Selasa, 02 Agustus 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Chapter 11 - Akhir

Volume 15
 Chapter 11 - Akhir




Ketika saatnya tiba bagi kami untuk berpisah, Maria, Fuuga, dan aku semua bergandengan tangan.

“Senang melihat kalian berdua hari ini. Tuan Souma. Tuan Fuuga,” kata Maria.

Fuuga mengangguk. “Ya, saya juga. Saya bisa mengenal kaisar. Itu adalah pengalaman yang berharga.”

"Ya saya setuju. Saya belajar betapa sulitnya melawan penyakit, dan bagaimana kita membutuhkan bantuan banyak orang untuk melakukannya. Saya tidak akan pernah menyadari bahwa membutuhkan seluruh negara, ”jawab Maria, terdengar terkesan.

"Ya. Di dunia lama saya, ada pepatah yang mengatakan, 'Dokter terbaik menyembuhkan negara, dokter biasa menyembuhkan orang, dan dokter rendahan mengobati penyakit.' Padahal saya tidak terlalu mempercayainya…”

"Betulkah? Saya pikir itu pepatah yang bagus, ”kata Maria, memberiku pandangan kosong, tetapi aku mengangkat bahu dengan senyum masam.

“Saya mengerti dokter biasa dan dokter rendahan. Dikatakan bahwa Anda tidak bisa hanya fokus pada penyembuhan penyakit, Anda harus mempertimbangkan perasaan pasien Anda. Tapi ketika mereka mengatakan dokter terbaik menyembuhkan negara, itu adalah pelajaran yang dimaksudkan untuk mengajarkan para penguasa pentingnya mencegah perang dan penyakit... Tapi itu di luar kendali setiap individu, bukan? Itu sebabnya saya pikir tidak ada dokter terbaik, dalam arti pepatah itu.”

Aku menatap Maria dan Fuuga.

“Saya pikir, untuk seorang dokter individu, menyembuhkan orang sudah cukup. Dari sana adalah masalah orang-orang bersatu, memberikan dukungan, dan memerangi penyakit di tingkat nasional. Jika kita bergandengan tangan, kita bisa mengatasi Penyakit Serangga Sihir. Mari kita berjuang bersama.”

"Ya!"

"Ya."

Menarik tangannya, Maria mengangkat ujung gaunnya dan membungkuk.

"Sekarang, Kami pamit." Dengan itu, Maria, Jeanne, Krahe, dan Gunther pergi bersama.

Setelah melihat mereka pergi, Fuuga diam-diam berkata, “Dia wanita yang kuat... Itu kaisar, ya? Bahkan dengan negara besar yang bertumpu pada bahu ramping itu, dia bisa tetap teguh, tanpa dihancurkan oleh bebannya. Dia punya lebih banyak nyali daripada komandan yang banyak.”

"Ya... Dia luar biasa," kataku.

“Dia sekuat Mutsumi atau istrimu—tidak, bahkan mungkin lebih kuat. Dunia ini pasti penuh dengan orang-orang yang menarik.”

Fuuga menyilangkan tangannya, tampak benar-benar geli.

Memikirkan kembali, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan pada Fuuga.

“Hei, Fuuga…”

“Hm? Apa?"

“Aku, kamu, dan Maria... Jika kita bertiga bekerja sama, kita bisa mengubah dunia, dan bahkan melawan hal-hal seperti penyakit. Tidakkah menurutmu, jika negara kita bekerja sama, kita bisa membuat dampak positif pada masalah Wilayah Raja Iblis juga?”

Mendengar pertanyaanku, mata Fuuga menyipit.

“Bukankah itu pilihan untukmu?” Aku bertanya.

Mungkin tidak, ya...Kerja sama antara ketiga negara akan mengarah pada hasil yang paling damai bagi dunia. Mungkin butuh waktu, tetapi kurangnya perubahan mendadak akan mempersulit kita untuk melawan, atau distorsi politik terjadi. Namun...

“Maaf, Souma,” Fuuga menolakku dengan seringai tidak sopan. “Aku tidak mengucapkan kata-kata seperti 'akhirnya' dan 'suatu hari nanti.' Aku ingin memutuskan sendiri saat ini. Karena tidak ada yang tahu kapan atau di mana saat-saat itu akan datang.”

Tentu saja itu akan menjadi keputusanmu.

“Virtù...”

“Hm? Apa itu?" Dia bertanya.

"Tidak, lupakan aku mengatakan sesuatu... Pokoknya, bekerjalah dengan kami untuk saat ini."

"Tentu. Aku denganmu—setidaknya sampai penyakitnya sembuh.”

Dengan mengatakan itu, Fuuga dan pengawalnya pergi.

Aku memikirkan kata yang kuucapkan tanpa maksud. Virtù adalah konsep yang dipikirkan Machiavelli yang bertentangan dengan Fortuna, dewi keberuntungan. Dalam bukunya The Prince, istilah itu digunakan dalam beberapa pengertian—mulai dari inisiatif individu, bakat, kehendak manusia, dan banyak lagi. Machiavelli mengatakan bahwa dewi Fortuna adalah penengah dari setengah dari tindakan kita, tetapi dia masih meninggalkan kita untuk mengarahkan setengah lainnya dengan kebajikan manusia. Maksudnya, setengah dari nasib kita dapat diubah oleh kehendak manusia. Fuuga benar-benar kumpulan virtù dalam bentuk seorang pria.

Setelah itu, kami pergi untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Queen Sill sebelum pulang ke negara kami sendiri.

"Hashim memelototi Souma sepanjang waktu," kata Julius di gondola dalam perjalanan pulang. “Mengingat kemampuan Anda untuk membuat konferensi seperti ini terjadi, dan untuk menemukan hubungan antara negara-negara besar, itu adalah reaksi alami. Untuk seseorang yang mencoba memimpin Fuuga ke jalur penaklukan, fakta bahwa Kerajaan Friedonia dapat mengoordinasikan tindakan antar negara pasti menjadi gangguan. ”

"Jadi dia melihat Souma sebagai ancaman?" Liscia bertanya, tapi Julius hanya mengangkat bahu dan menghela nafas.

“Ini agak terlambat untuk membicarakan hal itu. Dia membawa keluarga kerajaan yang jatuh Lastania, serta Sami Chima. Dia pasti sudah melihat kita sebagai ancaman jauh sebelumnya... Hanya saja dia melihat kita sebagai musuh itu merepotkan.”

"Maksudmu dia mungkin mencoba sesuatu?"

“Itu kemungkinan.”

Suasana hati menjadi muram. Melihat ini, aku bertepuk tangan sekali, mencoba meringankan keadaan.

“Yah, untuk saat ini, dia tidak punya pilihan selain bekerja sama dengan kita. Dia menginginkan teknik medis kita, dan selama dia mengkhawatirkan Penyakit Serangga Sihir, dia tidak akan melakukan hal bodoh yang berisiko membuat kita marah. Dia akan menunggu waktunya selama beberapa tahun, aku yakin.”

Aku menatap langit di luar jendela gondola. Matahari sudah terbenam di barat.

“Sementara itu… Kita harus terus membangun kekuatan kita secara bertahap. Sehingga apapun situasinya, negara kita tetap tak tergoyahkan.”

Semua orang mengangguk setuju.

◇ ◇ ◇

Sementara itu, Fuuga dan pengawalnya, yang berbagi perbatasan dengan Kerajaan Ksatria Naga, kembali melalui jalur darat.

Sepanjang jalan, Hashim menunggangi kudanya ke samping Fuuga, yang menunggangi punggung Durga.

"Kerajaan Friedonia cukup berbahaya."

“Ya... Seperti yang Yuriga katakan. Sebaiknya kita tidak meremehkan mereka,” jawab Fuuga sambil menahan menguap.

“Mereka tidak hanya berkoordinasi dengan Republik dan Negara Kepulauan melalui Aliansi Maritim, tetapi mereka memiliki hubungan dengan Kekaisaran. Jika kita menusuk Souma sembarangan, kita akan menerima serangan dari timur dan barat. Aku berharap memberi mereka kota pelabuhan itu akan membuat jurang pemisah antara Kerajaan dan Kekaisaran, tapi...itu tidak terjadi.”

Hashim mengerutkan alisnya melihat betapa santainya Fuuga tentang semua ini.

"Jika anda mengerti semua itu ... bagaimana kamu bisa begitu santai?"

“Karena mereka bukan ancaman... Tentu, Maria dan Souma adalah penguasa yang mengesankan, tetapi mereka tidak memiliki konsep untuk mengembangkan negara mereka. Itu berasal dari fakta bahwa Maria menerima negaranya dari ayahnya, dan Souma dari ayah mertuanya. Oke, Souma menganeksasi Amidonia, tapi itu hanya karena Ratu Roroa menyerahkannya padanya. Dia tidak memiliki keinginan untuk memperluas wilayahnya atau menerima lebih banyak orang di luar itu. Selama kita tidak menyentuh mereka, kita tidak bisa mengandalkan mereka untuk menyerang kita.”

Fuuga berbaring di punggung Durga sambil melanjutkan.

“Kita, di sisi lain, memulai dengan negara kecil. Kita bisa bermain dengan kerajaan besar seperti Kerajaan dan Kekaisaran, tetapi bahkan jika kita kalah, kita hanya akan kembali menjadi negara kecil. Karena kita tidak perlu takut kehilangan seperti itu, juga tidak takut akan perubahan, kita bisa tumbuh besar. Tentu, kita harus berjalan bersama Kerajaan dan Kekaisaran untuk saat ini, tapi... bersamaan dengan itu, kita harus terus mengumpulkan kekuatan.”

"Lalu kamu akan terus membebaskan Wilayah Raja Iblis?" Mutsumi, yang berada di seberang Durga dari Hashim, bertanya.

Fuuga tertawa. “Ya, kurasa begitu. Kita memiliki ikatan kita sendiri untuk diperkuat. Kita dapat mengintegrasikan setengah dari Kerajaan Roh, dan menggunakan Anne untuk memperkuat pengaruh kita atas Kekaisaran Ortodoks. Mereka pasti memiliki banyak penyihir cahaya, jadi biarkan mereka menempatkan keuntungan di bawah komando kita dan kemudian mengirim mereka untuk belajar kedokteran di Kerajaan. Dan..."

"Anda ingin Negara Tentara Bayaran ... Benar?"

Kata-kata Hashim membuat Fuuga tertawa riang.

"Ha! Ha! Ha! Kamu benar. Sebuah negara di mana mungkin benar untuk menjadi sekutuku. ”

Negara itu tampaknya siap menuju periode stabilitas, tetapi percikan untuk waktu kekacauan yang akan datang sudah membara.

◇ ◇ ◇

— Di pertengahan bulan ke-8, tahun ke-1550, Kalender Kontinental —

Beberapa waktu telah berlalu sejak pertemuan antara para pemimpin dari tiga faksi utama. Perdana Menteri Hakuya dan anak-anak, Tomoe, Ichiha, dan Yuriga—serta Hilde dan Brad—berada di kota Min, ibu kota Father Island, yang sekarang menjadi milik faksi Fuuga.

Min pernah menjadi pusat perayaan keagamaan, tapi sekarang seperti rumah sakit terbuka. Pasien yang menderita Penyakit Serangga Sihir dibawa masuk, dan berfungsi seperti basis garis depan untuk pengobatan.

Bahkan bangunan di tengah Min, sebuah piramida bertingkat yang menyerupai Chichen Itza, memiliki banyak ruangan yang digunakan untuk menampung orang sakit. Para pasien Penyakit Serangga Sihir tidak hanya datang dari Father Island, tetapi juga dari Mother Island. Putri Elulu telah mengirim surat kepada ayahnya, Raja Kerajaan Roh Garula, dan memberitahunya bahwa mereka sedang menjalani perawatan dan akan menerima pasien. Alhasil, Garula dengan antusias menerima usulan yang berujung pada perkembangan ini.

Para supremasi high elf tua di Mother Island telah membenci bahwa para high elf muda liberal hidup dalam keadaan semi-kemerdekaan di Father Island, tetapi bahkan mereka tidak dapat menentang penerimaan Garula atas tawaran tersebut.

Garula memanfaatkan situasi untuk menyatukan Mother Island, dan mengirim pasien ke Father Island bersama dengan high elf yang sehat yang bisa mendonorkan darah. Pada saat yang sama, segala sesuatunya diatur agar dia dapat tetap berhubungan dekat dengan Putri Elulu, yang merupakan pemimpin kaum liberal dan reformis; Komandan Fuuga, Shuukin; dan perwakilan Kerajaan Friedonia, Hakuya. Front gabungan antara semua faksi berhasil.

“Kita akan mengobati mereka yang memiliki gejala paling ringan terlebih dahulu! Mulailah dengan orang-orang yang tidak membutuhkan transfusi darah!”

Hilde berada di tempat kejadian, mengarahkan para dokter penyihir dan membagi pasien. Semakin serius kasus mereka, semakin lama pengobatan mereka, dan semakin banyak darah yang mereka butuhkan.

Pertama, mereka akan merawat pasien dengan gejala ringan; orang-orang yang masih memiliki magicium di tubuh mereka, untuk mencegah peningkatan jumlah kasus serius. Artinya, semakin besar kemungkinan seseorang meninggal, semakin lama mereka mendapat perawatan... Mereka memilih siapa yang hidup dan mati.

“Ini... agak sulit untuk ditonton,” kata Yuriga.

"Ya ..." Tomoe setuju.

Tomoe dan Yuriga, yang bertugas membersihkan cucian, membawa barang, dan merawat putri Hilde dan Brad, Ludia, memiliki ekspresi sulit di wajah mereka. Karena ada kekurangan bantuan saat ini, bahkan yang tidak dapat bertarung seperti mereka telah diminta untuk membantu.

"Semua orang disini ini, menderita di depan kita, tetapi kita tidak bisa melakukan apa pun untuk mereka ..."

Tomoe mengangguk. "Ya. Tetapi kupikir para dokter merasakannya lebih buruk daripada siapa pun. ”

“Benar… Pasti membuat frustasi. Mereka tidak memiliki staf yang cukup untuk menangani beban kasus ini.”

"Tuan Hakuya mengatakan bahwa Onii-chan akan melakukan sesuatu.”

Seolah-olah ingin menjadi ada, seseorang bisa terdengar berteriak di kejauhan.

“Itu kapal! Kapal-kapal itu kemari! ” kata mereka.

“Lihat berapa banyak dari mereka! Mereka mengibarkan bendera Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan!”

""Hah?! Mereka disini!""

Gadis-gadis itu saling memandang, lalu bergegas ke rumah tertentu di daerah perumahan.

Di rumah itu, Hakuya, Ichiha, Shuukin yang pulih sepenuhnya, dan Elulu sedang duduk di sekitar peta di atas meja, memeriksa dengan cermat bahwa tidak ada tempat yang mungkin ada monster serangga yang mereka lewatkan untuk dibasmi.

""Tuan Hakuya! Ada kapal yang kemari!”” kata gadis-gadis itu serempak saat mereka bergegas masuk, dan empat lainnya semua berbalik untuk melihat mereka sekaligus.

"Oh! Mereka sudah tiba?” Hakuya menjawab.

"Mereka berhasil! Ini adalah bala bantuan yang telah kita tunggu-tunggu!” kata Shuukin.

Hakuya dan Shuukin keduanya bangkit secara naluriah, dan Elulu dan Ichiha mengikutinya.

“Ayo cepat ke pantai, Tuan Shuukin! Aku akan mengumpulkan semuanya,” saran Elulu.

"Kami akan pergi juga," kata Ichiha.

Dengan itu, mereka semua menuju ke pantai yang berada di dekat Min.

Father Island tidak memiliki pelabuhan di mana begitu banyak kapal dapat berlabuh, sehingga mereka harus berlabuh di dekat pantai, lalu mengirim kapal ke darat. Ketika mereka sampai di pantai, armada Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan sudah mulai diturunkan.

Ada juga banyak orang yang pasti penyihir cahaya yang turun dari kapal. Ada sekitar puluhan dari mereka. Ini mungkin penyihir cahaya yang dimiliki oleh Kekaisaran dan Republik.

Di tengah semua orang itu, ada seorang pria berbaju zirah perak yang berdiri terpisah dari yang lainnya.

"Wah... aku hanya tidak terbiasa dengan kapal," gerutu pria itu.

Ketika mereka melihatnya, mata Shuukin dan Yuriga melebar.

"Itu ... Tuan Fuuga ?!"

"Hah? Kakak?!"

Saat mereka berdua bergegas, Fuuga memperhatikan mereka juga.

“Shuukin!” Fuuga berteriak, melambai, dan kemudian mereka berjabat tangan erat. “Kamu terlihat baik! Kau membuatku khawatir!”

“Saya minta maaf atas masalah ini! Berkat anda, saya bisa bertahan!”

“Benar sekali kau melakukannya. Tidak mungkin tangan kananku terkena penyakit, dalam segala hal.”

Saat tuan dan bawahan menikmati reuni mereka, Yuriga maju ke depan.

"Sudah lama, kakak."

“Hei, Yuriga! Apakah kamu juga baik-baik saja? Kita sudah lama tidak bertemu secara langsung... Kamu sudah sedikit dewasa, ya?”

"B-benarkah?" Yuriga dengan malu-malu melihat tubuhnya sendiri.

Hakuya berjalan mendekat untuk bergabung dengan mereka bertiga.

“Selamat datang, Tuan Fuuga. Saya Hakuya Kwonmin.”

“Hei, kamu pasti Perdana Menteri Souma yang berjubah hitam. Senang bertemu denganmu."

Mereka berjabat tangan, lalu Fuuga menatap Tomoe dan Ichiha yang berada di belakang Hakuya.

“Dan aku belum pernah melihat Nona Kecil Tomoe atau Ichiha sejak mereka berada di Persatuan Negara Timur. Aku mendengar tentang kalian berdua sepanjang waktu dalam surat Yuriga, kau tahu. Terima kasih karena selalu menjaganya.”

"Hentikan, kakak!" Yuriga memprotes, wajahnya merah padam. Dia malu bahwa dia akan membiarkan mereka tahu dia menulis tentang seberapa baik mereka bergaul dalam surat-suratnya.

Mereka berdua tersenyum melihat reaksinya.

"Ya! Kami selalu berteman baik dengan Yuriga,” kata Tomoe.

“Dia pekerja keras, dan orang yang baik hati,” Ichiha setuju.

Sekarang Yuriga tampak semerah gurita rebus.

Setelah momen harmonis itu berakhir, Hakuya bertanya kepada Fuuga, “Apa yang membawa anda ke sini, Tuan Fuuga? Saya tidak mendengar Anda akan datang.”

“Aku ingin melihat sendiri apa yang terjadi, dan membantu pasukan. Durga tidak suka laut, jadi aku meninggalkan patnerku dan meminta Souma membantuku menumpang di salah satu kapal Negara Kepulauan. Mutsumi dan Hashim tidak senang tentang itu. ”

Tentu saja tidak, pikir Hakuya.

Sejauh yang dia bisa lihat, Fuuga tidak membawa teman bersamanya. Tidak peduli seberapa yakin mereka dengan kekuatannya, istri dan pengikutnya pasti khawatir ketika dia memutuskan untuk naik kapal asing, sendirian.

Shuukin tampak putus asa. “Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan anda …”

“Jangan terlalu kaku. Aku ingin melihatmu sehat, tahu?” kata Fuuga, melingkarkan lengannya di bahu Shuukin sambil tersenyum. "Wah, untung kamu sudah lebih baik."

"Ya. Saya harus berterima kasih kepada dokter Kerajaan Friedonia untuk itu. ”

"Oh ya? Aku harus mengucapkan terima kasih kepada dokter milik Souma kalau begitu. ”

"Ya. Mereka menyelamatkan hidup kita. Saya tidak mungkin menunjukkan rasa terima kasih yang cukup.”

Melihat senyum Shuukin seperti ini mengingatkan Fuuga pada apa yang dikatakan Hashim sebelum dia berangkat.

“Kerugian dalam insiden ini adalah ketika kita menghadapi Kerajaan Friedonia di masa depan, kita tidak dapat lagi menempatkan Tuan Shuukin di posisi apa pun.”

Fuuga mengerutkan alisnya dengan ragu. "Aku tidak berencana melawan Souma dalam waktu dekat, tapi... Oke, mari kita dengar apa yang kamu katakan."

“Tuan Shuukin pada dasarnya adalah pria yang lugas dan pejuang. Dia tidak diragukan lagi merasa berhutang budi kepada Kerajaan karena menyelamatkannya dari Penyakit Serangga Sihir. Itu salah satu kelebihannya, tapi...jika kita berperang dengan Kerajaan Friedonia di masa depan, kita bisa berasumsi itu akan memperlambat pedangnya. Keragu-raguan itu dapat menyebabkan kesalahan yang tidak terduga.”

"Dan ketika itu terjadi...kita tidak punya pilihan selain menariknya ke belakang, ya?"

"Memang. Betapa menyakitkannya bagi saya untuk mengesampingkan komandan yang cakap seperti itu … ”

Sepertinya Shuukin merasa berhutang budi kepada Kerajaan Friedonia, seperti yang Hasyim katakan.

Jika aku berteman dengan Souma di masa depan, aku mungkin harus menjauhkan Shuukin dari garis depan. Demi dirinya sendiri juga, karena aku yakin dia akan berjuang melawannya, pikir Fuuga.

Sementara itu, para dokter penyihir terus datang ke darat, dan saat dia melihat Elulu membawa mereka ke Min, Yuriga memberi tahu Tomoe dan Ichiha, "Dengan semua orang ini di sini, mungkin mereka tidak akan kekurangan bantuan."

"Ya," Tomoe setuju. “Ini seharusnya menyelamatkan lebih banyak orang.”

"Ya. Beban dari bahu Dr. Hilde dan Dr. Brad akan terangkat,” tambah Ichiha.

“Dan kita akan dibebaskan dari semua tugas ini, kan? Aku ingin kembali ke Kerajaan dan bersantai, ”kata Yuriga, duduk di pantai.

Dua lainnya menatapnya dengan tatapan meminta maaf.

"Tapi liburan musim panas akan segera berakhir, kau tahu?" kata Ichiha.

“Ugh! Sudah begitu lama?! Oh sial! Aku bahkan belum menyentuh pekerjaan rumah musim panasku.”

“Hee hee, ayo bekerja keras bersama, Yuriga. Atau kamu akan mendapatkan pelajaran remedial lagi.”

“Tidaaaaaaak!!!”

Saat Yuriga memegangi kepalanya dan berteriak, Tomoe dan Ichiha saling memandang dan tersenyum.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar