Kamis, 06 Agustus 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 Chapter 4. Bangunnya Gadis Berambut Platinum

Volume 5
Chapter 4. Bangunnya Gadis Berambut Platinum


Apakah terjadi semacam distorsi pada kekuatan luar biasa yang telah menghancurkan dan menyebabkan dirinya (Latina) hancur?

Dia membuka matanya.

Mengapa...? pikirnya, tetapi pikirannya masih belum jernih. Pikirannya begitu kacau sehingga dia bahkan tidak tahu mengapa pertanyaan itu muncul di benaknya.

Kelopak matanya sangat berat. Seperti ketika dia sangat lelah, dia bahkan tidak bisa bergerak.

Tapi, aku tidak bisa ... aku tidak bisa ... menyerah ...

Dalam pikirannya yang keruh itu, satu-satunya hal yang dia yakini adalah: dia tidak boleh menyerah. Walaupun kesadarannya seperti akan memudar kapan saja, dia mati-matian terus berpegang teguh pada satu pemikiran itu.

Aku harus bangun ...

Setelah sekian lama, dia akhirnya membuka matanya. Dunia monokrom di depannya tampak seperti sesuatu dari mimpi.

"Dale ..." gumamnya dari atas takhta kecil di tengah ruangan, dimana hanya demon lord-lah yang bisa berada disini.

Dimana aku...?

Berkat pikirannya yang tidak bekerja dengan benar, ditambah dengan pemandangan yang asing, dia benar-benar tidak mampu memahami keadaannya saat ini. Merasa seperti kelopak matanya akan menutup lagi, dia memaksa membuka matanya dengan sekuat tenaga dan mencoba mengingat apa yang telah terjadi.

"Di mana ... Dale ...?"

Saat nama itu keluar lagi tanpa dia memikirkannya, pikirannya sedikit jernih. Itu adalah nama seseorang yang berharga baginya. Yang dia cintai lebih dari siapa pun dan ingin ia lindungi tidak peduli apa pun yang terjadi.

Kenapa aku...?

Nama tersebut merangsang pikirannya, potongan siapa dia mulai muncul.

Dia ingat nama orang yang memanggilnya. Nama itu menunjukkan siapa dia, dan dengan menarik benang itu sedikit demi sedikit, Latina mengingat apa yang terjadi padanya.

Dia seharusnya disegel oleh demon lord yang merupakan bagian dari tatanan alam semesta. Itu adalah mantra penyegelan yang dilakukan dengan menggabungkan semua kekuatan demon lord, termasuk dirinya sendiri. Hasilnya sangat kuat, jadi dia pikir dia tidak akan pernah bangun lagi.

Kenapa dia sadar sekarang?
Mengapa...?

Sementara dia memikirkan itu, penglihatannya yang kabur berhenti pada satu takhta. Ada sebatang pohon mati yang mengelilinginya, dan dia telah melihatnya sebelum kehilangan kesadaran. Pohon itu benar-benar terpecah. Itu cukup mengerikan hingga membuat bulu kuduknya merinding, pemandangan yang benar-benar menyakitkan.

A-Apa ...?

Karena tubuhnya masih tidak bisa bergerak dengan baik, dia mulai bergerak dengan lambat. Dengan begitu itu, Latina akhirnya bisa memeriksa tahta lainnya.

Itu bukan satu-satunya takhta dalam kondisi mengerikan. Buku-buku tebal yang bertumpuk disebelah takhta tercabik-cabik, halaman-halamannya berserakan, dan sebagian dari sampulnya tampak terbakar. Bilah besar di atas takhta di sebelahnya terpotong di tengahnya, menunjukkan potongan-melintang yang bersih di interiornya. Melihat gagangnya jatuh di atas takhta karena alasan tertentu membuatnya gemetar.

Apa yang telah terjadi...?

Latina tidak tahu berapa lama dia tidak sadarkan diri. Namun, dia yakin sesuatu yang luar biasa telah terjadi.

"Dale ..." gumamnya. Dia merasa gelisah, menyadari bahwa kemungkinan dia penyebabnya. Dia tidak mengenal orang lain selain dia yang akan melakukan hal seperti itu, dan dia juga tidak bisa memikirkan orang lain yang mampu melakukannya.

Apa yang harus kulakukan...?

Dia mencoba memikirkannya, tetapi pikirannya tidak berfungsi. Otaknya dilapisi oleh beberapa lapisan kabut seperti ketika dalam mimpi, jadi dia bahkan tidak bisa berpikir secara logis.

Apa yang harus kulakukan, apa yang harus kulakukan ...?

Saat berada di tengah kebingungan, Latina melihat ke atas takhta seolah-olah untuk memadamkan pertanyaan di dalam hatinya. Dia "tahu" bahwa takhta yang berada dalam kehancuran adalah takhta keempat, kelima, dan keenam. Di sebelah mereka, bendera dengan naga yang tidak menyenangkan berada di atas takhta ketujuh berkibar dengan sangat mengesankan, meskipun tidak ada angin di tempat ini.

Lalu disebelahnya, ada takhta pertama. Tatapan Latina berhenti di situ.

Simbol "raja" itu adalah tongkat kerajaan. Tongkat panjang dan lurus tidak berubah sama sekali sejak dia kehilangan kesadaran. Tidak ada goresan tunggal di atasnya, dan juga tidak tampak sedikit pun bengkok.

" Chrysos ..."

Setelah memastikan keselamatan raja itu, dia menghela nafas lega. Tetapi kemudian, Latina sekali lagi kembali ke dalam kebingungan.

Apa yang harus kulakukan...? Dale ... Chrysos ...

Dia tidak ingin mereka berdua bertarung. Dale tidak diragukan lagi adalah orang yang paling dicintai Latina, tetapi Chrysos juga berharga baginya. Dan posisi mereka terlalu berbeda sehingga Latina tidak mungkin membandingkannya pada skala yang sama.

Apa yang harus kulakukan...? Aku harus melindungi mereka ... Aku harus melindungi mereka ... dia mengulangi pemikiran itu, pikirannya berputar-putar.

Dale mungkin akan menyakiti Chrysos demi dirinya. Namun, dia tidak bisa membiarkan itu terjadi.

Mereka berdua adalah orang-orang yang ingin dilindungi oleh Latina. Dengan pikirannya yang kabur, dia dengan putus asa berpikir bahwa dia tidak ingin mereka bertarung.

"Aku perlu ... untuk keluar dari sini ..."

Latina menggerakkan tubuhnya, begitu berat hingga bahkan tidak terasa seperti miliknya, dan memandang ke atas langit.

"Aku harus menghentikan Dale ... aku harus melakukan sesuatu ..."

Sampai sekarang, Latina hampir tidak memiliki pemahaman tentang kekuatan dan kemampuan yang dimilikinya sebagai demon lord. Dia tidak menginginkan kekuatan besar dari demon lord, hanya kemampuan untuk membuat pengikut sendiri. Dan ketika Dale mengabulkan keinginannya, dia sudah mencapai semua tujuannya. Dia tidak tertarik pada kemampuannya yang lain dan berpikir dia tidak membutuhkannya. Dia pikir dia bisa belajar tentang mereka dalam waktu yang lama, setengah mengabaikan mereka. Pada kenyataannya, banyak hal telah bergerak begitu cepat dan dia merasa terkurung dalam keadaannya saat ini, jadi dia bahkan tidak punya waktu untuk mempelajarinya, tetapi Latina menyadari fakta itu.

Dia memiliki kekuatan dalam dirinya di bawah kendalinya dan mulai menggunakan kemampuan yang bisa dia manipulasi dengan bebas. Latina mulai menyaring dan menyempurnakan mananya sebagai demon lord, yang terpisah dari mana yang dia miliki secara alami. Dia melakukan kontrol yang sangat presisi dan halus saat dia melakukan ini berulang kali.

Bukannya dia memikirkannya lalu melakukannya. Sebaliknya, Latina mampu melakukannya secara intuitif, bahkan dengan pikirannya yang kabur. Kontrol Mana adalah spesialisasi terbesarnya.

Latina memisahkan sebagian besar kekuatannya sebagai demon lord, menyerahkan sebagian besar kekuatannya pada segel Demon lord Kedelapan dan membiarkan dirinya sendiri naik ke permukaan.

Matanya tidak mau terbuka; itu terasa sangat berat. Tubuh dan kelopak matanya begitu berat sehingga dia bahkan tidak bisa menggerakkannya. Dia kesulitan bernapas. Dia terengah-engah, tapi dia tidak bisa mendapatkan cukup udara.

Ada sesuatu yang perlu dia lakukan. Ide itu sendiri yang membuatnya sadar, meskipun dia merasa seperti sedang tenggelam.

"Dale ... Chrysos ..."

Dia harus pergi. Itulah yang dia pikirkan, tetapi tubuhnya tidak mau mendengarkannya.

Bagian belakang kelopak matanya yang tidak bergerak sedikit demi sedikit menjadi lebih hangat. Dia merasakan tekanan di belakang matanya, dan ketika dia bertanya-tanya mengapa dia tidak bisa melakukan apa-apa, air mata mulai mengalir.

Latina tidak tahu berapa lama itu berlangsung.

Merasakan sesuatu menghapus air matanya, Latina membuka matanya hanya sekilas. Dia merasakan bulu abu-abu lembut di pipinya dan matahari menyinari dirinya.

“ Vint ...?”

"Guk," jawabnya dengan suaranya yang akrab, yang membuat Latina menangis sekali lagi. Vint menjilat air matanya, menghapusnya.

" Vint ... Dale ... di mana Dale?"
"Dale, tidak di sini."
"Mengapa...? Kapan ... apakah dia akan... kembali ...? ”
"Tidak tahu. Belum kembali. Semua orang bilang tidak tahu. ”

Dengan balasan Vint , pikirannya mulai berputar dan berputar lagi. Dia tidak tahu bagaimana dia bisa menghentikan Dale ketika dia bahkan tidak tahu di mana dia. Dia sama sekali tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

Apa yang harus kulakukan...? Kenapa, Dale ...? Apa yang harus kulakukan ...?

Saat ini, bahkan feeling Latina tentang keberadaannya saat ini tidak jelas. Pikirannya benar-benar kebingugan, dipenuhi dengan kegelisahan dan kebutuhan untuk melakukan sesuatu, di samping pertanyaan yang berulang-ulang tersebut. Yang berhasil diperas Latina dari kebingungan itu adalah nama orang lain yang berharga baginya. " Chrysos ..."

"Guk?"
" Vint ... tolong, bawa aku ke Chrysos ... ke Vassilios ..."
"Guk."

"Ke Vassilios ..." Latina mengulangi, menguburkan wajahnya di bulu Vint . Segera setelah itu, pikirannya yang keruh menyerah untuk berpikir sepenuhnya.

Jika dia tidak tahu di mana Dale berada, maka satu-satunya pilihan lain adalah pergi ke Chrysos , yang keberadaannya dia ketahui. Dibutuhkan semua pikiran Latina yang kacau untuk mencapai kesimpulan itu.

Jika ada orang dewasa di lantai bawah yang mendengar apa yang dikatakannya, mereka pasti akan memberinya solusi yang lebih tepat. Jika dia dalam keadaan pikiran yang lebih tepat, gagasan untuk meminta bantuan seseorang akan datang kepadanya, yang seharusnya dia lakukan.

"Guk."
“Vi, aku tahu. Negeri kelahiran kakak itu ke arah sana.”

Namun, satu-satunya yang mendengarnya adalah anak anjing yang setia dan anak berambut hitam ini.

Setelah Latina menghilang, Vint tetap berada di Dancing Ocelot sepanjang waktu. Sambil merawat Theo, dia dengan hati-hati mengawasi toko ini yang merupakan wilayahnya setiap hari. Jika sesuatu terjadi pada Theo, yang disenangi Latina, ketika dia pergi, dia pasti akan sedih, dan dia juga tidak ingin latina berpikir dia hanyalah anak anjing berbulu yang bahkan tidak bisa berfungsi sebagai anjing penjaga. .

Seperti biasa, Vint bermain dengan Theo, yang pada usia lima tahun sedang berada di puncak kenakalannya, di halaman belakang Ocelot. Akhir-akhir ini, jumlah manusia dewasa yang gaduh dan bertingkah laku buruk di sekitar toko telah bertambah, yang entah bagaimana membuatnya jengkel. Tetap saja, Latina tidak ada, jadi tidak ada yang membantu, atau begitulah pikir Vint .

Meskipun ketertiban umum di Kreuz merosot seiring dengan memburuknya kondisi dunia, pasangan yang menjalankan Ocelot, Kenneth dan Rita, tidak merasa perlu khawatir tentang putra mereka bermain dengan Vint . Meskipun soaring wolf masih muda, dia adalah mythical beast. Taring dan cakarnya adalah senjata yang cukup untuk berurusan dengan manusia, dan dia bisa menggunakan sihir di atas semua itu. Preman di tingkat petualang pemula bahkan tidak akan bisa meletakkan tangan padanya. Binatang buas yang berbahaya ini akan menggigit putra mereka dan membawanya ke mana-mana, tetapi itu tidak cukup untuk membuat pemilik Ocelot khawatir. Ketika orang terbiasa dengan sesuatu benar-benar menakutkan.

Ketika dia melakukannya, Vint tiba-tiba mencium bau Latina. Aroma itu berasal dari kamar Latina di loteng. Dia terkejut bahwa itu tiba-tiba muncul, tetapi dia tidak memikirkan alasannya. Bagi seekor anak anjing yang bergerak dengan kecepatannya sendiri seperti Vint, tidak penting alasannya, yang terpenting adalah fakta bahwa Latina ada disana.

Vint lari dan meninggalkannya meninggalkan Theo dalam suasana hati yang buruk. Maka, dia bergegas mengejar Vint untuk mengeluh karena tiba-tiba ditinggal. Namun, ketika akhirnya dia berhasil menyusul Vint, dia menyadari bahwa Latina yang hilang ada di sana. Bagi Theo, Latina adalah kakak perempuannya yang tercinta. Dia ingin memeluknya erat-erat dan bertanya ke mana dia pergi, tetapi dia melihat bahwa latina sedang dalam kondisi yang tidak baik, dan dia menahan diri. Sebagai kakak laki-laki Emma, dia bisa memahaminya sejauh itu.

Theo berpikir dia harus membantu mengabulkan keinginan kakak perempuannya yang tercinta. Dia tampak sangat sedih saat mengajukan permintaan, air mata mengalir dari matanya. Dia selalu begitu baik padanya, dan dia ingin membalas budi. Walaupun dia masih muda, rasa tanggung jawab Theo kuat, dan dia mengangguk dengan tegas.

"Vi, apa yang harus kulakukan?"

"Guk," jawab Vint, lalu mendekati jendela yang ditunjuk Theo. Menyadari itu, Theo membuka jendela loteng. Vint menjulurkan wajahnya, dan hidungnya bergerak-gerak. Kepalanya mengarah ke hutan di selatan, dan matanya menyipit ketika dia memikirkan sesuatu.

"Vi?"

Setelah beberapa saat, Vint mengangguk puas. "Oke. Disana."

"Vi, apakah kau akan membawa kakak di punggungmu?"
"Guk."

Vint turun, dan Theo menempatkan Latina yang masih lemas di punggungnya. Itu adalah tugas besar bagi seseorang anak semuda Theo, tapi entah bagaimana dia berhasil. Setelah berpikir sebentar, dia menuju ke ruang penyimpanan loteng dan kembali dengan kain yang sudah dia tarik. Ini akan menjadi masalah serius jika Latina jatuh. Meniru apa yang dilakukan ibunya Ketika dia menggendong Emma di punggungnya, Theo mengikat Latina ke tubuh Vint . Setelah entah bagaimana berhasil melakukannya dengan baik, Theo tampak puas dengan pekerjaannya.

"Vi, bisakah kau keluar melalui jendela?"
"Nggak."
"Begitu."

Theo berhenti dan berpikir sejenak. Jika dia ingin membantunya, dia tidak bisa membiarkan orang tuanya mengetahui ini. Lagipula, mereka telah melakukan hal-hal seperti menutup lubang dengan perangkap besar yang dia buat dengan Vint dan membuang semua kerikil bagus yang dia kumpulkan. Orang dewasa tidak mengerti apa-apa.

"Vi, aku akan melihat ke bawah."
"Guk."

"Jika itu kosong, aku akan melambai padamu," kata Theo, lalu menuruni tangga, berhati-hati untuk tidak membuat suara. Sebelum menuju ke bawah, dia melirik ke sekeliling dapur yang selalu ditempati ayahnya. Melihat situasinya aman, dia diam-diam melambaikan tangannya pada Vint dengan gerakan besar. Setelah mengasah kemampuan fisiknya saat bermain dengan mythical beast hari demi hari, bocah lima tahun itu berhasil bertindak sebagai pengintai dan mengumpulkan informasi.

Setelah dengan selamat mencapai halaman belakang, Vint merentangkan sayapnya lebar-lebar. Dan dengan suara keras, dia mengerahkan lebih banyak kekuatan untuk mengepakkan sayapnya dari biasanya. Tanpa dukungan sihir Latina, itu adalah tugas yang sulit untuk terbang ke langit dengan seseorang di punggungnya, tetapi itu tidak mustahil.

Menggabungkan mana angin-nya dengan mana yang memberikan rasnya kemampuan untuk berada di atas langit, dia terbang. Vint jauh lebih ahli dalam hal terbang, jadi meskipun dia cukup goyah pada awalnya, dia segera berhasil menemukan keseimbangannya.

Ada jarak yang cukup jauh sebelum mereka mencapai tujuan mereka, tetapi dia dapat mengambil istirahat sebanyak yang diperlukan, sehingga dia harusnya dapat mengaturnya. Atau setidaknya, itulah yang dipikirkan si anak anjing, mempertaruhkan seluruh kebanggaannya, ia mengepakkan sayap menuju lokasi tujuan mereka.

"Hati-hati!"

Setelah berputar-putar di atas Theo, yang melambaikan tangannya dengan kuat, Vint pergi ke selatan. Bocah itu terus melambaikan tangannya sampai Vint benar-benar tidak terlihat.

Saat itulah Kenneth, yang telah selesai bersih-bersih, kembali ke dapur, memperhatikan putranya.

"Ada apa, Theo?"
"Aku mengantar Vi pergi."
“Vint ...? Kemana dia pergi? "

Putranya memiliki ekspresi puas di wajahnya, seperti dia berhasil melakukan sesuatu, tetapi tidak mengejutkan, Kenneth tidak mengetahui alasannya.

Dan begitulah, meskipun tidak sadar, gadis berambut platinum yang sangat dicari orang-orang dewasa itu berangkat dalam perjalanan ke Vassilios dengan bantuan anak anjing dan seorang anak.






TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar