Sabtu, 14 Oktober 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 10 : Chapter 257 - Fina Menemukan Buku Bergambar Beruang

Volume 10

Chapter 257 - Fina Menemukan Buku Bergambar Beruang







FINA BERDIRI DI DEKAT PINTU, cemberut, dengan Shuri berdiri di belakangnya. Apakah terjadi sesuatu? Aku memutuskan untuk menyapa mereka sekarang karena aku sudah di rumah sebelum membahas apa pun masalahnya.

“Fina, Shuri, aku pulang!” Aku bilang.

“Selamat datang kembali, Yuna,” kata Fina, cibirannya sesaat berubah menjadi senyuman. “Tidak—tunggu, maksudku, aku tidak percaya padamu, Yuna! Apa ini?!"

Dari belakangnya, Shuri memberiku sapaan biasa, tapi ditenggelamkan oleh teriakan Fina.

Fina berjalan ke arahku dan meletakkan buku bergambar di depanku. Itu adalah salinan buku yang kugambar untuk Putri Flora—duplikat yang kuberikan kepada anak yatim piatu.

"Bagaimana dengan ini?" Aku bertanya.

“Bagaimana dengan—jangan berikan itu padaku!!! Gadis kecil ini adalah aku, bukan?!” Dia menunjuk gadis kecil kartun di buku itu dengan nada menuduh.

Gadis itu sedang menunggangi punggung beruang. Tentu saja, aku menggunakan Fina sebagai model untuk gadis itu dan diriku sendiri sebagai model beruang, tapi mengapa dia mengungkitnya sekarang? Aku terkejut Fina tidak tahu tentang buku bergambar sampai sekarang.

“Anak-anak ingin aku membacakan untuk mereka, jadi aku melakukannya...dan kemudian aku menyadari gadis itu sangat mirip denganku...” Fina masih terlihat sedikit kesal.

Jika dia tidak tahu tentang buku bergambar, bagaimana dia bisa tahu kalau aku yang menggambarnya? Aku bertanya padanya, tapi…

“Yuna, buku bergambar itu sebenarnya tentang hal-hal yang kita lakukan bersama.”

Oh, eh. Yah. Benar. Jilid pertama bercerita tentang pertemuan beruang dan Fina, dan bagaimana keduanya mencari tanaman obat untuk membantu ibu Fina yang sakit. Itu sampai pada bagian di mana Fina membawa pulang obat. Aku akan menyusun buku itu untuk mencatat peristiwa-peristiwa tersebut, tetapi dengan sentuhan buku bergambar.

Jilid kedua bercerita tentang ibu gadis itu yang semakin sakit. Gadis itu menyuruh beruang mencari tetesan bunga pelangi yang konon bisa menyembuhkan penyakit. Begitu beruang mendengar hal itu, dia mencari bunga itu dan membantu gadis itu menyembuhkan ibunya. Sejauh castingnya, gadis kecil itu adalah Fina, ibu yang sakit-sakitan itu adalah Tiermina, dan beruang itu adalah aku.

Tentu saja aku mendasarkan semuanya pada saat aku menyembuhkan Tiermina untuk Fina. Karena aku tidak bisa benar-benar menulis tentang sihirku, aku menggantinya dengan bunga penyembuh, tapi itulah yang Kamu dapatkan dengan menulis kunci musik roman รก…orang-orang yang mengetahuinya segera dapat melihat bahwa itu adalah aku dan Fina.

Tentu saja Fina juga akan menyadarinya. Tetap saja, aku punya rencana rahasia untuk membuat Fina menjauh dariku tentang pembukuan. “Buku ini sebenarnya bukan tentang siapa pun. Lihat, di sini tertulis begitu.”

Aku membuka buku itu sampai halaman terakhir menggunakan boneka beruangku dan menunjuk ke garis tertentu.

Ini adalah karya fiksi. Kemiripan dengan orang sebenarnya, hidup atau mati, atau kejadian nyata, adalah murni kebetulan.

Semuanya bagus dan rapi. Aku dapat mengklaim bahwa gadis dalam buku dan Fina tidak ada hubungannya satu sama lain.

“Tapi ini pita yang sama persis dengan yang aku pakai…!”

(Yah, aku telah memodelkan karakternya setelah Fina.)

“Ditambah lagi, ada semua detail tentang hidupku…!”

(Maksudku, buku itu benar-benar tentang sesuatu yang aku dan Fina alami.)

“Tidak mungkin ini bukan aku!!!”

Penafian klasik itu tidak akan berhasil pada Fina, ya? Maksudku, buku itu meniru modelnya, jadi aku tidak punya cara untuk menolak hal ini.

Fina menghela nafas. “Kenapa kamu menggambar buku seperti ini?!”

“Aku melakukannya untuk Putri Flora.”

“Untuk Putri Flora…?” Saat aku menyebut sang putri, nada suara Fina melembut. “Jika kamu menulisnya untuknya, lalu apa gunanya buku ini di panti asuhan?”

Aku menceritakan keseluruhan kisahnya, dimulai dengan caraku menggambarnya untuk Putri Flora. Dari sana, aku bercerita tentang bagaimana buku itu menjadi sangat populer di kastil karena sang putri membawanya kemana-mana, dan betapa banyak orang yang menginginkan buku itu sehingga mereka mencetaknya.

“Raja dan Ellaura memintanya, jadi aku tidak bisa mengatakan tidak.” Jika semuanya gagal, salahkan saja pihak kerajaan. Tentu saja, aku telah menggambarnya, tapi aku tidak melebih-lebihkan dengan mengatakan bahwa sebenarnya raja dan Ellaura-lah yang mendistribusikannya (di kastil) dengan membuat salinannya.

Tentu saja, Fina terdiam saat aku menyebut raja dan Ellaura. Maaf karena bersikap begitu jahat, Fina.

“Aku meminta mereka mencetak lebih banyak salinannya,” kataku, “agar aku bisa mengembalikannya kepada anak-anak yatim piatu.”

“Banyak orang yang memiliki buku ini?” dia bertanya dengan cemas.

Banyak? Itu tampak seperti sebuah peregangan. “Hanya beberapa orang di kastil yang memilikinya.”

Mungkin buku-buku itu tersebar ke mana-mana, tetapi buku-buku itu hanya sampai kepada orang-orang yang memiliki anak. Itu tidak sebanyak yang Fina pikirkan.

Dia sepertinya tidak setuju. “Aku tidak akan bisa pergi ke kastil lagi,” katanya sambil menundukkan kepalanya.

Aku membalas ucapanku yang agak kejam— “Apa, kamu berencana pergi ke sana?”—dan memikirkannya lagi. Di masa lalu, Fina mungkin tidak pernah mengira orang biasa seperti dia akan pergi ke kastil, tapi sekarang dia punya ekspektasi dia akan pergi ke sana di masa depan. Maksudku, jika dia pergi ke ibu kota bersamaku lagi, dia mungkin benar tentang hal itu.

“Semua akan baik-baik saja,” kataku. “Tidak ada yang akan menyadari bahwa itu kamu.”

Tidak banyak orang yang membaca buku itu dan aku membuat kartunnya. Ditambah lagi, tidak ada seorang pun yang tahu bahwa plot itu ada hubungannya dengan dia kecuali mereka adalah keluarganya.

“Tapi anak-anak semuanya berkata 'Ini mirip kamu, Fina!'”

Tidak banyak yang bisa dilakukan siapa pun agar anak-anak terdekatnya memperhatikannya.

Tiermina, yang mendengarkan, datang membantuku. “Dia menggambarmu dengan sangat manis, sayang. Maukah kamu memaafkannya?”

"Ibu…?"

“Buku yang lucu sekali!” Tiermina membalik-balik halaman. “Jadi kalau gadis kecil ini adalah Fina, menurutku ibunya adalah aku?”

Dia berhenti membalik halaman terakhir, di mana gadis itu dan ibunya tersenyum bersama. Sang ibu tampak begitu bahagia setelah meminum obat yang dibawakan gadis kecil itu. “Kamu juga menggambarku dengan sangat manis! Dan ya ampun, Fina, lihat saja gambarmu ini!”

“Itu bagus, Bu, tapi apakah kamu tidak malu?”

“Mungkin jika dia menggambarku dengan buruk, tapi bagaimana aku bisa marah pada gambar lucu seperti itu?”

“Tapi…dia mengubah cerita kita menjadi sebuah buku.”

“Ini sedikit memalukan, tapi tidak cukup untuk membuat Kamu kesal.”

Kemarahan Fina perlahan mereda saat ibunya berbicara dengannya. Tetapi tetap saja…

“Gadis kecil itu mirip denganku. Kenapa kamu menjadikan dirimu beruang sungguhan, Yuna? Jika kamu menggambarku, tidak adil jika kamu tidak menggambar dirimu sendiri.”

Aku tidak bisa memberitahunya bahwa aku melakukan itu karena aku benci menggambar diriku sendiri, jadi aku mencoba menyembunyikannya. “Itu karena Putri Flora menganggap beruang, uh…sangat menarik! Apakah kamu tidak ingat, Fina? Dia hanya tergila-gila pada beruang!”

"Oke..."

“Jadi, aku membuat diriku sendiri.”

Fina tampak yakin ketika aku membawa Putri Flora ke dalamnya—tidak ada komentar di sana. “Um… baiklah. Tapi beri tahu aku lain kali kamu menggambar yang lain, oke?”

“Apakah kamu baik-baik saja jika aku menggambar lebih banyak?”

“Tidak juga, tapi sepertinya anak-anak menyukainya. Tapi tolong, jangan biarkan lebih banyak orang memilikinya.”

"Baiklah. aku tidak akan melakukannya. Jika raja atau Ellelaura mencoba menyebarkannya, aku akan menggunakan sihir pada mereka untuk menghentikannya jika perlu.” Merekalah yang paling mungkin mendistribusikan buku tersebut lebih lanjut.

“Eh, Yuna. Tolong usahakan untuk tidak menyebarkannya,” ulang Fina.

"Aku bercanda! Tapi aku akan memberitahu mereka untuk tidak melakukannya.” Setelah itu, Fina tampak puas.

Keren, aku sudah mendapat izin Fina untuk menggambar jilid ketiga. Aku pikir itu akan menjadi akhir dari segalanya, tetapi orang lain menyerang berikutnya.

“Tidak adil kalau hanya Fina dan Ibu yang tercatat dalam buku ini,” sela Shuri. Dia diam sampai sekarang. “Aku juga ingin ada di gambar juga!”

Fina tampak kecewa dengan Shuri yang mengatakan bahwa itu tidak adil. Aku tidak pernah mengira Shuri akan marah karena dia tidak ada dalam buku…walaupun dia tampak lebih kesal karena dialah satu-satunya yang tertinggal. “Apakah kamu ingin aku menggambarmu, Shuri?”

Shuri mengangguk sedikit. Kakak perempuan dan ibunya sama-sama ada di dalamnya, jadi dia ditinggalkan. Ditambah lagi, Shuri masih muda, jadi mungkin akan lebih menyakitkan.

"Maaf. Aku tidak sengaja meninggalkanmu. Aku sedang menulis tentang bagaimana aku bertemu Fina. Itu sebabnya ceritanya menjadi seperti itu. Lain kali, aku akan menggambarmu juga.”

"Benarkah?!" katanya sambil berseri-seri.

“Ya, kamu pasti akan ikut serta,” janjiku, dan Shuri semakin ceria.

Jika aku ingin menggambar jilid ketiga, mungkin aku akan pergi ke ibu kota bersama Fina dan Noa, tapi aku harus memikirkan kembali hal itu jika aku ingin memasukkan Shuri ke dalamnya. Mungkin aku akan menulis tentang kakak beradik yang bermain dengan beruang. Atau mungkin aku bisa memperkenalkan Gentz dan membahasnya tentang pernikahan? Tapi bagaimana aku bisa melibatkan beruang itu ke dalam cerita itu?

Hmm…mungkin aku akan mengajak Shuri ke ibu kota? Tapi bisakah tiga orang benar-benar cocok dengan beruang yang ada di dalam buku? Mungkin aku akan menambahkan lebih banyak beruang? Sepertinya aku punya beberapa pemikiran yang harus dilakukan.

Setelah kami selesai membicarakan buku itu, aku meminta Fina bercerita lebih banyak tentang apa yang terjadi dengan Ellelaura dan Zelef.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar