Kamis, 06 Juli 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 : Chapter 106 - Beruang Kembali ke Crimonia

Volume 5

Chapter 106 - Beruang Kembali ke Crimonia






AKU MEMINTA JEREMO untuk membantuku atas Negeri Wa, tapi itu masih sedikit mengecewakan. Maksudku, kami tidak tahu kapan mereka datang ke sini. Aku telah merebus kraken. Tentunya itu sepadan dengan sedikit sup miso, kan?

Setelah meninggalkan Guild dagang, aku memutuskan untuk menjelajahi pelabuhan. Milaine menangkap aku ketika aku pergi dan meminta aku membantunya menyapa semua pengunjung (dengan berdiri diam di belakangnya). Aku entah bagaimana lolos dari cengkeraman Milaine, hanya untuk ditangkap oleh Cliff dan dipaksa untuk menyapa lebih banyak orang (yang mudah, karena aku hanya harus berdiri diam di belakangnya).

Kemudian, begitu aku juga lolos dari cengkeraman Cliff, tidak ada lagi cengkeraman untuk hari itu. Sore yang menyenangkan untuk menjelajahi pelabuhan dan kembali ke penginapan sendirian. Ketika aku kembali, itu adalah jam makan malam.

“Deigha, Anz, bisakah aku makan malam?!” Mereka ada di belakang ketika aku sampai di penginapan, jadi aku memesan dan duduk di tempat duduk aku yang biasa.

Deigha bergegas keluar dari belakang dengan suara gemerincing. "Kamu kembali, nona?"

"Ya. Bisakah aku mendapatkan makan malam?

"Aku punya sesuatu yang lebih penting untuk ditanyakan padamu."

“Lebih penting daripada makan malam?” Ayo, aku lapar…

"Apakah kamu serius dengan apa yang kamu katakan sebelumnya?"

"Aku mengatakan banyak hal."

“Tentang Anz.”

“Oh, maksudmu menyuruh Anz bekerja di tokoku?”

"Itu benar. Aku mendengar tentang terowongan hari ini.”

“Oh…” Cliff dan Milaine jelas tahu tentang terowongan itu, bersama dengan guild petualang dan guild perdagangan. Itu menyebar dari semua pekerja itu ke orang-orang yang mengenal para pekerja itu, dan kemarin Milaine membawa semua orang yang terlibat memperbaiki terowongan untuk memeriksanya.

“Sudah ada pembicaraan di sekitar pelabuhan tentang hal itu. Beberapa orang bahkan keluar untuk melihatnya sendiri. Nona, kamu mengatakan semua hal itu kemarin lusa karena kamu sudah tahu, bukan?”

“Yah, aku sangat ingin Anz ikut denganku.”

“Nona, kamu… kamu tidak membuat terowongan itu, kan?”

Hmm. Aku bisa memberitahunya, tapi… Tapi harus? Deigha menatapku dengan sangat serius, jadi aku memutuskan untuk pergi dengan kebenaran kali ini.

“Aku membuatnya karena aku ingin Anz datang ke Crimonia.”

"Aku tahu itu," katanya dengan anggukan.

"Dan itu penting, memang, tapi yang benar-benar aku inginkan adalah mengalirkan makanan laut ke Crimonia." Maksud aku, jika aku tidak memiliki sumber distribusi makanan laut, tidak ada gunanya Anz ikut dengan aku.

"Tunggu, kamu menggali terowongan sampai ke Crimonia hanya untuk itu?"

"Ya. Dan Kamu tidak akan tahu jika Negeri Wa datang dengan makanan mereka juga, selama beberapa jam terakhir, bukan? Itu akan luar biasa.”

"Belum mendengar apa-apa, tidak." Bung, masih? “Kamu benar-benar sesuatu, nona. Seluruh kekuatan lotta dalam ukuran setengah pint. Deigha meletakkan tangannya yang besar di kepalaku. “Tapi aku hanya ingin memastikan, di sini: apakah kamu benar-benar yakin menginginkan Anz?”

Aku mengangguk.

"Dan kamu akan menyiapkan toko untuknya?"

Aku mengangguk. “Itu, ditambah gaji dan hari libur agar dia bisa kembali ke Mileela kapanpun dia mau.” Itulah janjiku pada Anz.

"Sepertinya kesepakatan yang manis, tapi apa untungnya untukmu?"

“Bukankah itu sudah jelas? Aku bisa makan makanan laut yang dipelajari Anz dari juru masak hebat Deigha sendiri. Itu sudah cukup, bukan?”

“Kalau begitu, kamu benar-benar tidak bercanda?”

"Apakah aku akan menggali seluruh terowongan sebagai candaan?"

Deigha menggosok dagunya dan memejamkan mata. "Kamu tahu apa?" katanya sambil berpikir. “Tidak apa-apa menurutku. Bawa Anz.”

"Apa kamu yakin?" Janji atau tidak, kami belum mendapatkan izin darinya.

“Aku tahu Anz menginginkan bisnisnya sendiri. Plus, aku bisa tenang mengetahui dia bersamamu. Kamu sangat menginginkan Anz, Kamu telah menggali seluruh terowongan untuk gadis itu, bukan? Itu dedikasi. Aku tidak berpikir aku bisa menghentikan Kamu bahkan jika aku mau.”

“Terima kasih banyak, Deigha. Aku akan merawatnya dengan baik.”

"Buat dia bahagia untukku, dalam sakit atau sehat, ya dengar?"

"Oke, sekarang sepertinya dia benar-benar menikahiku." Kami berdua tertawa terbahak-bahak.

“Anz! Sini sebentar!” Deigha berteriak ke belakang.

"Apa? Ayah?" Anz muncul dari ruang belakang.

"Apakah kamu ingin pergi ke Crimonia?"

“Bahkan jika aku melakukannya, aku tidak punya waktu untuk melakukan perjalanan sejauh itu. Dan aku tidak ingin jauh dari ibu dan ibu, aku merasa sendirian…”

“Ah, tapi bagaimana jika Crimonia lebih dekat? Katakanlah, perjalanan beberapa hari?”

“Kurasa itu akan berbeda. Ya, aku akan pergi.”

Baiklah kita pergi.

"Kalau begitu, silakan," kata Deigha. Tentu saja dia akan menempatkan Anz di tempat dengan tiba-tiba menyuruhnya untuk "teruskan".

"Ayah?"

“Rumornya sudah menyebar, jadi aku yakin kamu sudah mendengarnya. Mereka membuat terowongan yang menghubungkan Mileela ke Crimonia.”

Kedengarannya jauh lebih langsung daripada sebelumnya, tapi meh — cukup dekat.

"Ayah, apa yang kamu katakan?" Dia menyeringai sekarang, yakin itu adalah lelucon. “Hanya sebuah terowongan ajaaaib yang baru saja kita semua dengar. Terserah apa kata kamu."

“Kamu akan berpikir begitu, tapi aku baru saja mendengar tentang terowongan dari para tetua. Orang-orang telah melihatnya. Dan orang yang membuat terowongan itu ada di sini bersama kita… dan dia membuatnya untuk membawamu ke Crimonia.”

"Kamu bercanda," ulang Anz, terdengar sedikit kurang yakin akan hal itu.

“Kamu berjanji, bukan? Bahwa kamu akan datang ke Crimonia jika memungkinkan untuk mendapatkan makanan laut dan jika kamu bisa melihat orang tuamu kapan saja.”

"Aku melakukannya ..." Sudah, seperti, kemarin. Akan menjadi liar jika dia entah bagaimana lupa. "Ayah…?" Anz menatap ayahnya dengan ragu. Sepertinya dia tidak pernah mengira ini akan terjadi dalam mimpinya, yang… masuk akal, dalam hampir semua situasi normal.

“Anz, kamu putuskan sendiri. Ini hidupmu."

“A-Ayah…” Anz menatap mataku. "Nona Yuna, apa kamu yakin menginginkanku?”

"Aku bersedia. Maukah kamu, um, berbagi masakanmu denganku?” Aku bertanya. Sekarang rasanya seperti lamaran. Eep.

“A-aku mengerti. Jika kamu benar-benar baik-baik saja denganku, maka aku akan bekerja keras untukmu.” Dan kurasa begitulah—Anz akan pergi ke Crimonia.

"Um, apakah kamu benar-benar yakin tentang ini?" tanyaku, merasa sedikit malu.

"Ya! Aku berharap dapat bekerja untuk Kamu.”

"Ya, aku juga menantikannya." Aku mendapatkan seorang juru masak.

Deigha tampak cemberut sekarang. "Ahh, aku tidak akan pernah membayangkan bahwa kamu akan pergi bahkan sebelum kamu menikah."

“Lalu apakah kamu ingin datang ke Crimonia juga, Deigha? Aku akan membuat penginapan hanya untukmu.” Ya kenapa tidak?

“Undanganmu memenuhiku dengan sukacita, tetapi aku tidak bisa. Tempat ini ada di tulangku; Aku lahir dan besar di sini, dan suatu hari nanti aku akan mati di sini.” Sekarang dia hanya berusaha terdengar keren.

“Kamu harus tetap datang nongkrong di Crimonia. Aku akan memberimu sambutan yang besar ketika Kamu datang.”

Deigha meletakkan tangannya di kepalaku. "Ya, aku akan mengandalkanmu untuk sambutan hangat ketika saatnya tiba."

Dan di tengah momen cengeng ini, suara seorang pria…“Maaf telah meredam parade Kamu, tetapi terowongan tidak akan dapat digunakan untuk sementara waktu.”

Dan suara seorang gadis…“Benar, karena ada segunung pekerjaan yang harus dilakukan untuk itu.”

"Cliff dan Milaine?"

Sudah berapa lama mereka di sana? Mereka memasukkan diri mereka ke dalam percakapan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Cliff duduk di meja tempat aku berada. “Aku kelaparan. Pak, bisakah aku mendapatkan makanan?”

“Satu untukku juga,” kata Milaine sambil duduk di sampingnya.

"Akan datang. Hei, kudengar kalian berdua adalah Penguasa Crimonia dan tuan Guild dagang.”

“Teman Yuna, pertama dan terutama—Cliff Fochros√©, penguasa Crimonia.”

“Dan aku teman Yuna, Milaine. Aku kebetulan adalah Guild Master untuk guild dagang Crimonia. ”

"Penguasa dan guild master Crimonia ..." Deigha melihat sekeliling tanpa daya.

"Kamu tidak perlu terlalu khawatir," kata Cliff. “Kita bisa saja menjadi teman Yuna selama di sini. Sekarang tolong, Tuan, kami akan menyukai salah satu makanan lezatmu.”

Deigha tampak sangat gembira. “Anz! Kita mengulang pelatihanmu sampai terowongan selesai. Bantu aku menyiapkan makanan!”

"Oke!"

Keduanya praktis berlari ke dapur.

Cliff terkekeh. “Yuna, kamu sepertinya mendapatkan juru masak yang hebat untuk dirimu.”

"Benar? Kamu harus datang untuk makan setelah bisnis berjalan.”

"Ya, aku akan mampir."

“Dan kau tahu aku juga akan mampir, Yuna.”

Nah, begitulah cara Kamu melakukannya: bahkan belum memulai bisnis aku, dan di sinilah aku bersama sepasang pelanggan tetap.



Kami kembali ke Crimonia keesokan paginya, sesuai jadwal.

"Nona Yuna, aku akan mempelajari hatiku,” kata Anz.

"Bagus, aku akan menunggumu."

Deigha mengangguk. “Aku akan memberinya pendidikan menyeluruh sampai terowongan selesai. Semua Crimonia harus tahu seberapa enak makanan keluarga kita, eh?” Deigha menepuk kepala Anz dengan tegas.

"Aduh, Ayah, ayolah!"

Deigha tersenyum tetapi dia tidak melepaskan tangannya. Aku pikir dia ingin menikmati tepukan kepala selagi dia masih bisa mendapatkannya.



Atola dan Jeremo menunggu kami di luar penginapan.

“Yuna, terima kasih untuk semuanya,” kata Atola. “Ketika kami pertama kali bertemu, aku terkejut seorang gadis kecil yang lucu dengan pakaian beruang masuk ke guild petualang. Aku tidak pernah membayangkan bahwa hal-hal akan menjadi seperti ini.”

Jerem mengangguk. "Aku juga. Ini benar-benar perjalanan.”

Wow. Aku benar-benar melawan kraken, bukan? Aku tidak akan membayangkan melakukan itu, tidak dalam mimpi terliar aku.

“Datang lagi kapan saja kamu mau,” kata Atola.

"Aku akan. Lagipula aku punya rumah di sini.”

"Maksudmu yang beruang itu?"

"Ya. Itu milikku,” tambah aku, “jadi lebih baik kalian semua menjauh.”

Atola menyeringai. "Aku paham. Aku akan memberi tahu penduduk kota. ”

Saat aku mengucapkan selamat tinggal kepada Atola, Jeremo mendapat instruksi dari Milaine.

"Kamu tidak bisa mengendur hanya karena aku tidak ada di sana."

"Aku tahu aku tahu!"

Cliff mengucapkan terima kasih terakhirnya, dan aku memanggil Kumayuru dan Kumakyu.

"Hei, tunggu," kata Cliff, berdehem. "Apakah kita berkendara dari sini?"

"Ya, kami, mengapa?"

“Bukankah seharusnya kita, ah. Dapatkan mereka di luar pelabuhan?”

"Mengapa?"

Aku tidak mengerti apa yang dia katakan.

Cliff melihat sekeliling. “Agak memalukan, bukan?”

Hah? Mengendarai Kumayuru dan Kumakyu…memalukan?

"Ngomong-ngomong, erm, kita akan mendapatkan beruang setelah kita keluar dari pelabuhan," katanya, dan mulai berjalan pergi dengan kaku. Milaine dan aku mulai tertawa saat kami mengikuti, dan tak lama kemudian, kami tertawa terbahak-bahak.





TL: Hantu


0 komentar:

Posting Komentar