Minggu, 28 Juni 2020

Maou-sama, Retry! Web Novel Bahasa Indonesia : Chapter 21. Invasi Keji

Chapter 21. Invasi Keji


(Aku merasa kita semakin dekat dengan kota...) (Maou-sama)

Aku sedang memikirkan ini sambil dengan hati-hati melihat pemandangan.

Semakin kami mendekati Holy Capital, semakin sedikit tanah yang mengering dan semakin banyak tanaman hijau memasuki pandanganku.

Jalannya juga semakin lebar dan ada kalanya kereta lain akan lewat. Jumlah orang yang berjalan di jalan meningkat dan ada cukup banyak desa di sepanjang jalan.

...Tapi hanya desa itu yang berbeda.

Sebuah pagar besar mengelilingi seluruh desa, tidak terlihat seorangpun dan ada aura abnormal yang muncul dari sana.

Apakah itu adalah desa hantu?

Ukuran desa cukup besar, sehingga membuat kesan itu lebih menonjol.

“Luna, ada apa dengan desa itu? Desa itu sepi.” (Maou-sama)

"......Itu desaku." (Luna)

"Hah?" (Maou-sama)

"Seperti yang Aku katakan! Itu desaku!" (Luna)

Oi oi, bukankah Gadis Suci seharusnya menjadi orang yang berkedudukan tinggi di negara ini? Desa hantu yang sepi seperti ini adalah desamu, kau bilang...?

“Tapi kelihatannya desa itu sedang mengalami masalah. Apakah itu tidak apa apa?" (Maou-sama)

“Aku tidak tertarik mengelola suatu wilayah. Dan juga, gereja telah mengirim seseorang dari pihak mereka untuk mengelolanya, jadi aku tidak perlu ikut campur.” (Luna)

Yah, kupikir Luna tidak bisa melakukan sesuatu seperti mengelola suatu wilayah.

Dia hanya akan mengenakan pajak tinggi yang gila pada mereka dan akhirnya menciptakan pemberontakan. Aku dapat dengan mudah membayangkan dia diikat di tiang salib dengan pantatnya yang dicambuk.

Dari apa yang kulihat, dia memang memiliki sihir yang kuat tapi kupikir dia hanya seperti hiasan.

Mereka memamerkannya dengan baik, tetapi mereka benar-benar menjauhkannya dari wilayah yang akan menghasilkan keuntungan tinggi.

Orang itu sendiri tampaknya tidak tertarik pada hal-hal semacam itu, jadi bisa dibilang dia adalah boneka sempurna.

Berpikir bahwa aku harus berbicara tentang apa yang kupikirkan, Aku mengirim [Whisper] ke Yuu.

<<Begitulah menurutku. Bagaimana pendapatmu tentang itu?>> (Maou-sama)

<<Saya berpikir serupa. Dia kemungkinan besar digunakan oleh para bangsawan dan petinggi gereja. Dia mungkin telah diberikan wilayah yang bermasalah.>> (Yuu)

<<Fumu. Maka, seharusnya tidak ada masalah jika kita mengambil alih wilayah yang bermasalah ini.>> (Maou-sama)

<<Apakah anda akan menggunakan desa ini?>> (Yuu)

<<Ini seharusnya menjadi wilayah Gadis Suci, jadi tidak akan ada banyak gangguan. Itu mudah.>> (Maou)

Aku memberikan alasan yang masuk akal, tetapi alasan nomor satu adalah karena aku tidak punya uang.

Sepertinya satu keping emas besar memiliki nilai yang cukup besar, tetapi aku tidak berpikir sampai pada titik bahwa aku dapat membeli tanah dengan jumlah uang itu. Holy Capital tampaknya menjadi pusat kota, jadi mereka kemungkinan besar akan menempatkan harga yang lebih tinggi karenanya.

Aku dapat menempatkan markas dalam sekejap, jadi jika itu tidak berhasil, kita bisa mencobanya di tempat lain.

"Luna, aku ingin kau meminjamkanku bagian dari desa ini." (Maou-sama)

"Eh?" (Luna)

■■ □□ ■■ □□  

Ketika aku memasuki desa, aku melihat orang-orang dengan penampilan yang menarik.

Orang yang memiliki telinga kelinci di kepalanya. Pada awalnya aku berpikir bahwa mungkin mereka mengenakan kostum, tetapi Luna mengatakan bahwa mereka adalah ras yang disebut 'Bunny'.

"Mereka adalah definisi dari manusia kelinci ..." (Maou-sama)

“Mereka tampaknya adalah ras yang dicintai oleh Cherubim-sama di masa lalu. Itu sebabnya, meski jumlahnya sedikit, mereka telah berkumpul dan tinggal di sini.” (Luna)

"Dicintai, ya ... Sepertinya mereka diisolasi di sini?" (Maou-sama)

"Holy Light Kingdom pada dasarnya... membenci ras lain selain manusia." (Luna)

Wajah Luna sepertinya terlihat sedikit sedih, tapi ini bukan saatnya untuk bertanya tentang hal itu.

Kita akan membangun rumah sakit di desa Gadis Suci, dan jika kita memperlakukan banyak orang dengan baik, reputasi kita akan meningkat.

Kita akan menggunakan nama Luna dan dia juga akan mendapatkan keuntungan.

"Maou-sama, apa yang akan kita lakukan di sini?" (Aku-chan)

Aku-chan berjalan dengan susah payah ke arahku. Ketika aku melihat tatapannya itu, kebahagiaan yang sulit dijelaskan muncul dalam diriku.

Aku-chan sudah bisa berjalan sendiri.

Aku merasa seperti Daddy-Long-Legs di sini. 
<TLN: Daddy Long Legs adalah sebuah novel dengan nama yang sama yang ditulis oleh Jean Webster. Cek Wiki untuk info lebih lengkap>

"Aku sedang berpikir untuk bermain menjadi dokter di sini." (Maou-sama)

“Ah, Yuu-sama, kan?! Jika Yuu-sama menjadi dokter, kupikir orang-orang dari seluruh negeri akan datang ke sini!" (Aku-chan)

Orang-orang yang berkumpul juga berarti mereka akan 'memberikan uang'. Haruskah aku segera membuat penginapan sumber air panas dekat dengan rumah sakit juga?

Sebagian besar pasien di rumah sakit adalah orang tua sehingga kemungkinan besar mereka juga akan menyukai pemandian air panas.

Melihat bagaimana Aku-chan bertindak, air dan kamar mandi tampaknya cukup mewah.

"Chief, bagaimana kalau di sini?" (Yuu)

“Agak sempit. Aku berpikir untuk membuat penginapan sumber air panas di sampingnya.” (Maou-sama)

“Pemandian air panas, ya. Kedengarannya bagus." (Yuu)

Itu benar, sebagian besar wanita juga menyukai pemandian air panas.

Akan lebih baik untuk bertujuan menciptakan rumah sakit dan sumber air panas. Jika kita menjual sabun juga, bukankah kita bisa mendapatkan banyak keuntungan?

Reputasi Luna dan aku akan menjadi lebih baik dan orang-orang yang menggunakannya juga akan senang. Ini adalah rencana sempurna di mana tidak ada yang rugi.

"L-Luna-sama... senang melihat anda datang. Apa yang membawamu kemari Hari in-? !!! O-Orang itu, yang ada di poster...!"( ??? )

"Itu benar, Raja Iblis. Dia saat ini adalah rekanku." (Luna)

Luna membusungkan dadanya yang rata dan mengatakan ini dengan angkuh. Menjadi rekannya adalah tindakan yang menyedihkan.

Sepertinya wajahku sudah dikenal sampai ke Holy Capital. Lebih tepatnya, 'pria yang menyebut dirinya Raja Iblis'...

(Entah bagaimana aku harus mengubah arah rumor itu...) (Maou-sama)

Sesuatu seperti: 'Dia memiliki kekuatan seperti Raja Iblis, tetapi pada kenyataannya dia adalah orang yang baik', atau 'Dia adalah Raja Iblis, tetapi orang yang baik'.

Dan pada akhirnya, Aku akan disebut sebagai orang kaya yang memiliki pemandian air panas dan rumah sakit.

(Aku pikir itu agak terlalu dipaksakan...) (Maou-sama)

Tapi kita punya alat untuk membuat rumah sakit dan sumber air panas.

Jika kita menumpuk satu demi satu kebenaran, pada waktunya, kesalahpahaman mereka akan hilang dan aku akan menjadi Raja Iblis yang akan disambut ribuan orang... Tunggu, aku bukan Raja Iblis.

Ngomong-ngomong, <<Hospital>> adalah base yang dapat meningkatkan kecepatan pemulihan HP hanya dengan berada di sana, dan <<Hot Spring Inn>> dapat meningkatkan kecepatan pemulihan vitalitas.

Tidak diragukan lagi, keduanya akan menjadi tempat yang tak tertandingi di dunia ini.

Aku pergi ke depan dan memulai negosiasi dengan orang yang dikirim ke sini oleh gereja untuk mengamankan tempat. Jika memungkinkan, aku ingin mengusir orang-orang dari gereja keluar dari sini. Mengesampingkan Luna, aku tidak berpikir gereja akan menjadi sekutuku.

Akan sangat merepotkan jika mereka memintaku untuk memberi mereka persentase tertentu dari penjualan.

“Apakah kau seseorang yang dikirim dari gereja? Mulai sekarang, Luna dan aku akan menjaga desa ini. Kembalilah ke gereja dan beri tahu mereka pesan itu." (Maou-sama)

Pada awalnya berbicaralah seolah-olah dalam posisi yang unggul ...

"Tapi... aku harus berkonsultasi tentang ini ... dengan atasan..." ( ??? )

"Para atasan, ya. Itu tidak masuk akal. Tuan wilayah tempat ini, Luna, mengatakan bahwa dia sendiri yang akan mengambil kendali. Apakah kau mengatakan dirimu dan para petinggi gereja akan mengeluh kepada tuan wilayah yang sebenarnya?" (Maou-sama)

Lalu, dorong semuanya sekaligus.

"T-Tidak! Bukan itu masalahnya ... Desa ini milik Luna-sama ... "( ??? )

“Fumu, sepertinya jawabannya keluar dari mulutmu barusan. Lalu, bertindaklah sesuai dengan itu secepatnya.” (Maou-sama)

Pria itu buru-buru memasuki sebuah rumah, naik kuda, dan pergi. Atau lebih tepatnya, dia lari.

Sialan .. apakah wajahku seseram itu...?

Rintangan itu sekarang hilang. Dengan ini, aku dapat melanjutkan rencanaku seperti yang kuinginkan.

Luna, yang melihat percakapan tadi dari awal sampai akhir, bergumam dengan ekspresi kagum.

"Pada saat-saat seperti ini, mulutmu benar-benar tajam." (Luna)

"Jangan khawatir. Jika kau menyerahkannya kepadaku, aku akan memastikan bahwa desa ini akan berkembang." (Maou-sama)

"... Apakah uang sakuku akan meningkat?" (Luna)

"Tentu saja, aku berjanji akan melakukannya." (Maou-sama)

Aku menaikkan tunjangan Luna sebagai wortel yang digantungkan di depan wajahnya.

Jika aku melakukan sesuatu tanpa dukungan, akan ada banyak rintangan dan gangguan, tetapi mereka tidak bisa menentang Gadis Suci.

"Nah, aku ingin berbicara dengan orang-orang di desa ini... Para Bunny, tentang berbagai hal." (Maou-sama)

"Tidak apa-apa, tapi... jangan melakukan hal yang aneh, oke?" (Luna)

Aku tidak menjawabnya dan hanya memukul pantat Luna dengan ringan.

Suara yang bagus bergema ke langit.

"Kyaa! A-Apa yang kau lakukan ?!” (Luna)

“Fumu, tidak ada maksud apa-apa. Semacam pembayaran untuk bisnis." (Maou-sama)

"Kau mesum!!!! Kau hanya ingin menyentuh pantatku selama ini, kan?! Benar kan?! Akui saja!" (Luna)

“Teruslah bicara omong kosong— Ukh! Jangan menarik rambutku, idiot!” (Maou-sama)

—-

Desa tempat para kelinci miskin tinggal dengan bahu saling berdempetan, Rabi.

Dengan kedatangan Raja Iblis ke wilayah ini... desa akan mengalami perubahan yang sangat pesat.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Sky_
EDITOR: Isekai-Chan
Proofreader: LLENN

0 komentar:

Posting Komentar