Selasa, 08 September 2020

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 7 - Buta Arah

 Volume 14
Chapter 7 - Buta Arah


Daripada menggunakan pakaian paradeku, aku pergi ke kota pada malam hari berpakaian dengan pakaian yang lebih cocok untuk Q'ten Lo. Ah, tapi apapun yang kukatakan, S'yne tetap mengikuti di belakangku. Bisakah dia mengalihkan pandangannya dariku bahkan untuk sesaat?
 
Bagaimanapun juga, S'yne tidak akan menimbulkan banyak keributan. Q'ten Lo adalah negara yang terdiri dari demi-human, therianthrope, dan juga manusia. Meskipun ada perang saudara yang terjadi, jalanan tidak terlihat jauh berbeda dari saat siang hari. Aku pernah mendengar kalau malam di Edo cukup sepi, orang-orang tidur lebih awal, tapi Q'ten Lo terlihat berbeda dalam hal itu. Lumina sakura juga berfungsi sebagai penerangan, menjaga malam hari tetap cerah. Cahaya merah jambu yang redup itu menambahkan keanggunan suasana kota. Bercampur dengan cahaya bulan sehingga menciptakan suasana yang pasti akan sangat populer di kalangan orang Jepang.
 
Jadi, mengapa aku memutuskan untuk menemui pak tua itu, itu karena aku akhirnya membuat kemajuan dengan kekuatan kehidupan. Sebagai contohnya masakanku sebelumnya, ada kemungkinan besar itu juga bisa digunakan saat membuat item. Mungkin sulit baginya untuk mempelajari itu, tapi jika dia mampu melakukannya, dia mungkin dapat membuat lebih banyak jenis item untuk kami. Jadi aku memutuskan untuk pergi dan memberitahunya. Aku memikirkan tentang itu saat aku berjalan menuju bengkel tempat dia berada, namun tiba-tiba—
 
"Permisi?" Suara yang terdengar cukup santai menghentikanku.
 
"Huh?" Aku melihat ke arah suara itu dan melihat seorang wanita berdiri di sana dengan ekspresi datar. Tetap saja, dia memiliki wajah yang cukup cantik. Dengan pakaian yang longgar, aku tidak tahu apakah dia adalah demi-human atau manusia. Sepertinya aku pernah melihatnya sebelumnya di suatu tempat, tapi, ini adalah pertemuan pertama kami. benarkan?
 
Ya, ini pasti pertemuan pertama kami, tapi aku merasa pernah melihat wanita ini sebelumnya ketika dia menatapku dengan ekspresi meminta maaf di wajahnya.
 
S'yne, sedikit waspada, meraih senjatanya.
 
"Aku minta maaf mengganggu perjalananmu, tapi bisakah Kau memberi tahuku di mana Jalan Utama berada?"
 
"Jalan utama? Lewat sana.” Aku saat ini sedang berjalan di Jalan Pengrajin. Jalan Utama, sepertinya, adalah jalan raya besar yang membelah pusat kota.
 
"Terima kasih banyak." Wanita itu melihat ke arah yang aku tunjuk, menundukkan kepalanya dalam-dalam, mengambil tiga langkah ke arah sana, dan kemudian, melihat ke langit, lalu berjalan ke arah yang berbeda.
 
Ada apa dengan dia? Aku memiringkan kepalaku, dan S'yne juga. Dia mengambil belokan yang sama sekali berbeda dari yang kutunjukkan. Apa dia bahkan mendengarkan apa yang aku katakan?
 
Tidak penting. Aku putuskan untuk melanjutkan perjalananku menemui pak tua itu.
 

Aku menuju ke bengkel tempat tinggal pak tua berada. Itu adalah tempat yang berguna untuk tugas-tugas seperti memperbaiki senjata untuk kaum revolusioner. Tentu saja, pandai besi lokal juga ambil bagian, dan pak tua itu membantu mereka.
 
Motoyasu II cukup terkenal, di beberapa tempat di Q'ten Lo, jadi aku pikir kami akan berhasil hanya dengan kekuatan reputasinya. Di bengkel yang dimaksud, orang-orang datang dan pergi, beberapa ditempatkan secara permanen di sana, membuat senjata dan armor.
 
Ah, di sana, aku menemukan pak tua itu.
 
Motoyasu II berguling-guling, diikat. Jika aku mempertimbangkan waktu saat ini, itu adalah akhirnya.
 
"Hei."
 
"Halo? Ah, Nak! Apa yang membawamu ke sini larut malam?”
 
“Aku sibuk berlatih di siang hari. Ada beberapa perkembangan, jadi kupikir aku akan datang untuk memberitahumu.”
 
“Erhard! Di luar gelap! Sekarang waktunya untuk pergi minum! Jika kita tidak pergi minum, kemana kita akan pergi?” Setelah menghabiskan sepanjang hari dikejar-kejar oleh Fohl, dia tidak melakukan apa-apa selain bersenang-senang. Aku tidak bisa menahan desahanku.
 
"Oke, dan bagaimana dengan pedang terkutuk itu?"
 
“Semua persiapan dasar sudah selesai, tapi aku butuh tempat agar aku bisa mendapatkan kedamaian dan ketenangan dulu.”
 
"Aku mengerti." Yah, walaupun kami bisa menggunakan pedang itu, salah satu di antara rombonganku yang paling mungkin memanfaatkannya bahkan tidak ada di sini. Itu akan sulit tanpa Ren.
 
“Kami berencana untuk mengambil alih kota tua dalam beberapa hari. Kau seharusnya bisa merombaknya di sana,” kataku.
 
“Ah, Masterku punya studionya sendiri di sana. Ya, itu akan sempurna. Berapa banyak pengalaman bagus yang bisa kudapat dengan datang ke tanah air masterku!”
 
"Aku tidak akan melupakan orang mesum ini yang hanya memberimu sertifikasi lalu menyingkirkanmu." Aku mengarahkan komentar pedasku sebanyak mungkin pada Motoyasu II yang sedang bersujud.
 
“Bisa jadi seperti itu.” Ah, sepertinya pak tua itu telah mempertimbangkan hal yang sama. Tapi tetap saja. Kau hanya perlu melihat kualitas senjatanya untuk mengetahui bahwa dia memiliki skill sesungguhnya.
 
“Aku memberinya sertifikasi karena aku telah mengajarinya semampuku! Setelah itu, semuanya terserah dia, dan tentu saja aku tidak bertanggung jawab untuk itu!” balas mesum tua itu.
 
"Kurasa itu poin yang bagus," aku mengakui. Ini sebenarnya cukup mirip dengan gaya Hengen Muso. Ah, tentu. Aku perlu memberi tahu pak tua itu informasi yang baru saja aku dapatkan.
 
"Itu mengingatkanku. Pak tua, bisakah Kau melihat aliran kekuatan kehidupan? Sesuatu seperti itu?”
 
"Seperti apa?" dia merenung. Aku melanjutkan untuk menjelaskan bagaimana menambahkan sihir dan SP — kekuatan kehidupan — ke masakanku akan meningkatkan kualitasnya. Itu sepertinya satu-satunya penjelasan untuk apa yang telah terjadi.
 
“Memberi sesuatu dengan kekuatan yang tak terlihat? Aku mengerti itu,” dia merenung. 

"Oke."

“Meskipun menurutku itu tidak sejelas apa yang kau bicarakan, Nak. Artinya aku harus mengkonsentrasikan diri pada suatu hal, kan?" Pasti pak tua itu sudah menggunakannya tanpa menyadarinya sendiri. ”Kau juga harus mendengarkan suara dari materialmu. Menekan itu bagus, tapi menarik juga penting.” Hmmm.
 
Jadi menanamkan sihir dan kekuatan kehidupan itu penting, tapi menyalurkannya keluar juga merupakan salah satu persyaratan.
 
“Bagaimana denganmu? Tahu sesuatu tentang ini?” Aku menyindir, mengalihkan pandangan mencemooh ke arah Motoyasu II.
 
“Hah! Hanya itu yang kau tahu? Baiklah. Hanya saja, jangan pingsan karena terkejut saat melihat kemampuanku — gadis seksi!” Ah, dia menyadari kehadiran S'yne. Aku mengalihkan pandangan darinya sejenak dan ketika aku melihat kembali ke tempat Motoyasu II berada, dia menghilang!
 
Entah bagaimana dia sudah keluar dari tali dan sekarang sedang mengajak obrol S'yne. Dia terikat di lantai beberapa saat yang lalu! Siapa dia, penjahat legendaris?
 
"Aku ingat dirimu. Si imut yang memesan gunting itu tempo hari,” katanya. Perbedaan usia mereka membuat kepalaku pusing! Apa yang dia pikirkan?
 
"Ya, itu cukup—" Sementara itu, S'yne mencoba menanggapi dengan menunjukkan gunting tersebut padanya, tapi suaranya terputus.
 
“Kau punya suara yang unik. Aku bisa mendengarkan suaramu selamanya,” lanjutnya.
 
“Ada apa dengan orang ini? Apakah dia pikun?” Boneka Keel dengan cepat langsung ke inti pembicaraan. S'yne sepertinya menanyakan pertanyaan yang kurang lebih sama.
 
“Kau melakukan pekerjaan dengan baik. Mungkin Kau terlihat—”
 
“Dia mengatakan, karena kau melakukan pekerjaan dengan baik, mungkin kau akan terlihat paling menarik ketika sedang bekerja?” boneka itu menyindir.
 
“Hah! Jika dia memohon untuk melihatku menempa sesuatu, baiklah.” Motoyasu II terhuyung-huyung ke bengkel. ”Wanita kecil! Lihat ini!” Dengan begitu, dia mulai menempa senjata yang sudah dikerjakan oleh pak tua itu.
 
Hmmm. Melihatnya lebih dekat, aku merasakan aliran kekuatan kehidupan… dan lebih besar daripada saat pak tua itu bekerja.
 
“Yang bocah perisai itu katakan, uhm, kekuatan kehidupan atau apalah? Itulah kekuatan yang kau keluarkan saat berkonsentrasi, bukan? Hah, siapapun bisa melakukan itu. Memasukkannya ke dalam sesuatu hal, itu hanyalah permainan anak-anak,” dia membual.
 
“B-benar…” Saat palu naik dan turun, gerakannya berkilau, dan aku menyadari kalau bisa melihat kekuatan kehidupan bisa membuka pintu untuk melihat seberapa terampil seseorang dalam tugas tertentu.
 
Mesum tua ini adalah orang tolol dan sudah tidak tertolong lagi, tapi dia jenius saat mulai bekerja. Senjata itu mulai bersinar. Kalau begitu aku benar! Teknik ini juga bisa digunakan saat membuat item!
 
“Kau bilang SP, kan? Kekuatan pahlawan? Coba pikirkan sejenak apakah itu sama dengan kekuatan kehidupan,” ucapnya. Ya, poin yang bagus.  Life force water diciptakan dengan mengekstraksi bahan-bahan dari magic water dan Soul-healing water. Jika kekuatan kehidupan adalah elemen yang berbeda dari sihir atau SP, maka masuk akal kalau apapun yang meningkatkan kualitas juga merupakan elemen yang berbeda.
 
“Ini adalah tembok yang memisahkan para amatir dari para profesional, di luar pengaruh sihir. Tetap saja, aku punya gagasan tentang apa yang Kau maksud dengan kekuatan kehidupan. Ini kan?" Motoyasu II mengulurkan tangan yang goyah dan mengumpulkan kekuatan kehidupan di tangannya. ”Aku tidak bisa melihatnya, tapi aku merasakannya. Kau tidak bisa membuat barang berkualitas tanpa menambahkannya dengan ini. Kau juga menggunakan ini untuk mendengarkan suara dari material. Mengandalkan kualitas bahan saja hanya akan membuatmu menjadi pengrajin kelas dua!” lalu penggrajin mesum itu melihat pak tua itu. ”Aku hanya perlu mendengarkan suara palu dan bisa mengetahui apa yang harus kulakukan. Aku akan menempanya. Jadi perhatikan baik-baik!”
 
"Baiklah!" Pak tua itu juga berkonsentrasi untuk memperhatikan pekerjaan masternya. Semoga ini bisa meningkatkan kemampuannya.
 
“Dengarkan suara materialnya dan ubah bentuknya sesuai keinginanmu. Ini sama seperti melakukan sesuatu dengan paksa. Apa kau lupa semua pelajaranku?”
 
"Tidak, tidak sama sekali. Tapi aku melihat apa yang kau lakukan.” Sepertinya dia memahami apa yang sedang terjadi sekarang, setidaknya. ”Aku tidak sabar untuk kembali ke tokoku di Melromarc dan mencoba banyak hal. Aku memiliki semua resep ini di kepalaku sekarang!”
 
“Kedengarannya bagus. Aku tidak sabar melihat hasilnya,” jawabnya.
 
Dan kemudian, semuanya selesai! Dengan suara desisan, Motoyasu II memasukkan senjata yang masih panas itu ke dalam ember air dan kemudian mengangkatnya tinggi-tinggi. Itu adalah katana. Ketika aku melihat pak tua mengerjakannya, aku mengira itu adalah pedang gaya Barat.
 
“Mengapa sekarang menjadi katana, Master? Aku tadi sedang membuat pedang!”
 
"Ah? Erhard, pahami materialnya. Ia mengatakan ingin menjadi katana, bukan hanya pedang!” Wow. Jawaban itu benar-benar membuatnya terdengar seperti orang tolol. Mengambil katana, pak tua itu tampak bingung apakah harus terlihat marah atau terpukau. ”Baiklah! Sekian untuk pekerjaan hari ini! Ayo pergi minum!” kata pak tua itu.
 
"Masih banyak yang harus dilakukan," aku mengomel. Bagaimana dengan pedang terkutuk?
 
“Jadi, jika aku ingin mengajari Erhard, dia harus bisa memahami material dan menanamkan ke dalamnya apa yang ingin dia buat. Aku tidak bisa bekerja dengannya jika dia tidak bisa melakukan itu.”
 
"Gah." Ah, pak tua itu tampak kesal.
 
“Jika ingin melangkah lebih dalam, pertama-tama kau harus mencapai titik itu,” lanjutnya.
 
Mungkin aku bisa menawarkan bantuan di sini. Menanamkan bahan yang Kau inginkan adalah seperti naluri untuk merasakan bahan tersebut cocok untuk dibuat menjadi apa.
 
Aku kesal karena aku memahami apa yang dia bicarakan.
 
"Permisi,” sebuah suara tiba-tiba terdengar. Aku berbalik ke arah suara itu—
 
"Perempuan seksi! Ah, nona manis, apa yang bisa aku lakukan untukmu?” Motoyasu II bersemangat kembali, rayuan yang tidak diperlukan, diarahkan pada wanita yang tiba-tiba muncul — itu adalah pertanyaan yang diajukan kepadaku sebelumnya.
 
“Bisakah Kau memberi tahuku arah menuju ke Jalan Utama? Oh!” Dia memiringkan kepalanya, mungkin mengenaliku dari pertemuan kami sebelumnya.
 
“Kau bertanya padaku jalannya, bukan? Lalu kau berjalan beberapa langkah dan tiba-tiba bergerak ke arah yang berbeda,” aku menanyainya.
 
"Begitukah? Bintang-bintangnya sangat indah sehingga aku terlalu terpana melihatnya.”
 
"Tunggu! Kau tidak mencoba untuk membawa wanita muda yang cantik di bawah kendalimu, kan?”  mesum tua itu menyela.
 
"Cukup!" Itu selalu terjadi dengan Motoyasu II. Aku hanya ingin menjauh dari pria ini, serius. Mungkin aku bisa memerintahkan S'yne untuk mengikatnya?
 
"Nak, aku harus membuat beberapa pedang latihan, jadi maukah kau menjaga masterku?" Bahkan saat dia mengatakan itu, pak tua membuat gerakan minum dengan tangannya. ”Kau bisa mengatasinya, kan, Nak?”
 
Baiklah. Jadi dia ingin aku membuatnya tumbang dengan minuman? Pak tua itu pasti sudah mendengar rumor tentang diriku. Mungkin aku bisa membuat Sadeena mendekatinya? Ah, tidak, aku dengar dia sudah menenggelamkannya dalam minuman keras beberapa hari yang lalu.
 
“Tentu. Aku akan membawanya kembali nanti. Dengan catatan—” Aku menoleh untuk melihat wanita yang sepertinya buta arah. ”Jalan Utama, kan? Aku harus mengawasi orang ini, jadi aku akan mengantarkanmu. Ayo."
 
"Terima kasih banyak." Wanita yang mudah bingung itu membungkuk penuh hormat. 

“Tidak perlu. Kau juga, mesum. bergeraklah.”

“Berhenti memanggilku seperti itu! Kau bercanda!" 

“Diamlah. Oke, Motoyasu II!”

“Siapa Motoyasu I?”
 
“Aku bilang diam. Setelah Kau membantu meningkatkan skill pak tua itu, kami selesai denganmu.”
 
"Apa!"
 
"Haruskah aku—" wanita itu menyela.
 
"Tidak perlu khawatir, nona manis," orang mesum itu meyakinkannya. Komentar seperti itu adalah alasan mengapa aku ingin memanggilnya Motoyasu II. Atau mesum. Itu tampak lebih sederhana.
 
“Kalau begitu kita akan pergi. S'yne, apakah kau ikut juga?” Aku mendesah. Dia mengangguk tanpa kata. Waktu terus berjalan, dan aku tidak ingin Raphtalia dan yang lainnya khawatir. ”Jadi, ayo kita pergi.” Begitulah cara kami meninggalkan bengkel dan menuju Jalan Utama.
 
"Gadisku. Kau memiliki kulit yang indah. Cahaya bulan ini hanya menambah kilau keindahan kulit mulusmu,” lanjut mesum itu. Motoyasu II tidak menyerah begitu saja pada wanita yang tersesat ini. 

“Oh…”

Dia gigih, aku memujinya. Lalu S'yne menyentuh pundakku.
 
"Ada apa?" Aku berbalik untuk melihat rekan baru kami yang berkeliaran menuju ke pinggir jalan, dan Motoyasu II sedang mengejarnya — dan mencoba untuk menjauh dari pengelihatanku juga.
 
"Apa ini, penculikan?" Aku bilang.
 
“Bukan seperti itu. Dia pergi ke jalur yang berbeda, jadi kupikir sebaiknya aku mengantarnya,” gerutunya.
 
"Hah? Ah, maafkan aku. Aku mencium sesuatu yang enak dan tanpa sadar mengikutinya,” jelasnya. Sepertinya dia tidak tahu apa yang terjadi. Sungguh?
 
“Bukan itu jalannya. Diam saja dan ikuti aku,” bentakku. Apakah dia akan tersesat di setiap persimpangan jalan?
 
“Tentu saja,” jawabnya. Setelah mengambil beberapa langkah lagi, S'yne menepuk pundakku lagi.
 
Aku berbalik lagi, dan dia berjalan ke arah yang berlawanan.
 
“Tetaplah bersamaku! Belok kanan dijalan didepan, mengerti?” Aku memerintahkan. Wanita ini benar-benar mulai menggangguku. Apakah dia mendengarkan apa yang aku katakan? Aku melihat lagi, dan dia berbelok ke kiri!
 
“Kubilang kanan!”
 
“Eh? Tapi serangga itu berbalik ke arah lain.”
 
“Berhenti mengikuti serangga!” Aku pernah mendengar bahwa orang-orang yang tidak memiliki kepekaan arah memiliki kecenderungan untuk secara tidak sadar fokus pada hal-hal yang bergerak dan kemudian mengambil jalan yang salah ketika benda-benda itu bergerak. Atau mereka menggambar peta acak di kepala mereka dan akhirnya mengambil jalan yang salah. Bagaimanapun juga, akan merepotkan jika dia berkeliaran di tempat yang aneh, dan aku tidak ingin dia menjadi mangsa Motoyasu II, jadi aku menggenggam tangannya dan menuntunnya.
 
"Astaga. Betapa Baiknya!” serunya.
 
Cukup. Percakapan ini mengingatkanku pada orang lain, dan aku benar-benar tidak menyukainya. Ini bukan saudara perempuan Sadeena, kan? Saat aku memikirkan itu, kami keluar ke Jalan Utama.
 
"Ini Jalan Utama, tujuanmu," kataku. Aku tidak yakin apakah dia tidak tahu arah atau hanya benar-benar bodoh, tapi aku tidak akan pernah pergi kemana-mana dengan kedua orang aneh ini membuntuti di belakangku.
 
Wanita itu memandang orang-orang di Jalan Utama.
 
"Aku mendengar ada pawai untuk Kaisar Surgawi," dia bertanya.
 
"Itu sudah berakhir lama sekali." Jadi begitu. Dia mencari Jalan Utama untuk melihat Raphtalia dan yang lainnya?
 
"Astaga."
 
“Jadi, apa yang akan kau lakukan sekarang?”

“Hmmm."

“Bagaimana kalau datang untuk minum bersama kami?” Motoyasu II mengundangnya untuk bergabung dengan kami.
 
"Minum? Apa tidak apa-apa?”
 
“Tentu saja. Khusus untukmu." Motoyasu II merayu dengan raut wajahnya seperti salah satu serigala kartun. Sementara itu, wanita tersebut sepertinya tertarik untuk minum. Jadi bagaimana situasi berubah menjadi seperti ini?
 
Bagaimanapun juga, Motoyasu II akan tepar pada akhirnya, jadi aku harus berpisah dengannya ketika waktunya tepat.
 
"S'yne, kurasa kau bukan tipe peminum," aku memberanikan diri. Dia mengangguk pada pernyataanku. Dia tidak tertarik pada minuman, seperti dugaanku. ”Jadi terus isi cangkirnya. Lebih cepat dia pingsan, lebih cepat kita pulang.”
 
"Dia sepertinya mengerti," boneka Keel membalas.
 
“Jadi, ayo! Aku akan membawamu ke tempat kecil favoritku,” dia menawarkan. Dengan begitu, Motoyasu II menuju ke sebuah bar bersama wanita yang mudah tersesat dan S'yne. Mungkin dia mencoba mengusirku, tapi itu tidak akan terjadi.
 
Aku memasuki tempat itu juga, duduk, dan melihat menunya.
 
Gah, aku tidak bisa membacanya. Itu bukan bahasa umum Melromarc. Kurasa aku hanya akan memesan secara acak. Meski begitu, aku juga tidak ingin seluruh tagihan mendarat di pangkuanku.
 
“Kau bisa membayar dengan uangmu sendiri?” Aku bertanya pada Motoyasu II, hanya untuk memastikan.
 
“Hah! Tentu saja! Kau juga punya uang, kan? Kedua wanita ini minum denganku, tapi aku tidak akan mentraktirmu apapun,” Dengan begitu, Motoyasu II pergi ke depan dan memesan minuman dan makanan untuk semua orang, termasuk aku.
 
"Baiklah kalau begitu, aku akan memesan ini, ini, dan ini." Rekan pengembara kami membuat pesanan yang cukup berat untuk dirinya sendiri. Apakah dia juga suka minum? Sungguh, bagaimana ini akan berakhir?
 
"S'yne tidak minum alkohol," kataku.
 
“Kalau begitu jus. Apakah kau ingin makan sesuatu?” Dia bertanya. S'yne tidak menanggapi secara lisan, hanya mengangguk. Namun, dari ekspresinya, jelas dia benar-benar ingin mengatakan sesuatu.
 
"Ini pesananmu," pelayan itu mengumumkan. Minuman tiba — bersama tong air dan buah rucolu.
 
“Heh! Menurutku ini paling cocok untukmu,” ejek Motoyasu II, menempatkan seikat buah rucolu di depanku. Jadi apa ini? Cara untuk mengusirku?
 
Dasar brengsek. Seperti yang kuduga, aku benci orang ini.
 
Tetap saja, aku pernah bertemu orang seperti dia sebelumnya, bahkan ketika aku masih di Jepang. Pada pertemuan offline untuk game Internet, misalnya, selalu ada orang menjengkelkan yang menemukan seorang gadis yang mereka sukai dan dengan kasar memisahkan mereka dari yang lain. Mereka selalu merusak suasana, jadi cara terbaik adalah dengan sedikit menghibur mereka, lalu membuat mereka pingsan karena mabuk. Terlebih lagi, mereka juga tipe pria yang suka membual tentang ketahanan mereka terhadap alkohol.
 
Mereka adalah karnivora yang berbahaya, hanya ingin berhubungan online daripada bermain.
 
Bagaimanapun juga, aku selalu ingat tingkah laku mereka, dan mengawasi siapa pun yang tampaknya akan menimbulkan masalah pada pertemuan semacam itu. Tidak ada yang menyebalkan seperti sampah yang berkaitan dengan hubungan antarmanusia. Metode lain yang baik adalah dengan mengganti kelompok di sekitar dan menempatkannya di tempat yang tidak dapat mereka jangkau.
 
"Bersulang! Untuk pertemuan kita!” Motoyasu II mengumumkan, meminum alkoholnya. Aku memanfaatkan momen itu untuk meremas salah satu buah rucolu yang ditempatkan di depanku dan menambahkan beberapa tetes ke minuman berikutnya yang telah dia pesan. Itu adalah bahan yang cukup kuat, jadi aku menyesuaikannya dengan hati-hati. Aku tidak ingin membunuhnya.
 
"Bersulang!" Wanita yang bingung itu berkata dan mengangkat minumannya sendiri dan mulai meminumnya. Faktanya, dia menghabiskannya dalam satu tegukan. Itu tidak terlalu aman. ”Fiuh. Aku akan tambah lagi.”
 
“Yeehah! Kau sungguh hebat! Ini akan menjadi menyenangkan!" dia meraung. Tawa, si mesum. Mari kita lihat berapa lama itu berlangsung. Aku hanya harus ikut permainannya sehingga dia tidak mengetahui rencanaku.
 
S'yne mengambil jusnya dan mulai minum juga.
 
“Jadi beritahu aku, nona muda. Apa yang membawamu kemari? Dimana alamatmu? Aku akan ke rumah nanti, jika kau mau,” Motoyasu II bertanya. Dia benar-benar lancang!
 
“Ya, aku ingin bertemu Kaisar Surgawi. Aku tinggal di sebuah desa di sepanjang pantai utara.”
 
“Jadi kau punya penginapan di sini? Di mana Kau tinggal?" 
“Ah, baik—”
“Mungkin lebih baik hentikan interogasimu?” Aku menggeram. Dia benar-benar bajingan mesum. Meski begitu, Motoyasu asli tampak lebih baik di sisi merayu. Ada juga perbedaan penampilan dan usia untuk dipertimbangkan juga.
 
“Bisakan kau diam — hei, apa yang kau lakukan?” Motoyasu II menunjuk ke arahku dengan kaget.
 
"Hah?" Aku memetik buah rucolu dari tandan dan mengisi pipiku dengannya. ”Kau yang memesannya. Buah-buahan ini cukup lezat.”  Jika seseorang menaruhnya di atas meja, aku akan memakannya. Buah ini juga biasanya digunakan untuk membuat alkohol yang sangat kuat, dengan reputasi yang sangat buruk di tempat-tempat tertentu.
 
Buah ini juga memiliki sihir dan dapat memulihkan SP. Hampir tampak sia-sia menggunakan magic water atau Soul-healing water sebagai gantinya. Mungkin aku harus menggunakan ini mulai sekarang? Ricolu juga memberikan rasio penyembuhan yang cukup baik. Mungkin layak untuk disimpan.
 
Satu-satunya masalah adalah biaya.
 
"Hei. Jangan tunjukkan padaku hal-hal seperti itu. Ugh, itu mengerikan,” Motoyasu II menggigil dan meletakkan tangannya di mulut dan berbalik.
 
Hah! Kau yang menyuruh mereka membawanya ke meja!
 
Pelanggan lain di sekitar kami juga memperhatikan dan terlihat pucat. Pelayan kami juga terlihat shock.
 
"Oh wow!" Teman baru kami yang buta arah berkata, matanya berbinar, ”Kau benar-benar kuat minum. Aku cemburu."
 
“Aku tidak pernah mabuk. Aku juga tahu wanita lain yang bereaksi persis seperti yang baru saja Kau lakukan,” aku menyebutkan. Kecurigaanku bertambah.
 
“Luar biasa! Luar biasa! Aku harus mencoba menyaingimu,” katanya. Dengan begitu, dia mulai minum lagi. Sungguh, bisa dikatakan dia benar-benar bersemangat dalam hal ini! Kupikir mungkin dia memiliki hubungan dengan Sadeena, tapi kepribadiannya saat mabuk tampak sangat berbeda dari rekanku, jadi mungkin aku hanya membayangkannya.
 
“Ayo, berhenti bicara dengan orang aneh itu dan bicara padaku. Kau dari desa pesisir di utara, kan? Ada banyak wanita cantik di atas sana,” komentarnya.
 
"Ada tidak ya?" dia menjawab. Ah, jadi dia salah satu orang yang tidak menyadari kecantikannya sendiri. Lagipula, aku hanya ingin mengakhiri ini dengan cepat. Aku perlu membuat Motoyasu II pingsan. Dia sama sekali belum menyentuh minuman yang aku berikan.
 
"Sejujurnya, secara pribadi—" dia mulai berkata, mengabaikan si mesum dan menatapku lagi.
 
“Kau dari ras apa? Aku sangat iri karena kau bisa minum begitu banyak.” Pada akhirnya, Q'ten Lo adalah negara dengan banyak demi-human dan therianthrope. Ada manusia, tapi rasionya cukup rendah. Salah satu karakteristik dunia ini adalah tidak ada yang peduli dengan penampilan fisikku. Terlebih lagi, beberapa di Q'ten Lo secara aktif menyembunyikan wujud demi-human mereka. Ada berbagai alasan untuk ini, termasuk hal-hal seperti status keluarga. Itu kebiasaan yang tidak ditemukan di Siltvelt.
 
Mungkin wanita ini tinggal dekat dengan tempat tinggal Sadeena. Itu akan menjelaskan kepekaan mereka yang serupa, seperti tertarik pada orang yang kuat minum.
 
“Aku manusia. Memang kenapa?” Aku bilang.
 
“Eh? Manusia bisa minum sekuat itu? Kau pasti memiliki hubungan yang jauh, dari ras yang kuat minum,” dia bertanya-tanya. Jadi begitulah cara mereka melihatku di negara demi-human ini. Tentu saja, mengingat aku adalah orang Jepang, dipanggil ke sini dari dunia yang sama sekali berbeda, aku dapat dengan tegas mengatakan itu tidak mungkin. Tapi mengatakan itu hanya akan memperumit masalah dengan cara yang berbeda.
 
Ah, Motoyasu II terlihat kesal karena diabaikan.
 
“Seorang pria bukan hanyalah soal minum saja. Ayo main game!” dia meraung. Dengan begitu, Motoyasu II mengeluarkan beberapa dadu. ”Bagaimana dengan Cee-lo!” Uwah! Aku tidak berharap itu muncul di dunia paralel. Aku memandang S'yne dan melihatnya mengeluarkan beberapa kartu. Dia adalah pemain terkenal Murder Pierrot dari koloseum bawah tanah Zeltoble. Tentu saja dia punya beberapa kartu. Secara pribadi, aku lebih suka itu juga.
 
“Lebih baik bermain kartu,” kataku.
 
“Aku yakin wanita cantik ini tidak tahu caranya. Itu intinya, sayangku. Aku belum mendengar namamu. Aku harus memanggilmu apa?” dia merenung.
 
“Ah, aku Zodia,” dia menyebutkan namanya. Itu adalah nama yang sangat populer. Apakah sifat bawaanku sebagai seorang gamer, hanya dengan menyebut nama itu saja seperti akan memanggil dewa iblis yang mengerikan?
 
“Zodia. Apakah kau tahu cara bermain kartu?” boneka Keel menerjemahkan untuk S'yne. 

"Permainan kartu? Seperti kartu bergambar … mungkin sedikit,” katanya. 

“Maksudmu hanafuda?” Aku bertanya-tanya. Tempat ini benar-benar seperti Jepang. Aku hanya tahu sedikit tentang itu sendiri.
 
“Bukan game lama itu. Aku memainkan versi modern,” lanjutnya.
 
"Ah, Aku mengerti," kata orang mesum itu. Motoyasu II tidak terlalu tertarik. ”Peraturannya sangat rumit, dan kartunya sangat tebal. Tidak ada yang bisa kita gunakan di sekitar sini—” saat si mesum berkata seperti itu, Zodia meraih pegangan di pinggangnya, mengeluarkan setumpuk kartu, dan meletakkannya di atas meja.
 
“O-oh!” Motoyasu II terkejut.
 
“Aku punya ketertarikan sendiri untuk itu.” Dia menyeringai. Itu lebih terlihat seperti hobi yang serius — seperti dia punya set kartunya sendiri!
 
Aku memeriksanya. Hmmm, seperti mahjong versi kartu. 

“Jadi kau menempatkannya seperti ini?” Aku bertanya.

"Iya. Kau tahu?" Dia berseri-seri.
 
“Hanya dari permainan yang mirip dengan ini,” kataku. Dan aku hanya memainkannya sedikit di arcade — dan mungkin mini-game di game lain. Aku tidak pernah memainkannya dengan serius. ”Jika ini pertama kalinya bagiku, mungkin tidak akan terlalu menyenangkan."
 
"Tidak apa-apa. Aku akan mengajarimu saat kita bermain.”
 
"Oke oke." Dengan begitu, kartu dibagikan, dan kami mulai bermain. S'yne — yah, dia sebenarnya terlihat cukup percaya diri.
 
“Kau tidak masalah dengan ini?” Aku bertanya padanya. Dia mengangguk menanggapi pertanyaanku. 

“Selama perjalananku—”

“Sepertinya dia telah memainkan permainan serupa selama perjalanannya,” boneka Keel menerjemahkan. Saat dia berkelana melalui berbagai dunia, dia mungkin mempelajarinya di sebuah bar di suatu tempat.
 
Pertama kau mendapatkan tiga belas kartu dan kemudian menarik satu dan membuang satu. Itu aturannya. Itu pada dasarnya mahjong. Sepertinya ini juga akan memakan waktu.
 
“Karena kita memiliki beberapa pemula di sini, mari gunakan aturan yang berbeda dengan menggunakan lima kartu—” dia menyarankan.
 
“Bukankah itu seperti poker?” kataku.
 
S'yne dengan cekatan mulai mengocok kartunya. Bentuknya mirip dengan kartu yang kuketahui, jadi menurutku kami bisa melakukannya.
 
“Kita hanya harus bermain bersama Zodia, tolol!” Motoyasu II berteriak.
 
"Oke oke. Aku mengerti. Ayo kita bermain,” aku mengalah. Jadi kami akhirnya bermain poker dengan kartu remi kaku yang memiliki empat jenis kartu yang sama. Setidaknya panjang setiap permainan sangat pendek. Kemungkinan ini ditujukan untuk mengajari kami sedikit demi sedikit dan kemudian beralih ke sesuatu yang lebih serius. Sejujurnya, itu tampak seperti sekelompok pemula yang hampir tidak bisa bermain. Kami memainkan sekitar sepuluh ronde seperti itu.
 
“Ini semakin menyenangkan!” Zodia mengumumkan, dengan minuman di kedua tangannya. Menjadi sedikit terbawa aliran permainan, dia mulai serius.  Kepribadiannya sepertinya berubah saat dia semakin mabuk. ”Kabloom! Terima itu!"
 
"Heh." Aku memiliki empat kartu dengan jenis yang sama, jadi aku mempermainkan mereka dengan satu kartu biasa lainnya. Ini bukan varian mahjong, tapi poker, kan? Aku tidak tahu bagaimana cara memenangkannya jika dalam kasus itu.
 
"Oh sial. Aku kalah!" dia mengerang.
 
“Kau tidak tahu cara membaca suasana, kan? Otang udang!” Motoyasu II berteriak. Aku tidak yakin apa yang harus kulakukan, mengingat Motoyasu II belum memainkan satu pun permainan yang layak. Bukannya dia sengaja membuang kartu bagus. Aku mulai berpikir dia juga payah dalam hal berjudi.
 
Dia juga mulai mabuk berat.
 
“Setidaknya aku tidak pernah kalah di setiap pertandingan. Kau terlalu mabuk!” Aku menusuk.
 
“Aku tidak — tidak Muabyuk sama sekali!” katanya sambil kepalanya goyah dari sisi ke sisi! Hanya butuh sedikit lagi untuk menjatuhkannya.
 
"Bagaimana dengan ini?" S'yne menjatuhkan tangannya, tiga kartu biasa dan dua dengan simbol yang sama. Mungkin sesuatu seperti full house, jika ini poker.
 
“Kalian berdua sangat ahli dalam hal ini! Sekarang aku benar-benar bersenang-senang!” Zodia berseri-seri. Minuman keras membuatnya bertambah semangat. Ya. Dia bukanlah saudara perempuan Sadeena — saudara perempuannya akan jauh lebih kuat dari ini.
 
"Bodoh! Kau — tunggu sebentar! Sekarang, mynum!” Begitulah cara Motoyasu II memasukkan lebih banyak alkohol ke Zodia. Aku pikir sudah waktunya untuk mengakhiri ini.
 
"Terima kasih! Aku akan menghabiskan ini!” Zodia semakin bersemangat. Setidaknya S'yne tetap menjadi dirinya sendiri.
 
"Coba ini—" S'yne juga dengan mulus menyerahkan Motoyasu II minuman keras yang sudah kuberi tetesan buah ricolu.
 
“Uwah, imut sekali! Baghaimana mungkhin aku menholaknya!” Mengabaikan kata-katanya, Motoyasu II mengambil cangkir yang disodorkan dan meminumnya dalam satu tegukan. ”Guh!" Cangkir itu segera jatuh dari jari-jarinya, dan kemudian dia menatap S'yne dengan bingung. Akan sangat menyakitkan jika dia salah paham, jadi aku menatap matanya, dan menyeringai sebagai penutupnya.
 
“K-kau bajingan! Kau mempermainkanku!” dia berteriak.
 
"Maaf, tapi sudah waktunya pesta minum kecil ini berakhir." Aku berbicara dengan lembut untuk membuatnya terdengar serius, mengapa hanya dengan mengunjungi pak tua bisa menyebabkan semua ini?
 
“Gah! Setidaknya biarkan aku jatuh tertelungkup di payudara gadis cwantik!” dia bergumam. Kata-kata terakhir yang sangat ramah! Aku hanya memberinya beberapa tetes, jadi dia tidak akan mati.
 
"Oh sial. Dia pingsan karena semua minuman itu. Anggap saja ini sudah malam,” aku menyindir. Sedikit dipaksakan? Tidak juga. Tetap saja, aku mengangkat mesum tua yang tidak sadarkan diri. Tagihannya — tentu saja, keluar dari sakunya.
 
"Oh tidak! Aku ingin minum dan bermain lagi!” Zodia mengumumkan, terdengar seperti anak kecil yang merajuk.
 
"Aku tahu kau sedang bersenang-senang, tapi jika kita melakukan ini sampai larut malah akan merusak hari esok," aku memperingatkan.
 
“Tapi aku masih ingin bermain!”
 
"Dan aku tidak ingin berurusan dengan keegoisanmu," aku membentak.
 
“Uh! Setidaknya beri tahu aku namamu! Tolong! Ayo main lagi nanti. Kapan? Kapan kita bisa bermain?” dia memohon. Minum jelas membuatnya kembali menjadi seorang anak-anak. Jika memungkinkan, aku tidak ingin bertemu dengannya lagi.
 
“Jika kita bertemu lagi, pasti. Aku akan menghabiskan waktu denganmu,” aku mengerang. 

"Benarkah? Jadi beri tahu aku namamu!”

“Tentu, tentu, tenanglah. Aku Naofumi Iwatani.” 

"Ah! Naofumi kecil yang imut.”

“Aku tidak imut atau kecil.” Sisi pemabuknya sangat mirip dengan Sadeena. Kecurigaanku yang memudar bangkit lagi.
 
"Naofumi yang manis, kalau begitu. Ha ha ha! Kita akan bertemu lagi, aku janji! Ahaha, oh, cahayanya sangat cantik!” Zodia berkata seperti itu dan terhuyung sedikit ke arah kami, lalu membantuku menopang Motoyasu II. Dia sangat kuat.
 
Kami membayar tagihan dan meninggalkan bar.
 
"Baiklah kalau begitu. Sampai jumpa lagi nanti! Itu sungguh menyenangkan! Aku tidak berpikir aku pernah bersenang-senang seperti ini!” dia pergi.
 
“Ya, tentu, tentu.” Dia hampir pingsan juga. Jelas tidak sekuat pemabuk di kelompokku yang tidak pernah mabuk seperti ini.
 
Kami pernah mengadakan kompetisi minum sekali, dan aku menang, tapi dia dengan cepat pulih dan kembali normal. Mungkin lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia selalu mabuk.
 
“Uwah. Aku kepanasan!" dia mulai.
 
"Hei! Tetap kenakan pakaianmu!” Aku berteriak. Zodia mulai melepas pakaiannya, jadi aku menahannya. Meskipun mungkin aku bisa menggunakan kesempatan ini untuk mencari tahu demi-human seperti apa dia?
 
“Kalau begitu, aku hanya akan menciptakan sedikit angin.  Zweite Wind!” Zodia menyebabkan hembusan angin dengan mantra yang cukup singkat.
 
“Dan jangan gunakan sihir di jalan juga!” Aku kesal. Angin kencang membuat pusaran debu. Aku tidak bisa menangani dua pemabuk sekaligus, serius.
 
Tunggu! Dia masih memegang minuman di tangannya! Dia menenggak seluruh botol dalam satu tegukan, lalu punggungnya tegak dan dia berbalik menghadapku. Apa sekarang? Aku pikir dia mabuk, tapi sekarang dia tampak sadar.
 
"Baiklah kalau begitu. Untuk memperingati hari ini,” katanya, dan dengan begitu dia memberiku sebuah kartu dari pinggangnya. Kartu itu memiliki set batu permata di tengahnya, dan gambar di atasnya cukup unik. Itu menggambarkan seekor paus pembunuh.
 
“Ini terasa sangat aneh. Kupikir aku menyukaimu. Maukah kau menjadi suamiku?”
 
“Apa yang kau bicarakan? Aku kenal orang lain yang sering mengatakan hal seperti itu.” Dia seperti Sadeena. Mungkinkah dia pendeta miko naga air saat ini, yang sedang menyamar?
 
“Hahaha, apakah kau menolakku?” 

“Kau pasti bercanda, kan?”

“Aku tidak berpikir aku pernah merasa seperti ini, tertarik pada sesuatu. Aku juga sedang mencari-cari cerita romantis, jadi aku akan berhenti dulu malam ini.” Dengan begitu, dia melompat-lompat lalu pergi, dia menghilang ke pinggir jalan. Apakah dia bisa menemukan penginapan? Dia sangat buruk dalam hal navigasi sehingga aku benar-benar bingung bagaimana dia bisa sampai. Mungkin semua minuman itu telah membuat otaknya kacau?
 
Haruskah aku benar-benar membiarkannya pergi sendiri?
 
Itu adalah pertanyaan yang serius, tapi setelah aku mengikuti dia dengan sedikit santai, dia pergi.
 
“Apakah dia—" S'yne memulai.
 
“Apakah dia akan baik-baik saja?” boneka itu menyelesaikannya.
 
"Tidak ada ide." Bahkan jika aku mengejarnya, aku tidak yakin aku bisa menahannya. Membiarkannya berjalan-jalan sendirian di malam hari mungkin bukan ide yang bagus, tapi S'yne dan aku sudah menangani satu orang mabuk. Aku hanya harus mengandalkan keamanan di jalan-jalan Q'ten Lo.
 
"Mari kita kembalikan pemabuk ini ke pak tua itu dan kemudian pulang," kataku.
 
Kami melanjutkan untuk membawa Motoyasu II kembali ke pak tua itu dan kemudian bergegas kembali ke rumah.




TL: RyuuSaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar