Sabtu, 14 Oktober 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 10 : Extra Story - Nona Ellelaura dan Zelef Mampir Bagian Pertama

Volume 10

Extra Story - Nona Ellelaura dan Zelef Mampit Bagian Pertama







DUA HARI PENUH telah berlalu sejak Yuna pergi bersama Sanya untuk pergi ke desa para elf. Aku ingin tahu seperti apa desa itu nantinya… Mungkin suatu hari nanti, aku akan pergi ke sana juga.

Tapi untuk saat ini, aku sedang merawat Kokekko dan menghitung telurnya. Kami mendapat banyak telur, dan itu selalu enak.

Setiap hari, kami menjual telur di Guild Pedagang. Cassadore dari Guild Pedagang datang untuk mengambilnya—menyenangkan karena kami tidak harus menjualnya sendiri. Kata ibu, telur menghasilkan banyak uang. Uang itu membantu anak yatim piatu untuk hidup dan juga membayar gaji ibuku.

Karena Shuri dan aku adalah pembantu Ibu, kami tidak dibayar untuk membantu di panti asuhan atau toko. Sebaliknya, aku mendapat uang dari membongkar monster. Aku mencoba memberi tahu Yuna bahwa aku tidak menginginkan uang, tetapi dia tetap memberikannya kepadaku.

Cassadore bertingkah sangat aneh hari ini. Biasanya, dia tersenyum dan bertanya kepada kami bagaimana keadaan telurnya, tapi sebaliknya, dia bergegas menemui ibuku dan menyuruhnya untuk segera datang ke Guild Pedagang. Ibu biasanya pergi ke Guild Pedagang untuk berbicara dengan Milaine, tapi hari ini sepertinya sedikit berbeda.

“Kami ingin Fina ikut juga,” kata Cassadore sambil menatapku.

"Aku?"

“Ya, jika kamu bisa.”

“Um…apakah ada alasannya?” Aku sering pergi bersama Ibu, tapi tak seorang pun pernah mengajakku pergi sebelumnya.

“Guildmaster meminta kalian berdua. Setelah telurnya siap, silakan naik kereta.”

Aku tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tapi aku juga akan pergi ke guild. Jika mereka meneleponku, mungkin itu ada hubungannya dengan Yuna? Itulah satu-satunya alasan yang terpikir olehku untuk menjelaskan mengapa Milaine memintaku.

“Aku tidak tahu kenapa ini terjadi,” kata Ibu, “tapi ayo cepat siapkan telurnya. Fina, bisakah kamu membantuku?”

Aku menyiapkan telur untuk Guild Pedagang dengan sangat cepat. Ibuku mengasuh anak-anak yatim piatu dan memberitahu Liz, yang merawat burung-burung, bahwa kami akan pergi ke guild.

“Menurutku kita harus segera kembali, tapi jika kita terlambat, bisakah kamu menjaga Shuri?” Shuri sedang bermain dengan anak-anak kecil di dekat panti asuhan dan belajar bersama mereka. Neaf dari Mileela membantu mengajari mereka huruf dan angka.

“Jika aku belum kembali pada sore hari, tolong beri dia makan bersama yang lain,” tambah Ibu. Dia biasanya makan di panti asuhan ketika Ibu dan aku keluar. “Juga, tolong siapkan telurnya untuk toko.”

“Aku bisa menangani apa yang tersisa,” kata Liz, “yakinlah.”

Kami menyerahkan segalanya padanya, naik kereta membawa telur, dan menuju ke Guild Pedagang. Cassadore sedang mengantarkan telur, jadi kami berpisah di Guild Pedagang.

Ibuku melihat Milaine, menyapanya, dan kami mengikutinya masuk.

Lalu aku menghentikan langkahku. Aku sama sekali tidak mengharapkan orang-orang ini!

“Fina, sudah lama tidak bertemu,” kata Ellaura. “Yah…tidak terlalu lama. Lagipula, kita bertemu di pesta ulang tahun Misa.”

“Wah, ya, Tuan Fina,” kata Zelef, “kita belum pernah bertemu lagi sejak pesta itu!”

Apa yang mereka lakukan di sini?

“Fina, apakah kamu kenal mereka?” Ibu bertanya padaku. Ya, tapi Ibu tidak melakukannya.

“Um…ini ibu Nona Noa, Nona Ellelaura. Dan itu Paman Zelef, yang memasak di kastil.”

Aku memanggilnya Paman Zelef karena ketika aku mencoba memanggilnya Tuan Zelef, dia menggelengkan kepala dan tersenyum. “Aku lebih suka jika teman Master Yuna menahan diri untuk tidak memanggilku seperti itu dan malah memanggilku Zelef.”

Dia adalah koki papan atas di kastil, jadi itu sepertinya kurang tepat, tapi Paman Zelef bilang itulah yang dia inginkan. Jadi kami berkompromi.

Ibu kaget. "Apa? Istri Tuan Cliff? Dan koki istana?”

“Aku Ellaura Fochros√©. Kudengar Fina selalu bermain dengan putriku Noa. Terima kasih banyak untuk itu.”

“Aku Zelef, kepala koki di kastil. Aku sudah bertemu putrimu dan Yuna beberapa kali.”

Ibuku tampak bingung saat dia memperkenalkan dirinya. “Aku ibu Fina, Tiermina. Terima kasih karena selalu menjaga putriku. Terima kasih banyak karena mengizinkan Nona Noire datang ke toko begitu sering!”

Ibuku memkamungku dan Milaine untuk mencari penjelasan, tapi aku tidak tahu mengapa mereka ada di sini atau mengapa mereka menginginkan aku dan ibu.

“Untuk apa kamu memanggil kami ke sini?” tanya Ibu. “Apakah putriku melakukan sesuatu…?” Ibuku menatapku khawatir. Jika aku telah melakukan kesalahan, aku pasti tidak mengingatnya…

“Kamu tidak perlu terlalu gugup. Fina tidak melakukan apa pun. Zelef dan aku hanya datang ke sini untuk melihat toko Yuna. Saat aku ngobrol dengan suamiku, dia merekomendasikan untuk melalui Milaine,” kata Ellelaura.

Mereka menjelaskan bahwa mereka memulai sebuah restoran di ibu kota yang menjual puding dan kue menggunakan resep Yuna. Mereka melakukan perjalanan jauh ke Crimonia untuk melihat toko Yuna.

“Milaine memberitahuku bahwa kamu yang mengelola toko dan kamu adalah ibu Fina,” kata Ellelaura. “Kamu selalu menjaga putriku Tiermina, jadi aku ingin bertemu denganmu.” Jadi itu sebabnya dia memanggil kami. “Ngomong-ngomong, bisakah kami bertemu Yuna juga?”

Jadi, mereka tidak mengetahuinya. “Yuna tidak ada di kota saat ini,” kataku.

"Tidak ada?!" seru Nyonya Ellaura.

"Aku minta maaf."

“Kamu tidak perlu meminta maaf untuk hal seperti itu,” kata Ellaura. “Aku datang ke sini tanpa memberi tahumu sebelumnya.”

“Apakah Yuna akan segera kembali?” tanya Paman Zelef.

Aku menggelengkan kepalaku. “Dia bilang dia akan pergi sangat jauh, jadi dia tidak tahu kapan dia akan kembali.” Aku tidak tahu di mana letak desa para elf, tapi Yuna memberitahuku bahwa itu adalah perjalanan yang jauh.

“Tetapi aku sangat berharap untuk memberikan kejutan padanya…” Nona Ellelaura tampak kecewa. Tapi dia pasti akan mengejutkanku! “Sangat diakungkan, tapi tidak ada yang bisa dilakukan untuk mengatasinya. Kalau begitu, maukah kalian berdua berbaik hati mengajak kami berkeliling. Artinya, jika kami tidak menghalanginya, itu saja.”

"Kami?"

Ellaura mengangguk. “Ya, selama kami tidak menghalangi.”

Aku melirik ibuku. Ibu tampak gugup dan sepertinya tidak tahu harus berbuat apa.

“Kuharap aku bisa ikut juga,” Paman Zelef menimpali.

Ibu sepertinya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. Dia memkamung Milaine seolah meminta bantuan. Milaine menggelengkan kepalanya sedikit—ikut saja, katanya.

Seperti itulah Nona Ellelaura. Dia sangat baik, tapi sedikit memaksa. Dan dia juga pernah bertingkah seolah-olah aku adalah boneka yang didandani.

Ibuku memandang semua orang. “Jika kamu tidak keberatan jika kami melakukannya.” Dia tidak bisa mengatakan tidak kepada bangsawan seperti Nona Ellelaura.

“Benarkah? Terima kasih!" kata Ellaura.

“Terima kasih banyak,” kata Paman Zelef.

“Aku juga ingin meminta agar kalian berdua menahan diri untuk tidak memberi tahu siapa pun bahwa aku adalah istri Tuan,” tambah Ellelaura. “Aku tidak ingin menimbulkan masalah bagi toko-toko, dan aku ingin melihat toko-toko tersebut dalam keadaan seperti biasanya. Jadi tolong anggaplah Zelef dan aku adalah kenalanmu, Tiermina.” Nyonya Ellaura tersenyum.

Paman Zelef menundukkan kepalanya. “Jika kamu berbaik hati.”

“Ayo kita segera ke sana,” kata Nona Ellelaura dan berdiri.

“Aku akan menyiapkan kereta,” kata Milaine, tapi Nona Ellelaura mengatakan tidak.

“Sudah lama sekali aku tidak melihat kota ini, jadi aku ingin berjalan kaki.”

Paman Zelef mengangguk. “Aku yakin ini adalah kesempatan bagus bagiku untuk berjalan-jalan juga.”

Jadi kami berjalan ke toko bersama Nona Ellelaura dan Paman Zelef.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar