Selasa, 02 Agustus 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : After Story - Suatu Malam di Musim Panas

Volume 15
 After Story - Suatu Malam di Musim Panas




— Suatu malam sekitar akhir bulan ke-8, tahun ke-1550, Kalender Kontinental —

Itu adalah malam musim panas, di mana panasnya hari masih terasa. Di sebuah ruangan yang diterangi cahaya lilin di Kastil Parnam, tiga siswa yang kembali dari Father Island tempo hari sedang mengerjakan pekerjaan rumah musim panas mereka dari Royal Academy.

Singkatnya: mereka bergegas untuk menyelesaikan pekerjaan rumah musim panas mereka.

Karena mereka dikirim ke Father Island atas permintaan resmi Kerajaan, mereka dibebaskan sebagian tugasnya, tetapi mereka masih diberi pekerjaan rumah untuk mata pelajaran inti seperti matematika dan sejarah di mana mereka tidak akan dapat mengikuti kelas jika mereka tidak melakukannya.

“Urgh... aku sangat lelah... Biarkan ini berakhir...” kata Yuriga, ambruk di atas meja. Sayapnya terkulai.

Tomoe dan Ichiha sama-sama menonton Yuriga belajar.

"Yuriga, yang ini salah."

"Kamu mendapatkan persamaannya, tetapi kamu mengacaukan subtitusinya pada akhirnya."

Karena Tomoe dan Ichiha sama-sama murid yang baik dengan nilai yang kuat dalam mata pelajaran inti, mereka menyelesaikan pekerjaan mereka sendiri dalam waktu singkat, dan sekarang membantu Yuriga dengan bagian-bagian yang baginya sulit.

Yuriga mengerucutkan bibirnya, terlihat kesal. “Aku dipaksa melakukan pekerjaan kasar di Father Island, dan sekarang setelah aku kembali, kalian memaksaku untuk belajar sepanjang waktu? Bukankah itu tidak adil? Bukankah kita hanya siswa biasa?”

“Hrm… Kamu bilang begitu, tapi bukankah setiap orang punya masalah sendiri?” kata Tomoe, sedikit memiringkan kepalanya ke samping, dan Ichiha mengangguk setuju.

“Tomoe benar. Aku tidak berpikir ada banyak siswa yang bisa fokus hanya pada belajar. Mereka yang berasal dari keluarga bangsawan dan ksatria mungkin harus membantu ketika mereka pulang, dan orang-orang biasa harus bekerja untuk mendapatkan uang sekolah mereka selama istirahat.”

“Lu bekerja untuk keluarganya di Evans Company untuk mendapatkan uang saku, dan Vel bekerja di toko buah Lu sebagai pramuniaga.”

"Hah? Aku mengerti Lucy bekerja, tetapi Velza juga? ” Yuriga bertanya, dan Tomoe mengangguk dengan senyum masam.

“Makanan enak membutuhkan uang. Dan jika dia bekerja di tempat Lucy, mereka memberinya permen, jadi itu sempurna.”

“Oh, ya, dia selalu membeli dan memakan sesuatu.”

Yuriga mengingat bagaimana wajah Velza meleleh dengan gembira saat dia memakan permen terbaru Lucy. Seperti Aisha, dedikasi kepada orang yang mereka cintai dan mengejar makanan tampaknya merupakan sifat rasial bagi para dark elf.

Tomoe tertawa. "Tapi aku ingin kita semua berkumpul dan bersenang-senang setidaknya sekali."

"Ya ..." Ichigo setuju. "Lagipula ini liburan musim panas."

"Betul sekali!" Yuriga mengangguk antusias. “Souma berkata selama upacara penerimaan bahwa kita harus menikmati kehidupan sekolah kita sepenuhnya!”

"Tapi kami ingin kamu menyelesaikan pekerjaan rumahmu dulu," kata Tomoe padanya.

"Urgh... aku tahu itu."

“Ah ha ha…” Ichiha tertawa canggung.

Saat itu, ketukan datang di pintu.

"Masuk!" Tomoe berteriak sebagai balasan, dan Souma masuk membawa nampan, diikuti oleh Juna dengan teko.

"Onii-chan dan Juna?"

“Hei, Tomoe.”

"Selamat malam semuanya. Senang melihat kalian masih bekerja sangat keras hingga larut malam. ”

""S-Selamat malam.""

Ichiha dan Yuriga tampak tidak yakin apakah mereka harus melompat berdiri untuk menyambut kedatangan raja dan selir pertama yang tiba-tiba, tetapi Souma melambaikan tangannya.

“Ahh, kita sedang tertutup sekarang, jadi jangan repot-repot dengan hal-hal itu.”

Raja sendiri yang berkata demikian, jadi mereka tetap duduk.

Souma melihat ke meja tempat mereka bertiga duduk.

"Jadi, Tomoe, bagaimana pekerjaan rumahnya?"

"Oh! Yah, Ichiha dan aku sudah selesai, jadi kami membantu Yuriga dengan miliknya.”

"Hai! Ya, itu benar, tapi...kau tidak perlu mengatakannya,” protes Yuriga, membusungkan pipinya, tapi semua orang hanya tersenyum pada usahanya untuk menyembunyikan kelemahannya.

“Sepertinya kamu bekerja keras. Kupikir aku akan membawakan kalian semua camilan larut malam, ”kata Souma, meletakkan nampan di atas meja.

"Ohh, aku hanya merasa la...par?"

"Terima kasih, Yang Mulia... Hah?"

"Terserah, aku hanya senang untuk istirahat ... Tunggu, apa?"

Ketika mereka melihat apa yang ada di nampan yang dibawa Souma, semua anak memandangnya dengan tatapan kosong. Itu adalah tiga mangkuk nasi putih, sepiring sashimi putih yang dicelupkan ke dalam kecap, tiga set sendok kayu, dan satu set sumpit panjang.

"Nasi ... dan sashimi, Onii-chan?"

“Ini sedikit berbeda. Inilah yang harus kalian lakukan.”

Souma meletakkan beberapa potong sashimi di atas nasi dengan sumpit panjang.

“Oke, Juna. Lanjutkan."

"Oke."

Juna menuangkan isi teko ke atas sashimi.

Ketika dia melakukannya, bau kaldu sup yang lezat menggelitik lubang hidung anak-anak. Itu membuat perut kosong mereka terasa lebih kosong. Souma menawarkan mangkuk dan sendok kayu kepada Tomoe.

"Ini dia, ini ochazuke."

"Ocha...zuke?"

“Ini adalah hidangan standar untuk camilan larut malam di dunia lamaku. Dan Shabon kebetulan mengirimiku beberapa daun teh bagus yang ditanam di Pulau Yaezu. Karena aku memiliki semua yang kubutuhkan, aku pikir aku akan mencoba membuatnya.”

Di dunia asalnya, Souma pernah mendengar bahwa teh hijau, teh hitam, dan teh oolong semuanya dibuat dari daun tanaman teh yang sama, dan satu-satunya perbedaan adalah tingkat fermentasinya. Dia telah mencari negara di suatu tempat dengan budaya minum teh hijau untuk sementara waktu sekarang. Ketika Souma mengetahui bahwa Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan memiliki budaya teh hijau dan menanam daun teh yang cocok untuk itu, dia meminta Shabon untuk mengiriminya beberapa.

Teko itu berisi campuran teh dari daun yang dicampur dengan kaldu sup.

“Aku berharap aku memiliki beberapa peralatan makan yang lebih elegan untuk disajikan,” kata Souma sambil mulai menyiapkan dua mangkuk lagi. “Aku pasti lebih suka memiliki mangkuk teh, bersama dengan teko atau teko kyusu, tapi...yah, menginginkan hal-hal yang tidak bisa kumiliki tidak terlalu produktif, jadi aku mencari penggantinya. Ini, untuk kalian berdua juga.”

"Terima kasih," kata Ichiha.

“Kami berterima kasih,” Yuriga menambahkan.

Dengan itu, mereka bertiga masing-masing makan dengan sendok kayu mereka, dan mata mereka melebar ketika mereka memasukkannya ke dalam mulut.

"Ini sangat enak, Onii-chan!"

"Kaldu sup benar-benar meresap ke dalamnya, dan rasanya menghangatkanmu."

“Aku bisa makan sebanyak ini seperti yang kamu berikan padaku, meskipun ini sudah larut...”

Anak-anak dengan lahap melahap ochazuke mereka.

Souma dan Juna tersenyum puas saat mereka memperhatikan mereka. Dalam waktu singkat, anak-anak menghabiskan makanan mereka.

“Wah… Enak sekali, Onii-chan,” kata Tomoe.

“Terima kasih,” kata Ichiha dan Yuriga bersamaan.

“Tentu, itu bukan masalah besar,” jawab Souma, mengambil piring bekas mereka. “Kudengar kalian bertiga bekerja keras di Father Island. Apakah bantuan ini memberi kalian imbalan untuk itu walau sedikit? ”

“Onii-chan... Ya! Aku merasa penuh energi sekarang.”

"Saya juga. Sekarang perut saya sudah kenyang, saya pikir saya bisa mencoba sedikit lagi.”

Yuriga, yang menggerutu sebelumnya, siap untuk belajar lagi. Belum lama ini, dia mungkin merasa berkewajiban untuk mengatakan, "Apa yang raja lakukan membawakan kita makanan ringan?!" Tapi sekarang, dia sudah cukup terbiasa dengan gaya negara ini—atau lebih tepatnya gaya keluarga kerajaan—dan tidak tersinggung oleh hal-hal kecil seperti ini.

Souma mengangguk puas saat dia melihat anak-anak.

“Kamu harus menyelesaikan pekerjaan rumahmu. Sebelum waktunya untuk acara, setidaknya. ”

"Acara?" Yuriga bertanya.

"Oh! Benar sekali!" Tomoe bertepuk tangan dengan ekspresi seolah baru ingat.

“Lu dan Vel ingin pergi bersama juga! Ayo, Yuriga! Ayo cepat selesaikan pekerjaan rumahmu!”

"Hah? Dari mana datangnya motivasi tiba-tiba ini? Apa yang sedang terjadi?!"

“Ayo, gerakkan pena itu! Ichiha, kamu juga membantu!”

“O-Oke!”

“Serius, apa yang terjadi?!”

Anak-anak tiba-tiba menjadi jauh lebih ribut. Souma dan Juna saling memandang, tersenyum, lalu meninggalkan ruangan agar mereka tidak menghalangi.

◇ ◇ ◇

— Sore hari, dua hari kemudian —

“Heh heh! Kamu terlihat bagus seperti itu, Yuriga, ”kata Tomoe.

"Kamu juga. Tapi kamu selalu memakai pakaian yang terlihat seperti ini,” jawab Yuriga, sedikit malu dengan pujian itu.

Malam ini, mereka berdua mengenakan yukata. Kebetulan, Souma adalah orang yang membuatnya, dan meskipun semuanya dibuat untuk Tomoe, dia memberi Yuriga yang berwarna biru muda. Tingginya hampir sama, jadi panjangnya tidak perlu disesuaikan terlalu banyak, tapi lubang untuk ekor Tomoe perlu ditutup, dan yang baru dipotong untuk sayap Yuriga.

“Aku hanya memakai ini karena aku diberitahu bahwa ini adalah pakaian yang harus dikenakan di festival, tapi itu cukup bagus,” kata Yuriga, memegang lengan bajunya saat dia melihat dirinya dalam yukata. Merasa itu adalah pujian untuk kakaknya, Tomoe tersenyum puas.

Hari ini adalah festival musim panas seluruh kota di Parnam.

Atas permintaan Roroa, yang menginginkan semacam acara untuk menggerakkan perekonomian, Souma mengusulkan festival musim panas seperti yang ada di dunianya, di mana ada deretan warung makan dan mereka meluncurkan kembang api.

Kebetulan, ketika raja mengusulkan ide ini, permaisuri ketiga punya pertanyaan.

“Apa yang dirayakan festival musim panas, darling?”

"Hmm? Apa maksudmu, 'apa yang dirayakan'?”

“Maksudku, itu pasti merayakan sesuatu. Itulah gunanya festival, bukan?”

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya... Apa yang dirayakan festival musim panas? Karena itu bukan hanya di kuil; kami juga memilikinya di jalan perbelanjaan…”

Dan begitulah semua ini dimulai. Akhirnya, mereka menetap di festival ini merayakan kesedihan mereka atas kepergian musim panas. Sekarang setelah diadakan, Tomoe dan teman-temannya ada di sini untuk menikmatinya. Bahkan, kamu bahkan bisa mengatakan bahwa mereka telah berjuang melalui pekerjaan rumah itu hanya untuk berada di sini.

“Heh heh! Untung pekerjaan rumahmu sudah selesai, ya, Yuriga?”

"Ngomong-ngomong tentang itu. Kupikir itu akan menjadi kematian karena PR bagiku... Omong-omong...” Yuriga melihat sekeliling. "Kemana Ichiha pergi?"

“Ichiha? Dia disana."

Tomoe menunjuk ke arah seorang gadis cantik dengan yukata kuning yang Ichiha tarik dengan tangan. Gadis itu tidak terbiasa dengan panjang itu, dan berjuang untuk berjalan.

“Maafkan aku, Ichiha. Aku hanya tidak terbiasa dengan pakaian ini.”

"Tidak masalah. Sini, tunggu, ”kata Ichiha, menawarkan tangan kepada gadis berpakaian yukata. "Ayo pergi, Kakak Sami."

Sami Chima—seperti yang kamu harapkan dari adik perempuan Mutsumi, yang seperti perwujudan kecantikan tradisional Jepang yang ideal—terlihat sangat bagus dalam pakaian Jepang. Rambutnya lebih pendek dari Mutsumi, dan diikat di samping.

Dia menatap Ichiha dengan meminta maaf dan berkata, "Terima kasih... Meskipun aku seharusnya menjadi pengawalmu di sini."

“Jangan khawatir, kakak. Aku akan mengandalkanmu saat itu penting.”

Sami adalah orang yang dipilih untuk menemani anak-anak di festival. Karena mereka mengharapkan keramaian hari ini, Kucing Hitam hanya bisa melindungi mereka dari bayang-bayang, jadi Souma dan yang lainnya menginginkan setidaknya satu orang di sisi mereka.

Konon, memiliki prajurit kasar seperti Inugami pada saat bahagia bersama teman-teman mereka akan terasa tidak enak, jadi tugas itu jatuh ke tangan Sami. Dia seumuran, dan juga penyihir ulung, yang membuatnya menjadi kandidat yang baik. Sepertinya juga tidak baik bagi kesehatan mental atau fisik Sami untuk tetap terkurung di perpustakaan selamanya, jadi itu juga cara yang baik untuk membuatnya keluar. Kebetulan, yukata miliknya dipinjam dari Roroa, yang memiliki bentuk yang mirip dengannya.

"Apakah ini ... baik-baik saja?" Yuriga bergumam sambil menatap Sami.

“Yuriga?” kata Tomoe penuh tanya.

“Kakakku membunuh seseorang yang penting baginya, kau tahu? Apakah dia baik-baik saja dengan berada di dekat adik perempuannya? ”

Bagi Sami, Fuuga dan Hashim adalah orang-orang yang membunuh ayah angkatnya, Heinrant. Namun, Yuriga kebetulan mendengar Sami mengatakan bahwa dia tidak membenci Yuriga hanya karena dia adalah adik perempuan Fuuga. Bahkan, dia bahkan mengatakan, “Cara dia ditertawakan oleh tingkah kakaknya, aku merasakan semacam hubungan kekerabatan dengannya.”

Tetap saja, pasti ada perasaan yang tidak bisa dia hilangkan.

Tomoe meraih Yuriga dengan kedua tangannya dan berkata, “Tidak apa-apa, Yuriga!”

"Hah? Tomoe?”

“Onii-chan dan yang lainnya memutuskan bahwa aman untuk menyerahkan perlindungan kita padanya. Sami tahu kamu akan berada di sini ketika dia menerima pekerjaan itu, jadi kamu tidak perlu khawatir tentang hal-hal yang kamu pikirkan!”

Tomoe mencoba melewati ini dengan momentum murni. Yuriga berkedip, lalu, tersenyum sedikit, dia meraih pipi Tomoe.

“Kau bertingkah sangat nakal untuk anak kecil. Aku belum jatuh sejauh itu sehingga kamu mengkhawatirkanku. ”

"Ow ow!"

"Astaga... Tapi bagaimanapun juga, kau baik-baik saja dengan itu?" Yuriga bertanya, melepaskan pipi Tomoe untuk menunjuk Ichiha dan Sami.

Sami memeganginya erat-erat saat mereka berjalan.

"Keduanya terlihat sangat mirip denganku."

"Hah? Bukankah baik bagi saudara kandung untuk menjadi dekat? ” kata Tomoe, menggosok pipinya saat dia menatap Yuriga dengan tatapan kosong.

“Hmm—” kata Yuriga dengan tawa tertahan.Aku bertanya-tanya bagaimana dia akan bereaksi jika bukan kakak perempuannya yang menggandengnya seperti itu.

Tomoe sepertinya sangat memperhatikan Ichiha sejak sekitar waktu seminar Monsterologi, jadi sudah saatnya dia menjadi lebih sadar akan hal itu sendiri — itulah yang dikatakan Yuriga, Velza, dan Lucy. Satu-satunya yang tidak tahu adalah Tomoe dan Ichiha sendiri.

Ketika dia melihat bagaimana Yuriga mengawasinya dengan hangat, Tomoe balas menatapnya dengan curiga.

"Apa, Yuriga...?"

“Ah, tidak apa-apa.”

"Maaf sudah menunggu," kata Ichiha saat dia dan Sami menyusul. Sami menundukkan kepalanya kepada mereka.

"Aku minta maaf karena terlalu lama, kalian berdua."

“Tidak, tidak ada masalah sama sekali,” jawab Tomoe.

"Itu bukan salahmu. Kamu tidak terbiasa dengan pakaian seperti itu,” tambah Yuriga.

Sami tersenyum lembut pada mereka.

“Kalau begitu, apakah kita akan pergi? Kita akan bertemu dengan dua temanmu yang lain yang tidak ada di Sekolah Kejuruan Ginger, kan?”

“Oh, benar. Itu Lu dan Vel!”

Sami mengerjap mendengar jawaban Tomoe.

“Keduanya juga perempuan? Ichiha, apa kamu populer di kalangan perempuan sekarang?”

“Tunggu, kak! Tidak seperti itu!"

““Ah ha ha …””

Tomoe dan Yuriga hanya bisa tersenyum kecut melihat bagaimana Ichiha menjadi merah padam saat dia mencoba menyangkalnya.

◇ ◇ ◇

Mereka berempat bertemu dengan Lucy dan Velza di depan sekolah kejuruan.

"Jadi, mengapa kita bertemu di sini?" Yuriga bertanya.

"Heh heh heh, tentu saja, karena mereka melakukan ini," kata Lucy sambil menunjuk ke gerbang utama sekolah. Itu memiliki lengkungan yang bertuliskan "Situs Pameran Gourmet Grade-B" dalam huruf besar.

“Sudah lama sejak Yang Mulia dan Poncho mulai membuat ulang hidangan dari dunia lama Yang Mulia, dan jumlah resep hanya bertambah, jadi rencananya adalah untuk memamerkan semuanya di sini,” Ichiha menjelaskan, dan Lucy mengangguk.

“Akan ada banyak sekali makanan enak. Kupikir kita harus mengisi perut kita sebelum kita pergi.”

"Makan enak... Apakah menurutmu itu termasuk permen?" Velza bertanya, matanya berbinar saat menyebutkan makanan lezat. Ini standar untuknya, jadi Tomoe dan yang lainnya terkekeh, dan memutuskan untuk masuk saja.

Ada warung makan di sekitar sekolah, dan banyak sekali makanan yang dijual. Beberapa dari mereka, seperti okonomiyaki, horumonyaki, es krim, dan spaghetti Napolitan, akrab bagi Tomoe dan yang lain yang tinggal di kastil, sementara yang lain tidak.

"Hah? Nona Tomoe?”

"Hah?"

Berbalik untuk melihat siapa yang memanggil namanya, Tomoe melihat Jirukoma dan istri kedua Poncho, Komain, keduanya mengenakan celemek saat mereka bekerja di sebuah kios dengan tanda bertuliskan “Yakisoba Telur Mata Sapi.” Di depan mereka ada piring baja panas dengan mie yakisoba dan telur mata sapi yang digoreng di atasnya. Sungguh aneh melihat pasangan yang tampak seperti penduduk asli Amerika mengenakan celemek, dengan bandana segitiga di kepala mereka dan spatula di masing-masing tangan.

“Komain? kamu punya kios di sini? ” Tomoe bertanya, berkedip.

"Ya!" Komain menjawab sambil tersenyum. “Ada banyak kios di acara ini yang dibantu oleh suami saya, dan orang-orang yang terlibat dengan keluarga kerajaan Lastania tidak bisa berbuat banyak selain memberikan keamanan, jadi saya meminta kakak saya datang membantu.”

“Tidak banyak yang bisa dilakukan selain memberikan keamanan? Yah, kurasa itu benar,” kata Jirukoma dengan ekspresi rumit di wajahnya. Komain mengabaikannya dan terus berbicara.

“Saya yakin suami saya sedang berlarian di sekitar lokasi acara sekarang. Bagaimana menurut anda, Nona Tomoe? Apakah Anda dan teman Anda menyukai yakisoba?”

“Ohh, itu kedengarannya cukup bagus. Bagaimana kalau kita membeli tiga piring dan kita akan berbagi?” Lucy menyarankan, dan Velza mengangguk dengan antusias.

Adapun Yuriga, di sisi lain...

"Tidak, aku lebih peduli dengan apa yang kulihat di belakang mereka..." katanya sambil menunjuk ke belakang kios.

Bangunan sekolah berada tepat di belakang kios, dan ruang kelas terdekat terang benderang.

“Ayo, jangan bertengkar, kalian berdua. Main dengan tenang sekarang.”

"Eh, kamu ngantuk? Ayo ke sini.”

Ada sekitar sepuluh anak berusia antara satu dan tiga tahun di dalam kelas, dan istri Jirukoma, Lauren, dan istri pertama Poncho, Serina, merawat mereka.

Jirukoma dan Komain saling memandang dan tersenyum kecut.

“T-Tidak, um, ini, yah... Anda tahu,” Jirukoma tergagap.

"Jika Anda menempatkan saya dan anak-anak kakak laki-laki saya bersama-sama, ada enam dari mereka, jadi kami mendirikan tempat penitipan anak dadakan."

Jirukoma dan Lauren saat ini memiliki empat anak, sedangkan Poncho masing-masing memiliki satu anak dengan Serina dan Komain. Semua bersama-sama itu membuat enam anak yang membutuhkan seseorang untuk mengawasi mereka, jadi mereka memutuskan bahwa mereka mungkin juga menjaga anak-anak peserta lain saat mereka berada di sana.

Komain menyipitkan matanya pada Jirukoma.

“Maksud saya, keluarga saya biasa saja. Itu kakak laki-laki saya, memiliki empat anak dalam beberapa tahun setelah menikah hanya dengan satu istri, itu aneh.”

"Ada sepasang kembar di sana, jadi kamu tidak bisa menyalahkanku ..."

"Itu tidak mengurangi masalah bagi Kakak Lauren."

"Tapi Lauren adalah orang yang terus mengatakan anak-anak itu sangat lucu, dia menginginkan banyak dari mereka ..."

Saat keduanya berdebat...

“Hee hee, bukankah ini membuatmu ingin, Tuan Ginger?”

“San?!”

Kepala sekolah kejuruan, Ginger, muncul dengan istrinya Sandria melingkari lengannya.

Ketika Komain memperhatikan mereka, dia tersenyum dan berkata, “Selamat malam. Apakah kalian berdua berkeliling? ”

"Oh! Ya. Kami memeriksa untuk memastikan tidak ada yang salah.”

"Lupakan itu, Tuan Ginger," kata Sandria sambil menarik lengan bajunya. "Aku ingin yang kedua sekarang."

"Hah? Kita sepakat kita akan menunggu sebentar, bukan? ”

“Itu benar, tetapi sekarang setelah aku melihat Serina dikelilingi oleh anak-anak seperti ini, aku mendapati diriku menginginkan yang lain.”

Mungkin karena mereka berdua adalah maid, tapi Sandria sangat memperhatikan Serina, yang sebelumnya kurang tertarik dengan percintaan, tapi sekarang Serina dengan bahagia dikelilingi oleh banyak anak. Aku juga, pikir Sandria, melihat pemandangan ini.

“Mari kita berusaha keras mulai malam ini.”

"Oh baiklah. Aku mengerti."

"Um... Bisakah kamu melakukan pertemuan keluarga semacam itu di tempat lain?" Komain mengeluh dengan senyum masam, dan Ginger merona merah.

Tomoe dan teman-temannya, yang juga mendengarkan mereka, juga memerah. Mereka semua memiliki pengetahuan dasar tentang hal semacam ini dari pelajaran di akademi.

Sementara itu, Sami, yang sedang makan yakisoba sambil menonton, tersenyum kecut dan bergumam, "Ini sangat damai, namun sangat keras ... Benar-benar negara yang aneh."

◇ ◇ ◇

Boom, pop, booom!Banyak sekali kembang api yang tersebar di langit.

Di negara asal Souma, mereka menghargai perasaan fana dari kembang api yang memudar, jadi ketika mereka mengirim kembang api itu adalah satu tembakan pada satu waktu, dalam ledakan lambat dan cepat. Namun, di negara ini, tidak ada budaya seperti itu, dan artileri yang dibawa untuk bertindak sebagai ahli kembang api dinilai berdasarkan siapa yang bisa lebih efisien mengisi seluruh langit tanpa jeda. Yang pertama seperti melihat rangkaian bunga di ruang tamu, sedangkan yang kedua seperti melihat gunung bunga sakura yang bermekaran. Itu bukan kasus dimana yang satu lebih baik dari yang lain.

"""Wow!"""

Kamu bisa mengetahuinya dari cara mata anak-anak itu berbinar saat mereka menatap ke langit. Mereka berada di atap Royal Academy, yang dihadiri Tomoe dan teman-temannya.

Akademi, yang merasakan persaingan terhadap Sekolah Kejuruan Ginger yang lebih baru dan lebih canggih, telah memutuskan bahwa jika sekolah kejuruan akan membuka kampus mereka, maka mereka juga akan mengadakan acara dengan pertunjukan musik dan panggung.

Tomoe dan yang lainnya telah mendengar bahwa atap akademi akan menjadi tempat yang bagus untuk menonton kembang api, jadi mereka membawa makanan yang mereka beli di sekolah kejuruan dan duduk untuk menikmati pertunjukan.

“Tamaya!” Tomoe tiba-tiba berteriak, dan Yuriga menatapnya dengan mata terbelalak.

“Tentang apa itu?”

“Onii-chan memberitahuku itulah yang mereka teriakkan saat menonton kembang api di dunianya.”

"Oh ya. Itu menarik. Tamaya!”

““Tamaya!””

Saat Lucy berteriak, Velza dan Ichiha ikut bergabung. Yuriga dan Sami, yang sedang menonton, akan merasa sedikit tersisih jika mereka tidak berpartisipasi, jadi mereka melakukan hal yang sama. Jadi, mereka berenam makan makanan yang mereka beli di warung, dan menikmati langit yang penuh kembang api.

“Kita bisa membuat kenangan musim panas yang bagus, ya, Yuriga?” Tomoe berkata, terdengar seperti dia sedang menikmati dirinya sendiri.

“Yah, itu tidak buruk,” jawab Yuriga sambil mengangkat bahu.

Meskipun dia mengatakan itu, adegan menonton kembang api di malam hari bersama teman-temannya akan terukir jauh di lubuk hati Yuriga.






TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar