Kamis, 06 Juli 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 5 : Chapter 100 - Beruang itu Tidak Diperlukan? - Bagian Satu

Volume 5

Chapter 100 - Beruang itu Tidak Diperlukan? - Bagian Satu






KUMAYURU DAN KUMAKYUmembangunkan aku di pagi hari, dan aku mendapati diri aku memeluk Kumayuru. Pasti menempel pada pria besar itu tanpa menyadarinya saat aku tertidur. Nah, itu tidur yang nyaman.

Tapi Kumakyu merajuk sedikit karena aku malah memeluk Kumayuru. Kelihatannya tidak adil—maksudku, aku sedang tidur saat itu, jadi aku tidak bisa menahannya dan aku tidak membutuhkan semua itu hari ini. Tapi sekali lagi, Kumakyu terlihat sangat sedih dengan mata besar yang imut itu sehingga aku berjanji kita akan tidur bersama malam ini. Dengan itu, aku mengirim mereka berdua pergi untuk saat ini.

Cliff dan Milaine sudah sarapan ketika aku sampai di ruang makan.

"Kalian berdua bangun lebih awal."

“Waktu sangat penting,” kata Cliff. "Banyak yang harus kita lakukan."

“Sebenarnya aku ingin lebih banyak tidur, tapi aku rela mengorbankan kenyamanan itu jika—” dia menguap kecil “—aku pasti harus.”

"Kamu tidak tidur nyenyak?" Hmm. Deigha tidak perlu tahu itu—dia mungkin akan menyalahkan dirinya sendiri.

"Pikiranku hanya berdengung," kata Milaine. "Aku hampir tidak bisa tidur."

"Sepertinya pekerjaanmu cocok untuk kalian berdua," kataku.

Cliff menatap Milaine, lalu menatapku. “Yuna…”

“Oh, Yuna…” Milaine menggosok matanya.

"Menurutmu salah siapa semua situasi ini?" kata Cliff.

"Tunggu, apakah kamu menyalahkanku untuk semua ini?" Untuk apa aku disalahkan? Menjadi terlalu baik untuk menjadi hebat?

"Aku tidak akan mengatakan itu salahmu," kata Cliff dengan hati-hati, "tetapi kamu harus memikirkan apa yang telah kamu lakukan."

Hmph. Aku tidak terlalu setuju, tapi kurasa aku bisa melihat dari mana asal Cliff dan tidak ada gunanya berdebat. Yah, apapun. Aku meminta Deigha untuk makan, duduk di kursi, dan menunggu.

“Bagaimanapun, semua hal dipertimbangkan, ini adalah pelabuhan yang bagus. Aku berjalan-jalan sebentar di sekitar sini sebelum sarapan.”

“Mm. Sulit membayangkan ada bandit dan kraken di sini.”

Anz keluar dengan sarapanku, langkahnya melangkah dan senyum layanan pelanggan yang cerah di wajahnya. “Kamu bisa berterima kasih kepada Nona Yuna untuk itu. Dia membawa kedamaian ke pelabuhan ini, tahu?”

Aku bergeser di kursiku. "Itu berlebihan."

"Oh? Nah, Nona Yuna, Kamu harus berdebat dengan semua orang di pelabuhan.”

Cliff tertawa. “Kurasa Yuna adalah pahlawan di sekitar sini, eh?”

Benarkah? Apakah sudah terlambat untuk memilih keluar dari hal pahlawan ini?



Beberapa saat setelah kami selesai makan, Sei dari guild petualang muncul untuk menyambut kami.

"Selamat pagi semuanya. Apa tidur kalian nyenyak?”

“Ya,” kata Milaine. Dia bertingkah mengantuk hampir sepanjang pagi, tapi dia menyelinap dengan mudah ke persona guild master.

"Saya senang. Jika Saya boleh bilang, Saya ingin membawa Kalian ke guild petualang saat ini. Apakah itu baik-baik saja?”

Sarapan sudah selesai, jadi mereka tidak keberatan dengan proposal Sei… yang berarti, akhirnya, aku punya waktu untuk diriku sendiri sementara mereka berdua sedang berbicara. Cuacanya bagus, jadi mungkin aku akan pergi ke laut. Atau tidak, mungkin aku bisa pergi ke alun-alun dan melihat apakah mereka menjual sesuatu yang menarik? Atau nah, mungkin sekarang waktunya untuk menghubungi Atola dan melihat sebidang tanah baruku untuk rumah beruang?

“Yuna, apa yang kamu lakukan?” Cliff memperhatikan bahwa aku tidak bangkit dari tempat dudukku. "Kita akan pergi."

"Kita ini hanya kalian atau kita itu memang kita?"

“Kurasa kamu tahu jawabannya, Yuna,” katanya, tampak terperangah.

Apakah itu sudah jelas? Bagaimana orang memahami hal ini? "Kamu akan membicarakan banyak hal, satu kota ke kota lain, kan?"

"Ya itu betul."

"Apakah aku terlihat seperti orang seperti itu?" Jawabannya seharusnya tidak. Apa yang bisa aku tambahkan ke pekerjaan administrasi kota?

"Apa yang kamu katakan? Kamu akan mengawasi pembicaraan. Jika Kamu tidak ada di sana, lalu apa yang akan kami lakukan?”

Tunggu, sejak kapan aku mengawasi sesuatu? “Milaine?” Dia harus tahu ini adalah ide yang buruk, kan?

“Kamu satu-satunya di antara kami yang tahu tentang pelabuhan ini—kami membutuhkanmu. Aku benar-benar ragu mereka akan berbohong, tetapi kami membutuhkan keahlian Kamu.”

“Dalam hal negosiasi,” kata Cliff, “mudah untuk membicarakan hal-hal yang baik, tetapi tidak ada yang mau mengemukakan kebenaran yang sulit atau masalah yang tidak nyaman. Dengan adanya kamu, akan lebih sulit bagi mereka untuk mengambil strategi itu.”

Apakah itu benar? Aku tidak melihat orang-orang di sini sebagai orang yang melakukan itu. Lagipula, Cliff dan Milaine tidak tahu seperti apa penduduk kota itu, jadi kurasa itu cukup masuk akal bagi mereka.

Dengan enggan, aku ikut.



Saat kami sampai di guild petualang, para karyawan membawa kami ke ruangan yang sama tempat aku bertemu dengan para tetua beberapa saat yang lalu. Atola dan tiga lelaki tua duduk di kursi mereka, dengan satu tambahan baru. Kembali ketika aku menyelamatkan Damon dari pegunungan, Damon telah memperkenalkan orang ini dari guild perdagangan sebagai salah satu yang lebih baik—Jeremo adalah namanya.

Atola meminta kami untuk duduk, dan kami mulai. “Kami sangat berterima kasih karena telah datang jauh-jauh ke Mileela dalam waktu sesingkat itu. Saya tidak dapat membayangkan bahwa penguasa Crimonia sendiri akan datang ke sini atas kemauannya sendiri.”

"Lagipula dia memintaku," kata Cliff, tapi aku tidak ingat pernah menanyakan hal semacam itu padanya. Yang aku lakukan hanyalah memberinya surat itu dan menjelaskan situasinya. Aku bilang dia bisa pergi jika dia punya waktu luang, tapi …

"Selain itu," lanjut Cliff, "tampaknya dia telah melakukan sesuatu yang tidak disarankan dan sama sekali tidak masuk akal, dan karena itu tidak ada kemungkinan dalam pikiranku bahwa aku dapat mempercayakan masalah sensitif seperti itu kepada salah satu bawahanku."

Milaine mengangguk. "Aku setuju dengan Cliff."

Betapa kejam. Yang aku lakukan hanyalah mengalahkan kraken dan membuat terowongan.

“Sebelum kita mulai,” kata Atola, “mari kita mulai dengan perkenalan. Saya adalah master dari guild petualang, Atola. Saat ini, Saya sedang membantu hal-hal yang berkaitan dengan pelabuhan.”

“Kamu sudah tahu siapa aku, tapi demi kesopanan: aku adalah penguasa feodal kota Crimonia, Cliff Fochros√©. Tolong jangan ganggu diri Kalian dengan formalitas lebih lanjut — aku sudah terbiasa tidak menyibukkan diri dengan hal-hal seperti itu.”

Pada saat itu dia menatapku. Benar-benar kejam.

Milain berdiri. “Aku Milaine, ketua Guild dari Guild dagang Crimonia. Aku minta maaf atas skandal yang disebabkan Guild dagang pelabuhan.”

Ketiga lelaki tua itu mengikuti dan memperkenalkan diri. Kemudian, akhirnya… “Aku Jeremo, aku bekerja untuk Guild dagang, dan…Aku tidak tahu mengapa aku dipanggil ke sini.”

"Kamu datang sebagai perwakilan dari Guild dagang," kata salah satu lelaki tua itu.

"Aku? Perwakilan?”

"Itu benar. Mulai sekarang, Kamu akan menerima perintah dari guild master Milaine, dari guild perdagangan Crimonia.

"Mengapa aku?"

Seorang lelaki tua lainnya angkat bicara: "Kaulah yang membagikan ikan kepada rumah tangga yang kesulitan dan menyembunyikannya dari atasanmu di Guild dagang, bukan?"

"Kamu tahu?"

“Cukup banyak rumah tangga yang berbau seperti ikan bakar, dan kebanyakan dari mereka tidak memiliki sarana untuk membeli kemewahan seperti itu.”

"Tapi itu tidak berarti aku melakukannya."

“Jangan remehkan jaringan informasi kami.”

“Jadi, kamu… tahu apa yang aku lakukan?”

"Kami sedih melihat makanan hanya untuk orang kaya."

Salah satu yang lebih baik, seperti kata Damon. Jeremo tidak hanya mengeluh—dia bertindak, meskipun dia merahasiakannya.

"Karena penduduk kota menganggapmu sangat terhormat, kami memanggilmu ke sini untuk mewakili Guild dagang."

"Ya. Jika kita ingin menyatukan Guild dagang, kita membutuhkan seseorang yang bisa kita percayai. ”

Jeremo dengan enggan setuju.



“Kurasa cukup untuk perkenalan diri,” kata Cliff, akhirnya. “Kita tidak punya banyak waktu, jadi mari lanjutkan diskusi.” Tunggu dulu, bagaimana dengan perkenalanku? Apakah aku orang ketiga di sini? Apakah mereka tidak membutuhkan aku karena aku hanya gadis beruang?

Mungkin aku tidak memerlukan perkenalan karena semua orang tahu siapa aku, tetapi semua orang di ruangan itu telah melakukannya. Itu hampir persis seperti kami sampai di akhir pengenalan diri kelas dan tepat ketika aku pikir itu adalah giliranku, seseorang seperti, "Kurasa sudah semua." Semua? Bagaimana denganku? Bagaimana dengan perasaanku?

“Menurut surat itu,” lanjut Cliff, “kamu ingin bergabung dengan wilayahku?”

"Ya. Sebagai gantinya, kami ingin berada di bawah perlindungan Kamu. Kami membutuhkan bantuan Kamu jika terjadi sesuatu pada pelabuhan ini.”

“Seperti masalah kraken?”

"Ya."

“Aku ingin memulai dengan mengatakan bahwa kraken bukanlah monster yang mudah dikalahkan. Beruang ini di sini bertentangan dengan semua logika.” Cliff menunjuk ke arahku. Permisi, tidakkah ada orang yang mengajarinya bahwa menunjuk itu tidak sopan?

“Ya, kami mengerti itu. Kami tidak berpikir akan ada satu lagi. Tapi anggap saja monster serupa memang muncul di sini dan keadaan menjadi sangat mengerikan…dalam hal ini, kami ingin janji Kamu bahwa Kamu akan menyediakan makanan dan semacamnya.”

“Makanan, bukan?” Cliff mengulangi. "Apakah kamu mengetahui jarak antara Crimonia dan pelabuhan?"

“Yah, ah…” Orang-orang di sisi negosiasi Mileela terdiam. Sadar akan jarak? Sulit untuk tidak melakukannya. Mengangkut makanan akan memakan banyak waktu dan tenaga. Mereka akan layu jika mereka harus menyeberang gunung atau mengambil jalan memutar yang jauh.

"Itu hanya candaan," kata Cliff, dan tertawa terbahak-bahak. Milain bergabung.

Atola, Jeremo, dan ketiga lelaki tua lainnya bingung karenanya.

"Tuan Cliff?"

Atola dan yang lainnya tampak bermasalah — mereka benar-benar tidak tahu mengapa tuan aneh ini kalah di meja negosiasi.

“Kami memiliki pemahaman tentang persediaan makanan,” katanya akhirnya. “Jika pelabuhan mengalami kekurangan makanan, kami akan memberi Kalian dukungan kami. Namun, jika kotaku juga menghadapi situasi kekurangan pangan yang sama, aku tidak bisa berjanji. Apakah itu terdengar bagus?”

"Ya, tentu saja. Pelabuhan kami hanya akan kekurangan jika kami tidak bisa melaut. Aku tidak berpikir kita akan memiliki kekurangan pada saat yang sama seperti Crimonia.

"Sepakat. Mari kita nyatakan dengan jelas: jika Crimonia kekurangan makanan, Kalian akan memberi kami dukungan Kalian.”

"Ya." Kelegaan memenuhi ruangan. "Tapi bagaimana kita harus mengangkut makanan?"

Biasanya itu akan menjadi masalah, tapi… “Itu bukan masalah. Berkat beruang ini di sini.” Dia menepuk kepalaku sedikit. Aku praktis bisa melihat tanda tanya melayang di atas kepala semua orang kecuali kami bertiga.

"Beruang ini di sini," kata Cliff, "membuat terowongan ke Crimonia menuju pelabuhan."

“Hei, kamu tidak bisa begitu saja memberitahu—”

Tetapi orang lain mulai berbicara sebelum aku dapat menyelesaikan pemikiran aku. "Terowongan?"

"Tuan Cliff?" Atola dan yang lainnya tampak seperti hampir tidak bisa mempercayainya. Memang banyak yang harus diterima.

“Apakah ini benar, Yuna?”

“Yah,” gumamku, “kurang lebih.” Aku benar-benar telah menggalinya untuk membawa Anz ke Crimonia, dan untuk mendapatkan saluran pasokan makanan laut aku.

“Ya,” kata Cliff, “kami pergi ke sini lewat terowongan itu.”

"Kamu ... benar-benar tidak bercanda kalau begitu?"

“Kurasa itu benar-benar terdengar seperti lelucon, tapi itulah kenyataannya. Dengan kuda cepat, Kamu bisa sampai ke Crimonia dalam sehari. Kami tidak yakin berapa lama waktu yang dibutuhkan dengan kereta, tetapi tidak bisa lebih lama lagi.”

“Dan kamu tidak perlu khawatir lagi soal makanan,” tambah Milaine.

“Kami akan menyebarkan desas-desus bahwa terowongan itu selalu ada di sana,” lanjut Cliff, “jadi tolong rahasiakan kebenaran pembangunannya dan keterlibatan Yuna.”

"Tapi kenapa?"

“Misalkan seseorang mengetahui bahwa Yuna telah membuat itu, kita mungkin berakhir dengan orang lain yang berharap bahwa dia akan membuat satu untuk mereka juga. Itu akan menyebabkan keributan bagi Yuna kita, bukan begitu? Aku yakin Kamu juga tidak berniat untuk itu terjadi.”

Setelah semua dikatakan dan dilakukan, rupanya Cliff benar-benar menjagaku.

"Ya ..." kata seorang lelaki tua.

“Tentu saja,” Atola selesai.

“Jadi tolong simpan ini di antara kita kalau begitu.”

"Baik."

Begitu saja, Atola dan yang lainnya menyetujui usulan Cliff.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar