Jumat, 22 September 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 8 : Chapter 203 - Beruang Mengenakan Gaun

Volume 8

Chapter 203 - Beruang Mengenakan Gaun





ITU ADALAH HARI Pesta Misa, dan hari dimana aku menghadapi musuh terbesarku. Membunuhnya? Mustahil. Aku juga tidak bisa lari. Aku berhadapan langsung dengan hal paling berbahaya yang bisa kutemui sejak datang ke dunia lain ini.

Dan aku tidak pernah berpikir bahwa hal-hal akan menjadi seperti ini, aku tidak pernah bisa membayangkannya. Siapa yang percaya Noa dan Fina akan mengkhianatiku seperti ini? Sungguh, aku tidak bisa mempercayai siapa pun. Bahkan mereka yang paling kupercayai pun mengkhianatiku.

Aku mencari cara untuk melarikan diri, tapi kerusakan psikologis akibat pengkhianatanku membuatku hampir mengalami katatonik. Dan sekarang musuh-musuhku mendekatiku, memegang gaun, dan meninggalkanku tanpa waktu untuk berpikir…

“Ini, Yuna! Kami menyiapkan gaun untukmu, jadi silakan ganti.” Noa memegang gaun indah di tangannya.

Seandainya dia Milaine atau Ellelaura, aku bisa saja melepaskannya dan memutuskan hubungan. Tapi hari ini adalah pesta ulang tahun Misa dan penantang yang mendekat adalah seorang gadis berusia sepuluh tahun. Aku tidak bisa menyerang balik atau lari.

“Noa, mari kita bicarakan ini. Begitu kita membicarakannya, Kamu akan melihat semuanya dari sudut pandangku.”

Negosiasi adalah satu-satunya pilihan.

“Kamu memang tampak cantik dengan pakaian beruangmu,” katanya, “tapi hari ini adalah pesta Misa. Tolong kenakan gaun bersama kami, Yuna.”

Noa memegang gaun hitam putih saat dia menyudutkanku. Menurut Noa, itu dibuat dengan mempertimbangkan warna Kumayuru dan Kumakyu. Noa dan Fina telah memilihnya bersama, kata mereka.

Tentu saja, itu gaun yang cantik. Ya, kebetulan aku seorang perempuan. Jika ini terjadi di dunia lamaku dan aku punya pilihan antara pakaian beruang dan gaun cantik, aku pasti akan menjawab ya untuk gaun itu. Aku memang ingin memakai gaun cantik, tapi aku ragu melepas pakaian beruangku.

“Fina, kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa?” Aku tidak akan tahu bagaimana harus menanggapinya jika dia memberitahuku, tapi setidaknya aku punya waktu untuk berpikir.

“Yuna, saat itulah kamu meninggalkanku dan pulang.”

Aku meninggalkan Fina bersama Noa saat itu, berpikir bahwa mereka akan membutuhkan waktu lama untuk memilih gaun. Dan tidak, aku tidak kabur karena aku takut aku akan terseret ke dalam belanja gaun itu juga. Sama sekali tidak! Aku hanya mempertimbangkan untuk tidak menghalangi Fina dan Noa.

“Juga, Nona Noa memintaku untuk tidak mengatakan apa pun karena itu akan menjadi kejutan yang menyenangkan bagimu di hari pesta.”

Aku kira sebagian besar gadis akan menganggap ini menyenangkan. Lagi pula, seberapa sering Kamu mengenakan gaun mewah seperti ini? Tapi sekarang, karena aku sudah terbiasa dengan pakaian beruangku, aku jadi semakin malu mengenakan gaun.

“Yuna, apakah kamu tidak akan mencobanya?”

“Yah… mungkin ukurannya tidak tepat.” Aku mengenakan pakaian beruang. Mereka tidak tahu berapa ukuran aku sebenarnya. Faktanya, pengukuran aku sangat rahasia. Izin Yuna saja, terima kasih banyak.

"Tidak apa-apa. Lala tahu seberapa tinggi kamu, dan kami memeriksa ukuranmu di kamar mandi.”

Di kamar mandi? Tapi kami baru saja mandi bersama. Tunggu, tunggu, itu pasti terjadi di festival ulang tahun raja!

Tapi…tidak, tidak mungkin dia bisa mengetahui ukuran pakaianku yang sebenarnya hanya dengan menatapku.

Selain itu, dia harus mempertimbangkan berapa lama waktu telah berlalu sejak saat itu. Manusia, mereka tumbuh hari demi hari, tahu? Aku yakin aku telah tumbuh dan untuk berat badanku...itu mungkin tidak berubah. Tapi… payudara? Jika aku membesarkan payudara...

Aku memeriksanya dari atas boneka beruangku. Hm, aku tidak tahu pasti.

“Kami pastikan dari saat kita mandi beruang tadi dan di pemandian normal kemarin bahwa kamu tidak mengubah ukuran,” ucap Noa dengan senyuman yang memancarkan rasa percaya diri. “Seharusnya tidak apa-apa.”

Anak-anak mengatakan hal-hal yang paling polos, tapi mereka pasti bisa menyakitkan hati. Kerusakan psikologis, serangan kritis. Kalau terus begini, sepertinya dia akan mengalahkanku sebelum pesta dimulai.

“Mengapa kamu sangat menentangnya? Itu akan membuat Misa senang juga,” lanjut Noa.

“Uh.”

“Dan kamu cantik, Yuna, jadi gaun akan terlihat bagus untukmu.”

“Hah.”

“Fina, apa kamu tidak ingin melihat Yuna mengenakan gaun?”

"Ya."

Raut wajah Fina…dikatakan bahwa dia akan memakainya juga, jadi aku harus melakukannya. Akan mudah untuk keluar dari ruangan, tapi jika aku istirahat sejenak, akan sulit bagiku untuk pergi ke pesta.

Aku ingin hadir untuk Misa. Jika aku mencalonkan diri alih-alih berpartisipasi, aku akan merugikannya setelah dia bersusah payah mengirimiku undangan. Ugh, tidak ada jalan keluar!

“O-oke. Tapi aku punya beberapa syarat.” Sebagai upaya terakhir, aku memberi tahu Noa apa yang aku inginkan. Dia dengan enggan menerimanya.

Noa dan Fina sudah mengenakan gaun mereka. Aku pikir Noa terlihat lucu dalam balutan gaunnya beberapa hari yang lalu, tapi Fina menghadapi perlombaan yang sulit dalam balutan gaunnya. Noa berwarna merah dan Fina berwarna hijau muda. Noa mengenakan miliknya dengan percaya diri; dia terbiasa mengenakan gaun mewah. Adapun Fina, dia menyusut ke dalam dirinya sendiri.

“Eh, aku merasa sangat malu.” Akulah yang sangat malu.

Aku mengenakan gaun hitam dan putih, dan itu sangat pas. Bagaimana mereka mengetahui ukuran tubuhku hanya dengan melihatnya? Dan mereka berani memberitahuku bahwa aku belum tumbuh sama sekali!

“Yuna, kamu terlihat luar biasa! Kau begitu cantik!" Namun pujian Noa justru membuatku merasa canggung. Di dunia lamaku, aku tidak pernah mengenakan gaun seperti ini. Maksudku, berapa banyak orang yang mengenakan gaun mewah dan pergi ke pesta seusiaku? Tidak ada orang kayak begitu di jalanan, itu sudah pasti.

Aku berdiri di depan cermin dan merasa semakin malu melihat diri aku sendiri. Mungkin karena aku tidak terbiasa dengan tampilan ini? Itu…tidak terlihat bagus.

“Rambut hitam panjangmu cantik sekali,” kata Noa, “jadi gaun putih dan hitam terlihat cocok untukmu.” Ya, tapi rambut emas Noa jauh lebih cantik.

“Ah, kamu terlihat sangat cantik, Yuna! Aku tidak akan pernah terlihat pantas mengenakan gaun cantik seperti ini.” Fina bahkan lebih mencela diri sendiri daripada aku. Sejauh yang kuketahui, Fina terlihat jauh lebih baik. Gaun hijau muda itu sangat lucu. Fina tampak hebat.

“Kamu manis sekali, Fina. aku… tidak.”

“Kamu tidak baik-baik saja. Kamu lebih manis dariku, Yuna.”

Dan sekarang kami berdua tersipu. Perang nuklir yang saling memuji, dengan rasa malu yang saling meyakinkan.

"Tidak apa-apa. Kalian berdua tampak hebat,” kata Noa. “Aku yakin Ibu dan Ayah akan sangat terkejut saat melihatnya.”

Jadi aku akan berada di depan orang-orang yang berpenampilan seperti ini? Maaf Misa, tapi aku hanya ingin pulang sekarang. Dan aku yakin Fina merasakan hal yang sama. Aku menyerah dan mulai merayap menuju perlengkapan beruangku—aku telah melepaskan pakaianku dan melemparkannya ke tanah. Aku mulai dengan sepatu beruang dan kedua boneka beruangku.

“Yuna, apakah kamu benar-benar memakainya?”

Ya. Ini adalah syarat bagiku untuk mengenakan gaun itu. Itulah syaratnya: Aku akan mengenakan gaun itu jika aku bisa menyimpan sepatu dan boneka beruang itu.

Jadi…yah, aku mengenakan gaun hitam putih yang cantik dengan sepatu dan boneka beruang dari onesie.

Sejak aku datang ke dunia ini, boneka beruangku melayaniku hampir sepanjang hidupku sehari-hari, 24/7 kecuali aku sedang mandi atau semacamnya. Aku tidak bisa melakukan semuanya begitu saja. Aku mencoba membawa boneka dan sepatu saja, tapi itu belum cukup membuatku merasa nyaman.

Tentu saja, aku mungkin merasa nyaman hanya memiliki senjata yang sangat kuat dan pelindung kertas tipis saat melakukan misi di masa lalu, tetapi aku tidak memiliki pola pikir seperti itu akhir-akhir ini. Aku tidak mengerti mengapa beberapa gamer suka diekspos seperti ini, terutama jika itu berarti Kamu akan mati hanya dalam satu pukulan. Lagi pula, ini bukan permainan lagi.

Aku dengan hati-hati menyimpan baju besi pamungkasku, baju beruang, ke dalam tempat penyimpanan beruangku.



Setelah kami semua mengenakan gaun kami, kami menuju ke ruangan tempat pesta akan diadakan.

Tampaknya pestanya akan diadakan di tempat yang berbeda dari tempat Gran. Rupanya Misa memang baru saja mengundang teman dekatnya. Kudengar yang pergi hanyalah keluarga Misa, keluarga Fochrosé, dan orang-orang yang bekerja untuk Gran.

Sesampainya di tempat itu, Cliff dan Ellaura sudah ada di sana bersama beberapa orang lainnya. Orang-orang menatapku, tapi… mungkin aku hanya merasa minder?

Ellaura tersenyum saat dia datang. “Ya ampun, Yuna. Kamu terlihat sangat menawan hari ini.”

Terima kasih untuk putrimu.

“Tapi apa itu?” kata Cliff, tampak jengkel melihat tangan dan kaki beruang itu. “Mengapa kamu memakai itu?”

“Kamu setuju, Ayah? Yuna mengatakan, syarat dia mengenakan gaun itu adalah membiarkan tangan dan kakinya mengenakan beruang. Dia sangat cantik, sayang sekali.”

Aku tidak bisa melepas boneka beruang atau sepatu itu, tidak peduli apa yang mereka katakan. Jika aku tidak memiliki boneka beruang, aku tidak dapat menggunakan sihir. Jika aku tidak mempunyai sepatu beruang, aku tidak dapat bergerak cepat. Aku tidak bisa membiarkan mereka pergi begitu saja.

Aku rasa aku belum pernah mencoba lari sejak sekolah dasar. Jika aku tidak memiliki sepatu beruang, bahkan Fina dan gadis-gadis lain mungkin bisa berlari lebih cepat dariku. Heck, anak-anak yatim piatu mungkin lebih cepat mengejar kokekko itu.

“Tetap saja, rasanya aneh melihatmu tanpa pakaian beruang…”

Ya. Aku merasa aneh di sekitar. Dan juga gelisah.

“…tapi itu memang terlihat bagus untukmu. Jika ada laki-laki yang melihatmu, mereka mungkin akan bergegas untuk melamarmu.”

Serbuan anak laki-laki? Tidak, terima kasih. Tidak perlu, tidak mau. “Kamu harus menyimpan pujianmu untuk putrimu.”

"Tentu saja. Noa dan Fina lucu, tapi bajumu jauh lebih cantik, Yuna.”

Hore. Aku menghela nafas dan mencoba untuk duduk, tapi aku tidak tahu harus duduk di mana. Aku belum pernah menghadiri pesta bangsawan sebelumnya, jadi… apa yang harus aku lakukan? Aku berjuang dengan itu sampai Meishun datang.

“Nona Yuna, Nona Fina, tempat duduk kalian di sini. Silakan duduk sambil menunggu.”

Jadi kami duduk berdasarkan keluarga—itu berarti Fochros√© dan Fahrengram, lalu Fina dan aku. Para karyawan duduk agak jauh.

Aku duduk dan menunggu.

Rasanya agak dingin saat mengenakan gaun itu. Berkat onesieku, aku selalu berada pada suhu optimal. Aku tidak pernah keberatan dengan dinginnya sebelumnya. Tapi dengan rok, kakiku terasa dingin. Aku baru saja menjauh darinya untuk waktu yang singkat, tapi betapa aku mendambakan beruang yang perkasa.

Selagi aku duduk menunggu, Gran, orang tua Misa, dan akhirnya Misa masuk ke kamar. Kemudian, saat Gran melihat sekeliling ruangan, matanya tertuju padaku.

“Aku bertanya-tanya siapa Kamu…apakah itu Kamu, Nona?”

Ayolah, apakah dia tidak mengenaliku? Bukan berarti aku pernah menarik tudung beruangku terlalu rendah hingga menutupi wajahku di depan Gran.

“Yuna, kamu cantik sekali,” Misa memberitahuku.

"Terima kasih. Kamu sendiri terlihat cantik, Misa.” Meskipun dia hanya bersikap baik, itu lebih baik daripada dia mengolok-olokku.

Kami semua duduk dan memulai pesta.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar