Minggu, 21 Agustus 2022

Hyakuren no Haou to Seiyaku no Valkyria Light Novel Bahasa Indonesia Volume 10 Prolog 1

Volume 10
Prolog 1





"Kapan Atlantis tenggelam ke laut?" Yuuto berbisik, nyaris tidak bisa mengucapkan kata-katanya.

Sejujurnya, dia tidak siap menerima ide itu. Hatinya sakit untuk menyangkalnya, berteriak bahwa ini tidak mungkin benar.

Pada saat yang sama, dia tidak bisa sepenuhnya mengabaikan kemungkinan itu.

Jika Yggdrasil sebenarnya adalah Atlantis yang legendaris, daratan yang dikatakan telah tenggelam ke dalam lautan, itu akan menjelaskan banyak hal: mengapa geografi Yggdrasil tidak muncul di peta modern, dan mengapa pengetahuan masa depan yang dibawa Yuuto ke masa lalu tidak pernah ada. menyebar ke negeri lain dan mengubah sejarah.

Kaitan paling pasti di antara mereka adalah keberadaan ├ílkipfer, “Elven Copper” — dengan kata lain, orichalcum, logam langka yang tidak ada di zaman modern.

Dan bagaimanapun perasaan Yuuto, dia memiliki tanggung jawab untuk menanyakan detailnya pada Saya. Dia memikul beban puluhan ribu nyawa di pundaknya.

“Jika kita mengikuti persis apa yang tertulis di Timaeus dan Critias,” kata Saya, “maka mungkin setelah 9560 SM, itu akan tenggelam… mungkin.”

"Permisi? Tunggu, itu jelas salah, bukan?” Yuuto mau tidak mau menantang klaim itu. Angka yang dia berikan tidak masuk akal.

Karena Bumi mengalami proses yang disebut presesi aksial, North Star berubah tergantung pada zamannya.

Yuuto telah mengetahui bahwa North Star di Yggdrasil adalah bintang yang dikenal di zaman modern sebagai Beta Ursae Minoris, juga disebut Kochab.

Kochab adalah Bintang Utara untuk era yang terbentang sekitar 1500 SM hingga 500 M dalam kalender Gregorian.

Dengan kata lain, Yggdrasil yang Yuuto kunjungi ada di suatu tempat dalam jangka waktu itu.

9500 SM sangat jauh ke belakang sehingga North Star adalah Vega, dua bintang penuh sebelumnya. Itu terlalu jauh.

Saya menyeringai masam, dan mengangguk. "Kamu benar. 9500 SM terlalu jauh di masa lalu. Maksudku, itu bahkan sebelum umat manusia mengembangkan bahasa tulisan pertama mereka, Anda tahu? Itulah mengapa ada teori bahwa, ketika Plato menulis dialog, dia salah memasukkan angka satu digit.”

“Satu angka?” Yuuto mengulangi. "Jadi, 956 SM?"

Jika itu masalahnya, maka tenggelamnya Yggdrasil ke laut akan ditakdirkan untuk terjadi beberapa ratus tahun di masa depan dari sudut pandang Yuuto, dan itu berarti setidaknya orang-orang yang dia kenal secara pribadi akan bebas dari bahaya darinya.

Saat dia mulai sedikit rileks, Saya melambaikan tangannya dan berkata, “Ahh, tidak, tidak. Dialog Timaeus dan Critias adalah catatan tertulis dari percakapan yang diperkirakan terjadi sekitar tahun 560 SM. Mereka mengacu pada perang besar antara Atlantis dan negara-negara Mediterania kuno, dan menyebutkan bahwa sudah 9.000 tahun sejak itu. Dan jika sembilan ribu tahun sebenarnya adalah sembilan ratus…”

Dengan kata lain, itu akan menempatkan tanggal sembilan ratus tahun sebelum 560 SM

Yuuto terkesiap. “...1460 SM!” Periode waktu berbaris dengan sempurna.

Saya mengangguk. "Benar. Itu tepat di sekitar periode waktu yang menurut kita kamu berada. Setidaknya, kita dapat mengatakan bahwa Atlantis juga ada di sekitar saat itu.”

“Tapi kapan tenggelam?! Apa yang dikatakan catatan tentang ketika itu benar-benar tenggelam ?! ” Yuuto berteriak, dan dia hampir melompat dari sofa.

Yuuto sebenarnya tidak tahu pasti tahun berapa dia bepergian, tapi Kochab telah menjadi North Star mulai dari sekitar 1500 SM Dan di Yggdrasil, penggunaan bintang itu sebagai North Star sudah banyak digunakan, jadi aman untuk menganggap cukup banyak waktu telah berlalu sejak saat itu.

Dengan kata lain, tahun 1460 SM mungkin sudah dekat. Bahkan, mungkin sudah berlalu.

Yuuto merasakan kecemasan yang mendorongnya dari dalam, dan dia tidak bisa duduk diam lagi.

"Mm, itu masalahnya, kamu tahu," kata Saya. “The Critias seharusnya memiliki lebih banyak detail tentang sejarah Atlantis, tetapi tidak lengkap. Sayangnya, tidak ada yang tertulis tentang kapan tenggelam. Yang ada hanyalah semacam ringkasan singkat di Timaeus. Dikatakan bahwa setelah perang besar dengan negara-negara Mediterania, serangkaian gempa bumi dan banjir yang sangat dahsyat terjadi, dan daratan menghilang ke lautan.”

“Gempa bumi dan banjir yang aneh…” Gumam Yuuto pada dirinya sendiri, lalu meletakkan tangannya di dadanya dan menghela nafas.

Selama tiga tahun tinggal di dunia itu, dia tidak pernah mengalami gempa bumi besar.

Sejauh banjir berlalu, dia tidak ingat sama sekali selain banjir buatan yang dia sebabkan sebagai bagian dari strategi militer.

Bukannya dia bisa benar-benar lengah, tapi setidaknya ini tidak tampak seperti ancaman langsung, dan itu menenangkan hatinya.

"Aku merasa tidak enak karena merusak kelegaanmu, tetapi aku cukup yakin kamu sebenarnya tidak punya banyak waktu," kata Saya. “Jika kita mengikuti apa yang kita ketahui dari mitologi Nordik, maka kamu telah melewati Fimbulvetr... tiga tahun musim dingin yang keras. Kamu telah mengalahkan dewa panen yang melimpah, Frey, dan kamu telah melawan dewa pertempuran Thor tiga kali.”

Saat Saya menceritakan mitos itu, dia menandainya dengan jarinya. Dan kemudian dia menatap lurus ke mata Yuuto, kasihan dalam tatapannya.

“Kamu sudah berada di akhir zaman. Ragnarok sudah dimulai…”



TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar