komando dari unit komando kecil di garis depan, dia pikir dia bisa mengaturnya, tapi hal seperti ini membutuhkan orang yang tepat di tempat yang tepat.

“Apakah kau akan pergi, Dale?”

Meskipun sebagian hanya namanya, Dale saat ini berada di bawah komando Gregor. Begitulah cara Gregor juga mempelajari perintah yang diberikan Duke Eldstedt kepada Dale. 

"Ya... Yang Mulia memerintahkanku untuk segera pergi ke sana."

Ketika dia mendengar jawaban Dale, Gregor sepertinya memikirkan sesuatu. Dan kemudian, temannya mengusulkan sesuatu yang tidak pernah diharapkan Dale.

“Aku akan menemanimu.”
"Hah? Kau juga harus mengambil alih komando pada perjalanan pulang, bukan?”

“Jika hanya perjalanan pulang, maka aku dapat menyerahkannya kepada wakil. Di sisi lain, tidak banyak orang yang bisa berurusan dengan Demon lord Kedua. Dan jika kita bepergian dengan naga terbang, kau harus membatasi dirimu pada kelompok kecil elit.”

"...Itu benar."

Dale menerima kata-kata Gregor, matanya sangat tenang. Dia sekarang merasa mampu mengimbangi Demon lord Kedua. Dia tidak menghapus kemungkinan melakukannya sendirian. Namun, dia tidak bisa menjelaskan hal itu kepada Gregor dan Duke Eldstedt, yang tidak tahu bahwa dia telah menjadi seorang demon. 

Gregor sangat sadar bahwa dia menanyakan hal yang mustahil. Tanggung jawab yang diberikan kepadanya sekarang bukanlah sesuatu yang dapat dengan mudah diserahkan kepada orang lain, tetapi dia secara intuitif merasa bahwa dia seharusnya tidak membiarkan Dale pergi sendiri.

Sekarang Demon lord Ketujuh telah dikalahkan, seharusnya tidak ada ancaman lebih lanjut di sini. Di kepalanya, Gregor sedang memikirkan semuanya, mencoba memutuskan cara terbaik untuk mentransfer hak komando kepada penasihatnya untuk perjalanan pulang.

Tidak harus dia, tapi sulit untuk menemukan orang yang cukup terampil untuk menghadapi Demon lord Kedua. Oleh karena itu, jika harus dilakukan begitu tiba-tiba, dia pikir dia harus pergi.

Sebagai anggota keluarga bangsawan Laband dan sebagai teman, dia tidak ingin kehilangan pahlawan ini. Dia tidak bisa membiarkan Dale menghadapi Demon lord Kedua sendirian, terutama dalam kondisinya yang tidak stabil saat ini.

Dia tidak bisa menggantikan orang yang berharga bagi Dale, dia juga tidak berniat untuk menggantikannya. Tapi dia masih merasa perlu untuk mendukung temannya.

"... Aku juga punya peran sendiri untuk dimainkan."

"Begitu... Kalau begitu aku tidak akan menghentikanmu," Dale menjawab singkat dan berdiri, mythical beast abu-abu berarmor platinum sekarang ada di depannya. Melihat sesuatu yang mirip di mata binatang itu dengan apa yang dia rasakan, Gregor menghela nafas singkat.

Gregor buru-buru mempercayakan hak komando kepada penasihatnya, lalu membentuk unit kecil untuk bertempur dengan Demon lord Kedua. Di antara kebingungan pasca perang dengan Demon lord Ketujuh, Dale dan Gregor, serta beberapa magic user elit terampil untuk memberikan dukungan dari belakang, diam-diam berangkat menggunakan sejumlah naga terbang,

Bahkan pergi secepat mungkin dengan menggunakan naga terbang, butuh beberapa hari untuk kembali ke Laband dari posisi mereka saat ini di bagian timur laut benua. Meski begitu, kecepatan mereka sekarang jauh lebih cepat daripada pergerakan pasukan di darat. Namun, Hagel mengimbangi kecepatan para naga terbang, yang berspesialisasi dalam hal terbang tinggi di langit. Armor parsial yang diberikan Tislow kepada Hagel dilengkapi dengan pelana, yang membantu mendukung Dale bahkan ketika mereka terbang dalam posisi yang lebih tinggi.

Perjalanan ini bukanlah beban bagi Dale, karena dia sekarang bisa mengayunkan pedang selama berhari-hari tanpa istirahat, tetapi dia tidak bisa memaksa orang-orang di sekitarnya untuk melakukan hal yang sama. Dia menahan emosinya dan berbaur dengan orang lain di sekitar kamp pada malam hari.

Gregor melihat-lihat banyak surat di tengah-tengah cahaya api unggun yang berkedip-kedip. Terlepas dari kenyataan bahwa Duke menulis dalam keadaan yang tidak stabil seperti itu, sesuai dengan kepribadiannya, tulisan itu metodis dan rapih. Kertas telah dibungkus rapat, ditempatkan dalam silinder yang dimaksudkan untuk tujuan tersebut, dan disegel dengan lilin yang dilelehkan.

Karena Gregor dikhususkan untuk mengurus pembersihan pasca perang, dia terus-menerus mengirim korespondensi bolak-balik dengan pasukan melalui burung kurir saat mereka berpergian. Setelah memeriksa isi surat yang tidak disegel itu berkali-kali, Gregor mengerutkan alisnya sedikit.

"Ada apa?" Dale memanggil, bertanya-tanya mengapa temannya membuat ekspresi seperti itu.
"Tidak apa."
"Begitu."

Mempertimbangkan posisi Gregor, dia tidak bisa seenaknya bertanya tentang informasi dari Laband, bahkan dengan temannya. Dale sadar akan hal itu, jadi dia tidak mendesaknya; dia membiarkannya dan melihat kembali ke api unggun yang berderak.

Melihat Dale seperti itu dari sudut matanya, Gregor sekali lagi melamun. Itu adalah sejenis dokumen yang perlu dihancurkan setelah dibaca, jadi dia melemparkannya ke dalam api di hadapannya. Sobekan kertas tipis terbakar dan menghilang ke dalam api dalam sekejap.

Laband secara resmi membuka hubungan diplomatik dengan Vassilios, negara demon.

Laporan dari kampung halaman, disampaikan dengan waktu seperti ini, yang sangat membingungkan Gregor.

Vassilios telah menjadi negara tertutup, tidak pernah mencari hubungan yang disengaja dengan negara lain, untuk waktu yang sangat lama. Tetapi pemimpin Vassilios, Demon lord Pertama, secara resmi telah mengirim seorang utusan ke Laband, menyampaikan keinginan untuk membentuk hubungan diplomatik.

Demon lord Pertama, pemimpin ras demon, merasa terganggu oleh tindakan agresi oleh Demon lord Malapetaka terhadap manusia. Kehendak demon dan Demon lord Malapetaka tidak tumpang tindih. Tapi itu adalah fakta bahwa prasangka telah menyebar diantara manusia dalam waktu yang lama dimana demon menolak untuk berinteraksi dengan ras lain, dan sekarang kepercayaan bahwa demon dan demon lord memiliki perasaan yang sama adalah hal yang biasa..

Demon Lord ini khawatir bahwa ketakutan dan kesalahpahaman tanpa tujuan ini akan mengarah pada konfrontasi habis-habisan antara demon dan manusia, dan karena itu raja telah mengirim utusan ke Laband, negara yang telah memimpin perang besar ini.

Di balik pintu tertutup, Laband sedang membuat persiapan untuk menanggapi permintaan Vassilios.

Pikiran Gregor berpacu dengan mengapa ayahnya,”Duke Eldstedt, Perdana Menteri Laband," mengiriminya informasi tentang masalah diplomatik seperti itu sekarang. 


Tempat persembunyian Demon lord Kedua adalah kota pedesaan yang sangat terpencil. Rumah bangsawan dengan pemandangan pedesaan yang tenang ini memiliki tampilan yang mewah dan sangat detail, memberikan kesan vila bangsawan. Atap merah tua, yang merupakan ciri khas arsitektur Laband, menggunakan cat berkualitas tinggi yang begitu cemerlang sehingga hampir terlihat tembus cahaya, bersinar sangat indah dibandingkan dengan dinding putih bersih dan pemandangan hijau tua.

Halaman itu ditempati oleh taman bunga mawar yang indah. Ada banyak varietas yang bermekaran banyak di sana, tetapi kebanyakan berwarna merah tua. Taman itu sangat sempurna jika disandingkan dengan vila tersebut.

Sebuah meja dan kursi besi diletakkan di tengah taman mawar. Bentuk elegannya menyatu dengan pemandangan sekitarnya, di sana duduk seorang gadis muda cantik yang hanya meningkatkan kesempurnaan tempat ini.

Rambutnya yang lebat bergelombang memiliki kilau keemasan nan indah. Pita beludru yang mengikatnya dan gaun mewah yang dia kenakan sama-sama berwarna merah tua. Gadis itu seperti bunga yang sedang mekar, penjelmaan dari taman bunga mawar ini.

Dengan senyum gembira, dia menikmati aroma teh saat uap mengepul dari cangkir teh porselen putihnya, tindakannya memiliki keanggunan yang sesuai dengan penampilannya. Tampaknya benar-benar menikmati dirinya sendiri, dia tertawa kecil, dan kemudian membawa cangkir teh ke bibirnya yang menawan, yang seperti kuncup bunga.

"Ini menyenangkan. Oh sangat menyenangkan. Pahlawan Platinum!” katanya sambil tertawa, bermain-main dengan manisan yang dipanggang di atas meja dengan jari-jarinya yang ramping. ”Dia membunuh hampir semuuaaaa demon lord yang lain! Betapa indahnya!"

Tatapan gadis pirang itu tertuju pada beberapa pria dan wanita. Mereka tidak menjawab, tetapi gadis muda cantik yang dikenal sebagai Demon lord Kedua bahkan tidak berusaha menyembunyikan kegembiraannya. Dia terus berbicara.

“Seorang pahlawan, yang dewa izinkan untuk membunuh para demon lord, dan aku sendiri, yang mereka izinkan untuk membunuh manusia... Apa perbedaan kita, aku penasaran? Mungkin pahlawan ini punya jawabannya?”

Gadis pirang itu menjilat manisan yang dia ambil dengan lidah merahnya, lalu tertawa. Itu adalah perilaku yang buruk, tetapi itu memiliki keanggunan yang menawan dan tidak cocok dengan penampilan mudanya.

“Kupikir aku akan mencungkil bagian dalam pahlawan itu dan melihat apakah aku dapat menemukan jawabannya di sana. Betapa menakjubkan! Aku yakin warnanya akan sangat indah, karena dia adalah pahlawan. Dia pasti akan berbeda dari mainanku yang lain.”

Senyuman yang dia keluarkan saat itu, sangat cocok dengan penampilan mudanya. Itu terlihat murni, dengan sedikit kenakalan di belakangnya. Namun, ada juga kegilaan yang mendalam di balik senyuman itu.

"Kedengarannya menyenangkan, membunuh seorang pahlawan!" Bibir merahnya melengkung menjadi bentuk bulan sabit.”Terlalu mudah membunuh Demon lord Pertama. Itu terlalu cepat berakhir. Dan membunuh calon penggantinya juga terlalu mudah. Meskipun sedikit menyenangkan melihat semua orang panik, kurasa.”


Di antara pria dan wanita yang terbaring pingsan di depan gadis pirang itu, sejumlah orang menatap ke arah demon lord dengan tatapan mata gelap. Tatapan penuh kebencian itu menyebabkan gadis muda itu gemetar karena kegembiraan yang penuh gairah..

“Kau masih belum rusak? Aku senang. Itu berarti kau akan bisa lebih menghiburku, bukan?”

Dia mengambil pisau perak kecil yang tergeletak di sebelah cangkir teh seolah-olah itu adalah hal yang wajar, lalu melemparkannya tanpa sedikit pun keraguan. Gerakan itu mengalir secara alami, dan bilahnya tidak meleset dari sasarannya, menembus kebencian yang mengarah kepada demon lord.

Menahan teriakan kesakitan, seorang pria menahan matanya yang telah tertusuk dalam, darah merembes di antara jari-jarinya.

“Semakin membenciku. Seberapa besar keputusasaanmu, dipaksa untuk hidup sebagai mainan dari target balas dendammu yang kau benci?” kata gadis pirang itu dengan cekikikan, bahkan tidak ada sedikitpun rasa bersalah.”Anak kecil yang gagal kalian lindungi itu akan menjadi raja, kan? Tapi sayangnya kau gagal. Tepat di depan matamu, aku mengukirnya saat dia masih hidup. Itu membuat kenangan indah dan tak terlupakan, bukan?”

Tidak mungkin aku bisa melupakannya, pikir wanita berambut ungu saat dia menyaksikan pemandangan yang terbentang di hadapannya. Itu tidak lebih dari sekedar olah raga untuk demon lord.

Di masa lalu, Vassilios telah kehilangan pemimpinnya, Demon lord Pertama, karena dibunuh oleh Demon lord Kedua ini dalam wujud gadis muda. Waktu telah berlalu, dan seorang calon Demon lord Pertama berikutnya lahir. Namun, anak itu tidak pernah memiliki kesempatan menjadi raja. Sebelum dia memenuhi kualifikasi untuk menjadi seorang demon lord, dia meninggal di tangan Demon lord Kedua, sama seperti pendahulunya.

Pria yang baru saja kehilangan satu mata adalah pengawal anak itu. Wanita di sampingnya yang bahkan tidak berusaha menyembunyikan kebenciannya terhadap Demon lord Kedua adalah pelayan anak itu. Mereka telah berusaha sekuat tenaga untuk melindungi anak itu, tetapi dengan begitu mudahnya disingkirkan dan pembunuhan itu dilakukan tepat di depan mereka.

Karena usia pelayan tersebut dan tuannya hampir sama, pada malam tragedi tersebut, wanita berambut ungu menyaksikan pembunuhan anak yang seharusnya menjadi raja demon tanpa bisa melakukan apa-apa. Saat itulah dia sangat sadar betapa tidak berdayanya dia, walaupun dia memiliki perlindungan dewa tingkat tinggi dari Banafsaj, dia tidak dapat memilih masa depan di mana semuanya akan baik-baik saja.

Pemandangan darah segar pada kenyataannya telah tumpang tindih dengan penglihatan dari masa depan yang tak terhitung jumlahnya. Kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya itu, melihat semua kematian yang bisa terjadi, menyebabkan dirinya yang masih muda menjadi lumpuh total karena kengerian tersebut.

Karena dia terduduk di sana dan tidak dapat melakukan apa-apa, kebebasan dan hak penjaga laki-laki dan pelayan perempuannya untuk mati telah dicuri oleh demon lord. Mainan yang mudah hancur tidak menarik bagi Demon lord Kedua. Itulah mengapa memiliki kemauan yang kuat akan membuatnya menjadi mainan favoritnya. Dan bahkan, karena sifat sadis demon lord, dia lebih menyukai kebencian yang mereka keluarkan.

Mereka pasti memiliki kemauan yang kuat, dan itulah mengapa mereka mampu bertahan sampai sekarang.

Tidak mungkin membayangkan betapa kejam dan menyiksanya itu.

Priestess dengan dewa berwarna ungu, menyembunyikan pandangan matanya sehingga apa yang ada didalam hatinya tidak bisa dilihat. Baik dia dan orang-orang di depannya sekarang memiliki tujuan yang sama, sehingga hati mereka masih dapat bertahan.

Untuk orang-orang di depannya, itu untuk tuan mereka yang telah tiada. Baginya, agar dia tidak kehilangan seseorang lagi, demi tanah airnya dan orang-orang yang tinggal di sana.

Dia akan membalas bencana ini. Tak diragukan lagi, demon lord ini akan mati ketika saatnya tiba.

Kali ini, dia tidak akan gagal. Dia tidak bisa gagal. Masa depan yang pernah dia lihat ketika dia masih muda dan pemandangan itu berlumuran darah segar... dia tidak bisa membiarkannya menjadi kenyataan. Dengan kemauan yang tak tergoyahkan, dia memutuskan itu di dalam hatinya.

Tinggal... sedikit lagi. Dengan begitu, aku juga akan... dia berbisik di dalam hatinya, mengingat orang yang telah menghiburnya ketika tidak berdayanya dia. Pria yang tidak akan pernah dilihatnya lagi, senyumnya lebih lembut dan lebih baik daripada orang lain. Lalu, Mov menyatukan kedua tangannya dalam doa.

Demon lord Kedua masih agak belum matang, sesuai dengan penampilan luarnya. Setelah mendapatkan kesenangan sementara untuk bermain dengan”mainan", pengikutnya, gadis itu tampaknya kehilangan semua minat pada mereka, dan pandangannya beralih ke ujung jarinya. Melihat kukunya yang dipotong, dia terpesona dengan ide menggunakan cat kuku untuk mengecatnya dengan warna merah tua yang sama seperti gaunnya.

"Atau mungkin aku harus memilih warna hitam... Aku sangat baik hati, jadi ketika aku mengirim begitu banyak orang kepada kematian mereka, mungkin menyenangkan memiliki sesuatu yang mewakili ratapan mereka." Berpikir mungkin akan lebih baik untuk pergi dengan gaun hitam yang mengingatkan pada pakaian berkabung, gadis pirang itu berdiri, rambutnya berkibar seiring dengan gerakannya.

Demon lord berdiri di depan pintu masuk ke vila, dan kemudian pintu diam-diam membuka. Itu adalah pekerjaan seorang pelayan, yang biasanya tidak pernah menunjukkan dirinya. Berkat sutra yang menyembunyikan wajah mereka, tidak mungkin membedakan para pelayan.”Nama" yang terbuat dari simbol yang terukir di masing-masing leher mereka mirip dengan kalung seorang budak. Mereka dilarang bahkan berbicara; mereka hanyalah alat yang diizinkan hidup semata-mata untuk membuat segalanya lebih nyaman bagi Demon lord Kedua.

Setelah demon lord menghilang ke dalam vila, wanita berambut ungu itu dengan cepat melantunkan mantra penyembuhan.

“Oh cahaya surga, kabulkan permintaan ini dengan namaku, dan tolong sembuhkan mereka yang terluka. 《Healing light》

Sihir yang diaktifkan menghentikan aliran darah dari pria yang kehilangan matanya. Dengan jumlah mana yang dimilikinya, yang dia miliki karena sifat mana, dia kemungkinan besar bisa merekonstruksi matanya sepenuhnya. Namun, dia tidak melakukannya.

Demon lord tidak akan pernah membiarkan sesuatu yang telah dia diambil untuk dikembalikan tanpa persetujuannya. Jika dia menemukan bahwa hal seperti itu telah terjadi, pria itu akan ditegur dengan cara yang jauh lebih menjijikkan. Mengetahui hal itu, Mov tidak bisa membiarkan hal seperti itu terjadi.

“Apakah kau baik-baik saja?”
“Ya.”
"My Lady Oracle...”

Dia adalah seorang priestess yang memiliki tingkat perlindungan ilahi sangat tinggi, jadi itulah sebabnya kedua orang tersebut memanggilnya seperti itu. Bahkan saat mereka hancur, sebuah cahaya masih bisa terlihat di mata kedua orang itu, menunjukkan kemauan kuat mereka. Di depan mereka, wanita yang pernah membimbing Vassilios, negara yang tidak memiliki raja, tetap teguh dan menceritakan ramalannya.

“Sedikit lagi. Kita terikat oleh kutukan, tapi kita masih memiliki jiwa.”

Orang-orang dihadapannya membuat pemandangan yang benar-benar tragis. Bukan hanya pria yang kehilangan matanya. Ada juga yang kehilangan bagian tubuhnya, ada juga yang masih berdarah, lukanya belum sembuh total. Itu semua karena demon lord yang mempermainkan mereka.

“Peran kita adalah menjaga agar tuan kita tetap di tempat ini. Kita mungkin dianggap sebagai mainan dan menerima semua perlakuan itu hanya untuk saat ini. Meski begitu, hidup kita tetap milik kita sendiri.”

Ada kekuatan di mata mereka setelah mendengarkan kata-katanya. Mereka mampu bertahan dengan bagaimanapun mereka diperlakukan, tidak peduli betapa buruknya itu, karena kehadiran wanita cantik berambut ungu ini.

Wanita yang mereka sebut ”My Lady Oracle" ini memiliki kekuatan langka untuk melihat kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya dan memutuskan di antara kemungkinan tersebut untuk memimpin mereka ke masa depan yang diinginkannya. Berkat ramalannya, mereka mampu bertahan, dari keputusasaan. Mereka terus hidup, percaya bahwa akan tiba waktunya bagi musuh yang mereka benci untuk membayar atas kekejamannya.

Semua orang memikirkan hal yang sama.

“Kami pasti tidak mengorbankan diri kami sendiri demi tuan kami.”

Itu adalah salah satu cara mereka untuk bertarung.


Itu adalah rumah yang sangat bagus dan dirancang dengan baik sehingga mudah untuk melupakannya keberadaannya di kota pedesaan di perbatasan. Ketika dia sampai di sana, Dale tanpa sadar mengerutkan alisnya.

Walaupun terlihat tidak cocok berada di tempat seperti ini, bangunan itu tidak terlalu mencolok, dan tampaknya menyatu dengan sekitarnya. Ada semacam aura keindahan yang luar biasa pada vila tersebut, seperti dibangun dengan harmonis bersama pemandangan sekitarnya.

Di dalam pagar besi yang dihias dengan hati-hati, ada mawar merah cemerlang yang bermekaran indah.

Tidak ada satu pun elemen vila yang tampak tidak menyenangkan. Namun, ada ketidaknyamanan yang tak terlukiskan tentang tempat itu. Dale rupanya bukan satu-satunya yang merasa seperti itu, karena ekspresi tersebut terlintas di wajah Gregor.

"Apa ini...?"

"Hmm... mungkinkah...?" Tiba-tiba, dia sadar. Dale mendengus, dan selanjutnya Gregor tampak mengerti juga.

"Bau darah... dan mayat... Jadi itu penyebabnya, kan?"

Ada aroma asing bercampur dengan bau harum mawar. Dia merasa itulah sumber dari perasaan tidak nyaman itu.

Dale dan yang lainnya tidak tahu, tetapi di seluruh taman dan vila yang indah ini, Demon lord Kedua telah menghibur dirinya sendiri, bermain-main dengan manusia yang dia sebut”mainan". Melalui perbuatan kejam ini, yang diulang-ulang kembali, bayangan gelap yang tak bisa disembunyikan telah muncul di tempat itu.

Saat itulah, dari arah yang sama sekali berbeda, suara menyegarkan memanggil kelompok yang sedang memeriksa vila tersebut.

"Selamat datang. Silakan, masuk.”

Wajar jika Dale dan Gregor, serta anggota party mereka lainnya, bersiaga saat menanggapi anggota kamp musuh yang memanggil mereka. Mereka kebingungan. Tidak mungkin seseorang bisa begitu dekat tanpa ada yang memperhatikan kehadiran mereka. Ini adalah wilayah musuh, jadi mereka lebih waspada daripada biasanya.

...Huh?

Mereka kenal wanita ini. Sekilas saja, mereka tahu. Warna ungu yang indah dari sifat mana sangat menonjol sehingga mereka dapat segera mengetahui bahwa ini adalah wanita rambut demon yang telah menyelamatkan Rose, hanya dari cerita yang mereka dengar.

Tapi apa ini? Ada sesuatu tentang dia...

Senyuman lembut wanita itu membuat orang-orang di sekitarnya merasa nyaman. Dia berbaur seperti binatang kecil, dan rasanya wajar baginya berada di samping mereka. Meskipun dia memberikan lebih banyak kehadiran daripada orang lain ketika dia bertindak tegas... atau itulah kesan yang didapat Dale, dan dia ragu-ragu. Dia merasa bahwa dia mengenal wanita ini.

“Aku melihat gadis berwarna mawar itu mendengarkan permintaanku, ya? Senang bisa berkenalan denganmu, Pahlawan Platinum,”kata wanita itu, lalu menundukkan kepalanya dengan sikap sopan yang tidak dikenal Dale.”Tolong, aku memintamu membunuh Tuanku. Melakukannya akan memenuhi keinginan dari kita yang telah dipaksa untuk mematuhinya.”

"Apa kau... yang memberi tahu kami tentang tempat ini melalui Rose ?" Gregor bertanya.

"Itu benar," wanita berambut ungu itu membenarkan.

Karena dia adalah pengikut Demon lord Kedua, mereka harus bertanya terlebih dahulu apakah undangannya adalah jebakan. Dale dan Gregor hanya mengenal wanita di depan mereka ini melalui apa yang mereka dengar dari Rose, bagi orang lain yang menemani mereka, dia hanyalah penyusup. Tidak ada alasan bagi mereka untuk mempercayainya. Mereka juga tidak dapat menyangkal kemungkinan bahwa penyelamatan Rose bisa menjadi bagian dari semacam trik. Namun, Dale entah kenapa mempercayai wanita yang berdiri di depannya sekarang.

Ada apa dengan diriku...? Apakah seseorang menggunakan sihir Center untuk mengacaukan pikiranku? Dale bertanya pada dirinya sendiri; fakta bahwa dia tidak mempertanyakan semua ini membuatnya sedikit terguncang. Dia melihat orang-orang yang menemaninya. Wanita demon ini berasal dari kelompok musuh, jadi mereka memperlakukannya dengan hati-hati dan penuh kecurigaan. Itu adalah reaksi yang normal.

Jika mereka semua memiliki reaksi yang sama seperti yang dia lakukan, Dale akan lebih mencurigai adanya gangguan sihir. Sihir Center memungkinkan seseorang untuk mengontrol dan memperbudak, dan itu tidak hanya terbatas pada hewan dan magical beast. Ada juga yang bisa menggunakannya untuk mencampuri pikiran manusia.

Saat itulah Dale memperhatikan Hagel. Mythical beast tampaknya ragu-ragu sedikit, seperti dirinya, soaring wolf itu tidak menunjukkan tanda-tanda permusuhan terhadap wanita itu. Dia tidak mengancamnya sama sekali; Ekornya perlahan bergoyang, seolah menunjukkan ketidakpastiannya.

"Hagel," seru Dale, dan mythical beast berbulu abu-abu itu menatapnya dengan mata tenang. Tatapan lembut di mata itu mirip dengan yang dimiliki Hagel ketika melihatnya. Kemungkinan besar, Dale dan Hagel mungkin merasakan hal yang sama saat ini.

Ketika dia menyadarinya, Dale memutuskan untuk mempercayai instingnya.

“Kami tidak punya banyak waktu. Bisakah kau menunjukkan jalannya?” Dale berkata, mengejutkan Gregor ketika dia menunjukkan bahwa dia bermaksud mempercayainya. Gregor mengerti, karena dia sudah mengenal Dale begitu lama, tapi ekspresinya masih menunjukkan kalau dia sedikit terguncang.

"Dale."

“Tidak ada jaminan bahwa kita akan mendapatkan kesempatan seperti ini lagi. Dan bahkan jika ini adalah jebakan, kita tidak punya pilihan lain.”

Dia akan memusnahkan semua orang yang menghalangi jalannya. Itu bukanlah sesuatu yang ingin dia hindari dari awal, dan pilihan mereka terbatas. Rencana awal adalah serangan mendadak, tetapi karena mereka menghadapi demon lord yang licik, mereka juga mempertimbangkan kemungkinan jebakan.

"Aku akan terus melakukannya sampai aku menghabisi semuanya."

Sekarang setelah dia mengkonfirmasi niat Dale, Gregor tampak ragu, tetapi dia menahan argumennya dan malah memilih untuk mendukung temannya.”Jika itu yang kau rasakan, maka aku akan terus melakukannya sampai aku menyelesaikan tugasku juga.”

Melihat bahwa Dale dan yang lainnya telah mengambil keputusan, wanita berambut ungu itu menunjuk ke arah yang berbeda dari pintu masuk istana.

“Kalau begitu, lewat sini. Ada pintu masuk yang bisa kau gunakan tanpa disadari Tuanku.”

Rumah bangsawan kadang-kadang dibangun dengan lorong-lorong di sepanjang rumah. Itu tidak terbatas hanya pada rute pelarian rahasia. Namun juga termasuk jalan yang disiapkan sehingga pelayan bisa bergerak tanpa menghalangi keluarga yang tinggal di sana. Dia telah menunjukkan satu rute seperti itu.

“Namun, ada batasan bantuan yang bisa kutawarkan. Tuanku telah menjadi demon lord untuk waktu yang lama. Akan sangat sulit untuk masuk tanpa dia sadari.”

"... Kita butuh pengalihan, ya?"

“Mereka yang memiliki keinginan yang sama akan mengambil tindakan demi membantu penyergapanmu. Tolong, hibur Tuanku dengan pertunjukan yang mencolok.” Dia terdengar acuh tak acuh.

Gregor sedikit mengerutkan alisnya sebagai jawaban.”Terlepas dari niatmu, kami tidak akan menahan diri."

"Tidak masalah. Jika Tuanku menyadari bahwa kita berkenalan, itu semua akan menjadi sia-sia.”

Sementara Gregor menyetujui rencananya, dia masih belum membuang kemungkinan ini adalah jebakan. Oleh karena itu, pemikiran utamanya adalah dengan hati-hati mengurangi kekuatan musuh.

Dale memahami pemikiran temannya, tetapi pada saat yang sama, dia juga tahu bahwa hanya dia sendiri yang melawan Demon lord Kedua sudah cukup.”Kalau begitu, aku akan menuju Demon lord Kedua. Gregor, kau membawa anggota grup lainnya dan membuat pengalihan.”

Gregor menatap Dale untuk beberapa saat. Melihat Dale dengan tenang bersiap untuk bertarung tanpa sedikit pun keraguan, lalu Gregor mengambil keputusan.

“Aku mengerti. Semoga berhasil."
"Serahkan padaku."

Setelah percakapan singkat itu, Dale mengikuti wanita berambut ungu itu ke lorong menuju bawah vila. Pintu masuk ke rute tersembunyi tersebut berada di halaman belakang kebun. Sepertinya, itu pada awalnya dimaksudkan untuk melarikan diri jika terjadi keadaan darurat.

Hanya suara langkah kaki mereka yang bergema melalui koridor sempit.

Di suatu tempat yang jauh, bumi berguncang. Gemuruh yang terputus-putus adalah suara pertempuran sudah dimulai.

"Bagi Tuanku, semuanya adalah permainan," kata wanita berambut ungu itu, langkahnya saat memimpin jalan tidak berubah. Dia pasti menyadari Dale sedang memusatkan perhatian pada suara itu.”Bahkan pertarungan hidup-mati antara penyusup dan 'mainan'-nya hanyalah cara untuk menghibur dirinya sendiri dan menangkal kebosanan.”

Gregor telah menyusup ke vila secara langsung. Gemuruh itu disebabkan oleh pertarungan antara kelompoknya dengan pengikut Demon lord Kedua.

“Dia menemukan kepuasan saat membuat orang-orang menyimpan kebencian atas perjuangannya untuk melindungi orang-orang yang mereka cintai.

"... Itu sangat buruk." Dale tidak bermaksud untuk ikut campur, tetapi dia akhirnya berbicara setengah sadar, bahkan mengejutkan dirinya sendiri.

"Ya, itu benar," wanita itu menjawab dengan senyum tertahan. Dia berhenti di sebuah titik di tengah lorong di mana, sekilas, sepertinya tidak ada apa-apa. Tangannya mendekati bagian dinding, yang kemudian bergerak sedikit ke kiri dengan satu sentuhan kecil. Dia menyelipkan jarinya ke celah itu dan menggerakkan bagian dinding itu. Setelah itu, dia melanjutkan proses manipulasi mekanisme yang rumit.

“Para pengikut juga menyadari itu. Mereka tidak bisa melanggar perintah tuan kita, tapi mereka pasti akan memberikan penampilan yang bagus untuk menarik perhatiannya lebih lama lagi.”

Meskipun kedua belah pihak memiliki pemahaman yang sama, tidak mengubah fakta bahwa pertempuran di mana Gregor dan yang lainnya saat ini sedang jalani adalah pertarungan serius dengan nyawa mereka sebagai taruhannya. Jika mereka menahan diri dan Demon lord Kedua melihat tindakan itu, itu tidak akan lagi berfungsi sebagai pengalihan. Mereka masing-masing menjalankan peran mereka sehingga pedang yang bisa mengalahkan monster seperti itu, yaitu Pahlawan Platinum, pasti bisa mencapai Demon lord Kedua.

Dengan suara yang samar, dinding itu akhirnya terbuka lebar. Dibaliknya, koridor suram terlihat. Dan setelah membentang lurus ke depan, diujungnya terdapat sebuah pintu biasa.

"Tuanku ada di luar." Kemudian, dengan tatapan yang sangat tenang, dia menatap lurus ke arah Dale.

"Ada apa...?" Tanya Dale, terdengar bingung. Untuk beberapa alasan, dia sangat lemah pada mata itu. Meskipun warnanya berbeda, mata dan senyum wanita ini mengingatkan dia tentang dirinya(Latina).

“Kau adalah pengikut Demon lord Kedelapan, ya?” kata wanita itu dengan percaya diri. Dia tahu fakta yang tidak disadari oleh Gregor dan Rose.

Dale menyuarakan dugaannya, tidak tergoyahkan.”Apa kau mengetahuinya... melalui firasatmu?"

"Iya."
“Apakah Demon lord Kedua tahu itu?”
"Tidak."

Mendengar tanggapannya, Dale melepas sarung tangan di tangan kirinya dan menunjukkan kepadanya bukti siapa yang dia layani. Wanita itu tetap tenang sepanjang waktu hingga sekarang, tetapi ketika dia melihat nama itu di sana, dia tampak terkejut untuk pertama kalinya.

Ekspresi itu terlihat sangat mirip...

Berpura-pura tidak menyadari perasaannya, Dale memandang wanita itu.

"... Aku punya permintaan," kata wanita itu dengan sedikit ragu, setelah melihat Dale mengenakan kembali sarung tangannya.
"Apa itu?"
“Maukah kau membunuhku?”

Apa yang dia katakan tidak mengejutkan Dale, karena dia merasa dia memiliki keinginan seperti itu.

“Jika Demon lord Kedua dikalahkan, maka aku akan mengikutinya juga.”
“Dia mengikat hidupmu padanya, bukan?”
"Iya."

Sangat jarang bagi demon lord untuk tidak menahan pengikut mereka, seperti yang dilakukan gadis yang menjadi ”tuan" Dale. Menempatkan suatu kondisi dimana lenyapnya tuan mereka akan mengakibatkan kematian semua pengikutnya terasa seperti sesuatu yang Demon Lord Malapetaka akan lakukan.

“Aku... setidaknya ingin bebas memilih tujuanku sendiri. Aku pasti tidak ingin mengorbankan diriku untuk tuanku,”dia berkata dengan tenang, menahan rasa frustrasinya.

“... Apakah itu akan menyelamatkanmu?” Meski tahu jawabannya, Dale tetap menanyakan pertanyaan itu.

"Iya." Bahkan tidak ada sedikit pun keraguan dari jawabannya.

“Apakah ada... cara lain untuk menyelamatkanmu?”
“Ini tidak bisa dibatalkan, setidaknya tanpa campur tangan para dewa.”

"Begitu..." kata Dale, menertawakan dirinya sendiri. Bahkan jika bukan dengan tangannya, wanita didepannya akan mati. Mengalahkan Demon lord Kedua akan membuat hasil yang sama. Dia tidak ingin menjadi mainan belaka sampai akhir hayatnya. Jika dia ingin membiarkan harga diri dan martabatnya tidak ternoda, satu-satunya pilihannya adalah mengabulkan satu keinginannya.”Aku tidak berdaya..."

“Itu tidak benar sama sekali.” Senyum lembut wanita itu tumpang tindih dengan gadis yang sangat ingin dia dapatkan kembali.”Kau telah menjadi harapanku selama ini. Di masa depan gadis itu, aku melihat hasil yang aku cari... Dan pada akhirnya, aku bertemu denganmu.”

Suaranya terlalu lembut, dan Dale merasa sulit bernapas. Tapi meski begitu, untuk menyelamatkannya, dia mengumpulkan kekuatan di tangan kirinya. Dia merasakan bagian dari kekuatan Demon lord Kedelapan tertanam di sana.

“Ini adalah ramalan terakhirku: Kau akan segera bertemu gadis itu.”

Satu-satunya anugrah bagi Dale adalah dia tidak perlu mengayunkan pedangnya. Wanita itu dibiarkan hidup secara tidak wajar oleh kekuatan Demon lord Kedua. Memastikan fakta itu, Dale menggunakan kemampuan di dalam dirinya untuk meniadakan kekuatan itu, dan dengan itu saja, kehidupan mengalir keluar dengan cepat darinya. Dale menangkap tubuh kurusnya dalam pelukannya saat dia pingsan, setelah kekuatan mulai meninggalkan tubuhnya.

Ada sedikit ekspresi terkejut di wajahnya, tapi dia tetap tersenyum, lalu diam-diam menutup matanya. Ekspresinya damai dan tenang, tanpa sedikitpun penderitaan. Hanya dengan melihatnya, sudah jelas bahwa dia benar-benar telah ”diselamatkan".

Tepat sebelum menutup mata untuk terakhir kalinya, dengan kesadarannya yang semakin menipis, dia berbisik dengan suara pelan, ”Terima kasih... Smaragdi..."



“Wah, ini sesuatu, bukan?”

Dia memutar kacamata opera yang dibuat dengan elegan di satu tangan. Bahkan tanpa melihat melalui benda itu, dia mampu mengamati peristiwa yang sedang berlangsung, tapi dia menyukai perangkat cantik itu dan menyimpannya. Kesempatan untuk menggunakannya jarang sekali muncul, dan dia akhirnya memiliki ”pertunjukan" yang tepat terjadi di hadapannya, jadi dia menatap melalui kacamata tersebut, tampak senang.
<EDN: Kacamata opera itu semacam teropong mirip seperti kacamata yang biasanya digunakan bangsawan jaman dulu. https://en.wikipedia.org/wiki/Opera_glasses>

“Pemeran utama adalah pendekar pedang itu, kurasa. Aku akan memberinya tanda lulus baik dalam hal keterampilan dan penampilan. Panggung ini sangat cocok untuknya.”

Gadis pirang itu terkikik dan membungkuk ke depan. Berbalut gaun mewah, dia berada di tempat yang mirip dengan box seat teater. Itu sudah diatur sehingga memungkinkan untuk melihat ke lantai bawah, jadi itu hanya dilengkapi dengan meja dan sofa. Meja diletakkan untuk acara minum teh sore, dengan satu set teh dan manisan kecil yang rumit.

Jika gadis itu menonton adegan romansa yang tragis, pemandangan itu tidak akan salah. Tapi ”adegan" yang sangat dinikmati gadis itu adalah pertempuran sampai mati antara penyusup dan bawahannya sendiri.

Masing-masing pihak hanya memiliki satu prajurit di barisan depan. Pendekar pedang berambut hitam yang memimpin para penyusup menebas ke atas. Lawannya, pengikutnya sendiri, adalah pejuang yang cukup terampil untuk memegang posisi penjaga penting di rumah tuan lama mereka, tapi sekarang, dia dalam posisi bertahan dan sedang dipojokkan. Dia belum terkalahkan, berkat seorang wanita yang mendukungnya dengan sihir.

Keduanya, yang membencinya lebih dari siapa pun, mati-matian menjalankan misi mereka untuk melindunginya. Gadis itu menyeringai, menganggapnya lebih menyenangkan daripada pertunjukan teater mana pun.

“Para magic user tidak buruk, tapi koordinasi mereka kurang. Tapi lihat itu... Kalau terus begini, kau akan mati.”

Para penyusup melepaskan sihir serangan pada wanita demon yang merupakan landasan pertahanan. Namun, demon sudah mengantisipasi hal itu. Mereka yang tidak bisa bertarung di garis depan dikarenakan terluka menempatkan diri mereka didepannya, menggunakan tubuh mereka sendiri sebagai perisai. Semua demon mampu menggunakan sihir. Jika mereka melemparkan beberapa lapis penghalang sihir sederhana, itu akan cukup untuk membuat dinding yang tidak mudah rusak.

Meski begitu, pihaknya sendiri dirugikan dalam pertempuran antara dua prajurit di garis depan ini. Karena kehilangan satu mata, penglihatan pria demon itu terbatas, yang membuatnya sangat dirugikan.

"Astaga. Kalau saja aku tidak melukaimu...”kata gadis itu, meratapi kesialan bawahannya.

Sambil menonton pertunjukan berdarah ini, dia mengoleskan selai yang cocok di atas biskuit. Lidahnya mengintip diantara bibir merahnya, dan dia dengan menggoda memasukkan makanan penutup ke dalam mulutnya. Dia kemudian membilas mulutnya dengan teh hitam favoritnya.

Mendengar pintu terbuka, gadis berambut pirang itu berbalik. Dia mengenali kehadiran dari balik pintu, dan kejutan yang segera berubah menjadi kebencian melintasi wajahnya yang menggemaskan.

"Mov...!"

Berbeda dengan pengikutnya yang lain, demon lord muda ini hanya menempatkan batasan seminimal mungkin pada Mov. Itu berarti memberinya ruang untuk pengkhianatan.

Pembatasan yang ditempatkan demon lord pada pengikut mereka adalah mutlak. Namun, tidak ada kekuatan yang mengikat pada kontrak antara Mov dan Demon lord Kedua, itu tidak lebih dari sumpah. Demon lord Kedua dan Mov memiliki kesepakatan: selama Mov tidak mengkhianatinya, demon lord tidak akan menyentuh putri wanita itu.

Itulah sebabnya demon lord memberikan kebebasan kepada Mov: agar dia mengkhianatinya. Jika Mov memohon untuk terbebas dari belenggu, dia akan mengizinkan demon lord untuk membunuh putri kesayangannya.

Jika dia hanya ingin membunuhnya, demon lord bisa melakukannya kapan saja. Tetapi akan sia-sia jika dia tidak menemukan cara untuk mendapatkan lebih banyak kesenangan dari mainan favoritnya sehingga dia bisa mencegah kebosanan karena umur panjangnya. Dengan aturan untuk membatasi dirinya sendiri, itu membuat permainan menjadi jauh lebih menarik.

Namun, itu menjadi bumerang.

Apa yang membuat demon lord marah lebih dari apa pun, adalah dia mengerti apa artinya itu.

"Kau berani meremehkanku...?!"

Mov, seorang priestess berpangkat tinggi dari Banafsaj, telah mengkhianatinya dan mengantarkan pria ini padanya. Itu tidak mungkin bagi siapa pun kecuali dia yang mengirim pria ini kesini, dan fakta bahwa Mov yang melakukannya, itu berarti dia yakin bahwa dia tidak akan kehilangan orang yang ingin dia lindungi.

Dengan kata lain, Mov telah meramalkan bahwa pria ini, pahlawan ini, mampu membunuh Demon lord Kedua.

Gadis itu menendang lantai. Gaunnya berenda dan dia mengenakan sepatu enamel, tetapi kecepatannya tidak sesuai dengan penampilannya, Demon lord Kedua mencegat si penyusup. Saat dia berdiri, dia sudah memegang belati di kedua tangannya. Bahkan Dale tidak bisa melihat momen saat dia menghunuskannya. Itu tindakan yang terlalu alami, tindakan yang sangat dia kenal sehingga hampir tampak seperti bernapas.

Demon lord Kedua bertubuh mungil dan menyukai senjata yang pendek dan mudah untuk digunakan. Dia menyukai cara mereka membiarkannya merasakan sensasi kulit dan tulang diiris dan ditusuk.

Meskipun fisiknya superior, dia bergerak cepat untuk membantai pria di hadapannya. Bahkan ketika lawannya adalah seorang pahlawan, antitesisnya yang telah ditentukan oleh dewa tujuh warna, dia masih yakin bisa membunuhnya.

Dia menjatuhkan belatinya dalam satu pukulan telak. Mengarahkan dengan tepat ke bagian vitalnya, dia menyerang dengan kedua tangan, dengan sedikit variasi kecepatan.

Sang demon lord berpikir bahwa akan sia-sia untuk segera membunuhnya. Tapi dia segera berubah pikiran. Dia harus menggunakan waktunya dengan benar agar dia bisa menunjukkan pada Mov kepala terpenggal dari pria ini dan putri kesayangannya.

Rambut pirangnya yang panjang membentuk busur di udara, lalu terurai kembali karena gravitasi.

Pikiran demon lord kemudian tiba-tiba terputus oleh suara logam bernada tinggi. Dalam sekejap, dia memahami bahwa sarung tangan di tangan kiri pria itu telah menghentikan pukulannya dan si pahlawan sama sekali tidak kehilangan keseimbangan.

Tidak ada ketakutan atau kepanikan dalam tatapan sang pahlawan. Tatapan tajam yang mengarah tepat ke arahnya membuat demon lord sedikit bergetar.

Namun, dia segera menyangkalnya. Sejak dia menjadi demon lord, semua orang menjadi lemah dan takut padanya, dia kuat dan absolut. Bahkan jika musuhnya adalah seorang pahlawan, mustahil baginya untuk merasa takut.

Karena lengannya begitu terlatih, dia berfokus hanya pada belati peraknya, demon lord mengayunkan pedangnya dengan maksud untuk meraup nyawa sang pahlawan. Seolah mencoba untuk menyemangati dirinya sendiri, demon lord menolak untuk mengakui reaksi sebelumnya.

Belati perak itu melesat bebas ke kiri dan ke kanan.

Dale begitu fokus pada pedangnya sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk bernapas. Dia tidak disesatkan oleh penampilan muda Demon lord Kedua, tapi dia masih merasa kehilangan kekuatannya, melawan seseorang dengan tubuh sekecil itu. Dia mengubah jangkauan pendeknya menjadi keuntungan daripada kerugian, memanfaatkan kecepatan yang bisa dia tarik kembali. Selain itu, setiap pukulan sangat berat sehingga tidak mungkin membayangkannya datang dari tubuh kecilnya.

Demon Lord telah memoles tekniknya dengan menuruti keinginannya untuk membantai dalam waktu yang sangat lama. Keterampilannya telah berkembang ke tingkat yang menakutkan sebagai hasil dari eksperimennya yang menyeluruh disertai tindakan pembunuhan.

Tapi... aku bisa melihatnya.

Dale bisa dengan jelas melihat pergerakan pedang perak itu. Dia tidak menyerahkannya pada intuisinya, melainkan menangani serangan musuhnya dengan akurat, bereaksi terhadap segala tindakannya. Kekuatan yang ia peroleh dengan menjadi demon memungkinkan dia untuk melihat serangan demon lord dan telah memberinya tubuh yang diperlukan untuk bereaksi terhadapnya. Peralatan yang disediakan oleh desa asalnya mampu menanggung pukulan demon lord, juga. Namun, itu juga bukti kemampuan Dale yang dengan terampil menghadang serangan lawannya daripada hanya menerimanya.

Belati demon lord yang telah dihalau oleh sarung tangan Dale menari-nari di udara. Ada yang aneh dengan gerakan itu, memicu lonceng peringatan di benak Dale. Segera setelah itu, tangan kiri demon lord yang sekarang terbebas melemparkan tiga pisau tipis, yang ditujukan pada mata Dale. Setelah menyelesaikan lemparannya, belati yang seharusnya terbang di udara mendarat secara alami kembali dalam genggamannya.

Demon lord berpindah sekali lagi ke dalam pola serangan dua belati, dan kaget menyadari fakta bahwa pisaunya sendiri datang kembali padanya; Dale telah menangkapnya dengan tangan kanannya dan melemparkannya kembali.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa senjata yang dimaksudkan untuk menjatuhkan lawannya akan digunakan untuk melakukan hal yang sama padanya. Dia buru-buru bergerak untuk menghindari, tapi Dale mendarat pukulan dengan sarung tangannya pada perut demon lord yang tidak terlindungi.


" Gah...!"

Semua udara di tubuhnya keluar melalui mulutnya.

"Ah..."

Dengan satu serangan itu, kakinya mulai bergetar. Dia berlutut, dan pedang favoritnya yang dia pegang di tangannya jatuh ke lantai saat dia menatap dengan kagum.

Untuk waktu yang lama, demon lord telah menjadi makhluk absolut.

Dia telah memenuhi kualifikasi untuk menjadi Demon lord Kedua dan dilahirkan kembali. Sampai saat itu dan selamanya setelah itu, demon lord tidak pernah merasakan sakit. Tetapi sebagai seseorang yang mutlak, egonya tidak akan menerima bahwa dirinya berlutut di depan seseorang dan dipandang rendah. Jadi, dia mengambil pedang di tangannya sekali lagi dan melompat ke arah pahlawan. Dia menjadi sangat marah justru karena dia menyadari bahwa dia telah mengabaikan celah yang begitu jelas dalam pertahanannya.

Dia mengayunkan, mengayunkannya lagi, terus mengayunkan belatinya. Namun, semua ayunannya diblokir dengan suara metalik yang tumpul. Bahkan ujung belatinya tidak pernah mencapai sang pahlawan. Meskipun salah satu dari serangan itu lebih dari cukup untuk merebut nyawanya, tidak satupun dari serangan tersebut mencapai target. Tetap saja, dia tidak ingin mengakui fakta itu.

Bagi Dale, serangan-serangan dari Demon lord Kedua itu terasa seperti amukan anak-anak. Otot-ototnya yang terasah dan kekejamannya tidak cocok dengan penampilan mudanya. Namun, Dale merasakan bahwa pikirannya tidak lagi seperti gadis seusianya. Dia sangat terampil, tetapi dia tidak merasa bersemangat seperti saat bertarung satu lawan satu dengan Demon lord Keenam. Meskipun dia melawan seseorang yang dengan bangga menikmati kekuatannya sendiri, tidak ada yang bisa ditemukan dari pertarungan ini.

Rambut pirangnya acak-acakan, wajahnya yang menggemaskan memerah, dan mata birunya berair, tapi penampilannya tidak membuat Dale merasakan apa-apa. Dia hanya dengan dingin memandang rendah dan mengamatinya. Itu jelas melukai kebanggaan demon lord.

Sejak menerima pukulan itu dari Dale, gerakannya menumpul. Dan sebaliknya, Dale mengejarnya tanpa ampun. Jika dia adalah seorang demon biasa, serangan itu akan menghancurkan banyak tulang, dimulai dari tulang rusuknya. Sayangnya, tulangnya tidak hancur, sehingga demon lord berdiri berkali-kali, hanya untuk jatuh kembali ke lantai.

Karena rasa sakit yang menimpa tubuhnya itu disebabkan bahkan tanpa dia menarik pedang di pinggulnya, demon lord menatap pahlawan itu dengan kebencian di matanya. Seolah-olah merasakan pikiran demon lord, Dale meluncurkan berbagai jenis serangan padanya. Tendangan datang ke wajah raja demon yang terjatuh. Dia terguling beberapa langkah, lalu terbaring di tempat, bahkan tidak bisa berteriak.

Siapapun yang melihat pemandangan ini tanpa mengetahui situasinya pasti akan menyalahi Dale. Gadis yang dia siksa itu sangat cantik, dan dia tidak menunjukkan sedikitpun belas kasihan. Dan di atas segalanya, ini murni kekerasan sepihak, dengan dia tidak memiliki kesempatan untuk melakukan apapun sebagai tindakan balasan.

Saat demon lord tergeletak tidak berdaya, bahkan tidak bisa lagi mencoba untuk bangun, Dale akhirnya berbicara.

"Apakah itu semuanya?"

Rasa dingin merasukinya. Satu-satunya cara untuk menggambarkan suaranya adalah sama sekali tidak memiliki kehangatan. Ekspresinya tidak menunjukkan apa pun selain penghinaan. Sulit untuk mengatakan mana yang lebih cocok dengan gelar ”demon lord”.

Saat itulah Dale menghunus pedangnya, dengan sengaja dan perlahan. Jelas terlihat kepanikan di mata biru gadis muda itu. Dia tidak mau mengakuinya, tapi dia merasa bodoh karena tidak menyadari kematiannya sendiri sudah dekat.

Demon lord sadar bahwa penampilannya sendiri menarik. Dia telah menggunakan itu untuk membuat mangsanya membiarkan penjaga mereka turun berkali-kali di masa lalu, hanya untuk membantai mereka. Membalikkan situasi saat ini lebih penting daripada harga dirinya, dia memandang Dale dengan mata berkaca-kaca dan dengan sengaja menggunakan suara yang dimaksudkan untuk mengundang rasa kasihan.

"Maafkan-"

Dia bahkan tidak mengizinkannya mengucapkannya sampai selesai. Kepala kecil gadis itu didorong ke tanah dengan sepatunya. Dia mendengar tengkoraknya berderit.

Setelah membuat lebih banyak penghinaan kepada demon lord, Dale membuat pernyataan terakhirnya; dengan kata lain, dia menjatuhkan hukuman mati padanya.

“Baiklah, mari kita akhiri di sini.”

Bahkan tidak diberi kesempatan untuk melawan, kesadaran gadis muda yang dikenal sebagai malapetaka itu tenggelam dalam kegelapan.

Darah merah segar menetes dari pedang yang dihunuskan Dale. Bahkan ketika seseorang menjadi demon lord, mereka masih mengeluarkan darah yang sama seperti orang lain.

Dia tetap tenang. Namun, dia menyadari bahwa kemarahannya jelas merupakan alasan dia menyiksa lawannya lebih dari yang diperlukan.

Setelah memikirkan kembali tindakannya, Dale menghela nafas. Dia menendang tubuh gadis muda itu. Itu karena kebenciannya sendiri dan untuk memastikan bahwa dia sudah mati.

Wanita berambut ungu... tidak ada yang bisa dilakukan untuk menyelamatkannya. Meski begitu, dia tetap merasa bersalah. Dia tidak pernah bisa memaafkan demon lord yang telah mendorongnya hingga masuk ke dalam situasi seperti itu.

Dale pergi ke tempat yang mirip dengan balkon, tempat demon lord pertama kali berada. Melihat ke bawah melalui pagar besi, dia menemukan Gregor sedang menatapnya dari bawah. Ruangan itu hancur berantakan, bekas pertempuran masih terlihat. Asap masih mengepul dari karpet yang terbakar, dan sejumlah orang yang tampak seperti demon telah runtuh dengan cara yang sangat tidak wajar. Itu adalah pemandangan yang aneh, seolah-olah kesadaran mereka telah terputus tiba-tiba. Namun, Dale menyadari apa yang terjadi di lantai bawah, dan Gregor juga memiliki perasaan yang samar-samar.

“Apakah sudah berakhir?” Gregor bertanya, menatap Dale.
"Ya."

Hanya dengan percakapan singkat itu, Gregor telah mengkonfirmasi banyak hal yang ingin dia ketahui. Dia dengan anggun menyarungkan pedang panjang merahnya yang cemerlang, menandakan akhir dari pertempuran dengan Demon lord Kedua. Berbeda dengan Demon lord Keempat, mayat Demon lord Kedua akan diberikan kepada raja sebagai bukti. Segala sesuatu di vila ini dapat menjadi bukti dari kekalahan demon lord dan akan membutuhkan penyelidikan lebih lanjut.

Dengan kekalahan tuan mereka, pengikut yang Gregor dan yang lainnya lawan telah runtuh dan kehilangan nyawa mereka. Seperti yang dikatakan Mov, mereka yang melayani Demon lord Kedua semuanya telah dikorbankan ketika tuan mereka meninggal. Namun, meskipun mereka dipaksa untuk mengikuti tuan mereka dalam kematian, ekspresi mereka sangat tenang.

Ketika Dale meninggalkan vila, angin beraroma mawar bertiup ke arahnya. Sambil mengirup napas dalam-dalam, sensasi tidak menyenangkan yang telah meresap ke paru-parunya hilang. Namun, dia tidak merasa ini akan berakhir dengan mudah.

Hagel sedang menunggu di luar. Dia belum menjadi bagian dari tim penyerang, tapi dia memiliki indera yang jauh melebihi ras manusia, jadi dia sendiri sudah lebih dari cukup untuk menjadi pengawas. Itu sangat membantu, memungkinkan mereka bergerak sebagai unit kecil dan tidak perlu khawatir tentang penyergapan atau bala bantuan.

Setelah menjaga pintu masuk dengan cara seperti itu, Hagel memandang ke langit yang dibanjiri cahaya matahari terbenam. Dia mengibaskan ekornya dengan ritme yang santai. Dale mulai memahami bahwa kebiasaannya, itu berarti dia sedang berpikir.

"Ada apa?" Dale berteriak.

"Bukan apa-apa..." Dia tampak bingung, itu tidak biasa bagi Hagel. Dia memandang Dale, dan merasakan bau darah dari pria itu, dia tampak bingung saat berbicara,”Wanita muda..."

Dengan kata-kata itu, ekspresi wajah Dale berubah.

"Bau wanita muda itu... telah muncul di negeri yang jauh."
"Dimana...?! Dimana Latina ?!”

Dale membiarkan emosinya yang intens terlihat dengan jelas, menyebabkan Hagel mengalihkan pandangannya sedikit, merasa sedikit bermasalah.

“... Anakku lebih terampil daripada aku dalam mencari aroma di tempat yang jauh. Aku tidak dapat menentukan hal-hal seperti itu dengan tepat.”
“Tapi Vint bisa...?!”

"Tenangkan dirimu, Dale," kata Gregor dengan suara yang tenang. Dia telah keluar dari vila setelah Dale, hanya untuk menemukannya dengan ekspresi tidak menyenangkan di wajahnya.

“Bagaimana mungkin aku— ?!”

Dale merasa emosinya akan mendidih, tetapi entah bagaimana dia berhasil mengendalikannya. Itu karena dengan tatapan tenang Gregor, dia bisa melihat dirinya sendiri secara objektif, hanya sedikit.

“Aku juga menerima beberapa informasi yang mengkhawatirkanku. Aku masih belum memastikannya dengan pasti, jadi aku tetap diam, tapi…”Gregor memulai.

"Apa itu?"

"Saat ini, Laband telah menerima proklamasi dari Vassilios bahwa mereka membuka perbatasannya, dan bangsa kita telah memulai persiapan untuk secara resmi memasuki hubungan diplomatik dengan mereka."

Dale tidak bisa menyembunyikan apa yang tampak seperti ketidaksabaran dan kebencian di wajahnya. Tanpa ragu, Gregor melanjutkan,”Sepertinya pemimpin Vassilios yang disebut sebagai Raja Emas. Raja itu... seharusnya menyukai wanita cantik yang dikenal sebagai Putri Platinum.”

Tidak ada keraguan pada suara Gregor, tetapi sebagai perbandingan, Dale tidak mampu menahan emosinya yang keras. Jika dia adalah dirinya yang normal, dia akan menyadari bahwa Gregor dan Hagel menunjukkan ekspresi ketidaknyamanan yang sama.

Tanpa sepatah kata pun kepada Gregor dan yang lainnya, Dale menghilang. Meskipun itu terjadi larut malam, Gregor secara alami menyadari apa yang telah dia lakukan. Dia telah membocorkan informasi dan mengetahui ini akan terjadi, namun bahkan jika dia mencoba menghentikan Dale, dia tidak akan dapat melakukannya dengan kondisi pria itu sekarang. Meskipun dia memutuskan untuk membiarkan Dale pergi tanpa mencoba menghalanginya, dia masih mendesah perlahan.

Kebetulan yang luar biasa ini... Haruskah aku menanggap bahwa Dale sengaja dipanggil...?

Bulan yang bersinar di langit tidak memberikan jawaban, tetapi meskipun demikian, Gregor menggumamkan doa kepada Ahmar saat dia menatap langit.


Note:
Woah, akhirnya kelar juga ini chapter x'D berterimakasihlah kepada mimin Haze yang berhasil menyelesaikannya.
Next chapter bakal menyelesaikan insiden di arc ini~



PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar