Kamis, 06 Juli 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 : Chapter 99 - Beruang Kembali ke Pelabuhan Mileela

Volume 5

Chapter 99 - Beruang Kembali ke Pelabuhan Mileela






MATAHARI TERBENAM saat kami keluar dari terowongan. Angin laut menerpa kami dan memberkati paru-paru kami dengan udara segar—lebih baik lagi karena kami baru saja menghabiskan berjam-jam bermain-main di bawah pegunungan. Cliff dan Milaine tampak sama leganya denganku saat kami bertiga memandang ke laut.

“Cantik sekali,” kata Milaine.

“Mm. Itu benar.”

"Dengan terowongan baru, kurasa kita bisa berlibur di sini."

"Mungkin aku akan membawa putriku bersamaku lain kali."

(Inilah harapan. Noa benar-benar akan senang.)

“Aku tidak pernah membayangkan kita bisa sampai ke sisi lain pegunungan Elezent dalam satu hari.”

"Aku bahkan tidak ingin memikirkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menempuh perjalanan jauh."

Aku juga tidak, dan aku telah melakukan hal itu. Kami bertiga berbicara dan berjalan dan menyaksikan matahari terbenam di atas laut. Penjaga tua yang sama yang pertama kali menyapaku menunggu di luar pelabuhan. Aku mengingat Kumayuru dan Kumakyu, lalu menuju pintu masuk.

“Gadis beruang! Kamu telah kembali!” Penjaga gerbang bergegas mendekat, tampak senang. “Kudengar kau pergi saat aku tidak di sini. Tidak bisa berterima kasih sebelum kamu mencabik-cabikku, kawan!”

Sekarang dia menyebutkannya, benar-benar ada orang yang berbeda ketika aku pergi. Ups.

“Terima kasih telah menyelamatkan kota, ya?”

Sangat banyak memiliki seseorang yang hanya… mengatakan itu kepadaku, tepat di depan wajahku. Mungkin aku memerah, mungkin tidak. “Banyak orang lain sudah berterima kasih padaku, jadi kamu tidak perlu melakukannya. Dan, maksudku, kalian semua sudah memberiku begitu banyak nasi!”

Nasi terima kasih adalah bagian yang terbaik, sejujurnya. Menyukai hadiah daripada pikiran yang baik memang bukan penampilan yang bagus, tapi ehh.

“Ya, tapi aku ingin kamu tahu bahwa aku juga membawa beras dari rumahku! Itu tidak terlalu banyak, tapi aku membawanya!”

"Benarkah? Terima kasih. Aku akan menikmati setiap gigitan saat aku memakannya,” kataku, yang membuat wajahnya berseri-seri.

“Aku senang mendengar tentang nasi kemenangan orang lain,” kata Cliff, “tetapi bisakah Kamu memberi tahu kami dalam waktu dekat?”

“Oh, ha! Maaf soal itu. Apakah kalian berdua, seperti… apakah kamu mengenalnya? Itu sangat keren.”

"Ya itu betul."

"Ehem." Penjaga itu menegang, segera kembali ke mode profesional. “Bisakah aku melihat kartu Kalian? Hanya sebagian dari pekerjaan.”

Cliff dan Milaine dengan patuh menyerahkan kartu mereka. Pria itu memeriksanya. Ekspresinya berubah tepat di depan mata kita.

“Kamu adalah Count dan ketua guild…” Dia mengembalikan kartu-kartu itu dan dengan sungguh-sungguh menundukkan kepalanya. “Mohon terima permintaan maaf Saya yang terdalam. Lewat sini, Tuan.”

Cliff mengangkat bahu. “Jangan menyalahkan dirimu sendiri karenanya. Tidak perlu terlalu formal.”

“Itu benar,” kata Milaine, sedikit menyenggol Cliff. "Kamu tidak perlu tunduk pada orang ini." Penjaga itu tampak sama kagetnya melihat bahwa Milaine adalah seorang ketua Guild sepertiku.

Kami menuju ke pelabuhan yang tepat. Matahari telah sepenuhnya terbenam sekarang, dan langit gelap. Sepertinya kita tidak akan berdiskusi hari ini. “Ini cukup larut. Apa yang ingin kalian berdua lakukan? Aku bisa membawamu ke penginapan, jika kamu membutuhkannya.”

“Tidak, aku ingin bertemu dengan master guild petualang terlebih dahulu.”

"Benar," kata Milaine. “Karena tidak ada walikota, kita benar-benar harus menyapa ketiga tetua yang mewakili kota, tapi hari ini sudah terlambat. Untuk saat ini, mari kita dapatkan tanah dari guild master.”

Penduduk kota yang memperhatikanku menyapaku dalam perjalanan ke guild petualang. Sebagian besar dari mereka berterima kasih kepadaku, tetapi beberapa marah karena aku lari tanpa berkata apa-apa.

“Sepertinya kamu cukup populer, Yuna,” kata Milaine.

“Dia memang mengalahkan kraken, jika kau ingat.”

“Ya, ya, tapi tidak semuanya. Lihatlah betapa manisnya gadis ini dan katakan padaku, sejujurnya, itu tidak mempengaruhi popularitasnya.”

Penampilanku? Semua tentang beruang? Luar biasa, bagus, menyukainya. Selama ini, aku khawatir beruang beruang akan menjadi satu-satunya hal yang aku miliki untukku — seperti seseorang yang memberi tahuku bahwa satu-satunya ciri khas aku adalah pita atau kacamata — dan ini dia. Ugh, inilah pemikiran yang menyedihkan: bagaimana jika aku berjalan-jalan nanti tanpa onesieku dan semua penduduk kota mengabaikanku?

Hah. Aneh, bukan? Maksudku, di sinilah aku, selalu mengeluh tentang orang-orang yang mau berbicara denganku, tetapi jika mereka tidak berbicara denganku? Itu akan lebih buruk lagi. Aku hanya akan merasa kesepian. Tiga sorakan lelah untuk masalah pengabaian, kurasa?

Yah, apapun. Yang penting beruang itu bukan, seperti, bagian dari diriku. Itu bukan Yuna, kau tahu? Ya. Tentu saja tidak.

Tentu saja.



Kami menemukan anggota staf sedang bersih-bersih di guild petualang, tapi kami tidak menemukan satupun petualang. Kudengar ada banyak petualang di penjara sekarang karena membuat rencana dengan guild perdagangan, dan banyak petualang lainnya meninggalkan kota, mungkin karena rasa bersalah.

"Nona Yuna?” Seorang anggota staf memperhatikanku, dan dari sana mereka semua memperhatikanku.

"Apakah Atola ada?" Aku bertanya.

“Ya, dia ada di sini. Aku akan segera memanggilnya.”

Karyawan itu berlari ke ruang dalam, sebuah pintu terbanting di suatu tempat di belakang, dan Atola langsung mendatangi kami. Mengenakan pakaian dadanya yang biasa.

“Hei Yuna! sudah kembali?”

“Hei, Atol. Senang bisa kembali.”

“Bagaimana hasilnya? Apa yang penguasa Crimonia katakan?” Aku kira dia tidak memperhatikan Cliff dan Milaine.

“Atola, mari mundur sedikit. Aku akan menjelaskan.”

“Oh, tentu saja. Benar, jadi siapa keduanya?” dia bertanya, melihat ke arah Cliff dan Milaine.

“Pria ini adalah penguasa Crimonia, Cliff Fo…Fro…? Dengar, itu nama bangsawan yang keren atau apapun, siapa tahu.”

Cliff menyodok kepalaku sedikit. “Apakah kamu bahkan tidak tahu namaku? Jika Kamu memperkenalkan bangsawan lain seperti itu, Kamu akan mendapat masalah. Kamu beruntung itu hanya aku.”

Aku mengangkat bahu. “Lalu mengapa mengangkatnya?” Nama Cliff sangat panjang, tidak mungkin aku bisa mengingat semuanya. Selain itu, aku belum pernah mengatakannya dengan lantang sebelumnya.

"Kamu hanya begitu ..." Cliff mendesah dalam-dalam, putus asa sebelum melihat ke Atola. “Aku adalah penguasa feodal Crimonia, Cliff Fochros√©. Kami baru saja tiba. Meskipun sudah terlambat, kami yakin akan tepat untuk menyambutmu sesegera mungkin.”

"Kamu penguasa Crimonia, mm?" Atola bergema, matanya berbinar karena kegembiraan.

Aku memutar mataku. Sama seperti Atola, ya? Dengan baik. Cliff sudah memiliki istri cantik bernama Ellelaura, jadi sebaiknya dia meninggalkannya.

“Dan wanita ini,” lanjut Cliff, “adalah ketua Guild dari Guild dagang Crimonia, Milaine.”

"Dan kamu master guild dagang?" Atola menatapnya, terkejut.

“Aku Milaine, dan aku dengan senang hati melayani sebagai ketua Guild dari Guild dagang Crimonia. Tampaknya salah satu dari kami telah menimbulkan sedikit masalah. Tolong izinkan aku untuk menyampaikan permintaan maafku yang terdalam.”

Akhirnya, Atola sadar. “Y-ya, tentu saja. Aku Atola dan aku melayani sebagai ketua Guild untuk Guild petualang pelabuhan. Terima kasih telah datang jauh-jauh.”

"Apakah itu jauh?" Cliff mengangkat alis.

"Benarkah?" tambah Milaine.

Pasangan itu bersenang-senang dengan ini, ya? Atola memandangi mereka, ekspresi bingung di wajahnya. "Aku tidak akan pernah membayangkan tuan dan Master Guild dagang akan datang ke sini secara langsung."

“Mengingat isi surat itu,” kata Cliff, “kami tidak bisa mempercayakan hal ini kepada orang lain. Aku minta maaf karena tidak membuat janjian sebelum kedatangan kami.”

“Tidak sama sekali, aku hanya bersyukur kalian datang. Kalian belum memaksakan sama sekali.”

"Aku senang mendengarnya."

“Yah, Tuan Cliff,” kata Atola dengan nada meminta maaf, “sudah agak terlambat untuk mencoba mengadakan pertemuan sekarang. Saya ingin membahas detail lengkapnya besok. Apakah itu baik-baik saja?”

“Aku mengerti sepenuhnya. Ya itu baik baik saja."

“Dan untuk masalah di mana Anda akan menginap malam ini…” Atola ragu-ragu. “Sekarang, biasanya Anda akan tinggal di kediaman walikota, tetapi saat ini kami tidak memiliki walikota, jadi kami tidak dalam posisi untuk menawarkan keramahtamahan terbaik kami, jadi Anda tahu…” Suara Atola semakin lembut.

“Kamu tidak perlu menyusahkan dirimu dengan itu. Lagipula, kami tiba tanpa pemberitahuan. Sebuah penginapan akan cukup.”

Atola menundukkan kepalanya untuk kedua kalinya. "Terima kasih banyak. Saya akan mengirim anggota staf untuk menemui Anda di penginapan besok, jadi Saya harap Anda menikmati malam yang santai. Secara alami, kami akan menanggung biaya penginapan. ”

"Ya, kami dengan senang hati akan menerima tawaranmu untuk beristirahat."

“Yuna,” kata Atola, menoleh padaku, “Kurasa kamu akan tinggal di penginapan Deigha?”

"Yup, aku ingin memberi tahu mereka bahwa aku juga kembali." Ada hal-hal dengan Anz juga, dan… jujur? Aku tidak tahu seperti apa penginapan lain di sekitar sini, dan aku tidak cukup peduli untuk mencari tahu. “Juga, Atola, bukankah kamu berbicara agak lucu?”

Atola berkedip. “Yuna! Menurutmu siapa yang sedang kita ajak bicara?” Dia mencuri pandang sekilas ke Cliff.

"Cliff?" aku menawarkan. Itu sepertinya tidak cukup untuk beberapa alasan. "Cliff, siapa penguasa Crimonia dan semacamnya?"

“Dan semacamnya? Kamu harus tahu lebih baik. Dan bukankah seharusnya Kamu benar-benar memanggilnya Tuan Cliff daripada dengan nama depannya?”

Oh, ya. Aku beralih ke basis nama depan dengan Cliff tanpa menyadarinya. Kapan itu dimulai? Sejak pertama kali kami bertemu, kan? Dan jika bukan saat itu, pasti semua urusan panti asuhan benar-benar berhasil.

“Uhh. Tuan… Cliff? Tuan Cliff?”

Cliff tersentak. "Hentikan itu! Mendengarmu mengatakan itu hanya…menjijikkan!”

"Oke, tidak perlu brengsek tentang itu."

“Tidak, ini… Atola bertingkah seperti orang normal di sekitar bangsawan, kau tahu. Kau yang aneh. Bukannya aku suka kalau orang lain mencemaskanku sampai sejauh ini, tapi juga akan menjadi masalah jika semua orang bertindak seperti yang kamu lakukan, Yuna. Guild master, jika kamu bisa bersikap normal di sekitarku, itu akan sangat membantu.”

"Saya akan melakukan yang terbaik. Bolehkah Saya bertanya berapa banyak orang yang menemani Anda di sini?”

"Tidak ada."

Atola tertegun diam. Bangsawan biasanya ditemani oleh penjaga, bukan?

“Kami punya Yuna. Kami tidak membutuhkan penjaga.”

"Kamu serius?"

"Ya. Faktanya, kami datang sejauh ini dengan membawa beruang Yuna. Berdasarkan surat itu, aku pikir akan lebih baik untuk datang secepat mungkin. Itu adalah cara tercepat.”

“Te-Terima kasih banyak.” Atola sangat tersentuh. Tampak sedikit di luar karakternya, bukan? Tapi dia terus berbicara dengan nada aneh ini. Memberiku merinding. "Tolong izinkan karyawan guild untuk menjaga kalian, paling tidak."

"Atola, tidak apa-apa," kataku. "Kami punya beruang—yaitu, aku."

"Tetapi…"

“Bagaimana dengan ini? Kamu bisa memberi mereka penjaga saat aku tidak bersama mereka.”

Atola menggigit bibirnya. "Bagus. Kurasa aku akan mengandalkan beruangmu untuk mengawasi mereka malam ini.”

“Selama mereka ada di penginapan, beruang—yaitu, aku!—akan memelihara mereka dengan baik.” Kumayuru dan Kumakyu juga tidak perlu tidur.

Karena hari sudah larut, kami segera membereskan barang-barang dan meninggalkan guild petualang. Beberapa hari kemudian, aku berada di penginapan Deigha.



“Nona muda! Kamu kembali?" Deigha, dia yang raksasa, datang dengan terhuyung-huyung begitu aku membuka pintu.

"Aku. Mulai hari ini, aku menjadi masalahmu lagi.”

"Ha! Kamu selalu diterima di sini. Siapa mereka berdua?” Deigha melihat ke arah Cliff dan Milaine, berdiri di belakangku.

"Aku teman Yuna, Cliff," katanya sambil mengangguk. "Kami akan memaksamu untuk sementara waktu."

"Dan aku Milaine."

“Seorang teman Yuna adalah temanku. Kami punya banyak sekali ruang terbuka. Tinggal selama yang Kalian suka. Gratis, tentu saja!” Karena Atola menanggung biayanya, tidak ada bedanya jika itu gratis bagi kami.

"Oh, apakah kamu yakin bisa mengatakan itu?" Milaine terkesiap kecil palsu. “Bagaimana jika Yuna jatuh cinta dengan orang yang salah? Bagaimana jika kami ingin tinggal di sini…selamanya?”

“Dia tidak berteman seperti itu. Jika Kamu mengatakan yang sebenarnya, maka Kamu semua akan menjadi penipu.”

“Heh. Sepertinya dia sangat percaya padamu, Yuna!”

“Aku tidak akan langsung mempercayai orang asing, tapi gadis ini berbeda. Semua orang di sini setuju akan hal itu.” Ada apa dengan keyakinan yang mereka miliki terhadap aku ini? Itu agak menakutkan. Apakah aku benar-benar melakukan sesuatu yang hebat?

Nah, eh. Sekarang aku memikirkannya… ya?

Aku membagikan makanan, menangkap perampok, menyelamatkan tawanan, secara tidak sengaja membersihkan Guild dagang, merebus kraken, dan kemudian menyumbangkan semua potongan cumi yang sudah dimasak. Ketika Kamu meletakkan semuanya dengan jelas, begitu saja, aku kira itu wajar bagi mereka untuk mempercayai aku.

"Jika dia memberitahuku bahwa kamu adalah temannya," kata Deigha, "maka itu saja yang layak kupercayai."

Ayo, ini semakin serasa seperti objek pemujaan. Aku tidak ingin sekte—kedengarannya sangat menyebalkan. “Itu benar-benar bukan masalah besar—aku hanya pada saat itu, melakukan apa saja. Maksudku, tolong jangan menaruh terlalu banyak kepercayaan di dalamnya, aku tidak berusaha menjadi penyelamat atau apa pun. Apa pun yang terjadi di sini, aku hanya harus menghentikannya.

“Tapi…” Deigha mengerutkan kening.

"Jika kamu benar-benar ingin berterima kasih padaku, tolong bantu aku lain kali."

"Apa itu? Bantuan sederhana apa?”

"Kurasa itu masih rahasia."

"Ayolah, jika itu sesuatu yang bisa kulakukan, aku akan mendengarkanmu." Apakah dia yakin? Bisakah dia benar-benar membuat janji mau tak mau seperti itu?

Mwahahaha…Aku akan…mengambil putrinya! … karena kami berdua sudah membicarakan hal semacam itu, tentu saja. Aku hanya butuh izin dari ayahnya, sekarang, tapi itu bisa menunggu sebentar.

“Kalau begitu, teman gadis beruang, aku akan menyiapkan pesta! Makanlah sesuka hatimu.” Deigha mengisi meja dengan masakan seafood dan mereka berdua makan sampai kenyang.

Kami masing-masing menyewa kamar kami sendiri dan bersantai, tidur dari petualangan hari ini untuk janji hari esok. Aku tidak lupa memanggil Kumayuru dan Kumakyu sebagai penjaga.

“Pastikan kamu memberi tahuku jika kamu melihat ada orang yang mencurigakan datang ke dekat kamar Cliff atau Milaine juga,” pintaku pada Kumayuru dan Kumakyu, membelai kepala mereka dengan lembut. Mereka memberi aku "cwoom" lembut sebagai jawaban.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar