Selasa, 27 Agustus 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 8 : Prolog - Labirin yang Tak Pernah Berakhir

Volume 8
Prolog - Labirin yang Tak Pernah Berakhir


“—Fumi-san! Naofumi-san! ”

Seseorang membangunkanku. Aku bisa mendengar ia memanggil namaku bersamaan dengan suara tetesan air yang terus-menerus.

"Ugh. . "

Aku merasa pusing dan menggelengkan kepalaku untuk menstabilkan indraku sambil perlahan duduk untuk membenarkan posisiku.

“Oh, syukurlah. Naofumi-san. . "

Rishia menatapku, matanya dipenuhi kekhawatiran. Dia duduk dengan kaki terbentang seperti bebek.

"Di mana kita?"

"Ak. . . Aku tak begitu tahu. "

Aku melihat sekeliling ruangan. Itu adalah ruangan gelap kecil, dengan dinding yang terbuat dari batu — sangat lembap dan menyedihkan. Di belakangku ada tumpukan jerami lembab di tanah. Sebuah tempat tidur kasar tergeletak di sudut lain dan batangan besi membentuk seperti dinding.

"Sepertinya . . . sebuah penjara. "
" Feh. . "
Apa yang sedang terjadi?

Aku berdiri dan menganalisis situasi lebih jauh.

Batangan besi itu menjelaskan bahwa kami berada di sel penjara.

Tapi ya ampun. . . Bagaimana kita bisa sampai di sini? Ingatanku masih kabur setelah tertidur. Lebih baik aku memeriksa semua yang bisa kuingat dan mencoba menjernihkan kepalaku.

Namaku Naofumi Iwatani.

Aku adalah seorang mahasiswa normal dengan kecenderungan otaku di Jepang, tetapi itu semua berubah pada hari dimana aku pergi ke perpustakaan dan menemukan sebuah buku berjudul The Records of Four Holy Weapons. Aku mulai membacanya, dan menemukan diriku dipanggil ke dunia lain dan diperlakukan seolah-olah Aku adalah salah satu karakter dari buku itu — Pahlawan Perisai.

Orang-orang yang memanggilku mengatakan bahwa mereka membutuhkanku untuk menyelamatkan dunia itu dari malapetaka besar yang disebut "gelombang."

Pada awalnya aku senang menemukan diriku di dunia yang seperti mimpi, tetapi Itu tidak berjalan lancar. Terlepas dari kenyataan bahwa orang-orang yang bertanggung jawab atas negara ini - Melromarc - telah memanggilku ke dunia mereka atas kemauannya sendiri, mereka langsung menuduhku untuk pemerkosaan yang tidak pernah aku lakukan sehingga mereka dapat membuangku ke jalannan, tanpa uang dan sendirian.

Akhirnya, setelah melalui segala macam kesulitan dan cobaan, Aku dapat menyingkirkan orang-orang yang berada di belakang konspirasi untuk menghancurkanku, Pahlawan Perisai. Aku akhirnya terbebas dari semua tuduhan, dan orang-orang yang menjebakku, semuanya dihukum.

Akhirnya tuduhan terhadapku dihilangkan, sudah waktunya untuk berperang melawan gelombang sebagai pahlawan sejati — atau itulah yang kupikir. Tetapi, masih ada banyak masalah menantiku.

Masalah pertama adalah yang paling mendasar. Aku dipanggil untuk berperan sebagai Pahlawan Perisai, tetapi Pahlawan Perisai itu khusus untuk pertahanan dan benar-benar tidak dapat menyerang musuh sendiri.

Aku adalah salah satu dari empat pahlawan suci, dan tiga lainnya adalah pahlawan pedang, tombak, dan busur. Mereka semua dipanggil dari Jepang, sama seperti aku sebelumnya. Tetapi ada banyak Jepang berbeda dari dimensi yang berbeda pula, dan tidak satu pun dari mereka berasal dari jepang yang sama denganku.

Apa itu? Mengapa aku mengingat semua tentang mereka?
Hal penting tentang para pahlawan lainnya adalah, di dunia asal mereka, ketiganya telah memainkan permainan yang sangat mirip dengan dunia baru yang talah memanggil kami.

Dunia tempat kami berada benar-benar memiliki banyak kesamaan dengan video game. Orang-orang memiliki level dan statistik, kami mendapatkan poin Exp dengan mengalahkan monster, dan poin itu dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuanmu.

Tentu saja ada sihir, dan dunia yang di isi oleh makhluk yang belum pernah kulihat di Jepang. Karena kau bisa tumbuh lebih kuat dengan bertarung dengan monster yang ada dunia, jelas segala informasi yang kau miliki sebelumnya akan berguna.

Tapi tiga pahlawan lainnya selalu menyimpan rahasia. Mereka sama sekali tidak peduli dengan konspirasi yang telah direncanakan terhadapku, dan mereka tentu tidak peduli untuk memberi tahuku apa saja yang mereka ketahui tentang dunia baru ini.

Setelah aku dibebaskan dari semua tuduhan yang ditujukan kepadaku, Aku dapat meyakinkan para pahlawan lainnya untuk duduk bersama sehingga kami dapat mendiskusikan apa yang kami ketahui tentang cara memperkuat senjata kami. Selama pertemuan, semakin jelas bahwa mereka menghabiskan waktu dengan menggunakan pengetahuan rahasia mereka sendiri hanya untuk memainkan peran heroik sebagai penyelamat dunia. Mereka begitu senang dengan diri mereka sendiri sehingga tidak ada yang menyadari bahwa mereka hanya mengetahui satu bagian dari berbagai banyak metode.
Setelah mereka mendengar tentang metode peningkatan lainnya yang digunakan pahlawan lainnya, masing-masing dari mereka tetap hanya memahami metode yang sebelumnya mereka ketahui dari permainan yang mereka mainkan. Jadi mereka terus berperang melawan gelombang dengan senjata yang kurang kuat. Kebodohan itu hampir terlalu berat untuk aku tangani. Pada akhirnya, Aku mencoba menggunakan semua metode yang kami diskusikan selama pertemuan, dan aku dengan cepat menjadi jauh lebih kuat daripada mereka. Itu hal baik yang kulakukan juga. Segera setelah itu kami menghadapi berbagai macam situasi berbahaya, dimana aku tidak akan selamat jika aku tidak meningkatkan kekuatan seperti yang kulakukan.

Banyak hal terjadi, tetapi yang paling menonjol mungkin adalah pertempuran dengan Roh kura-kura, monster besar yang bisa menyelamatkan dunia tetapi hanya bisa melakukannya dengan mengorbankan sebagian besar populasi manusia di dunia.

Roh Kura-kura adalah binatang pelindung yang ada untuk menyelamatkan dunia, meskipun dengan cara yang sangat berbeda dari yang seharusnya para pahlawan lakukan. Tiga pahlawan lainnya semua pergi untuk menyerang binatang itu sendiri, dikalahkan, dan kemudian hilang. Seperti biasa, kegagalan mereka menjadi tanggung jawabku. aku menghadapi Roh Kura-kura dalam pertempuran dan akhirnya bisa menghentikannya.

Dengan bahaya yang segera diatasi, teman-temanku dan diriku mencari para pahlawan yang hilang, berharap menemukan dan menyelamatkan mereka dari nasib buruk apa pun yang mereka temui. Itu Tak lama sebelum kami menyadari bahwa kami belum keluar dari masalah. 
Pada waktu yang bersamaan ketika Roh Kura-kura pertama kali muncul, seorang wanita misterius berjubah datang kepadaku dan bersikeras bahwa Aku harus membunuhnya. Namanya Ost Horai, dan dia adalah Roh Kura-kura yang dikenal sebagai (tipe manusia), seorang prajurit musuh. Lebih buruk lagi, dia membawa beban kehendak Roh Kura-kura di dalam dirinya.

Aku tidak mengerti apa yang terjadi ketika dia pertama kali muncul, dan dia menghilang sebelum Aku bisa bertanya lebih banyak. Itu sebabnya aku agak lambat dalam menanggapi ancaman. Setelanya Aku melihatnya lagi, dia muncul untuk memberi tahuku bahwa Roh Kura-kura masih hidup, terlepas dari kenyataan bahwa kami telah meledakkan kepalanya. Ketika dia muncul di hadapanku lagi, dia memohon padaku untuk menyelesaikan masalah ini.

Dia memberi tahuku bahwa Kura-kura Roh dikendalikan oleh seseorang. Hal itu mencegahnya untuk melaksanakan tujuan yang sebenarnya: menggunakan jiwa makhluk hidup untuk membentuk pelindung untuk melindungi dunia dari gelombang. Dia mengatakan jika Roh Kura-kura tidak bisa melaksanakan tujuan sebenarnya maka dia harus dikalahkan.

Setelah itu ada serangkaian pertempuran yang panjang.

Teman-temanku dan diriku bergabung dengan Ost untuk melawan Roh Kura-kura, dan kami dapat menyelinap ke dalam tubuhnya. Kami mencoba mengalahkannya dengan berbagai cara, seperti menyerang jantung dan kepalanya pada saat yang bersamaan (metode yang kami teliti sebelumnya) dan menggunakan sihir penyegelan di jantungnya.

Tidak ada yang berhasil. Tetapi kemudian Ost membantu kami menemukan inti Roh Kura-kura, dan sepertinya kami mungkin bisa mengalahkan Roh Kura-kura di sana. Di situlah kami bertemu dengan orang gila seperti ilmuwan aneh yang mengambil alih kendali tubuh Roh Kura-kura: Kyo Ethnina.

Dia bukan satu-satunya orang yang kami temukan di ruang inti. Tiga pahlawan yang hilang juga ada di sana. Setelah mereka menghilang tiba-tiba di Roh Kura-kura, Kyo telah membawa mereka menjadi tahanan.

Kyo memanipulasi inti dan menggunakannya untuk menghasilkan familiar Roh Kura-kura yang kuat untuk membuat kita kewalahan. Di tengah pertarungan, Glass dan teman-temannya muncul dan bergabung dengan kami dalam pertempuran melawan Kyo.

Berbicara tentang Glass, dia adalah musuh manusia yang keluar dari celah dimensi selama gelombang kedua yang kami lawan. . . atau setidaknya itulah yang kupikirkan. Kami mengetahui bahwa Kyo berasal dari dunia yang sama seperti Glass, dan dia memiliki sesuatu yang disebut  Buku Senjata Bawahan. Menurut Glass dia telah menyeberang ke dunia kami untuk menggunakan binatang pelindung kami untuk menyebabkan kehancuran dan kekacauan — dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa diizinkan. Kami berbagi tujuan bersama. Jadi kami bekerja sama untuk mengalahkan Kyo.

Tapi Kyo memiliki kekuatan inti di belakangnya, dan serangannya sangat kuat. Dia menggunakan energi yang telah dikumpulkan oleh Roh Kura-kura untuk menjadikan dirinya lebih kuat, dan untuk sementara waktu kita tidak bisa menahannya sendiri saat melawan kekuatan serangannya.

Pertahanannya juga kuat, dan tepat ketika aku berpikir kami tidak memiliki kesempatan, sesuatu keluar dari dalam tubuh Rishia, dan dia melepaskan serangan amarah yang, untungnya, menerobos pertahanannya tepat pada waktunya saat aku untuk menggunakan kekuatan spesial yang diberikan oleh Ost ke perisaiku: The Spirit Tortoise Heart Shield.

Itu memiliki efek khusus yang disebut Energy Blast — yang persis seperti serangan pembunuh yang digunakan oleh Roh Kura-kura kepada kami ketika kami bertarung.

Aku melakukan seperti yang diminta Ost dan mengarahkan Energy Blast pada inti Roh Kura-kura dan dapat menghancurkannya — memutus koneksi Kyo dengan Roh Kura-kura dalam prosesnya. Menyadari dia kehilangan keuntungan, Kyo membuka portal kembali ke dunia Glass dan melarikan diri.

Dan akhirnya, peristiwa Roh kura-kura yang mengamuk telah selesai. Kami menang, tetapi kemenangan itu harus dibayar mahal.

Ost memintaku untuk menghancurkan inti Roh Kura-kura, mengetahui akibatnya jika aku melakukannya dia akan mati. Aku juga tahu, tapi aku melakukan apa yang dia minta.

Ketika Roh Kura-kura dikalahkan, energi yang telah dikumpulkannya akan membangkitkan binatang pelindung berikutnya, dan tidak ada gelombang yang seharusnya terjadi sampai saat itu. Tetapi energinya telah dicuri, dan Ost telah ikut kedalamnya, jadi binatang buas berikutnya tidak akan bangkit, dan gelombang akan mengancam dunia seperti biasanya.

Kami bergabung dengan Glass dan teman-temannya dan mengikuti mereka kembali ke dunia mereka untuk memburu Kyo, orang yang paling bertanggung jawab atas semua kehancuran terletak di urutan pertama. Tiga pahlawan lainnya sama tidak berguna seperti biasanya, jadi kami meninggalkan mereka di Melromarc.

Jadi . . bagaimana kita bisa berakhir di sel penjara? 

"Di mana Raphtalia dan yang lainnya?"

"Aku tidak tahu. Ketika Aku bangun, Aku berbaring di sini bersamamu di ruangan ini. "
Aku memutuskan untuk mulai dengan mencari tahu apa yang sedang terjadi.

"Hah?”

Aku memutuskan untuk memulai dengan memeriksa perisai yang ku punya, karena pasti terjadi sesuatu. Aku sedang memakai Perisai Spirit Tortoise Heart Shield sebelum aku kehilangan kesadaran, tetapi sekarang Aku menggunakan dengan sesuatu yang lain — perisai yang tampak lemah dan belum pernah Aku lihat sebelumnya. Jika itu mengingatkanku pada sesuatu, itu adalah Perisai Kecil yang dulu sekali pernah kupakai.


Beginner Small Shield
Kemampuan terkunci; equip bonus: Pertahanan 3


Apa ini? Sejak kapan terjebak dengan ini? aku memutuskan untuk mengantinya menjadi perisai terkuat, tetapi sebuah ikon muncul di bidang pandangku ketika aku mencoba.


Kondisi perubahan tidak terpenuhi


Um . . Apa apaan ini?

Aku memanggil book shield dan dengan cepat memindai daftar perisai. Ada daftar panjang di sana, tetapi hampir semuanya berwarna abu-abu.

"Apa yang terjadi?!" 

Aku tidak bisa menggunakan Perisaiku!

"Um. . . aku . . ” Rishia dengan ragu mengangkat tangannya. Aku merasa perasaan yang sangat buruk tentang apa yang akan dia katakan, jadi aku bahkan tidak mau bertanya. Namun, menghindari kebenaran tidak akan membuatnya hilang. Lagipula, aku punya ide bagus apa yang akan dia sampaikan padaku.

"Aku takut bertanya, tapi ada apa?"

"Aku baru saja memeriksa statusku, dan dikatakan bahwa aku hanya level 1. . "

Itulah yang aku takutkan. Sebelum kita melewati portal, Rishia berada di level 68. Bagaimana dia bisa berada di level 1 tiba-tiba?

Mungkin jam pasir naga entah bagaimana mengembalikannya ke level 1 sementara kami tidak mengetahuinya. Aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi aku tahu apa yang harus aku lakukan selanjutnya. aku tidak mau melakukannya, tetapi aku perlahan-lahan, dengan ragu-ragu, membuka menu statusku sendiri.

Naofumi Iwatani
job class : Pahlawan Perisai Dunia Lain Level 1
equipment : Beginner’s Small Shield (legendary weapon) ○▼◆x tipe 2

"Tidaaaak !!!"

"Fehhhhh ?!"

Aku menjerit, dan Rishia begitu terkejut hingga dia menjerit bersamaku. Aku juga level 1? Semua usahaku selama ini — sia-sia ?! 
<Ryuu: duh kasian tapi kok ngakak :’v>

Tidak bagus sama sekali! Ini mungkin hal terburuk yang pernah terjadi padaku!



Sialan!

Aku memeriksa fungsi party menu, hanya untuk mengetahui bahwa tidak ada party yang tersedia. Nama-nama Raphtalia dan Filo tidak terlihat. Rishia adalah satu-satunya nama yang terdaftar. Semua orang sudah pergi.

Bahkan mantra yang mengendalikan budak dan monster. . .

Mantra budak, omong-omong, adalah mantra khusus yang bisa diterapkan pada seseorang, dan kemudian orang itu harus mengikuti perintah atau mereka akan dihukum langsung— dan Raphtalia adalah budakku. Sebenarnya, pada satu waktu mantra budak dihapus darinya, tetapi dia tahu bahwa aku tidak akan bisa mempercayai siapa pun yang tidak dipaksa untuk menaatiku, jadi dia mengajukan diri untuk menjadi budakku lagi sehingga dia bisa mendapatkan kepercayaanku .

Aku membelinya dari seorang pedagang budak tak lama setelah aku dijebak dan dianiaya, kembali ketika aku benar-benar kehilangan kemampuan untuk mempercayai siapa pun.

Dia adalah demi-human kecil, yang merupakan ras manusia di dunia baru yang memiliki karakteristik seperti binatang — dia memiliki telinga dan ekor yang terlihat seperti tanuki, atau rakun. Itu masuk akal, karena dia mengatakan dia adalah "manusia" tipe rakun.

Dia tampak seperti berusia sekitar delapan belas tahun. Dia sebenarnya lebih muda dari itu, tetapi demi-human tumbuh secara fisik agar sesuai dengan level mereka saat ini, bukan usia. Dia memiliki rambut kastanye yang panjang, wajah yang cantik, dan kulit yang sangat mulus. Bahkan Motoyasu, Pahlawan Tobak, yang merupakan konsumen kecantikan wanita yang paling rakus yang bisa kupikirkan, menganggapnya tinggi dalam daftar kecantikannya.

Aku selalu menjadi seorang otaku, jadi wajar bagiku untuk menggambarkannya sebagai salah satu wanita muda cantik yang kau lihat di video game dan anime. Dia setidaknya secantik mereka.

Senjata pertama yang aku berikan padanya adalah pedang, dan dia dengan cepat menjadi mahir menggunakannya. Aku tidak berguna ketika melakukan penyerangan, jadi dia menebas musuh atas namaku. Dari segi kepribadian, dia sangat serius, dan dia selalu cepat mengoreksiku setiap kali aku mengatakan sesuatu yang tidak pantas.

Ketika gelombang kehancuran pertama melanda dunia, itu menghancurkan desanya dan keluarganya, jadi ia memiliki banyak emosi yang berhubungan dengan gelombang. Keluarganya sudah tidak ada, dan setelah itu dia ditangkap oleh pedagang budak dan dijual kepada penawar tertinggi. Itu adalah masa-masa suram dalam hidupnya.

Pada akhirnya, aku membelinya dari pedagang budak lain, dan kami mulai bertarung bersama. Sekarang dia adalah temanku yang paling terpercaya dan dapat diandalkan.

Aku biasanya tidak pernah menggunakannya, tetapi mantra budak mampu memberitahuku di mana dia berada kapan saja.

Jika aku mau menggunakannya, inilah saatnya.


Mantra budak tidak dapat digunakan karena berada diluar jarak.


Yah Aku kira akan begitu. Bagaimana dengan Filo?

Aku menerima sejumlah Uang dari Raja setelah diriku membantu dalam gelombang kehancuran pertama, dan Aku menggunakan beberapa dari mereka untuk memainkan permainan seperti lotre telur monster di toko pedagang budak. Filo menetas dari telur yang kudapat. Dia adalah seorang gadis monster muda bernama filolial — dan dia suka menarik kereta. Filolial adalah. . . Oke, agak sulit untuk dijelaskan. Mereka adalah monster burung besar dan tampak seperti burung unta yang sudah dewasa. Tapi Filo bukan sembarang filolial dewasa. Dia adalah monster tingkat tinggi — seorang ratu? Mutan?

Dia adalah seorang ratu filolial — semacam bos filolial. Dia tampak berbeda dari yang lain juga. Dia jauh lebih besar dan dibuat seperti campuran antara burung hantu dan seekor penguin. Warnanya sebagian besar putih, tetapi garis-garis merah muda menutupi ujung bulunya.

Oh — dia juga bisa berubah menjadi sesuatu yang menyerupai manusia kapan saja dia mau.

Ketika dia dalam bentuk manusia, dia tampak seperti malaikat kecil. Dia memiliki rambut pirang panjang bergelombang dan mata biru polos. Dia gadis polos dan nakal seperti penampilannya. Dia adalah gadis sepuluh tahun yang ceria dan kikuk dengan sayap di punggungnya.

Rambutnya cerah dan halus. Kulitnya semulus dan seputih Raphtalia. Dan wajahnya juga cantik. Dia benar-benar tampak persis seperti gadis kecil berambut pirang, bermata biru, dan malaikat. Dia kebanyakan mengenakan gaun one-piece putih dengan aksen biru.
<Ryuu: LOLI banzaii>

Senjata favoritnya adalah cakar besinya. Ketika dia dalam bentuk manusia dia memengangnya di tangannya, dan ketika dia monster dia mengenakannya di kakinya. Dia mengganti gaya bertarungnya agar sesuai dengan situasi yang diinginkan. Tentang kemampuan bertarungnya — yah, dia bahkan lebih kuat dari Raphtalia. Dia membuat kita keluar dari tempat-tempat yang lebih sulit daripada yang bisa aku perkirakan.

Aku mencoba menggunakan mantra monster untuk mencari tahu di mana dia berada, tetapi sama seperti mantra budak, itu tidak berhasil. Untuk alasan apa pun, mantra itu bahkan tidak menentukan ke arah mana mereka menghilang.

Rishia adalah satu-satunya anggota party yang tersisa.

Rishia dulunya adalah anggota tim Pahlawan Busur, tetapi Itsuki menjebaknya dalam kejahatan kecil sebagai alasan untuk mengusirnya keluar dari partynya. . . jadi, aku tidak bisa terlalu bergantung padanya.
Dia menata rambutnya dalam gaya kepang Prancis, dan dia terlihat seperti gadis kutu buku yang kikuk. Dan sejujurnya, sejak dia bergabung dengan partyku, dia hanya membuktikan dirinya berguna di luar pertempuran, dengan pengetahuan dan penelitiannya. Tapi bukan itu yang dirinya sendiri lihat— dia terus mengatakan bahwa dia ingin menjadi petarung yang lebih kuat.

Setelah Itsuki menyelamatkannya dari situasi berbahaya, dia jatuh cinta karena komitmennya pada keadilan dan meminta untuk bergabung dengan partynya. Semuanya berantakan dengan cepat setelah itu. Dia mengalami hal yang sama seperti yang aku alami. Rekan satu timnya menjebaknya karena kejahatan dan mengusirnya dari party. Pada akhirnya, ternyata Itsuki sendiri yang merencanakannya.

Teoriku adalah Itsuki tidak menyukai kenyataan bahwa dia lebih berguna daripada Itsuki dalam pertempuran melawan gelombang.

Dia sangat cantik, sama cantiknya dengan Raphtalia. Motoyasu, Pahlawan Tombak, tentu saja menghabiskan banyak waktu untuk menilai kecantikan wanita — dan Rishia juga berada di urutan teratas dalam daftarnya.

Dia juga terlihat lebih muda dari penampilannya. Aku kira sebagian besar orang di partyku tidak sesuai dengan usia mereka. Jika Kau melirik Rishia, kau mungkin berpikir dia berusia empat belas tahun, tetapi dia bersikeras bahwa dia sebenarnya berusia tujuh belas tahun. Singkatnya, dia terlihat sangat muda, dan aku tidak pernah benar-benar merasa bahwa aku bisa sangat bergantung padanya.
Itu mengingatkanku. Akhir-akhir ini dia selau berpakaian dengan cara yang sangat aneh. Dia mengenakan kigurumi yang terlihat seperti Filo. Dia bilang dia memakainya karena tidak ada yang tahu apakah dia menangis atau tidak ketika dia berada di kigurumi.

Tapi dia punya lebih banyak kejutan daripada itu. Ketika kami meminta ratu agar spesialis pertempuran membantu kami meningkatkan skill bertarung kami, wanita tua yang muncul (ahli dalam gaya Hengen Muso) menyatakan bahwa Rishia memiliki jenis bakat bawaan yang hanya muncul sekali setiap seratus tahun. Dan hasilnya, dia dapat melakukan pukulan yang bagus sesekali. Sebenarnya, itu berkat salah satu hit kebetulan yang kami buat saat pertarungan terakhir. Tapi sebagian besar kesempatan yang dia dapatkan tidak begitu hebat.

Sialan! Apa yang kita lakukan di penjara ?! Bagaimana kita bisa keluar? Itu hanya bisa berarti satu hal: kami telah ditangkap oleh Kyo. Tapi bagaimana caranya?
Bagaimana ini bisa terjadi pada kita ?! Sial!

"Lepaskan kami!" Aku berteriak, mengguncang pintu penjara. Aku belum pernah dijebloskan ke penjara sebelumnya. Aku tidak akan mulai menangis tentang hal itu, tetapi Aku jelas tidak mau berada di sana. Sejak aku datang ke dunia baru, aku telah melakukan banyak hal yang bisa membuatku dijebloskan ke penjara. Tapi aku tidak pernah benar-benar berakhir disini satu kalipun!

Aku tidak bersalah! Aku terbukti tidak bersalah!

Atau . . . Mungkin seseorang baru saja menemukanku pingsan dan memasukkanku ke sel penjara karena mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan denganku. Aku mungkin level 1, tapi aku masih memiliki cara untuk melawan! Dulu, seorang penjual aksesori telah mengajariku banyak hal tentang bekerja dengan logam dan permata. Mungkin aku bisa membuat kunci untuk mengeluarkan kami dari sana.

Ketika aku mengguncang pintu, aku memeras otakku untuk mencari solusi. aku berpikir keras tentang hal itu sampai aku hampir tidak menyadari ketika pintu tiba-tiba terayun terbuka.

"Apaa . . "
" Feh? "

Pintunya tidak dikunci. Apa gunanya sel penjara jika kau tidak mengunci pintunya? Apapun yang terjadi — itu lebih baik daripada terkunci.

"Um. . . baik. Baiklah, ayo kita cari tahu di mana kita berada. Raphtalia, Glass, dan yang lainnya mungkin ada di suatu tempat di dekat sini. "

"Baik."

Kami dengan cepat menyelinap keluar dari sel penjara dan melihat-lihat penjara berdinding batu. Kamar sebelah dilengkapi dengan funitur yang bagus. Sepertinya seseorang tinggal di sana. Ada tempat tidur tebal, sofa, dan tas yang tampaknya penuh makanan.

Salah satu sel penjara telah direnovasi menjadi kamar yang layak. Raphtalia dan yang lainnya tidak terlihat.

“Raphtalia! Filo! Dimana kau !? Jawab aku! ” Aku berteriak. Tidak ada jawaban, jadi setidaknya mereka tidak bisa mendengar.

"Baiklah, aku akan memimpin. Ikuti aku dan awasi sekitar. Aku bergantung padamu. "
"Um, oke! Aku akan melakukan yang terbaik! "

Astaga. Sekarang Aku bahkan lebih khawatir daripada sebelumnya. "Hm. . "
Penjara pasti kosong, karena kami sama sekali tidak bertemu siapa pun. Semakin jauh kami berjalan, semakin membingungkan. Berjalan di sebuah tempat yang tidak dikenal membuat ku merasa seperti berada di labirin.

Ada sesuatu yang tidak beres. Jika kami berada di labirin, aku berharap bertemu monster atau sesuatu. Untungnya, kami tidak menemukan sesuatu yang berbahaya. . . namun.

Kami berjalan dengan malas mengikuti jalan sampai kami menemui jalan buntu. Disana ada pintu misterius di dinding, dan itu bersinar dengan cahaya berwarna-warni seperti pelangi. Itu dibangun di bawah lengkungan aneh, dan semua warna berputar-putar dalam pola aneh di permukaannya — seperti permukaan gelembung di matahari.

"Apa . . . Apa ini? "
" Aku tidak tahu. "

Jika aku belajar sesuatu dari tahun-tahunku bermain video game, benda aneh seperti ini biasanya memindahkan pemain ke lokasi baru. Tapi Aku belum pernah melihat yang seperti ini sejak aku datang ke dunia baru ini.

"Tidak ada yang akan terjadi jika kita berdiri di sini takut akan hal itu. Mari kita masuk. "
" Feh. . "
“Apa yang sangat kau takuti? Ayo pergi."

Rishia berdiri di sana dengan ragu-ragu, jadi aku meraih tangannya dan membuka pintunya. Tetapi apa yang kulihat di sisi lain membuatku tidak bisa berkata-kata.

"Apa itu? . . ? ”

Kami berdiri di pantai pasir putih. Matahari bersinar di langit biru jernih, sementara ombak bergulung di kejauhan. Aku berbalik ke tempat kami berasal dan melihat pintu berdiri di belakang kami di atas pasir.

"Feh! Apa yang terjadi di sini ?! "
" Bagaimana ku tahu? "

Aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi aku tahu bahwa apa pun pintu ini, ia mampu memindahkan kami melalui ruang hampa.

“Kita harus tetap bersama. Kita perlu memikirkan ini. "

Aku berbalik dari laut dan memandang sebaliknya. Ada lapangan berumput yang dibatasi oleh pantai dan semak belukar. Kami tidak memiliki prospek lain disaat ini, jadi aku memutuskan untuk pergi ke lapangan.
Aku belum mengetahui kondisi Raphtalia atau yang lain, jadi tidak ada waktu untuk membuang-buang waktu. Kami kehabisan waktu. Kami harus menemukan Kyo dan membuatnya membayar atas apa yang telah ia lakukan.

“Aku tahu semua ini agak gila, tapi kita harus terus berjalan. Apakah kau lebih suka menunggu bantuan di sini? Siapa yang tahu kalau ada yang datang? ”

"Feh. . "

Aku tak mau menunggu. Aku tak mau duduk-duduk berharap sesuatu yang mungkin tidak pernah terjadi. Ketika Aku dijebak dan dibuang ke jalan, tidak ada orang yang bisa membantuku. Bahkan jika aku menemukan seseorang yang memercayaiku, mereka tidak memberiku cara untuk membuktikan ketidakbersalahanku. Saat itulah aku belajar untuk tidak bergantung pada orang lain. Memang benar apa yang mereka katakan — jika kau ingin sesuatu dilakukan, kau harus melakukannya sendiri.

"Aku ikut denganmu. Aku ikut, jadi tolong jangan tinggalkanku. "

Kami menuju ke lapangan.

Itu Tak lama sebelum makhluk yang belum pernah kulihat sebelumnya mendekati kami, dia terlihat sangat marah dan semakin dekat. Aku masih tidak tahu di mana kami berada, tetapi dunia tampaknya berfungsi dengan cara yang sama— yang artinya ada sihir status yang dapat kau gunakan dalam pertempuran.
Mungkin itu karena aku turun ke level 1, tapi sekarang aku tidak bisa menggunakan perisaiku yang lain, aku kehabisan pilihan, dan aku tidak yakin apakah itu benar-benar dapat melindungi kita dari apa pun.

Untungnya semua peningkatan status dan fungsi khusus yang kuperoleh dengan membuka semua perisaiku sebelumnya masih berfungsi, yang berarti bahwa Aku lebih kuat dari yang ditunjukkan oleh level rendahku. Selain itu, metode peningkatan yang kupelajari dari Itsuki, metode di mana kau menggunakan bahan dari monster yang dikalahkan untuk meningkatkan statistikmu, mengikat peningkatan itu ke semua perisaiku pada saat yang sama. Jadi semua peningkatan dan kemampuan itu masih bisa diakses.

Secara seseluruhan, kupikir aku mungkin bisa bertahan melawan monster tingkat menengah jika aku harus melakukannya.

Ada monster di semak-semak, semacam benda putih dan berbentuk kotak. Aku melihatnya dengan cermat, dan namanya muncul di bidang pandangku.


White Box


Aku belum pernah melihat monster itu sebelumnya.

Itu berbalik ke arahku dan langsung terbang ke arahku.

Aku segera mendorong tanganku ke depan dan menghalaunya di udara

Monster itu berukuran sama dengan kepalaku. Itu putih dan. . . persegi dan. . . Tunggu . . Apakah itu kotak kardus?

Pasti tidak punya nilai jika di ambil, karena dia membuka mulutnya — atau apa pun itu — lalu dia menggigitku.

Itu tidak cukup kuat untuk membuat damage. Aku belum pernah melihat salah satu dari mereka sebelumnya, tetapi aku memiliki kenangan tentang sesuatu yang serupa.

“Benda ini seperti balon. Rishia, apakah Kau pernah melihat salah satu dari hal-hal ini? "

"Feh? Tidak, ini pertama kalinya aku melihatnya. aku bahkan belum pernah melihat satu pun direferensikan dalam sebuah buku. "

Hm Jika Rishia — sejauh ini orang paling kutu buku yang kukenal — belum pernah mendengar hal-hal ini, maka kami pasti berada di tempat yang sangat aneh. Jika kau bisa bergantung padanya untuk satu hal, itu adalah pengetahuannya.

“Ini sangat lemah. Jadi, aku akan menahannya. Kau yang menusuknya. "

"Oke!" Katanya, dan kemudian menikam kotak putih dengan pedangnya.

Kotak mengeluarkan suara hancur, terlipat rata, dan tanda X muncul di tempat matanya. Itu berhenti bergerak.
Sungguh monster kecil yang aneh.

Itu seperti monster kecil lemah yang kau temukan di bidang RPG online apa pun. Baiklah. Aku kira balon di Melromarc adalah hal yang sama.


Received 15 EXP


Monster itu benar-benar lemah, tapi itu memberi sedikit lebih banyak Exp daripada balloon.

"Itu sangat sulit."

"Kau tidak terlalu kuat."

Bahkan jika dia naik level, dia tidak memiliki kemampuan apa pun. aku memeriksa statistiknya, dan sebenarnya cukup tinggi, mengingat levelnya yang rendah. Jadi mungkin kotak-kotak ini sebenarnya sedikit lebih keras daripada balon.

Aku menyerap kotak putih yang jatuh ke perisaiku.

Seperti dugaanku, monster itu seperti balloon dengan cara lain. Itu membuka beberapa perisai penambah status ketika aku menyerapnya.


Kondisi Beginner’s Small White Shield terpenuhi!

Beginner’s Small White Shield
Kemampuan terkunci; equip bonus: pertahanan 2


Ya, itu sukses. Ini membuka perisai dengan peningkatan stat yang sama persis dengan balon yang aku bunuh sebelumnya. Itu pada dasarnya hanya peningkatan kecil di atas apa yang sudah diberikan perisaiku. aku sudah melihat ini sebelumnya.

"Ini rencananya. Aku akan menahan monster lalu kau membunuh mereka. "
" Baiklah! Tee hee!"

Astaga. Dia terlalu banyak tertawa.

Rishia sangat antusias. Sekarang kami naik level bersama, hanya kami berdua. Itu mengingatkanku ketika Raphtalia dan aku mulai naik level. Aku penasaran apakah aku lebih aman saat itu. Ah, tidak ada gunanya memikirkannya. Kami terus berjalan di atas ladang. Ketika kami berkeliling sambil leveling dan mencari teman-teman kami, aku juga menemukan banyak tanaman yang terlihat seperti tanaman obat. Aku sangat yakin, karena mereka sangat mirip dengan tanaman yang kami gunakan untuk membuat obat saat di dunia sebelumnya.

Dan seperti di dunia sebelumnya, tanaman membuka perisai seperti Leaf Shieldku.

Kali ini disebut Tree Leaf Shield, yang aneh karena daun yang membukanya tidak berasal dari pohon — meskipun tanaman itu tampaknya memiliki efek status yang sama dengan ramuan obat yang biasa kugunakan.

Ketika kami menemukan berbagai monster, aku melihat hal aneh lainnya. Hampir tidak ada nama monster yang ditulis dalam katakana. Makhluk yang menyerupai kelinci berbulu yang kutemui di dunia terakhir digantikan dengan monster yang serupa, tetapi kali ini mereka diindikasikan dengan kanji untuk "kelinci."

Dan seperti yang ku perhatikan ketika kami mengalahkan kotak putih, monster-monster itu tampaknya memberikan poin Exp lebih banyak daripada yang biasa aku dapatkan. Dalam beberapa jam kami menghabiskan waktu berkeliaran di lapangan, Aku sudah sampai level 9, dan Rishia telah mencapai level 16!

Aku berhati-hati untuk menghancurkan monster yang kami kalahkan untuk material dan menjatuhkan item. Kami menghabiskan beberapa jam untuk naik level.

Setelah aku naik beberapa level, beberapa perisaiku tersedia lagi. Aku tidak bisa melakukan apapun selain melihat bahwa perisai tertentu masih belum tersedia. Aku tidak punya ide tentang apa yang terjadi. Bagaimana jika aku tidak pernah bisa menggunakan Soul Eater Shield, atau Chimera Viper Shield, lagi?

"Hah. . . Huff. . . Aku lelah, " desah Rishia saat dia mengikuti di belakangku. Dia jelas kehabisan nafas.

"Mari kita istirahat."

Aku sedikit terkejut bahwa ada banyak monster di tempat seperti itu. Mungkin karena cara aneh kami sampai di sini. Sampai mana kita?

Aku duduk sebentar untuk beristirahat. aku mulai merasa benar-benar haus.

Kami tidak membawa botol atau bekal atau semacamnya, jadi kami harus mencari cara untuk menemukan air segar. aku selalu memetik tanaman obat ketika berjalan, jadi tasku mulai penuh dengannya. Tentu saja aku tidak membawa peralatan untuk membuatnya, atau bahan peracikan atau kerajinanku yang lain, jadi aku menggunakan perisai untuk membuat sesuatu. Aku memasukkan beberapa bahan ke perisai dan membuatnya mulai dari resep yang ku tahu. Tampaknya resep itu cukup fleksibel, itu dapat bekerja dengan tanaman baru ini, sehingga tampaknya berhasil.

Mungkin jika aku adalah seorang ahli kimia dalam perdagangan, aku akan lebih bersemangat bereksperimen dengan macam-macam tanaman baru — tetapi aku tidak melakukannya, dan itu agak menggangguku karena aku harus mempelajari semua hal baru ini.

"Kita melakukannya dengan cukup baik untuk saat ini, bukankah begitu menurutmu Naofumi?"

Aku tenggelam dalam pikiran untuk sementara waktu, dan Rishia tak bisa menahan itu lagi.

"Ya, kurasa kau benar. Untung monster tidak terlalu kuat di sekitar sini. "
" Aku menjadi sedikit lebih kuat, bukan? "
“. . "

Haruskah aku memberitahunya bahwa meskipun dia mencapai level lima belas statistiknya hampir tidak berubah sama sekali? Setiap perubahan sangat minim sehingga bisa dikaitkan dengan semacam bug. Aku duduk di sana mengkhawatirkan cara terbaik untuk menanggapinya, ketika aku melihat suara air mengalir di dekatnya. Pasti ada sungai.

Aku seharusnya sudah tahu! Kami berada di tepi lautan, jadi tentu saja ada peluang besar sungai berada di dekatnya. Aku juga haus, jadi aku memutuskan untuk memeriksanya. Aku menunjuk ke arah suara itu, dan Rishia mengangguk, mengerti apa yang kumaksud. Dia pasti haus juga.

Kami menelusuri asal suara itu dan kami menemukan tepi sungai.

Ada jembatan yang terbuat dari pohon-pohon tumbang dikejauhan di tepi sungai tempat kami berdiri.

Aku tidak tahu di mana kami berada. Aku tidak tahu apakah air itu aman untuk diminum. Aku lama memandangi air itu — air itu tampak jernih dan baik-baik saja.

Aku meraup sedikit dan meminumnya.

“Wah . . ” Rishia menghela nafas. Dia beristirahat setelah banyak minum. 
Kami datang cukup jauh dari garis pantai.
Duduk di sana, minum di sungai, Aku teringat pada hari ketika kita semua berkemah di tepi sungai di Melromarc.

Paling tidak, kami masih bisa bertahan di sini. Kami mungkin belum terlalu kuat, tetapi kita bisa bertahan hidup. Ketika Aku melihat bahwa aku berada di level 1, dan bahwa aku tak bisa menggunakan perisaiku, aku benar-benar khawatir. Tetapi kami masih tidak tahu di mana kami berada atau apa yang akan terjadi selanjutnya. Tidak ada waktu untuk mengendurkan penjagaan kami. Apa pun yang terjadi, Aku tahu satu hal: aku harus membuka lebih banyak perisai dan membuatnya lebih kuat.

Mungkin itu karena level rendah kami, atau mungkin ada hal lain yang terjadi, tetapi aku tak yakin kapan aku harus mulai berpikir untuk meningkatkan perisai. Jika aku menemukan perisai yang lebih kuat tepat setelah aku meningkatkannya, itu akan sia-sia. Di sisi lain, jika aku tidak memperkuat apa yang kumiliki, aku mungkin akan bertemu monster yang tak dapat ku kalahkan.

Aku memikirkan berbagai pilihan dalam pikiranku ketika aku melihat monster aneh melalui sungai di dekatnya.

"Apakah itu kappa?"

Benar saja. Monster itu berwarna hijau dan seperti katak, punggungnya ditutupi dengan kulit kura-kura, dan ada piring kecil berisi air yang seimbang di kepalanya. Itu hampir terlihat seperti manusia, dan dia berjalan tegak dengan dua kaki, seperti yang digambarkan buku bergambar yokai saat masa kecilku.

"Gwah," kappa menyentak padaku. sepertinya marah.

Melihat monster aneh itu, aku penasaran apa namanya di dunia tempat aku dipanggil. Apakah itu monster? Demi-human? Beast-men?

Perisaiku bisa menerjemahkan ucapan orang, jadi aku penasaran apa itu bisa menerjemahkan apa yang dikatakan kappa. Sayangnya tidak ada waktu untuk mencari tahu. Tenggorokan kappa mengembang lebar, dan itu jelas akan menyerang kami.

“Air Strike Shield!”

Kappa menyalak dan mengirim aliran air bertekanan tinggi ke arah kami, jadi aku dengan cepat menggunakan Air Strike Shield untuk memblokirnya. Perisai muncul di udara antara kappa dan kami, tepat pada waktunya untuk mencegat serangan air tersebut. Tetapi serangan itu terlalu kuat, dan perisai itu hancur dalam sekejap.

Pasti karena level ku masih sangat rendah. aku juga belum meningkatkan perisaiku, dan. . . monster kappa ini sangat kuat. Jika dia mengira kami adalah musuh, maka tidak peduli apakah itu monster atau manusia.

Dia membuka mulutnya dan mulai mengisi untuk tembakan air lainnya, tapi kami berlari ke sana sebelum dia punya kesempatan untuk menggunakannya.
"Gwah!" teriaknya, dia menebasku dengan cakarnya. aku memblokirnya dengan perisai, dan dia menebasku dengan lengan lainnya.

“Second Shield!”

Perisai lain muncul di udara dan menghentikan cakar monster itu. kesempatanku! Aku menyelinap di belakangnya dan meraih bahunya sehingga dia tak bisa bergerak.

"Rishia!"

"Feh ?!"

Astaga. . . Rishia! Apakah dia harus bingung tentang segalanya?

 "Cepatlah!"

"O. . . Baik!"

"Gwah!" Kappa itu menyalak, bersiap menembakkan air langsung ke Rishia. Seperti aku akan biarkan itu terjadi!

Aku mengencangkan cengkeramanku di pundaknya dan memaksa monster itu ke kanan, menyebabkan tembakan air menghilang. Kappa menendang dan menggeliat di lenganku, tetapi tak semudah itu untuk lepas dari cengkeramanku.

"Apa yang kau tunggu?! Cepatlah, Rishia! ”

"Fehhh!" Dia berteriak dan menikam perut kappa, tapi makhluk kecil ini lebih keras dari yang aku duga, dan itu tidak menunjukkan tanda-tanda kekalahan.

“Aku adalah Hero Perisai, sumber dari semua kekuatan. Dengarkan kata-kata ku dan perhatikan mereka. Berikan dia segalanya! "

"Zweite Aura!"

Aku memberikan sihir dukungan pada Rishia, dan sebagian besar kekuatan sihirku lenyap. Aku lebih memilih untuk mengakhiri pertarungan tanpa menggunakan sihir, tetapi Rishia tampak seperti dia berada di batasnya.

Rasa sakit menusuk menembus punggungku. "Ugh. . "

Apakah ada kappa lain? Aku menoleh untuk melihat, dan tentu saja, kappa lain telah menyelinap di belakang kami dan menusukkan cakarnya ke punggungku.

Sangat menyakitkan. Ini sangat sulit! 

"Rishia, cepatlah!"

"Aku. . . Aku tahu! Tapi itu terlalu sulit! aku tidak bisa menembusnya dengan pedang!"

Teriaknya. Dia menikam kappa dengan sekuat tenaga, tetapi bilahnya terus memantul dari perut monster itu. Aku sudah memberikan sihir dukungan padanya. Apakah kita sudah bertemu monster yang tidak bisa kita kalahkan?

Sialan! Kappa kedua menyerang punggungku lagi, dan aku merasakan darah menetes di punggungku.

Ini tidak terlihat bagus. AKu tidak yakin berapa lama lagi Aku bisa mempertahankannya.

"Cepatlah! Aku tidak bisa bertahan! Jika kau tidak bisa membunuhnya, maka kita harus berlari untuk menghindar! "

Jika mereka sekuat kelihatannya, kami tidak memiliki kesempatan. Level kami jelas tidak cukup tinggi untuk menghadapi monster-monster ini. Tetapi aku juga tidak yakin bahwa kami bisa melarikan diri.

Semburan air tampak seperti memiliki damage yang besar didalamnya, dan serangan akan terbuka lebar dari belakang kami, jika kami mencoba lari.

Kami benar-benar terjebak di tempat yang sulit sekarang, dan hal-hal tampak seperti akan semakin buruk setiap detiknya. Apakah aku benar-benar akan mati di tempat seperti ini? Aku tidak akan menyerah, tetapi aku juga kehabisan ide.

Kappa ketiga muncul agak jauh di sungai dan mulai berlari ke arah kami. Kami akan dikepung.

"Fe. . . Sial! ”

Sial. Apakah ini akhirnya? Sekarang aku tidak melihat bagaimana kita dapat melarikan diri.

Tapi kemudian . . .

Kappa yang berlari di Rishia tiba-tiba berhenti di tempatnya. Lalu kepalanya melayang dari lehernya.

"Apa itu? . . ? "
" Blood Flower Strike! "

Ada kilatan cahaya bersama dengan suara yang tidak dikenal, dan kemudian kappa yang menyerangku dari belakang, dan kappa yang aku tahan di tanganku, jatuh menjadi genangan darah.

Apa yang sedang terjadi?

Aku merasa seperti baru saja menyaksikan bentuk seni baru yang misterius. Apakah ini suatu Skill?

Skill adalah kekuatan dan teknik khusus yang hanya bisa digunakan oleh pahlawan sepertiku, seperti Air Strike Shield. Tapi Glass dan teman-temannya bisa menggunakannya juga, dan mereka bukan pahlawan. Kadang-kadang kita menyebut sihir "mantra" dan teknik "skill," yang membuatnya sedikit membingungkan. aku tidak yakin apakah yang baru saja aku lihat sebenarnya adalah Skill atau bukan.

"Apakah kau baik-baik saja?"

Hal pertama yang kulihat adalah matanya yang tegas. Matanya cokelat tua. Warna kulitnya.... sama dengan warna kulitku. Aku tidak bermaksud bahwa dia memiliki kulit maskulin, hanya saja dia jelas manusia. Itu terlihat sangat sehat, putih cerah dengan warna merah muda di sana-sini. Kulitnya cerah dan bersih.

Dia setinggi siswa kelas enam, atau mungkin siswa kelas tujuh, tetapi dia menunjukan dirinya dengan percaya diri dan bermartabat yang membuatku berpikir dia mungkin lebih tua dari penampilannya.

Rambutnya panjang, dan diikat menjadi dua kuncir di kedua sisi kepalanya, dan ia mengenakan pakaian yang sangat feminin yang terlihat bertentangan dengan aura kuat dan percaya diri yang dia pancarkan. Dia mengenakan gaun gothic dan menutupinya dengan haori tipis. Untuk dadanya. . . Bahkan dengan memperhitungkan tambahan embel-embel dan lipatan gaunnya, sepertinya tidak ada apapun di sana.

Untuk sesaat, Aku penasaran apakah dia seorang pria. . . tapi Aku memutuskan untuk tidak menebaknya. Akan menyeramkan jika seorang pria menata rambutnya dengan kuncir. Selain itu, wajahnya benar-benar terlihat seperti seorang gadis. Dia juga memiliki aura yang lembut, dan aku tidak bisa membayangkannya sebagai seorang pria.

Sebuah tiang — atau tidak, pancingan — tergantung di pinggangnya.

Wajahnya sangat cantik. Dia tampak kuat, tetapi tetap feminin. Aku bahkan mungkin menyebut dia tomboi. Sulit untuk mengatakan berapa usianya.

Dan ada sesuatu. . . seperti hawa kehadiran orang Jepang yang dia pancarkan. Apakah hanya imajinasiku saja?

"Aku hanya memalingkan muka sebentar. Aku terkejut mereka sampai sejauh ini. Jika aku tidak muncul, kalian mungkin dalam kondisi yang berbahaya. "

Dia jelas bukan musuh kita, tetapi itu tidak berarti dia juga sekutu kita. Mudah membayangkan seseorang yang berpura-pura menjadi sekutu kita supaya mereka bisa menikam kita dari belakang nanti.

Aku tidak memiliki kekuatan sihir yang tersisa, jadi aku menggunakan obat yang kumiliki untuk menyembuhkan luka. Aku mengoleskan salep di permukaan bekas cakar kappa yang compang-camping, dan mereka sembuh di depan mata ku. Harus kuakui, itulah salah satu hal yang kusukai ketika dipanggil ke dunia baru. Saat di Jepang, luka membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih.

"Aku sudah mengawasimu sejak kalian berdua jatuh dari langit." 

"Siapa kau?"

Tentu saja aku bersyukur dia menyelamatkan kita dari monster, tetapi aku masih harus mencari tahu dengan siapa kita berhadapan. kau tidak akan pernah bisa terlalu berhati-hati. Itu baik untuk memiliki orang yang berutang budi padamu, dan siapa yang tahu apa yang sebenarnya dia tuju?



"Kau tidak percaya padaku?"

"Tentu saja tidak. Kami keluar dari penjara, hanya untuk berakhir dalam pertarungan yang kami tidak bisa menangkan tepat pada waktunya bagimu untuk muncul dan menyelamatkan kami seperti pahlawan. Sulit untuk menghubungkan semuanya hanya dengan sebuah kebetulan. "

"Oh, benar. kukira itu masuk akal. Kurasa,” dia menghela nafas, kesal, dan menggaruk kepalanya.

Ada apa dengan gadis ini? Apakah dia yang mengembalikan kita ke level 1?

Aku memutuskan untuk melakukan persiapan dan perlahan-lahan bersiap ke posisi bertahan.

“Kita sebaiknya berkenalan, mengingat kita cukup beruntung untuk bertemu di sini. Mari kita mengobrol."

"Mungkin kau harus menyebutkan namamu sebelum menanyakan nama orang lain."

"Kurasa kau benar. Oke, aku akan memperkenalkan diri terlebih dahulu. Aku Kizuna Kazayama, dan aku salah satu dari empat pahlawan suci — Pahlawan Berburu*, tepatnya. ”
 “. . . Apa?"

Apa yang dia bicarakan? Dia adalah pahlawan suci? Pahlawan Berburu?

Sejauh yang ku tahu, empat pahlawan suci adalah Pedang, Tombak, Busur, dan Pahlawan Perisai.

"Aku sudah memberi tahu namaku. Sekarang giliranmu, ” katanya, kesal melihatku berdiri di sana tanpa berkata-kata. Aku memutuskan bahwa yang terbaik adalah mengatakan yang sebenarnya dan melihat bagaimana dia bereaksi.

“Namaku Naofumi Iwatani. Aku juga salah satu dari empat pahlawan suci — Aku Pahlawan Perisai*. "
 “. . . Apa?"

Kizuna tampak sama bingungnya denganku. Dia bahkan mengatakan hal yang sama denganku. 

"Apakah ada masalah?"

"Tidak. Aku belum pernah mendengar tentang 'Pahlawan Perisai.' Apakah kau yakin kau salah satu dari empat pahlawan suci? "

"Oh, yah, aku juga belum pernah mendengar tentang 'Pahlawan Berburu.'"

Kizuna menyilangkan lengannya dan merenung. "Hm. . . " Jika dia penasaran, dia tidak menunjukkannya lama-lama. Dia segera menatap Rishia dan memotong, "Kau selanjutnya."

"Feh ?!"

“Rishia, perkenalkan dirimu. kukira dia bukan musuh kita. ” Setidaknya tidak untuk saat ini. 

"Oh, um. . . Baik. Namaku Rishia Ivyred. ”

"Oh, jadi kau tidak menyebut dirimu pahlawan?" 

"Tidak, dia hanya temanku."

Kizuna memandang Rishia dari atas ke bawah lalu mengangguk pada dirinya sendiri. 
"Oke, jadi, Naofumi — bisakah aku memanggilmu Naofumi?"

"Tentu. Aku akan memanggilmu Kizuna. Apa itu?"

Aku bisa tahu dari cara dia berbicara. Namanya adalah petunjuk yang paling utama. Para pahlawan suci semuanya dipanggil dari tempat lain, jadi. . .

"Kurasa aku bisa menganggap bahwa kau dipanggil dari Jepang, kan?" 
". . . Ya, berapapun nilainya. "
"Aku tidak tahu apa yang kau maksud dengan itu, tapi aku belum pernah mendengar tentang 'Pahlawan Perisai,' yang membuatku berpikir kau pasti telah dipanggil ke dunia yang berbeda untuk melayani dalam serangkaian pahlawan suci yang berbeda."

“. . . Kedengarannya seperti itu, bukan? "

Kami telah mengikuti Glass dan teman-temannya, jadi kami harus berada di dunia mereka. Yang berarti gadis ini Kizuna pasti salah satu dari empat pahlawan suci di dunia ini.

"Aku tidak tahu bagaimana seorang pahlawan dari dunia lain berakhir di sini. . . tetapi kondisimu tidak terlihat begitu baik. "

"Mengapa kau mengatakan itu?"

"kau benar bahwa ada penjara di sini, tetapi itu bukan penjara yang bagus — ini adalah salah satu yang terburuk." 

"Elaborate."

“Tempat ini adalah labirin yang tidak pernah berakhir. Sederhananya, tidak ada penjaga, tetapi tidak mungkin untuk keluar. Ini semacam ruang khusus. "

Jenis ruang khusus yang tak terhindarkan? Ha!

"Apa yang lucu?" Kizuna tampak kesal lagi. 
Tapi bagaimana aku bisa menahan tawa?

"Tidak apa. Mereka memanggilku ke dunia sebelumnya, dan aku sudah mencari jalan keluar sejak saat itu. Aku sudah terbiasa dengan 'ruang yang tak terhindarkan' ini sekarang. Aku sudah berbulan-bulan di sini! "

Bukankah itu pada dasarnya sama seperti Melromarc selama ini? Mereka memanggilku untuk melayani sebagai Pahlawan Perisai, tetapi mereka tidak akan membiarkanku pergi. Cara ku melihat sesuatu, seluruh dunia adalah penjara. Sekarang Kizuna berkata aku berada di ruangan khusus. Semua itu sama saja untuk ku. Jika ada jebakan, aku bisa melarikan diri dengan menerobos dinding dimensi.

Bagaimanapun, hal pertama yang harus kulakukan adalah mengkonfirmasi bahwa kami berada di tempat yang tepat — dunia Glass. Jika Glass berasal dari dunia lain, maka tidak ada jaminan bahwa kami datang ke dunia yang tepat. Mungkin ada lebih banyak petunjuk.

"Kedengarannya seperti interpretasi yang sangat luas."

"Aku kira kau salah satu dari orang-orang yang tidak bisa mendapatkan cukup kehidupan di dunia yang gila ini. Itu saja?"

Jika dia adalah pahlawan suci, dia mungkin seperti tiga pahlawan lainnya dari duniaku. Tapi dia tidak mengonfirmasi atau menyangkalnya.

"Aku. . . aku tidak akan mengatakan itu, tepatnya."
Dia memalingkan pandangannya, yang hanya membuat ku lebih ingin tahu — para pahlawan yang ku tahu tidak akan bertindak seperti itu. Tidak mungkin. Mereka bertiga berada di atas angin. Reaksi ambigu Kizuna membuatku curiga ada banyak hal yang terjadi. Tapi bukan saatnya untuk menggali semua itu. aku harus menemukan Raphtalia dan yang lainnya dan memastikan bahwa mereka baik-baik saja. Itu adalah prioritas utamaku. 
Prioritas berikutnya adalah Kyo. Aku harus membuatnya membayar atas apa yang telah dia lakukan.

Pisau panjang dan tipis tergantung di pinggang Kizuna. Itu tampak seperti pisau tuna. Aku tidak pernah menggunakannya, tetapi aku pernah melihatnya sebelumnya.

Pahlawan Berburu harus menggunakan alat berburu untuk senjata, tetapi apakah pisau semacam itu dianggap sebagai alat berburu? Apa itu Pahlawan Berburu? Bisakah dia menggunakan sesuatu yang berhubungan dengan berburu?

Itu tampak seperti kategori yang sangat luas. Dibandingkan dengan pahlawan Perisai, yang terjebak dengan perisai dan perisai saja, sepertinya julukan yang jauh lebih baik untuk dimiliki.

"Apa itu?"
 "Tidak ada."

Kizuna memeriksa mayat kappa. Dia tampak bingung.

"Itu aneh. aku membunuh monster, tetapi aku tidak mendapatkan poin Exp untuk itu. "
" Mungkin karena ada pahlawan lain di dekatnya, bukan begitu? "
"Apakah itu cara kerjanya?"

Apakah dia tidak tahu tentang fenomena gangguan yang membuat para pahlawan tidak bertarung bersama? Setiap kali seorang pahlawan bertempur di dekat pahlawan lain, tak satu pun dari mereka menerima poin Exp. Itulah sebabnya para pahlawan selalu harus berpisah dan pergi bertualang sendiri.

Ketika gelombang datang, kami memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dilakukan — dan gerombolan monster untuk dikalahkan — jadi tidak ada alasan untuk khawatir tentang Exp. Aku menjelaskan apa yang ku ketahui tentang hal itu kepada Kizuna.

"Menarik. . . Aku tidak pernah mendengarnya. "

"Kau belum pernah bertemu pahlawan lain di dunia ini?" 
"Tidak, belum."
aku benar-benar iri! aku tidak tahan!

Tapi bukankah keempat pahlawan itu dipanggil bersamaan pada saat yang sama? Aku sedang memikirkannya ketika aku menyadari bahwa Kizuna sedang tertawa sendiri.

"Ada apa sekarang?"

"Tidak apa. aku sudah tidak berbicara dengan siapa pun selama bertahun-tahun — sangat menyenangkan! "
" Apa? "

Apa yang baru saja dia katakan? Dia sudah bertahun-tahun tidak berbicara dengan siapa pun? Apakah dia semacam maniak antisosial — seseorang yang tidak pernah tahu cara memasuki percakapan, jadi mereka tidak pernah mengatakan apa-apa? Namun, dia sepertinya bukan tipe orang yang berbicara dengan lembut. . .

"Tentu saja aku tidak. Aku bahkan tidak tahu sudah berapa lama sejak aku dilempar ke sini — setidaknya beberapa tahun, aku yakin. Ketika aku mencoba menghitung waktu, itu hanya membuat ku sedih, jadi aku berhenti melakukannya.”

“Bagaimana dengan kapan gelombang datang? Apakah mereka tidak mengirimmu keluar dari sini? "

Itu benar, aku lupa menyebutkannya: setiap kali gelombang datang, jam pasir naga secara otomatis memindahkan para pahlawan ke lokasi terjadinya ombak. Aku benci itu. Itu berarti kau harus bertarung walaupun kau tidak mau.

"Gelombang? Maksudmu legenda tentang hal-hal yang terjadi di dunia luar? Apakah itu sungguhan? "

"Kau belum pernah bertarung melawan gelombang?"

“Aku sudah bilang, ruang ini terpisah dari dunia luar. aku tidak tahu apa yang sedang terjadi di sana, " kata Kizuna. Dia tampak depresi.

Perlahan aku membuka menu dan menunjukan perhitungan mundur jam pasir yang sudah bergerak kembali, sebelum aku datang melalui portal, dan. . .


-: -


Itu kosong. Itu tidak menghitung mundur apa pun.

Hah? Apakah itu berarti bahwa aku tidak akan dipanggil untuk bertarung dengan gelombang selama aku berada di tempat ini? Kita tidak dapat meloloskan diri  dari ruangan ini sehingga jam pasir bahkan tidak bisa memanggilku untuk bertarung dengan gelombang? Seberapa terpencilnya tempat ini?

“Ngomong-ngomong, apa yang ingin kau lakukan dengan ini?” Kizuna bertanya, menunjuk ke kappa yang sudah mati.

"Mengubahnya menjadi bahan? Hancurkan mereka? ”
Kizuna mengangguk.
“Aku mendapatkan semua bahan yang aku butuhkan dari makhluk ini sejak lama. dropnya membosankan sekarang. "

"Kalau begitu aku akan menerimanya."

Aku menyerap tubuh kappa ke dalam perisaiku.

Suara menunjukkan bahwa aku membuka kunci perisai, tetapi level ku tak cukup tinggi untuk mengaksesnya. Item drop juga tidak terlalu bagus, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

"Um. . "

Aku menoleh untuk melihat Rishia, yang terlihat malu. Dia bukan pahlawan, jadi dia seharusnya mendapatkan exp dari pertempuran — jika dunia ini berfungsi sama.

“Bisakah kau membentuk party? Beberapa hal tampaknya berbeda dari dunia tempat ku berasal, jadi aku penasaran. . "

"Sejauh yang aku tahu, para pahlawan tidak akan bisa mendapatkan pengalaman saat mereka bertarung bersama. Tetapi Rishia bukan pahlawan, jadi bisakah kau mencoba memberikan poin mu padanya? "

"Hah? Oh tentu saja. Bahkan jika itu tidak berhasil, aku tidak keberatan. Salah satu dari kalian pemimpinnya? Kirimkan aku undangan. "

Aku mengangkat tanganku. Kizuna jelas mengerti apa yang kumaksud, jadi aku mengiriminya undangan. Setidaknya pembentukan party tampaknya berfungsi dengan cara yang sama di dunia ini.

Dia bergabung dengan partyku, dan exp dari pertempuran secara alami tertuju pada Rishia. “Ini bukan tempat terbaik untuk duduk dan berbicara. Ayo pergi ke tempat yang aman. "
"Tentu saja."

Kizuna menuntun kami kembali ke jalan yang telah kami lewati, sepanjang perjalanan kembali ke tempat kami pertama kali muncul di pantai.

“Ini adalah salah satu tempat teraman di sekitar sini. Jika kau memakai peralatan yang memungkinkanmu bernapas di bawah air, maka kau dapat pergi ke laut dan berjalan di dasar laut, tetapi kau akan segera menemukan bahwa itu adalah labirin di sana juga. Ini adalah sebuah pulau, jadi jika kau berjalan ke pedalaman, pulau itu akan segera berubah menjadi hutan lebat, dan itu juga sebuah labirin. Setelah kau sampai ke sisi lain bidang itu, kau akan berada di hutan lagi. "

Dia menjelaskan situasi seperti itu adalah hal yang paling jelas di dunia. kukira aman untuk menganggap bahwa kami telah dijatuhkan ke tempat yang berfungsi mirip dengan game.

"Ini sangat aneh, bukan?" 
"Ya."

“Ini tempat yang sulit. aku mendengarnya dibuat agar kau tidak bisa keluar. "
"Dan bagaimana kau tahu itu? "
“Aku sudah mendengarnya sebelum aku sampai di sini. Mereka mengatakan bahwa begitu kau masuk, kau tidak akan pernah bisa pergi. Labirin pada dasarnya adalah dunia tersendiri. Aku sudah menghabiskan waktu yang lama untuk menjelajahinya, dan Aku sudah cukup jauh, "
Dia menghela nafas dan kemudian meludah. Dia tampak stres. “Sejauh yang aku tahu, mereka benar. Tidak ada jalan keluar. "

Jadi, meskipun kami seharusnya mengikuti Glass kembali ke dunianya, aku berakhir dengan Rishia, dan malah terjebak dalam labirin misterius.

“Lebih baik kembali ke sel penjara jika kau ingin tidur. Tapi cukup aman untuk berbicara di sini, "
Kizuna menunjuk ke sebuah rumah yang dibangun di dekat pantai dan mulai berjalan ke arahnya.

"Ah . . "

Dia benar. Mungkin yang terbaik saat ini adalah untuk istirahat. Aku tidak tahu sudah berapa lama aku tidak sadarkan diri, tetapi aku pasti sudah mendekati kelelahan setelah semua pertempuran di lapangan. Kita semua bisa istirahat.

"Feh!" Rishia tersentak, masih terkejut dengan setiap hal kecil. Kapan dia akan tenang dengan apa yang sedang terjadi?

"Aku harus mengatakan . . . kalian berdua tentu memiliki cara berpakaian yang menarik. ”
Kizuna mengambil tempat duduk di kursi santai di rumah pantai dan memandang kami.

Aku juga tidak bisa tidak setuju dengan itu. Barbarian Armor +1? benar-benar hancur setelah pertempuran dengan Roh Kura-kura. aku mencoba untuk melihat ke dalam keadaan armor menggunakan sistem sihir status, tetapi semua kalimatnya kacau dan tidak terbaca.

Itu sangat buruk sehingga bahkan tidak dianggap sebagai armor lagi. Perlahan-lahan aku melepasnya dan ... Yup, statistikku tidak berubah sama sekali. Armor itu menjadi sangat tidak efektif lagi. Orang tua di toko senjata telah membuatnya khusus untukku, tetapi tidak ada gunanya memakainya jika tidak bisa melindungi apa-apa.

"Rishia, bagaimana kigurumi-mu bisa bertahan?"

"Feh ?!"

Dia melihat-lihat menu peralatannya dan menjerit kaget. 

"Feh ?! Itu mengatakan sesuatu yang aneh! "
Aku kira itu berarti bahwa paling tidak peralatannya tidak terlalu buruk sehingga tidak efektif.

Sesuatu yang ganjil pasti terjadi pada peralatan saat melintasi batas antara dunia. Itu akan menjelaskan mengapa Glass dan teman-temannya berpakaian sangat aneh ketika kami bertemu mereka di dalam Roh kura-kura.

"Lepaskan. Tidak ada gunanya memakai itu sekarang. "
" O. . . Baik."
Rishia mematuhi perintahku dan menyelinap keluar dari kigurumi. Akhirnya, dia mengenakan pakaian normal untuk sekali.

"Begitu? Kizuna, bagaimana kau berakhir di tempat ini? "

"Aku akan memberitahumu, tapi aku lebih suka kau menjelaskan bagaimana kau sampai di sini dulu. Tidak adil jika aku adalah satu-satunya yang menjawab pertanyaan di sini. "

Dia benar. Selain itu, dia mungkin hanya menjawab pertanyaanku karena dia ingin mengetahui lebih banyak tentang kami.

"Dari  mana aku harus mulai?"

"Katakan padaku bagaimana kau sampai di sini. Aku ingin tahu apa yang membawamu ke tempat seperti ini. "

Dia adalah salah satu dari empat pahlawan suci, jadi mungkin tidak ada ruginya dengan bekerja sama dengannya ... kan? Tetapi, aku tidak benar-benar ingin bekerja sama dengan tiga pahlawan lain yang aku kenal. Mereka tidak mendengarkan apa pun yang kukatakan. Tetapi level ku sangat rendah di sini sehingga aku tidak melihat pilihan lain. Aku membutuhkan bantuannya. Jika dia memutuskan untuk melawan kita, kita tidak akan mendapat kesempatan.

Aku memutuskan untuk melihat dengan cermat untuk melihat bagaimana dia bereaksi terhadap ceritaku.
 "pertama-pertama. . "
aku mulai dengan bagaimana aku dipanggil ke dunia, bagaimana aku dijebak, dan bagaimana aku dibebaskan, dan aku terus memberi tahu dia poin utama tentang tiga pahlawan lainnya.

"Uh huh. Lalu? Apa yang membawamu ke tempat ini? Ke duniaku? kupikir empat pahlawan tidak diizinkan untuk menyeberang melintasi dunia. "

"Ah, jadi kau tahu tentang itu?"

Ketika Kyo melarikan diri setelah pertempuran kami, aku mencoba mengikutinya melalui portal — hanya untuk mengetahui bahwa aku tidak bisa melewatinya. Sebuah peringatan muncul, mengatakan bahwa keempat pahlawan suci itu tidak diizinkan untuk menyeberang ke dunia lain.

Ost, tepat di ambang kematian, memberikan kami akses, sehingga kami bisa melewati portal. Kizuna tampaknya tahu semua kesulitan yang harus dihadapi.

“Ada monster raksasa yang disebut Roh Kura-kura yang mengumpulkan jiwa-jiwa orang yang terbunuh dalam gelombang dan menggunakannya untuk membuat penghalang untuk melindungi dunia dari gelombang. Ngomong-ngomong, seseorang mengendalikan monster itu dan membuatnya mengamuk.”

"Heh. . . Seekor binatang pelindung? Kami juga punya sesuatu seperti itu di sini. Kami memiliki Penyu Hitam dan Macan Putih, tetapi aku tidak tahu banyak tentang legenda itu. kau mengatakan seseorang mengendalikan hal ini? "

"Betul. Dia gila. Namanya adalah Kyo Ethnina. Kami mengejarnya melalui portal yang ia buat kembali ke dunia ini. ”

"Hm. . . Mungkin kau hanya bermain-main ditelapak tangannya. Mungkin ini jebakan. "
". . . Aku mulai memikirkan hal yang sama. "
Kizuna bergoyang di kursinya dan mengangguk. "aku mengerti. Kedengarannya seperti bencana yang serius. "

"Itu sungguh mengerikan. Tetap saja, Kyo jelas-jelas melanggar segala macam aturan, jadi beberapa orang, yang adalah musuh kami, akhirnya membantu kami. ”

"Aku belum benar-benar mengerti semuanya, tetapi kau mengatakan bahwa mereka adalah musuhmu?"

“Yah, Glass dan L'Arc Berg. "
aku ingat segalanya tentang Glass dan teman-temannya dan apa yang terjadi sebelum kami bangun di tempat ini.

Ketika segalanya berjalan, kami telah mengesampingkan perbedaan kami untuk fokus memerangi musuh bersama kami, Kyo. Namun, aku tidak akan memanggil mereka sekutu.

Aku akan mulai dengan Glass.

Dia adalah wanita cantik dengan rambut hitam panjang, dan dia mengenakan kimono, yang membuatnya terlihat sangat seperti wanita jepang. Ketika kami bertarung dengannya, dia menggunakan kipas lipat untuk senjata, dan gaya bertarungnya terlihat seperti menari. Bahkan setelah menerapkan semua metode peningkatan kekuatan para pahlawan lain, dia masih sangat kuat sehingga aku tidak dapat mengalahkannya.

Aku tidak berpikir dia manusia, karena dia tampak sedikit transparan dari waktu ke waktu. Aku masih belum tahu banyak tentang dia — dia adalah sebuah misteri.

L'Arc berikutnya. Nama aslinya adalah L'Arc Berg. Ketika aku pertama kali bertemu dengannya, dia tampak seperti karakter kakak yang baik hati. Dia santai dan mudah diajak bicara.

Setelah aku dibebaskan dari tuduhan terhadapku, aku bertemu dengannya di sebuah kapal yang menuju Kepulauan Cal Mira. Ada peristiwa khusus yang terjadi di pulau-pulau yang akan memberi kita lebih banyak poin Exp daripada biasanya untuk pertempuran kami dengan monster.

aku tidak tahu kami adalah musuh saat itu. aku hanya berpikir bahwa dia adalah pejuang yang tangguh dan pria yang baik. Faktanya, kami bahkan bertarung bersama sebentar. Tetapi kemudian gelombang terjadi dekat dengan pulau-pulau. Kami berada di tengah-tengah perjuanggan melawannya ketika dia menyalakan kami. Menurutnya, dia harus membunuhku demi dunianya. Glass mengatakan hal yang sama.

Dia memiliki rambut merah, dan dia sangat berotot. Dia jelas mengenal medan perang. Dia tampan juga, tetapi tidak seperti Motoyasu (pria tampan lainnya di sini), tidak ada hal tentangnya yang menjengkelkan. aku sebenarnya menyukainya. Jika kita bukan musuh, aku ingin dia bergabung dengan party.

Dia bertarung dengan sabit raksasa. Sama seperti Glass, itu adalah sejenis senjata khusus.

Itu sekuat yang kaubayangkan, tetapi ternyata dia hanya memiliki kekuatan sebanyak yang dia miliki selama pertarungan kita karena kita bertempur pada saat yang sama dengan gelombang. Meski begitu, dia tetap bertahan dalam pertempuran dengan Kyo, jadi aman untuk mengatakan bahwa dia adalah pejuang yang cukup kuat.

Paling tidak, dia jelas lebih kuat dari tiga pahlawan lainnya di dunia sebelumnya.

Dia memiliki orang lain bersamanya: seorang wanita bernama Therese.

Aku belum banyak berbicara dengannya, tetapi dia jelas pasangannya.

Rambutnya yang mengkilap dan kebiru-biruan di tata dalam kepang Prancis. Warna rambutnya tampak sedikit berubah tergantung dari sudut mana kau melihatnya. Dan ketika dia menggunakan mantra sihir, rambutnya berubah merah, sesuatu yang belum pernah kulihat terjadi pada manusia — setidaknya bukan manusia di dunia tempatku berasal.

Dia tenang, dan hangat, tipe wanita yang ingin kau bantu. Baik dia maupun L'Arc tampaknya adalah orang-orang yang baik dan dapat diandalkan.

Dia adalah pengguna sihir dalam pertempuran, dan dia biasanya menggunakan sihir untuk memberikan efek dukungan pada L'Arc dan Glass. Tapi sihir yang dia gunakan aneh. Tampaknya tergantung pada aksesoris yang dikenakannya dalam pertempuran. Ketika dia mengucapkan mantra, aksesorisnya akan berkedip dan menciptakan efek magic. aku berasumsi itu adalah bentuk sihir khusus dari dunia mereka.

Aku tidak dapat berbicara secara otoritatif tentang kepribadiannya, tetapi dari apa yang aku lihat, dia sangat emosional dan sensitif. Aku pernah membuatkannya gelang sekali, dan dia sangat menghargainya.
Aku pikir dia mungkin adalah. . . pacar L'Arc. Mungkin. Bagaimanapun, ketiganya membantu kami mengejar Kyo.
Kami harus menemukan cara untuk menghukumnya atas apa yang telah ia lakukan di dunia Raphtalia — untuk semua kekacauan yang ia tabur. Itu sebabnya kami mengikutinya melalui portal. Kami harus membuatnya membayarnya.

Setelah kami melompat ke portal, aku mendapati diriku dalam semacam arus yang cepat dan ganas, bermandikan cahaya. Aku berpikir bahwa jika kita membiarkan arus membawa kita, itu akan membawa kita ke dunia Glass.

Itu dia — aku ingat sekarang.

Arah yang dibawa arus kami mulai berubah, kegelapan menelan cahaya, dan tiba-tiba kami terbawa oleh arus di ruang gelap.

Dan saat itulah aku mendengarnya, suara musuh. aku mendengar Kyo berbicara kepada kami.

"Heh heh. . . kau tidak berpikir akan ada jebakan? Betapa bodohnya kau ?! ”
Dia tertawa, dan kilatan berderak di ruang di sekitar kami.

Aku mengangkat perisai dan bersiap untuk menembus jebakan apa pun yang dia siapkan untuk kita.

Tapi itu tidak berhasil. Suara tabrakan memenuhi telingaku dan kilat pucat berderak dalam kegelapan.

"Ahhhh!"

"Ugh, sial!"

"Tuan . . . Tuan Naofumi! ”

"Ugh. . "

Arus yang membawa kami tiba-tiba terpecah, bercabang ke arah yang berbeda dan memisahkan kami satu sama lain. Itu seperti salah satu perosotan yang terbelah menjadi jalur yang berbeda.

"Raphtalia!"

Aku mengulurkan tangan padanya, putus asa agar kita tetap bersama, tapi sudah terlambat. Aku tidak bisa menjangkaunya, dan dia pergi.

Sial. Aku penasaran . . . Bisakah aku menyelamatkannya dengan Skill? 
“Air Strike . . .”
Sebelum aku bisa selesai memanggil skill, Raphtalia dan yang lainnya sudah pergi jauh sekali.

"Tuan. Naofuuuuumiiiiiiiii! ”
“ Raphtaliaaaa! ”
Aku kehilangan kesadaran.

Dan menurut Kizuna, aku terbangun di tengah-tengah labirin.

Ketika aku selesai menceritakan kisahku, Kizuna berhenti mengayunkan kursinya dan melompat berdiri.

"Glass! Di mana Kau bertemu Glass ?! "
" Apakah kau mengenalnya? "
"Dia teman dekat. Dia adalah orang yang memberiku haori ini. "

Aku penasaran tentang pakaiannya, haori yang dipasangkan dengan gaun gothic barat. Masuk akal jika itu adalah hadiah. Tetap saja, dia memakainya secara wajar sehingga aku menganggap itu semacam busana yang tidak kuketahui.

Jadi dia tahu Glass cukup baik untuk menerima hadiah darinya — apa artinya?

“Jika Glass bekerja sama denganmu untuk menjatuhkan orang itu, dia pasti benar-benar orang jahat. Tidak diragukan lagi, ” Kizuna mengangguk, lebih energik daripada sebelumnya.

Jika dia tahu Glass, maka itu akan menghilangkan keraguanku: Kizuna pasti salah satu dari empat pahlawan suci dari dunia Glass.

“Dan L'Arc nii-chan juga bersamanya? Bagaimana keadaannya dengan Therese? "

"Bagaimana aku tahu?" Serius. aku bahkan nyaris tidak pernah berbicara dengan Therese. Bagaimana aku tahu tentang kehidupan pribadi mereka?

"Apakah Glass di sini juga?"

"Aku tidak tahu. Kami jatuh ke dalam semacam perangkap saat kami bergerak di antara dunia, dan aku berakhir di sini. ”

"Benar. . . baiklah. Aku mungkin akan tahu kalau dia ada di sini. . "
Kizuna bergumam, mengangguk. 

“Kurasa giliranku sekarang. "

"Ya. Mulailah dengan bagaimana kau akhirnya dipanggil ke dunia lain sejak awal. ”

“Kau ingin aku memulai dari saat itu? Yah, kukira kau sudah menceritakan kisah mu kepada ku. . "

Katanya, dan mulai berbicara.




TL: Ryuusaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar