Jumat, 01 September 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 8 : Chapter 183 - Beruang Bersantai di Rumah Beruang

Volume 8

Chapter 183 - Beruang Bersantai di Rumah Beruang





"PERMISI."Fina dan Noa telah mengunjungi rumah beruangku berkali-kali sehingga mereka memasukinya seperti rumah biasa.

“Aku belum pernah masuk ke dalam rumah ini sejak kamu menceritakan kepadaku kisah konyol di dekat ibu kota.”

Kalau dipikir-pikir, Cliff juga pernah mengunjungi rumah beruangku. Dia masuk setelah Fina dan Noa, diikuti oleh dua penjaga.

“Apakah kamu pernah ke sini sebelumnya, Ayah?” tanya Noa.

“Ya, sekali saja.”

Kedua penjaga itu berdiri di belakang Cliff ketika dia menceritakan kisah itu. Mereka sepertinya tidak tahu apa yang harus mereka lakukan terhadap diri mereka sendiri.

“Aku akan menyiapkan makanan,” kataku, “jadi semuanya duduk saja di mana saja.”

“Kami sudah menyiapkan makanan, lho.”

“Ya, tapi kalian semua lelah, bukan? Aku akan membuatkan sesuatu yang hangat.”

“Aku akan membantu, Yuna,” Fina menawarkan.

“Aku juga,” tambah Noa.

Aku tidak membutuhkan banyak bantuan, namun aku tidak akan mengatakan tidak ketika mereka tampak begitu bersemangat, jadi aku membiarkan mereka membantu.

“Kalau begitu, mari kita tunjukkan kebaikan Yuna,” kata Cliff. Dia menoleh ke pengawalnya. “Kamu juga bisa istirahat.”

“Apakah itu baik-baik saja?” kedua penjaga itu bertanya, dengan gelisah melihat sekeliling ruangan. Karena ini lebih aman daripada tidur di luar, tidak ada yang perlu mereka khawatirkan. Ditambah lagi, kedua pria itu cukup kekar sehingga mereka mungkin akan menghalangi jika mereka berdiri di sana.

“Kamu akan menghalangi sesuatu jika kamu berdiri di sana,” kataku terus terang, “jadi silakan duduk.”

“Kalian dengar apa yang dia katakan,” kata Cliff kepada mereka.

Kedua penjaga itu bertukar pkamung lalu mengambil tempat duduk. Setelah memastikan mereka duduk dengan patuh, aku pindah ke dapur di kamar sebelah.

“Baiklah—Fina, Noa, bolehkah aku memintamu membelikan peralatan makan untuk semua orang?” Sementara itu, aku mengeluarkan roti (yang dipanggang oleh Morin) dan sup sayur (yang dibuat oleh Anz) dari penyimpanan beruangku. Mhmm, mereka segar dan lezat. Aku berterima kasih kepada penyimpanan beruang aku saat aku menyiapkan makanan.

“Baiklah,” kataku pada Fina dan Noa, “bisakah kamu membawakan ini untukku?”

Mereka membagi pekerjaan membawa piring-piring itu. Akhirnya, aku menyiapkan minuman dan bon app├ętit—makan malam. Ini cukup, menurutku?

Aku menyiapkan makanan sebentar, lalu kembali ke ruangan tempat Cliff dan yang lainnya berada.

“Terima kasih, Yuna.”

"Terima kasih banyak."

Cliff dan kedua penjaga itu tampak bersyukur.

"Tidak masalah. Kamu pasti lapar, jadi ayo cepat makan,” kataku.

Kami mulai makan setelah kami semua duduk. Benar saja, roti Morin enak sekali. Tentu saja, begitu pula sup Anz. Mungkin aku akan memasak nasi besok? Aku merasa ingin makan daging jika kami membuat nasi. Namun, apakah aku punya sesuatu yang sesuai dengan kebutuhanku? Hmm…

“Aku tidak pernah menyangka akan mendapatkan makanan seperti ini saat bepergian,” sembur Cliff saat aku memikirkan menu untuk hari berikutnya.

“Ini enak, Yuna.” Noa sedang makan dengan gembira.

"Terima kasih. Kita punya waktu beberapa detik, jadi beri tahu aku jika kamu menginginkannya.”

"Oke. Kalau begitu, bolehkah aku minta sup lagi?”

Aku memberi Noa beberapa. Salah satu penjaga melihat ke arahku ketika dia melihat itu.

“Um, Nona Yuna. Bolehkah aku… meminta roti lagi? Enak sekali.”

“Kalau begitu, aku juga.”

Kedua penjaga itu tampak malu untuk bertanya, tapi roti Morin benar-benar enak. Aku mengeluarkannya lagi dan memberikannya kepada dua penjaga.

“Yuna, bolehkah aku minta seporsi sup lagi juga?” tanya Fina.

"Ya. Jika kamu tidak makan banyak, kamu tidak akan tumbuh besar dan kuat sepertiku.”

Saat aku mengatakan itu, suasana di sekitar kami sepertinya berubah. Perasaan yang aneh. Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?

Fina angkat bicara. “Y-ya. Aku akan makan banyak dan tumbuh menjadi sepertimu, Yuna.”

“Kalau begitu, kamu juga perlu makan roti.” Aku memberinya roti kedua dengan supnya.

“Te-terima kasih, Yuna.”

“Apakah semua orang menginginkan waktu sebentar?”

“Ya, aku kira begitu,” kata Cliff.

“Supnya kalau bisa.”

Suasana aneh menghilang, dan setiap orang punya waktu beberapa detik. Setelah makan, kami istirahat sebentar…dan dua anggota muda dari party kami mulai lelah.

"Aku mulai mengantuk. Begitu kenyang…"

"Aku juga."

“Pastikan kalian mandi sebelum tidur, kalian berdua,” kataku pada mereka.

“Baiklah.”

"Oke."

Mereka berdua sudah terdengar setengah tertidur.

Karena mereka pernah menggunakan pemandian beruang sebelumnya, mereka tidak menganggap mandi di sini itu aneh, tapi ada orang lain di sekitar yang bingung dengan percakapan tersebut.

“Ada kamar mandi?” Cliff bertanya padaku.

“Tentu saja ada. Itu sebuah rumah, kan?”

“Yah, memang benar, tapi…tidak mungkin ada sesuatu seperti itu di rumah seperti ini, kan?” Cliff melihat sekeliling, berharap mendapat bantuan.

“Ayah, di rumah ada pemandian,” keberatan Noa.

Fina mengangguk bersamanya, tapi di seberang mereka, kedua penjaga itu terlihat ragu. “Bagaimana lagi kita bisa menghilangkan kepenatan hari ini?”

“Kurasa…” jawab Cliff.

“Kami akan bergiliran. Kalian bisa mandi juga tapi yang terakhir,” kataku pada mereka.

“Kami juga mandi ?!”

"Jelas sekali. Kamu berkeringat sepanjang hari, jadi aku tidak bisa membiarkanmu mengotori tempat tidur.” Apa, menurut mereka seprai akan bersih dan kering dengan sendirinya?

“… Tempat tidur…” ulang Cliff.

“Kita berada di pinggir jalan antah berantah, bukan?” salah satu penjaga berbisik.

Yang lain mengangguk. “Bagaimana kita bisa menikmati makanan lezat, mandi, dan tempat tidur di tempat seperti ini?”

Selanjutnya… “Selagi aku membersihkan piring, kalian berdua bisa mandi bersama.”

“Aww, kamu harus ikut dengan kami, Yuna,” rengek Noa.

“Tidak, aku harus membersihkannya.” Aku tidak bisa begitu saja pergi ke kamar mandi dan meninggalkan piring seperti ini.

“Nona Yuna, maukah Kamu menyerahkan piringnya kepada kami?” salah satu penjaga menawarkan. Yang lain mengangguk. “Kami benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa…”

Yah…itu akan membantuku, dan kurasa itu akan membuat mereka merasa lebih baik juga. Aku menerima tawaran mereka, meminta mereka untuk membersihkan, dan pergi mandi bersama Fina dan Noa.

“Oh, dan ambillah minuman apa pun yang ada di lemari es,” kataku pada ketiganya saat aku meninggalkan ruangan dan menuju ke kamar mandi bersama Fina dan Noa. Kumayuru dan Kumakyu mengikuti.

Begitu kami sampai di pintu masuk pemandian, aku meminta beruangku untuk berjaga-jaga.

“Menurutku tidak akan ada orang yang datang,” kataku, “tapi tangkaplah siapa pun yang datang.”

Beruang-beruang itu menjawab dengan pelan.

“Apakah Kumayuru dan Kumakyu tidak masuk?”

"Tidak. Mereka akan mengawasi kita.” Aku tidak mengira mereka bertiga akan mengintip, tapi aku meminta beruangku untuk berjaga-jaga untuk berjaga-jaga.

“Sayang sekali.”

“Oke, lihat, masuk saja,” kataku.

Aku membawa Noa dan Fina ke ruang ganti dan mengganti pakaian beruangku. Noa dan Fina memperhatikanku.

“Yuna, aku tidak menyadarinya karena pakaian beruangmu, tapi kamu cantik sekali,” kata Noa.

"Ya. Rambutmu panjang dan cantik sekali,” kata Fina.

"Terima kasih. Kalian berdua juga cukup manis.”

Sementara mereka menghujaniku dengan pujian kosong, aku mengantar mereka ke kamar mandi. Mereka jauh lebih manis dariku.

“Yuna, aku akan membantumu menggosoknya.”

"Aku juga."

Aku menerima tawaran mereka berdua dan membiarkan mereka mencuci punggung aku. Agak memalukan, tapi rasanya menyenangkan. Aku juga membasuh punggung mereka untuk membalas budi.

Setelah mandi, kami berendam di air. Sebagai orang Jepang, hari belum terasa berakhir sampai aku berendam di bak mandi…tapi aku tidak bisa bersantai lama-lama, mengingat keributan yang mereka berdua buat. Setelah kami keluar dari kamar mandi, kami kembali ke Cliff.

“Pemandiannya terbuka, jadi kamu boleh masuk,” kataku padanya.

“Pakaian apa itu?” tanya Tebing.

Apa yang terjadi—oh, benar, aku sudah mengganti pakaianku dengan pakaian beruang putih. "Aku mau tidur," kataku singkat.

“Kamu bahkan memakai kostum beruang saat tidur?”

"Itu benar."

“Tampilan beruang putihnya juga lucu,” kata Noa.

Aku mengangguk, “Piyamamu juga lucu, Noa. Dan milikmu, Fina.”

“Terima kasih banyak,” jawab Fina.

Cliff tampak jengkel dengan banyaknya pujian. "Apa yang sedang terjadi? Kita sedang bepergian, bukan? Bukankah kita sedang dalam perjalanan?”

“Ayah, apa yang kamu katakan? Apakah pikiranmu berjalan lancar?”

“Pikiranku tidak kemana-mana. Aku hanya merenungkan apa yang dianggap masuk akal oleh kebanyakan orang.” Apa dia pikir kita bodoh?

“Oh, benar,” kataku. “Cliff, sebelum kamu pergi ke kamar mandi, bisakah kita mencari tahu kamarmu?”

“Kurasa akan ada kamar jika ada kamar mandi.”

Ya, Tuhan Jelas. “Ada tiga kamar di lantai dua. Yang paling dekat adalah milikku, dan aku akan berbagi dengan Fina dan Noa. Kalian bisa menggunakan yang lain.”

"Benarkah?"

“Kau bisa punya kamar sendiri, Cliff, atau kau bisa berbagi kamar dengan para penjaga. Kamu dapat memutuskan sendiri.”

"Baiklah. Aku berterima kasih kepada Kamu.”

“Tuan Cliff, kita bisa tinggal di sini,” kata salah satu penjaga.

Tunggu, kedua penjaga itu berpikir untuk tidur di ruang tamu tempat kami makan malam? “Kamu akan menghalangi jika kamu tidur di sini. Ada kamar, jadi gunakanlah.”

Para penjaga terdiam mendengarnya.

“Bagaimanapun,” kataku, “kita akan tidur. Matikan lampu setelah Kamu selesai mandi.”

"Memang. Kalau begitu, kurasa aku akan menerima tawaran itu dengan senang hati,” kata Cliff, lalu menuju ke kamar mandi. Aku menuju ke kamarku. Di belakangku, Fina dan Noa mengikuti sambil menggendong Kumayuru dan Kumakyu.

Tempat tidur di kamarku lebih besar daripada tempat tidur lain di rumah. Itu harus dilakukan, jika aku ingin berpelukan dengan beruangku—meskipun mereka masih dalam bentuk anak kecil. Tetap saja, kami berlima mungkin terlalu berlebihan…

“Yuna, apakah kita semua bisa muat?”

"Itu akan baik-baik saja." Aku meletakkan meja dan kursi di samping tempat tidurku ke dalam tempat penyimpanan beruangku dan mengeluarkan tempat tidur lain, yang satu berukuran sama dengan yang lain. Mendorong mereka bersama-sama akan menggkamukan luas tempat tidur. “Itu seharusnya bisa.”

“Ini sangat luas!” Noa menjatuhkan diri ke tempat tidur sambil tetap memegang Kumakyu. Fina menjatuhkan diri bersamanya, memeluk Kumayuru.

“Hei, besok kita punya waktu pagi, jadi istirahatlah.”

“Okeee. Kumakyu, ayo tidur bersama!”

Noa memeluk Kumakyu, sementara Fina mengubur dirinya di bawah selimut bersama Kumayuru. Aku berharap mereka tidak terombang-ambing di malam hari. Bukan berarti beruangku akan keberatan jika Fina dan Noa meremasnya sedikit erat.

“Baiklah, aku matikan lampunya.”

"Oke. Selamat malam, Yuna.”

“Selamat malam, Yuna.”

“Selamat malam, kalian berdua.”

Baru saja aku mematikan lampu, aku mendengar mereka mendengkur pelan. Tak lama kemudian, aku juga menyerahkan tertidur pulas.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar