Minggu, 13 September 2020

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 8 - Kakak

Volume 14
Chapter 8 - Kakak


“Selamat datang kembali.” Raphtalia menyambut kami saat tiba.

“Sudah waktunya kau tidur. Begadang tidak baik untuk kulitmu.” aku mengomel.

“Hah? Kau tidak pernah menghentikanku di desa ketika aku akan keluar untuk mencegat Atla,” balasnya. Ah, jadi dia kesal karena aku datang terlambat. Seharusnya aku memanfaatkan S'yne dengan lebih baik.

“Aku terjebak menghabiskan waktu dengan si mesum itu. S'yne dan aku membuat jebakan kecil untuknya.”

“Aku tidak membutuhkan detailnya. Aku mengirim salah satu pelayan ke pak tua itu dan sudah mendengarnya.” 

“Ah, ya, dia menyebutkan itu.” Seorang utusan dari rumah telah datang untuk memeriksa keberadaanku, sesuatu seperti itu. Aku sedang dalam perjalanan kembali pada saat itu, jadi menurutku itu tidak penting.

“Intinya, sekarang istirahatlah, Raphtalia. Kita akan sibuk lagi besok.” 

“Baiklah.”

“Kalau begitu-”

“Kalau begitu kami akan pergi tidur juga. Jika Kau membutuhkan kami, kami akan segera ke sana.” S'yne masuk ke dalam rumah dan pergi tidur.
“Bagaimana dengan Atla?” Aku bertanya.

“Setelah mandi, dia memakan makanan yang kau buat, Tuan Naofumi, lalu membuat sedikit keributan. Untuk saat ini, dia sedang istirahat.“ Bagian ‘untuk saat ini’ sedikit membuatku khawatir. Kedengarannya mereka juga bersenang-senang di sini. 

“Kakak!” Itu adalah Fohl, dan itu ditujukan pada Raphtalia. Hah? ”Kakak?” Fohl memanggil Raphtalia dengan kakak sekarang? Apa yang terjadi? Aku menunjuk ke arah Fohl, dan jawaban Raphtalia bercampur dengan desahan.

“Aku akhirnya merasa cukup jengkel dengan Fohl yang memanjakan Atla berlebih dan memberinya sedikit ceramah. Inilah hasilnya,” jelasnya.

“Oke, kau harus memberitahukan semuanya padaku” kataku. Raphtalia melanjutkan untuk memberiku detailnya.


Ternyata, ada perkelahian dengan Atla setelah aku pergi, karena dia ingin mengikutiku. Seperti biasa, Fohl berusaha mengendalikannya. Terkadang dia berhasil melakukannya, tapi dia selalu membutuhkan bantuan seseorang. 

“Kak, tolong. Aku telah menghabiskan banyak waktu bersamamu hari ini. Tolong, menyingkirlah.” Atla mulai merayu Fohl dan kemudian melarikan diri. Raphtalia, Filo, dan Sadeena masih menghadangnya.

“Setelah menghabiskan begitu banyak waktu dengan kalian berdua, aku tahu betapa pentingnya Atla bagimu. Tapi hanya duduk dan melihat Atlamu yang berharga mengamuk, aku penasaran— apakah itu cara seorang kakak bertindak?” Raphtalia telah memberi kuliah.

“Uwah! Aku — aku ada di pihak Atla! Dia sangat baik padaku hari ini. Aku harus membalasnya untuk itu!” kata Fohl dan mulai mengayunkan pukulan ke Raphtalia. Tapi tinjunya tidak mencapainya, dan sebagai gantinya Raphtalia mendaratkan tamparan di pipi Fohl yang membekas. Tentu saja, dengan modifikator dari vassal weapon katana, dia tidak menerima banyak damage.

“Jika Tuan Naofumi mengatakan sesuatu yang aneh, aku akan memperingatkannya dan menasehatinya. Skenario terburuk — secara fisik, jika itu terjadi,” katanya. Dia tidak salah. Raphtalia memang akan melakukannya secara fisik jika aku terlihat melakukan kesalahan. Misalnya saat pertama kali aku menggunakan Shield of Wrath. Aku masih ingat pusaran emosi negatif itu. Aku tidak bisa membiarkan perasaan itu menelanku. 

Ya, dia benar. Raphtalia selalu menghentikanku jika aku akan membuat kesalahan.

“Tapi bagaimana denganmu? Kau menangani adik perempuanmu seperti anak-anak! Itu tidak akan menyelesaikan apapun,” dia mengomel.

“Uh…”

“Dia bahkan membuat masalah bagi Tuan Naofumi. Jika Kau tidak membantu menasehatinya, Tuan Naofumi mungkin akhirnya akan membenci Atlamu yang berharga!” Raphtalia telah memperingatkan. 

“Dia? Membenci Atla? Itu tidak mungkin! Ini Atla yang sedang kita bicarakan!” 

“Menurutmu semua orang mencintai Atla tanpa syarat?”

“Kakak, jangan dengarkan dia!” Bahkan saat dia memperingatkan Fohl, Atla telah mencari celah di pertahanan Raphtalia.

“A-Atla adalah saudara perempuanku yang berharga dan dicintai semua orang!”

“Dan aku bertanya apakah menurutmu itu demi kepentingan terbaik adikmu!” Pada bentakan Raphtalia, Fohl mundur karena merasakan sesuatu yang mendekati teror.

“Jika kau tidak memperingatkannya, dialah yang akhirnya akan menderita,” lanjut Raphtalia.

“A-apa? Atla? Kau pikir begitu?”

“Apa Kau tahu orang seperti apa yang tidak disukai Tuan Naofumi? Wanita yang memanfaatkan orang lain, menginjak-injak mereka, dan menikmati penderitaan mereka!”
 
“Kau benar. Ketika Atla menginjak-injakku, dia memiliki ekspresi yang sangat tidak menyenangkan di wajahnya.”

“Memang. Jika Kau benar-benar menginginkan yang terbaik untuk Atla, Kau harus mengambil kendali dan membesarkannya menjadi wanita terhormat. Bukankah itu yang harus dilakukan oleh seorang kakak yang baik?“ Apa Raphtalia sadar bahwa dia mengatakan sesuatu yang agak aneh? Apa seorang kakak memiliki otoritas seperti itu? Meski begitu, Fohl bukan hanya kakak laki-laki Atla, tapi juga sosok seperti orang tuanya. Jadi mungkin Raphtalia tidak terlalu jauh dari sasaran.

“Astaga. Jangan terlalu terbawa suasana, Raphtalia kecil,” Sadeena memperingatkan. 

“Hmmm? Aku lelah. Bukankah Master belum kembali?” Filo merengek.

Mengabaikan kebisingan semua ini, Raphtalia telah memberitahukan keresahannya langsung pada Fohl. Seolah-olah tersadar kembali, Fohl telah melihat ke arah Raphtalia.

“Kau benar. Aku begitu terpaku pada Atla, aku sama sekali tidak memikirkannya. Aku mencoba untuk menerimanya, sedikit, tapi aku tidak akan membiarkan orang itu mengambil Atla, apapun yang terjadi!” teriak Fohl. Dia menerimaku? Jika aku ada disana, itulah yang akan aku tanyakan.

Lalu, Fohl dengan cepat berbalik dan meluncurkan teknik pada Atla. Adiknya hampir tidak melihat serangannya datang dan menghindar. 

“Kak, apakah ini semacam lelucon?” dia telah bertanya. 

“Atla, jika Kau menyimpang dari jalan yang benar, aku akan menghentikanmu dengan semua yang aku miliki!” 

“Kau mengkhianatiku?”

“Mengkhianati? Aku akan selalu menjadi sekutumu. Aku menyadari jika kau tetap begitu egois, orang yang kau inginkan mungkin akhirnya tidak menyukaimu. Sebagai kakak laki-lakimu, aku akan memastikan kalau kau tumbuh menjadi wanita yang baik dan bertanggung jawab!” 

“Hah. Jadi kau akhirnya berbalik melawanku, kak? Aku tidak akan menahan diri, bahkan untukmu.“ Maka pertarungan Fohl dan Atla telah dimulai, dan sebagai hasilnya, malam ini Fohl adalah pemenangnya. 

Ini semua mulai membuat kepalaku sakit. Aku menekankan tanganku ke dahi dan mendesah.  


“Mungkin dia otak-otot?” Aku bertanya. 

“Yah — kupikir mungkin itu juga salahku karena terlalu keras memukulnya,” Raphtalia menghela napas. 

“Ini bukan salahmu, kakak!” Fohl berseru. 
“Jika kita membicarakan usia, aku lebih muda darimu!”
“Itu tidak masalah!”

Hmmm. Ini mungkin benar-benar menyelesaikan sedikit masalah dengan Atla. Jika aku menasihatinya, dia akan senang saat aku menasihatinya. Akan lebih baik jika Fohl bisa mengambil alih peran itu. 

Sejujurnya, dia memang membutuhkan lebih banyak disiplin. 

Dulu ketika dia sakit, Atla tampak sangat disiplin. Mereka mengatakan cinta mengubah seseorang, tapi tetap saja… 

“Semua orang lelah, jadi aku akan tidur juga,” Raphtalia mengumumkan dan berbalik untuk pergi. 

“Ya, selamat malam. Fohl, kau sedang mengawasi Atla?“ Aku bertanya.”Iya. Tapi tidak atas perintahmu.”

“Tentu, ya, ya. Jika Kau dapat mengurangi amukan adikmu, Kau tidak akan mendapat keluhan dariku. Aku akan membantu sebisaku.”

“Membantu? Apa maksud sebenarnya itu?! Kau tidak punya perasaan pada Atla—“ dia memulai, tapi aku memelototi Fohl begitu tajam hingga dia segera diam. 

“Kita sudah bersama cukup lama sekarang karena kau tahu apa yang aku maksud. Aku akan mengobrol dengannya sesekali, tidak lebih,” aku mengakhiri. 

“O-oke.” Dia tidak terlihat senang, tapi Fohl pergi. Mungkin dia akan memeriksa di mana Atla ditahan. 

Lagipula aku kelelahan. Waktunya tidur. Jadi begitulah hariku berakhir.
 
Hari berikutnya. 

Kami menuju ke kota tua pada siang hari, mencapai titik di mana besok kami akan melancarkan serangan. Setelah menyelesaikan pertemuan, kami berada di penginapan. Rumah-rumah di sini kecil, jadi kami menginap di penginapan terbaik di kota.

Sebagai kelanjutan dari hari sebelumnya, kami berlatih sebelum mandi. 

Aku mengaktifkan Air Strike Shield, bereksperimen apa aku bisa menanamkan sihir ke dalam Skillku. Lalu aku melihat lebih dekat ke Air Strike Shield, melihat tempat aliran sihirmya lemah. 

“Atla.”

“Iya?” 

“Coba hancurkan perisai magic yang baru saja aku buat.”

“Tentu saja.” Mengikuti perintahku, Atla — seperti yang kuduga — menyerang di tempat yang kekuatan sihirnya lemah. Dengan suara retakan, perisai itu mudah hancur. 

Aku tahu itu. 

Dalam hal ini ... Aku mencoba mengaktifkan skill sambil memusatkan sihir dan kekuatan kehidpan di tubuhku. 

“Air Strike Shield!” Kemudian Atla menyerang perisai baru dan menghancurkannya. Aku memeriksa, dan sekali lagi dia menyerang pada titik di mana aliran sihir lemah. 

Itu kesimpulannya. Dia tahu tempat untuk menyerang. ”Itu tidak banyak berubah,” katanya.

“Ya. Kegagalan lagi,” aku mengakui. Sejujurnya, metode ini tidak jauh berbeda dari memasukkan sihir pada saat merapal mantra. 

“Sebagai sumber kekuatanmu, Pahlawan Perisai memerintahkanmu. Tunjukkan kebenaran sekali lagi dan lindungi jiwa ini! First Guard!“ Aku memfokuskan sihirku, dan pada saat aku akan mengeluarkannya, aku mendorong lebih banyak sihir sebelum melepaskannya. Hmmm, itu membutuhkan lebih banyak sihir daripada yang kuharapkan. Itu bahkan menurunkan SP-ku. 

Yang ini kelihatannya sukses. 

Dan yang pasti, aku memeriksa efek menggunakan statusku sendiri. Ya, itu jelas lebih kuat dari first guard biasanya. 

Aku benar, kalau begitu. Aku telah belajar dari buku sihir kalau menyesuaikan jumlah sihir saat merapalkan mantra dapat meningkatkan atau menurunkan kekuatannya. Aku selalu bermaksud untuk menembakkan mantra terkuat, tapi sepertinya ada level yang jauh lebih tinggi. 

Hmmm, kurasa ini akan menjadi lebih sulit daripada belajar sihir. 

Menggabungkan informasi dari S'yne dan Rishia, nampaknya Kekuatan kehidupan adalah elemen yang berbeda dari SP. Tapi mungkinkah itu sesuatu yang serupa? Jika aku bisa memahami perasaan ini dan memasukkannya ke dalam sihirku, rasanya aku semakin bisa meningkatkan Skillku. Bagaimanapun juga, hanya mempertahankan serangan musuh menggunakan statistik pertahanan perisaiku, seperti yang aku lakukan sampai sekarang, pada akhirnya akan mencapai batas. Jika ada cara untuk meningkatkan kekuatan sihirku, itu adalah sesuatu yang sangat membahagiakan. 

“Seperti—” S'yne memberi contoh. Apa yang baru saja terjadi? Sepertinya dia hanya memberi isyarat dengan tangannya, tetapi boneka Keel itu secara pantomim menabrak sesuatu. 

Maksudmu seperti ini? Atla menyalinnya dan menciptakan sesuatu — sesuatu seperti dinding?

—Bahkan lebih kuat dari yang diciptakan oleh S'yne. 

“Ini seperti kekuatanmu, Tuan Naofumi! Aku berhasil melakukannya!” Atla berseri-seri. Sekilas, itu memang bisa dianggap sebagai tiruan Air Strike Shield.

“S'yne cukup ahli, bukan?” Atla mengaku. 

“Aku tahu.” Dia terlihat sangat alami, jadi mengapa dia tidak membuat ini saat dia melawan kami? Melihat kualitas dinding yang dia ciptakan, mungkin dia hanya akan membuat dinding yang tidak terlalu bisa diandalkan. 

“Rishia, kapan aku bisa mempelajari ini?” Itsuki bertanya, melihat fenomena yang sedang berlangsung. ”Bersabarlah sedikit,” jawab Rishia.

“Dengan kekuatan ini, aku bahkan mungkin melampauimu dan Raphtalia, kak.” Aku tidak akan mengizinkan itu. Suara Raphtalia keras.

“Begitu juga denganku! Hentikan aku jika kau bisa! Atla!“ Fohl dan Raphtalia sama-sama menekan Atla dengan keras. Aku tidak berpikir itu hal yang buruk, tetapi mungkin aku harus menghentikannya. 

“Rafu!” Raph-chan melompat dari bahu Raphtalia. 

“Itu mengingatkanku, S'yne, apakah kau sudah menyelesaikan apa yang aku minta?” 

“Di sini—” Dengan itu, S'yne mengeluarkan item yang aku pesan darinya, pakaian miko untuk Raph-chan, dan menyerahkannya. 

“Ah! Itu dibuat dengan baik. Ayolah, Raph-chan. Pakai ini.” 

“Rafu?” Aku mengenakan pakaian miko pada Raph-chan dan memeriksanya. Ya. Sama seperti dengan Raphtalia, itu sangat cocok dengan Raph-chan. Satu-satunya masalah mungkin adalah Raph-chan biasanya tidak memakai pakaian, jadi itu terlihat seperti cosplay. 

“Rafu, rafu, rafu,” Raph-chan meniru Raphtalia, berpose dengan tongkat kayu. 

“Ya, sempurna! Raph-chan. Aku yakin orang-orang akan menganggapmu semenarik Raphtalia dengan pakaian miko-nya!“ kataku. 

“Rafu!” Di sini, di Q'ten Lo, dengan keyakinan mendalam mereka terhadap Kaisar Surgawi, mungkin ada banyak orang yang memahami daya tarik Raph-chan. Aku tidak akan menyerah untuk menyebarkan keimutannya! 

Aku membelai Raph-chan yang menurut beberapa orang berlebihan. Jika aku melakukan itu pada Raphtalia asli dengan pakaian miko, dia akan benar-benar marah, itu pasti. 

“Astaga.” Sadeena menatap kami dan tersenyum sendiri. Apa yang lucu? 

“Kwaaa!”

“Aku ingin memakainya juga!” kata Filo. 

“Gaelion, aku sudah melengkapimu dengan hiasan. Bukankah itu cukup? Filo, baiklah, aku tidak yakin itu cocok untukmu.“ Menempatkan pakaian miko pada kecantikan dari Barat seperti Filo terasa sedikit tidak cocok. Itu pasti tidak akan lebih cocok dengan gaun one-piece yang dia kenakan saat ini. Jadi aku mengatakan kepadanya, ”Aku tidak berpikir itu akan cocok untukmu dalam bentuk manusia.”

“Apa! Lalu aku akan melakukan apa yang Raph-chan lakukan dan memakainya dalam wujud filolial,” cemberut Filo. Aku mempertimbangkan itu sejenak. Hmmm, itu mungkin cocok untuknya, tapi kemudian aku juga mempertimbangkan seperti apa Filo berjalan di jalanan Q'ten Lo dalam bentuk filolialnya.

“Namun, jika dalam bentuk filolialmu, kau memakai itu — uhm, bukankah itu lebih seperti pakaian bayi, kan?” Filo berjalan melalui jalan-jalan dalam bentuk filolialnya dengan mengenakan pakaian yang mirip anjing Tosa. Dalam hal itu, dia cocok dengan Gaelion.

“Tapi aku masih ingin memakai itu.” 

“Oke, tentu, tentu. Kalau begitu. Jika Kau ingin memakai sesuatu yang berbeda, mungkin kau bisa mengenakan kain selendang dalam bentuk filolialmu?“ Aku pikir itu akan cocok dengan bentuk kekarnya. 

“Itu yang dipakai Keel, bukan? Bukankah itu aneh?”
<EDN: Ingat lagi chapter pas Keel ternyata perempuan>

“Menurutku itu akan lebih cocok untukmu daripada pakaian miko.” Meskipun Melty mungkin akan berkomentar, itu juga terdengar seperti cara terselubung untuk menyebut Keel aneh. 

“Kau pikir begitu?” 

“K-kenapa Raph-chan memakai baju miko!” Raphtalia berteriak, akhirnya menyadarinya, tapi aku memutuskan untuk mengabaikannya. 

Waktu berlalu, dan matahari mulai terbenam. 

Kami tidak melakukan parade malam hari ini. Kami pada dasarnya sudah melakukannya pada siang hari. 

“Ah, Tuan Naofumi. Hari ini, setidaknya, aku akan menghabiskan waktu berkualitas bersamamu,” kata Atla. ”Kita baru saja berlatih bersama selama berabad-abad,” gerutuku.

“Itu masih belum cukup bagiku. Aku ingin bersamamu selamanya!" 
“Bahkan di kamar mandi? Itu sedikit berlebihan. Fohl, apakah kau bisa melihat ke arah mana jika ini berlanjut?"

“Y-ya!” Atla masih berusaha melawan kakaknya yang sekarang lebih mengontrol, tapi situasinya tidak bagus. 

“Aku ingin pergi ke kamar mandi,” kataku. 

“Aku pernah mendengar ada sumber air panas yang efektif untuk meredakan kutukan di sekitar kota tua. Pemandian di sini juga bagus.“ Aku mengangguk mendengar informasi dari Raphtalia. Mungkin ada tempat seperti pemandian air panas di kepulauan Cal Mira? 

Kedengarannya bagus setelah semua kutukan yang kami derita baru-baru ini! 

“Aku ingin sekali bergabung denganmu untuk mandi bersama.” Kata-kata Atla membuatku sedikit tidak nyaman. 

“Aku tidak akan mengizinkan itu! Kau tidak boleh memperlihatkan tubuh telanjangmu!“ Begitu pula kakak laki-lakinya. Aku pernah mandi dengan Raphtalia dan Filo sebelumnya, tentu saja. Meski Raphtalia benar-benar seperti putriku jadi tak perlu khawatir soal itu.  

“Aku juga ingin mandi dengan Naofumi kecil,” timpal Sadeena. 

“Oh, lihat, si mesum bertambah lagi!”

“Apa? Kau tidak ingin telanjang bersama?“ Sadeena terus memelukku dari belakang. 

“Maaf tidak tertarik.” 

“Banyak pemandian gabungan di Q'ten Lo,” lanjut Sadeena. Aku telah melihat setidaknya satu pemandian umum. Itu juga terlihat cantik dan bergaya Edo. 

Raphtalia menjelaskan, ”Ada tempat seperti itu di dunia Kizuna. L'Arc ingin pergi, tapi Glass marah karenanya.” 

“Ada beberapa pembicaraan tentang mengintip dengan Motoyasu juga, sebelum dia menjadi aneh. Sungguh mesum,” komentarku. Siapapun dalam posisi L'Arc bisa mendapatkan semua wanita yang diinginkannya, meskipun dia tampaknya paling menyukai Therese. 

Raphtalia melanjutkan. :Dia pandai dalam mengatur emosi, aku akan memujinya karena itu.” Ya, kedengarannya benar. Aku hampir bisa melihatnya mulai ngiler. 

“Intinya, awasi wanita mesum kita ini untuk memastikan mereka tidak menggangguku saat mandi.”

“Baiklah,” katanya. Wanita mencoba masuk ke pemandian pria? Kedengarannya tidak benar, tetapi aku memutuskan untuk mengabaikan topik itu untuk saat ini. 

Jadi aku pergi ke pemandian air panas.

“Ah, Tuan Naofumi! Kak, aku tidak akan memaafkanmu untuk ini!“ 

“Kau tidak perlu. Jika Kau mencoba merangkak ke dalam bak mandi dengan seorang pria, aku harus menghentikanmu! Aku tidak akan membiarkanmu menjadi wanita yang tidak terhormat. Aku telah mengeraskan hatiku untuk membuatmu menjadi wanita muda yang baik dan terhormat!” 

“Aku baik-baik saja, terima kasih!” Tidak, maaf, tapi dia benar. Ada yang salah jika dia ingin masuk ke pemandian pria. 

Bagaimanapun juga, mereka sama gilanya — dan berisik — seperti biasanya. Kizuna… semuanya menjadi lebih hidup sekarang. Aku tidak membencinya, hanya berharap mereka bisa mengendalikan diri.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: RyuuSaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar